Anda di halaman 1dari 73

Departemen Pendidikan Nasional

Universitas Airlangga
LAPORAN AKHIR

Oleh
Nama Mahasiswa

NIM

1. Herdiana Dwi Christanti


2. Rizki Rahmawati
3. Christian Bayu
4. Wita Meidia Hanny
5. Anis Ariyanti
6. Ahmad Wanto
7. Eka Puspita Sindi Amaliasari
8. Aditya Dwi Setiawan
9. Retno Ayu Astrini
10. Syafi Uddin Alshaabirien
11. Devina Rizki Fadhilah
12. Annisaa Zahra F
13. Fika Rachmawati

011012053
041113018
041012228
041012041
081011037
081011021
101111060
101111146
111011113
110911219
121011025
131011117

141011088

Desa
Kecamatan
Kabupaten

: Besuk
: Bantaran
: Probolinggo

Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat


Universitas Airlangga
Surabaya
Tahun 2014

HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN


KULIAH KERJA NYATA - BELAJAR BERSAMA MASYARAKAT
(KKN-BBM) KE-49
UNIVERSITAS AIRLANGGA
DI DESA BESUK KECAMATAN BANTARAN
KABUPATEN PROBOLINGGO
Nama Mahasiwa
1. Herdiana Dwi Christanti
2. Rizki Rahmawati
3. Christian Bayu
4. Wita Meidia Hanny
5. Anis Ariyanti
6. Ahmad Wanto
7. Eka Puspita Sindi Amaliasari
8. Aditya Dwi Setiawan
9. Retno Ayu Astrini
10. Syafi Uddin Alshaabirien
11. Devina Rizki Fadhilah
12. Annisaa Zahra F
13. Fika Rachmawati

NIM
011012053
041113018
041012228
041012041
081011037
081011021
101111060
101111146
111011113
110911219
121011025
131011117

141011088
Surabaya, 13 Februari 2014
Koordinator Desa

Dosen Pembimbing
Lapangan,

Syafi Uddin Alshaabirien


NIM. 110911219

Hario Megatsari, S.KM, M.Kes


NIP.198209122008011006

Mengetahui
Kepala Desa Besuk

Husein Siswanto

ii

DAFTAR ISI
SAMPUL..........................................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................

ii

DAFTAR ISI.....................................................................................................

iii

DAFTAR GAMBAR........................................................................................

DAFTAR TABEL.............................................................................................

vii

BAB I PENDAHULUAN.................................................................................

1.1 Latar Belakang............................................................................................

1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................

BAB II RENCANA KEGIATAN PER BIDANG GARAPAN.........................

2.1 Bidang Kesehatan......................................................................................

2.2 Bidang Ekonomi .......................................................................................

2.3 Bidang Lingkungan ..................................................................................

10

2.4 Bidang Pendidikan.....................................................................................

11

BAB III REALISASI KEGIATAN...................................................................

16

3.1 Bidang Kesehatan .....................................................................................

16

3.2 Bidang Ekonomi .......................................................................................

20

3.3 Bidang Lingkungan ..................................................................................

22

3.4 Bidang Pendidikan ....................................................................................

23

BAB IV PEMBAHASAN................................................................................

29

4.1 Bidang Kesehatan .....................................................................................

29

4.2 Bidang Ekonomi ......................................................................................... 32


4.3 Bidang Lingkungan ..................................................................................... 33
4.4 Bidang Pendidikan .....................................................................................

35

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................

40

5.1 Kesimpulan.................................................................................................

40

iii

5.2 Saran...........................................................................................................

41

5.2.1

Untuk Pemkab................................................................................

41

5.2.2

Untuk Unair LPPM.....................................................................

41

5.2.3

Untuk Mahasiswa..........................................................................

42

LAMPIRAN LAMPIRAN.............................................................................

43

1. Ringkasan Kegiatan dalam Bentuk Tabel Per Bidang..........................

43

2. Rincian Penggunaan Dana....................................................................

50

3. Daftar Hadir Mahasiswa.......................................................................

51

4. Daftar Sponsor......................................................................................

56

5. Foto Foto............................................................................................

57

iv

DAFTAR GAMBAR

A. Bidang Kesehatan......................................................................................

62

1. Demonstrasi Cara Menggosok Gigi...................................................

62

Gambar 1............................................................................................

62

Gambar 2............................................................................................

62

2. Cuci Tangan Ceria..............................................................................

62

Gambar 3............................................................................................

62

Gambar 4............................................................................................

62

3. Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus.........................................

62

Gambar 5............................................................................................

62

Gambar 6............................................................................................

62

4. Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan...............................

63

Gambar 7............................................................................................

63

Gambar 8............................................................................................

63

5. Pendampingan Posyandu Balita.........................................................

63

Gambar 9............................................................................................

63

Gambar 10..........................................................................................

63

6. Pemeriksaan Kesehatan Hewan (Sapi)...............................................

63

Gambar 11..........................................................................................

63

Gambar 12..........................................................................................

63

B. Bidang Ekonomi........................................................................................

64

1. Ayo Menabung....................................................................................

64

Gambar 13..........................................................................................

64

Gambar 14..........................................................................................

64

2. Menghias Toples.................................................................................

64

Gambar 15..........................................................................................

64

Gambar 16..........................................................................................

64

C. Bidang Lingkungan...................................................................................

64

1. Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah serta


Pelatihan Takakura..............................................................................
v

64

Gambar 17..........................................................................................

64

Gambar 18..........................................................................................

64

2. Pembagian Tempat Sampah ke Warga................................................

65

Gambar 19..........................................................................................

65

Gambar 20..........................................................................................

65

D. Bidang Pendidikan.....................................................................................

65

1. Lomba Seru.........................................................................................

65

Gambar 21..........................................................................................

65

Gambar 22..........................................................................................

65

2. Mahasiswa Mengajar..........................................................................

65

Gambar 23..........................................................................................

65

Gambar 24..........................................................................................

65

3. Tes Kemampuan Umum.....................................................................

66

Gambar 25..........................................................................................

66

Gambar 26..........................................................................................

66

4. Aktivasi Perpustakaan........................................................................

66

Gambar 27..........................................................................................

66

Gambar 28..........................................................................................

66

5. Pelatihan Kreativitas Seni pada Anak Sekolah Dasar........................

66

Gambar 29..........................................................................................

66

Gambar 30..........................................................................................

66

6. Closing Ceremony..............................................................................

66

Gambar 31..........................................................................................

66

Gambar 32..........................................................................................

66

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Mata Pencaharian Utama..................................................................2
Tabel 2.1.1 Demonstrasi Cara Menggosok Gigi...............................................5
Tabel 2.1.2 Demonstrasi Cuci Tangan..............................................................5
Tabel 2.1.3 Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus...................................6
Tabel 2.1.4 Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan...........................7
Tabel 2.1.5 Pendampingan Posyandu Balita.....................................................8
Tabel 2.1.6 Pemeriksaan Kesehatan Sapi.........................................................8
Tabel 2.2.1 Ayo Menabung...............................................................................9
Tabel 2.2.2 Menghias Toples ...........................................................................9
Tabel. 2.3.1 Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah serta
Pelatihan Takakura............................................................................................10
Tabel 2.3.2 Pembagian Tempat Sampah ke Warga...........................................11
Tabel 2.4.1 Mahasiswa Mengajar.....................................................................11
Tabel 2.4.2 Lomba Seru....................................................................................12
Tabel 2.4.3 Tes Kemampuan Umum.................................................................13
Tabel 2.4.4 Aktivasi Perpustakaan....................................................................13
Tabel 2.4.5 Pelatihan Kreatifitas Seni Pada Anak Sekolah Dasar....................14
Tabel 2.4.6 Closing Ceremony.........................................................................14
Tabel 3.1.1 Demonstrasi Cara Menggosok Gigi...............................................16
Tabel 3.1.2 Demonstrasi Cara Mencuci Tangan 7 Langkah.............................16
Tabel 3.1.3 Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus....................................17
Tabel 3.1.4 Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan...........................18
Tabel 3.1.5 Pendampingan Posyandu Balita.....................................................18
Tabel 3.1.6 Pemeriksaan Kesehatan Hewan (Sapi)..........................................19
Tabel 3.2.1 Ayo Menabung...............................................................................20
Tabel 3.2.2 Menghias Toples............................................................................21
Tabel 3.3.1 Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah. serta
Pelatihan Takakura............................................................................................22
Tabel 3.3.2 Pembagian Tempat Sampah ke Warga...........................................23

vii

Tabel 3.4.1 Lomba Seru....................................................................................23


Tabel 3.4.2 Mahasiswa Mengajar.....................................................................24
Tabel 3.4.3 Tes Kemampuan Umum.................................................................25
Tabel 3.4.4 Aktivasi Perpustakaan....................................................................26
Tabel 3.4.5 Pelatihan Kreativitas Seni pada Anak Sekolah Dasar....................27
Tabel 3.4.6 Closing Ceremony..........................................................................27
Tabel 1A. Ringkasan Kegiatan Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten
Probolinggo (Fisik)...........................................................................................43
Tabel 2A. Ringkasan Kegiatan Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten
Probolinggo (Non Fisik)...................................................................................45

viii

ix

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Adanya otonomi daerah membuat masyarakat harus bersiap mandiri
dan bergerak aktif di dalam mengembangkan daerahnya. Perubahan terjadi di
segala dimensi baik di kota maupun di daerah pedesaan sekalipun. Desa
Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo Jawa Timur merupakan
suatu daerah yang belum berkembang dan masih minim bantuan dari tangantangan

pembangunan

pemerintah

daerah.

Sebagai

mahasiswa

aktif

berwawasan luas, selayaknya kita mampu membantu memberikan wawasan


di berbagai aspek pembangunan daerah.
Untuk mencapai tujuan tersebut di atas, Kuliah Kerja Nyata Belajar
Bersama Masyarakat (KKN-BBM) merupakan program kuliah yang tepat.
Yang dimaksud dengan Kuliah Kerja Nyata adalah kegiatan akademik yang
dilaksanakan di tengah kehidupan sosial masyarakat, terutama di wilayah
pedesaan. Program ini mendidik dan melatih mahasiswa agar nantinya
mampu menjadi intelektual muda yang profesional dan berkualitas. Sesuai
program studi masing-masing dengan berbagai bekal ilmu pengetahuan dari
berbagai jurusan, mahasiswa dikumpulkan menjadi satu dan diterjunkan
secara berkelompok ke dalam masyarakat. Diharapkan mahasiswa tanggap
dalam menghadapi masalah yang timbul dalam kehidupan masyarakat.
Mahasiswa
mengaplikasikan

berkesempatan
pengetahuannya

untuk
sebagai

belajar
wujud

sekaligus

dapat

pengabdian

kepada

masyarakat. Melalui KKN-BBM, mahasiswa diharapkan selain menjadi calon


sarjana yang mempunyai kompetensi sesuai keilmuannya, juga menjadi calon
sarjana yang mempunyai kepedulian terhadap permasalahan kemasyarakatan.
Berkaitan dengan hal tersebut, maka Universitas Airlangga melalui Lembaga
Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) menyelenggarakan
KKN-BBM sebagai wujud nyata kontribusi mahasiswa dalam memberikan
solusi berbagai masalah yang dihadapi di wilayah KKN-BBM yaitu wilayah
Desa Besuk, Kecamatan Bantaran, Kabupaten Probolinggo.

Menindaklanjuti hal tersebut, mahasiswa telah melakukan pendataan


terhadap permasalahan masyarakat melalui observasi dan survei, mengkaji
dan menganalisis alternatif pemecahannya secara ilmiah untuk menghasilkan
kegiatan-kegiatan yang dapat mengembangkan sumber daya manusia agar
dapat menyelesaikan permasalahannya.
HASIL OBSERVASI
Berdasarkan hasil survey yang telah dilakukan kelompok KKN, maka
data yang didapatkan sebagai berikut :
a.

b.

UMUM / SEKUNDER
Kecamatan

: Bantaran

Kelurahan/Desa

: Besuk

DEMOGRAFI
Jumlah Penduduk

: Total : 3625 orang

(L) 1760 orang, (P) 1865 orang


(Sumber : Data profil Desa Besuk Kecamatan Bantaran tahun 2013)

c.

SOSIAL
1. Jumlah SD/sederajat

: 3 gedung

2. Jumlah TK/sederajat

: 1 gedung

3. Jumlah SLTP/sederajat : 4. Jumlah SMA/sederajat : 5. Tempat Ibadah

: 1 Masjid

6. Jumlah puskesmas

: 1 Puskesmas Pembantu

7. Jumlah posyandu

: 1 posyandu

d. EKONOMI
Mata Pencaharian Utama
No.
1.
2.
3.
e.

Pekerjaan
Jumlah (Orang)
Petani
sebagian besar
Wirausaha
15
Pengangguran
Hampir tidak ada
Tabel 1.1 Mata Pencaharian Utama

GEOGRAFIS
1. Jarak dari kota ke kecamatan

: 15 km

f. KESEHATAN
1. Yankes puskesmas pembantu yang dikelola oleh bidan dan perawat yang
menangani di wilayah Bantaran, Besuk.
2. Kondisi kesehatan masyarakat pernah mengalami kusta, demam
berdarah, ISPA dan diare dalam beberapa bulan terakhir, sehingga perlu
penanganan secara menyeluruh.
3. Posyandu dilakukan di masing-masing dusun setiap tanggal 1-10 setiap
bulannya.
g. LINGKUNGAN HIDUP
1. Dalam bidang peternakan masyarakat sebagian besar berternak sapi dan
kambing.
2. Pengelolaan sampah biasanya langsung dibakar.
3. Secara umum tingkat kebersihan masih kurang.
4. Pembuangan kotoran sapi yang tidak dibuang pada tempat yang
semestinya.
h.

PENDIDIKAN
1. Tingkat pendidikan didesa Besuk sangat rendah , dibuktikan dengan
banyaknya lulusan SD yang langsung bekerja atau menikah.
2. Sarana prasaran pendidikan yang terbatas, contohnya hanya ada 3
SD/sederajat, 1 Taman Kanak-kanak dan 1 Playgroup, tidak terdapat
SMP dan SMA.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan informasi yang kami peroleh dari survei serta observasi di
lapangan, kami akan berusaha untuk memfokuskan KKN-BBM ini pada
beberapa permasalahan, diantaranya:
1. Bagaimana cara meningkatkan kesadaran masyarakat akan perilaku hidup
sehat, bagi seluruh warga Desa Besuk baik balita, anak-anak, orang
dewasa, hingga lansia?
Bagaimana cara meningkatkan kesadaran dan kepedulian masyarakat
pada kesehatan lingkungan di wilayah Desa Besuk?

2. Bagaimana upaya untuk memberdayakan masyarakat miskin di wilayah


Desa Besuk?
3. Bagaimana upaya peningkatan perekonomian Desa Besuk dengan cara
yang mudah dan sederhana?
4. Bagaimana cara meningkatkan motivasi anak-anak Desa Besuk dalam
menempuh pendidikan sampai ke jenjang yang lebih tinggi?

BAB II
RENCANA KEGIATAN PER BIDANG GARAPAN
2.1 BIDANG KESEHATAN
2.1.1

Demonstrasi Cara Menggosok Gigi

Abstraksi
Latar Belakang

Tujuan
Rencana Teknis

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Demontrasi cara menggosok gigi yang baik dan benar menurut


Departemen Kesehatan Nasional yang didampingi oleh pihak
petugas Puskesmas Bantaran.
Kesehatan merupakan hal yang tak ternilai harganya. Kesehatan
Gigi dan mulut merupakan kesehatan yang sangat vital dan
penting karena apabila ada salah satu problem pada daerah mulut
misalkan gigi rusak, maka asupan makanan yang masuk ke
dalam tubuh kita akan berkurang dan bisa mengakibatkan
berbagai macam penyakit timbul seperti sakit gigi, infeksi pada
gusi, sariawan, bau mulut dll. Maka dari itu mulai sekarang
harus rutin menggosok gigi dengan cara yang benar.
Supaya siswa siswi SD dapat mengetahui cara menggosok gigi
mereka dengan baik dan benar.
Mahasiswa mengadakan demonstrasi tentang cara menggosok
gigi yang benar dan didampingi oleh petugas puskesmas
bantaran. Pertama-tama siswa siswi SD mempersiapkan alat
gosok gigi antara lain pasta gigi dan odol, kemudian kumur, sikat
gigi depan dengan cara di gosok ke atas bawah dan dilanjutkan
ke daerah samping kanan dan kiri lalu sikat daerah dalam bawah
dan atas di gosok seperti biasa kemudian kumur sampai bersih.
Siswa Siswi SDN Besuk 1 dan Besuk 2
50 orang
Senin, 27 Januari 2014
08.00 11.00 WIB
Halaman SDN Besuk1 dan Besuk 2
Herdiana Dwi Christanti

Tabel 2.1.1 Demonstrasi Cara Menggosok Gigi


2.1.2

Demonstrasi Cuci Tangan

Abstraksi
Latar Belakang

Demontrasi cara mencuci tangan 7 langkah yang baik dan


benar menurut departemen kesehatan nasional yang
didampingi dari pihak petugas puskesmas bantaran.
Kebersihan merupakan sebagian dari iman. Kebersihan
juga mempengaruhi cara orang
6 dalam memelihara
kesehatannya seperti berapa kali mandi dalam
sehari,berapa kali ganti pakaian dalam dalam sehari dan
apakah mereka mencuci tangan sebelum dan sesudah
melakukan aktifitas. Kegiatan tersebut sangat

Tujuan
Rencana Teknis

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

mempengaruhi kesehatan karena jika kita tidak menjaganya


maka tubuh kita akan mudah terpapar berbagai kuman dan
virus.
Supaya siswa siswi SD dapat mengetahui cara mencuci
tangan mereka dengan baik dan benar.
Mahasiswa mengadakan demonstrasi tentang cara mencuci
tangan 7 langkah yang didampingi oleh petugas puskesmas
bantaran.Pertama tama tangan dibahasi kemudian diberi
sabun lalu menggosokan kedua tangan dengan cara
menelungkupkan kedua tangan bergantian kemudian
mengatupkan keuda tangan,mengunci kedua tangan dan
terakhir gosok gosok kedua ujung jari jempol
Siswa Siswi SDN Besuk 1 dan Besuk 2
50 orang
Senin, 27 Januari 2014
08.00 11.00 WIB
Halaman SDN Besuk1 dan Besuk 2
Herdiana Dwi Christanti
Tabel 2.1.2 Demonstrasi Cuci Tangan

2.1.3

Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus

Abstraksi

Latar Belakang

Tujuan
Rencana Teknis

Sosialisasi tentang waspada demam berdarah disertai


dengan cara pencegahannya, yaitu 3M Plus, yang
disampaikan oleh pihak mahasiswa. Di akhir acara,
terdapat pembagian bubuk abate secara gratis kepada
peserta.
Indonesia adalah salah satu negara yang berilklim tropis.
Sedangkan demam berdarah merupakan penyakit yang
ditemukan di daerah tropis, salah satunya adalah
Probolinggo. Hampir setiap tahunnya di Indonesia ada
masyarakat yang terjangkit penyakit DBD. Hal ini
membuktikan bahwa sebagian masyarakat masih kurang
sadar terhadap kebersihan lingkungan sekitar. Di daerah
desa Besuk juga masih banyak warga yang memiliki
kesadaran kurang mengenai kebersihan lingkungan yang
secara tidak langsung mempengaruhi tingkat kesehatan
masyarakat, khususnya penyakit demam berdarah itu
sendiri. Oleh karena itu, diharapkan dengan adanya
sosialisasi menjadi langkah awal dalam meningkatkan
derajat kesehatan di desa Besuk. 7
Warga mengetahui tentang waspada DBD dan tindakan
pencegahan agar tidak terjangkit wabah penyakit demam
berdarah.
Mahasiswa mengadakan sosialisasi tentang waspada DBD
dan 3M Plus, disertai dengan pembagian bubuk abate grtais

Rencana Teknis

bekerjasama dengan Puskesmas setempat. Pembagian


leaflet tentang DBD dan 3M Plus dilakukan di awal
registrasi oleh petugas.
Mahasiswa mengadakan sosialisasi tentang waspada DBD
dan 3M Plus, disertai dengan pembagian bubuk abate grtais
bekerjasama dengan Puskesmas setempat. Pembagian
leaflet tentang DBD dan 3M Plus dilakukan di awal
registrasi oleh petugas.
Masyarakat Desa Besuk, Bantaran
50 100 orang
Jumat, 7 Februari 2014
08.00 09.30 WIB
Balai Desa Besuk, Bataran
Annisaa Zahra Firdausi

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Tabel 2.1.3 Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus
2.1.4

Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan

Abstraksi
Latar Belakang

Tujuan
Rencana Teknis

Seminar kesehatan kulit dan cara menjaga kesehatan


kulit yang disertai dengan demo kecantikan dari pihak
sponsor yaitu Viva Kosmetik.
Kesehatan mempunyai arti luas, yakni tidak hanya dari
jasmani maupun juga rohani namun juga terbebas dari
berbagai macam penyakit baik penyakit yang mengenai
organ tubuh maupun penyakit yang tampak mengenai
bagian bagian tubuh misalnya kulit. Kulit merupakan
bagian yang paling rentan terkena penyakit, hal ini
disebabkan karena kulit merupakan bagian terluar dari
tubuh yang berfungsi untuk melindungi tubuh. Sehingga
sangat diperlukan untuk menjaga kesehatan dari kulit.
Selain itu, kesehatan kulit sangat erat kaitannya dengan
kecantikan terutama bagi wanita.
Supaya masyarakat dapat mengetahui cara merawat
kulit mereka serta memelihara kecantikan.
Mahasiswa mengadakan seminar tentang cara menjaga
kesehatan kulit yang disertai dengan demo kecantikan
dari pihak sponsor yaitu Viva Kosmetik.
Warga wanita desa Besuk
50 100 orang
Jumat, 7 Februari 2014
11.00 12.00 WIB
Pendopo Haji Mustofa
Eka Puspita Sindi Amaliasari

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Tabel 2.1.4 Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan

2.1.5

Pendampingan Posyandu Balita

Abstraksi
Latar Belakang

Tujuan
Rencana Teknis
Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Kegiatan posyandu yang dilakukan secara rutin untuk


memeriksa kesehatan serta tumbuh kembang balita
Kesehatan merupakan aspek penting dalam kehidupan,
terutama kesehatan balita. Karena pada masa balita
sangat rentan terhadap penyakit. Kesehatan pada balita
juga sangat berpengaruh pada tumbuh kembang balita,
sehingga sangat penting untuk menjaga kesehatan
balita.
Agar balita di desa terebut dapat terjaga kesehatan serta
tumbuh kembangnya.
Mahasiswa mengadakan kegiatan posyandu di rumah
warga dengan didampingi oleh bidan desa setempat
Balita di desa Besuk
50 balita
senin, 10 Februari 2014
8.00 10.00 WIB
Rumah Bapak Nahadi
Aditya Dwi Setiawan
Tabel 2.1.5 Pendampingan Posyandu Balita

2.1.6

Pemeriksaan Kesehatan Hewan(Sapi)

Abstraksi

Latar Belakang

Tujuan
Rencana Teknis
Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung

Dalam kegiatan ini, mahasiswa berkerja sama dengan


Dinas Peternakan Kabupaten Probolinggo melakukan
pemeriksaan kesehatan hewan sapi dan pemberian
vitamin pada hewan
Banyaknya peternak hewan sapi di Desa Besuk
mahasiswa berkerjasama dengan Dinas Peternakan
Kabupaten Probolinggo. Kesehatan pada hewan ternak
merupakan aspek terpenting dalam meningkatkan
tumbuh kembang kemajuan peternakan sapi, Karena
kualitas kesehatan pada hewan sapi sangat
mempengaruhi harga jualnya.
Pemeriksaan kesehatan hewan sapi dan pemberian
vitamin pada hewan sapi, agar bisa meningkatkan harga
jual hewan sapi.
Mahasiswa berkerjasama dengan Dinas Peternakan
Hewan
Kabupaten
Probolinggo,
mengadakan
pemeriksaan kesehatan hewan sapi di desa Besuk.
Semua Peternak Sapi di Desa Besuk
100 hewan sapi
9
senin, 10 Februari 2014
9.00 11.00 WIB
Halaman Rumah Bapak Heri Abdullah
Syafi`Uddin Alshaab irien

Jawab
Tabel 2.1.6 Pemeriksaan Kesehatan Sapi
2.2 Bidang Ekonomi
2.2.1

Ayo Menabung

Abstraksi

Latar Belakang

Tujuan

Rencana Teknis

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Dalam kegiatan ini, mahasiswa mengajarkan kepada siswa


bagaimana membuat celengan sendiri. Celengan yang
dibuat dari kardus bekas ini dibentuk dan dihias sesuai
keinginan siswa, selain itu juga diberikan materi tentang
pentingnya menabung untuk kebutuhan di masa mendatang
serta memotivasi siswa agar lebih giat menabung.
Banyaknya sampah kardus yang tidak dimanfaatkan serta
kondisi siswa yang menabung hanya saat ada uang berlebih
saja sehingga perlu medapatkan pemahaman lebih tentang
pentingnya menabung.
Membangkitkan minat menabung pada siswa melalui
keterampilan membuat celengan dari bahan-bahan yang
tidak terpakai, dan menjelaskan tentang pentingnya
menabung kepada siswa. Dengan demikian diharapkan
mereka memiliki motivasi menabung yang lebih besar agar
kelak dapat menjadi cadangan ketika dibutuhkan.
Pertama mahasiswa menjelaskan sedikit materi tentang
pentingnya menabung, setelah itu dilanjutkan dengan
membuat celengan bersama-sama. Setiap siswa membuat
satu celengan dengan bentuk yang disesuaikan dengan
keinginannya, setelah itu dinilai dan diberi hadiah.
Siswa kelas 4 dan 5 dari SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2.
50 anak
Senin, 27 Januari 2014
09.00-11.30 WIB
SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2
Wita Meidia Hanny
Tabel 2.2.1 Ayo Menabung10

2.2.2

Abstraksi

Menghias Toples
Kegiatan ini diberikan kepada Ibu-ibu khususnya anggota
PKK agar bisa memanfaatkan toples (atau benda sejenis)
yang tadinya biasa-biasa saja menjadi lebih menarik dan
memiliki nilai ekonomis, dan diharapkan dapat
berkembang menjadi lebih baik dari yang diajarkan
sehingga mampu menjadi tambahan penghasilan Ibu-Ibu di
rumah mengingat jenis barang seperti ini tergolong awet
dan hanya laris di musim-musim tertentu seperti hari raya
dan semacamnya sehingga tidak mengganggu kegiatan

Abstraksi

Latar Belakang

Tujuan

Rencana Teknis
Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

harian Ibu-ibu di rumah.


Kegiatan ini diberikan kepada Ibu-ibu khususnya anggota
PKK agar bisa memanfaatkan toples (atau benda sejenis)
yang tadinya biasa-biasa saja menjadi lebih menarik dan
memiliki nilai ekonomis, dan diharapkan dapat
berkembang menjadi lebih baik dari yang diajarkan
sehingga mampu menjadi tambahan penghasilan Ibu-Ibu di
rumah mengingat jenis barang seperti ini tergolong awet
dan hanya laris di musim-musim tertentu seperti hari raya
dan semacamnya sehingga tidak mengganggu kegiatan
harian Ibu-ibu di rumah.
Mayoritas penduduk desa berprofesi sebagai petani dan
pedagang. Jenis dagangan yang di jual adalah kebutuhan
harian seperti bahan pokok dan kebutuhan primer lainnya.
Jarang sekali ada peduduk yang menjual produk kreatifitas.
Karena itu mahasiswa bermaksud memberikan penyuluhan
tentang kegiatan yang bermodalkan kreatifitas dalam
memanfaatkan barang-barang disekitar agar bernilai jual.
Produk yang dipilih adalah toples karena termasuk jenis
barang musiman dan dapat dikreasikan dalam bermacammacam model hiasan. Selain itu minat terhadap toples hias
saat ini juga sedang meningkat sehingga akan lebih mudah
mengenalkan dan memasarkannya ke masyarakat.
Tujuan dari kegiatan ini adalah mengajarkan Ibu-ibu untuk
kreatif dalam memanfaatkan barang terutama yang mampu
menjadi penghasilan tambahan di rumah. Selain itu juga
untuk memanfaatkan waktu luang. Produk toples hias
seperti ini juga dapat dikerjakan secara berkelompok agar
hasilnya lebih bagus, karena kreatifitas tiap orang berbeda
sehingga lebih baik jika dikerjakan bersama. Diharapkan
setelah kegiatan ini Ibu-ibu PKK Desa Besuk mampu
mengembangkan lagi hal serupa agar menjadi nilai tambah
perekonomian keluarga.
Ibu-ibu PKK desa Besuk
20 orang
Jumat, 31 Januari 2014
15.00-17.30 WIB
Balai Desa Besuk
Wita Meidia Hanny
Tabel 2.2.2 Menghias Toples

11

2.3

Bidang Lingkungan
2.3.1

Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah


serta Pelatihan Takakura

Abstraksi

Latar Belakang
Tujuan

Rencana Teknis

Kegiatan ini berupa pemberian materi dan pelatihan


mengenai bagaimana cara memilah sampah organik
dan sampah anorganik. Kegiatan ini juga dapat
mengatasi masalah sampah yang dapat diolah menjadi
pupuk dengan metode takakura.
Kurangnya kesadaran siswa-siswi Sekolah Dasar (SD)
akan sampah dan pemilahannya, serta pengolahan
sampah khususnya sampah organik menjadi pupuk.
Memberikan wawasan serta pelatihan kepada siswa
sekolah dasar tentang cara dan pentingnya mengolah
sampah dengan baik, agar tidak mencemari lingkungan,
serta membuatnya menjadi pupuk yang dapat bernilai
ekonomis serta dapat meningkatkan sektor pertanian.
Panitia mendatangi SDN Besuk I dan SDN Besuk II
secara berkelompok (2 kelompok). Pertama
memberikan materi tentang sampah dan bagaimana
cara memilah sampah organik dan sampah anorganik,
selanjutnya menerangkan dan mempratekan tentang
pembuatan pupuk dengan metode takakura. Kemudian,
akan ada tanya jawab berkaitan dengan program ini.
Siswa SDN Besuk I dan Siswa SDN Besuk II
50 orang
Jumat, 24 Januari 2014
08.00-11.00 WIB
SDN Besuk I dan SDN Besuk II
Anis Ariyanti

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Tabel. 2.3.1 Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah
serta Pelatihan Takakura
2.3.2

Pembagian Tempat Sampah ke Warga

Abstraksi
Latar Belakang
Tujuan
Rencana Teknis

Sasaran

Kegiatan ini berupa pemberian tempat sampah di Desa


Besuk.
Kurangnya tempat pembuangan sampah di jalan-jalan,
rumah, dan tempat fasilitas umum di Desa Besuk.
Memberikan tempat sampah di Desa Besuk.
Panitia dibagi menjadi beberapa kelompok (4
kelompok) kemudian disebar ke beberapa daerah (4
dusun) yaitu dusun polai, dusun nangka, dusun bata,
dusun krajan untuk membagikan tempat sampah
tersebut.
Warga Besuk

12

Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

11

30 orang
Minggu, 9 Februari 2014
08.00-11.00 WIB
Desa Besuk, Bantaran
Ahmad Wanto
Tabel 2.3.2 Pembagian Tempat Sampah ke Warga

2.4

Bidang Pendidikan
2.4.1

Mahasiswa Mengajar

Abstraksi
Latar Belakang
Tujuan
Rencana Teknis
Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
2.4.2

Kegiatan yang bertujuan memberikan materi bahasa


inggris bagi siswa kelas 4 dan kelas 5 SDN Besuk I dan
SDN Besuk II.
Kurangnya intensitas belajar bahasa inggris baik di dalam
maupun di luar kelas bagi siswa dikarenakan
kurangnya/tidak adanya tenaga pengajar.
Meningkatkan kemampuan bahasa inggris.
Siswa diberikan materi pelajaran bahasa inggris yang
meliputi perkenalan, benda sekolah, angka, bernyanyi
dengan bahasa Inggris, dan juga nama anggota tubuh.
Siswa kelas 4 dan 5 SDN Besuk I dan SDN Besuk II
50 anak
Menyesuaikan jadwal di sekolah
Menyesuaikan jadwal di sekolah
SDN Besuk I dan SDN Besuk II
a. SDN Besuk I : Retno Ayu Astrini
b. SDN Besuk II : Fika Rachmawati
Tabel 2.4.1 Mahasiswa Mengajar

Lomba Seru

Abstraksi
Latar Belakang
Tujuan
Rencana Teknis
Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu

Kegiatan yang bertujuan untuk memfasilitasi keinginan anakanak untuk melepas kejenuhan sekolah dihari libur melalui
kegiatan lomba antar anak.
Untuk mengisi hari libur dan menghilangkan kejenuhan saat
sekolah.
Mempererat hubungan antara SDN Besuk I dan II dan juga
dengan mahasiswa KKN.
Mengadakan lomba-lomba antar anak-anak sekitar desa
Besuk. Lomba-lombanya meliputi antara lain lomba futsal,
sodok pingpong, estafet kelereng dan makan kerupuk.
Anak-anak Sekolah Dasar disekitar Desa Besuk.
a. Estafet kelereng dan makan kerupuk : 50 anak
b. Sodok pingpong : 50 anak
c. Futsal : 12 tim dengan 1 tim ada 3 anak (36 anak)
Minggu, 26 Januari 2014
a. Estafet kelereng dan makan kerupuk : 08.00-09.00

11

Tempat
Penanggung
Jawab

2.4.3

13

Test Kemampuan Umum

Abstraksi
Latar Belakang
Tujuan
Rencana Teknis

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
2.4.4

b. Sodok pingpong : 09.00-10.00


c. Futsal : 10.00-12.00
Halaman tempat tinggal mahasiswa KKN
a. Estafet kelereng dan makan kerupuk :
Anis Ariyanti dan Syafiuddin Al Shabirien
b. Sodok pingpong :
A. Wanto, Eka Puspita Sindi A., dan Annisaa Z.
Firdausi.
c. Futsal :
Fika Rachmawati dan Christian Bayu
Tabel 2.4.2 Lomba Seru

Kegiatan yang bertujuan menguji pengetahuan umum


tentang materi kewarganegaraan, kebahasaan, matematika,
dan umum.
Kurangnya pengetahuan umum anak-anak.
Meningkatkan
kemampuan
pemahaman
tentang
pengetahuan umum.
Siswa diberikan sejumlah soal tentang pengetahuan umum
dengan model mencongak dan setiap satu soal diberikan
waktu 20 detik. Setelah selesai hasil jawaban dikoreksi
oleh mahasiswa KKN dan diambil nilai yang terbaik dari
tiap SDN untuk diberi hadiah.
Siswa kelas 4 dan 5 SDN I Besuk dan SDN II Besuk
50 anak
Senin, 27 Januari 2014
09.00-10.00
SDN Besuk I dan SDN Besuk II
a. SDN Besuk I : Retno Ayu Astrini
b. SDN Besuk II : Fika Rachmawati
Tabel 2.4.3 Tes Kemampuan Umum

Aktivasi Perpustakaan

Abstraksi
Latar Belakang

Kegiatan ini merupakan kegiatan yang memberikan


semangat dan motivasi belajar dan membaca buku bagi
siswa sekolah dasar.
Di Desa Besuk siswa-siswi sekolah dasar memiliki
minat belajar dan membaca yang kurang, padahal
fasilitas di sekolah sekolah dasar sudah ada dan
mendukung murid/siswa dalam proses pembelajaran,
contohnya
perpustakaan.
Dalam
kenyataanya
perpustakaan tersebut sudah dibangun tetapi belum
berjalan
atau
belum
aktif,
dikarenakan
belum/kurangnya ada sumber daya manusia di sekolah
tersebut.

14

Tujuan
Rencana Teknis

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Membangkitkan semangat siswa-siswi sekolah dasar


dalam hal belajar dan membaca buku.
Panitia mendatangi sekolah dasar di Desa Besuk,
menanyakan tentang perpustakaan dan seberapa jauh
perpustakaan di sekolah dasar tersebut berjalan, jika
sudah berjalan, panitia tinggal meneruskan kinerja
perpustakaan dan yang lebih penting memberikan
motivasi ke siswa seklah dasar, jika perpustakaan
belum berjalan, panitia akan memulai dari awal,
contohnya dengan membuat tata tertib perpustakaan.
Siswa-siswi sekolah dasar
100 siswa
Senin sd Rabu, 26-28 Januari 2014
08.00-12.00 WIB
SD Negeri Besuk 1
Retno Ayu. A
Tabel 2.4.4 Aktivasi Perpustakaan

2.4.5
Abstraksi

11

Pelatihan Kreatifitas Seni Pada Anak Sekolah Dasar

Kegiatan ini berupa pelatihan kreatifitas bagi siswa


Sekolah Dasar di daerah Besuk dengan tujuan untuk
melatih dan meningkatkan kreatifitas serta mental pada
siswa Sekolah Dasar yang nantinya akan ditampilkan
pada saat acara penutupan KKN BBM ke-49 yang
disaksikan oleh perangkat desa, guru, dan masyarakat
sekitar.
Latar Belakang
Kurangnya
sarana
dan
media
yang
dapat
mengembangkan kreativitas anak-anak usia dini di Desa
Besuk serta minimnya kegiatan operasional perangkat
desa.
Tujuan
Untuk meningkatkan kreativitas anak-anak SD dengan
berkarya seni dalam bentuk tarian, nyanyian, drama,
dan puisi.
Rencana Teknis
Mahasiswa KKN melatih siswa Sekolah Dasar Besuk 1
dan Besuk 2 selama satu minggu penuh sebagai bentuk
persiapan sebelum penempilan para siswa pada saat
acara penutupan KKN.
Sasaran
Anak-anak SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2
Target
40 anak gabungan dari siswa dan siswi SDN Besuk 1
dan SDN Besuk 2
Hari/Tanggal
3-10 Februari 2014
Waktu
13.00-15.00 WIB
Tempat
SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2
Penanggung
SDN Besuk 1 : Rizki Rahmawati
Jawab
SDN Besuk 2 : Herdiana Dwi Christanti
Tabel 2.4.5 Pelatihan Kreatifitas Seni Pada Anak Sekolah Dasar

15

2.4.6

Closing Ceremony

Abstraksi

Latar Belakang
Tujuan

Rencana Teknis

Sasaran
Target
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Kegiatan ini berupa serangkaian acara yang


menampilkan pertunjukan kesenian anak-anak SD serta
presentasi kegiatan mahasiswa KKN kepada seluruh
perangkat desa.
Sebagai follow up pelatihan kreatifitas seni serta sebagai
bentuk pertanggung jawaban hasil kegiatan selama
berada di Desa Besuk.
Agar perangkat desa mendapat gambaran tentang
bagaimana mengelola pertumbuhan desa dengan baik
dengan cara mendengarkan hasi presentasi kegiatan
mahasiswa KKN.
Mahasiswa KKN mempresentasikan kegiatan yang
dilakukan di Desa Besuk selama KKN berlangsung,
dilanjutkan dengan penampilan karya seni anak SD
dalam bentuk nyanyian, tarian, puisi serta drama.
Anak-anak SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2 serta
seluruh perangkat desa.
40 anak gabungan dari siswa dan siswi SDN Besuk 1
dan SDN Besuk 2 serta 12 orang perangkat desa.
Selasa, 11 Februari 2014
13.00-16.55 WIB
Pendopo rumah H.Mustofa, Dusun Polai, Desa Besuk.
Christian Bayu
Tabel 2.4.6 Closing Ceremony

16

BAB III
REALISASI KEGIATAN
3.1 Bidang Kesehatan
3.1.1

Demonstrasi cara menggosok gigi

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

Pemberian materi tentang cara menjaga kebersihan


mulut dengan cara menggosok gigi yang benar dan
dibantu oleh pihak petugas puskesmas Bantaran.
Memberikan penyuluhan kepada siswa siswi SD tentang
cara menjaga kesehatan mulut dengan cara menggosok
gigi yang benar yaitu 3x sehari antara lain pada waktu
pagi hari,sore hari dan malam hari sebelum tidur.Untuk
memudahkan dalam pemberian materi pihak panitia
mengadakan demo tentang cara menggosok gigi
Siswa Siswi SDN Besuk 1 dan Besuk 2
60 orang
Senin, 27 Januari 2014
08.00-08.30 WIB
Halaman SDN Besuk 1 dan Besuk 2
Herdiana Dwi Christanti

Hambatan:
Kurangnya Sumber Daya Manusia untuk mengatur
jalannya acara karena siswa siswi SD yang susah di atur
seperti menyemprotkan air bekas kumur ke teman
temannya serta terkendala dengan bahasa yang sebagian
besar mayoritas menggunakan bahasa madura .
Solusi:
Mempersiapkan segala yang dibutuhkan, serta membagi
job description masing masing panitia.
Tabel 3.1.1 Demonstrasi Cara Menggosok Gigi

3.1.2

Demonstrasi Cara Mencuci Tangan 7 Langkah

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta

Pemberian materi tentang cara menjaga kebersihan


dengan cara mencuci tangan 7 langkah yang benar dan
dibantu oleh pihak petugas puskesmas Bantaran.
Memberikan penyuluhan kepada siswa siswi SD tentang
cara menjaga kesehatan dengan cara mencuci tangan
sebelum dan setelah melakukan aktifitas seperti setelah
bermain,setelah contact dengan binatang dan sebelum
17
makan.Untuk memudahkan dalam pemberian materi
maka panitia mengadakan demo cara cuci tangan 7
langkah
Siswa Siswi SDN Besuk 1 dan Besuk 2

16

Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

60 orang
Senin, 27 Januari 2014
08.30-09.00 WIB
Halaman SDN Besuk 1 dan Besuk 2
Herdiana Dwi Christanti

Hambatan:
Kurangnya Sumber Daya Manusia untuk mengatur
jalannya acara karena siswa siswi SD yang susah di atur
serta terkendala dengan bahasa yang sebagian besar
mayoritas menggunakan bahasa madura .
Solusi:
Mempersiapkan segala yang dibutuhka, serta membagi
job description masing masing panitia.
Tabel 3.1.2 Demonstrasi Cara Mencuci Tangan 7 Langkah

3.1.3 Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus


Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

Pemberian sosialisasi mengenai waspada demam


berdarah dan 3M Plus oleh mahasiswa dengan metode
diskusi dua arah. Di akhir acara, dibagikan bubuk abate
secara grtais kepada peserta.
Memberikan pengetahuan dengan cara sosialisasi
kepada warga desa Besuk tentang waspada DBD dan
cara pencegahan sesuai dengan standar, yaitu 3M Plus.
Di awal registrasi, panitia membagikan konsumsi
beserta leaflet kepada peserta untuk memudahkan
pemahaman peserta tentang waspada DBD dan cara
pencegahnnya. Setelah mahasiswa telah memaparkan
informasi tentang waspada DBD dan cara
pencegahnnya, dilanjutkan dengan sesi tanya jawab.
Selanjutnya, pembagian bubuk abate secara gratis
sebelum berakhirnya acara.
Warga wanita Desa Besuk
65 orang
Jumat, 7 Februari 2014
10.30 11.15 WIB
Pendopo Haji Mustofa
Annisaa Zahra Firdausi
Hambatan:
Mayoritas peserta masih belum mengerti bahasa
Indonesia dengan fasih, mereka
18 masih banyak yang
menggunakan bahasa daerah, bahasa madura. Jadi,
pemateri harus menjelaskan berulang-ulang.
Solusi:
Dalam menjelaskan materi, pemateri menyelingi bahasa

16

yang digunakan dengan bahasa daerah agar peserta


sedikit banyak mengerti apa yang dijelaskan oleh
pemateri.
Tabel 3.1.3 Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus
3.1.4 Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan
Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

Pemberian materi tentang kesehatan kult dan cara


menjaga kulit agar tetap sehat yang disertai dengan
demo kecantikan yang dibantu oleh pihak sponsor yaitu
Viva Kosmetik.
Memberikan penyuluhan kepada warga desa Besuk
terutama wanita tetntang cara merawat keehatan kulit
berdasarkan jenis kulit masing masing, serta cara
berdandan yang baik yang sesuai dengan karakter kulit
maing masing. Untuk memudahkan dalam pemberian
materi, pihak sponsor memberikan demo kecantikan
tentang cara berdandan.
Warga wanita Desa Besuk
65 orang
Jumat, 7 Februari 2014
12.00-13.15 WIB
Pendopo Haji Mustofa
Eka Puspita Sindi Amaliasari

Hambatan:
Kurangnya Sumber Daya Manusia untuk mengatur
jalannya acara karena bertepatan dengan hari Jumat,
sehingga banyak panitia laki laki yang menunaikan
sholat Jumat.
Solusi:
Mempersiapkan segala yang dibutuhkan sebelum sholat
Jumat, serta membagi job description masing masing
panitia.
Tabel 3.1.4 Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan

3.1.5 Pendampingan Posyandu Balita


Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan
Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat

Pemeriksaan pada balita di desa Besuk oleh bidan desa


dengan dibantu oleh mahasiswa
Mahasiswa memberikan pengertian akan pentingnya
menjaga kesehatan pada balita, setelah itu bidan mulai
memeriksa para balita dengan menimbangnya terlebih
dahulu
Balita di Desa Besuk
19
36 orang
Senin, 10 Februari 2014
8.00-9.45 WIB
Rumah Nahadi

16

Penanggung
Jawab
Evaluasi

Aditya Dwi Setiawan


Hambatan:
Rata-rata warga yang datang hanya warga sekitar saja,
warga yang rumahnya agak jauh dari lokasi banyak
yang tidak datang.
Solusi:
Mengadakan kegiatan posyandu di dua lokasi, dengan
waktu yang berbeda guna memecah masa.
Tabel 3.1.5 Pendampingan Posyandu Balita

3.1.6 Pemeriksaan Kesehatan Hewan (Sapi)


Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan
Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi
Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan
Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

Memberikan pemahaman kepada warga desa besuk


yang mayoritas berternak sapi. Kesehatan hewan(Sapi)
sangat berperan dalam peningkatan harga jual sapi.
Mahasiswa berkerja sama dengan dinas peternakan
kabupaten Probolinggo, melakukan pemeriksaan
kesehatan hewan, memberikan vitamin pada hewan, dan
memeriksa kehamilan pada hewan.
Peternak Sapi di Desa Besuk
50 Ekor Sapi
Minggu, 9 Februari 2014
08.30-14.00 WIB
Halaman Rumah Bapak Heri Abdullah
Syafi Uddin Alshaabirien
Hambatan: Warga takut mengeluarkan hewan karena
factor keamanan
Solusi:
Memberikan pemahaman kepada warga desa besuk
yang mayoritas berternak sapi. Kesehatan hewan(Sapi)
sangat berperan dalam peningkatan harga jual sapi.
Mahasiswa berkerja sama dengan dinas peternakan
kabupaten Probolinggo, melakukan pemeriksaan
kesehatan hewan, memberikan vitamin pada hewan, dan
memeriksa kehamilan pada hewan.
Peternak sapi di desa Besuk
50 ekor sapi
Senin, 27 Januari 2014
08.30-14.00 WIB
Halaman rumah Bapak Heri Abdullah
20
Syafi Uddin Alshaabirien
Hambatan:
Kurangnya Sumber Daya Manusia untuk mengatur
jalannya

16

Solusi:
Mempersiapkan segala yang dibutuhkan, serta membagi
job description masing masing panitia.
Tabel 3.1.6 Pemeriksaan Kesehatan Hewan (Sapi)
3.2 Bidang Ekonomi
3.2.1

Ayo Menabung

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

Memberikan penjelasan tentang pentingnya menabung


kepada siswa SD sambil membuat celengan sendiri
untuk meningkatkan motivasi menabung mereka.
Mula-mula siswa diberikan semacam penyuluhan
mengenai tujuan menabung, pentingnya menabung, dan
membangkitkan motivasi siswa agar menyisihkan uang
sakunya untuk ditabung. Setelah itu mahasiswa
menjelaskan bagaimana caranya membuat celengan
sendiri agar lebih hemat. Celangan bisa dibuat dari
bahan-bahan bekas seperti kaleng, kardus, ataupun
barang-barang plastik. Agar lebih menarik celengan
dibentuk sesuai keinginan siswa dan dilapisi dengan
kertas hias dan kertas kado kemudian direkatkan
menggunakan lem tembak dengan dibantu mahasiswa.
Masing-masing anak membuat satu celengan. Celengan
yang sudah jadi kemudian dikumpulkan dan dinilai.
Penilaian didasarkan pada kerapian dan keindahan. Dua
siswa dengan celengan terbaik diberi hadiah berupa
buku dan alat tulis. Kegiatan kemudian ditutup dengan
bernyanyi dan poto bersama.
Siswa Siswi SDN Besuk 1 dan Besuk 2
60 orang
Senin, 27 Januari 2014
09.00-11.30 WIB
SDN Besuk 1 dan Besuk 2
21
Wita Meidia Hanny
Hambatan:
Mahasiswa menemui beberapa hambatan dalam
melaksanakan kegiatan ini, diantaranya adalah bahasa.
Siswa SDN Besuk 1 dan 2 terbiasa menggunakan
bahasa Madura untuk komunikasi harian sedangkan
mahasiswa mayoritas tidak paham dengan bahasa
tersebut, sehingga sering timbul miss komunikasi
dengan para siswa. Selain itu juga keakraban mahasiswa
dengan para siswa yang berlebihan mengakibatkan
siswa sulit diatur. Hambatan lain yang ditemui adalah
seringnya terjadi pemadaman listrik di desa, sedangkan
lem yang digunakan adalah lem tembak yang
membutuhkan aliran lstrik sehingga kegiatan sempat

16

tertunda karna menunggu listrik hidup kembali.


Solusi:
untuk kendala bahasa, mahasiswa menjelaskan perlahan
dengan bahasa Indonasia kepada siswa yang paham
untuk kemudian dijelaskan kepada temannya. Untuk
kendala berupa kenakalan siswa, mahasiswa
memberikan pendekatan intensif kepada siswa yang
paling nakal. Sedangkan untuk masalah listrik yang
paling krusial, tidak ada solusi yang bisa dilakukan
selain menunggu listrik menyala kembali.
Tabel 3.2.1 Ayo Menabung
3.2.2

Menghias Toples

Deskripsi
Kegiatan

Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Menjelaskan kepada Ibu-ibu PKK desa Besuk tentang


peluang bisnis toples hias serta mengajarkan cara
membuatnya.
Mengias
toples
dibuat
secara
berkelompok agar lebih mudah, setelah itu dinilai dan
diberi hadiah.
Pertama-tama mahasiswa membuka acara dengan
menjelaskan tentang toples hias yang saat ini sedang
banyak digemari Ibu-ibu. Kemudian mahasiswa
memberikan contoh toples yang telah jadi beserta
gambar macam-macam kreasi toples hias yang diambil
dari internet sebagai contoh untuk nanti dihias bersama.
Mahasiswa juga memberikan gambaran tentang hargaharga bahan yang dibutuhkan untuk membuat toples
hias seperti lem tembak, kain flanel, dakron, dan
semacamnya sebagai acuan pemberian harga terhadap
produk jadi nantinya. Setelah diberikan penjelasan baru
kemudian Ibu-ibu diminta membuat kelompok yang
terdiri dari dua orang untuk membuat satu toples hias.
Alat dan bahan sudah disiapkan oleh panitia shingga
Ibu-ibu tinggal berkreasi saja. Setelah selesai, toples
yang telah dihias dikumpulkan untuk dinilai. Penilaian
didasarkan pada kerapian dan kreatifitas Ibu-ibu dalam
menghias. Dari total tujuh toples yang terkumpul
diambil tiga terbaik sebagai pemenang. Para pemenang
masing-masing mendapatkan hadian berupa satu set
gelas, sedangkan peserta lainnya mendapat kenangkenangan berupa bingkisan gelas. Acara berkhir pada
pukul 17.30 dan ditutup dengan poto bersama.
Ibu-ibu PKK Desa Besuk
14 orang
22
Jumat, 31 Januari 2014
15.00-17.30 WIB
Balai Desa Besuk
Wita Meidia Hanny

16

Evaluasi

Hambatan: hambatan yang ditemui antara lain


masalah cuaca, tempat, listrik, dan bahasa. Masalah
cuaca yaitu turunnya hujan yang cukup deras sehingga
membuat tidak nyaman karena kondisi tempat (balai
desa) kurang memadai. Ada beberapa titik yang
menyebabkan bocor sehingga sempat mengganggu
jalannya acara. Tempat di balai desa juga terbilang
sempit dan listrik yang tersedia kerap mati. Selain
hambatan tadi, masalah yang cukup pelik adalah
bahasa. Sebagian besar Ibu-ibu PKK desa ini sudah tua
dan kurang mahir berbahasa Indonesia sehingga
mahasiswa sempat kesulitan dalam menyampaikan
materi dan menjelaskan cara menghias toplesnya.
Solusi: solusi dari masalah bahasa sendiri dapat
diselesaikan dengan bantuan Ibu Kades yang diundang
untuk memberikan sambutan, beliau membantu
menterjemahkan bahasa Indonesia ke dalam bahasa
Madura sehingga Ibu-ibu paham. Untuk masalah
kebocoran, panitia dengan sigap memberikan penadah
untuk air agar tidak menyebar di lantai mengingat
kegiatan ini lesehan.
Tabel 3.2.2 Menghias Toples

3.3 Bidang Lingkungan


3.3.1

Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah


serta Pelatihan Takakura

Deskripsi Kegiatan
Teknis Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung Jawab
Evaluasi

Pemberian materi tentang sampah dan bagaimana cara


pemilahan sampah, serta pembuatan pupuk dari sampah
organik (sampah basah).
Memberikan penyuluhan atau materi ke siswa-siswi
SDN Besuk I dan SDN Besuk II dengan panitia dibagi
menjadi 2 kelompok (SDN Besuk I dan SDN Besuk II).
Pertama memberikan materi tentang sampah dan
pemilahan sampah organik (sampah basah) dan sampah
anorganik (sampah kering), selanjutnya menerangkan
dan mempratrekkan pembuatan pupuk dari sampah
daun-daunan dengan metode takakura dengan
menggunakan kerdus. Kemudian, terdapat tanya jawab
dan game berkaitan sampah dan takakura.
Siswa SDN Besuk I : 31 orang
Siswa SDN Besuk II : 30 orang
61 orang
23
Jumat, 24 Januari 2014
07.00-09.00 WIB
SDN Besuk I dan SDN Besuk II
Anis Ariyanti
Hambatan:

16

1. Peserta tidak sesuai target awal (lebih banyak).


2. Suasana kurang kondusif karena peserta masih anakanak.
Solusi:
1. Panitia telah melebihkan jumlah bahan dan peralatan
yang digunakan untuk pelaksanaan kegiatan.
2. Panitia menertibkan anak-anak agar tenang dan
mengikuti kegiatan dengan baik
Tabel. 3.3.1 Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah
serta Pelatihan Takakura
3.3.2

Pembagian Tempat Sampah ke Warga

Deskripsi Kegiatan

Membagikan tempat sampah di Desa Besuk (khususnya


di tempat-tempat fasilitas umum).
Teknis Pelaksanaan Memberikan tempat sampah ke sekolah, kader tiap
dusun, dan warga Desa Besuk.
Peserta
Warga Desa Besuk
Jumlah Peserta
20 orang
Hari/Tanggal
Minggu, 9 Februari 2014
Waktu
08.00-09.00 WIB
Tempat
Desa Besuk
Penanggung Jawab Ahmad Wanto
Evaluasi
Hambatan:
1. Tempat sampah jumlahnya kurang dari rencana awal.
2. Suasana kurang kondusif saat pembagian tempat
sampah.
Solusi:
1. Panitia
sudah
memperkirakan
kemungkinan
kurangnya tempat sampah, maka dari itu penerima
tempat sampah di kurangi dari rencana awal.
2. Panitia menertibkan warga dan mengikuti kegiatan
dengan baik
Tabel. 3.3.2 Pembagian Tempat Sampah ke Warga
3.4 Bidang Pendidikan
3.4.1

Lomba seru

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan
Peserta
Jumlah Peserta

Kegiatan ini merupakan lomba-lomba seru yang


diperuntukkan anak-anak sekitar Desa Besuk.
Mengadakan lomba-lomba antar anak-anak sekitar desa
24 antara lain lomba
Besuk. Lomba-lombanya meliputi
futsal, sodok pingpong, estafet kelereng dan makan
kerupuk.
Anak-anak Sekolah Dasar di sekitar Desa Besuk
a. Estafet kelereng dan makan kerupuk : 95 anak

16

Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab

Evaluasi

3.4.2

b. Sodok pingpong : 49 anak


c. Futsal : 12 tim (36 anak)
Minggu, 26 Januari 2014
a. Estafet kelereng dan makan kerupuk : 08.00-09.20
b. Sodok pingpong : 09.20-10.00
c. Futsal : 10.00-12.00
Halaman tempat tinggal mahasiswa KKN.
a. Estafet kelereng dan makan kerupuk :
Anis Ariyanti dan Syafiuddin Al Shabirien
b. Sodok pingpong :
A. Wanto, Eka Puspita Sindi A., dan Annisaa Z.
Firdausi.
c. Futsal :
Fika Rachmawati dan Christian Bayu
Hambatan:
a. Ada beberapa anak yang diluar kendali.
b. Jumlah peserta lomba yang kurang teroganisir, seperti
peserta seharusnya bisa dibagi antara yang mengikuti
lomba estafet kelereng makan kerupuk dan sodok
pingpong. Jadi peserta tidak membeludak di salah satu
lomba.
Solusi:
a. SDM yang ada dimanfaatkan untuk mengawasi
beberapa anak tersebut secara personal.
b. Kuota peserta pada lomba kedua yaitu lomba sodok
pingpong dibatasi menjadi maksimal 50 anak agar
tidak terlalu memakan waktu.
Tabel. 3.4.1 Lomba Seru

Mahasiswa Mengajar

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung

Kegiatan ini berupa belajar mengajar pelajaran Bahasa


Inggris dan diselingi dengan games kecil.
Belajar mengajar bahasa Inggris yang sesuai dengan
kurikulum yang diberikan dengan menggunakan metode
Active Learning seperti tanya jawab berhadiah dan
diselingi dengan games kecil (dinamika kelompok)
guna mencairkan suasana dan membangun komunikasi
yang baik dengan siswa-siswa.
a. Kelas 4 dan 5 SDN Besuk I
b. Kelas 4 dan 5 SDN Besuk II
a. SDN Besuk I : 16 siswa kelas 4 dan 15 siswa kelas 5
b. SDN Besuk II : 15 siswa kelas 4 dan 15 siswa kelas 5
25
Menyesuaikan jadwal pelajaran disekolah
Menyesuaikan jadwal pelajaran disekolah
a. SDN Besuk I
b. SDN Besuk II
a. SDN Besuk I : Retno Astrini

16

Jawab
Evaluasi

3.4.3

b. SDN Besuk II : Fika Rachmawati


Hambatan:
a. Banyaknya siswa selain kelas 4 dan kelas 5 yang
keluar masuk dan melihat kegiatan sehingga kegiatan
menjadi kurang tertib.
b. Beberapa siswa yang perilakunya diluar kendali.
c. Beberapa anak ada yang tidak aktif atau malu ketika
disuruh untuk mencoba mengemukakan jawaban dari
soal yang diberikan kakak-kakaknya.
Solusi:
a. Mengatur siswa selain kelas 4 dan kelas 5 agar tidak
menimbulkan ketidak tertiban.
b. SDM yang ada dimanfaatkan untuk mengawasi
beberapa anak tersebut secara personal.
c. Dilakukan pendekatan terhadap siswa bersangkutan
dan diberi semangat untuk mau menjawab.
Tabel. 3.4.2 Mahasiswa Mengajar
Tes Kemampuan Umum

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

Kegiatan yang bertujuan menguji pengetahuan umum


tentang
materi
kewarganegaraan,
kebahasaan,
matematika, dan umum
Siswa diberikan sejumlah soal tentang pengetahuan
umum dengan model mencongak dan setiap satu soal
diberikan waktu 20 detik. Setelah selesai hasil jawaban
dikoreksi oleh mahasiswa KKN dan diambil nilai yang
terbaik dari tiap SDN untuk diberi hadiah.
Siswa kelas 4 dan 5 SDN I Besuk dan SDN II Besuk
a. SDN Besuk I : 16 siswa kelas 4 dan 15 siswa kelas 5
b. SDN Besuk II : 15 siswa kelas 4 dan 15 siswa kelas 5
Senin, 27 Januari 2014
09.00-10.00
SDN I Besuk dan SDN II Besuk
a. SDN I Besuk : Retno Ayu Astrini
b. SDN II Besuk : Fika Rachmawati
Hambatan:
a. Situasi siswa-siswi kurang kondusif
b. Tingkat kesulitan soal tes yang dirasa oleh siswasiswi terlalu tinggi.
Solusi:
a. SDM yang ada dimanfaatkan untuk mengawasi
beberapa anak tersebut secara personal.
b. Mahasiswa KKN memberikan sedikit petunjuk atau
pilihan jawaban untuk mejawab sejumlah soal tes.
Tabel. 3.4.3 Tes Kemampuan Umum

26

3.4.4

Aktivasi Perpustakaan

Deskripsi Kegiatan

Kegiatan ini merupakan kegiatan yang memberikan


semangat dan motivasi belajar dan membaca buku bagi
siswa sekolah dasar.
Teknis Pelaksanaan Dalam waktu kurang lebih satu minggu, panitia
mengaktifasi perpustakaan SD Negeri Besuk 1 agar
selanjutnya dapat diteruskan pihak sekolah sendiri.
Langkah pertama dimulai dengan menata ulang buku
yang sudah ada di perpustakaan, buku-buku tersebut
dikelompokkan sesuai dengan jenisnya dan diurutkan
sesuai nomor yang telah ada. Selanjutnya adalah
membuat peraturan (tata cara peminjaman buku,
peraturan di perpustakaan dan lain-lain) yang
dikonsultasikan dengan pihak sekolah terlebih dulu,
setelah disetujui oleh pihak sekolah, baru kemudian
panitia menata tampilan perpustakaan mulai dari kursi,
meja, dan karpet, ditambah dengan menempelkan
beberapa poster bertema motivasi belajar dan membaca
buku di perpustakaan. Langkah selanjutnya adalah
mensosialisasikan perpustakaan kepada seluruh siswa di
SD Negeri Besuk 1 dengan menjelaskan peraturan dan
dilanjutkan oleh pembukaan secara resmi perpustakaan
oleh sekolah.
Peserta
Siswa Sekolah Dasar
Jumlah Peserta
99 siswa
Hari/Tanggal
Senin s/d Jumat, 26-31 Januari 2014
Waktu
08.00-12.00 WIB
Tempat
SD Negeri Besuk 1
Penanggung Jawab Retno Ayu. A
Evaluasi
Hambatan:
1. Belum adanya peraturan, tata tertib, dan lainnya
tentang perpustakaan (mulai dari awal).
2. Dalam waktu penataan ulang buku, suasana kurang
kondusif
karena
siswa-siswi
bermain
di
perpustakaan.
3. Kurangnya minat belajar dan membaca sisa SD
Negeri Besuk 1.
Solusi:
1. Panitia membuat peraturan, tata tertib dan lainya
kemudian di konsultasikan ke pihak sekolah.
2. Panitia menertibkan siswa-siswi agar tenang dan
membantu panitia untuk menata buku.
3. Panitia membuat sosialisasi ke semua kelas, dan
memotivasi siswa melalui langsunng dan media
(gambar).
Tabel. 3.4.4 Aktivasi Perpustakaan

27

3.4.5

Pelatihan Kreativitas Seni pada Anak Sekolah Dasar

Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Pelatihan kesenian pada siswa baik menanyi, menari,


baca puisi, serta drama.
Mahasiswa kelompok KKN dibagi menjadi 2 kelompok
untuk menjadi pendamping dan pelatih seni masing
masing sekolah. Pendampingan dan pelatihan seni
diadakan di sekolah masing masig setiap pulang
sekolah.
Peserta
Siswa SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2
Jumlah Peserta
a. 15 anak SDN Besuk 1
b. 17 anak SDN Besuk 2
c. 12 orang perangkat desa
Hari/Tanggal
3 10 Februari 2014
Waktu
13.00-15.00 WIB
Tempat
SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2
Penanggung
SDN Besuk 1: Rizki Rahmawati
Jawab
SDN Besuk 2: Herdiana Dwi Christanti
Evaluasi
Hambatan:
a. Sulitnya anak-anak dalam melawan rasa malu
mereka untuk menampilkan karya seni. Hal ini
mungkin dikarenakan kurangnya pelatihan dan
sarana dalam memupuk rasa percaya diri mereka
sehingga mereka menjadi malu yang berakibat
banyak para siswa siswi yang mengundurkan
diri karena merasa malu untuk tampil di depan
para penonton.
b. Susahnya mengatur jadwal latihan anak anak
dikarenakan jam sekolah dan jam madrasah.
Solusi:
a. Tim memberikan pelatihan secara rutin dan
memberi motivasi untuk membantu mereka
dalam melatih kepercayaan diri.
b. Meminta bantuan kepada Guru SD masingmasing untuk memotivasi siswa agar tidak
merasa malu dalam menampilkan karya seni
mereka
c. Mencari jadwal waktu yang longgar dan tidak
bentrok dengan kegiatan anak anak.
Tabel. 3.4.5 Pelatihan Kreativitas Seni pada Anak Sekolah Dasar
3.4.6

Closing Ceremony

Deskripsi
Kegiatan
Deskripsi
Kegiatan
Teknis
Pelaksanaan

Pentas seni anak-anak SD serta presentasi hasil


kegiatan mahasiswa KKN kepada perangkat desa besuk
Pentas seni anak-anak SD serta presentasi hasil
kegiatan mahasiswa KKN kepada perangkat desa besuk
Pembukaan acara yang diawali dengan pembacaan doa
dan ayat suci Al-Quran. Dilanjutkan dengan pemberian

28

Peserta
Jumlah Peserta
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Penanggung
Jawab
Evaluasi

sambutan kepada kepala desa, sekretaris camat serta


seluruh perangkat desa kemudian dilanjutkan dengan
presentasi hasil kegiatan mahasiswa KKN. Kemudian
ditutup dengan penampilan kreativitas seni anak-anak
SD dalam bentuk tarian, nyanyian, drama serta puisi.
40 anak gabungan dari siswa dan siswi SDN Besuk 1
dan SDN Besuk 2 serta 12 orang perangkat desa.
a. 15 anak SDN Besuk 1
b. 17 anak SDN Besuk 2
c. 12 orang perangkat desa
Selasa, 11 Februari 2014
13.00-16.30 WIB
Pendopo rumah H.Mustofa, Dusun Polay, Desa Besuk.
Christian Bayu
Hambatan:
c. Sulitnya anak-anak dalam melawan rasa malu
mereka untuk menampilkan karya seni. Hal ini
mungkin dikarenakan kurangnya pelatihan dan
sarana dalam memupuk rasa percaya diri mereka
sehingga mereka menjadi malu yang berakibat
banyak para siswa siswi yang mengundurkan
diri karena merasa malu untuk tampil di depan
para penonton.
d.
Kemampuan penduduk Desa Besuk untuk
berbahasa Indonesia dengan baik dan benar
menyebabkan terjadinya kesulitan untuk
berkomunikasi antara mahasiswa KKN dengan
penonton acara closing ceremony tersebut
Solusi:
d. Tim memberikan pelatihan secara rutin dan
memberi motivasi untuk membantu mereka
dalam melatih kepercayaan diri.
e. Meminta bantuan kepada Guru SD masingmasing untuk memotivasi siswa agar tidak
merasa malu dalam menampilkan karya seni
mereka
f. Salah satu mahasiswa KKN yang mengerti
bahasa daerah Madura menjadi penerjemah yang
menerjemahkan bahasa Indonesia ke bahasa
daerah Madura bagi para penonton acara yang
tidak bisa berbahasa Indonesia yang baik dan
benar.
Tabel. 3.4.6 Closing Ceremony

27

29

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Bidang Kesehatan
4.1.1

Demonstrasi cara menggosok gigi


Kegiatan yang dilakukan adalah memberikan penyuluhan gigi,
meliputi cara menggosok gigi yang baik dan benar menurut
Departemen Kesehatan Nasional, menceritakan bahaya makanan
manis berlebih dan perjalanan kuman hingga membuat sakit gigi.
Kemudian dilanjutkan dengan kegiatan sikat gigi bersama di halaman
depan sekolah SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2 dengan didampingi
langsung oleh petugas dari Puskesmas Bantaran. Cara menggosok gigi
diperagakan oleh petugas dari Puskesmas Bantaran dan oleh salah satu
mahasiswa di depan para siswa dengan menggunakan model gigi,
selanjutnya instruktur mengarahkan siswa- siswi SDN Besuk 1 dan
siswa siswi SDN Besuk 2 untuk menggosok gigi dengan baik dan
benar pada model gigi sebelum melakukan sikat gigi bersama.
Koordinator

masing-masing

kelas

menjelaskan

cara

menjaga

kesehatan gigi dan mulut dengan bantuan booklet yang telah disiapkan
beserta dimantapkan dengan menyanyi bersama lagu bertema
kesehatan gigi dan mulut. Setelah menjelaskan cara menggosok gigi
yang baik serta menjelaskan cara menjaga kesehatan, kemudian
siswa/siswi
Koordinator

diarahkan

untuk

masing-masing

melakukan
kelas

sikat

mengawasi

gigi
dan

bersama.
membantu

siswa/siswi yang masih salah agar kelak mampu menggosok gigi


dengan baik dan benar.
4.1.2

Demonstrasi cara mencuci tangan 7 langkah


Penyuluhan cuci tangan dengan baik dan benar dimulai dengan
menjelaskan pentingnya bercuci tangan dengan baik dan benar serta
bagaimana bahayanya apabila setelah melakukan segala aktivitas
tanpa bercuci tangan terlebih dahulu. Setelah itu, seluruh siswa-siswi

30

diajak untuk memperagakan gerakan cuci tangan yang disertai dengan


nyanyian yang berjudul tujuh langkah cuci tangan. Hal ini dilakukan
agar para siswa-siswi SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2 lebih mudah
untuk mengingat gerakan cuci tangan yang baik dan benar apabila
dilakukan dengan fun dan menyenangkan. Selanjutnya nyanyian
beserta gerakan cuci tangan dicatat, dan dihafalkan oleh seluruh
siswa-siswi SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2. Setelah menghafalkan
langkah-langkah mencuci tangan yang baik dan benar, seluruh siswasiswi diajak untuk mempraktekkan secara simulasi di depan kelas oleh
perwakilan beberapa siswa-siswi dalam setiap kelas dengan pantauan
masing-masing mahasiswa KKN dan memberikan hadiah kepada
siswa yang dapat memperagakan dan menyanyikan 7 langkah cuci
tangan dengan tepat dan baik.
4.1.3

Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus


Kegiatan ini dilakukan di pendopo rumah salah satu warga desa Besuk
yang mengundang 100 warga dari 4 dusun yang ada di desa Besuk
yaitu dusun Polai, dusun Nangka, dusun Krajan, dan dusun Bata. Hal
ini dilatar belakangi oleh kondisi geografis Indonesia yang berada di
daerah tropis sedangkan demam berdarah merupakan penyakit yang
berada di daerah tropis, salah satunya ada di Probolinggo. Selain itu,
masyarakat desa Besuk masih kurang sadar dalam menjaga kesehatan
lingkungan, hal ini merupakan faktor yang turut mempengaruhi
kejadian demam berdarah yang tinggi di desa ini. Kegiatan ini dimulai
dari penjelasan mengenai penyakit demam berdarah itu sendiri, faktor
penyebab, serta pencegahannya yang menggunakan metode 3M Plus.
Setelah penjelasan, diadakan tanya jawab interaktif kepada peserta
sosialisasi agar tercipta feedback dan untuk mengetahui pemahaman
dari peserta. Lalu di akhir acara dilanjutkan dengan pembagian bubuk
ABATE gratis dan penjelasan cara pemakaiannya.

31

4.1.4

Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan


Kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan yang dimaksudkan untuk
meningkatkan pemahaman dari wanita di desa Besuk dalam menjaga
kesehatan kulitnya, karena kesehatan tidak hanya dari dalam tetapi
juga dari luar. Sedangkan kulit merupakan bagian dari tubuh yang
paling rentan untuk terserang penyakit mengingat letaknya berada di
bagian terluar dari tubuh. Dengan kulit yang sehat, maka kecantikan
juga dapat terpancar dari seseorang terutama wanita yang notabene
sangat memperhitungkan hal demikian. Kegiatan diawali dengan
penjelasan tentang karakter kulut seseorang, cara merawatnya.
Kemudian dilanjutkan dengan demo kecantikan yang dilakukan
dengan mengambil contoh dari salah satu peserta untuk dirias dengan
cara yang benar untuk menambah pemahaman dari peserta yang lain.
Demo kecantikan ini dilakukan oleh pihak sponsor yaitu Viva
Kosmetik. Di akhir acara dilakukan pembagian produk gratis kepada
peserta seminar.

4.1.5

Pendampingan Posyandu Balita


Kegiatan posyandu balita ini dilakukan rutin di tiap tiap dusun
secara bergantian. Tujuan dilakukan kegiatan ini adalah membantu
petugas posyandu dalam melakukan kegiatan posyandu serta
memberikan penyuluhan kepada orangtua balita mengenai tumbuh
kembang balita dan pentingnya imunisasi. Pada kegiatan ini dilakukan
pengukuran berat badan dan tinggi badan balita. Kemudian
dilanjutkan dengan penyuluhan tentang pentingnya imunisasi. Latar
belakang dilakukannya penyuluhan gizi kurang dikarenakan masih
tingginya angka BBLR (Berat Bayi Lahir Rendah) yaitu 20% dari
kelahiran pada bulan terakhir yakni Januari.

32

4.1.6

Pemeriksaan Kesehatan Hewan (Sapi)


Kegiatan ini dilakukan oleh mahasiswa yang bekerjasama dengan
Dinas Peternakan Kabupaten Probolinggo. Kegiatan ini meliputi
pemeriksaan kesehatan sapi, pemberian vitamin, dan pemeriksaan
kehamilan pada sapi. Mula mula, seluruh peternak sapi di desa
Besuk di datangkan di halaman salah satu warga untuk melakukan
pemeriksaan sapi mereka secara bergantian. Kegiatan ini dilatar
belakangi oleh mayoritas profesi dari masyarakat di desa Besuk yang
merupakan peternak sapi, sehingga perlu untuk meningkatkan
kesehatan sapi mereka yang kemudian juga turut meningkatkna harga
jual dari sapi tersebut.

4.2 Bidang Ekonomi


4.2.1

Ayo Menabung
Kegiatan ini ditujukan untuk siswa kelas 4 dan kelas 5 di SDN Besuk
1 dan SDN Besuk 2. Sebelum kegiatan dilaksanakan, pada hari
sebelumnya para siswa telah diberitahu untuk membawa kardus bekas
yang akan digunakan sebagai bahan dasar pembuatan celengan. Pada
awal kegiatan, ada pemberian materi mengenai apa itu menabung dan
arti penting dari menabung. Setelah penyampaian materi mengenai
menabung yang disampaikan oleh para mahasiswa peserta KKN di
Desa Besuk selanjutnya para siswa yang telah membawa kardus dari
rumah langsung melakukan praktek mengenai pembuatan celengan
sesuai dengan kreatifitas mereka masing-masing dengan dibantu oleh
mahasiswa KKN Desa Besuk. Setelah celengan telah berhasil dibuat
oleh masing-masing siswa, celengan tersebut boleh dibawa pulang ke
rumah dengna tujuan agar celengan tesebut dapat digunakan sebagai
sarana menabung para siswa.

4.2.2

Menghias Toples
Kegiatan ini dilaksanakan di Balai Desa Besuk dengan sasaran utama
kegiatan adalah ibu-ibu PKK di Desa Besuk. Pada awal kegiatan,

32
33

mahasiswa memberikan informasi mengenai pangsa pasar dari toples


hias saat ini. Lalu, mahasiswa peserta KKN memperlihatkan contoh
produk jadi dari toples hias kepada ibu-ibu PKK serta memberikan
contoh toples hias dalam bentuk gambar. Setelah itu, ibu-ibu PKK.
dikumpulkan dalam bentuk kelompok yang mana dari masing-masing
kelompok yang beranggotakan 2 orang disetiap kelompok membuat
satu buah toples hias. Setelah pembuatan toples selesai dilanjutkan
dengan pembagian hadiah kepada 3 kelompok terbaik serta toples
yang telah selesai dibuat dapat dibawa pulang ke rumah masingmasing.
4.3 Bidang Lingkungan
4.3.1

Pemberdayaan

Penanganan

Sampah

melalui

Pemilahan

Sampah serta Pelatihan Takakura


Kegiatan pemberdayaan penanganan sampah melalui pemilahan
sampah serta pelatihan takakura ini berupa pemberian materi dan
pelatihan mengenai bagaimana cara memilah sampah organik dan
sampah anorganik. Dengan pemberian materi dan pelatihan di
harapkan masyarakat mengetahui dampak jika sampah tidak
diperdulikan, terlebih anak-anak karena di mulai dinilah kesadaran
tentang keperdulian lingkungan harus di tanamkan, sehingga
lingkungan sekitar desa besuk ini bias terjaga. Kegiatan ini juga dapat
mengatasi masalah sampah yang dapat diolah menjadi pupuk dengan
metode takakura. Kami memilih takakura sebagai metode yang kami
sampaikan karena kemudahannya mengelola sampah menggunakan
metode ini. Sehingga kesadaran bagi masyarakat akan pengelolaan
sampah menjadi pupuk terbuka. Karena manfaat pupuk juga sangat
banyak maka harapan kami adalah masyarakat bisa menerapkan di
rumah masing masing dan pupuknya bias di manfaatkan untuk
tanaman di lingkungan terdekatnya. Sasaran kami dalam program
kerja ini adalah siswa SD, karena harapannya memperkenalkan
pengelolaan sampah sejak dini sehingga menambah kesadaran siswa-

32
34

siswi Sekolah Dasar (SD) akan sampah dan pemilahannya, serta


pengolahan sampah khususnya sampah organik menjadi pupuk.
Dalam teknisnya kami berkerja sama dengan pihak Sekolah yaitu
dengan kepala sekolah SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2 untuk
menawarkan program ini dan kami meminta kelas kelas yang
setidaknya bias menerima progam kami ini. Kelas 4 dan kelas 5
adalah sasaran kami, karena menurut kami kelas ini adalah yang
paling bias melihat kelas 6 sudah konsentrasi ke pelajaran serta kelas
1,2,3 masih terlalu dini. Pada hari Jumat, 24 Januari 2014. Pukul
08.00-11.00 WIB kami mendatangi SDN Besuk I dan SDN Besuk II
secara berkelompok (2 kelompok). Pertama memberikan materi
tentang sampah dan bagaimana cara memilah sampah organik dan
sampah anorganik, selanjutnya menerangkan dan mempratekan
tentang pembuatan pupuk dengan metode takakura. Kemudian, ada
tanya jawab berkaitan dengan program ini.
4.3.2

Pembagian tempat sampah ke warga

Kegiatan ini berupa pemberian tempat sampah di Desa Besuk. Tempat


sampah yang ada adalah hasil kerjasama dengan BLH kabupaten
Probolinggo, tanpa kerjasama ini tak selancar program yang telah
terjalankan saat ini. Kami berterimakasih banyak kepada BLH
kabupaten Probolinggo dengan prasarana berupa tempat sampah
sebanyak 20 biji. Tempat sampah selanjutnya kami bagikan ke tempat
tempat umum atau fasilitas umum seperti balai desa, polindes, dan
Sekolah. Harapannya bisa di manfaatkan masyarakat desa Besuk
dengan baik serta membiasakan membuang sampah pada tempatnya.
Tempat sampah ini ada 2 macam yaitu sampah kering dan sampah
basah, ini merupakan pembelajaran tentang memilah milah sampah
yang telah kami sampaikan di program lingkungan yang pertama.
Sehingga dengan adanya tempat sampah ini diharapkan sampah yang
ada bisa dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai kerajinan atau sebagai
pupuk. Secara teknis Panitia dibagi menjadi beberapa kelompok (4

32
35

kelompok) kemudian disebar ke beberapa daerah (4 dusun) yaitu


dusun polai, dusun nangka, dusun bata, dusun krajan untuk
membagikan tempat sampah tersebut. Pembagian tempat sampah ini
kami lakukan pada hari Minggu, 9 Februari 2014 pukul 08.00-11.00
WIB.
4.4 Bidang Pendidikan
4.4.1 Lomba Seru
Lomba seru adalah kegiatan lomba kreativitas dan ketangkasan yang
disasarkan pada anak-anak SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2. Kegiatan
yang bertujuan untuk memfasilitasi keinginan anak-anak untuk
melepas kejenuhan sekolah dihari libur melalui kegiatan lomba antar
anak. Lomba-lomba yang dilaksanakan meliputi lomba estafet sendok
kelereng dan makan kerupuk, sodok ping-pong, dan futsal mini.
Lomba diikuti oleh anak-anak SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2
sebanyak 95 anak. Lomba dilaksanakan di halaman kediaman
mahasiswa KKN pada hari Minggu, 2 Februari 2014 pukul 08.0012.00. Dari masing-masing lomba tersebut diambil 3 juara terbaik.
Dari 3 juara tersebut diberi hadiah sebagai bentuk apresiasi.
Hambatannya yaitu ada beberapa anak yang diluar kendali dan jumlah
peserta lomba yang kurang teroganisir, seperti peserta seharusnya bisa
dibagi antara yang mengikuti lomba estafet kelereng makan kerupuk
dan sodok pingpong. Jadi peserta tidak membeludak di salah satu
lomba. Solusinya adalah memanfaat SDM mahasiswa yang ada untuk
mengawasi beberapa anak yang bermasalah secara personal dan kuota
peserta pada lomba kedua yaitu lomba sodok pingpong dibatasi
menjadi maksimal 50 anak agar tidak terlalu memakan waktu.
4.4.2 Mahasiswa Mengajar
Mahasiswa Mengajar adalah kegiatan pembelajaran Bahasa Inggris
yang diberikan kepada siswa SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2 di
sekolah. Tujuannya adalah untuk memberikan pengetahuan dan
pemahaman bahasa Inggris kepada siswa. Kegiatan belajar mengajar

3632

ini diberikan untuk kelas 4 dan 5 SD. Pengajar diambil dari divisi
Pendidikan dan beberapa diambil dari divisi yang lain. Dalam proses
belajar mengajar, pengajar menggunakan teknik pendekatan individu.
Di tengah-tengah pembelajaran diselingi dengan games-games kecil
guna mencairkan suasana dan diakhir pembelajaran diadakan tanya
jawab seputar materi yang telah diberikan.. Materi bahasa Inggris
yang diberikan kepada siswa disesuaikan dengan yang diterima di
sekolah. Metode pembelajaran yang diterapkan cenderung bersifat
memotivasi

dan

active

learning.

Dengan

pengajaran

yang

menyenangkan dan penyusunan materi yang efektif, siswa diharapkan


dapat memiliki pemahaman dengan mudah. Selain memberikan
materi, siswa juga diberikan latihan soal sebagai bentuk evaluasi
pembelajaran. Hambatannya adalah Banyaknya siswa selain kelas 4
dan kelas 5 yang keluar masuk, melihat kegiatan sehingga kegiatan
menjadi kurang tertib dan beberapa siswa yang perilakunya diluar
kendali dan Beberapa anak ada yang tidak aktif atau malu ketika
disuruh untuk mencoba mengemukakan jawaban dari soal yang
diberikan kakak-kakaknya. Solusinya adalah mengatur siswa selain
kelas 4 dan kelas 5 agar tidak menimbulkan ketidak tertiban, SDM
yang ada dimanfaatkan untuk mengawasi beberapa anak tersebut
secara

personal,

dan

dilakukan

pendekatan

terhadap

siswa

bersangkutan dan diberi semangat untuk mau menjawab.


4.4.3 Tes Kemampuan Umum
Tes Kemampuan Umum adalah kegiatan pengukuran kemampuan
siswa terhadap pengetahuan umum. Kegiatan yang bertujuan menguji
pengetahuan umum tentang materi kewarganegaraan, kebahasaan,
matematika, dan umum. Sasaran untuk kegiatan ini yaitu siswa-siswi
SDN Besuk 1 dan SDN Besuk 2 sebanyak 60 siswa. Siswa diberikan
sejumlah soal tentang pengetahuan umum dengan model mencongak
dan setiap satu soal diberikan waktu 20 detik. Setelah selesai hasil
jawaban dikoreksi oleh mahasiswa KKN dan diambil nilai yang
terbaik dari tiap SDN untuk diberi hadiah. Hambatan yang dialami

32
37

pada kegiatan ini adalah situasi siswa-siswi kurang kondusif dan


tingkat kesulitan soal tes yang dirasa oleh siswa-siswi terlalu tinggi.
Solusi yang telah diberikan oleh mahasiswa KKN yaitu SDM yang
ada dimanfaatkan untuk mengawasi beberapa anak tersebut secara
personal dan mahasiswa KKN memberikan sedikit petunjuk atau
pilihan jawaban untuk menjawab sejumlah soal tes.
4.4.4

Aktivasi Perpustakaan
Aktifasi Perpustakaan pada dasarnya adalah mengaktifkan
perpustakaan yang baru saja dibangun guna menumbuhkan minat
baca siswa-siswi SDN 1 Besuk. Kegiatan ini merupakan kegiatan
yang memberikan semangat dan motivasi belajar dan membaca
buku bagi siswa sekolah dasar. Dalam waktu kurang lebih satu
minggu, panitia mengaktifasi perpustakaan SD Negeri Besuk 1
agar selanjutnya dapat diteruskan pihak sekolah sendiri. Langkah
pertama dimulai dengan menata ulang buku yang sudah ada di
perpustakaan, buku-buku tersebut dikelompokkan sesuai dengan
jenisnya dan diurutkan sesuai nomor yang telah ada. Selanjutnya
adalah membuat peraturan (tata cara peminjaman buku, peraturan
di perpustakaan dan lain-lain) yang dikonsultasikan dengan pihak
sekolah terlebih dulu, setelah disetujui oleh pihak sekolah, baru
kemudian panitia menata tampilan perpustakaan mulai dari kursi,
meja, dan karpet, ditambah dengan menempelkan beberapa poster
bertema motivasi belajar dan membaca buku di perpustakaan.
Langkah selanjutnya adalah mensosialisasikan perpustakaan
kepada seluruh siswa di SD Negeri Besuk 1 dengan menjelaskan
peraturan dan dilanjutkan oleh pembukaan secara resmi
perpustakaan oleh sekolah. Hambatan yang dialami yaitu belum
adanya peraturan, tata tertib, dan lainnya tentang perpustakaan
(mulai dari awal), dalam waktu penataan ulang buku, suasana
kurang kondusif karena siswa-siswi bermain di perpustakaan dan
kurangnya minat belajar dan membaca siswa SD Negeri Besuk 1.
Solusi yang diberikan dari permasalahan tersebut yaitu panitia
membuat peraturan, tata tertib dan lainya kemudian di
konsultasikan ke pihak sekolah, panitia menertibkan siswa-siswi
agar tenang dan membantu panitia untuk menata buku dan panitia
membuat sosialisasi ke semua kelas, dan memotivasi siswa melalui
langsung dan media (gambar).

38
32

4.4.5 Pelatihan Kreativitas Seni Pada Anak Sekolah Dasar


Kegiatan ini pada dasarnya adalah mahasiswa KKN memberikan
pelatihan seni dan kreatifitas kepada siswa SD. Sasaran dari kegiatan
ini adalah siswa-siswi pilihan dari SDN besuk 1 dan SDN Besuk 2.
Pelatihan kesenian pada siswa meliputi menyanyi, menari, baca puisi,
serta drama. Mahasiswa kelompok KKN dibagi menjadi 2 kelompok
untuk menjadi pendamping dan pelatih seni masing masing sekolah.
Pendampingan dan pelatihan seni diadakan di sekolah masing masig
setiap pulang sekolah. Hambatan yang dialami mahasiswa KKN
meliputi Sulitnya anak-anak dalam melawan rasa malu mereka untuk
menampilkan karya seni. Hal ini mungkin dikarenakan kurangnya
pelatihan dan sarana dalam memupuk rasa percaya diri mereka
sehingga mereka menjadi malu yang berakibat banyak para siswa
siswi yang mengundurkan diri karena merasa malu untuk tampil di
depan para penonton dan susahnya mengatur jadwal latihan anak
anak dikarenakan jam sekolah dan jam madrasah. Solusi yang
diberikan untuk permasalahan yang dialami yaitu tim memberikan
pelatihan secara rutin dan memberi motivasi untuk membantu mereka
dalam melatih kepercayaan diri, meminta bantuan kepada Guru SD
masing-masing untuk memotivasi siswa agar tidak merasa malu dalam
menampilkan karya seni mereka dan mencari jadwal waktu yang
longgar dan tidak bentrok dengan kegiatan anak anak.
4.4.6 Closing Ceremony
Kegiatan ini pada dasarnya adalah pentas seni siswa-siswi SD dan
penjelasan program kerja KKN desa Besuk kepada perangkat
Kecamatan, perangkat desa dan kader-kader desa. Rangkaian kegiatan
ini berupa pembukaan acara yang diawali dengan pembacaan doa dan
ayat suci Al-Quran. Dilanjutkan dengan pemberian sambutan kepada
kepala desa, sekretaris camat serta seluruh perangkat desa kemudian
dilanjutkan dengan presentasi hasil kegiatan mahasiswa KKN.
Kemudian sebagai bentuk terimakasih mahasiswa KKN kepada Desa
Besuk maka ada pemberian kenang-kenangan atau plakat kepada

32
39

kepala desa, SDN Besuk 1, SDN Besuk 2 dan Puskesmas. Kemudian


ditutup dengan penampilan kreativitas seni anak-anak SD dalam
bentuk tarian, nyanyian, drama serta puisi. Hambatannya antara lain
sulitnya anak-anak dalam melawan rasa malu mereka untuk
menampilkan karya seni. Hal ini mungkin dikarenakan kurangnya
pelatihan dan sarana dalam memupuk rasa percaya diri mereka
sehingga mereka menjadi malu yang berakibat banyak para siswa
siswi yang mengundurkan diri karena merasa malu untuk tampil di
depan para penonton dan kemampuan penduduk Desa Besuk untuk
berbahasa Indonesia dengan baik dan benar menyebabkan terjadinya
kesulitan untuk berkomunikasi antara mahasiswa KKN dengan
penonton acara closing ceremony tersebut. Solusi yang diberikan yaitu
tim memberikan pelatihan secara rutin dan memberi motivasi untuk
membantu mereka dalam melatih kepercayaan diri, meminta bantuan
kepada Guru SD masing-masing untuk memotivasi siswa agar tidak
merasa malu dalam menampilkan karya seni mereka dan salah satu
mahasiswa KKN yang mengerti bahasa daerah Madura menjadi
penerjemah yang menerjemahkan bahasa Indonesia ke bahasa daerah
Madura bagi para penonton acara yang tidak bisa berbahasa Indonesia
yang baik dan benar.

40

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Dari serangkaian kegiatan yang dilakukan dalam dalam KKNBBM ke-49 di Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo
maka kesimpulan yang dapat diambil sebagai berikut:
a. Pelaksanaan

program

kegiatan

yang

ada

diharapkan

mampu

memberikan kontribusi yang positif baik secara fisik maupun non fisik
serta memberikan motivasi kepada masyarakat Desa Besuk untuk
senantiasa mengembangkan potensi untuk mencapai kualitas hidup
yang lebih baik.
b. Pelaksanaan program kegiatan yang ada diharapkan dapat bermanfaat
bagi mahasiswa peserta KKN-BBM utamanya dalam hal pemahaman
akan pentingnya esensi proses belajar bersama masyarakat sebagai
bekal untuk melakukan pengabdian kepada masyarakat secara tepat
kelak.
c. Penerimaan masyarakat Desa Besuk terhadap kehadiran mahasiswa
sangat baik sehingga sangat membantu dalam hal realisasi rencana
kegiatan yang telah disusun.
d. Warga juga turut membantu persiapan pelaksanaan kegiatan seperti
membantu menyediakan dan meminjamkan peralatan, membantu
melakukan promosi kegiatan, dan lain-lain tak terkecuali para
perangkat Desa Besuk. Hal ini membuat pekerjaan mahasiswa peserta
KKN BBM menjadi lebih ringan.
e. Terdapat perbedaan antara rencana dengan realisasi kegiatan sebagai
bentuk penyesuaian dan antisipasi akan faktor-faktor teknis maupun
non teknis yang terjadi di lapangan.

41

5.2 Saran
5.2.1 Untuk Pemkab
a. Meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan terutama
pendidikan dasar untuk mendukung peningkatan kualitas
sumber daya manusia.
b. Melakukan peningkatan sarana dan prasarana kesehatan
terutama pada bidan puskesmas pembantu yang harus lebih
aktif.
c. Perlunya

dukungan

dari

pemerintah

setempat

untuk

mendukung peningkatan kinerja aparatur desa.


d. Perlunya pemerintah setempat juga meninjau desa Besuk yang
sarana transportasinya sangat buruk. Tidak hanya poster
kampanye yang sampai pada desa Besuk, seharusnya
pembangunan pun sampai pada desa ini.
e. Melakukan peningkatan kesadaran lingkungan

terhadap

pembuangan limbah kotoran sapi yang seharusnya pada tempat


yang semestinya.
5.2.2 Untuk Unair LPPM
a. Pihak LPPM diharapkan ketika menyampaikan pemberitahuan
dan informasi mengenai segala sesuatu yang berkaitan dengan
kegiatan KKN-BBM tidak dilakukan secara mendadak
sehingga peserta KKN dapat mempersiapkan segala sesuatu
yang dibutuhkan dengan lebih baik dan matang.
b. Pembagian kelompok KKN BBM sebaiknya diberitahukan
jauh jauh hari sehingga persiapan program kerja serta
periapan financial dalam mencari sponsor bisa lebih maksimal
c. Pengontrolan ke lokasi KKN-BBM harus lebih diintensifkan
dan dimaksimalkan.
d. Korcam Probolinggo diharapkan lebih intensif mengunjungi
beberapa kelompok secara menyeluruh terkait dengan adanya
pemberitahuan program kecamatan yang hampir saja tidak
tersampaikan pada desa Besuk. Dan deadline pengumuman

42
41

yang

disampaikan

korcam

sering

disampaikan

secara

mendadak.
5.2.3 Untuk Mahasiswa
a. Mahasiswa lebih meningkatkan kekompakan, solidaritas, dan
kedisiplinan didalam bekerja mengabdi kepada masyarakat.
b. Mahasiswa lebih menerapkan ilmu yang sudah didapat di
bangku

perkuliahan

untuk

mengaplikasikan

kepada

masyarakat.
c. Untuk KKN selanjutnya mahasiswa harap benar-benar
mensurvei keadaan lokasi KKN agar program kerja yang
disusun sesuai dengan yang dibutuhkan masyarakat setempat.
d. Mahasiswa harus lebih pro aktif terhadap warga desa setempat
agar warga desa dapat maksimal membantu mahasiswa KKN
demi kelancaran kegiatan KKN.

LAMPIRAN LAMPIRAN
Ringkasan Kegiatan Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo
Sifat Kegiatan

: Fisik

Bidang
Kegiatan

Rumusan
Masalah

1.

Pembagian
bubuk
abate
gratis

Bagaimana Pemberian
cara
bubuk abate
mencegah
penyakit
demam
berdarah

2.

Pembagian Bagaimana Pemberian


produk
cara
produk
sample
menjaga
sample dari
kesehatan sponsor
kulit wajah

NO.

Macam
Kegiatan

Situasi
Awal
Sasaran

Target

Situasi
Akhir
Sasaran

Faktor yang
Berpengaruh
Pendukung

100
100
65
Kepala Desa
Kepala
Kepala
Kepala
dan
Keluarga Keluarga Keluarga Masyarakat

100
wanita

100
wanita

65
wanita

43

Kendala

Mayoritas
peserta
yang hadir
masih
belum
mengerti
bahasa
Indonesia
Masyarakat
Situasi saat
dan
pembagian
Sponshorship produk
tidak
kondusif

Dana
Sumber
Dana
LPPM

Jumlah
(Rp)
Rp
160.000,00

Viva
Kosmetik

72 produk
sample
Rp
31.000,00

Swadaya
Mahasiswa

3.

4.

Inseminasi
sapi

Bagaimana
cara
menjaga
kesehatan
hewan
ternak
terutama
sapi
Pembagian Bagaimana
tempat
cara
sampah
menjaga
kebersihan
lingkungan

Pemeriksaan
kesehatan
hewan,
pemberian
vitamin,
pemeriksaan
kehamilan
hewan.
Membagikan
tempat
sampah
gratis ke
sekolah,
kader tiap
dusun,dan
warga desa
Besuk

50 ekor
sapi

50 ekor
sapi

50 ekor
sapi

Kepala Desa,
Masyarakat,
dan Dinas
Peternakan
Probolinggo

Kurangnya
SDM
pelaaksana

Dinas
Peternakan
Kabupaten
Probolinggo

30
orang

30
orang

20
orang

Kepala Desa,
Masyarakat,dan
BLH
Probolinggo

Suasana
saat
pembagian
tempat
sampah
yang
kurang
kondusif

BLH
20 Tempat
Probolinggo Sampah

Tabel 1A. Ringkasan Kegiatan Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo (Fisik)

44

Ringkasan Kegiatan Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo


Sifat Kegiatan

: Non Fisik

No.

Rumusan
Masalah

Kegiatan

Macam
Kegiatan

Situasi
Awal
Sasaran

Target

Situasi
Akhir
Saran

Faktor yang
Berpengaruh
Pendukung Kendala

1.

Demonstra
si
Menggoso
k Gigi

Bagaimana
meningkatkan
pemahaman dan
kemampuan
siswa
tentang
kesehatan gigi
dan
cara
menggosok gigi
yang benar

Penyuluha
n
dan
pelatihan
cara
menggoso
k
gigi
yang
benar

50 orang
siswa SDN
Besuk 1 dan
SDN Besuk
2

50 orang
siswa SDN
Besuk 1
dan SDN
Besuk 2

60 orang
siswa kelas
4 dan 5 dari
SDN Besuk
1 dan SDN
Besuk 2

Dukungan
dari
Puskesmas
Bantaran
sebagai
pemateri,
dukungan
kepala
sekolah, dan
dukungan
guru

2.

Demonstra Bagaimana
si
Cuci meningkatkan
Tangan
pemahaman dari
siswa
tentang
cuci
tangan
yang baik dan
benar

Penyuluha
n
dan
pelatihan
cuci
tangan
dengan 7
langkah

50 orang
siswa SDN
Besuk 1 dan
SDN Besuk
2

50 orang
siswa SDN
Besuk 1
dan SDN
Besuk 2

60 orang
siswa kelas
4 dan 5 dari
SDN Besuk
1 dan SDN
Besuk 2

Dukungan
dari
Puskesmas
Bantaran
sebagai
pemateri,
dukungan

45

Dana
Sumber
Dana
LPPM

Banyak
siswa
yang
kurang
55ias
bahasa
Indonesia
,
kurangny
a SDM
dalam
mengatur
acara,
siswa
yang sulit
diatur
Banyak
LPPM
siswa
yang
kurang
55ias
bahasa
Indonesia

Jumlah
(Rp)
Rp
23.600,00

Rp.
59.800,00

berdasarkan
Departemen
Kesehatan

3.

4.

5.

Sosialisasi
Demam
Berdarah
dan
3M
Plus

Bagaimana
meningkatkan
pemahaman
warga tentang
demam berdarah
serta praktik 3M
Plus
Seminar
Bagaimana
Kesehatan meningkatkan
dan Demo keahlian warga
Kecantikan dalam
memelihara
kecantikan
Posyandu
Bagaimana
meningkatkan
kesehatan balita
dan kesadaran
ibu
dalam
memeriksakan
anaknya

kepala
sekolah, dan
dukungan
guru

Penyuluha 100 warga


n
dan
pelatihan
3M Plus

100 warga

65 orang
warga

Demo
kecantikan
dan
penyuluha
n
kecantikan
Pemeriksa
an
langsung

100 orang
wanita

100 orang
wanita

65 orang
wanita

50 orang
balita desa
Besuk

50 orang
Balita desa
Besuk

36 orang
balita Desa
Besuk

45

,
kurangny
a SDM
dalam
mengatur
acara,
siswa
yang sulit
diatur
Dukungan
Mayorita LPPM
kepala desa, s peserta
warga
tidak
mengerti
bahasa
Indonesia
Dukungan
Kurangny
kepala desa, a SDM
warga
untuk
mengatur
jalannya
acara
Dukungan
Tempat
kepala desa, kurang
bidan desa, terjangka
dan
u
puskesmas

Rp
253.500,0
0

Viva
kosmetik

Rp
31.000,00

Kader
Desa
Besuk

46

45

6.

7.

Ayo
Menabung

Bagaimana cara
meningkatkan
kesadaran siswa
dalam budaya
menabung, dan
meningkatkan
kreativitas
dalam membuat
celengan

Pelatihann
kreativitas
membuat
celengan

50 orang
siswa kelas
4 dan 5 di
SDN Besuk
1 dan Besuk
2

50 orang
siswa
kelas 4
dan 5 di
SDN
Besuk 1
dan Besuk
2

60 orang
siswa kelas
4 dan 5 di
SDN Besuk
1 dan
Besuk 2

Menghias
Toples

Bagaimana
Pelatihan
meningkatkan
kreativitas
kreativitas ibu
ibu PKK dalam
menghias toples
dan
meningkatkan
pendapatan

20 ibu ibu
PKK

22 ibu
PKK

14 orang
ibu PKK

47

45

Dukungan
kepala
sekolah, guru
dan orang tua

Beberapa LPPM
siswa
kurang
mengerti
bahasa
Indonesia
,beberapa
siswa
sulit
untuk
dikontrol
Dukungan
Balai
LPPM
kepala desa, desa
ketua PKK untuk
dan ibu ibu menyelen
PKK
ggarakan
kegiatan
kecil,
kerap
mati
lampu,
dan
bocor,
serta ibu

ibu
yang
sudah tua
kurang
mengerti

Rp
66.500,00

Rp
293.300,0
0

8.

Pelatihan
TAKAKU
RA

9.

Lomba
Seru

10.

Mahasiswa
Mengajar

48

Bagaimana
meningkatkan
kesadaran siswa
kepada
lingkungan dan
menngkatkan
pemahaman
siswa
tentang
pengolahan
sampah organik
Bagaimana cara
meningkatkan
kekompakan
siswa
dalam
bekerja bersama
kelompok

Pelatihan
TAKAKU
RA

Metode
permainan

Bagaimana
Bimbinga
meningkatkan
n belajar
pengetahuan
siswa
akan
bahasa inggris
dan kemahiran
dalam berbicara
bahasa inggris

bahasa
Indonesia
Siswa belum Siswa
Siswa dapat Dukungan
Peserta
memahami
paham dan merapkan
kepala
kurang
masalah
dapat
endiri
sekolah, guru sesuai
TAKAKUR menerapka metode
dan orang tua dengan
A
n
TAKAKUR
target,
TAKAKU A di rumah
suasana
RA
kurang
kondusif
50 orang
siswa
sekolah
dasar

Siswa
sekolah
dasar

95 orang
anak
sekolah
dasar

1 kali tatap
muka 50
orang siswa
kelas 4 dan
5 di SD
Bessuk 1
dan 2

1 kali tatap
muka 50
orang
siswa
kelas 4
dan 5 di
SD Bessuk
1 dan 2

1 kali tatap
muka 60
orang siswa
kelas 4 dan
5 di SD
Bessuk 1
dan 2

45

Dukungan
kepala
sekolah, guru
dan orang tua

LPPM

Anak
LPPM
kurang
dapat
dikedalik
an,
kurang
terorganis
nya
peserta
tiap
lomba
Dukungan
Anak dari LPPM
kepala
kelas lain
sekolah, dan yang
guru
masuk ke
kelas,
kurang
percaya
dirinya

Rp
174.000,0
0

11.

Tes
Kemampua
n Umum

Bagaimana
mengetahui
tingkat
pengetahuan
siswa

Tes tulis

12.

Pelatihan
kreativitas
seni pada
anak
sekolah
dasar

Bagaimana
Bimbinga
meningkatkan
n
mental
dan
kemampuan
kesenian pada
anak

50 orang
siswa kelas
4 dan 5 di
SDN Besuk
1 dan Besuk
2

50 orang
siswa
kelas 4
dan 5 di
SDN
Besuk 1
dan Besuk
2

60 orang
siswa kelas
4 dan 5 di
SDN Besuk
1 dan
Besuk 2

40 orang
siswa SDN
Besuk 1 dan
Besuk 2

40 orang
siswa SDN
Besuk 1
dan SDN
Besuk 2

32 orang
siswa SDN
Besuk 1
dan SDN
Besuk 2

siswa,
ada
beberapa
perilaku
anak di
luar
kendali
Dukungan
Kondisi
LPPM
kepala
siswa
sekolah, guru kurang
dan orangtua kondusif,
tingkat
kesulitan
soal yang
dirasakan
tinggi
oleh
siswa
Dukungan
Susahnya PT. PJB
kepala
mengatur UP Paiton
sekolah,
jadwwal
guru,
dan latihan,
orangtua
dan
masih
kurangny
a pecaya
diri siswa

Tabel 2A. Ringkasan Kegiatan Desa Besuk Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo (Non Fisiik)

49
45

50

Rincian Penggunaan Dana


Penerimaan

Swadaya Mahasiswa (13 x Rp840.000,- )


= Rp 10.920.000,Donatur
= Rp 400.000,Sponsor
= Rp 500.000,-+
Total Penerimaan

= Rp 11.820.000,-

Pengeluaran
I. Bidang Program
A. Bidang Kesehatan
1. Cuci Tangan Bersama
Sabun Cuci tangan (2 x Rp. 7.900,-)

=Rp15.800,-

Dettol Instand hand (4 x Rp 11.000,-)

= Rp 44.000,-+

Total

= Rp 59.800,-

2. Sikat Gigi Bersama


Pasta Gigi (4 x Rp. 5.900,-)

= Rp23.600,+

Total = Rp23.600,3.Pembagian Abate Gratis


Bubuk Abate (100 x Rp 1.600,-)

= Rp 160.000,-+

Total = Rp 160.000,4. Seminar DB


Konsumsi(100 x Rp 1.700,-)

= Rp 170.000,-

Foto Copy Undangan

= Rp 30.000,-

Isi Staples

= Rp

3.000,-

Bensin Motor

= Rp

7.000,-

Air Mineral (3 x Rp 14.500,-)

= Rp 43.500,-+

Total

= Rp253.500,-

51

5. Beauty Class
Foto Copy Undangan 60 lembar

= Rp 9.000,-

Konsumsi(5 x Rp 2.800,-)

= Rp 14.000,-

Air Mineral (4 x Rp 2.000,-)

= Rp8.000,-+

Total

= Rp31.000,-

Total Bidang Kesehatan

= Rp527.900,-

B. Bidang Lingkungan
1. Takakura
Sharpener (4 x Rp 2.500,-)

= Rp 10.000,-

Humus Trubus Organik (2 x Rp 6.000,-)

= Rp 12.000,-

Em 4 Tani 1 Liter

= Rp 18.000,-

Sekam (3 x Rp 5.000,-)

= Rp 15.000,-

Polibag (22 x Rp 2.500,-)

= Rp 55.000,-

Sarung tangan (20 x Rp 1.000,-)

= Rp 20.000,-

Kain Hitam (3 x Rp 9.000,-)

= Rp 27.000,-

Kerdus Aqua Kosong (2 x Rp 1.000,-)

= Rp 2.000,-

Karung Kosong (3 x Rp 5.000,-)

= Rp 15.000,-+

Total

= Rp 174.000,-

C. Bidang Pendidikan
1. Lomba Lomba
Kelereng 1pak

= Rp 15.000,-

Bola sepak (2 x Rp 5.000,-)

= Rp 10.000,-

Kerupuk

= Rp 20.000,-

Bola Pingpong 1 set

= Rp 13.000,-

Air Mineral (1 x Rp 16.000,-)

= Rp 16.000,-+

Total

= Rp 74.000,-

Total Bidang Pendidikan

= Rp 74.000,-

52

D. Bidang Ekonomi
1. Ayo Menabung
Kertas Kado 1 pak

= Rp 25.000,-

Isolasi

= Rp 4.000,-

Lem Kertas

= Rp 10.000,-

Gunting (5 x Rp 5.500,-)

= Rp 27.500,-+

Total

= Rp 66.500,-

1. Menghias Toples
Toples

= Rp 35.000,-

Kain Flanel (6,5meter x Rp 24.000)

= Rp 156.000,-

Dakron 1 ons

= Rp 4.000,-

Isi Lem Tembak (26 x Rp 1.500)

= Rp39.000,-

Jarum Ball 1 set

= Rp 2.000,-

Benang Jahit dan Jarum Jahit

= Rp 7.300,-

Air mineral

= Rp 15.000

Konsumsi (25 x Rp 2.000)

= Rp50.000,-+

Total

= Rp 308.300,-

Total BidangEkonomi

= Rp 374.800,-

Total BidangKegiatan

= Rp1.150.700,-

II. Bidang Operasional


1. Akomodasi dan Transportasi
Konsumsi (13 x Rp 500.000,-)

= Rp 6.500.000,-

TransportasiSewa Mobil

= Rp

Bensin Mobil

= Rp 350.000,-

Tol, Parkir, dll

= Rp40.000,-

Air (25Hari x Rp 16.000,-)

= Rp400.000,-+

Total

= Rp 7.790.000

500.000,-

53

2. Publikasi dan Dokumentasi


Banner

= Rp110.000,-

Plakat

= Rp 80.000,-+

Total

= Rp190.000,-

3. Kesekretariatan
Print Proposal Warna (33lembar x Rp 1.500) = Rp 49.500,Rental Pengetikan

= Rp 1.000,-

Amplop Coklat (6 x Rp 2.000,-)

= Rp 12.000,-

Jilid Spiral (6 x Rp 2.000,-)

= Rp 12.000,-

Materai (2 x Rp 3.500)

= Rp 7.000,-

Kwitansi

= Rp 3.000,-

Buku Administrasi

= Rp 11.000,-

Kertas Bufalo

= Rp 16.000,-+

Total

= Rp 111.500,-

4. Hadiah dan Snack


5. Souvenir
6. PenutupanAcara

= Rp 438.000,= Rp 88.000,-

Konsumsi Roti (100 x Rp 3800,-)

= Rp 380.000,-

Konsumsi Nasi Bungkus

= Rp 105.000

Air Mineral

= Rp 14.500,-

Gorengan (100 x 500,-)

= Rp 50.000,-

LCD

= Rp 250.000,-

Terop

= Rp 150.000,-

Sound

= Rp 100.000,-

Banner

= Rp 250.000,-

Pilox

= Rp 67.000,-

Make Up

= Rp 200.000,-

Plakat (4 x Rp 45.000,-)

= Rp 180.000,-

Foto Copy Naskah (180 x Rp 150,-)

= Rp 27.000,-

Stabilo

= Rp 7.500,-

54

Tali Rafia

= Rp 4.500,-+

Total

= Rp 1.785.500,-

Total BidangOperasional

= Rp 10.403.000,-

Jumlah pemasukan

=Rp 11.820.000,-

Jumlah pengeluaran

= Rp 11.553.000,-

Sisa Uang

= Rp 267.000,-

DAFTAR HADIR MAHASISWA


KULIAH KERJA NYATA-BELAJAR BERSAMA MASYARAKAT (KKN-BBM) KE-49
UNIVERSITAS AIRLANGGA
KEL/DESA:
BESUK
N
o

NIM

0110112053

2
3

041113018
041012228

041012041

5
6

081011037
081011021

101111060

101111146

9
1
0
1
1
1

111011113
110911219
121011025

131011117

NAMA

Herdiana
Dwi
Christanti
Rizki Rahmawati
Christian Bayu
Wita
Meidia
Hanny
Anis Ariyanti
Ahmad Wanto
Eka Puspita Sindi
Amaliasari
Aditya
Dwi
Setiawan
Retno Ayu Astrini
Syafi
Uddin
Alshaabirien
Devina
Rizki
Fadhilah
Annisaa Zahra F

KOTA/KAB:
PROBOLINGGO
TTD

2
1

2
2

2
3

2
4

2
5

2
6

2
7

KECAMATAN: BANTARAN
BULAN: JANUARI-FEBRUARI
2 2 3 3
8 9 0 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

55

11

12

1
3

1
4

2
1
3

141011088

Fika Rachmawati

55
56

57

DAFTAR SPONSOR
No.
1.

2.

3.

4.

Nama Sponsor

Alamat, No.
Telpon
PT.
Berlian
Jasa Jl. Perak Barat 379,
Terminal Indonesia
Surabaya 60165
Telp
(031)
3291596-97
PT. Vitapharm (Viva Jl. Panjangjiwo 42
Cometics)
Surabaya
Telp
(031)
83886106
Badan
Lingkungan Jl. Raya Dringu
Hidup
Kabupaten No.81 Probolinggo
Probolinggo
Telp
(0335)
433860
PT. PJB UP Paiton
Jl. Raya SurabayaSitubondo
KM.
142
Paiton,
Probolinggo
67291-Indonesia
Telp
(0335)
771805

Bentuk
Bantuan
Uang Tunai

Jumlah
Rp 500.000,00

Barang

100 produk

Barang

20 tempat sampah

Uang Tunai

Rp 5.900.000,00

58

FOTO FOTO
A. Bidang Kesehatan
1. Demonstrasi Cara Menggosok Gigi

Gambar 1

Gambar 2

2. Cuci Tangan Ceria

Gambar 3

Gambar 4

3. Sosialisasi Demam Berdarah dan 3M Plus

Gambar 5

Gambar 6

59

4. Seminar Kesehatan Kulit dan Demo Kecantikan

Gambar 7

Gambar 8

5. Pendampingan Posyandu Balita

Gambar 9

Gambar 10

6. Pemeriksaan Kesehatan Hewan (Sapi)

Gambar 11

Gambar 12

60

B. Bidang Ekonomi
7. Ayo Menabung

Gambar 13

Gambar 14

8. Menghias Toples

Gambar 15

Gambar 16

C. Bidang Lingkungan
1. Pemberdayaan Penanganan Sampah melalui Pemilahan Sampah serta
Pelatihan Takakura

Gambar 17

Gambar 18

61

2. Pembagian Tempat Sampah ke Warga

Gambar 19

Gambar 20

D. Bidang Pendidikan
1. Lomba Seru

Gambar 21
2. Mahasiswa Mengajar

Gambar 23

Gambar 22

Gambar 24

62

3. Tes Kemampuan Umum

Gambar 25
4. Aktivasi Perpustakaan

Gambar 26

Gambar 27
Gambar 28
5. Pelatihan Kreativitas Seni pada Anak Sekolah Dasar

Gambar 29
6. Closing Ceremony

Gambar 31

Gambar 30

Gambar 32