Anda di halaman 1dari 4

Ini memang bukan hal baru.

Namun jika Anda belum mengetahuinya, maka tulisan ini mungkin


layak untuk Anda simak. Ya, menjalankan Joomla! dari PC atau laptop Anda.
Sebagaimana kita maklumi bersama, penulisan script Joomla! menggunakan dokumen PHP, di
mana untuk mengolah script yang ada dibutuhkan sebuah server. Berbeda dengan HTML dan
atau JavaScript yang bisa langsung dieksekusi atau ditampilkan oleh web browser semacam
Firefox dan Internet Explorer. Ini yang menyebabkan mengapa Joomla! sulit dijalankan pada
komputer Windows. Namun, banyak jalan menuju Roma. Sulit bukan berarti tidak bisa, bukan?
Untuk menjalankan Joomla! di PC ataupun laptop yang berbasis Windows, kita bisa
menggunakan paket server instan yang terdiri dari Apache, MySQL dan PHP yang terangkum
dalam paket WampServer yang merupakan pengembangan dari WAMP5. Meski WampServer
memang bukan satu-satunya paket server instan untuk Windowssebut saja yang lain misalnya
PHPTriad, XAMPP dan Reactor Server, namun instalasi dan pengoperasian WampServer yang
simpel dan user friendly, membuat WampServer patut dijadikan rujukan.
Hingga tulisan ini dibuat, WampServer telah dirilis hingga versi 2.0 yang bisa didownload secara
GRATIS dari situsnya yaitu www.wampserver.com. Dan uraian berikut ini mengacu pada versi
tersebut.
1. Download file WampServer 2.0 dari www.wampserver.com/en/download.php
2. Buka dan instal file WampServer 2.0 yang telah selesai didonwload dengan mengikuti
petunjuk yang ada
3. Saat pertama kali file WampServer 2.0 dibuka akan muncul peringatan seperti gambar di
bawah; tekan "Yes" untuk melanjutkan proses instalasi, kecuali jika sebelumnya Anda
telah menginstal WampServer versi 1.x maka Anda harus meng-uninstalnya terlebih
dahulu

4. Pada bagian "Select Destination Location", secara default instalasi Wampserver akan
tersimpan di folder c:\wamp, namun jika Anda ingin menempatkannya di folder lain, klik
tombol "Browse" di samping kanannya lalu pilih folder yang dikehendaki

5. Pada bagian "Select Additional Tasks", centang kotak "Create a Quick Launch icon"
untuk membuka pilihan mengaktifkan WampServer langsung selesai proses instalasi dan
atau centang kotak "Create a Desktop icon" untuk membuat ikon Wampserver di layar
deskop
6. Pada bagian "PHP mail parameters" biarkan parameter sebagaimana adanya, langsung
tekan "Next" untuk melanjutkan
7. Setelah proses instalasi selesai, secara otomatis WampServer akan aktif yang
diindikasikan dengan munculnya ikon Wampserver di pojok kanan bawah desktop seperti
terlihat pada gambar di bawah. Untuk mengaktifkan WampServer secara manual bisa
dengan mengklik ikon Wampserver yang ada di layar desktop atau dengan membukanya
dari menu Programs (Start > Programs > WampServer > Start WampServer).
Untuk menonkatifkan WampServer bisa dengan mengklik kanan ikon aktif WampServer
lalu pilih "Exit"

8. Saat baru diaktifkan, mula-mula sebagian ikon aktif WampServer berwarna merah,
tunggu hingga warna merah tersebut hilang berganti dengan warna putih semua dan
WampServer pun siap digunakan. Untuk menguji apakah WampServer telah benar-benar
aktif atau belum, buka alamat http://localhost dengan web browser yang ada atau dengan
mengklik ikon aktif WampServer lalu klik "Localhost" di bagian paling atas shortcut list
(lihat gambar di bawah), jika berhasil maka akan tampil halaman depan (homepage)
WampServer

Sekarang saatnya menginstalasikan Joomla!.

1. Donwload file Joomla! dari www.joomla.org/download.html baik untuk Joomla versi


1.0.x maupun versi 1.5.x
2. Ekstrak file Joomla! yang telah didownload ke dalam folder www di dalam folder
instalasi WampServer (c:\wamp atau yang ditentukan sebelumnya)
3. Ganti nama folder file Joomla! hasil ekstrak, misalnya dengan joomla1 atau joomla15
4. Buka file Joomla! tersebut dengan menggunakan web browser dengan mengetikkan
alamatnya (misal http://localhost/joomla1 atau http://localhost/joomla15) untuk
memulai proses instalasi
5. Ikuti langkah-langkah instalasi secara berurutan
6. Pada bagian "Pre-installation Check", jika muncul peringatan misalnya "PHP
magic_quotes_gpc setting is 'OFF' instead 'ON'" untuk Joomla! versi 1.0.x atau
peringatan bahwa "Display Errors" seharusnya "Off" untuk Joomla! versi 1.5.x, kita
bisa mengatur ulang settingan tersebut dengan cara mengklik ikon aktif WampServer >
PHP > PHP settings lalu klik settingan yang dimaksud untuk mengaktifkan ataupun
menonaktifkannyajika muncul peringatan seperti pada gambar di bawah, klik "OK",
setelah itu klik kembali ikon aktif WampServer lalu pilih "Restart All services". Jangan
lupa refresh halaman "Pre-installation Check" hingga semua settingan yang disyaratkan
terpenuhi, lalu lanjutkan ke bagian berikutnya

7. Pada bagian "Step 1" pada Joomla 1.0.x atau bagian "Database" pada Joomla! 1.5.x, isi
konfigurasi sebagai berikut:
o Hostname: localhost
o MySQL User Name: root
o Password: [kosongkan]
o MySQL Database Name: [terserah, misal proyek_joomla1, joomla atau
database_joomla]
o MySQL Table Prefix: [misal jos_]

8. Pada bagian "Step 1" & "Step 2" pada Joomla 1.0.x atau bagian "Configuration" pada
Joomla! 1.5.x, isi nama situs, email pribadi dan password untuk login ke halaman
administrator (back-end) Joomla!
9. Khusus Joomla! 1.5.x, pada bagian "FTP Configuration" (sebelum bagian
"Configuration"), pilih "No" pada "Basic Settings"
10. Jangan lupa pilih "Install Sample Data" pada bagian "Step 1" pada Joomla! 1.0.x atau
"Configuration" pada Joomla 1.5.x
11. Terakhir, setelah selesai, hapus folder installation yang ada di folder Joomla! di folder
www
Nah, sekarang Joomla! pun ready dijalankan dan kita bisa masuk ke halaman administrator
dengan username admin dan password seperti yang telah kita pilih sebelumnya untuk mengutakatik Joomla!, dengan tanpa was-was lagi dengan koneksi internet yang bisa putus sewaktuwaktu, of course, fulus kita pun akan sedikit terhemat karena kita tidak memerlukan biaya lagi
untuk mengakses internet.
Selamat ber-Joomla!