Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Pengetahuan tentang massa jenis dalam sebuah praktikum sangat penting mengingat bahwa
pengetahuan tentang massa jenis akan selalu kita butuhkan dan selalu kita gunakan dalam
praktikum lanjutan atau dalam pengaplikasiannya dalam penelitian.
Pengidentifikasian suatu zat kimia dapat diketahui berdasarkan sifat-sifat yang khas dari zat
tersebut. Sifat-sifat tersebut dapat dibagi dalam beberapa bagian yang luas. Salah satunya ialah sifat
intensif dan sifat ekstensif. Sifat tekstensif adalah sifat yang tergantung dari ukuran sampel yang
sedang diselidiki. Sedangkan sifat intensif adalah sifat yang tidak tergantung dari ukuran sampel.
Kerapatan atau densitas merupakan salah satu dari sifat intensif. Dengan kata lain, kerapatan suatu
zat tidak tergantung dari ukuran sampel.
Untuk menentukan massa benda dapat dilakukan dengan menimbang benda tersebut dengan
timbangan yang sesuai, seperti neraca analitik atau yang lainnya.
Berat jenis didefinisikan sebagai perbandingan kerapatan dari suatu zat terhadap kerapatan air,
harga kedua zat itu ditentukan pada temperatur yang sama, jika tidak dengan cara lain yang khusus.
Istilah berat jenis, dilihat dari definisinya, sangat lemah; akan lebih cocok apabila dikatakan sebagai
kerapatan relatif.
Cara penentuan bobot jenis ini sangat penting diketahui oleh seorang calon farmasis, karena dengan
mengetahui bobot jenis kita dapat mengetahui kemurnian dari suatu sediaan khususnya yang
berbentuk larutan.
Air digunakan untuk standar untuk zat cair dan padat, hidrogen atau udara untuk gas. Dalam
farmasi, perhitungan berat jenis terutama menyangkut cairan, zat padat dan air merupakan pilihan
yang tepat untuk digunakan sebagai standar karena mudah didapat dan mudah dimurnikan.
Disamping itu dengan mengetahui bobot jenis suatu zat, maka akan mempermudah dalam
memformulasi obat. Karena dengan mengetahui bobot jenisnya maka kita dapat menentukan apakah
suatu zat dapat bercampur atau tidak dengan zat lainnya. Dengan mengetahui banyaknya manfaat
dari penentuan bobot jenis maka percobaan ini dilakukan.
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah :
Menentukan bobot jenis beberapa cairan (Anonim, 2013)
Menentukan kerapatan beberapa padatan (Anonim, 2013)

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1. Dasar Teori
Bobot jenis adalah rasio bobot suatu zat terhadap bobot zat baku yang volumenya sama pada suhu
yang sama dan dinyatakan dalam desimal. Penting untuk membedakan antara kerapatan dan bobot
jenis. Kerapatan adalah massa per satuan volume, yaitu bobot zat per satuan volume. Misalnya, satu
mililiter raksa berbobot 13,6 g, dengan demikian kerapatannya adalah13,6 g/mL. Jika kerapatan
dinyatakan sebagai satuan bobot dan volume, maka bobot jenis merupakan bilangan abstrak. Bobot
jenis menggambarkan hubungan antara bobot suatu zat terhadap sebagian besar perhitungan dalam
farmasi dan dinyatakan memiliki bobot jenis 1,00. Sebagai perbandingan, bobot jenis gliserin
adalah 1,25 , artinya bobot gliserin 1,25 kali bobot volume air yang setara, dan bobot jenis alkohol
adalah 0,81 , artinya bobot jenis alkohol 0,81 kali bobot volume air yang setara. (Ansel, 2006)
Zat yang memiliki bobot jenis lebih kecil dari 1,00 lebih ringan daripada air.
Zat yang memiliki bobot jenis lebih besar dari 1,00 lebih berat daripada air.
Bobot jenis dinyatakan dalam desimal dengan beberapa angka di belakang koma sebanyak akurasi
yang diperlukan pada penentuannya. Pada umumnya, dua angka di belakang koma sudah
mencukupi. Bobot jenis dapat dihitung, atau untuk senyawa khusus dapat ditemukan dalam United
States Pharmacopeia (USP) atau buku acuan lain. (Ansel, 2006) Bobot jenis suatu zat dapat dihitung
dengan mengetahui bobot dan volumenya, melalui persamaan berikut (Ansel, 2006) :

Dalam persamaan ini, penting untuk menggunakan satuan bobot yang sama untuk pembilang dan
penyebut, umumnya gram, sehingga satuan akan hilang dan hasilnya akan berupa bilangan abstrak.
Selain itu, penting disadari bahwa karena 1 mL air dianggap berbobot 1 g, maka bobot sejumlah
volume air yang setara pada penyebut adalah angka numerik yang sama dalam mililiter dan gram.
Dengan demikian , jika 25 ml suatu zat berbobot 30 g, maka volume air yang setara (25 mL)
berbobot 25 g dan bobot jenis zat ini dapat dihitung sebagai (Ansel, 2006) :
Dengan mengetahui bobot jenis suatu zat, bobot volumenya atau volume bobotnya dapat ditentukan
dengan menggunakan persamaan diatas. Misalnya, jika suatu zat mempunyai bobot jenis 0,80 ,
maka bobot dari 200 mL dapat dihitung sebagai (Ansel, 2006) :
0,80 =
Jika suatu zat memiliki bobot jenis 1,20 , volume 100 g dapat dihitung sebagai: (Ansel, 2006)
120
Karena air merupakan zat baku dalam perhitungan boboott jenis dan 1 mL air dianggap berbobot 1
g, persamaan berikut ini dapat digunakan untuk menghitung volume dan bobot (Ansel, 2006) :

Kerapatan adalah massa per unit volume suatu zat pada temperatur tertentu. Sifat ini merupakan
salah satu sifat fisika yang paling sederhana dan sekaligus merupakan salah satu sifat fisika yang
paling definitive, dengan demikian dapat digunakan untuk menentukan kemurnian suatu zat
(Martin, 1993).

Hubungan antara massa dan volume tidak hanya menunjukan ukuran dan bobot molekul suatu
komponen, tetapi juga gaya-gaya yang mempengaruhi sifat karakteristik pemadatan (Packing
Characteristic). Dalam sistem matriks kerapatan diukur dengan gram/milimeter (untuk cairan) atau
gram/cm2 (Martin, 1993).
Kerapatan dan berat jenis. Ahli farmasi sering kali mempergunakan besaran pengukuran ini apabila
mengadakan perubahan antara massa dan volume. Kerapatan adalah turunan besaran karena
menyangkut satuan massa dan volume. Batasannya adalah massa per satuan volume pada
temperatur dan tekanan tertentu, dan dinyatakan dalam sistem cgs dalam gram per sentimeter kubik
(gram/cm3) (Martin, 1993).
Berbeda dengan kerapatan, berat jenis adalah bilangan murni tanpa dimensi, yang dapat diubah
menjadi kerapatan dengan menggunakan rumus yang cocok. Berat jenis didefinisikan sebagai
perbandingan kerapatan dari suatu zat terhadap kerapatan air, harga kedua zat itu ditentukan pada
temperatur yang sama, jika tidak dengan cara lain yang khusus. Istilah berat jenis, dilihat dari
definisinya, sangat lemah, akan lebih cocok apabila dikatakan sebagai kerapatan relatif (Martin,
1993).
Berat jenis untuk penggunaan praktis lebih sering didefinisikan sebagai perbandingan massa dari
suatu zat terhadap massa sejumlah volume air yang sama pada suhu 4oC atau temperatur lain yang
tertentu. Notasi berikut sering ditemukan dalam pembacaan berat jenis: 25oC/25oC, 25oC/4oC, dan
4oC/4oC. Angka yang pertama menunjukkan temperatur udara di mana zat ditimbang; angka di
bawah garis miring menunjukkan temperatur air yang dipakai. Buku-buku farmasi resmi
menggunakan patokan 25oC /25oC untuk menyatakan berat jenis (Martin, 1993).
Berat jenis dapat ditentukan dengan menggunakan berbagai tipe piknometer, neraca MohrWestphal, hidrometer dan alat-alat lain. Pengukuran dan perhitungan didiskusikan di buku kimia
dasar, fisika dan farmasi (Martin, 1993).
Rapatan diperoleh dengan membagi massa suatu obyek dengan volumenya. (Martin, 1993) :
(d) =
Suatu sifat yang besarnya tergantung pada jumlah bahan yang sedang diselidiki disebut sifat
ekstensif. Baik massa maupun volume adalah sifat-sifat ekstensif. Suatu sifat tergantung pada
jumlah bahan adalah sifat intensif. Rapatan yang merupakan perbandingan antara massa dan
volume, adalah sifat intensif. Sifat-sifat intensif umumnya dipilih oleh para ilmuwan untuk
pekerjaan ilmiah karena tidak tergantung pada jumlah bahan yang sedang diteliti. (Petrucci, 1985)
Pengujian bobot jenis dilakukan untuk menentukan 3 macam bobot jenis yaitu (Lachman, 1994) :
Bobot jenis sejati
Massa partikel dibagi volume partikel tidak termasuk rongga yang terbuka dan tertutup.
Bobot jenis nyata
Massa partikel dibagi volume partikel tidak termasuk pori/lubang terbuka, tetapi termasuk pori yang
tertutup.
Bobot jenis efektif

Massa parikel dibagi volume partikel termausk pori yang tebuka dan tertutup. Seperti titik lebur,
titik didih atau indeks bias (bilangan bias). Kerapatan relatif merupakan besaran spesifik zat.
Besaran ini dapat digunakan untuk pemeriksan konsentrasi dan kemurniaan senyawa aktif,
senyawa bantu dan sediaan farmasi. (Lachman, 1994)

2. Uraian Bahan
1

Air suling (Ditjen POM, 1979)


Nama resmi :
Aqua destillata
Nama lain
:
Aquadest
RM / BM
:
H2O / 18,02
Bobot jenis :
0,997 g/ml (250C)
Pemerian
:
Cairan jernih; tidak berwarna; tidak berbau; tidak mempunyai rasa
Penyimpanan :
Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan
:
Sebagai larutan uji
Minyak kelapa (Ditjen POM, 1979)
Nama resmi :
Oleum Cocos
Nama lain
:
Minyak kelapa
BM :
0,845 0,905 g/ml
Bobot jenis :
0,903 g/mL
Pemerian
:
Cairan jernih; tidak berwarna atau kuning pucat; bau khas, tidak

tengik
Kelarutan
:
Larut dalam 2 bagian etanol (95%) P pada suhu 600C; sangat mudah
larut dalam kloroform P dan juga mudah larut dalam eter P.
Penyimpanan :
Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya, di tempat sejuk.
Kegunaan
:
sebagai sampel

Alkohol (Ditjen POM, 1979)


Nama resmi :
Aethanolum
Nama lain
:
Etanol, etil alcohol
BM/RM
:
46, 07 / C2H6O
Bobot jenis :
0,81190,8139 gr/mL
Pemerian
:
Jernih, tidak berbau, bergerak, cairan pelarut. Menghasilkan bau yang
khas dan rasa terbakar pada lidah
Penyimpanan :
Dalam wadah tertutup rapat, dijauhkan dari api
Kegunaan
:
Sebagai pembilas piknometer dan gelas ukur.
3.
4.

Asam borat (Ditjen POM, 1979)


Nama resmi :
ACIDUM BORICUM
Sinonim
:
Asam borat, Asam ortoborat
BM/RM
:
H3BO3 / 61,83
Kerapatan
:
1,435 gr/mL
Pemerian
:
Hablur, serbuk hablur putih atau sisik mengkilap tidak berwarna;
kasar; tidak berbau; rasa agak asam dan pahit kemudian manis
Kelarutan
:
Larut dalam 20 bagian air, dalam 3 bagian airmendidih,dalam 16

bagian etanol (95 %)p dan


Penyimpanan :

dalam 5 bagian gliserol p


Dalam wadah tertutup baik

5.

Gliserin (Ditjen POM, 1979)


Nama resmi :
GLYCEROLUM
Sinonim
:
Gliserin
BM/RM
:
C3H8O3 / 92,09
Bobot jenis :
1,2620 g/mL
Pemerian
:
Cairan jernih seperti sirup, tidak berwarna; rasa manis; hanya boleh
berbau khas lemah (tajam atau tidak enak). Higroskopik; netral terhadap lakmus.
Kelarutan
:
Dalam bercampur dengan air dan dengan etanol; tidak larut dalam
kloroform, dalam eter, dalam minyak lemah dan dalam minyak menguap.
Penyimpanan :
Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan
Sebagai pelarut
4.
6

Parafin (Ditjen POM, 1979)


Nama resmi :
PARAFFINUM
Sinonim
:
Parafin
BM/RM
:
C3H8O3 / 92,09
Bobot jenis :
0,84 0,89 g/mL
Pemerian
:
Hablur tembus cahaya atau agak buram; tidak berwarna atau putih;
tidak berbau; tidak berasa; agak berminyak.
Kelarutan
:
Tidak larut dalam air dan dalam etanol; mudah larut dalam kloroform,
dalam eter, dalam minyak menguap, dalam hampir semua jenis minyak lemak hangat; sukar larut
dalam etanol mutlah.
Penyimpanan :
Dalam wadah tertutup rapat dan cegah pemaparan terhadap panas
berlebih.
Kegunaan
Sebagai pelarut

7 Komposisi sirup Melon ( Marjan) :

Gula

Air

Perisa Melon

Sari Buah Melon

Pengawet Natrium Benzoat

Pengaturan keasamaan

Pewarna tartrazin C1 19140

Biru berlian C1 42090

5. Prosedur Kerja
Menentukan Kerapatan Bulk (Anonim, 2013)
Timbang asam borat sebanyak 10 g, kemudian masukkan ke dalam gelas ukur 50 mL.
Ukur volume zat padat.
Hitung kerapatan Bulk menggunakan persamaan 1.e
Menentukan kerapatan mampat (Anonim, 2013)
Timbang zat padat sebanyak 10 gram
Masukkan ke dalam gelas ukur
Ketuk sebanyak 200 kali ketukan
Ukur volume yang terbentuk
Hitung kerapatan mampat dengan persamaan 1.d
Menentukan kerapatan sejati (Anonim, 2013)
Timbang piknometer kosong yang bersih dan kering bersama tutupnya (W1)
Isi piknometer dengan zat padat kira-kira mengisi 2/3 bagian dari volumenya. Timbang
piknometer berisi zat padat beserta tutupnya (W3)
Isikan parafin cair perlahan-lahan kedalam piknometer berisi zat padat, kocok-kocok, dan isi
sampai penuh sehingga tidak ada gelembung udara didalamnya.
Timbang piknometer berisi zat padat dan parafin cair tersebut beserta tutupnya (W4)

Bersihkan piknometer dan isi penuh dengan parafin cair hingga tidak ada gelembung didalamnya
Timbang piknometer berisi penuh parafin cair dan tutupnya (W2)
Hitung kerapatan zat meenggunakan persamaan 1.c
Menentukan bobot jenis cairan (Anonim, 2013)
Gunakan piknometer yang bersih dan kering
Timbang piknometer kosong (W1), lalu isi dengan air suling, bagian luar piknometer dilap
sampai kering dan ditimbang (W2)
Buang air suling tersebut, keringkan piknometer lalu isi dengan cairan yang akan diukur bobot
jenisnya pada suhu yang sama pada saat pengukuran air suling, dan timbang (W3)
Hitung bobot jenis cairan menggunakan persamaan 1.b

BAB III
CARA KERJA
1. Alat dan Bahan
Alat :
Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah: piknometer 25 mL, gelas ukur 25 mL,
timbangan digital dan pipet tetes.
Bahan :
Adapun bahan-bahan yang digunakanpada praktikum ini adalah: asam borat, parafin cair, alkohol
70 %, minyak kelapa dan air suling.
2. Langkah Percobaan
Penentuan Kerapatan bulk
Ditimbang asam borat sebanyak 10 gram,
Dimasukkan ke dalam gelas ukur 50 mL,
Diukur volume zat padat,
Dihitung kerapatan bulk menggunakan persamaan:

Penentuan Kerapatan Mampat


Ditimbang zat padat sebanyak 10 gram,
Dimasukkan ke dalam gelas ukur,
Diketuk sebanyak 200 kali ketukan,
Diukur volume yang terbentuk,
Dihitung kerapatan dengan menggunakan persamaan:

Penentuan Kerapatan Sejati


Ditimbang piknometer kosong yang bersih dan kering bersama tutupnya (W1),
Diisi piknometer dengan zat padat kira-kira mengisi 2/3 bagian volumenya,
Ditimbang piknometer berisi zat padat beserta tutupnya (W3),
Diisikan parafin cair perlahan-lahan kedalam piknometer berisi zat padat, kocok-kocok, dan isi
sampai penuh sehingga tidak ada gelembung udara didalamnya,
Ditimbang piknometer berisi zat padat dan parafin cair tersebut beserta tutupnya (W4),
Bersihkan piknometer dan isi penuh dengan parafin cair hingga tidak ada gelembung didalamnya,
Ditimbang piknometer berisi penuh parafin cair dan tutupnya (W2),
Dihitung kerapatan zat menggunakan persamaan:

Penentuan Bobot Jenis Cairan


Digunakan piknometer yang bersih dan kering,
Ditimbang piknometer kosong (W1), lalu diisi dengan air suling, bagian luar piknpmeter dilap
sampai kering dan ditimbang,
Dibuang air suling tersebut, dikeringkan piknometer lalu diisi dengan cairan yang akan diukur
bobot jenisnya pada suhu yang sama pada saat pengukuran air suling, dan ditimbang,
Dihitung bobot jenis cairan menggunakan persamaan:

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
1. Hasil dan Perhitungan
Kerapatan Bulk
Bobot Zat ( g )
10 g
Volume Bulk ( ml )
11,5 ml
Kerapatan Bulk (
0,869

Kerapatan Mampat
Bobot zat (gr)
10 gr
Volume Mampat (mL)
10,1 mL
Kerapatan Mampat
0,990

Kerapatan Sejati
Bobot Piknometer Kosong (gr)
9,6320 gr
Bobot Pikno + Zat Cair (gr)
31,0016 gr
Bobot Pikno + Zat Padat (gr)
27,0712 gr

Bobot jenis zat padat+cair


38,4291

Bobot Jenis Zat Cair


1. Alcohol 70%
Bobot Piknometer Kosong ( g )
9.6630 g
Bobot Pikno + Air ( g )
35,0525 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g )
34,0548 g
Bobot jenis zat padat + Zat Cair (g/ml)
0,9607 g/ml

2.

Gliserin

Bobot Piknometer Kosong ( g )


9.6630 g
Bobot Pikno + Air ( g )
35,0525 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g )
32,6729 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g/ml )
0,9062 g/ml

3.

Minyak Kelapa

Bobot Piknometer Kosong ( g )


9.6630 g
Bobot Pikno + Air ( g )
35,0525 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g )
33,0129 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g/ml )

0,9196 g/ml

4.

Sirup Marjan Melon

Bobot Piknometer Kosong ( g )


9.6630 g
Bobot Pikno + Air ( g )
35,0525 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g )
44,4489 g
Bobot Pikno + Zat Cair ( g/ml )
1,3700 g/ml

2. Pembahasan
Bobot jenis adalah rasio bobot suatu zat terhadap bobot zat baku yang volumenya sama pada
suhu yang sama dan dinyatakan dalam desimal. Penting untuk membedakan antara kerapatan dan
bobot jenis. Kerapatan adalah massa per satuan volume, yaitu bobot zat per satuan volume.
Misalnya, satu mililiter raksa berbobot 13,6 g, dengan demikian kerapatannya adalah13,6 g/mL.
Jika kerapatan dinyatakan sebagai satuan bobot dan volume, maka bobot jenis merupakan bilangan
abstrak.
Dalam bidang farmasi bobot jenis dan rapat jenis suatu zat atau cairan digunakan sebagai salah satu
metode analisis yang berperan dalam menentukan senyawa cair, digunakan pula untuk uji identitas
dan kemurnian dari senyawa obat terutama dalam bentuk cairan, serta dapat pula diketahui tingkat
kelarutan/daya larut suatu zat.
Alat yang digunakan pada percobaan ini adalah piknometer. Piknometer digunakan untuk mencari
bobot jenis. Piknometer biasanya terbuat dari kaca untuk erlenmeyer kecil dengan kapasitas antara
10ml-50ml.
Untuk melakukan percobaan penetapan bobot jenis, piknometer dibersihkan dengan menggunakan
aquadest, kemudian dibilas untuk mempercepat pengeringan piknometer kosong tadi. Pembilasan
dilakukan untuk menghilangkan sisa dari permbersihan, karena biasanya pencucian meninggalkan
tetesan pada dinding alat yang dibersihkan, sehinggga dapat mempengaruhi hasil penimbangan
piknometer kosong, yang akhirnya juga mempengaruhi nilai bobot jenis sampel. Jadi sisa-sisa yang
tidak diinginkan dapat hilang dengan baik, baik yang ada di luar, maupun yang ada di dalam
piknometer itu sendiri. Setelah piknometer dibersihkan, piknometer kemudian dikeringkan. Setelah
kering piknometer ditimbang pada timbangan analitik dalam keadaan kosong. Setelah ditimbang
kosong, piknometer lalu diisikan dengan sampel mulai dengan aquadest, sebagai pembanding
nantinya dengan sampel yang lain.
Pengisiannya harus melalui bagian dinding dalam dari piknometer untuk mengelakkan terjadinya
gelembung udara. Proses pemindahan piknometer harus dengan menggunakan tissue. Akhirnya
piknometer yang berisi sampel ditimbang.
Adapun keuntungan dari penentuan bobot jenis dengan menggunakan piknometer adalah mudah
dalam pengerjaan. Sedangkan kerugiannya yaitu berkaitan dengan ketelitian dalam penimbangan.
Jika proses penimbangan tidak teliti maka hasil yang diperoleh tidak sesuai dengan hasil yang
ditetapkan literatur. Disamping itu penentuan bobot jenis dengan menggunakan piknometer
memerlukan waktu yang lama.
Penentuan bobot jenis dengan menggunakan hidrometer lebih cepat daripada penentuan bobot jenis
dengan menggunakan piknometer, tetapi biasanya dapat menunjukkan hasil yang tidak tepat.

Pada praktikum kali ini, percobaan yang dilakukan yaitu penentuan bobot jenis dan kerapatan zat.
Pada percobaan penentuan kerapatan zat, bahan yang dipakai yaitu asam borat sebanyak 10 g.
Percobaan kali ini dilakukan untuk menentukan kerapatan bulk, mampat dan kerapatan sejati. Pada
kerapatan bulk, tidak diberi perlakuan apapun, zat yang akan dihitung kerapatannya langsung
dimasukkan ke dalam gelas ukur untuk mengukur volume bulk. Selanjutnya dihitung kerapatan
bulk. Berbeda dengan kerapatan bulk, pada kerapatan sejati memiliki perlakuan khusus, untuk
memampatkan zat, gelas ukur diketuk sebanyak 200 ketukan hingga zat yang ada di dalam gelas
ukur menjadi mampat, kemudian diukur volume mampatnya. Selanjutnya dihitung kerapatan
mampat. Untuk kerapatan sejati, asam borat yang dimasuk kedalam piknometer diisi dengan
paraffin cair. Keberadaan paraffin cair untuk melarutkan asam borat. Selanjutnya hitung kerapatan
sejatinya.
Berdasarkan hasil percobaan diperoleh hasil perhitungannya yaitu untuk kerapatan bulk dengan
sampel asam borat kerapatan bulknya adalah 0,869 g/ml, untuk kerapatan mampat dengan sampel
asam borat adalah 0,990 g/ml dan kerapatan sejati dengan sampel asam borat dan paraffin cair
adalah 1,7418 g/ml. Berdasarkan literatur, kerapatan asam borat adalah 1,435. Jika dibandingkan
antara hasil yang diperoleh dengan literatur, selisih perbedaannya yaitu 0,3068.
Percobaan selanjutnya yaitu penentuan bobot jenis zat cair. Alat yang digunakan untuk menentukan
bobot jenis zat cair yaitu piknometer. Untuk melakukan percobaan penetapan bobot jenis,
piknometer dibersihkan dengan menggunakan aquadest hingga kering. Jika masih terdapat air
dalam piknometer maka akan mempengaruhi hasil penimbangan piknometer kosong, yang akhirnya
juga mempengaruhi nilai bobot jenis sampel.
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan dengan menggunakan beberapa zat cair yaitu
minyak goreng, gliserin, akohol dan sirup marjan melon, diperoleh bobot jenis yang berbeda beda
dari masing masing zat cair yang diuji. Hasil percobaan ini didapati bahwa bobot jenis untuk
minyak kelapa adalah 0,9196 g/ml, bobot jenis alkohol adalah 0,9607 g/ml, bobot jenis untuk
gliserin adalah 0,9062 g/ml dan bobot jenis untuk sirup adalah 1,370 g/ml. Berdasarkan literatur,
bobot jenis untuk minyak kelapa adalah 0,903 g/ml, bobot jenis untuk gliserin adalah 1,255 g/ml,
bobot alkohol 0,8119 g/ml. Namun dari semua zat cair yang di ukur bobot jenisnya, sirup marjan
melon memiliki bobot jenis yang paling berat dari yang lainnya.
Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi bobot jenis suatu zat adalah :
1. Temperatur, dimana pada suhu yang tinggi senyawa yang diukur berat jenisnya dapat menguap
sehingga dapat mempengaruhi bobot jenisnya, demikian pula
halnya pada suhu yang sangat
rendah dapat menyebabkan senyawa membeku sehingga sulit untuk menghitung bobot jenisnya.
Oleh karena itu, digunakan suhu dimana biasanya senyawa stabil, yaitu pada suhu 25oC (suhu
kamar).
2. Massa zat, jika zat mempunyai massa yang besar maka kemungkinan bobot jenisnya juga
menjadi lebih besar.
Volume zat, jika volume zat besar maka bobot jenisnya akan berpengaruh
tergantung pula
dari massa zat itu sendiri, dimana ukuran partikel dari zat, bobot molekulnya serta kekentalan dari
suatu zat dapat mempengaruhi bobot jenisnya.
4. Kekentalan/viskositas suatu zat dapat juga mempengaruhi berat jenisnya. Hal ini dapat dilihat

dari rumus :
V
Dari rumus tersebut, viskositas berbanding lurus dengan bobot jenis (d). Jadi semakin besar
viksositas suatu zat maka semakin besar pula berat jenisnya.
Digunakannya parafin cair dalam penentuan kerapatan sejati karena asam borat tidak dapat larut
dalam air, dan selain itu parafin cair dapat menutup semua pori asam borat.
Adapun perbedaan hasil ini kemungkinan disebabkan oleh :
Kesalahan pembacaan skala pada alat
Cairan yang digunakan sudah tidak murni lagi sehingga mempengaruhi bobot jenisnya
Pengaruh suhu dari pemegang alat, juga berpengaruh pada alat
Kesalahan-kesalahan praktikan seperti tidak sengaja memegang piknometer
Pemanasan pada piknometer tidak sempurna, terdapat gelembung atu titik air dalam piknomter
setelah dipanaskan.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilaksanakan dapat disimpulkan bahwa :
Kerapatan bulk dengan sampel asam borat kerapatan bulknya adalah 0,869 g/ml.
Kerapatan mampat dengan sampel asam borat kerapatannya adalah 0,990 g/ml.
Kerapatan sejati dengan sampel asam borat dan paraffin cair adalah 1,7418 g/ml.
Jadi nilai kerapatan asam borat (pada literatur) yang mendekati adalah nilai kerapatan asam borat
pada kerapatan sejati.
Bobot jenis untuk minyak kelapa adalah 0,9196 g/ml.
Bobot jenis alkohol adalah 0,9607 g/ml.
Bobot jenis untuk gliserin adalah 0,9062 g/ml.
Bobot jenis untuk sirup melon marjan adalah
Jadi nilai bobot jenis yang paling berat diantara minyak kelapa, alkohol, gliserin dan sirup marjan
melon adalah sirupmarjan melon.
2 SARAN
Diharapkan untuk praktikum selanjutnya, lebih mengefektifkan waktu dengan membagi
beberapa praktikum kepada masing-masing kelompok. Alat-alat laboratorium agar segera
dilengkapi untuk menunjang jalannya praktikum.