Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PRAKTIKUM FITOKIMIA I

PERCOBAAN IV
SKRINING FITOKIMIA

OLEH:
KELOMPOK
KELAS
NAMA

: II
:C
: RAHMI ARDANI
ANDI IQMAL J.P
UMI WIDIYATI E.
FADHIL MUHAMMAD
SERLYANA B. ATAMBUNAN
RAHISWARI PRAMUDITA L.
EGA RINA
YULYANA
KARTINI KALUHU
RAHMAD MADI

LABORATORIUM FARMASI
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2014

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI 2
HALAMAN PERSETUJUAN
BAB I PENDAHULUAN

A.

LATAR BELAKANG 4

B.

RUMUSAN MASALAH

C.

TUJUAN

D.

MANFAAT

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A.

Lantana camara Linn.

B.

MORFOLOGI Lantana camara Linn8

C. SKRINING FITOKIMIA
D. URAIAN BAHAN

6
9

10

BAB III METODE PRAKTIKUM


A.

WAKTU DAN TEMPAT

B.

ALAT DAN BAHAN 11

C.

PROSEDUR KERJA 12

11
11

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


A.

HASIL14

B.

PEMBAHASAN

BAB V PENUTUP

15

20

A.

KESIMPULAN

B.

SARAN

20

DAFTAR PUSTAKA 21

20

14

HALAMAN PERSETUJUAN
PERCOBAAN IV
UJI KANDUNGAN KIMIA

Telah disetujui sebagai syarat untuk masuk praktikum Fitokimia I.


No. Nama /NIM
1.
Agung Mahatva Yodha, S. Si
2.

TTD
1.

Hendra Sendana

2.

(NIM. F1F1 10 014)


3.

Syaiful Katadi S. Farm

Muh. Jefriyanto B.

3.
4.

(NIM. F1F1 10 054)


5.

Azhar S.Farm

5.

Mengetahui Dosen Penanggung Jawab Praktikum


Wa Ode Sitti Musnina S.Si., M.Sc

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki luasan lautan
terbesar di dunia. Indonesia memiliki jumlah pulau 17.807 yang dimana
memiliki panjang garis pantai mencapai ratusan kilometer. Hal ini yang
menyebabkan Indonesia memiliki sumberdaya alam yang melimpah.
Kekayaan laut yang sangat beragam pun dapat kita jumpai di Indonesia.
Tanaman dan obat-obatan nabati merupakan dasar dari banyak obatobatan modern yang kita gunakan saat ini. Zat yang diturunkan dari tanaman
baru-baru ini menjadi dari minat yang besar karena aplikasi serbaguna
mereka karena itu nilai obat tanaman terletak pada beberapa bahan kimia
konstituen yang menghasilkan tindakan fisiologis yang pasti dalam tubuh
manusia. Yang paling penting dari bioaktif ini konstituen tanaman adalah
alkaloid, tanin, flavonoid dan fenolik. Untuk penemuan dan pengembangan
obat-obatan baru, para ilmuwan berharap untuk alternatif sumber dan dalam
beberapa dekade terakhir, tanaman obat telah dipelajari secara ekstensif untuk
prinsip-prinsip bioaktif mereka untuk mengembangkan molekul petunjuk
baru untuk keperluan farmasi karena itu tujuan dari penelitian ini adalah
untuk mengetahui fitokimia aktif konstituen tanaman ekstrak L. camara L.
(Mamta, 2012).
Salah satu bahan alami yang aman dan dapat digunakan sebagai
insektisida nabati untuk larvasida adalah ekstrak daun Tembelekan. Daun
tembelekan juga dapat mengatasi demam berdarah karena banyak kandungan
yang dimilikinya yaitu mengandung minyak atsiri, alkaloid, saponin,
flavonoid, dan tanin (Wardani,dkk., 2010).
Untuk itu kami melakukan sebuah kegiatan praktikum untuk
mengelola dan memanfaatkan sebuah sumberdaya alam yang ada sehingga
dapat digunakan dalam waktu jangka panjang. Praktikum yang dilakukan
ialah melakukan pengujian metabolit sekunder dari sampel simplisia tanaman
L camara L. yang selanjutnya akan dilakukan beberapa identifikasi fitokimia.

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah dari percobaan ini adalah :
1. Bagaimanakah prinsip dasar uji kandungan kimia ekstrak?
2. Bagaimanakah melakukan identifikasi kandungan kimia dalam ektrak
bahan alam?
C. Tujuan
Tujuan dari percobaan ini adalah :
1. Untuk mengetahui prinsip dasar uji kandungan kimia ekstrak
2. Untuk mengetahui cara melakukan proses identifikasi kandungan kimia
dalam ektraks bahan alam.
D. Manfaat
Manfaat dari laporan ini yaitu :
1. Mengetahui prinsip dasar uji kandungan kimia ekstrak
2. Melakukan proses identifikasi kandungan kimia dalam ektraks bahan
alam.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Lantana camara Linn.
Tembelekan (Lantana camara L) merupakan tumbuhan perdu dari
suku Verbenaceae berasal dari Amerika dan terdapat di Indonesia. Tumbuhan
tersebut telah lama digunakan sebagai salah satu bahan ramuan obat
tradisional untuk mengobati berbagai macam penyakit antara lain untuk
pengobatan penyakit kulit, batuk, keracunan (Salmayanti, 2013).
Di Indonesia, L. camara L. telah digunakan secara tradisional sebagai
obat bengkak, rematik, keputihan, dan penurun panas. Perlu dilakukan
penelitian tentang khasiat L. camara sebagai obat dalam hal ini obat anti
inflamasi agar pemakaiannya dapat dipertanggung jawabkan. Minyak atsiri
daun L. camara mengandun geugenol dan beberapa senyawa terpen yang
diduga memiliki efek anti inflamasi. Eugenol yang merupakan penyusun
minyak atsiri L. camara dilaporkan dapa tmenghambat agregasi platelet
dengan cara menghambat pembentukan tromboksan sehingga juga berperan
dalam efek anti inflamasi. Eugenol juga dapat menghambat aktivitas
Prostaglandin H (PGH) sintase karena berkompetisi dengan asamara khidonat
pada sisi aktif PGH sintase sehingga menghambat pembentukan PG
Seskuiterpen dapat menghambat inflamasi dengan menghambat beberapa
faktor transkripsi yang berperan dalam pengaturan ekspresi gen yang terlibat
dalam respon inflamasi. Mekanisme yang pasti tentang aktivitas anti
inflamasi minyak atsiri juga belum banyak diketahui (Hidayati dkk., 2005).
Dalam

beberapa

tahun

terakhir

penelitian

meningkat

untuk

menggunakan tanaman metabolit sekunder, terutama minyak esensial, seperti


pestisida alami untuk perlindungan tanaman dan penyimpanan, karena
toksisitas rendah terhadap manusia dan minimal dampak lingkungan, berbeda
dengan beberapa sintetis pestisida. Beberapa tanaman telah mendapat
perhatian global dan metabolit sekunder mereka telah dirumuskan sebagai
pestisida nabati dalam perlindungan tanaman. Komposisi kimia, antibakteri,
antijamur sifat L. camara telah dipelajari dalam sebelumnya penelitian. Efek
insektisida L. camara penting dari minyak esensial. Komposisi volatile,

fumigan dan aktivitas repellency dari minyak esensial, dari L. camara, telah
dipelajaridi salah satu hama penyimpanan yang paling penting secara
ekonomi (Sohani, 2012).
L. camara umumnya dikenal sebagai tanaman liar atau merah bijak
adalah sebagian besar spesies luas dari genus ini dan dianggap baik sebagai
gulma terkenal dan tanaman kebun hias populer. Namun, terdaftar sebagai
salah satu tanaman obat penting di dunia.

L. camara

mengandung

lantadenes, yang triterpen penta siklik yang dilaporkan memiliki sejumlah


manfaat biologis (Khan, 2009).
Antioksidan adalah penangkal radikal, yang melindungi tubuh manusia
terhadap radikal bebasyang dapat menyebabkan patologis kondisi seperti
iskemia, anemia, asma, arthritis, peradangan, neurodegeneration, Penyakit
Parkinson, mongolisme, proses penuaan dan mungkin demensia. Hal ini telah
menarik banyak penelitian antioksidan alami.

L. camara adalah semak

aromatik, asli Amerika tropis dan diperkenalkan di India sebagai tanaman


hias dan lindung nilai tanaman. L. camara telah digunakan dalam sistem
pengobatan tradisional untuk pengobatan gatal-gatal, luka, bisul, bengkak,
empedu demam, katarak, eksim dan rematik. Berbagai bagian dari tanaman
digunakan dalam pengobatan dingin, sakit kepala, perdarahan uterus, cacar
air, mata cedera, batuk rejan, asma, bronkitis dan arteri hypertension.
Buahnya berguna dalam fistula, pustula, tumor dan rematik. Infus daun baik
untuk demam empedu, dan eksim. Akar tanaman ini digunakan untuk
pengobatan malaria, rematik dan kulit ruam minyak. L. camara kadangkadang digunakan untuk pengobatan gatal kulit, sebagai antiseptik untuk
luka, dan eksternal untuk kusta dan scabies. Sebelumnya, L. camara telah
diteliti secara luas untuk komposisi fitokimia. Beberapa triterpenoid,
napthaquinones, flavonoid, alkaloid dan glikosida yang diisolasi dari ini
tanaman diketahui mengerahkan beragam biologis kegiatan termasuk
sitotoksik dan antikanker. Ada kejadian meningkatnya beberapa resistensi di
patogen manusia mikroorganisme dalam beberapa tahun terakhir, sebagian
besar karena untuk penggunaan sembarangan komersial obat antimikroba
yang umum digunakan dalam pengobatan penyakit menular. Ini telah
memaksa para ilmuwan untuk mencari zat baru antimikroba dari berbagai

sumber seperti tanaman obat. Pencarian untuk agen antibakteri baru harus
dilanjutkan dengan skrining banyak keluarga tanaman (Remya dkk., 2013).
Ekstrak kasar L. camara digunakan untuk perlindungan kubis melawan
kutu Lipaphis erysimi. L. camara

memiliki banyak fungsi obat seperti

antiinflamasi, analgesik, anti-tumor, antibakteri, obat penenang, fungisida dan


antimicrobial. Terpen lebih aktif dalam cuaca yang lebih hangat dilepaskan
dari pohon untuk membentuk awan alami penyemaian. Awan memantulkan
sinar matahari, yang memungkinkan hutan untukmengatur temperaturnya.
Dengan latar belakang ini, sekarang penelitian dilakukan untuk mengisolasi,
mengidentifikasi terpenoid dan mengevaluasi aktivitas antimikroba ekstrak
heksana dari L. camara daun (Mariajancyrani dkk, 2014).
B. Morfologi Lantana camara Linn
L. camara adalah semak sangat bercabang yang dapat tumbuh dalam
rumpun kompak, semak padat atau sebagai tanaman rambat. Batang yang
persegi dalam potongan melintang, dengan kecil, duri membalikkan.
Kebanyakan daun panjang sekitar 6 cm dan ditutupi rambut halus. Mereka
berwarna hijau terang di atas,pucat bawah dan memiliki tepi bulat bergigi.
Daun tumbuh berseberangan satu sama lain di sepanjang batang. Ketika
hancur daun menghasilkan bau khas. Bunga muncul hampir sepanjang tahun
di berkerumun, kepala kompak sekitar 2,5 cm. Warna bunga bervariasi dari
krim pucat ke kuning, putih, merah muda, jingga dan merah. L. camara
menghasilkan bulat, buah berry seperti itu berubah dari hijau mengkilap untuk
keunguan-hitam saat matang. Untuk produsen pedesaan, L. camara
menimbulkan masalah keracunan saham dan invasi padang rumput yang
diinginkan (Dalimartha, 2013).
C. Skrining Fitokimia
Skrining fitokimia bertujuan untuk mengetahui jenis metabolit
sekunder apa yang terkandung dalam ekstrak. Jenis metabolit sekunder yang
ditentukan dalam penelitian ini adalah alkaloid, flavonoid, polifenol, dan
terpenoid/steroid.
Identifikasi senyawa golongan alkaloid. Fase gerak: Etil asetatmetanol-air (6:4:2) Penampak noda: Pereaksi Dragendorff. Jika timbul warna

coklat atau jingga setelah penyemprotan pereaksi Dragendorff menunjukkan


adanya alkaloid dalam ekstrak. Bila tanpa pereaksi kimia, di bawah lampu UV
365 nm, alkaloid akan berfluoresens biru, biru-hijau atau ungu.
Identifikasi senyawa golongan flavonoid. Fase gerak: Butanol-asam
asetat glasial-air (4:1:5). Fase gerak ini biasa disebut BAW (Butanol, Acetic
acid, water) dan terdiri dari 2 lapisan. Lapisan atas diambil dan dipakai
sebagai fase gerak. Penampak noda: Uap ammonia. Jika timbul warna kuning
atau kuning-coklat setelah pemberian uap amoniak menunjukkan adanya
flavonoid dalam ekstrak. Bila tanpa pereaksi kimia, di bawah lampu UV 365
nm, flavonoid akan berfluoresens biru, kuning atau hijau, tergantung dari
strukturnya.
Identifikasi senyawa golongan polifenol. Fase gerak : Kloroform-etil
asetat-asam formiat (0,5:9:0,5). Penampak noda: pereaksi FeCl3 10%. Jika
timbul warna hitam setelah penyemprotan pereaksi FeCl 10% menunjukkan
adanya senyawa polifenol dalam ekstrak. Identifikasi terpenoid/steroid, fase
gerak : n-heksan-etil asetat (4:1) Penampak noda: Anisaldehid asam sulfat.
Jika timbul warna ungu-merah atau ungu setelah penyemprotan pereaksi
anisaldehid asam sulfat menunjukkan adanya terpenoid/steroid dalam ekstrak.

D. Uraian Bahan
1. Lantana camara Linn ( Setiawan, 2010).
a. Klasifikasi Lantana camara L.
Kingdom : Plantae
Divisi
: Magnoliophyta
Kelas
: Magnoliopsida
Ordo
: Lamiales
Family : Verbenaceae
Genus
: Lantana
Spesies : Lantana camara Linn
b.

Deskripsi Tanaman
Lantana

camara

Linn

adalah semak sangat bercabang yang dapat tumbuh dalam rumpun


kompak, semak padat atau sebagai tanaman rambat. Batang yang
persegi dalam potongan melintang, dengan kecil, duri membalikkan.
Kebanyakan daun panjang sekitar 6 cm dan ditutupi rambut halus.
Mereka berwarna hijau terang di atas, pucat bawah dan memiliki tepi
bulat bergigi. Daun tumbuh berseberangan satu sama lain di sepanjang
batang. Ketika hancur daun menghasilkan bau khas. Bunga muncul
hampir sepanjang tahun di berkerumun, kepala kompak sekitar 2,5
cm. Warna bunga bervariasi dari krim pucat ke kuning, putih, merah
muda, jingga dan merah. L. camara menghasilkan bulat, buah berry
seperti itu berubah dari hijau mengkilap untuk keunguan-hitam saat
matang. Untuk produsen pedesaan, L. camara menimbulkan masalah
keracunan saham dan invasi padang rumput yang di inginkan.
2. Air Suling ( FI Edisi III, hal 96 )
Nama Resmi

: AQUA DESTILLATA

Nama Lain

: Aquadest ( air suling )

Rumus Kimia

: H2O

Rumus Molekul

:HOH

Berat Molekul

: 18,02

Pemerian

: cairan jernih, tidak berbau, tidak berwarna

Kegunaan

: pelarut

3. Asam Klorida ( FI Edisi III, hal 96 )


Nama Resmi

: ACIDUM HYDROCHLORIDUM

Nama Lain

: Asam Klorida

Rumus Kimia

: HCL

Berat Molekul

: 36,46

Pemerian

: cairan tidak berwarna, berasap, bau merangsang,


jika di encerkan dengan 2 bagian air, asap dan bau
hilang

Penyimpanan

: dalam wadah tertutup Rapat

Kegunaan

: Larutan Baku

4. Asam Sulfat ( FI Edisi III, hal 96 )


Nama Resmi

: ACIDUM SULFURICUM

Nama Lain

: asam Sulfat

Rumus Kimia

: H2SO4

Berat Molekul

: 98,07

Pemerian

: cairan kental seperti minyak, korosif, tidak


berwarna

jika

di

tambahkan

ke

dalam

air

menimbulkan panas
Penyimpanan

: dalam wadah tertutup rapat

Kegunaan

: Larutan Baku

5. Kalium Iodida ( FI Edisi III, hal 96 )


Nama Resmi

: KALII IODIDUM

Nama Lain

: Kalium Iodida

Rumus Kimia

: KI

Berat Molekul

: 166

Pemerian

: heksehedral, transparan atau tidak berwarna, opak


dan putih, atau serbuk butiran putih

Penyimpanan

: dalam wadah tertutup baik

Kegunaan

: pereaksi

6. Asam Asetat (FI Edisi III, hal 61)


Nama resmi

: Acidum Aceticum

Sinonim

: Asam Asetat, Cuka

Rumus molekul

: CH3COOH, C2H4O2

Berat molekul

: 60.05

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berwarna ; bau khas, menusuk;

rasa asam yang tajam


Kelarutan

: Dapat bercampur dengan air, dengan etanol, dan


dengan gliserol

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

7. Aseton (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: DIMETIL KETON

Nama lain

: Aseton

RM / BM

: (CH3)2CO / 69,0801

Rumus struktur

: CH3 CO CH3

Pemerian

:Cairan jernih tidak berwarna, mudah menguap,


bau khas, mudah terbakar.

Kelarutan

: Dapat bercampur dengan air, dengan etanol 95%

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik

Kegunaan

: Sebagai bahan dasar pembuatan kloroform

8. Kloroform (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: CHLOROFORM

Nama lain

: Kloroform

RM / BM

: CHCl3 / 119,38

Pemerian

: Cairan tidak berwarna, mudah menguap, bau khas,


rasa manis dan membakar

Kelarutan

: Larut dalam lebih kurang 200 bagian air, mudah


larut dalam etanol mutlak P, dalam eter P, dalam
sebagian besar pelarut organik, dalam minyak atsiri
dan dalam minyak lemak.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik

9. NaCl (FI.Ed.III hal. 403).


Nama Resmi

: Natrium Chloridum

Nama Lain

: Natrium klorida

Berat Molekul

: 32.04 g/mol

Rumus Molekul

: NaCl

Pemerian

: Hablur bentuk kubus, tidak berwarna atau serbuk

Kelarutan

: Mudah larut dalam air; sedikit lebih mudah larut


dalam air mendidih; larut dalam gliserin; sukar larut
dalam etano

Penyimpanan
Khasiat

: Dalam Wadah Tertutup baik


: Hemodialisis

10. FeCl3 ( Ditjen POM edisi III 1979 : 659)


Nama Resmi

: FERRI CHLORIDA

Nama Lain

: Besi (III) Klorida

RM/BM

: FeCl3 / 162,5

Pemerian

: Hablur atau serbuk hablur, hitam kehijauan, bebas


warna jingga

dari

garam

hidrat

yang

telah

berpengaruh oleh kelembapan


Kelarutan

: Larut dalam air, lautan berpotensi berwarna jingga

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

Kegunaan

: Sebagai pereaksi

11. Asam borat (Ditjen Pom, 1979)


Nama resmi
: ACIDUM BORICUM
Nam lain
: asam borat
RM/BM/BJ
: H3BO3/61,83/ 1,435
Kerapatan
: 1,435 gr/ml
Pemerian
: hablur, serbuk hablur putih atau sisik mengkilap
Kelarutan
: larut dalam 20 bagian air, dalam 3 bagian air
Dan dalam 5 bagian gliserol p.
Penyimpanan
: dalam wadah tertutup baik
Kegunaan
: antiseptikum eksternal
12. Asam oksalat (FI III,651)
Nama lain
: Asam oksalat
RM
: (CO2H)2.2H2O
Pemerian
: Hablur ,tidak berwarna .
Kelarutan
: Larut dalam air dan etanol
Kegunaan
: Sebagai zat tambahan
Penyimpanan
: Dalam wadah tertutup rapat

BAB III
METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat


Proses uji kandungan kimia ekstrak dilakukan di laboratorium Farmasi
Fakultas Farmasi Universitas Halu Oleo pada hari Kamis.
B. Alat Dan Bahan
1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu gelas kimia 100 ml,
kertas saring, filler, batang pengaduk, tabung reaksi dan tabung reaksi.
2. Bahan
Bahan yang digunakan yaitu fraksi kloroform, pereaksi Lieberman
Buchard, pereaksi Dragendorff, HCl 2 N, H2SO4, NaCl, aseton, asam
borat, asam oksalat, FeCl3 1%, gelatin, akuades, kloroform, KI dan asam
asetat anhidrat.

C. Prosedur Kerja
1. Uji Alkaloid
Fraksi Kloroform
-

Diambil 3 mL
Dimasukkan ke dalam tabung reaksi
Ditambahkan 2 mL HCl 2 N
Diaduk dan didinginkan pada suhu
ruang
Ditambahkan 0,5 gram NaCl lalu
diaduk dan disaring

Filtrat
-

Ditambahkan HCl 2 N sebanyak 3 tetes


Dibagi dalam 2 tabung

Tabung 1
-

Tabung 2

Ditambahkan 3 tetes
pereaksi
Lieberman
Buchard

Warna Hijau = negatif (-)


mengandung alkaloid

Warna jingga = positif (+)


mengandung alkaloid

2. Uji Saponin
Fraksi kloroform
-

Ditambahkan 3 tetes
pereaksi Dragendorff

Dimasukkan dalam tabung reaksi


Ditambahkan 10 mL akuades
Dikocok kuat-kuat selama 10 detik

Tidak terbentuk buih = negatif (-)


mengandung saponin
3. Uji Tanin
Fraksi kloroform
-

Ditambahkan 2-3 tetes FeCl3 1%


Ditambahkan larutan gelatin

Warna hijau kehitaman + endapan


putih = positif mengandung tanin

4. Uji Flavonoid
Fraksi kloroform
-

Diambil 1 mL
Diuapkan hingga kering
Dibasahkan sisanya dengan aseton
Ditambahkan sedikit serbuk asam borat dan
asam oksalat
Ditambahkan eter 10 mL
Diamati dibawah sinar UV 366 nm

Berfluoresensi kuning intensif = positif (+)


mengandung flavonoid
5. Uji Steroid dan Terpenoid
Fraksi kloroform
-

Diambil 2 mL
Dimasukkan dalam tabung reaksi
Diuapkan
Dilarutkan dengan 0,5 mL kloroform
Ditambahkan 0,5 mL asam asetat anhidrat
Ditambahkan asam sulfat pekat 2 mL melalui
dinding tabung

Tidak terdapat cincin =


negatif (-) steroid atau
terpenoid

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil
NO

HASIL

KETERANGAN

Uji Alkaloid

Gambar 1:
Warna hijau, maka negatif (-)

Gambar 2:
Warna jingga, maka positif (+)
1

2
Uji Flavonoid

Warna kuning, maka positif (+)

Uji tannin

Warna hijau kehitaman +


endapan, maka positif (+)

Uji saponin

Tidak terdapat buih, maka negatif


(-)

Uji steroid dan terpenoid

Tidak terbentuk cincin


kecoklatan atau cincin biru
kehijauan, maka negatif (-)

B. Pembahasan
Pada percobaan ini akan diuji kandungan senyawa pada fraksi
kloroform yang mengandung ekstrak Lantana camara yakni senyawa
alkaloid, flavonoid, saponin, tannin, terpenoid dan steroid.

Uji alkaloid

adalah senyawa yang mempunyai struktur heterosiklik yang mengandung


atom N didalam intinya dan bersifat basa, karena itu dapat larut dalam asamasam serta membentuk garamnya, dan umumnya mempunyai aktifitas
fisiologis baik terhadap manusia ataupun hewan. Pada uji alkaloid, 3 mL
ekstrak yang telah di fraksi menggunakan kloroform.

Tujuan dari

pengekstrakan yang halus agar memudahkan untuk melakukan identifikasi uji


alkaloid dengan ukuran partikel yang sangat kecil akan menyebabkan
kandungan kimia dari bahan atau sampel tersebut dapat tersaring dengan baik.
Selain itu, hal ini juga dimaksudkan untuk mempercepat terjadinya ekstraksi
oleh pelarut tertentu karena semakin besarnya luas permukaan sampel.
Sedangkan ekstraksi di fraksi dengan kloroform untuk memutuskan ikatan

antara asam tannin dan alkaloid yang terikat secara ionik dimana atom N dari
alkaloid berikatan saling stabil dengan gugus hidroksifenolik dari asam tannin
tersebut. Dengan terputusnya ikatan tersebut alkaloid akan bebas sedangkan
asam tannin akan terikat pada kloroform. Ekstrak yang mengandung garam
organik dari alkaloid akan bereaksi dengan NH 4+ dengan menarik H+ dari
gugus organik membentuk alkaloid bebas dalam kloroform. Fraksi kloroform
ditambahkan HCl untuk membentuk garam alkaloid sehingga alkaloid dapat
tertarik dari larutannya.

Alkaloid dalam bentuk garamnya inilah yang

nantinya akan bereaksi dengan reagent. Ditambahkan NaCl bertujuan untuk


mengendapkan protein yang dapat menyebabkan terjadinya positif palsu,
dalam penambahan NaCl ini terjadi salting out dari protein.

Dilakukan

penyaringan untuk mendapatkan residu dan filtrat yang berwarna hijau tua.
Filtrat

yang

diperoleh

ditambahkan

HCl

yang

dimaksudkan

untuk

memprotonasi senyawa yang diidentifikasi dengan pereaksi meyer dan


pereaksi Dragendorf. Dikocok kuat dan didiamkan sampai terbentuk dua
lapisan. Lapisan atas merupakan larutan HCl dan lapisan bawah adalah
kloroform berwarna hijau. Terbentuknya dua lapisan karena kloroform
memiliki massa jenis yang lebih besar dari HCl. Hal ini disebabkan karena
terjadi pengikatan kembali alkaloid menjadi garam alkaloid yang dapat
bereaksi dengan pereaksi logam-logam berat yang spesifik sehingga alkaloid
menghasilkan kompleks garam anorganik yang tidak larut dan terpisah dengan
metabolit sekundernya. Lapisan HCl diambil dan dibagi menjadi dua tabung.
Tabung pertama ditambahkan pereaksi Lieberman Buchard dan tabung kedua
ditambahkan pereaksi Dragendorf. Pada tabung pertama ditambahkan 3 tetes
perekasi Lieberman Buchard yaitu Peraksi yang mengandung iodium dalam
Kalium

Iodida.

Pereaksi

ini

juga

paling

sering

digunakan

untuk

mengidentifikasi senyawa golongan alkaloid. Larutan yang ditambah dengan


3 tetes pereaksi Lieberman Buchard menghasilkan larutan yang berwarna
hijau yang berarti bahwa larutan tidak mengandung alkaloid atau negatif
mengandung alkaloid. Pada tabung kedua menggunakan pereaksi dragendorff
dan

menghasilkan

mengandung alkaloid.

warna

jingga

yang

menunjukkan

bahwa

positif

Percobaaan selanjutnya adalah uji flavonoid. Flavonoid adalah


senyawa yang mengandung karbon C15 atas dua inti fenolat yang dihubungkan
tiga satuan karbon cincin A yang memiliki karakteristik bentuk hidroksilasi
phloroglusinal dan cincin B biasanya 4,3,4 atau 3,4,5 terhidroksilasi.
Flavonoid mempunyai tipe yang beragam dan terdapat dalam bentuk bebas
(aglikon) maupun terikat sebagai glikosida. Aglikon polimetoksi bersifat non
polar, aglikon polihidroksi bersifat semi polar, sedangkan glikosida flavonoid
bersifat polar karena mengandung sejumlah gugus hidroksil dan gula.
Flavonoid yang memiliki gugus hidroksi berkedudukan orto akan memberikan
fluoresensi kuning intensif pada UV 366, jika bereaksi dengan asam borat.
Saponin merupakan senyawa glikosida kompleks yaitu senyawa hasil
kondensasi suatu gula dengan suatu senyawa hidroksil organik yang apabila
dihidrolisis akan menghasilkan gula (glikon) dan non-gula (aglikon). Pada
percobaan ini fraksi kloroform dikocok dan ditunggu sampai adanya buih
yang stabil selama 10 menit. Keberadaan buih karena adanya pembentukan
larutan koloidal dengan air yang apabila dikocok menimbulkan buih yang
stabil. Saponin mengandung aglykon polisiklik yang khasnya adalah berbuih
saat dikocok dengan air. Kemampuan berbuih saponin disebabkan oleh
bergabungnya saponegin nonpolar dan sisi rantai yang larut dalam air.
Sapogenin ini berasal dari saponin pada hidrolisis yang menghasilkan suatu
aglycone yang dikenal sebagai sapogenin. Senyawa sapogenin mempunyai
bagian bukan gula yang larut dalam lemak dan bagian gula yang larut dalam
air. Kedua sifat tersebut secara bersama-sama menyebabkan tanaman yang
mengandung saponin memiliki ketegangan permukaan yang rendah dan dapat
membentuk buih yang stabil apabila terpisah dalam air. Pada saat selesai
pengocokkan, buih tidak terbentuk sama sekali yang menunjukkan bahwa
tidak mengandung saponin.
Tannin merupakan aneka senyawa polifenol berukuran besar yang
mengandung cukup banyak gugus hidroksil dan gugus lain yang sesuai
(misalnya karboksil) untuk membentuk perikatan kompleks yang kuat dengan
protein dan makromolekul yang lain. Tanin merupakan astrigen tanaman
berasa pahit yang dapat mengikat dan mengendapkan protein. Umumnya tanin
digunakan untuk penyamakan kulit, tetapi tanin juga banyak aplikasinya di

bidang

pengobatan,

misalnya

untuk

(menghentikan pendarahan), dan wasir.

pengobatan

diare,

hemostatik

Pada pengujian senyawa tannin,

fraksi kloroform di tambahkan FeCl3 1% dan terjadi perubahan warna menjadi


hijau kehitaman. Terjadinya pembentukan warna hijau ini karena terbentuknya
senyawa kompleks antara logam Fe dan tanin. Senyawa kompleks terbentuk
karena adanya ikatan kovalen koordinasi antara ion atau atom logam dengan
atom. Ditambahkan larutan gelatin sehingga terbentuk endapan putih pada
fraksi kloroform. Terbentuknya endapan setelah ditambahkan larutan gelatin
yang

menyatakan

bahwa

positif

mengandung

tanin.

Semua

tanin

menimbulkan endapan sedikit atau banyak jika ditambahkan dengan gelatin.


Gelatin merupakan protein alami yang memberikan sifat penstabil dan
pengental bagi media yang berbasiskan air, mengandung asam amino yaitu
dengan kandungan glisin (27%), prolin (16%) dan hidroxiprolin (14%),
sehingga terbentuknya senyawa tanin protein dikarenakan adanya ikatan
hidrogen antara tanin dan protein pada gelatin sehingga terbentuk endapan
putih.
Steroid adalah terpenoid yang kerangka dasarnya terbentuk dari sistem
cincin siklopentana prehidrofenantrena. Steroid merupakan golongan senyawa
metabolik sekunder yang banyak dimanfaatkan sebagai obat. Hormon steroid
pada umumnya diperoleh dari senyawa-senyawa steroid alam terutama dalam
tumbuhan. Pada percobaan ini dtambahkan kloroform, asam asetat anhidrat
dan asam sulfat pekat. Sebelum ditambahkan pelarut tersebut, fraksi
kloroform diuapkan terlebih dahulu agar mendapatkan filtrat yang kental.
Alasan digunakannya asam asetat anhidrat adalah untuk membentuk turunan
asetil dari steroid yang akan membentuk turunan asetil didalam kloroform.
Penggunaan kloroform adalah karena golongan senyawa ini paling larut baik
didalam pelarut ini dan yang paling prinsipil adalah tidak mengandung
molekul air. Jika dalam larutan uji terdapat molekul air maka asam asetat
anhidrat akan berubah menjadi asam asetat sebelum reaksi berjalan dan
turunan asetil tidak akan terbentuk. Penambahan H2SO4 pekat bertujuan untuk
mendekstruksi kompleks asetil steroid. H2SO4 pekat lebih bersifat reaktif jika
bereaksi dengan steroid dibandingkan dengan asam asetat anhidrat. Hal ini
dikarenakan kemampuan H2SO4 yang lebih mudah masuk mengatasi efek

sterik yang besar dari molekul steroid sehingga senyawa kompleks yang
dihasilkan lebih stabil dari kompleks asetil steroid. Hasil menunjukkan bahwa
fraksi kloroform tidak mengandung steroid ataupun terpenoid karena tidak
terbentuk cincin kecoklatan/violet atau cincin biru kehijauan.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Kesimpulan yang diperoleh dari praktikum ini, yaitu :
1. Prinsip dasar uji kimia adalah adanya reaksi dari campuran pereaksi dan
fraksi sehingga menghasilkan warna, bau atau bentuk tertentu yang
disesuaikan dengan kandungan metabolit sekundernya masing-masing.
2. Uji kandungan kimia ekstrak bahan alam yaitu ektrak kloroform L.
camara meliputi uji alkaloid, terpenoid, steroid, flavonoid dan saponin.

B. Saran
Diharapkan praktikan dalam melakukan skrining fitokimia harus lebih
hati-hati agar dapat diperoleh hasil yang sesuai dengan yang diharapkan.

DAFTAR PUSTAKA
Dalimartha., 2013, Lantana camara, Department of Agriculture, Fisheries and
Forestry, Biosecurity Queensland: 1-2.
Hidayati,N.,A., Shanti L dan Ahmad D, S., 2008, Kandungan Kimia dan Uji
Antiinflamasi Ekstrak Etanol Lantana camara L. pada Tikus Putih
(RattusnorvegicusL.) Jantan, Bioteknologi, 5 (1): 78-79.
J. Mariajancyrani, G. Chandramohan, P. Brindha, dan P. Saravanan., 2014, GCMS Analysis of Terpenes from Hexane Extract of Lantana camara Leaves,
IJAPBC, 3(1) : 37-38.
Khan, Kishwar H., Deepak G. dan Silviya S., 2009, Biochemical Compositions
and Antibacterial Activities of Lantana camara Plants with Yellow,
Lavender, Red and White Flowers, Eur Asian Journal of BioSciences, 3(1):
3-4.
Mamta, Saxena., 2012, Phytochemical Screening Of Acorus Calamus And
Lantana camara, International Research Journal Of Pharmacy, 3 (5): 324.
Mariajancyrani, Chandramohan dan Ravikumar., 2014, Terpenes and
Antimicrobial Activity from Lantana camara Leaves, Research Journal of
Recent Sciences, 3(9): 52 53.
Marliana, E., 2007, Analisis Senyawa Metabolit Sekunder Dari Batang
Spatholobus Ferrugineus (Zoll & Moritzi) Benth Yang Berfungsi Sebagai
Antioksidan, Jurnal Penelitian Mipa, 1(1): 29.
Nohong., 2009, Skrining Fitokimia Tumbuhan Ophiopogon Jaburan Lodd dari
Kabupaten Kolaka Provinsi Sulawesi Tenggara, Jurnal Pembelajaran Sains,
5 (2).
Remya, M., Nimhor V., dan Subha S., 2013, Bioactivity Studies On Lantana
camara Linn, Int J Pharm Bio Sci , 4(1) : 81 -90
Salmayanti, Ariyanti dan Abdul H., 2013, Pengaruh Konsentrasi Dan Lama
Perendaman Bahan Pengawet Daun Tembelekan (Lantana camara L.) Pada
Kayu Bayur (Pterospermum Sp.) Terhadap Serangan Rayap Tanah
(Coptotermes Sp.), WartaRimba, 1 (1).
Setiawan, Y, F., 2010, Efek Granul Ekstrak Daun Tembelekan (Lantana camara
L.) Terhadap Mortalitas Larva Aedesaegypti L, Skripsi, Surakarta.
Sohani, N., Z., M. Hojjati dan A. Carbonell-B., 2012, Bioactivity Of Lantana
camara L, Essential Oil Against Callosobruchus Maculatus (Fabricius),
Chilean Journal Of Agricultural Research, 72(4).