Anda di halaman 1dari 32

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kecemasan terhadap perawatan gigi menduduki peringkat kelima dari situasi
yang umumnya ditakuti. (Hmud dan Walsh, 2007). Penelitian yang dilaporkan oleh
dokter gigi menyatakan bahwa pasien anak dengan rasa cemas, sulit untuk diatur
dan diberi perlakuan sehingga penting untuk merawat anak yang merasa cemas
karena rasa cemas merupakan penyebab dari 15 % kegagalan perawatan gigi
(Bellandonna dkk., 2009). Selain itu, penelitian melaporkan kira-kira 6-15% dari
pasien di seluruh dunia menghindari perawatan gigi karena tingginya kecemasan
dan dental phobia (Hmud dan Walsh, 2007). Banyak orang tua yang berpendapat
bahwa gigi sulung tidak perlu dirawat. Mengabaikan perawatan gigi mengarah
kepada kerusakan gigi dan rasa sakit yang umumnya justru meningkatkan rasa
takut. Kecemasan bukan hanya menghambat keinginan pasien untuk mencari
perawatan tetapi juga menyebabkan stress bagi dokter gigi yang memberikan
perawatan (Almadi dan Abdel, 2002).
Kecemasan anak pada perawatan gigi dapat menimbulkan sifat yang tidak
kooperatif sehingga akan menghambat proses perawatan gigi. Reaksi kecemasan
yang berupa stress pada anak muncul dengan cara merintih, merengek, marah,
menarik diri dan lain- lain. Anak mempunyai pikiran mengenai sesuatu yang
menakutkan dan membahayakan dirinya sehingga muncul reaksi kecemasan,
sebagai reaksi pertahanan diri yang muncul (Kartono, 2012).

Kecamatan Mojoroto merupakan salah satu kecamatan kota Kediri yang


memiliki luas wilayah 24.6 2 dengan jumlah penduduk sebanyak 93.010. Terdiri
dari 14 kelurahan, 36 jumlah lingkungan, 93 jumlah RW , dan 429 jumlah RT.
Untuk layanan kesehatan di Mojoroto terdapat 3 puskesmas dengan 8 puskesmas
pembantu. Terdapat 5 sarana pendidikan dari tingkat kanak- kanak hingga SMK.
TK menduduki jumlah unit terbanyak kedua dibawah sekolah dasar. Yakni 37 TK
dan 51 SD (43 Negeri dan 8 swasta).
1.2

Rumusan Masalah
Bagaimana gambaran tingkat kecemasan anak TK terhadap perawatan gigi di
kecamatan Mojoroto Kediri?

1.3

Tujuan Penelitian
Mengidentifikasi gambaran tingkat kecemasan anak TK terhadap perawatan
gigi di kecamatan Mojoroto Kediri.

1.4 Manfaat Penelitian


Mendapatkan informasi tentang tingkat kecemasan anak TK terhadap
perawatan gigi sehingga dapat bermanfaat bagi masyarakat, pemerintahan,
terutama kedokteran gigi anak dan penerapannya dapat digunakan dalam
praktik.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Anak Prasekolah


Secara terminologi, usia anak 4-6 tahun disebut sebagai masa usia prasekolah.
Taman kanak-kanak adalah salah satu bentuk satuan pendidikan anak usia dini pada
jalur formal yang menyelenggarakan program pendidikan bagi anak usia empat
sampaia enam. Anak taman kanak-kanak merupakan sosok individu yang sedang
berada dalam proses perkembangan. Perkembangan anak merupakan proses
perubahan perilaku dari tidak matang menjadi matang, dari sederhana menjadi
kompleks, suatu proses evolusi manusia dari ketergantungan menjadi makhluk
dewasa yang mandiri. (Kemendikbud, 2013).
Sedangkan menurut Joyce Engel (2008) yang dikatakan anak usia pra sekolah
adalah anak-anak yang berusia 3-6 tahun. Menurut Wong 2008 dan Sayoga 2007,
anak prasekolah adalah anak yang berusia 3 sampai 5 tahun. Pada masa ini, terjadi
pertumbuhan biologis, psikososial, kognitif, dan spiritual yang begitu signifikan.
Kemampuan mereka dalam mengontrol diri, berinteraksi dengan orang lain, dan
penggunaan bahasa dalam berinteraksi merupakan modal awal anak dalam
mempersiapkan tahap perkembangan berikutnya, yaitu tahap sekolah (Whaley dan
Wong, 1995)
Masa prasekolah menurut Munandar (1992) merupakan masa-masa untuk
bermain dan mulai memasuki taman kanak-kanak. Waktu bermain merupakan
sarana untuk tumbuh dalam lingkungan dan kesiapannya dalam belajar formal

(Gunarsa, 2004). Pada tahap perkembangan anak usia prasekolah ini, anak mulai
menguasai berbagai ketrampilan fisik, bahasa, dan anak pun mulai memiliki rasa
percaya diri untuk mengeksplorasi kemandirianya (Hurlock, 1997).
2.1.1 Karakteristik Perkembangan Anak Usia Dini
a.

Perkembangan Fisik-Motorik
Pertumbuhan fisik pada setiap anak tidak selalu sama. Ada yang mengalami

pertumbuhan secara cepat, ada pula yang lambat. Pada masa kanak-kanak
pertumbuhan tinggi dan petambahan berat badan relatif seimbang. Perkembangan
motorik anakterdiri dari dua, ada yang kasar dan ada yang halus. (John, 1995)
Perkembangan motorik kasar seorang anak pada usia 3 tahun adalah
melakukan gerakan sederhana seperti berjingkrak, melompat, berlari ke sana ke
mari dan ini menunjukkan kebanggaan dan prestasi. Sedangkan usia 4 tahun, si
anak tetap melakukan gerakan yang sama, tetapi sudah berani mengambil resiko
seperti jika si anak dapat naik tangga dengan satu kaki lau dapat turun dengan cara
yang sama dan memperhatikan waktu pada setiap langkah. Lalu, pada usia 5 tahun
si anak lebih percaya diri dengan mencoba untuk berlomba dengan teman
sebayanya atau orangtuanya.
Adapun perkembangan ketrampilan motorik halus dapat dilihat pada usia 3
tahun yakni kemampuan anak-anak masih terkait dengan kemampuan bayo untuk
menempatkan dan memegang benda-benda. Pada usia 4 tahun, koordinasi motorik
halus anak-anak telah semakin meningkat dan mennjadi lebih tepat seperti bermain
balok, kadang sulit menyusun balok sampai tinggo sebab khawatir tidak akan
sempurna susunannya. Sedangkan pada usia 5 tahun, mereka sudah memiliki

koordinasi mata yang bagus dengan memadukan tangan, lengan, dan anggota tubuh
lainnya untuk bergerak.
b.

Perkembangan Kognitif
Istilah kognitif (cognitive) berasal dari kata congnition atau knowing berarti

konsep luas dan inklusi yang mengacu pada kegiatan mental yang tampak dalam
pemerolehan, organisasi atau penataan, dan penggunaan pengetahuan (Paul dkk.,
1994). Dalam arti yang luas, kognitif merupakan rana kejiwaan yang berpusat di
otak dan berhubungan dengan konasi (kehendak), afeksi (perasaan).
Proses perkembangan kognitif ini dimulai sejak lahir. Namun, campur tangan
sel-sel otak dimulai setelah seorang bayi berusia 5 bulan saat kemampuan
sensorisnya benar-benar tampak.
Ada 2 teori utama perkembangan kognitif (Paul dkk., 1994). Konsep utama
dari teori pembelajaran adalah pelaziman, pertama , pelaziman klasik berlangsung
ketika suatu stimulus yang semula netral, seperti bunyi bel yang muncul bersamaan
dengan stimulus tidak bersyarat seperti susu yang mengalir dari dot ke dalam mulut
si anak sehingga si anak akan terbiasa, jika bunyi bel berulangkali dihubungkan
dengan pengalaman mendapatkan susu dari dot, maka bayi akan mulai mengisap
begitu ia mendengar bunyi bel. Kedua, pelaziman instrumental, seperti bila bayi
tersenyum di saat ayah menggelitik perutnya lalu bayi tersenyum kembali, maka
pelaziman itu mungkin sedang berlangsung.
Sementara jika mengacu pada teori yang dikemukakan Peaget, seorang pakar
psikologi kognitif dan psikologi anak,dapat disimpulkan 4 tahap perkembangan
kognitif, yaitu:

Tahap sensori motor, terjadi pada usia 0-2 tahun


Tahap pra operasional, terjadi usia 2-7 tahun
Tahpa konkrit operasional, terjadi pada usia 7-11 tahun
Tahap formal operasional, terjadi pada usia 11-15 tahun (Paul dkk., 1994).
Namun untuk kategori anaka usia dini, maka tahapan perkembangan yang
paling bisa dilihat adalah tahap 1 dan tahap 2. Pada usia 2-7 tahun, si anak berada
dalam periode perkembangan kognitif pra-operasional yakni usia di mana
penguasaan sempurna akan objek permanen dimiliki. Artinya, si anak memiliki
kesadaran akan eksisnya suatu benda yang harus ada atau biasa ada. Juga
mengembangkan peniruan yang tertunda seperti ketika ia melihat perilaku orang
lain sepeti saat orang merespons barang, orang, keadaan dan kejadian yang dihadapi
pada asa lalu. (Muhibbin, 2004)
Disamping itu anak juga mulai mampu memahami sebuah keadaan yang
mengandung masalah, setelah berpikir sesaat, lalu menemukan reaksi aha yaitu
pemahaman atau ilham spontan untuk memcahkan masalah versi anak-anak. Akan
tetapi, si anak belum bisa memahami jika terjasi perbedaan pandangan dengan
orang lain.
c.

Perkembangan Sosio Emosional


Para psiokolog mengemukakan bahwa terdapat tiga tipe temperamen pada

anak, yaitu:
Pertama, anak yang mudah diatur, mudah beradaptasi dengan pengalaman
baru, senang bermain dengan mainan baru, tidur dan makan secara teratur dan dapat
menyesuaikan diri dengan perubahan disekitarnya.

Kedua, anak yang sulit diatur sepeti sering menolak rutinitas sehari-hari,
sering menangis, butuh waktu lama untuk menghabiskan makanan dan gelisah saat
tidur.
Ketiga, anak yang membutuhkan waktu pemanasan yang lama, umumnya
terlihat agak malas dan pasif, jarang berpartisipasi secara aktif dan seringkali
menunggu semua hal diserahkan kepadanya. (Ariavita, 2005)
Dari pendapat di atas diketahui bahwa kepribadian dan kemampuan anak
berempati dengan orang lain merupakan kombinasi antara bawaan dengan pola
asuh ketika ia masih anak-anak. Ketika anak berusia satu tahun, senang dengan
permainan yang melibatkan interaksi sosial, senang bermain dengan sessama jenis
kelamin jika berada dalam kelompok yang berbeda. Namun, ketika berumur 1
sampai dengan 1,5 tahun, biasanya menunjukkan keinginan untuk lebih mandiri
yakni melakukan kegiatan sendiri, seperti main sendiri, makan dan berpakaian
sendiri, cemburu, tantrum (marah jika kemauannya tidak dipenuhi)
Sedangkan saat usia 1,5 sampai dengan 2 tahun, ia mulai berinteraksi dengan
oramg lain, tetapi butuh waktu untuk bersosialisasi, ia amsih sulit berbagi dengan
orang lain, sehingga ia akan menangis bila berpisah dengan orang tuanya meski
hanya sesaat.
Sedangkan untuk usia 2,5 tahun sampai 6 tahun, perkembangan emosi mereka
sangat kuat seperti ledakan amarah, ke-takut-an yang hebat, iri hati yang tidak
masuk akal karena ingin emiliki barang orang lain dan biasanya terjadi dalam
lingkungan keluarga yang besar. Demikian pula dengan rasa cemburu muncul
karena kurangnya perhatian yang diterima dibanding dengan yang lainnya, dan

terjadi dalam keluarga yang kecil. Terjadi sebagai akibat dari lamanya bermain,
tidak mau tidur siang dan makan terlalu sedikit (Elizabeth, 2005)
d.

Perkembangan Bahasa
kemampuan setiap orang dalam berbahasa berbeda-beda. Ada yang

berkualitas baik dan ada yang rendah. Perkembangan ini mulai sejak awal
kehidupan. Sampai anak berusia 5 bulan (0-1 tahun), seorang anak akan mengoceh
seperti orang yang sedang berbicara dengan rangkaian suara yang teratur, walaupun
suara dikeluarkan ketika berusia 2 bulan. Disini terjadi penerimaan percakapan dan
diskriminasi suara percakapan. Ocehan dimulai untuk menyusun dasar bahasa.
(Aliah, 2006)
Lalu pada usia 18-24 bula, anak mengalami percepatan perbendaharaan kata
dengan memproduksi kalimat dua atau tiga kata. Selannjutnya pada usia 2,5 sampai
dengan 5 tahun, pengucapan kata meningkat. Bahasa anak mirip orang dewasa.
Anak mulai memproduksi ujaran yang lebih panjang, kkadang secara gramatik,
kadang tidak. Lalu, pada usia 6 tahun ke atas, mereka mengucapkan kata seperti
orang dewasa. (Elizabeth, 1980)
e.

Perkembangan Moral
Perkembangan penilaian moral anak kecil sedang beada pada tingkat paling

dasar. Terdapat sdikit, jika ada, perhatian mengenai suatu kesalahan. Mereka
berperilaku sesuai dengan kebebasan atau batasan yang berlaku pada suatu
tindakan. Pada orientasi hukuman dan kepatuhan anak (berusia sekitar 2 sampai 4
tahun) meilai apakah suatu tindakan baik atau buruk tergantung dari apakah
hasilnya berupa hukuman atau penghargaan. Apabila anak dihukum, maka tindakan

tersebut berarti buruk. Apabila anak tidak dihukum, tindakan tersebut berarti baik,
tanpa memperthitungkan makna tindakan tersebut. Misalnya, jika orangtua
memperbolehkan memukul, anak akan menganggap bahwa memukul adalah baik
karena tidak berhubungan dengan hukuman.
Dari sekitar usia 4 sampai 7 tahun anak-anak berada pada tahap orientasi
instrumental naif, yang segala tindakan ditujukan ke arah pemuasan kebutuhan
mereka dan lebih jarang ditujukan pada kebutuhan orang lain. Mereka memiliki
rasa keadilan yang sangat konkret. Timbal balik atau keadilan melibatkan filsafat
Kamu mencakar punggungku, dan aku akan mencakar punggungmu tanpa
berpikir mengenai loyalitas atau rasa terimakasih. (Wong, 2008)
2.1.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan
a.

Faktor Intrinsik
Faktor instrinsik yang mempengaruhi kegagalan berkembang terutama

berkaitan dengan terjadinya penyakit pada anak, yaitu:


- Kelainan kromosom (misalnya sindroma Down dan sindroma Turner)
- Kelainan pada sistem endokrin, misalnya kekurangan hormon tiroid, kekurangan
hormon pertumbuhan atau kekurangan hormon lainnya
- Kerusakan otak atau sistem saraf pusat yang bisa menyebabkan kesulitan dalam
pemberian makanan pada bayi dan menyebabkan keterlambatan pertumbuhan
- Kelainan pada sistem jantung dan pernafasan yang bisa menyebabkan gangguan
mekanisme penghantaran oksigen dan zat gizi ke seluruh tubuh
- Anemia atau penyakit darah lainnya

10

- Kelainan pada sistem pencernaan yang bisa menyebabkan malabsorbsi atau


hilangnya enzim pencernaan sehingga kebutuhan gizi anak tidak terpenuhi.
Menurut Soetjiningsih secara umum terdapat dua faktor yang mempengaruhi
tumbuh kembang anak yaitu faktor genetik (instrinsik) dan faktor lingkungan
(ekstrinsik). Faktor genetik merupakan modal dasar dalam mencapai hasil akhir
proses tumbuh kembang anak. Faktor ini adalah bawaan yang normal dan
patologis, jenis kelamin, suku bangsa / bahasa, gangguan pertumbuhan di negara
maju lebih sering diakibatkan oleh faktor ini, sedangkan di negara yang sedang
berkembang, gangguan pertumbuhan selain di akibatkan oleh faktor genetik juga
faktor lingkungan yang kurang memadai untuk tumbuh kembang anak yang
optimal.
b.

Faktor Ekstrinsik
Yang merupakan faktor ekstrinsik:

- Faktor psikis dan sosial (misalnya tekanan emosional akibat penolakan atau
kekerasan dari orang tua).
- Depresi bisa menyebabkan nafsu makan anak berkurang. Depresi bisa terjadi
jika anak tidak mendapatkan rangsangan sosial yang cukup, seperti yang dapat
terjadi pada bayi yang diisolasi dalam suatu inkubator atau pada anak yang kurang
mendapatkan perhatian dari orang tuanya.
- Faktor ekonomi (dapat mempengaruhi masalah pemberian makanan kepada
anak, tempat tinggal dan perilaku orang tua). Keadaan ekonomi yang pas-pasan
dapat menyebabkan anak tidak memperoleh gizi yang cukup untuk perkembangan
dan pertumbuhannya

11

- Faktor lingkungan (termasuk pemaparan oleh infeksi, parasit atau racun).


Lingkungan merupakan faktor yang menentukan tercapai atau tidaknya potensi
bawaan. Lingkungan yang cukup baik akan memungkinkan tercapainya potensi
bawaan sedangkan lingkungan
Lingkungan

ini

merupakan

yang kurang baik

akan

menghambatnya.

lingkungan bio-psiko-fisiko-sosial yang

mempengaruhi individu setiap hari, mulai dari konsepsi sampai akhir hayatnya.
c.

Faktor Pendukung
Faktor faktor pendukung perkembangan anak, antara lain :

1) Terpenuhi kebutuhan gizi pada anak tersebut


2) Peran aktif orang tua
3) Lingkungan yang merangsang semua aspek perkembangan anak
4) Peran aktif anak
5) Pendidikan orang tua (Soetjiningsih, 1998).
2.1.3 Fase Perkembangan Pada Usia Pra Sekolah
Pada masa usia pra sekolah ini dapat diperinci lagi menjadi 2 masa, yaitu
masa vital dan masa estetik.
1.

Masa Vital

Pada masa ini, individu menggunakan fungsi-fungsi biologis untuk menemukan


berbagai hal dalam dunianya. Untuk masa belajar, Freud menamakan tahun pertama
dalam kehidupan individu ini sebagai masa oral, karena mulut dipandang sebagai
sumber kenikmatan. Anak memasukkan apa saja yang dijumpai ke dalam mulutnya,

12

tidaklah karena mulut merupakan sumber kenikmatan utama tetapi karena waktu
itu mulut merupakan alat untuk melakukan eksplorasi dan belajar (Elizabeth B.
Hurlock, 1999).
Pada tahun kedua telah belajar berjalan, dengan mulai berjalan anak akan
mulai belajar menguasai ruang. Mula-mula ruang tempatnya saja, kemudian ruang
dekat dan selanjutnya ruang yang jauh. Pada tahun kedua ini umumnya terjadi
pembiasaan terhadap kebersihan (kesehatan). Melalui latihan kebersihan ini, anak
belajar mengendalikan impuls-impuls atau dorongan- dorongn yang datang dari
dalam dirinya (umpamanya buang air kecil dan air besar) (Elizabeth B. Hurlock,
1999).
2.

Masa Estetik

Pada masa ini dianggap sebagai masa perkembangan rasa keindahan. Kata estetik
disini dalam arti bahwa pada masa ini perkembangan anak yang terutama
adalah fungsi panca inderanya. Pada masa ini,

panca indera masih peka

karena itu Montessori menciptakan bermacam macam alat permainan untuk


melatih panca inderanya (Yusuf, 2001).
2.2

Kecemasan
Kecemasan (anxiety) dapat dideinisikan sebagai ketakutan terhadap sesuatu

dari sumber yang sebagian besar tidak diketahui atau tidak dikenal (Koch dkk.,
1991). Bisa dikatakan pula kecemasa merupakan reaksi terhadap ancaman yang
terjadi secara tidak langsung (Sutandi dan Heriandi, 1994). Kecemasan
memberikan sinyal kepada kita bahwa akan ada suatu bahaya dan kalau tidak
melakukan tindakan yang tepat, bahaya itu akan terus meningkat hingga kita kalah

13

(Pratiwi, 2010). Demikian pula yang dikatakan Welbury, kecemasan adalah


perasaan yang tidak enak yang disertai pertanda bahwa sesuatu yang tidak
diinginkan akan terjadi. Dengan kata lain, kecemasan berhubungan dengan apa
yang dirasakan seseorang (kecemasan bersifat subyektif) (Wellbury, 1997)
Kecemasan dapat terlihat sebagai suatu kesatuan dengan rasa takut (fear) dan
kedua hal ini sulit dipisahkan (Welbury, 1997). Begitupun Homburger Erikson,
mengatakan bahwa rasa takut dan cemas selama masa kanak-kanak sangat dekat
sehingga tidak dapat dipisahkan (Koch dkk., 1991). Namun, kecemasan lebih
merupakan perasaan umum yang tidak enak, sedangkan rasa takut merupakan
reaksi kuat terhadap kejadian yang spesifik.
2.2.1 Faktor Predisposisi Kecemasan
Faktor predisposisi kecemasan dijelaskan oleh beberapa teori yang telah
dikembangkan, untuk menjelaskan asal kecemasan, menurut Stuart (2002) yaitu :
1.

Pandangan Psikoanalitis
Dalam pandangan ini, dijelaskan bahwa kecemasan adalah konflik

emosional, yang terjadi antara dua elemen kepribadian, yaitu id dan superego. Id
mewakili dorongan insting dan impuls primitif, sedangkan superego mencerminkan
hati nurani dan dikendalikan oleh norma budaya. Ego atau keakuan, berfungsi
menengahi tuntutan dari dua elemen yang bertentangan tersebut, dan fungsi
kecemasan adalah meningkatkan ego bahwa ada bahaya.
2.

Pandangan Interpersonal
Menurut pandangan interpersonal, kecemasan timbul dari perasaan takut

terhadap ketidaksetujuan dan penolakan interpersonal.

Kecemasan

juga

14

berhubungan dengan perkembangan trauma, seperti perpisahan dan kehilangan,


yang menimbulkan kerentanan tertentu.
3.

Pandangan Perilaku
Berdasarkan pandangan perilaku, kecemasan merupakan produk frustasi,

yaitu segala sesuatu yang mengganggu kemampuan individu, untuk mencapai


tujuan yang diinginkan.
4.

Kajian Keluarga
Teori ini menunjukkan bahwa gangguan kecemasan biasanya terjadi dalam

keluarga. Gangguan kecemasan juga tumpang tindih, antara gangguan kecemasan


dan depresi.

5.

Kajian Biologis
Teori ini menunjukkan bahwa otak mempunyai reseptor khusus, yang

berperan penting dalam mekanisme biologis, yang berhubungan dengan


kecemasan. Kesehatan umum individu dan riwayat kecemasan pada keluarga,
memiliki efek yang nyata sebagai predisposisi kecemasan.
2.2.2 Respon Kecemasan
Menurut Stuart (2002) respon kecemasan dapat diekspresikan secara
langsung, melalui perubahan fisiologis dan psikologis, seperti perilaku yang secara
tidak langsung mempengaruhi timbulnya gejala, atau mekanisme koping, atau cara
seseorang dalam menyelesaikan masalah, sebagai upaya melawan kecemasan.

15

1.

Respon Fisiologis
Respon sistem saraf otonom terhadap rasa takut dan kecemasan menimbulkan

aktivitas involunter pada tubuh termasuk dalam pertahanan diri. Serabut saraf
simpatis mengaktifkan tanda-tanda vital pada setiap tanda bahaya untuk
mempersiapkan pertahanan tubuh. Pada anak usia sekolah, nilai normal denyut nadi
adalah 75- 110 kali permenit, tekanan darah berkisar 94- 112/56- 60 mmHg, dan
nilai suhu tubuh 37C (Muscari, 2001). Kelenjar adrenalin melepas adrenalin
(epineprin), yang menyebabkan tubuh mengambil lebih banyak oksigen,
mendilatasi pupil, dan meningkatkan tekanan arteri, serta frekuensi jantung.
Membuat kontriksi pembuluh darah perifer memacu darah dari sistem
gastrointestinal, serta reproduksi, dan meningkatkan glikogenolisis guna
menyokong jantung, otot, dan sistem saraf pusat (Videbeck, 2008).
Anak yang mengalami gangguan kecemasan akibat perpisahan, akan
menunjukkan sakit perut, sakit kepala, mual, muntah, demam ringan, gelisah,
kelelahan, sulit berkonsentrasi, mudah marah, dan beberapa anak juga menyatakan
mengalami vertigo dan palpitasi (Pott dan Modleco, 2007). Manifestasi klinik pada
anak kecemasan juga dapat berupa kesulitan tidur dan tantrum (ledakan kemarahan
dan kekesalan) dipagi hari (Pott dan Modleco, 2007). Sistem kardiovaskular akan
memunculkan tanda palpitasi, jantung berdebar, dan tekanan darah meningkat.
Respon kardiovaskular ini memberikan data yang sangat bermanfaat, terkait
pengaruh stresor kehidupan nyata pada anak (Tsai, 2007). Respon parasimpatis juga
dapat muncul seperti rasa ingin pingsan, tekanan darah menurun, dan denyut nadi
menurun (Stuart, 2002). Tetapi pada penelitian lain, menunjukkan bahwa anak

16

sekolah yang menjalani prosedur pembedahan menunjukkan peningkatan tekanan


darah dan denyut nadi (Tsai, 2007).
2.

Respon Psikologis
Respon perilaku akibat kecemasan adalah tampak gelisah, terdapat

ketegangan fisik, tremor, reaksi terkejut, bicara cepat, kurang koordinasi, menarik
diri dari hubungan interpersonal, melarikan diri dari masalah, menghindar, dan
sangat waspada (Stuart. 2007). Respon kognitif akibat kecemasan adalah
konsentrasi memburuk, perhatian terganggu, pelupa, salah dalam memberikan
penilaian, lapang persepsi menurun, kreativitas menurun, produktivitas menurun,
bingung, sangat waspada, kehilangan objektifitas dan takut kehilangan kendali,
takut pada gambaran visual, takut pada cedera, atau kematian, dan mimpi buruk.
Respon efektif akibat kecemasan adalah tidak sabar, gelisah, tegang, gugup,
ketakutan, waspada, khawatir, mati rasa, rasa bersalah, atau malu (Stuart, 2002).
2.2.3 Tingkatan Kecemasan
Menurut Stuart (2002), kecemasan terbagi menjadi 4 tingkatan yaitu :
1.

Kecemasan Ringan
Kecemasan tingkat ini berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan

sehari-hari. Kecemasan ini menyebabkan individu menjadi waspada dan


meningkatkan lapang persepsi. Kecemasan ini dapat memotivasi belajar, dan
menumbuhkan kreativitas.
2.

Kecemasan Sedang

17

Kecemasan tingkat ini memungkinkan individu untuk berfokus pada hal yang
penting, dan mengesampingkan hal yang lain. Kecemasan ini mempersempit lapang
persepsi individu. Dengan demikian, individu tidak perhatian dan kurang selektif,
namun dapat berfokus lebih banyak pada area lain, jika diarahkan untuk
melakukannya.
3.

Kecemasan Berat
Kecemasan ini sangat mengurangi lapang persepsi individu. Individu

cenderung berfokus pada sesuatu yang rinci dan spesifik, serta tidak berpikir
tentang hal lain. Semua perilaku dilakukan untuk mengurangi ketegangan. Individu
tersebut memerlukan banyak arahan untuk berfokus pada area lain.
4.

Kecemasan Tingkat Panik


Kecemasan ini berhubungan dengan rasa ketakutan dan teror. Hal yang terinci

terpecah dari proporsinya. Seorang individu dengan kecemasan tingkat panik,


mengalami kehilangan kendali, dan tidak mampu melakukan sesuatu, walaupun
dengan arahan. Panik mencakup disorganisasi kepribadian, dan menimbulkan
peningkatan aktivitas motorik, menurunnya kemampuan untuk berhubungan
dengan orang lain, persepsi yang menyimpang, dan kehilangan pemikiran yang
rasional. Kecemasan ini tidak sejalan dengan kehidupannya, jika terus berlangsung
dalam waktu yang lama, dapat terjadi kelelahan dan kematian.
2.2.4 Alat Ukur Kecemasan
Pengukuran yang dipakai untuk mengukur kecemasan terhadap perawatan
gigi pada anak meliputi Childrens Fear Survey Schedule (CFSS), Venham Picture

18

Scale (VPT), Venham Anxiety and Behavior Rating Scales dan Behavior Profile
Rating Scale (Newton dan Buck, 2000)
2.2.4.1 Childrens Fear Survey Schedule (CFSS)
CFSS dibuat untuk meneliti kecemasan pada anak-anak secara umum. Ada
pula yang dibuat khusus dengan subskala yang berhubungan dengan perawatan gigi
yaitu Childrens Fear Survey Schedule Dental Subscale (CFSS DS) yang terdiri
dari 15 pertanyaan dengan 5 macam skala, dari 1 (tidak takut) hingga 5 (sangat
takut). Jawaban dijumlah, total nilai yang dihasilkan antara 15 sampai 75. Anak
dengan nilai > = 38 menandakan bahwa ia memiliki rasa takut terhadap perawatan
gigi, sedangkan nilai < 38 berarti tidak memiliki rasa takut (Newton dan Buck,
2000).
CFSS-DS lebih disukai dibandingkan DAS dan VPT karena mencakup lebih
banyak situasi dalam perawatan, mampu mengukur kecemasan lebih akurat.
2.2.4.2 Venham Picture Test (VPT)
Skala ini berisi 8 pasang gambar anak, tiap pasang menggambarkan sikap
anak yang takut dan tidak takut. Anak disuruh memilih, untuk tiap pasang, gambar
mana yang tepatnya mewakili perasaan mereka (Koch dan Poulsen, 2003). Nilai
yang didapat berkisar antara 0 sampai 8. VPT mudah diberikan, hanya memakan
waktu 1-2 menit dan cocok untuk anak yang kecil. Reliabilitas dan validitasnya
masih dipertanyakan.
2.2.4.3 Venham Anxiety and Behavior Rating Scales
Pengukuran ini terdiri dari dua skala untuk meneliti kecemasan dan sikap
yang tidak kooperatif. Tiap skala terdiri dari 5 sikap dengan kategori 0 sampai 5,
dengan ketentuan, jika nilai tinggi mengindikasikan besarnya tingkat kecemasan

19

atau kurangnya kooperatif. Reliabilitas dari cara ini baik meskipun dilakukan oleh
peneliti yang belum berpengalaman. Alwin dan koleganya menemukan bahwa
skala ini dapat digunakan untuk membedakan anak yang perlu dirujuk dengan
alasan tidak kooperatif dan anak dalam kelompok kontrol (Newton dan Buck,
2000).

2.2.4.4 Behavior Profile Rating Scale


Skala ini terdiri dari 27 sikap tidak kooperatif yang berhubungan dengan
kecemasan terhadap perawatan gigi. Sikap anak diobservasi selama 3 menit
diselingi 30 menit konsultasi, dan tiap pertanyaan dinilai jika didapati sikap anak
yang sesuai saat observasi kemudian nilai dijumlahkan. Skala ini cukup memiliki
reliabilitas dan validitas yang tinggi, serta dapat membedakan anak mana yang
perlu dirujuk dan yang tidak. Dibandingkan cara pengukuran yang lain, cara ini
banyak memakan waktu (Newton dan Buck, 2000).

2.3

Kecemasan dan Rasa Takut dalam Kedokteran Gigi


Kecemasan dalam kedokteran gigi merupakan masalah yang harus ditangani

dengan serius, terutama untuk anak-anak yang dapat mengingat tekanan dan rasa
sakit sehingga terbawa sampai dewasa (Aartman dkk., 1998). Rasa takut dan
kecemasan terhadap perawatan gigi membuat orang mengabaikan perawatan (AlMadi, 2002).

Mereka hanya mencari pengobatan dengan sepengetahuannya

sendiri, yang akhirnya sering ditemukan gigi tersebut karies atau sudah berubah
menjadi lebih parah (Sutadi dan Heriandi.\, 1994) Orang yang mengabaikan
perawatan seperti ini bukan hanya menyulitkan diri sendiri tetapi juga juga dokter

20

gigi yang merawatnya, karena menjadi tidak kooperatif, menunda perjanjian dan
menurunkan ambang rasa sakit.
Selain rasa takut yang normal, terdapat pula rasa takut neurotik yang
merupakan suatu kelaianan, dimana rasa takut timbul secara berlebihan. Dokter gigi
sudah seharusnya dapat membedakan mana raa takut yang normal dan mana yang
merupakan rasa takut neurotik. Dental phobia didefinisikan sebagai jenis
ketakkutan khusus yang berada diluae proposi , suatu ketakutan tidak beralasan
yang muncul di luar kontrol dan mengarah pada penghindraan perawatan gigi saat
benar-benar dibutuhkan. Etiologi utama dari ketakutan ekstrem ini pada
umumnya yaitu dental trauma. Sebagian besar pasien yang memiliki dental phobia
mengalami trauma tersebut pada masa kanak-kanak (Marks, 1978)
Bentuk kecemasan terhadap perawatan gigi yang paling umum terjadi pada
anak-anak dapat berupa rasa takut akan sesuatu yang tidak diketahui (fear of the
unknown) dan kurangnya pengawasan (lack of control) (Chadwick dan Hosey,
2003).
Bagi beberapa pasien, merasa tidak tahu apa yang akan terjadi merupakan
sebagian besar dari kecemasan mereka. Hal ini ditunjukkan oleh pasien yang cemas
pada saat pertama kali bertemu dengan dokter gigi, tetapi mereka dapat mengatasi
kecemasan tersebut saat sudah mengenal dokter gigi tersebut. Berada di dental chair
dapat menciptakan perasaan tidak berdaya bagi kebanyakan pasien. Pasien yang
tidak mampu berbicara karena mulutnya penuh instrument, dapat menghasilkan
perasaan kalau pasien tersebut kurang diawasi atau diperhatikan oleh dokter
giginya. Pasien tersebut dapat menganggap bahwa ia tidak akan memiliki

21

kesempatan untuk menghentikan proses yang sedang berjalan jika sesuatu yang
salah terjadi (Chadwick dan Hosey, 2003).
Perasaan takut semacam ini dapat diatasi dengan memberi informasi kepada
pasien (misalnya dengan brosur) bahwa mereka dapat menginterupsi apa yang
sedang dilakukan dokter gigi. Banyak dokter gigi menggunakan cara sederhana
(misalnya mengangkat tangan), dan terbukti bahwa hal ini dapat berguna sekali
pada anak-anak maupun dewasa (Hmud dan Walsh, 2007). Pada anak yang kecil,
jika rasa sakit yang dirasa tidak terlalu berat, suara dan getaran bur serta tekanan
instrumen saat preparasi kavitas menjadi sumber ketakutan mereka (Fimm, 1973)
2.3.1 Etiologi Kecemasan dalam Kedokteran Gigi
Weiner dan Sheehan (1990) mengelompokkan etiologi kecemasan dalam
kedokteran gigi menjadi dua, yaitu eksogen (exogenous) dan endogen
(endogenous). Faktor eksogen meliputi pengalaman traumatik dan pengaruh orang
lain. Sedangkan, faktor endogen meliputi kecenderungan terkena gangguan
kecemasan, tanda kecemasan secara umum dan gangguan mood. Kecemasan yang
terjadi pada anak-anak cenderung terjadi karena faktor eksogen dan pada orang
dewasa cenderung karena faktor endogen (Locker, 1999). Kecemasan terhadap
perawatan gigi merupakan fenomena kompleks multidimensional, tidak ada
variabel yang berdiri sendiri dalam perkembangan rasa cemas (Hmud dan Walsh,
2007)
Rasa takut /cemas terhadap perawatan yang dilakukan oleh dokter gigi, pada
umumnya merupakan faktor penderita/pasien dan faktor dokter gigi itu sendiri

22

termasuk perawatan yang dilakukannya serta situasi dan keadaan lingkungan


perawatan gigi.
a.

Faktor Pasien
Faktor penderita meliputi asumsi pribadi, ketidaktahuan penderita akan

perawatan yang dilakukan dokter gigi, serta faktor pengalaman pribadi (Sutadi dan
Heriandi, 1994). Kepribadian, takut akan sakit, pengalaman perawatan sebelumnya,
pengaruh dari anggota keluarga atau teman sebaya (vicarious learning) dan takut
terluka, juga termasuk faktor penderita yang mempengaruhi kecemasan (Hmud dan
Walsh, 2007).
Kepribadian menentukan bagaimana seseorang merespon situasi yang baru.
Respon tersebut dapat berupa positif (seperti tersenyum ataupun menghadapi
tantangan), dan mungkin juga negatif (seperti menarik diri). Perilaku yang berada
di luar karakter bisa jadi merupakan tanda kecemasan (Chadwick dan Hosey, 2003).
Ada salah satu hal yang merupakan bagian kepribadian yang merupakan
keyakinan seseorang bahwa apa yang mereka lakukan dapat mempengaruhi suatu
kejadian. Hal ini disebut locus of control. Seseorang yang percaya bahwa mereka
dapat mengontrol apa yang akan terjadi disebut internal. Sedangkan, yang
seseorang yang percaya bahwa apa yang terjadi adalah tergantung keadaan disebut
eksternal. Seseorang yang merupakan tipe internal membutuhkan informasi
lengkap tentang perawatannya agar dia tidak merasa cemas, dan sebaliknya,
seorang tipe eksternal menjadi lebih cemas jika diberi keterangan yang rinci. Selain
itu, terdapat pula trait anxiety di mana seseorang menjadi lebih cemas daripada

23

yang lainnya. Hal ini juga mempengaruhi kecemasan dalam perawatan gigi
(Chadwick dan Hosey, 2003).
Secara umum, perkiraan pasien bahwa dia akan merasakan sakit, terluka atau
tersedak dapat menjadi pemicu utama kecemasan terhadap perawatan gigi. Takut
akan sakit berhubungan erat dengan kecemasan dan penghindaran perawatan gigi.
Penelitian Kent melihat bahwa memori akan rasa sakit yang dialami
terrekonstruksi tiap waktu. Beliau menemukan bahwa pasien dengan kecemasan
tinggi cenderung menaksir terlalu tinggi rasa sakit yang akan dirasakan dan juga
rasa sakit yang sudah dirasakan, jika ditanya untuk mengingatnya lagi. (Hmud dan
Walsh, 2007)
Selain hal-hal di atas, jenis kelamin juga sering dilaporkan berpengaruh pada
kecemasan terhadap perawatan gigi, di mana wanita memiliki prevalensi rasa takut
yang lebih besar dan lebih parah dibandingkan pada pria. Beberapa penelitian
menunjukkan bahwa prevalensi tersebut adalah dua kali lebih tinggi pada wanita
dibandingkan pada pria (Armfield dkk., 2006)
Eli dkk juga memberi catatan bahwa wanita lebih mudah mengingat rasa sakit
yang dialaminya saat perawatan gigi dibandingkan pria. Locker dkk menambahkan,
wanita lebih cenderung melaporkan pengalaman yang negatif dalam perawatan
giginya. Hal lainnya yang seringkali dilaporkan memiliki hubungan dengan rasa
takut adalah usia. Meskipun hasil yang terdapat pada literatur mengenai hubungan
antara usia dan rasa takut terhadap perawatan gigi tidak pasti, orang yang lebih
muda umumnya lebih cemas dibandingkan orang yang lebih tua. Walaupun begitu,
hasil yang sebaliknya juga dapat ditemukan dan terdapat kejadian di mana orang

24

dewasa muda memiliki rasa takut yang paling rendah dibandingkan kelompok usia
dewasa lainnya (Armfield dkk., 2006).
b.

Faktor Lingkungan
Rasa takut terhadap perawatan gigi semakin besar dan terasa, baik secara

sadar maupun tidak. Saat pasien membuat janji dengan dokter gigi, kecemasan dan
stress terbentuk dalam derajat yang tinggi. Saat duduk di ruang tunggu, kecemasan
semakin meningkat (Sharma, 1976)
Pertiwi, Nonong dan Sasmita (2010) menegaskan, pasien biasanya
mengatakan bahwa kecemasan mereka lebih tinggi ketika menunggu di ruang
tunggu daripada ketika mereka sudah duduk di unit kursi gigi. Menghadapi
bayangan yang akan terjadi seringkali lebih buruk daripada kejadian itu sendiri.
Sutadi (1994) dalam penelitiannya menyatakan bahwa ruang tunggu merupakan
faktor utama timbulnya rasa takut/cemas. Hal ini memperjelas bahwa situasi dan
keadaan lingkungan perawatan gigi sangat berpengaruh terhadap timbulnya rasa
takut/cemas (Sutadi, 1992)
Ketika masuk ke ruang praktik, pasien tersebut mendapat rangsangan sensori,
yang meskipun normal, akan terasa tidak menyenangkan. Rangsangan ini dapat
berupa cahaya, instrumen, bau yang tidak enak dan rasa medikasi, seragam putih
dokter gigi, suara instrumen dan suara bur. Komunikasi juga seringkali
meningkatkan kecemasan pasien.
Waktu yang dihabiskan untuk menunggu dimulainya perawatanan juga
umumnya dirasakan pasien sebagai hal yang menimbulkan kecemasan, karena hal
ini meningkatkan waktu untuk memikirkan apa yang akan (atau mungkin) terjadi.

25

Hal ini menekankan perlunya dukungan staf dalam praktik untuk lebih tanggap
terhadap adanya pasien yang cemas (Hmud dan Walsh, 2007)
c.

Faktor Dokter Gigi


Faktor yang penting untuk diperhatikan dari faktor dokter gigi, salah satunya

adalah penampilan dokter gigi itu sendiri dalam melakukan pelayanannya.


Merupakan hal yang wajar bila pasien menyatakan suka atau tidak bila dilakukan
perawatan oleh seorang dokter gigi karena mungkin adanya sikap atau penampilan
yang kurang berkesan atau tidak menyenangkan. Akan tetapi, mungkin juga sikap
dokter gigi tersebut timbul sebagai akibat reaksi dari pasien sendiri sehingga timbul
rasa suka atau tidak dari dokter gigi tersebut. Hal ini memang merupakan roda yang
sulit dicari ujung pangkalnya (Hmud dan Walsh, 2007).
Seperti yang kita ketahui, komunikasi antara dokter gigi dan pasien
memegang peranan penting. Sikap dokter gigi dapat mempengaruhi terjalinnya
komunikasi dengan pasien. Sikap-sikap dokter gigi yang ramah, mau
mendengarkan dan menerima kelakukan pasien adanya empati maupun memberi
rasa aman, dapat mendorong pasien untuk menemui dokter giginya (Atmodiwirjo,
1986).
Di sisi lain, pemicu kecemasan juga dapat termasuk sikap atau perkataan
yang diberikan oleh dokter gigi, yaitu jika ia marah atau membuat komentar yang
merendahkan pasien. Moore dkk membuktikan dokter gigi dengan sikap negatif 510 kali lebih sering dilaporkan oleh pasien dengan kecemasan tinggi (Hmud dan
Walsh, 2007).

26

d.

Faktor Tindakan Dokter Gigi


Di samping sikap dokter gigi, macam pengobatan itu sendiri juga dapat

memperberat keadaan, seperti halnya gerakan yang dilakukan dokter Faktor yang
penting untuk diperhatikan dari faktor dokter gigi, salah satunya adalah penampilan
dokter gigi itu sendiri dalam melakukan pelayanannya. Merupakan hal yang wajar
bila pasien menyatakan suka atau tidak bila dilakukan perawatan oleh seorang
dokter gigi karena mungkin adanya sikap atau penampilan yang kurang berkesan
atau tidak menyenangkan. Akan tetapi, mungkin juga sikap dokter gigi tersebut
timbl sebagai akibat reaksi dari pasien sendiri sehingga timbul rasa suka atau tidak
dari dokter gigi tersebut. Hal ini memang merupakan roda yang sulit dicari ujung
pangkalnya (Sutadi, 1992).
Seperti yang kita ketahui, komunikasi antara dokter gigi dan pasien
memegang peranan penting. Sikap dokter gigi dapat mempengaruhi terjalinnya
komunikasi dengan pasien. Sikap-sikap dokter gigi yang ramah, mau
mendengarkan dan menerima kelakukan pasien adanya empati maupun memberi
rasa aman, dapat mendorong pasien untuk menemui dokter giginya (Atmodiwirjo,
1986.

27

BAB III
KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESA

3.1 Kerangka Konsep

Anak TK Usia 4-6 Tahun


terhadap Perawatan Gigi

Psikoanalitis

Interpersonal

Perilaku

Keluarga

Biologis

Respon Kecemasan
Psikologis dan Fisiologis

3.2 Hipotesa
Terdapat tingkat kecemasan yang tinggi terhadap berbagai situasi
perawatan gigi pada anak TK.

27

28

BAB IV
METODE PENELITIAN

4.1 Jenis Penellitian


Penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimental cross-sectional.
4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian
Lokasi : TK di kecamatan Mojoroto Kediri yang murid-muridnya sudah
bersedia untuk diteliti.
Waktu : Pada tanggal 2 Desember 2013, waktu kosong seusai pelajaran
sekolah.
4.3 Sampel dan Populasi
4.3.1 Sampel
Metode pengambilan sampel pada penelitian ini adalah menggunakan
Judgemental Sampling, yaitu pemilihan sampel dengan cara memilih sampel
diantara populasi sesuai tujuan atau masalah dalam penelitian. (Sugiyono, 2001).
Sampel minimal 72 anak dengan rumus Taro Yamane dan Slovin :

n=

. 2 + 1

Dimana (Riduwan dan Akdon, 2010) :


n = Jumlah sampel
N = Jumlah Populasi

28

29

2 = Presisi (ditetapkan 10%) dengan tingkat kepercayaan 95


Sampel diambil 80 anak dari 37 TK dimana 20 anak per-TK berpopulasi
terbanyak. Kriteria sampel adalah :
1.

Anak TK usia 4-6 tahun, laki- laki maupun perempuan.

2.

Memiliki kemampuan membaca dengan baik.

3.

Bersedia menjadi responden.

4.

Anak bersifat kooperatif.

5.

Pernah berkunjung ke dokter gigi sebelumnya.

6.

Tidak memiliki cacat mental atau fisik

4.3.2 Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah anak TK usia sekolah umur 4-6 tahun,
yang sudah pernah melakukan perawatan gigi. Dimana menurut Muhibbin (2004)
si anak berada dalam periode perkembangan kognitif pra-operasional yakni usia di
mana penguasaan sempurna akan objek permanen dimiliki. Artinya, si anak
memiliki kesadaran akan eksisnya suatu benda yang harus ada atau biasa ada. Juga
mengembangkan peniruan yang tertunda seperti ketika ia melihat perilaku orang
lain sepeti saat orang merespons barang, orang, keadaan dan kejadian yang dihadapi
pada masa lalu. Perkembangan emosi mereka sangat kuat seperti ledakan amarah
dan ketakutan yang hebat.
4.4 Variabel
Varabel bebas

: 8 situasi yang berkaitan dengan perawatan gigi.

Variabel tak bebas

: Tingkat kecemasan terhadap perawatan gigi.

30

4.5 Definisi Operasional


1.

Anak TK usia 4-6 tahun

2.

Kuesioner: daftar yang berisi 8 pertanyaan yang dibuat berdasarkan situasi di


tempat praktik dokter gigi dan tindakan dokter gigi. (lihat lampiran)

3.

Tingkat Kecemasan: skala yang digunakan adalah Venham Picture Test


(VPT) terdiri dari 8 kartu dengan dua tokoh disetiap kartu. Tokoh pertama
menunjukkan rasa cemas dan tokoh lainnya menunjukkan rasa tidak cemas.
Anak diminta untuk memilih salah satu tokoh pada setiap kartu. Jika anak
memilih Tokoh cemas maka diberi angka 1 dan jika anak memilih tokoh tidak
cemas maka diberi angka 0. (Skorminimum 0 dan maksimum 8)

Gambar 4.5 Venham Picture Test

31

Sumber: Sumber: Kent GG, Blinkhorn AS. Pengelolaan tingkah laku pasien pada
praktik dokter gigi. Jakarta: EGC;2005.hal.69
4.6

Alat dan Bahan


Bahan adalah kuesioner dengan 8 pertanyaan dan alat ukur kecemasan dental

dengan 8 kartu.
4.7

Pelaksanaan Penelitian
Pelaksanaan penelitian meliputi :
1) Sampel yang sudah sesuai dengan kriteria, dan bersedia dilakukan
penelitian, diberikan inform concent, untuk diterima dan disetujui orang
tua pasien .
2) Sampel dilakukan pengukuran kecemasan dengan alat ukur Venham
Picture Test (VPT)
3) Pengumpulan data primer, dilakukan setelah diperoleh data dari
pengisian kuesioner dari pengukuran VPT, dengan 8 item pertanyaan,
dan diklasifikasikan dengan nilai 0 dan 1, sehingga nilai yang diperoleh
dari instrumen ini dalam rentang nilai 0-8. Perbandingan jumlah takut
dan tidak takut digunakan untuk menentukan gambaran tingkat
kecemasan anak TK di kecamatan Mojoroto Kediri.

4.8 Pengolahan dan Analisis


Proses pengambilan dan pengumpulan data dilaksanakan oleh peneliti,
dengan menggunakan data primer, yang diperoleh dari hasil kuesioner, pada
pengukuran tingkat kecemasan VPT , di 37 TK kecamatan Mojoroto Kediri. Data

32

yang terkumpul kemudian ditabulasikan dengan menghitung data peluang masingmasing sampel. Analisa data dilakukan dengan perhitungan presentase, sesuai
dengan hasil kuesioner pengukuran VPT. Selanjutnya hasil penelitian ditampilkan
dalam bentuk tabel umum, dan dilakukan pembahasan terhadap variabel.
4.9 Alur Penelitian
Membuat kuesioner

Mengajukan ethical clearance

Menentukan populasi

Mengambil data

Mengolah data

Membuat laporan penelitian

Anda mungkin juga menyukai