Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN


DENGAN GANGGUAN PEMENUHAN
PERAWATAN KEBERSIHAN DIRI
(PERSONAL HYGIENE)
Di Ruang Anggrek 2 RSUP Dr.Sardjito Yogyakarta

Tugas Mandiri
Stase Praktek Keperawatan Dasar

Disusun oleh :
Anisa Rimadhani
14/375224/KU/17526/P

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2014

I.

KONSEP KEBUTUHAN PERAWATAN KEBERSIHAN DIRI


A. PENGERTIAN
Personal hygiene berasal dari bahasa Yunani yaitu personal yang artinya
perorangan dan hygiene berarti sehat. Personal hygiene adalah perawatan
kebersihan diri yang dilakukan oleh individu untuk mempertahankan kesehatannya
sehingga individu merasa nyaman dan aman. Kebersihan perorangan adalah suatu
tindakan

untuk

memelihara

kebersihan

dan

kesehatan

seseorang

untuk

kesejahteraan fisik dan psikis.


Macam macam Personal Hygiene:
1. Perawatan kulit kepala & rambut
2. Perawatan mata
3. Perawatan hidung
4. Perawatan telinga
5. Perawatan kuku kaki dan tangan
6. Perawatan genetalia
7. Perawatan kulit seluruh tubuh
8. Perawatan tubuh secara keseluruhan
Tujuan perawatan Personal Hygiene:
1. meningkatkan derajat kesehatan seseorang
2. memelihara kebersihan diri seseorang
3. memperbaiki personal hygiene yang kurang
4. pencegahan penyakit
5. meningkatkan percaya diri seseorang
6. menciptakan keindahan
Faktor-faktor yang mempengaruhi Personal Hygiene:
1. Body image
gambaran individu terhadap dirinya sangat mempengaruhi kebersihan diri ,
misalnya karena adanya perubahan fisik sehingga individu tidak peduli terhadap
kebersihannya.
2. Praktik sosial
pada anak-anak selalu dimanja dalam kebersihan diri, maka kemungkinan akan
terjadi perubahan pola Personal Hygiene

3. Status sosioekonomi
Personal Hygiene memerlukan alat dan bahan seperti sabun, pasta gigi, sikat
gigi,

sampo,

alat

mandi

yang

semuanya

memerlukan

uang

untuk

menyediakannya.
4. Pengetahuan
pengetahuan Personal Hygiene sangat penting karena pengetahuan yang baik
dapat meningkatkan kesehatan. Misalnya pada pasien penderita Diabetes
Melitus ia harus selalu menjaga kebersihan kakinya.
5. Budaya
di sebagian masyarakat jika individu sakit tertentu maka tidak boleh dimandikan
6. Kebiasaan seseorang
ada kebiasaan seseorang yang menggunakan produk tertentu dalam perawatan
diri, seperti penggunaan sabun, sampo dan lain-lain
7. Kondisi fisik
pada keadaan sakit tentu kemampuan untuk merawat diri berkurang dan perlu
bantuan untuk melakukannya

B. NILAI-NILAI NORMAL
Tingkat kemampuan klien melakukan self care:
0 = mandiri
1 = membutuhkan bantuan alat
2 = membutuhkan bantuan orang lain
3 = membutuhkan bantuan alat dan orang lain
4 = tergantung total
Dampak yang sering timbul pada masalah Personal Hygiene :
1. Dampak fisik
Banyak gangguan kesehatan yang diderita seseorang karena tidak terpeliharanya
kebersihan perorangan dengan baik. Gangguan fisik yang sering terjadi adalah
gangguan intregritas kulit, gangguan membran mukosa mulut, infeksi pada mata
dan telinga dan gangguan fisik pada kuku
2. Dampak psikososial
3

Masalah sosial yang berhubungan dengan Personal Hygiene adalah gangguan


kebutuhan rasa nyaman, kebutuhan dicintai dan mencintai, kebutuhan harga diri,
aktualisasi diri dan gangguan interaksi sosial
C. HAL-HAL YANG PERLU DIKAJI PADA KLIEN YANG MENGALAMI
GANGGUAN KEBUTUHAN PERAWATAN KEBERSIHAN DIRI
1. Riwayat keperawatan

Kebiasaan personal hygiene (mandi, oral care, perawatan kuku dan kaki,
perawatan rambut, mata, hidung, telinga, dan perineal care)

Faktor yang mempengaruhi personal hygiene

Riwayat masalah membran mukosa, kulit, mulut, hidung, telinga, kuku,


kaki, rambut dan perineal

Pola kebersihan tubuh

Perlengkapan personal hygiene yang dipakai

2. Pemeriksaan fisik

Catat perubahan-perubahan pada area membran mukosa, kulit, mulut,


hidung, telinga, kuku, kaki, rambut dan perineal akibat terapi

Lakukan inspeksi dan palpasi, catat adanya lesi dan kodisi lesi

Observasi kondisi membran mukosa, kulit, mulut, hidung, telinga, kuku,


kaki, rambut dan perineal: warna, tekstur, kekebalan, turgor dan hidrasi

Kaji masalah-masalah membran mukosa, kulit, mata, mulut, gigi, hidung,


telinga, kuku kaki dan tangan, rambut dan perineal.

3. Kemampuan melakukan self care


Kaji tingkat kemampuan klien melakukan self care:
0 = mandiri
1 = membutuhkan bantuan alat
2 = membutuhkan bantuan orang lain
3 = membutuhkan bantuan alat dan orang lain
4 = tergantung total
4. Faktor-faktor yang mempengaruhi personal hygiene

Gambaran diri

Kebiasaan sosial

Status sosial ekonomi


4

Pengetahuan

Budaya

Kondisi fisik/status kesehatan

Pilihan individu

Praktek spiritual

Tingkat perkembangan
DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Defisit perawatan diri (mandi, makan, berpakaian, toileting)


2. Gangguan integritas kulit
3. Gangguan membran mukosa mulut / oral
PENATALAKSANAAN KEPERAWATAN
1.

Defisit perawatan diri (mandi, makan, berpakaian, toileting)


NOC : Perawatan diri ADL
kriteria hasil, klien secara mandiri mampu:
Makan.

Merawat diri.

Berganti pakaian.

Menjaga kebersihan diri.

Toileting.

Menjaga kebersihan mulut.

Mandi.
NIC :

Monitor kemampuan klien dalam melakukan ADL secara mandiri.

Monitor kebutuhan klien akan alat bantu dalam melakukan ADL.

Sediakan peralatan-peralatan pribadi yang dibutuhkan klien (seperti deodoran,


pasta gigi, dan sabun mandi).

Bantu klien dalam melakukan ADL sampai klien mampu melakukannya


dengan mandiri.

Dorong klien untuk melakukan aktivitas sehari-hari sesuai dengan tingkat


kemampuannya.

Dorong klien untuk mandiri, tetapi bantu klien bila klien tidak bisa
melakukannya sendiri.

Ajari keluarga untuk mendorong kemandirian klien, dan hanya membantu jika
klien tidak mampu melakukannya sendiri.
5

2.

Lakukan perawatan diri secara rutin.

Gangguan integritas kulit


NOC : Integritas kulit membran mukosa dan kulit
kriteria hasil :
temperatur kulit dalam batas

Perspirasi kulit dbn

normal (dbn)

Warna kulit dbn

Sensasi kulit dbn

Tekstur kulit dbn

Elastisitas kulit dbn

Kulit terbebas dari lesi

Hidrasi kulit dbn

Perfusi kulit yang adekuat

Pigmentasi kulit dbn

Memiliki kulit yang utuh

NIC: Observasi kulit, Perawatan luka


- Observasi keadaan ekstremitas terhadap warna, kehangatan, tekstur, nadi,
edema, ulkus, bengkak.
- Inspeksi kulit dan membran mukosa terhadap adanya kemerahan, suhu yang
tinggi, atau drainasi.
- Monitor area kulit yang kemerahan dan rusak.
- Monitor terjadinya infeksi terutama pada area edema.
- Monitor kulit dan membran mukosa pada area yang mengalami kemerahan dan
luka.
- Monitor kulit terhadap adanya ruam dan abrasi.
- Monitor kulit terhadap kondisi kering atau lembab yang berlebihan.
- Monitor warna dan suhu kulit.
- Catat perubahan terhadap kulit atau membran mukosa.
- Minta keluarga untuk melaporkan bila ada kerusakan pada kulit.
3.

Gangguan membran mukosa oral


NOC: Kesehatan mulut
kriteria hasil :
Memiliki mulut yang bersih
Memiliki gigi yang bersih
Memiliki gusi yang bersih
Memiliki lidah yang bersih
Memiliki bibir yang lembab

Memiliki mukosa oral dan


lidah yang lembab
Mempertahankan

integritas

mukosa oral
Mempertahankan

integritas

lidah
6

Mempertahankan

integritas

gigi

Memiliki bau mulut yang


normal
Bebas dari perdarahan.

NIC:
- Dorong klien untuk melakukan perawatan mulut secara rutin
- Monitor mukosa oral.
- Dorong klien untuk mengunjungi dokter gigi secara rutin.
- Berikan lubrikasi untuk melembabkan mukosa oral dan bibir.
- Monitor gigi terhadap warna dan adanya debris.
- Dorong dan bantu klien untuk membersihkan mulut.
- Dorong dan bantu klien untuk membersihkan mulut sesudah makan dan sesering
mungkin bila dibutuhkan.
- Konsultasikan dengan dokter bila ada iritasi dan ketidaknyamanan pada mulut
klien.
- Fasilitasikan klien untuk menggosok giginya.
- Bantu klien merawat gigi
II.

DAFTAR PUSTAKA.
Johnson, M., Maas, M., Moorhead, S. 2000. Nursing Outcomes Classification Second
Edition. Mosby, Inc : Missouri.
McCloskey, J.C., Bulechek, G.M. 1996. Nursing Intervention Classification Second
Edition. Mosby, Inc : Missouri.
Mubarak, W.I., Chayatin, N. 2005. Buku Ajar Kebutuhan Dasar Manusia: teori dan
aplikasi dalam praktik. EGC: Jakarta
North American Nursing Diagnosis Association. 2005. Nursing Diagnoses : Definition
& Classification 2005-2006. Philadelphia.
Tarwoto dan Wartonah. 2007. Kebutuhan Dasar Manusai & Proses Keperawatan. Edisi
3. Salemba Medika. Jakarta
Wilkinson, J.M. 2007. Buku Saku Diagnosis Keperawatan dengan Intervensi NIC dan
Kriteria Hasil NOC. EGC. Jakarta.