Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH

AUDIT MANAJEMEN

AUDIT PEMASARAN

FALKULTAS EKONOMI JURUSAN AKUNTANSI

UNIVERSITAS JAMBI
TAHUN 2013

KATA PENGANTAR
Tiada kata yang paling awal penyusun ucapkan, selain puji syukur atas kehadirat
Tuhan Yang Maha Esa, karena limpahan rahmat dan hidayahnya sehingga penyusun dapat
menyelesaikan Makalah Audit Manajemen ini tepat pada waktunya dengan judul Audit
Pemasaran. Shalawat dan salam tak lupa kami sampaikan kepada junjungan nabi besar
Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam.
Berkat kerja sama dengan semua pihak, kami dapat menyelesaikan makalah ini.
Sudah sepantasnya kami menghanturkan terimah kasih yang sedalam-dalamnya kepada :
1.
2.

Dosen pembimbing mata kuliah Audit Manajemen, Fakultas ekonomi jurusan


akuntansi, Universitas Negeri Jambi.
Teman-teman yang telah memberikan inspirasi dan partisipasi dalam
penyelesaian makalah ini, tanpa disebutkan satu persatu.

Tidak ada hasil karya manusia yang sempurna. Begitupun dengan hasil penulisan
makalah ini, masih banyak terdapat kekurangan. Karenanya kritik dan saran sangat kami
butuhkan untuk perbaikan yang akan datang. Semoga makalah ini bisa memberikan inspirasi
dan dapat bermanfaat bagi kita semua.

Jambi, 26 November 2013

Kelompok 2

Audit Pemasaran

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .. i
DAFTAR ISI . ii
BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Masalah .. 1
1.2. Rumusan Masalah 2
1.3. Tujuan .. 2

BAB II

PEMBAHASAN
2.1. Pengertian Audit Pemasaran . 3
2.2. Tujuan Dan Manfaat Audit Pemesaran..............4
2.3. Tipe Audit Pemasaran.... 5
2.4. Bentuk Audit Pemasaran.........6
2.5. Ruang Lingkup Audit Pemasaran...................7
2.6. Tahapan-Tahapan Audit Pemasaran...11
2.7. Proses Manajemen Pemasaran........11
Kasus Audit Pemasaran..13

BAB III SIMPULAN


3.1. Simpulan ......... 15
DAFTAR PUSTAKA ... iii

Audit Pemasaran

ii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

LATAR BELAKANG
Audit manajemen merupakan suatu penilaian dari organisasi manajerial

dan efisiensi dari suatu perusahaan, departemen, atau setiap entitas dan subentitas
yang dapat di audit. Penekanannya adalah untuk mencapai efisiensi yang lebih
besar, efektivitas, dan ekonomisasi dalam usaha dan organisasi yang lain.
Pendekatan audit yang biasa dilakukan dalam suatu audit manajemen adalah
menilai efisiensi, efektivitas, dan keekonomisan dari masing-masing fungsi yang
terdapat dalam perusahaan. Misalnya : fungsi penjualan dan pemasaran, fungsi
produksi, fungsi pergudangan dan distribusi, fungsi sumber daya manusia, fungsi
akuntansi dan fungsi keuangan. Prosedur audit yang dilakukan dalam suatu audit
manajemen tidak seluas audit prosedur yang dilakukan dalam suatu general audit,
karena ditekankan pada evaluasi terhadap kegiatan usaha perusahaan.
Prosedur audit yang dilakukan mencakup :
1. Prosedur Penelaahan Analitis,
2. Evaluasi atas Management Control System yang Terdapat di Perusahaan,
3. Compliance Test (Pengujian Ketaatan).
Dari beberapa fungsi yang perlu diperiksa oleh audit manajemen, salah
satunya adalah fungsi marketing (pemasaran). Jika program yang ditetapkan untuk
bagian marketing tidak bisa dicapai dan budget yang ditetapkan tidak bisa
dipenuhi, berarti fungsi marketing tidak berjalan efektif. Misalnya market share
perusahaan tidak bisa ditingkatkan sesuai rencana. Pemasaran memegang kunci
keberhasilan

dalam

mengembangkan

menggali,

memelihara

sumber-sumber

penghasilan

(mempertahankan),
perusahaan.

dan

Karakteristik

lingkungan bisnis yang penuh turbulence dan tingkat persaingan yang sangat ketat
sudah merupakan sebuah keniscayaan. Oleh karena itu untuk dapat terus survive
maka audit pemasaran merupakan salah satu kunci yang senantiasa harus selalu di
perhatikan oleh kalangan bisnis. Karena di dalam iklim bisnis pasar yang semakin
kompetitif dan penuh gejolak harus disadari bahwa keberhasilan dimasa depan
hanya akan datang dari perencanaan pemasaran yang sangat cermat dan
Audit Pemasaran

pelaksanaan audit pemasaran akan sangat menentukan keberhasilan implementasi


perencanaan pemasaran tersebut.
1.2. RUMUSAN MASALAH
Ada beberapa masalah yang terjadi dirumuskan dalam makalah ini,
yaitu sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.

Bagaimana mendefinisikan Audit Pemasaran.


Bagaimana tahapan dalam Audit Pemasaran.
Bagaimana menentukan metode laporan Audit yang tepat.
Bagaimana mengevaluasi kegiatan Pemasaran.

1.3. TUJUAN
Setelah mempelajari makalah ini diharapkan mahasiswa mampu :
1. Mendefinisikan Audit Pemasaran.
2. Mengerti tahapan dalam Audit Pemasaran.
3. Menentukan jenis laporan audit yang tepat.
4. Dapat mengevaluasi kegiatan-kegiatan Pemasaran. yang dilakukan dalam
suatu perusahaan.

BAB I
PEMBAHASAN
Audit Pemasaran

2.1. PENGERTIAN AUDIT PEMASARAN


Menurut

Kothler,

Audit

Pemasaran

merupakan

pengujian

yang

kompherenshif, sistematis, independent, dan periodic atau berkala dari suatu


perusahaan-perusahaan atau unit usaha lingkungan pemasaran, tujuan strategis,
dan aktifitas dengan maksud untuk menentukan area masalah dan peluang serta
merekomondasikan

suatu

rencana

tindakan

untuk

memperbaiki

kinerja

perusahaan.
Menurut Amin Widjaja Tunggal (2003) Audit Pemasaran merupakan
sejumlah cara titik mulai yang benar untuk proses perencanaan pemasaran
strategist, karena melalui audit, strategist sampai pada suatu tolak ukur baik dari
peluang dan ancaman lingkungan ataupun kemampuan pemasaran organisasi.
Audit Pemasaran adalah suatu bentuk pengujian yang komprehensif,
sistematis, independen dan dilakukan secara periodik terhadap lingkungan
pemasaran baik itu dari segi tujuan, strategi, dan aktifitas perusahaan atau unit
bisnis untuk menentukan peluang dan permasalahan yang terjadi, serta
memberikan rekomendasi rencana tindakan untuk meningkatkan kinerja
pemasaran perusahaan. Audit pemasaran lebih menekankan pada evaluasi
terhadap bagaimana efektivitas organisasi pemasaran dalam meningkatkan
kinerjanya. Seperti halnya audit keuangan, audit pemasaran dilaksanakan secara
berkala sebagai pengganti ketika mekanisme pengendalian tampak keluar dari
sistem pengendalian. Audit pemasaran bukan suatu proses pengendalian yang
digunakan hanya selama terjadi krisis, akan tetapi dalam bisnis yang mengalami
hambatan mungkin digunakan untuk mengisolasi permasalahan dan mencarikan
solusinya.

2.2. TUJUAN DAN MANFAAT AUDIT PEMESARAN


Tujuan diadakannya audit pemasaran, yaitu bertujuan untuk mencari dan
mengidentifikasikan masalah-masalah atau ancaman-ancaman pemasaran yang
Audit Pemasaran

mungkin akan atau sedang dihadapi oleh perusahaan dan membuat sebuah
perencanaan perbaikkan yang perlu dilakukan untuk mengatasi dan menghilangi
masalah-masalah tersebut, sehingga diharapkan aktifitas pemasaran dapat menjadi
lebih efektif dan efisien.
Sedangkan manfaat yang dapat kita peroleh dari diadakannya audit
pemasaran ini adalah hasil audit dapat memberikan sebuah gambaran yang
objektif tentang kinerja pemasaran perusahaan dan berbagai kekurangan yang
terjadi dalam pengelolaan upaya pemasaran yang masih memerlukan perbaikan.
Arti penting pelaksanaan audit pemasaran bagi suatu perusahaan akan
semakin dirasakan oleh suatu perusahaan ketika mereka memahami sejumlah
manfaat yang akan dipetik dengan melaksanakannya dengan baik. Karena dengan
melaksanakan audit pemasaran dengan baik dan benar maka akan memberikan
banyak sekali manfaat, seperti :
1. memberikan suatu evaluasi yang independen dan tidak bias terhadap programprogram pemasaran, termasuk strategi, penawaran, dan kreatifitas suatu
perusahaan.
2. dapat mengidentifikasi area-area yang dibutuhkan dalam menigkatkan dan
menghasilkan saran-saran dan ide-ide yang spesifik serta bagaimana
memperbaikinya.
3. identifikasi tersebut termasuk beberapa cara (several ways) untuk memperbaiki
respons pemasaran.
4. memberikan sebuah perusahaan ide-ide baru yang segar, teknik-teknik dan
new direction pada masa mendatang.
5. membantu perusahaan secara periodik dalam menganalisis upaya pemasaran,
mengcreate serta merevisi pendekatan pemasaran untuk mendapatkan hasil
yang lebih baik.
Audit pemasaran tidak hanya memberikan manfaat yang besar bagi
perusahaan yang sedang dirundung persoalan. Dalam situasi normal, berbagai
industri dapat melaksananakan audit pemasaran dan menindaklanjutinya dengan
baik. Dampaknya adalah perusahaan mampu memperkecil kesenjangan negatif
antara lingkungan bisnis dengan strategi, taktik, dan kapasitas internal perusahaan
Audit Pemasaran

sehingga memiliki tingkat return on investment (ROI) yang jauh lebih baik
dibandingkan dengan perusahaan yang tidak memperhatikan audit pemasaran
sebagaimana mestinya.
Ini dapat dilihat dari penelitian yang menunjukkan bahwa perusahaan
dengan kesenjangan negatif besar mempunyai ROI lebih kurang setengah dari
perusahaan dengan kesenjangan negatif kecil. Tidak mengherankan bila sejumlah
perusahaan terkemuka di manca negara telah memahami arti penting dan
mengimplementasikan audit pemasaran sehingga kontrol strategi perusahaan
dapat terlaksana dengan baik sesuai dengan perencanaan pemasaran yang telah
ditetapkan. Di samping itu, program pemasaran dapat berjalan secara lebih efektif
yang pada gilirannya kinerja pemasaran dapat terus ditingkatkan.
Dengan ungkapan lain dapat dikatakan bahwa pelaksanaan audit
pemasaran akan memastikan strategic control mechanism perusahaan dapat
berjalan dengan baik. Selain itu juga memudahkan pencapaian tujuan, siasat, dan
sistem pemasaran yang disesuaikan secara optimal dengan lingkungan pemasaran;
sekarang maupun masa mendatang; sebagai strategic control dan sekaligus
merupakan alat penilai keberhasilan pemasaran (marketing effectiveness rating
instrument)

yang

akan

menggambarkan

keberhasilan

pemasaran

secara

menyeluruh.
2.3. TIPE AUDIT PEMASARAN
Didalam Audit pemasaran terdapat dua tipe audit pemasaran, yaitu:
1. audit fungsional (vertikal) merupakan audit yang dilakukan terhadap beberapa
aktivitas dari departemen pemasaran seperti periklanan atau penjualan dan
membuat analisis terhadap bagian -bagian yang diaudit tersebut,
2. audit menyeluruh (horizontal), yang melakukan audit terhadap keseluruhan
dari fungsi pemasaran perusahaan.
Dalam

pelaksanaannya,

audit

pemasaran

kebanyakan

merupakan

campuran dari kedua tipe audit di atas. Pertama-tama manajemen menginginkan


analisis menyeluruh terhadap fungsi pemasarannya untuk mengetahui adanya
Audit Pemasaran

indikasi berbagai permasalahan dan kemudian memilih salah satu (beberapa)


permasalahan untuk diuji secara lebih rinci. Biaya dari audit menyeluruh yang
cukup besar sering menjadi kendala pelaksanaan audit ini.
Struktur audit pemasaran terdiri dari 3 langkah diagnostik utama, yang mencakup
penelaahan dari :
a.

Lingkungan organisasi (peluang dan ancaman)

b.

Sistem pemasarannya

c.

Aktivitas pemasaran

2.4. BENTUK AUDIT PEMASARAN


Menurut (Amin Widjaja Tunggal, 2003) :
1. Audit eksternal berhubungan dengan variabel yang tidak dapat
dikendalikan, dimulai dengan suatu pengujian informasi atas ekonomi
umum dan kemudian berpindah pada pandangan atas kesehatan dan
pertumbuhan dari pasar yang dilayani oleh perusahaan.
2. Audit internal berkaitan dengan variabel yang dapat dikendalikan yang
bertujuan untuk menilai sumber daya organisasi bagaimana mereka
berhubungan dengan lingkungan dan berhadapan dengan sumber daya dari
pesaing

2.5. RUANG LINGKUP AUDIT PEMASARAN


Audit pemasaran dapat mencakup enam wilayah utama dalam pemasaran
sebagai berikut :
1. Audit Lingkungan Pemasaran
Audit terhadap lingkungan pemasaran mencakup penilaian terhadap
pelanggan, pesaing, dan berbagai faktor lain yang memiliki pengaruh terhadap
Audit Pemasaran

perusahaan. Audit ini meliputi aspek lingkungan makro seperti ekonomi,


teknologi, sosial, dan politik.
Lingkungan pemasaran (marketing environment) terdiri atas para pelaku
dan kekuatan-kekuatan di luar pemasaran yang mempengaruhi kemampuan
pemasaran perusahaan untuk mengembangkan dan mempertahankan transaksi
yang berhasil dengan konsumen sasarannya. Untuk mampu bertahan dan berhasil
dalam kondisi persaingan yang sangat ketat ini, perusahaan harus menyesuaikan
bauran pemasarannya untuk mengikuti tren dan perkembangan di dalam
lingkungan ini. Lingkungan pemasaran terdiri atas dua kelompok besar yaitu:
1. Lingkungan mikro, terdiri atas kekuatan-kekuatan di sekitar perusahaan
yang mempengaruhi kemampuannya dalam melayani pelanggannya.
Berikut adalah para pelaku utama dalam lingkungan mikro, yaitu
perusahaan, pemasok, perantara pemasaran, pelanggan, bisnis/komersial,
dan terdapat pesaing utama yaitu konstruksi BUMN. Perusahaan
mengidentifikasi kebutuhan pelanggan dengan melakukan analisa pasar
dan telah menetapkan saluran distribusi yang tepat untuk menyalurkan
produk/jasa kepada pelanggan, sehingga memiliki tingkat efisiensi dan
potensi pertumbuhan yang baik dalam masing-masing saluran distribusi.
2. Lingkungan makro, merupakan kekuatan-kekuatan kemasyarakatan yang
lebih luas yang mempengaruhi segenap ligkungan mikro perusahaan dan
keputusan-keputusan strategis pemasaran. Lingkungan ini meliputi
lingkungan alam, demografi, ekonomi, teknologi, politik, dan budaya.
Dalam lingkungan makro, perkembangan dan kecenderungan demografis
utama tidak memberikan peluang ataupun ancaman bagi perusahaan karena
perusahaan dapat memanfaatkan kecenderungan tersebut dengan adanya kantor
cabang dan perwakilan untuk kemajuan perusahaan. Untuk menanggapi
perkembangan dan kecenderungan tersebut, perusahaan menambah atau
memperluas wilayah. Perusahaan memiliki ketersediaan sumber daya alam serta
energi yang cukup baik, dan dapat mengantisipasi perkembangan utama dalam
pendapatan, harga, penghematan, kredit yang dapat mempengaruhi perusahaan
dengan meningkatkan kinerja sumber daya keuangan.
Perusahaan mendapat tanggapan baik dari masyarakat mengenai bisnis dan
produk/jasa yang ditawarkan perusahaan, disamping itu perusahaan melakukan
Audit Pemasaran

peningkatan kinerja Direktorat Teknik & Pengembangan dalam upaya


meningkatkan upaya pemasaran terhadap gaya hidup dan nilai-nilai pelanggan.
2. Audit Strategi Pemasaran
Audit ini bertujuan untuk menentukan bahwa perusahaan telah
menetapkan strategi yang selaras dengan tujuannya, sesuai dengan lingkungan
yang dihadapi. Sering terjadi bahwa tujuan dan strategi perusahaan tidak secara
jelas dinyatakan dan kemudian Auditor harus menentukan pernyataan tujuan
untuk kepentingan pengevaluasiannya.
Dalam strategi pemasaran terdapat tujuan dan sasaran pemasaran
perusahaan yang telah dinyatakan dengan jelas untuk dapat membimbing
perencanaan pemasaran dan pengukuran kinerja juga terdapat misi bisnis
perusahaan yang telah dinyatakan dengan jelas dan berorientasi pasar, tujuan
pemasaran yang tepat dan mempertimbangkan sumber daya, posisi persaingan dan
peluang.
Manajemen strategi didefinisikan sebagai sekumpulan keputusan dan
tindakan yang menghasilkan formulasi dan implementasi berbagai rencana yang
dirancang untuk mencapai sasaran-sasaran perusahaan. Manajemen memiliki
tanggung jawab untuk merencanakan, mengarahkan, mengorganisasikan, dan
mengendalikan keputusan dan tindakan-tindakan perusahaan yang berkaitan
dengan strategi yang dipilih. Strategi adalah rencana yang berskala besar dan
berorientasi ke masa depan untuk berinteraksi dengan lingkungan persaingan
dalam mencapai sasaran-sasaran perusahaan.
3. Audit Organisasi Pemasaran
Audit ini menilai kemampuan organisasi pemasaran dalam mencapai
tujuan perusahaan. Audit ini menentukan kemampuan tim pemasaran untuk secara
efektif berinteraksi dengan bagian-bagian lain seperti litbang, keuangan,
pembelian, dan sebagainya.
Organisasi pemasaran harus mampu memandu berbagai aktivitas
pemasaran dalam rangka memenuhi kepuasan pelanggannya. Direktur pemasaran
harus memiliki wewenang dan tanggung jawab yang memadai dalam mengelola
berbagai aktivitas peningkatan kepuasan pelanggan tersebut. Disamping itu, untuk

Audit Pemasaran

menjadikan berbagai program pemasaran berjalan secara efektif dan efisien,


organisasi pemasaran juga harus optimal mampu mengoordinasikan keempat
dimensi aktivitas pemasaran yaitu :
(i)

fungsional,

(ii)

geografis,

(iii)

produk, dan

(iv)

pelanggan.

Organisasi pemasaran harus mampu menjadi prasarana yang andal dalam


menata upaya pemasaran, menetukan tugas, tanggung jawab, dan wewenang
dengan tepat dalam pencapaian tujuan pemasaran perusahaan.
4. Audit Sistem Pemasaran
Audit ini menganalisis prosedur yang digunakan perusahaan untuk
memperoleh informasi perencanaan dan pengendalian operasi pemasaran. Hal ini
berhubungan dengan penilaian apakah perusahaan telah memiliki metode yang
memadai atau tidak, untuk digunakan mengerjakan tugas-tugas rutin di bidang
pemasaran.
Dalam sistem pemasaran perusahaan, sistem intelijen pemasaran
menghasilkan informasi yang akurat, tepat waktu dan memadai mengenai
perkembangan pasar yang berkaitan dengan pelanggan, calon pelanggan, pesaing
dan masyarakat.
Perusahaan, departemen, atau divisi memanfaatkan riset pemasaran untuk
perencanaan sebagaimana halnya pemecahan masalah, seperti pengambilan
keputusan pemasaran didasarkan pada hasil riset pemasaran yang memadai.
Perusahaan juga memberikan cukup dorongan pada riset pemasaran. Perusahaan
memiliki prosedur pengendalian untuk memastikan bahwa rencana tahunan
tercapai yaitu yang tercatat pada Annual Bussiness Plan dan Management Review
dan perusahaan terorganisasi dengan baik untuk mengumpulkan, menghasilkan,
dan menyaring ide-ide tentang produk baru melalui Rapat Triwulan dan Review
Proyek.
Sistem informasi perusahaan adalah orang, peralatan, dan prosedur untuk
mengumpulkan, memilah, menganalisis, mengevaluasi, dan mendistribusikan
Audit Pemasaran

informasi yang dibutuhkan pengambil keputusan pemasaran secara akurat dan


tepat waktu. Sistem informasi pemasaran dirancang untuk menghubungkan
kebutuhan manajemen terhadap informasi berbagai aktivitas pemasaran yang telah
dilakukan dan memenuhi kebutuhan informasi tersebut dalam menjalankan fungsi
manajerialnya.

Suatu

informasi

pemasaran

yang

bermanfaat

memiliki

karakteristik sebagai berikut:


1.

Relevan, informasi ini dapat mempengaruhi keputusan manajemen


(memiliki dmpak yang berbeda pada pengambilan keputusan bisnis)

2.

Cukup, informasi ini tersedia dalam jumlah yang cukup dan teruji
keakuratannya.

3.

Kompeten, diperoleh dari sumber yang dapat dipercaya dan dari proses
pengolahan (analisis) data yang tepat.

4.

Efisien, informasi harus diperoleh secara efisien. Pertimbangan biaya dan


manfaat harus dijadikan dasar untuk menilai suatu informasi.

5. Audit Produktivitas Pemasaran


Audit ini menganalisis produktivitas dan profitabilitas produk, kelompok
pelanggan, atau unit analisis yang lain di dalam pemasaran. Analisis biaya
pemasaran adalah salah satu metode untuk menganalisis profitabilitas dan
produktivitas pemasaran.
6. Audit Fungsi Pemasaran
Audit fungsi pemasaran merupakan pengujian yang sistematis dan
terdokumentasi

terhadap

bagaimana

perusahaan

menentukan

bauran

pemasarannya dan apakah bauran pemasaran tersebut secara efektif dan mencapai
tujuan pemasaran dan tujuan perusahaan secara keseluruhan. Fungsi pemasaran
melibatkan kebijakan penting dalam bauran pemasaran untuk mencapai tujuan
pemasaran. Kebijakan tersebut meliputi:
(1) kebijakan produk,
(2) kebijakan harga,
(3) kebijakan promosi, dan
(4 ) kebijakan saluran distribusi.
2.6. TAHAPAN-TAHAPAN AUDIT PEMASARAN

Audit Pemasaran

10

Pada dasarnya pelaksanaan audit pemasaran bisa mengikuti tahapan audit


secara umum, yaitu:
1. Audit pendahuluan
2. Review dan pengujian atas pengendalian manajemen perusahaan
3. Audit lanjutan
4. Pelaporan
2.7. PROSES MANAJEMEN PEMASARAN
Proses manajemen pemasaran merupakan proses menganalisis peluangpeluang pasar, memilih pasar sasaran, mengembangkan bauran pemasaran, dan
mengelola usaha-usaha pemasaran. Prosers ini mengoordinasikan seluruh aktivitas
pemasaran dalam suatu strategi pemasaran yang ditetapkan perusahaan dan
sumber daya yang terlibat di dalamnya untuk mencapai tujuan perusahaan.
a) Menentukan Konsumen Sasaran
Perusahaan

menyadari

bahwa

tidak

mampu

untuk

memenuhi

(memuaskan) kebutuhan seluruh konsumen yang ada di pasar. Ada terlalu banyak
perbedaan konsumen dengan beraneka ragam kebutuhan dan perilakunya.
Beberapa perusahaan berada dalam posisi yang lebih baik untuk melayani segmen
pasar tertentu. Proses ini meliputi tiga tahapan penting yaitu:
3.

Segmentasi pasar merupakan proses pengelompokan pelanggan ke dalam


kelompok-kelompok tertentu dengan kebutuhan, karakteristik, atau
perilaku yang sama. Segmen pasar bisa dibedakan berdasrkan faktor
geografis, demografis, fisikkografis, dan perilaku.

4.

Penetapan pasar sasaran merupakan proses untuk mengevaluasi setiap


daya tarik segmen pasar dan memilih satu atau lebih segmen yang akan
dimasuki. Dengan sumber daya yang terbatas, tidak mungkin bagi
perusahaan untuk melayani (memuaskan) semua segmen pasar yang ada.

5.

Penentuan posisi pasar, mengatur suatu produk untuk menempati tempat


yang jelas, berbeda, dan diinginkan relatif terhadap produk-produk
saingannya di dalam pikiran konsumen sasaran. Identifikasi terhadap
keunggulan bersaing adalah hal pertama yang harus dilakukan perusahaan
untuk memutuskan posisi produknya.
Audit Pemasaran

11

Keunggulan bersaing ini dapat tercipta apabila perusahaan dapat


memaksimalkan nilai dari pelanggan, yaitu dengan cara meningkatkan manfaat
yang dapat dinikmati pelanggan atau dengan menurunkan pengorbanan pelanggan
dalam mendapatkan dan memanfaatkan produk tersebut relatif terhadap produk
pesaing atau dengan cara kedua-duanya sekaligus.
b) Mengenbangkan Bauran Pemasaran
Bauran pemasaran adalah seperangkat variabel penasaran yang dapat
dikendalikan dan dapat dapat dipadukan untuk menghasilkan tanggapan yang
diinginkan di dalam pasar sasaran. Keputusan bauran pemasaran meliputi
keputusan terhadap empat variabel penting dalam pemasaran, yang dikenal
sebagai 4P:
1) produk (product)
2) harga (price)
3) tempat atau saluran distribusi (place)
4) promosi (promotion)

KASUS AUDIT PEMASARAN


OBrien Candy Company
Kasus OBrien Candy Company perusahaan kembang gula di Amerika
Tengah-- Suatu ketika, perusahaan tersebut pernah menghadapi persoalan berat
berupa penurunan tingkat penjualan dan keuntungan. Top management
berpendapat bahwa penyebabnya terletak pada tenaga penjual yang dianggap
tidak bekerja keras dan kurang terampil. Untuk itu, mereka memperkenalkan
suatu sistem perangsang konpensasi baru dan mempekerjakan pelatih tenaga
Audit Pemasaran

12

penjualan untuk mendidik para pegawai penjualan dalam bidang perniagaan dan
teknik-teknik penjualan moderen.
Akan tetapi, sebelum melakukan hal tersebut, mereka memutuskan untuk
mempekerjakan konsultan pemasaran untuk melakukan audit pemasaran dengan
menghasilkan kesimpulan tegas tentang permasalahan perusahaan OBrien yang
tidak akan terpecahkan dengan cara-cara peningkatan kemampuan tenaga
penjualan, karena permasalahan yang sesungguhnya dihadapi perusahaan bersifat
lebih mendasar. Antara lain :
(a) Tujuan-tujuan pemasaran perusahaan tidak jelas dan tidak realistis,
(b) Strategi perusahaan tidak memperhitungkan perubahan pola penyaluran atau
menyelenggarakan perubahan pasar yang cepat,
(c) Perusahaan lebih dijalankan oleh organisasi penjualan daripada oleh organisasi
pemasaran,
(d)

Jajaran

produk

perusahaan

berada

dalam

keseimbangan

yang

mengkhawatirkan. Dua macam produk yang menonjol menanggung 75% dari


seluruh penjualan dan tidak memiliki potensi untuk berkembang,
(e) Serangkaian variabel pemasaran (marketing mix) perusahaan tidak seimbang
dan terlalu banyak menghabiskan dana untuk tenaga penjualan tapi tidak cukup
untuk bagian pengiklanan,
(f) Perusahaan tidak memiliki prosedur pengembangan produk baru secara
berhasil,
(g) Usaha penjualan tidak terarah pada perhitungan yang menguntungkan.
Ternyata persoalan yang ditangkap top management OBrien bahwa
tenaga penjual yang dianggap kurang kerja keras tidak lebih dari sekedar
symptom. Akar permasalahan perusahaan baru dapat ditangkap secara utuh
setelah melaksanakan

audit

pemasaran.

Kasus

OBrien secara

gamblang

menunjukkan betapa pentingnya audit pemasaran untuk mengetahui permasalahan


pemasaran yang sesungguhnya dihadapi perusahaan. Tanpa melakukan audit
pemasaran maka persoalan perusahaaan OBrien tak kunjung terpecahkan karena
upaya manajemen untuk membasmi penyakit dilakukan dengan obat yang tidak
tepat.

Audit Pemasaran

13

BAB III
SIMPULAN
3.1

SIMPULAN
Sejumlah penelitian dan fakta empiris menunjukkan bahwa audit

pemasaran yang baik dan benar mampu memberi manfaat besar bagi perusahaan
dalam meningkatkan efektivitas dan kinerja pemasaran. Dengan demikian dapat
Audit Pemasaran

14

dikatakan bahwa audit pemasaran merupakan kunci sukses bisnis di era milenium
baru.
Hal-hal yang dapat dilakukan oleh sebuah perusahaan untuk dapat
meningkatkan pemasarannya adalah :
1) Menggunakan strength untuk memanfaatkan opportunities dan
menggunakan strengths untuk menghindari treaths. Strength perusahaan memiliki
keunggulan kompetitif yang tidak mudah ditiru oleh pesaing membuka
opportunities bagi perusahaan untuk memasuki segmen market baru, dan
mengantisipasi apabila perusahaan mendapat serangan pesaing baru. Sehingga
opportunities yang ada dapat dimanfaatkan secara optimal dan threats yang timbul
dapat diatasi dengan baik.
2) Mengatasi weakness dengan memanfaatkan opportunities, dan
meminimalkan weakness dan menghindari treaths, yaitu mengatasi profit yang
plus-minus dengan memanfaatkan kondisi ekonomi yang sampai saat ini secara
umum cukup menggairahkan, dan perusahaan memprediksikan sampai saat ini
posisi pasar tidak akan menurun, sehingga apabila suatu saat kebijakan
pemerintah mempengaruhi bisnis yang sedang dijalankan perusahaan, maka posisi
pasar tetap tumbuh secara signifikan. Sehingga opportunities yang diharapkan dan
treaths yang akan terjadi dapat dimanfaatkan serta diatasi berdasarkan strength
yang ada.
Hasil dari Audit pemasaran menjadi gambaran perusahaan untuk ditindak
lanjuti dengan melakukan tindakan-tindakan korektif yang dibutuhkan oleh
perusahaan, sesuai dengan hasil atau rekomendasi yang didapat dari pelaksanaan
audit pemasaran. Kini saatnya segenap organisasi bisnis mulai melirik,
mempelajari, mendalami, dan melaksanakan audit pemasaran dengan baik dan
Audit Pemasaran

15

benar sehingga suatu perusahaan yang mengimplementasikan dapat memetik


manfaat sehingga mampu meningkatkan efektivitas pemasaran yang pada
gilirannnya dapat meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan.

Audit Pemasaran

16

DAFTAR PUSTAKA
IBK Bayangkara, 2010, Audit Manajemen : Prosedur dan Implementasi, Penerbit
Salemba empat.
Siagian, Sondang P. 2007. MSDM . Jakarta: Bumi Aksara.
http://dedesaputra.do.am/blog/audit_pemasaran_tujuan_dan_manfaatnya/2009-11-28-13
http://www.scribd.com/doc/35078950/Audit-Pemasaran
http://briaklau22.blogspot.com/2012/05/normal-0-false-false-false-in-x-none-x.html

Audit Pemasaran

iii