Anda di halaman 1dari 32

BAB 1

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Maksud dan tujuan utama makalah ini dibuat adalah untuk memenuhi tugas
mata pelajaran Fisika kelas 12 IPA6 SMA Negeri IX Manado. Selain untuk
memenuhi tugas dimaksud, makalah ini juga dibuat agar supaya siswa bisa lebih
memahami struktur atom hydrogen, inti atom dan radioaktivitas, juga raksi inti dan
teknologi nuklir. Bahkan siswa bisa lebih mengetahui bahaya dari radiasi dalam
kehidupan dan untung-rugi dari teknologi nuklir bagi kehidupan manusia. Dengan
demikian kita bisa lebih teliti dan cermat dalam melihat perkembangan teknologi saat
ini, karena perkembangan teknologi saat ini tidak bisa lepas dari yang namanya atom.
B. TUJUAN

Dapat mendeskripsikan karakteristik teori atom

Dapat mendeskripsikan karakteristik inti atom

Dapat mendeskripsikan karakteristik radioaktivitas

Dapat mendeskripsikan reaksi inti

Dapat mendeskripsikan teknologi nuklir

BAB 2
ATOM
I. STRUKTUR ATOM HIDROGEN
A. PERKEMBANGAN MODEL ATOM
Dalton mengatakan bahwa atom-atom seperti bola pejal atau bola tolak peluruh.
JJ.Thomson mengatakan bahwa atom seperti roti kismis E.Rutherford mengemukakan atom
seperti tata surya.
1) Model Atom John Dalton
Pada tahun 1808, John Dalton yang merupakan seorang guru di Inggris,
melakukan perenungan tentang atom. Hasil perenungan Dalton menyempurnakan
teori atom Democritus. Bayangan Dalton dan Democritus adalah bahwa atom
berbentuk pejal. Dalam renungannya Dalton mengemukakan postulatnya tentang
atom:
1. Setiap unsur terdiri dari partikel yang sangat kecil yang dinamakan dengan atom
2. Atom dari unsur yang sama memiliiki sifat yang sama
3. Atom dari unsur berbeda memiliki sifat yang berbeda pula
4. Atom dari suatu unsur tidak dapat diubah menjadi atom unsur lain dengan reaksi
kimia, atom tidak dapat dimusnahkan dan atom juga tidak dapat dihancurkan
5. Atom-atom dapat bergabung membentuk gabungan atom yang disebut molekul
6. Dalam senyawa, perbandingan massa masing-masing unsur adalah tetap
Teori atom Dalton mulai membangkitkan minat terhadap penelitian mengenai
model atom. Namun, teori atom Dalton memiliki kekurangan, yaitu tidak dapat
menerangkan suatu larutan dapat menghantarkan arus listrik. Bagaimana mungkin
bola pejal dapat menghantarkan arus listrik padahal listrik adalah elektron yang
bergerak. Berarti ada partikel lain yang dapat menghantarkan arus listrik.
2) Teori Atom Thomson
Sedikit berbeda dengan model atom sebelumnya, Thomson mengemukakan
bahwa atom bukan merupakan seseuatu yang tidak dapat dibagi-bagi lagi. Pada atom
terdapat sejumlah muatan negatif. Karena secara keseluruhan atom adalah netral,
2

maka muatan negatif tersebut akan diseimbangkan oleh muatan positif yang
jumlahnya sama.
Menurut Thomson, atom mempunyai massa yang jauh lebih besar
dibandingkan dengan massaelektron. Ini berarti muatan positif menjadi pusat massa
sebuah atom. Sebagai ilustrasi model atom Thomson, jika diandaikan sebuah atom
adalah semangka, sedangkan muatan positif atom adalah ''daging'' semangka.
Kelemahan model Thomson ini tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan
negatif dalam bola atom tersebut.

Gambar 1. Model Atom Thompson


3) Model Atom Rutherford
Rutherford melakukan penelitian tentang hamburan sinar pada lempeng emas. Hasil
pengamatan tersebut dikembangkan dalam hipotesis model atom Rutherford.
1) Sebagian besar dari atom merupakan permukaan kosong.
2) Atom memiliki inti atom bermuatan positif yang merupakan pusat massa atom.
3) Elektron bergerak mengelilingi inti dengan kecepatan yang sangat tinggi.
4) Sebagian besar partikel lewat tanpa mengalami pembelokkan/hambatan.
Sebagian kecil dibelokkan, dan sedikit sekali yang dipantulkan.

Kelemahan Model Atom Rutherford


1) Menurut hukum fisika klasik, elektron yang bergerak mengelilingi inti
memancarkan energi dalam bentuk gelombang elektromagnetik. Akibatnya, lamakelamaan elektron itu akan kehabisan energi dan akhirnya menempel pada inti.
2) Model atom rutherford ini belum mampu menjelaskan dimana letak elektron dan
cara rotasinya terhadap inti atom.

3) Elektron memancarkan energi ketika bergerak, sehingga energi atom menjadi


tidak stabil.
4) Tidak dapat menjelaskan spektrum garis pada atom hidrogen (H).

Gambar 2. Model Atom Rutherford


B.

SPEKTRUM ATOM HIDROGEN


Spektrum yang dipancarkan oleh atom yang paling sederhana, yaitu Hidrogen. Pada

tahun 1884, J.J. Balmer, guru matematika Swiss mendapatkan bahwa panjang gelombang ini
(dalam nm) dapat ditampilkan dengan suatu rumus tunggal :
n=364,6

n2
, n=3,4,5,6
n2 - 4

Tahun 1890, Rydberg menentukan rumus esrupa pada unsur-unsur Alkali Li, Na, K
dan Cs, mengusulkan rumus deret ditulis :

R(

1 1
- ) : n 3,4,5,6,... dengan R = 1,097 107 m-1
22 n 2

Untuk memahami persamaan diatas akan menghitung beberapa panjang gelombang


deret Balmer.

n3:

1,09678x107 (

1 1
- ) : 656,3 nm
2 2 32

( terpanjang)

n4:

1,09678x107 (

1 1
- ) : 486,2 nm
22 4 2

Garis kedua dari deret Balmer (biru hijau)

n 10 :

1,09678 107 (

1
1
- 2 ) : 380 nm
2
2 10

Garis ke-8 dari deret Balmer (ungu dan ultra ungu)

n:

1,09678 107 (

1 1
) : 364,6 nm
22 2

Deret Balmer bukan satu-satunya spektrum garis yang dihasilkan atom-atom


Hidrogen. Deret lainnya didapat dalam daerah ultra ungu, dengan batas antara 121,6 dan
91,2 nm (deret Lyman) sesuai dengan penemunya.

R(

1 1
- )dg n 2 ,3,4,5,...
22 n2

Deret lainnya juga ditemukan dalam daerah infra merah yang penemunya bernama
Paschen, Brachet, Pfund. Kelima deret spektrum kita dapat bahas dan tampilkan dengan
rumus-rumus sederhana.

Lyman

Balmer

Paschen

Brachet

Pfund
C.

R(

1 1
- ) n 2 ,3,4,...
12 n 2

R(

1 1
- ) n 3,4,5,...
22 n2

R(

1 1
- ) n 4,5,6,...
32 n 2

R(

1 1
- ) n 5,6,7,...
4 2 n2

R(

1 1
- ) n 6 ,7,8,...
52 n2

Model Atom Bohr


Setelah Rutherford gagal menerangkan kemantapan atom dan spektrum atom

Hidrogen. Niels Bohr berusaha menerangkan semua itu dengan model atom Niels Bohr.
Bohr mengatasi masalah ini dengan mengemukakan :
1. Postulatnya yang pertama berbunyi :

Elektron tidak dapat berputar melalui setiap lintasan, tetapi hanya melalui lintasan
tertentu tanpa melepas energi. Lintasan ini disebut lintasan stasioner dan memiliki
energi tertentu.
Dia menegaskan secara fakta bahwa atom memang stabil.

q1 q2
e2
Fcoulomb = k
=k 2
r2
r

Fsentripetal = Fcoulomb
v2
e2
m =k 2
r
r
e2
mv = k
r
2

1 2 1 ke2
Ek = mv =
2
2 r

Ep = qV
m=massa
(+) (-) e=muatan

Ek=energi kinetik
Ep=energi potensial

V=kelajuan

q=muatan elektron=e

r=jari

r=jarak adalah V =

kq ke
=
r
r

e
Ep = (-e) (k )
r
2
ke
Ep = r

Energi total Elektron

Etot = Ep + Ek
- ke2 ke2 - 2ke2 ke2
=
+
=
+
r
2r
2r
2r

E-

ke2
2r

2. Elektron dapat berpindah dari satu orbit ke orbit lain. Jika elektron pindah dari orbit
yang luar ke orbit yang lebih dalam, maka elektron akan melepaskan energi sebesar hf
dan sebaliknya.

hf = Em - En
Persamaan ini bentuknya mirip dengan rumus Rydberg yang secara umum dinyatakan
sebagai :

R(

1 1
); n m
n2 m2

3. Orbit *yang diperkenankan ditempati elektron adalah orbit* yang momentum


h
sudutnya merupakan kelipatan bulat dari

mvrn n

h
, dg n 1,2,3,...(1)
2

Persamaan jari-jari orbit elektron

nh
n2h2
V
V 2 2 2 ...( 2 )
2 mr
4 m r
Memasukkan nilai V2 kedua persamaan diatas (1 dan 2)

1 n 2 h 2 ke2
m

2 4 2 m2 r 2 2r

n2 h2
ke2 ...( 3 )
2 2 2
4 m r

n2h2
4 2 mke2

h2
rn n x 2
4 kme2
2

h = tetapan planck (6,62 . 10-34 Js)


k = 9 . 109 (dalam SI)
m = massa elektron (9,10 . 10-31 kg)
e = muatan elektron (1,60 . 10-19 coulomb)
7

= 3,14
Memasukkan persamaan 3 untuk menghitung jari * elektron pada orbit kulit ke-n :

rn n2 5,28 10 11 m n2 0 ,528 A,dg1A 10 10 m


4. Keadaan kulit I

n 1,r1 ( 1 )2 0 ,528 A 0 ,528 A


Keadaan kulit II

n 1, r1 ( 1 )2 0 ,528 A 0 ,528 A
Dari persamaan 4 diperoleh bahwa :
Jari * orbit elektron berbanding lurus dengan kuadrat bilangan-bilangan bulat
positif.
r1 : r2 : r3 : 12 : 22 : 32

Persamaan energi elektron pada suatu orbit


Dengan memasukkan nilai rn

En

En

ke2
(5)
2rn
ke2 4 2 kme2
x
2
n2h2

2 2 k 2 me4
h2n2

=3,14
k=9 . 109
m=9,10 . 10-31 kg
e=1,60 . 10-19 J
h=6,662 . 10-34 J
eV=1,60 . 10-19 J
Masukkan persamaan (5)

En
D.

13,6
eV
n2

Konsep Tingkat Energi


Kita ketahui tentang elektron Volt (eV) sebagai satuanenergi yang banyak
digunakan untuk menyatakan ukuran energi dari tingkat energi yang banyak
digunakan untuk menyatukan ukuran energi dari tingkat energi yang ditempati
elektron.
Satu eV didefinisikan sebagai besar energi yang dimiliki oleh sebuah elektron
jika diberi tegangan satu Volt, karena satu buah elektron memiliki muatan listrik
1,6.10-19 c.
eV ( 1,6 10 19 c )x( 1V )

eV 1,6 10 19 c

E.

Percobaan Franck dan Hertz


Elektron * pada atom menempati orbit tertentu. Pada orbit tertentu memiliki
energi tertentu, yang disebut tingkat energi. Adanya tingkat * energi dibuktikan oleh
Franck dan Hertz melalui percobaan pada tahun 1914.
Katode dipanaskan oleh filamen pemanas akan mengeluarkan elektron (emisi
termonik) dan dipercepat menuju anode karena beda potensial (+) antara anode dan
katode. Karena anode terbuat dari kisi logam, maka elektron dapat menembus anode.
Di belakang anode terdapat sebuah elektron dan pengumpul yang berpotensial (-0,5
V) / lebih sedikit dari anode, elektron (-) yang menembus anode kisi dengan energi
kecil akan ditolak oleh elektroda pengumpul (tolak-menolak) sehingga elektron
tersebut tidak mengalirkan arus listrik.
Apabila tabung hampa udara dan tegangan anode diperbesar maka kuat arus listrik
melalui mikroampermeter juga bertambah besar dan bila tabung diisi dengan uap
raksa (Hg) dan konsep tingkat energi berlaku. Franck dan Hertz berharap bila
tegangan anode diperbesar maka kuat arus listrik mula * ikut memperbesar, tetapi ada
harga tegangan anode tertentu arus listrik berkurang. Harapan mereka seperti pada
gambar dibawah.

4,9 V

4,9 V

4,9 V

9
Hampa udara

Berisi

Gambar 3.
Untuk tabung yang diisi uap raksa tampak bahwa setelah tegangan mencapai 4,9
V arus akan turun lagi. Hal ini menunjukkan bahwa atom Hg hanya mengambil energi
dari elektron sebesar 4,9 eV. Energi ini tersimpan sebagai energi dalam atom Hg.
Apabila elektron kurang dari 4,9 eV, maka tumbukan antara elektron lebih besar dari
4,9 eV, maka sebagian energi elektron diambil menjadi energi dalam, dan sisanya
tetap sebagai energi kinetik elektron. Peristiwa ini disebut transfer energi resonan.
Dalam percobaan ini menggunakan uap pada energi.
Pada percobaan ini disimpulkan bahwa energi dalam atom Hg hanya dapat
berubah dalam langkah (diskrit) dan tidak dapat secara kontinu. Beberapa harga
energi dalam yang dapat dimiliki elektron dalam atom disebut tingkat energi.
Tingkat dasar menyatakan energi elektron didalam atom sebelum mengambil
energi. Tingkat * energi yang lebih besar dari tingkat dasar menyatakan keadaan
eksitasi.
Apabila elektron atom ditumbuk oleh elektron yang berenergi cukup, maka
elektron atom akan berpindah ke keadaan ekstasi. Keadaan ionisasi adalah keadaan
elektron terpental keluar dari ikatan atom.
F.

Mengenal Deret Transisi Spektrum Atom Hidrogen


Energi elektron didalam atom hanya boleh mempunyai harga * tertentu /
hanya boleh berada pada orbit * stasioner tertentu. Tingkat energi ini dirumuskan
persamaan En

13,6
. Bila elektron berpindah dari lintasan dengan energi Em ke
n2

lintasan dengan energi En akan memancarkan / menyerap foton dengan energi


10

kuantum sebesar selisih energi tersebut. Dengan demikian, energi foton yang diserap /
dipancarkan atom memenuhi porsi hf = Em En.
Dengan Em dan En adalah tingkat energi pada kulit ke-m dan n.
Jika elektron pindah dari orbit luar ke orbit dalam, maka akan memancarkan foton
dengan panjang gelombang () tertentu.
G.

Bilangan Kuantum
Dalam model atom mekanika kuantum, untuk menetapkan keadaan stationer
elektron diperlukan empat bilangan kuantum.
1) Bilangan Kuantum Utama (simbol n)
Bilangan kuantum utama dalam teori kuantum bersesuaian dengan bilangan
kuantum n dalam teori Bohr, yaitu menentukan energi total elektron. Energi total
elektron adalah konstan, dapan bernilai apa saja, tetapi harus negatif.
Nilai bilangan kuantum utama adalah bulat mulai dari 1 sampai dengan .
Orbit tempat elektron bergerak disebut kulit dan diberi nama dengan huruf besar
K, L, M, N, O, Kulit dengan n = 1 diberi nama kulit K ; kulit dengan n = 2
diberi nama kulit L ; kulit dengan n = 3 diberi nama kulit M ; dan seterusnya.
Nama kulit

KLMNOP

Bilangan kuantum utama (n)

1 2 3 4 5 6 ---

2) Bilangan Kuantum Orbital (simbol l)


Bilangan kuantum orbital atau sering disebut juga bilangan kuantum azimut,
diberi lambang l, adalah bilangan kuantum yang menentukan besar momentum
sudut elektron (diberi lambang huruf besar L). Nilai L dibatasi oleh nilai n, yaitu
bilangan bulat mulai dari nol sampai dengan (n - 1). Misalnya untuk n = 3, nilai
yang diperoleh adalah l = 0, l = 1, dan l = 2.
Menghitung besar momentum sudut (L) dari nilai bilangan kuanum orbital (l) :

11

Jika bilangan kuantum utama n menyatakan kulit tempat elektron berada, maka
bilangan kuantum orbital menyatakan subkulit tempat elektron berada dan juga
bentuk orbital. Seperti halnya kulit, subkulit juga diberi nama tetapi dengan
manggunakan huruf kecil s, p, d, f, g, h, Empat huruf pertama berasal dari
klasifikasi empiris dari spektrum, yaitu deret sharp (tajam), principal (utama),
diffuse (kabur), dan fundamental (pokok).
Nama subkulit

spdfgh

Bilangan kuantum orbital

012345

3) Bilangan Kuantum Magnetik (simbol m )


Untuk menyataka arah momentum sudut diperkenalkan bilangan kuantum
magnetik, diberi lambang m . Nilai m dibatasi oleh nilai l, yaitu bilangan bulat
mulai dari l sampai dengan +l.
Banyaknya nilai m yang diperbolehkan :
banyak m = 2l + 1
Misalnya :
untuk l = 0, banyak m adalah 2(0) + 1 = 1
untuk l = 1, banyak m adalah 2(1) + 1 = 3
untuk l = 2, banyak m adalah 2(2) + 1 = 5
Banyak m juga menyatakan banyak orbital yang dimiliki oleh sebuah subkulit.
Misalnya :
subkulit s (l = 0) memiliki satu m berarti memiliki 1 orbital
subkulit s (l = 1) memiliki satu m berarti memiliki 3 orbital
subkulit s (l = 2) memiliki satu m berarti memiliki 5 orbital
Bagaimanakah kaitan antara m dengan arah momentum sudut orbital? Misalkan
medan magnetik luat homogen berarah ke sumbu Z positif maka arah Z akan
menentukan arah L dalam ruang. Menurut mekanika kuantum, proyeksi atau
komponen L pada sumbu Z, yaitu L, adalah terkuantitasi. Nilai-nilai L yang
diperbolehkan berkaitan dengan nilai m , dinyatakan oleh :

12

Fakta bahwa arah L dikuantitasi dengan acuan ke medan magnetik luar sering
disebut sebagai kuantitasi ruang.
4) Bilangan kuantum spin (simbol m)
Momentum sudut spin hanya dapat memiliki dua orientasi atau dua arah,
ditentukan oleh bilangan kuantum magnetik spin atau sering hanya disebut
bilangan kuantum spin, diberi lambang m, dimana m hanya diperbolehkan
memiliki dua nilai: (+) dan (-).
Komponen Z (searah medan magnetik luar) dari momentum sudut spin S
diberikan oleh :

Nilai m = + menunjukkan arah spin ke atas (putaran elektron terhadap porosnya


berlawanan arah jarum jam), sedangkan nilai m = - menunjukkan arah spin ke
bawah (putaran elektron terhadap porosnya searah jarum jam).

II. INTI ATOM DAN RADIOAKTIVITAS


A. Inti Atom
Semua inti atom pada dasarnya tersusun atas proton dan neutron. Proton yaitu partikel
bermuatan positif dengan massa satu satuan massa atom, dan Neutron yaitu partikel tak
bermuatan (netral dengan massa satu satuan massa atom. Berarti massa suatu atom
berkonsentrasi
Massa proton dan massa neutron masing-masing besarnya :
mp = 1,007825 sma
mn = 1, 008665 sma
di mana :
1 sma = 1,6604 x 1027 kg
Suatu atom umumnya dilambangkan :
ZX

Dimana :
X = nama atau simbol unsur atom
Z = nomor atom, menunjukkan banyaknya proton atau neutron
A = nomor massa, menunjukkan jumlah proton dan neutron
13

A Z = banyaknya neutron dalam inti


Partikel-partikel penyusun inti ini disebut juga nukelon. Inti atom dapat digolongkan
menjadi 3 kategori yaitu :
isotop yaitu inti-inti yang mempunyai nomor atom sama, misalnya 8O16 dan 8O17
isoton yaitu inti-inti yang mempunyai jumlah neutron sama, misalnya 6 C 13 dan 7C14
isobar yaitu inti-inti yang mempunyai nomor massa sama , misalnya 6C14 dan 7C14
Inti-inti yang mempunyai jumlah neutron sama atau hamper sama dengan jumlah
proton sering disebut inti ringan. Dengan naiknya jumlah nucleon sudah tentu jumlah neutron
menjadi lebih besar (NZ). Inti ini biasanya terdapat pada inti-inti stabil.
a) Tenaga ikat inti
Dari percobaan ternyata massa diam dari inti-inti stabil selalu kurang dari jumlah massa
diam nukleon-nukleonnya. Penurunan massa diam tersebut dibebaskan adanya energy
yang dipakai untuk mempertahankan nucleon agar tetap terikat pada intinya. Energi ini
disebut Binding Energy (BE) atau tenaga inti. Dengan demikian BE merupakan selisih
antara energy diam nukleon-nukleon dengan energy diam inti.
BE = (Zmp)c2 + (Nmp)c2 minti c2
Di mana mp , mn , dan minti masing-masing adalah massa diam proton, neutron dan inti
atom massa inti dapa diperoleh dari hubungan.
Minti = massa atom Z . me
b) Peluruhan inti tidak stabil
Inti-inti dalam keadaan tereksitasi akan menurunkan tingkat energinya ke keadaan dasar
sambil meluruh menjadi inti lain. Peluruhan akan diikuti pemancaran partikel , atau
sinar . Inti yang meluruh disebut induk, sedangkan inti lain hasil peluruhannya disebut
anak. Apapun jenis inti, setiap terjadi peluruhan akan berlaku hokum peluruhan radioaktif.
Setelah t detik jumlah inti akan menjadi :
N = NO e- t
No adalah jumlah inti mula-mula dan N adalah jumlah inti setelah meluruh. disebut
konstanta peluruhan. Kecepatan peluruhan juga dapat dinyatakan dengan paruh waktu
(T1/2). (T1/2) didefinisikan sebagai selang waktu yang dibutuhkan inti untuk meluruh
sehingga jumlah inti menjadi separuhnya.

14

T1/2 = In 2 = 0,693

Besaran lain untuk menunjukkan kecepatan peluruhan adalah waktu hidup terata (Tm)
Tm = 1/
Jumlah peluruhan tiap satuan waktu disebut aktivitas
A = d N/dt = N
Karena aktivitas sebanding dengan N, maka dapat diperoleh hubungan :
A = AO e- t
Di mana Ao adalah aktivitas mula-mula, satuan aktivitas adalah Ci, dimana 1 Ci
setara dengan 3,7. 1010 peluruhan tiap detik. Dari persamaan-persamaan di atas dapat
diturunkan hubungan lain antara jumlah inti yang meluruh dengan waktu paruh yaitu :
N = NO (1/2)n
Di mana : n = 1
T1/2
B. Radioaktivitas
i.

Peluruhan Gamma ()
Sinar merupakan gelombang elektromagnetik dengan panjang gelombang sangat
pendek.
Ciri-cirinya adalah :
-

Daya tembus sangat besar

Daya ionisasinya sangat lemah

Tidak dibelokkan oleh medan magnet

Mempunyai energy antara 0.2 3 MeV

Pada peluruhan tidak terjadi perubahan nomor massa.


(XA)*
ii.

XA +

Peluruhan Beta ( )
Partikel masih dapat dibedakan menjadi - yang bermuatan negatif dan + yang
bermuatan positif. - ternyata adalah elektron, sedangkan + positron.
Ciri-cirinya adalah :
15

Daya tembus cukup besar tetapi < daya tembus

Daya ionisasi tidak begitu kuat tetapi > daya ionisasi

Dapat dibelokkan dalam medan magnet dengan penyimpangan kecil

Mempunyai energi 3-4 MeV

Pemancaran biasanya diikuti oleh partikel lain, yaitu neutronio (v)


ZX

iii.

Z+1YA + - + v atau ZXA Z+1YA + + + v

Peluruhan Alpha ()
Partikel ternyata merupakan inti atom helium (2He4)
Ciri-cirinya adalah :
-

Daya tembus kecil

Daya ionisasi sangat kuat

Dapat dibelokkan dalam medan magnet dengan penyimpangan besar

Mempunyai energi 5-3 MeV


ZX

Z-AYA-4 +

c) Reaksi Inti
Reaksi inti akan terjadi jika atom sauatu unsur ditembak dengan partikel-partikel
tertentu (biasa disebut proyektil). Pada dasarnya isotop dan inti atom dengan Z 18
dapat digunakan sebagai proyektil, namun kita akan membatasi pada partikel-partikel
berikut.
Partikel

Tanda

Neutron

Proton

1
1H

Deuteron

2
1H

Triton

3
1H

Helium-3

h, 2H3

Helium-4()

, 2He4

0n

Secara normal, reaksi inti akan menghasilkan inti baru dengan disertai partikel lain.
Inti + proyeksi inti baru + partikel
16

Dalam persamaan di atas, jumlah muatan total serta jumlah nukleon sebelum
dan sesudah reaksi harus sama.
d) Reaksi fisi
Reaksi fisi adalah reaksi inti antara inti berat (A > 230) dengan neutron sedemikian
sehingga dihasilkan 2 inti baru serta 2-3 neutron. Ketika terjadi pembelahan akan
dibebaskan energi yang sangat besar.
Apabila inti atom

92C

235

bereaksi dengan sebutir neutron, maka inti ini menjadi tidak

stabil dan akhirnya pecah menjadi 2 bagian yang hampir sama abesar disertai 2-3
neutron baru.
92C

235

+ n [92U236]* zXA + ZXA + 2-3n + energi

Setiap kali terjadi pembelahan akan dibebaskan energi 200 MeV yang sebagian besar
berupa energi kinetik. 2-3 neutron baru yang terbentuk akan segera bereaksi dengan
inti U235 lain. Peristiwa ini akan terjadi berulang kali, sehingga reaksi semacam ini
disebut juga reaksi berantai. Sudah tentu energi yang dibebaskan akan berlipat ganda.
Prinsip ini digunakan pada bom atom.
e) Reaksi Fusi
Reaksi fusi adalah reaksi inti antara 2 inti ringan (A > 20) sedemikian sehingga
membentuk 1 inti gabungan yang lebih berat sambil membebaskan sejumlah energi.
Contoh-contoh reaksi fusi :
3
1H

+ 1H2 2He4 + n + E = 17,59 MeV

1
1H

+ n 1H2 + E = 2,23 MeV

2
1H

+ 1H2 2H4 + E = 23,8 MeV

Meskipun energi yang dihasilkan lebih kecil dari energi fisi tetapi karena massa inti
yang bereaksi kecil, maka tiap satuan massa akan lebih besar.

f) Reaktor Inti
Reaksi inti adalah tempat berlangsungnya reaksi berantai dengan terkendali, sehingga
energi yang dibebaskan dapat dimanfaatkan.

17

Pada Pusat Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) panas yang dibebaskan dipakai untuk
menghasilkan uap. Kemudian uap tersebut digunakan untuk menggerakkan generator
AC, sehingga diperoleh tenaga listrik.
Bagian terpenting dari suatu reaktor inti adalah :
o Teras Reaktor
Teras reaktor merupakan wadah untuk terjadinya reaksi inti. Di teras reaktor
terdapat tabung bahan bakar (berisi U235 serta sumber neutron awal.
o Moderator
Moderator berfungsi untuk memperlemah tenaga neutron, mengingatkan reaksi
antara U235 dengan neutron tidak dapat berlangsung dengan sembarang tenaga.
Neutron akan bereaksi jika tenaganya sekitar 0,025 eV. Neutron yang tenaganya
terlalu besar harus diperlemah dengan menabrakkannya pada atom-atom bahan
moderator antara lain (H2O), grafit dan air berat (D2O)
o Batang Kendali
Agar reaksi berantai dapat terkendali, maka jumlah neutron yang berada di dalam
teras harus diatur. Caranya dengan menyisihkan atau menarik sebuah alat yang
terbuat dari bahan penyerap neutron. Alat ini disebut batang kendali (Control
Rod).
Jadi batang terkendali dapat berfungsi untuk mengubah daya reaktor. Bahan yang
dapat digunakan sebagai batang kendali antara lain Cadmium, boron, dan hafnium.
o Perisai (Shielding)
Perisai berfungsi untuk menahan neutron dan radiasi lainnya sehingga tidak
membahayakan operator. Oleh karena itu perisai harus terbuat dari bahan yang
kuat dan mampu menahan radiai. Bahan yang dapat digunakan untuk itu antara
lain timah hitam, baja, dan beton barit.
C. Bahaya Radiasi
Terdapat dua jenis radiasi, yaitu radiasi alam dan radiasi buatan. Radiasi alam dapat
berupa kosmis, yaitu radiasi yang berasal dari luar angkasa ke bumi, serta radiasi dari
bahan radioaktif pada berbagai materi di sekitar kita. Radiasi buatan merupakan
radiasi hasil rekayasa manusia. Baik radiasi alam maupun buatan dapat berbahaya
bagi manusia jika radiasi tersebut mengionisasi dan dosisnya cukup untuk merusak
sel-sel manusia sehingga dapat terjadi kelainan sel pada manusia. Dalam menentukan

18

potensi bahaya radiasi pada proteksi radiasi, perlu terlebih dulu dipahami mengenai
efek yang dihasilkan oleh dosis radiasi atau Besaran Dosimetri.
Dampak yang mungkin teramati berdasarkan tingkat radiasinya adalah:
1. 5-10 rem
Terjadi keruasakan sel, perubahan komposisi kimia darah serta peningkatan resiko
kanker. Pada paparan radiasi sebesar ini jarang ada gejala yang bisa diamati karena
efeknya akan muncul dalam jangka panjang, yaitu antara 5-20 tahun kemudian.
2. 50-55 rem
Berbagai keluhan ringan seperti perut mual, kepala pusing dan rasa letih merupakan
gejala yang sering dirasakan pada tingkatan ini. Kadang-kadamg disertai
pengelupasan kulit, bibir kering, dan mata pedih.
3. 70-75 rem
Pada tingkatan ini, radiasi bisa menyebabkan orang muntah-muntah. Bagi yang lebih
snsitif, rambut akan mulai mengalami kerontokan.
4. 350-400 rem
Pata tingkatan yang tinggi ini penderita malah bisa memicu kematian dalam jangka 2
bulan berikutnya,
5. Lebih dari 500 rem
Hal yang sangat berbahaya berada pada tingkatan ini, karena dapat menyebabkan
kematian dalam waktu 30 hari berikutnya.
Perlu diketahui bahwa secara alami tubuh manusia memiliki mekanisme untuk
melindungi diri dari kerusakan sel akibat radiasi maupun pejanan zat kimia berbahaya
lainnya. Namun, radiasi pada tingkatan tertentu tidak bisa ditoleransi oleh tubuh
dengan mekanisme tersebut.
a. Dosis serap, energi rata-rata yang diserap bahan per satuan massa bahan tersebut.
D = dE/dm
satuan : Gray (Gy) atau Joule/Kg.
satuan lama : rad
dimana : 1 rad adalah energi rata-rata sebesar 1 erg yang diserap bahan 1 gram.
1 rad = 100 erg/gr.
sehingga:
1 Gray = 100 rad.
19

dosis serap berlaku untuk semua radiasi dan semua jenis bahan yang dikenai.
laju dosis serap, dosis serap per satuan waktu (D) satuan : Joule/Kg.jam atau
Gray/jam atau satuan lama rad/jam
Hubungan dosis serap dan paparan adalah :
D = f.X
dimana:
X = Paparan (R)
f = faktor konversi dari paparan ke dosis serap (rad/R)
satuan : Rad
dimana : 1 rad = 100 erg/gr udara
1 R = 0,877 rad
Bila udara dijadikan medium maka f = 0,877 rad/R, untuk proteksi radiasi
disepakati f untuk udara = 1 rad/R. Bila medium yang digunakan bukan udara,
maka faktor konversi, F = 0,877 (/) medium/(/) udara
b. Dosis Ekivalen (H), dosis serap dikalikan dengan kemampuan radiasi untuk
menimbulkan kerusakan pada organ atau jaringan (faktor bobot radiasi, Wr).
Satuan ini dibuat karena dosis serap yang sama tapi dari radiasi yang berbeda akan
menimbulakn

efek

radiasi

yang

berbeda

pada

organ

atau

jaringan.

nilai faktor boobot untuk masing-masing jenis radiasi berbeda,


- foton (semua energi) = 1
- elektron,muon (semua energi) = 1
- Neutron, thermal = 5
energi tak diketahui = 10
cepat = 20
- proton,selain proton recoil, E > 2MeV = 5
- Partikel Alpha, fragmen fisi, inti berat = 20
H = D.Wr
satuan : Sievert (Sv)
dimana : 1 Sv = 100 rem
laju dosis ekivalen, dosis ekivalen per satuan waktu.
satuan : Sv/jam
c. Dosis efektif, dosis ekivalen dikalikan dengan faktor kepekaan organ atau
jaringan terhadap efek stokastik. pada penyinaran tubuh dimana setiap jaringan
20

menerima dosis ekivalen yang sama ternyata mengakibatkan efek biologi yang
berbeda. efek radiasi yang diperhitungkan adalah efek stokastik. Dosis
efektif (HE) : Besaran dosis yang khusus digunakan dalam proteksi radiasi yang
nilainya adalah jumlah perkalian dosis ekivalen yang diterima organ (H T) dengan
faktor bobot-organ (WT).
Rumus :
(HE) = WT. HT
E = H.Wt.
satuan : Sievert atau rem
laju dosis effektif, dosis effektif per satuan waktu.
dengan satuan Sv/jam
d. Dosis terikat, dosis total yang diterima akibat zat radioaktip masuk ke dalam
tubuh
Dimana D(t) = dt
Jika t tidak diketahui khusus maka untuk orang dewasa t = 50 tahun dan anakanak t = 70 tahun.
e. Dosis kolektip, dosis ekivalen atau dosis efektip bila terjadi kecelakaan nuklir
atau radioaktip.
Dimana untuk dosis ekivalen St = p H
p = jumlah populasi
untuk dosis efektip St = p E
satuan Sievert-man
III. REAKSI INTI DAN TEKNOLOGI NUKLIR
A. Reaksi Inti

Pengertian
Unsur radioaktif, inti-intinya meluruh menjadi inti yang lain yang lebih stabil. Pada

peristiwa peluruhan radioaktif inti-inti berubah dengan sendirinya tanpa dipengaruhi atau
berlangsung secara alami. Tetapi sebenarnya perubahan inti-inti radioaktif juga dapat
dilakukan dengan cara menembakkan partikel-pertikel yang mempunyai energi cukup
sehingga berlangsung reaksi pada unsur yang ditembaki. Reaksi yang terjadi dinamakan
reaksi nuklir. Jadi reaksi inti atau reaksi nuklir adalah proses yang terjadi apabila partikelpertikel nuklir (nukleon atau inti atom) saling mengadakan kontak atau proses perubahan

21

yang terjadi dalam inti atom akibat tumbukan dengan partikel lain atau berlangsung dengan
sendirinya.
Dalam reaksi inti berlaku beberapa hukum kekekalan, antara lain:
1. Hukum kekekalam muatan
Z = tetap
2. Hukum kekekalan massa dan energi
MA.C2 + ma.C2 + Ka = MB.C2 + Mb.C2 + Kb + Kb
MA.C2 + ma.C2 = MB.C2 + Mb.C2 + Q
Dimana

Q = energi reaksi
= KB + Kb Ka
(Energi kinetik)

Bila Q > 0 reaksi ekso energi


Q < 0 reaksi endo energi
3. Hukum kekekalan nomor massa
A = tetap
4. Hukum kekekalan momentum sudut inti
I = tetap
5. Hukum kekekalan paritas
= tetap
6. Hukum kekekalan momentum linier
P = tetap
Partikel yang digunakan untuk menembaki inti-inti radioaktif agar terjadi reaksi
nuklir adalah partikel , partikel , sinar , netron, proton dan deuteron. Pada peristiwa reaksi
nuklir, inti yang ditembaki akan berubah menjadi inti yang lain disertai pelepasan partikel
lain dan energi. Besarnya energi yang terbentuk pada peristiwa reaksi sama dengan selisih
massa mula-mula dengan massa akhir.

Persamaan Reaksi Inti

22

Misalkan pada percobaan reaksi inti dalam sebuah laboratorium ditembakan seberkas
partikel a berenergi tinggi pada inti sasaran X. Setelah reaksi inti terjadi, terbentuk inti baru Y
dan sebuah partikel b.

a X Y b Q
Energi sebelum reaksi = energi sesudah reaksi
Energi reaktan= energi produk + energi reaksi
Energi reaksi = energi reaktan energi produk
Q ma mX mY mb 931 MeV / sma

B. Pembuatan Isotop Radioaktif


Isotop radio aktif dapat dibuat melalui reaksi inti dengan menembakkan neutron atau
partikel isotop stabil (non-radioaktif). Sebagai contoh, perhatikan reaksi inti yang
melibatkan inti stabil emas (Au) dan kobalt (Co) berikut.

Stabil

stabil

radioaktif

radioaktif

C. Fisi Nuklir

Pengertian Fisi Nuklir


Reaksi fisi (pembelahan) adalah reaksi yang terjadi pada inti berat yang ditumbuk

oleh sebuah partikel (umumnya neutron) kemudian membelah menjadi dua inti baru yang
lebih ringan.

Proses Fisi Nuklir


Pada reaksi tersebut, inti atom menangkap netron dan menghasilkan keadaan inti yang

sangat labil dan dalam waktu yang singkat inti tersebut akan membelah menjadi belahan inti
utama disertai munculnya dua atau tiga netron-netron baru.

23

Ukuran dari kedua pecahan hasil reaksi tidak tetap, dengan kemungkinan terbesar
pecahan yang satu memiliki nomor massa sekitar 90 dan yang lain sekitar 140. Energi yang
dibebaskan dalam fisi, sebagian besar akan berubah menjadi energi kinetik dari kedua
pecahan itu yaitu sekitar 80 persen, sedangkan yang 20 persen muncul dalam bentuk
peluruhan (beta dan gamma) serta energi kinetik sejumlah netron yang terpancar pada proses
fisi. Sebagai contoh pada peluruhan Uranium

Salah satu contoh peluruhan Uranium

yang sering terjadi adalah:

yang ditampilkan dalam bentuk gambar.

Gambar 4. Salah satu contoh reaksi fisi peluruhan Uranium

Proses Reaksi Fisi Berantai


Pada reaksi dengan penembakan neutron termal pada inti uranium (inti fisil) akan

menghasilkan inti baru dan disertai lepasnya dua neutron yang jika sudah diperlambat dalam
moderator dapat menyebabkan terjadi reaksi berikutnya, sehingga terjadilah reaksi berantai,
seperti gambar dibawah ini.

Gambar 5. Reaksi berantai Uranium 235


Pada gambar 5 menjelaskan bahawa sebuah neutron yang bergerak lambat memicu
fisi atau pembelahan sebuah inti uranium-235 dan beberapa neutron dipancarkan. Dalam
24

uranium yang telah diperkaya agar mengandung uranium-235 dengan perbandingan yang
tinggi, neutron-neutron ini segera menghantam inti-inti uranium-235 lainnya dan mengulangi
proses tersebut. Terjadilah proses fisi secara terus menerus, dengan melepaskan energi dalam
jumlah yang besar.
Tabel 1. Energi Fisi yang Dipancarkan dan Diperoleh Kembali U-235

Energi total setiap kali fisi untuk satu neutron menembak satu kali adalah sekitar 200 MeV.
Jika suatu reaksi menghasilkan energi Q>0, reaksi tersebut dinamakan reaksi
Eksotermik atau Eksoergik, sedangkan jika Q<0, maka diperlukan energi selama reaksi dan
reaksinya dinamakan reaksi Endotermik atau Endoergik (Soetjipto, 1996:143).
Q adalah energi reaksi yang dihasilkan yang didefinisikan sebagai energi total yang
dipancarkan selama reaksi berlangsung yaitu sama dengan selisih energi kinetik sebelum
reaksi dan energi kinetik sesudah reaksi atau selisih massa sebelum reaksi dan sesudah reaksi
dikalikan c2.
Sebagai contoh misalnya pada reaksi berikut:
A + B --> C + D
A adalah partikel penembak
B adalah partikel sasaran
C dan D adalah partikel baru hasil reaksi
Pada reaksi inti yang digunakan partikel penembak, maka energi partikel penembak
harus cukup besar agar reaksi dapat terjadi. Besarnya energi kinetik minimum dari partikel
penembak agar terjadi reaksi dinamakan Energi Ambang.

D. Reaktor Nuklir

Skema Reaktor Nuklir dan Manfaatnya


25

Gambar 6. Skema Reaktor Nuklir Air Tekan


Elemen bahan bakar menyediakan sumber inti atom yang akan mengalami fusi nuklir.
Bahan yang biasa digunakan sebagai bahan bakar adalah uranium U. elemen bahan bakar
dapat berbentuk batang yang ditempatkan di dalam teras reaktor.
Neutron-neutron yang dihasilkan dalam fisi uranium berada dalam kelajuan yang
cukup tinggi. Adapun, neutron yang memungkinkan terjadinya fisi nuklir adalah neutron
lambat sehingga diperlukan material yang dapat memperlambat kelajuan neutron ini. Fungsi
ini dijalankan oleh moderator neutron yang umumnya berupa air. Jadi, di dalam teras reaktor
terdapat air sebagai moderator yang berfungsi memperlambat kelajuan neutron karena
neutron akan kehilangan sebagian energinya saat bertumbukan dengan molekul-molekul air.
Fungsi pengendalian jumlah neutron yang dapat menghasilkan fisi nuklir dalam reaksi
berantai dilakukan oleh batang-batang kendali. Agar reaksi berantai yang terjadi terkendali
dimana hanya satu neutron saja yang diserap untuk memicu fisi nuklir berikutnya, digunakan
bahan yang dapat menyerap neutron-neutron di dalam teras reaktor. Bahan seperti boron atau
kadmium sering digunakan sebagai batang kendali karena efektif dalam menyerap neutron.
Batang kendali didesain sedemikian rupa agar secara otomatis dapat keluar-masuk
teras reaktor. Jika jumlah neutron di dalam teras reaktor melebihi jumlah yang diizinkan
(kondisi kritis), maka batang kendali dimasukkan ke dalam teras reaktor untuk menyerap
sebagian neutron agar tercapai kondisi kritis. Batang kendali akan dikeluarkan dari teras
reaktor jika jumlah neutron di bawah kondisi kritis (kekurangan neutron), untuk
mengembalikan kondisi ke kondisi kritis yang diizinkan.
Radiasi yang dihasilkan dalam proses pembelahan inti atom atau fisi nuklir dapat
membahayakan lingkungan di sekitar reaktor. Diperlukan sebuah pelindung di sekeliling
reaktor nuklir agar radiasi dari zat radioaktif di dalam reaktor tidak menyebar ke lingkungan
di sekitar reaktor. Fungsi ini dilakukan oleh perisai beton yang dibuat mengelilingi teras
reaktor. Beton diketahui sangat efektif menyerap sinar hasil radiasi zat radioaktif sehingga
digunakan sebagai bahan perisai.

26

Dampak lingkungan dan semakin berkurangnya sumber energi minyak bumi


memaksa kita untuk mencari dan mengembangkan sumber energi baru. Salah satu alternatif
sumber energi baru yang potensial datang dari energi nuklir. Meski dampak dan bahaya yang
ditimbulkan amat besar, tidak dapat dipungkiri bahwa energi nuklir adalah salah satu
alternatif sumber energi yang layak diperhitungkan.
E. Fusi Nuklir

Pengertian Fusi Nuklir


Reaksi Fusi (penggabungan atau peleburan) adalah reaksi penggabungan dua inti

atom yang ringan menjadi inti atom yang lebih berat dan partikel elementer, disertai
pelepasan energi yang sangat besar.
Inti yang lebih berat di sini bukan berarti sesudah reaksi massa inti menjadi lebih
besar dibandingkan dengan massa sebelum reaksi. Justru sebaliknya, massa sesudah reaksi
lebih ringan dibandingkan dengan massa sebelum reaksi sehingga dilepaskan energi.
Pengertian lebih berat maksudnya adalah nomor massa inti hasil reaksi lebih besar
dibandingkan dengan nomor massa masing-masing inti reaktan (pereaksi).

Proses Fusi Nuklir


Reaksi fusi disebut juga reaksi termonuklir karena untuk menggabungkan inti-inti

ringan dibutuhkan suhu yang sangat tingi yaitu sekitar 1. 108 derajat celcius. Suhu yang tinggi
menyebabkan inti bergerak dengan kelajuan yang tinggi, sehingga gaya tolak Coulumb antara
dua muatan listrik antara proton-proton dalam inti atom dapat diatasi.
Reaksi fusi adalah reaksi yang belum bisa dibuat karena diperlukan wadah yang tahan
terhadap suhu mencapai ~107 oK. Pada suhu tersebut atom-atom akan terionisasi membentuk
keadaan yang dinamakan plasma. Sebenarnya reaksi fusi merupakan sumber energi karena
pada reaksi tersebut dihasilkan energi yang besar sekali. Seperti reaksi yang terjadi pada
matahari dan bintang-bintang.
Energi yang dihasilkan terbentuk melalui dua jenis reaksi, yaitu melalui daur protonproton dan daur carbon yang masing-masing menghasilkan energi sekitar 25 MeV dan 28
MeV.
a. Daur proton-proton

27

Gambar 7. Reaksi daur proton

28

b. Daur Carbon

Gambar 8. Reaksi daur carbon

Aplikasi Reaksi Fusi


1. Reaksi fusi nuklir pada bintang (matahari)

Gambar 9. Reaksi fusi nuklir pada bintang (matahari)


Persamaan reaksi ada 3 tahap yaitu:

1. 11H 11 H 12H 01e 0,42 MeV

2. 12H 11H 23He 5,49 MeV


3. 23He 23He 24He 11H 12,86 MeV

29

Reaksi pertama dan kedua terjadi dua kali, kedua positron saling menghilangkan
dengan sebuah elektron dan menghasilkan radiasi elektromagnet, reaksi diatas
dapat ditulis:

412H 24He 2e 2 2 26,7MeV

2. Reaksi fusi nuklir pada bom hidrogen


Bahan baku bom hidrogen adalah inti deuterium dan tritium yang akan bergabung
membentuk inti helium sambil membebaskan energi yang sangat besar. Untuk
menggabungkan inti-inti tersebut diperlukan suhu yang sangat tinggi yang
diperoleh dari ledakan atom biasa yang dihasilkan dari reaksi fisi sebagai pemicu
berlanggsungnya reaksi fusi bom hidrogen yang akan menghasilkan ledakan bom
yang lebih dahsyat. Persamaan reaksi fusi untuk bom hidrogen dapat ditulis:
2
1

H 13H 24He 01n 17,6MeV

30

BAB 3
PENUTUP
I. Kesimpulan

Atom hydrogen merupakan atom yang paling sederhana karena hanya memiliki
satu proton dan satu electron sehingga sering digunakan sebagai model idealisasi
dalam menjelaskan berbagai aspek mengenai gejala atomik. Perkembangan model
atom yaitu:
a. Model atom Dalton
b. Model atom Thomson
c. Model atom Rutherford
d. Model atom Bohr
e. Model atom Kuantum

Percobaan Rutherford menunjukkan sebagian besar massa atom adalah berupa inti
atom. Inti atom sendiri tersusun atas proton dan neutron. Proton adalah partikel
elementer bermuatan positif, sedangkan neutron adalah partikel bermuatan netral,
dengan massa sedikit lebih besar dari proton. Partikel penyusun inti ini disebut
nukleon atau nuklida.

Sejumlah reaksi adalah reaksi inti yang berlawanan dengan reaksi kimia yang
melibatkan perubahan susunanelektron terluar dari suatu atom. Beberapa reaksi
inti melibatkan sumber energy luar dalam bentuk tumbukan dengan partikel lain.
Bagaimanapun, ini bukanlah peluruhan, namun lebih kepada reaksi inti induksi.
Teknologi nuklir adalah teknologi yang melibatkan reaksi inti atom. Aplikasinya
mulai dari reactor nuklir, senjata ringan sampai senjata nuklir.

II. Saran
diharapkan penggunaan zat radioaktif dan radioisotop untuk kemakmuran dan
jesejahtraan manusia
Masalah zat radioaktif dan radioisotop hendaknya tidak ditafsirkan sebagai satu
fenomena yang menakutkan.
Terdapat banyak Masyarakat yang peduli tentang implikasi yang mungkin, dan
setiap aplikasi teknologi nuklir ada baiknya harus dibahas secara hati-hati.

31

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Struktur_atom
http://akmaliafisika.blogspot.com/2011/07/struktur-atom-hidrogen.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Model_Bohr
http://fisika12.blogspot.com/2010/09/model-atom-mekanika-kuantum.html
http://aktifisika.wordpress.com/2009/02/06/model-atom-mekanika-kuantum/
http://ajeng-rizki.blogspot.com/2011/12/bab-x-fisika-inti-dan-radioaktivitas.html
http://blogbabeh.blogspot.com/2012/02/dosimetri-dalam-menentukan-potensi.html
http://jekethek.blogspot.com/2011/03/reaktor-nuklir-proses-cara-kerja-dan.html
http://goblogtapicerdas.blogspot.com/2012/05/manfaat-dan-bahaya-nuklir-dalam.html
http://www.artidefinisi.com/2012/07/dosis-serap-pengertian-definisi.html
Yayan Sofyan Suri,2007. Fisika Untuk SMA/MA Kelas XII. Bogor: Duta Grafika
Supriyanto, 2006. Fisika Untuk SMA Kelas XII. Jakarta: Phibeta

32