Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH KESELAMATAN KERJA III

ANALISA KASUS KECELAKAAN LOCK OUT DAN


TAG OUT DI TEMPAT KERJA

Kelompok V
(Kelas B)

1.
2.
3.
4.

Arvin Afriansyah
Hafiz Ariefianda
Romadona
Anisa Nur Rohmah

( R0012010 )
( R0012038 )
( R0012086 )
( R0012106 )

PROGRAM DIPLOMA III HIPERKES DAN KESELAMATAN KERJA


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014
i

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..........................................................................................

DAFTAR ISI ......................................................................................................

ii

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...............................................................................

B. Tujuan ............................................................................................

C. Manfaat ..........................................................................................

BAB II LANDASAN TEORI


A. Tinjauan Pustaka ............................................................................

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Menganalisis Kasus Kecelakaan Kerja yang Berhubungan dengan
Kurangnya Penerapan Loto di Tempat Kerja...................................

B. Contoh Penerapan Loto di Industri Perminyakan


(Rahang terpukul cross joint) ..........................................................

10

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN


A. Simpulan ........................................................................................

13

B. Saran ..............................................................................................

14

LAMPIRAN

ii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pada umumnya, banyak industri industri menggunakan jenis energi
listrik, mekanik, pneumatic, kimia, panas dan energi lainnya untuk menjalankan
mesin dan peralatan kerja yang dapat membawa keuntungan (energi terkontrol
dan terkendali) bagi kehidupan yang serba modern ini. Sedangkan energi yang
tidak terkontrol dan tidak terkendali merupakan suatu potensi bahaya terhadap
operator dan tenaga kerja lainnya yang berada di sekitar area mesin, peralatan
kerja atau proses kerja yang sedang melakukan perbaikan, pemeliharaan dan
perawatan terhadap mesin tersebut.
Banyak kejadian kecelakaan kerja yang menyebabkan kematian (fatality) di
tempat kerja karena bekerja dengan peralatan atau mesin yang memiliki sumber
tenaga yang tidak diputuskan atau dimatikan sebelum bekerja dengan peralatan
atau mesin tersebut. Peralatan dan mesin tersebut diantaranya adalah motor listrik,
pompa, mesin pemotong, peralatan dengan sistem hidrolik, pipa uap panas
bertekanan tinggi, dan peralatan serta mesin yang bertenaga lainnya. Lockout dan
tagout (LOTO) merupakan prosedur keselamatan yang penting yang melindungi
pekerja dari cidera ketika bekerja dengan atau dekat circuit dan peralatan
bertenaga seperti tenaga listrik, hidrolik, tekanan dan sebagainya.
Lock-out dilakukan dengan mengunci secara fisik pada sumber tenaga dari
circuit dan peralatan setelah dimatikan. Sumber tenaga tersebut lalu diberi label
dengan label yang mudah dibaca yang mengingatkan orang lain pada areal
tersebut bahwa kunci telah dipasang. Disamping untuk perlindungan pekerja dari
bahaya listrik lock-out dan tagout mencegah kontak dengan bagian peralatan yang
beroperasi: roda gigi, sumbu, dsb. Lock-out / tag-out juga mencegah keluarnya
gas, cairan atau bahan berbahaya secara tidak terduga pada tempat kerja. Setiap
Tahun

banyak pekerja yang cedera, kadang kadang


1

Fatality (Kematian)

ditempat kerja akibat kelalaian atau kurangnya peringatan ditempat kerja tersebut,
misalkan ketika mereka bekerja pada equipment / mesin dan tiba-tiba langsung
dioperasikan tanpa memberikan informasi sebelumnya atau menayakan terlebih
dahulu status / kondisi terakhir alat tersebut. Kejadian Seperti ini bisa dicegah
dengan

melakukan

Prosedure

Lock

(Penguncian)

dan

Tagging

(pemasangan Label / Tag) serta isolasi (Mengisolasi / proteksi sementara) terlebih


dahulu dengan benar.
Lock out dan Tag out adalah Safety Prosedure isolasi yang sangat penting
disaat kita bekerja dengan peralatan listrik bertegangan tinggi / gas-steam
bertekanan / Explosive & Toxid

materials untuk melindungi karyawan atau

pekerja dari cedera ringan atau serius terlebih fatallity (Kematian), serta
perlindungan terhadap Company Property (Harta Perusahaan), untuk kelancaran
operasi yang aman dan selamat.
Kebutuhan dari Prosedur PengIsolasian dan Penguncian serta pemasangan
Label dengan benar dimaksudkan untuk pekerjaan yang sifatnya mendadak dan
tidak rutin baik pemasangan, perbaikan dan Inpeksi dimana harus dilakukan,
Pengisolasian Sumber Energy (Listrik) agar aman dan tagged untuk mengindikasi
bahaya, kepada orang / petugas yg betanggung jawab bila akan melakukan
pemutusan Aliran atau memasukan kembali.

B. Tujuan
Memahami dan mengerti tentang analisis penerapan sistem Lock Out Tag Out
(LOTO) di perusahaan.

C. Rumusan Masalah
1. Pengertian LOTO?
2. Macam-macam Tag
3. Energi apa saja yang dapat dikendalikan oleh LOTO?
4. Jenis Peralatan dan Alat Pengisolasi Energi
5. Penerapan LOTO di Perusahaan

BAB II
LANDASAN TEORI

A. Tijauan Pustaka
1. Pengertian LOTO
Loto adalah pengekangan fisik dari semua sumber energi
berbahaya yang memasok listrik ke peralatan, mesin atau sistem. Loto
juga

termasuk

menerapkan

Peringatan

Tag

pada

perangkat

pengekangan fisik. Ini mendokumentasikan resmi loto personil dan


tanggal. Loto operasi harus dilakukan pada semua mesin, peralatan
atau sistem Shut Down sebelum Resmi Personil dapat melakukan
perbaikan atau jasa.
Loto merupakan kepanjangan dari Lockout Tagout. Lockout
artinya kunci dan tagout artinya label peringatan bahaya. Loto dapat
berfungsi sebagai pengisolasi energi dan mengendalikan mesin atau
peralatan serta membantu melindungi pekerja dalam memperbaiki alat,
melindungi peralatan itu sendiri, dan melindungi pekerja lain yang
terpengaruh.
Penggembokan (lockout) adalah suatu metode yang digunakan
untuk mengisolasi sumber-sumber energy berbahaya yang diterapkan
pada saat tenaga kerja melakukan perbaikan dan pemeliharaan mesin
dan peralatan kerja. Suatu alat penggembokan akan dapat menjamin
peralatan pengisolasi energy pada posisi yang aman, dimana setiap
gembok harus mempunyai keunikan tersendiri dan pada saat suatu
peralatan pengisolasi energy digembok, maka peralatan tersebut dapat
dikontrol sampai gembok dilepaskan kembali.
Pelabelan (tagout) suatu system pemberitahuan atau peringatan
yang diberikan kepada orang lain bahwa suatu mesin atau peralatan

yang bersumber dari energy berbahaya sedang diisolasi dan tidak boleh
dioperasikan.
2. Macam-macam Tag
a. Out of Service Tag
Out of Service Tag yg biasanya berwarna kuning & Hitam
ini selalu digunakan sebagai tanda, bahwa Peralatan / Machinery &
Equipment TIDAK BOLEH DIGUNAKAN . Selama perbaikan
/ service dalam jangka waktu tertentu selama perbaikan
berlangsung sesuai tanggal tertulis pada tag tersebut.
b. Danger Tag
Adalah Label yg berwarna

merah dan putih. Yang

memasang adalah pekerja yang benar-benar menguasai bidang


isolasi, penguncian dan pemasangan tag / label serta Prosedur, dan
telah mengikuti Pelatihan.
c. Status Tag
Status Tag

biasanya berwarna

putih dan bertuliskan

bertuliskan : JANGAN DI OPERASIKAN / DIJALANKAN .


Hal ini dimaksudkan ada perbaikan, service yg masih berlansung,
sehingga akan melindungi pekerja / karyawan yg sedang bertugas
pada Peralatan terssbut.
d. Pad Lock
Pad Lock (Gembok) adalah alat pengunci, yang harus
dimiliki oleh setiap petugas secara individu / perorangan. Hal ini
dimaksudkan, seorang tagger memiliki Pad Lock dan anak kunci
sendiri, tag yang akan dipasang serta diisi apabila akan digunakan.
Kebanyakan peralatan dan mesin memiliki Device Isolasi Energi.
Perangkat ini biasanya dimasukkan ke dalam posisi off untuk
mematikan

sumber

energi

berbahaya.

hambatan

fisik

(Lock Out Perangkat) bisa dimasukkan ke Device Isolasi Energi dan


dijamin dengan gembok. Contoh Kunci Perangkat out meliputi: ball

valve gate valve beluk kunci, lockouts pemutus arus, steker dan stop
kontak dinding out kunci dan pneumatik. Shutdown total dan menahan
diri dari semua sumber energi berbahaya termasuk pembebasan energi
berbahaya yang disimpan (misalnya kapasitor dan tekanan dalam
baris) harus dipertanggung jawabkan.
3. Standar
Bagian ini menyoroti standar OSHA, preambles pada peraturan
akhir (latar belakang aturan final), petunjuk (instruksi untuk pejabat
kepatuhan), interpretasi standar (surat resmi penafsiran standar), dan
standar konsensus nasional yang terkait dengan Loto.
Catatan: Dua puluh lima negara bagian, Puerto Riko dan
Kepulauan Virgin telah disetujui OSHA-Rencana Negara dan telah
mengadopsi standar mereka sendiri dan kebijakan penegakan hukum.
Untuk sebagian besar, Negara ini mengadopsi standar yang identik
dengan Federal OSHA. Namun, beberapa negara telah mengadopsi
standar yang berbeda berlaku untuk topic ini atau mungkin memiliki
kebijakan penegakan berbeda.
4. Energi apa saja yang dapat dikendalikan oleh LOTO?
Energi cenderung bergerak atau berpotensi bergerak pada
mesin atau peralatan. Baik energinya sudah dimatikan, energi tetap
selalu ada pada peralatan yang dialiri energi. Energi digolongkan dari
dua jenis yaitu Pertama energi kinetik yaitu energi yang membuat
benda bergerak contoh energi kinetik yaitu shaft yang berputar turun.
Kedua adalah energi potensial yaitu gaya yang tersimpan pada benda
yang tidak ber-gerak akibat gaya gravitasi. Contoh: Energi potensial
pada barang tumpukan. Barang tumpukan terdapat beban yang tidak
bergerak, namun mempunyai tekanan ke bawah yang tersimpan
menjadi energi potensial akibat gravitasi. Ini yang disebut hukum alam
kekekalan energi. Artinya energi tidak dapat dimatikan namun bisa
dikendalikan agar tidak membahayakan.

5. Jenis Peralatan dan Alat Pengisolasi Energi


a. Jenis Peralatan Kerja
Jenis peralatan kerja berdasarkan sumber energy dapat dibedakan
menjadi dua yaitu pertama peralatan yang Bersumber Energi
Tunggal adalah setiap sumber energy yang dapat diisolasi dan
dikontrol dengan satu gembok atau label tunggal. Kedua peralatan
bersumber dari energy jamak dalah setiap sumber energy yang
tidak dapat diisolasi dan dikontrol dengan satu gembok atau label
tunggal, tetapi membutuhkan lebih dari satu gembok atau label
dalam mengontrol peralatan.
b. Alat Pengisolasi Energi
Adalah suatu alat mekanis yang secara fisik mencegah perpindahan
atau pembebasan energy termasuk, pemutusan arus, saklar
pemutus, pintu luncur atau pintu dorong,kerai, katup saluran,
penghalang dan setiap alat yang jenisnya yang dipakai untuk
mengisolasi energy.

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Menganalisis Kasus Kecelakaan Kerja yang Berhubungan dengan


Kurangnya Penerapan Loto Ditempat kerja
1. Kasus Tersiram air panas Seluruh bagian tubuh tersiram air panas
400o C saat membersihkan tangki gula kristal
Pegawai Pabrik Gula : Laki-laki, 5 orang cleaning service.
Tugas : Membersihkan lokasi atau tempat produksi, toilet, dan
membersihkan alat-alat produksi yang digunakan.
Waktu : Juli, 2009 pada pukul 10.00 WIB.
Tempat Kejadian : Di dalam tangki gula kristal.
Peralatan atau benda yang menyebabkan terjadinya kecelakaan : Kran
air panas yangterbuka.
a. Uraian Kejadian
Musibah bermula saat 5 pekerja tengah membersihkan
bagian dalam tangki gula kristal di pabrik tersebut. Tiba-tiba kran
yang berada diatas dan mengarah ke dalam tangki mengeluarkan
air panas yang diperkirakan mencapai 400 derajat Celsius.
Akibatnya, keempat pekerja yang ada didalamnya tewas seketika
dengan kondisi mengenaskan karena panasnya uap. Ke 4 pekerja
tewas, salah seorangnya menyelamatkan diri, namun mengalami
luka parah. Menurut salah seorang rekan pekerja, air panas tersebut
mengucur kedalam tangki setelah tombol kran dibuka oleh salah
seorang karyawan pabrik. Diduga operator kran tidak mengetahui
jika pekerjaan didalam tangki tersebut belum selesai.

b. Analisa Tahapan Penyebab


a) Penyebab Umum Lingkungan (Kran sumber air panas yang
terbuka tombolnya secara tiba-tiba).
b) Penyebab Terperinci Kelalaian rekan kerja (Operator Kran),
Sebelum membuka tombol kran air panas, operator tidak
memeriksa di dalam tangki apakah masih ada pegawai yang
bertugas atau tidak.
c) Penyebab Pokok
Kebijakan Pabrik / Perusahaan, Kurang memberikan pelatihan
dan perhatian kepada pegawai mengenai keselamatan kerja
agar tidak lalai dalam mengambil suatu tindakan yang beresiko
tinggi, Kurangnya komunikasi yang baik antar pegawai,
Kurangnya kepekaan pegawai terhadap lingkungannya tempat
bekerja, belum diterapkannya system loto ditempat kerja.
c. Analisa Strategi Pengendalian
a) Memberikan pendidikan dan pelatihan keselamatan dan
kesehatan kerja yang diperlukan pekerja guna meningkatkan
pengetahuan keselamatan dan kesehatan kerja, demi mencegah
terjadinya kecelakaan yang sama.
b) Selama melakukan proses pekerjaan yang berbahaya, seperti
pembersihan

mesin,

penambahan

minyak,

pemeriksaan,

perbaikan, pengaturan, mesin harus berhenti beroperasi. Untuk


mencegah orang lain menghidupkan mesin, maka mesin harus
dikunci atau diberi tanda peringatan, perusahaan harus
memasang tutup pengamanatau peralatan pembatas. Suatu
kewajiban bagi perusahaan yaitu pihak manajemen harus
mengadakan atau membuat prosedur untuk pengisolasian mesin
mesin atau peralatan kerja dari sumber energinya dan
mengadakan penggembokan dan pelabelan yang sesuai
terhadap perlengkapan pengisolasian energy untuk mencegah,

10

berbagai

kemungkinan

munculnya

energy

yang

tidak

diharapkan, mesin hidup secara tiba tiba atau pelepasan


energy yang tersimpan yang dapat menciderai tenaga kerja.
c) Operator mesin ataupun alat produksi lainnya, sebaiknya diberi
peringatan setiap sesudah dan sebelum mengoperasikan apakah
ada petugas yang masih disana ataupun tidak. Sebaiknya
operator mesin dilatih agar tetap siaga dan tanggap dengan
tanggung jawabnya.
B. Contoh Penerapan Loto di industri perminyakan (Rahang terpukul cross
joint)
Tanggal 5 September 2010 terjadi kecelakaan disebuah lokasi pemboran
sumur minyak, yang menimpa seorang mekanik sebuah perusahaan jasa
pengeboran minyak, dimana rahang korban terpukul oleh cross joint mesin
pengeboran (engine draw work) yang patah.
1. Kronologi :
a. Pekerjaan yang dilakukan ketika itu adalah persiapan pengeboran
sumur minyak dengan instalasi pengeboran (rig) darat.
b. Rig dilengkapi dengan tiga buah mesin, dimana ke tiga mesin
tersebut belum siap untuk dioperasikan karena alat penunjang
seperti baut pengikatnya dan tutup pengaman cross joint belum
terpasang.
c. Korban sebagai mekanik melakukan running test terhadap Engine
Draw Work No. 1.
d. Karena baut pengikat belum terpasang, mengakibatkan mesin
bergeser dan membuat cross joint antara engine draw work dan
gear box patah, terlempar menghantam rahang korban.
2. Sebab-sebab Kecelakaan :
a. Standard Operating Proceure, Perintah Kerja dan Job Safety
Analisys tidak tersedia.
b. Engine belum dilengkapi baut pengikat dan tutup cross joint.
c. Tidak terpasang Loto pada control panel.

11

d. Belum dilakukan inspeksi secara menyeluruh terhadap peralatan


rig.
e. Tidak ada pengawasan oleh Rig Superintendent saat pengetesan
mesin.
3. Saran-saran :
a. Pengetesan engine harus dilengkapi SOP dan JSA terlebih dahulu.
b. Semua peralatan penunjang seperti baut pengikat, tutup cross joint
dan mufler harus dipasang sebelum dilakukan tes engine.
c. Rig Sup dan safety Officer harus melakukan pengecekan sebelum
menjalankan mesin-mesin.
d. Oleh sebab itu dari pihak manajemen sebaiknya memberikan
penerapan Log Out Tag Out (LOTO) pada control panel, mengenai
prosedur loto. Berikut ini adalah beberapa poin mengenai prosedur
/ Tahapan LOTO yaitu:
1. Pastikan mesin atau peralatan dalam keadaan mati ketika akan
dilakukan perbaikan atau perawatan.
2. Staff ahli yang berwenang harus mengetahui dan memahami
pelepasan energy dari mesin , potensi bahaya dari pelepasan
energi, dan cara mengendalikan pelepasan energi tersebut.
3. Matikan mesin yang masih beroperasi dengan prosedur
mematikan mesin yang benar.
4. Matikan mesin sehingga tidak terhubung lagi dengan sumber
energinya.
5. Kunci masing-masing alat pengendali sumber energi.
6. Amankan pelepasan energi seperti hidrolik, air, udara, uap,
pneumatic, panas dan lain lain, dengan menggunakan metode
pengamanan seperti menimbun dibawah tanah, membuat
penghambat, dan lain lain.
7. Pastikan mesin atau peralatan terputus dari sumber energi
dengan melakukan pemeriksaan tombol atau fungsi pengendali
lain.

12

8. Mesin yang sudah tidak beroperasi harus ditandai dengan


gembok atau Tag.
9. Pastikan Data Sheet Control terpasang bersama dengan kunci
atau Tag out yang terpasang.
10. Setelah

pekerjaan

selesai,

segera

informasikan

kepada

supervisor atau pihak berwenang lainnya, agar kunci (lock) dan


tanda (tag) di lepas.
e. Safety meeting dan safety talk dilakukan sebelum melaksanakan
pekerjaan yang berisiko tinggi.

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Loto merupakan kepanjangan dari Lockout Tagout. Lockout artinya
kunci dan tagout artinya label peringatan bahaya. Loto dapat berfungsi
sebagai pengisolasi energi dan mengendalikan mesin atau peralatan serta
membantu melindungi pekerja dalam memperbaiki alat, melindungi
peralatan itu sendiri, dan melindungi pekerja lain yang terpengaruh.
Penggembokan (lockout) adalah suatu metode yang digunakan untuk
mengisolasi sumber-sumber energy berbahaya yang diterapkan pada saat
tenaga kerja melakukan perbaikan dan pemeliharaan mesin dan peralatan
kerja. Pelabelan (tagout) suatu system pemberitahuan atau peringatan yang
diberikan kepada orang lain bahwa suatu mesin atau peralatan yang
bersumber dari energy berbahaya sedang diisolasi dan tidak boleh
dioperasikan.
Dari hasil dan pembahasan diatas tentang kasus kecelakaan kerja
yang terjadi, ternyata masih banyak dari pihak perusahaan itu sendiri yang
kurang menerapkan system Lock Out Tag Out (LOTO). Padahal jika tidak
diterapkan system Lock Out Tag Out pada pekerja saat melakukan
pemasangan, perbaikan dan atau perawatan mesin atau perlengkapan yang
dilakukan, dapat saja membahayakan pekerja saat melaksanakan pekerjaan
tersebut. Sebuah peralatan dapat ditangani oleh berbagai sumber seperti
listrik (2), gas (1), dan beban terangkat (3). Sumber-sumber energi tersebut
dapat mengandung energi sisa dan satu sumber saja yang tidak dikunci
dengan benar masih berbahaya.
Oleh karena itu penting untuk mengikuti prosedur dan kebijakan
Lockout/Tagout yang dibuat oleh organisasi perusahaan masing-masing.
Silakan kontak supervisor, manajer keselamatan atau orang yang
13

14

berwenang untuk detail prosedur dan kebijakan Lockout/Tagout sebelum


memulai perawatan apapun.

B. Saran
1. Perusahaan harus menerapkan keselamatan kerja di perusahaan dan
memiliki ahli K3.
2. Perusahaan wajib memberikan pelatihan yang efektif sebagaimana
diamanatkan untuk semua karyawan yang dilindungi oleh standar
untuk melindungi tenaga kerja, sebaiknya perlu diadakan training
tentang lockout tagout.
3. Periksa prosedur pengendalian energi setidaknya setiap tahunnya.
4. Mematuhi kontrol energi tambahan ketentuan dalam standar OSHA
ketika mesin atau peralatan harus diuji atau reposisi, dalam situasi
lockout kelompok, dan selama shift atau perubahan personil.

LAMPIRAN