Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI BERUPA PERTUMBUHAN, REPRODUKSI,


DAN KEBIASAAN MAKAN IKAN KEMBUNG
Diajukan Untuk Memenuhi Laporan Praktikum
Mata Kuliah Biologi Perikanan

Disusun Oleh Kelompok 7 Kelas A


Nama
NPM
Lidya Pratiwi
230110120007
Heru Sandra Nurhuda
230110120031
Akbar Rusmana Sahrudin
230110120057

PROGRAM STUDI PERIKANAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
SUMEDANG
2014

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa,
karena atas rahmat dan hidayah-Nya, kemudian usaha yang maksimal dari setiap
anggota kelompok, kami dapat menyelesaikan laporan praktikum Mata Kuliah
Biologi Perikanan meskipun dengan segala keterbatasan dalam penulisan laporan
ini.
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Biologi
Perikanan semester genap tahun ajaran 2013/2014. Laporan ini berisi tentang
pertumbuhan suatu ikan baik panjang dan bobot, identifikasi dan rasio kelamin
ikan, tingkat kematangan gonad ikan, indeks kematangan gonad ikan, fekunditas
telur ikan, diameter telur dan posisi inti telur ikan dan kebiasaan makan ikan.
Kami menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun dalam pembuatan
laporan selanjutnya. Semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca pada
umumnya.

Jatinangor, Maret 2014

Penyusun

DAFTAR ISI
BAB

I.

II.

III.

Halaman
KATA PENGANTAR ..................................................................

DAFTAR ISI ...............................................................................

ii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................

iv

DAFTAR TABEL.........................................................................

DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................

vi

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .......................................................................
1.2. Maksud dan Tujuan Praktikum ..............................................

1
1

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Deskripsi Ikan Kembung .......................................................
2.1.1. Klasifikasi Ikan Kembung ..................................................
2.1.2. Habitat dan Penyebaran Populasi Ikan Kembung ..............
2.2. Hubungan Panjang dan Berat Pada Ikan ...............................
2.3. Rasio Kelamin Ikan ...............................................................
2.4. Tingkat Kematangan Gonad Ikan ..........................................
2.5. Indeks Kematangan Gonad Ikan ............................................
2.6. Fekunditas Ikan ......................................................................
2.7. Diameter Telur dan Posisi Inti Telur Ikan ..............................
2.8. Kebiasaan Makan Ikan ..........................................................

2
3
4
5
6
7
10
11
14
17

METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1. Tempat dan Waktu..................................................................
3.2. Alat dan Bahan........................................................................
3.2.1. Alat ......................................................................................
3.2.2. Bahan ..................................................................................
3.3. Metode Praktikum .................................................................
3.3.1. Hubungan Panjang dan Berat .............................................
3.3.2. Rasio Kelamin ....................................................................
3.3.3. Tingkat Kematangan Gonad ...............................................
3.3.4. Indeks Kematangan Gonad .................................................
3.3.5. Fekunditas ...........................................................................
3.3.6. Diameter Telur dan Posisi Inti Telur ...................................
3.3.7. Kebiasaan Makan ...............................................................

19
19
19
19
20
20
20
21
21
22
22
23

IV.

V.

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Hasil .......................................................................................
4.1.1. Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin
Ikan Kembung Kelompok...........................................................
4.1.2. Hasil Pengamatan Reproduksi Ikan Kembung
Kelompok ...................................................................................
4.1.3. Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Ikan
Kembung Kelompok ..................................................................
4.1.4. Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin
Ikan Kembung Angkatan ............................................................
4.1.5. Hasil Regresi Pertumbuhan Ikan Kembung Angkatan .......
4.1.6. Hasil Pengamatan Reproduksi Ikan Kembung
Angkatan ....................................................................................
4.1.7. Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Ikan
Kembung Angkatan ....................................................................
4.2. Pembahasan ...........................................................................
4.2.1. Pembahasan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan
Kembung ....................................................................................
4.2.2. Pembahasan Reproduksi Ikan Kembung ............................
4.2.3. Pembahasan Food and Feeding Habits Ikan Kembung .....

24
24
24
25
26
33
37
40
42
42
42
45

PENUTUP
5.1. Kesimpulan ............................................................................
5.2. Saran ......................................................................................

46
46

DAFTAR PUSTAKA...................................................................

47

LAMPIRAN.................................................................................

48

DAFTAR GAMBAR
Nomor

Judul

Halaman

1.
.
2.

Ikan Kembung...................................................................

Pertumbuhan Ikan Kembung ...........................................

31

3.

Rasio Kelamin Ikan Kembung..........................................


.

31

4.

38
Tingkat Kematangan Gonad Ikan Kembungi ....................

DAFTAR TABEL
Nomor
1.
2.

Judul
Data Kelompok Pertumbuhan dan Rasio Kelamin
Kelompok 07 ....................................................................
Data Reproduksi Kelompok 07.........................................
.

3.

Halaman
23
23
24

Data Food and Feeding Habits Kelompok 07 .................


4.
Data Kelompok Pertumbuhan dan Rasio Kelamin
Angkatan ..........................................................................
5.

25
32

6.

Data Regresi Pertumbuhan Angkatan...............................


.

36

7.

Data Reproduksi Angkatan ..............................................

39

Data Food and Feeding Habits Angkatan .........................

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor

Judul

Halaman

1.

Pembedahan Ikan Kembung ............................................

47

2.

Gonad Ikan Kembung.......................................................


.

47

3.

47
Penimbangan Ikan Kembung Tanpa Hati ..........................

4.

47
Gonad Ikan Kembung .......................................................
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Ikan Kembung termasuk ikan pelagis kecil yang memiliki nilai ekonomis
menengah, sehingga terhitung sebagai komoditas yang cukup penting bagi
nelayan lokal. Pada umumnya, Ikan Kembung dijual segar atau diproses menjadi
ikan pindang dan ikan asin yang lebih tahan lama. Ikan kembung yang berukuran
kecil sering digunakan sebagai umpan hidup untuk memancing Ikan
Cakalang. Dalam praktikum kali ini akan diamati berbagai aspek biologi dari Ikan
Kembung betina. Pengamatan aspek tersebut dimulai dari pertumbuhan ikan yang
mengamati panjang dan bobot ikan, selanjutnya dilakukan pengamatan dan
perhitungan indeks kematangan gonad yang didapatkan dengan menghubungkan
bobot gonad dengan berat ikan, kemudian mencari sejauh mana perkembangan
gonad Ikan Kembung yang diuji coba, dan terakhir pengamatan dari segi
kebiasaan makan ikan dan cara makan Ikan Kembung.
1.2. Maksud dan Tujuan
Adapun tujuan dilaksanakan praktikum kali ini untuk mengetahui dan memahami
lebih jauh tentang aspek-aspek biologi Ikan Kembung Betina, yaitu:

Mengetahui dan memahami serta mengukur pertumbuhan Ikan Kembung


betina.

Mengetahui dan menentukan tingkat kematangan gonad Ikan Kembung

betina.
Mengetahui serta menentukan indeks kematangan gonad Ikan Kembung

betina.
Mengetahui dan dapat menentukan fekunditas Ikan Kembung betina.
Mengetahui, memahami, mengamati hingga dapat menentukan kebiasaan
makan dan makanan Ikan Kembung betina.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Deskripsi Ikan Kembung
Ikan Kembung betina (Rastrelliger brachysoma) merupakan salah satu
ikan pelagis kecil yang sangat potensial di Indonesia. Ikan Kembung betina
(Rastrelliger brachysoma) memiliki genus yang sama dengan Ikan Kembung
Jantan (Rastrelliger kanagurta). Ciri yang membedakannya adalah adanya satu
bintik atau totol hitam dekat sirip dada pada Ikan Kembung jantan. Selain itu,
Ikan Kembung betina memiliki perut yang lebih lebar dibandingkan Ikan
Kembung jantan. Ikan Kembung betina memiliki bentuk tubuh pipih dengan
bagian pectoral lebih besar daripada bagian tubuh yang lain dan ditutupi oleh sisik
yang berukuran kecil dan tidak mudah lepas. Warna tubuh biru kehijauan di
bagian punggung dengan titik gelap atau totol-totol hitam di atas garis rusuk
sedangkan bagian bawah tubuh berwarna putih perak. Sirip punggung (dorsal)
terpisah nyata menjadi dua buah sirip, masing-masing terdiri atas 10 hingga 11
jari-jari keras dan 12 hingga 13 jari-jari lemah (Direktorat Jendral Perikanan
1979). Sirip dubur (anal) terdiri dari 12 jari-jari lemah. Di belakang sirip
punggung kedua dan sirip dubur terdapat 5 sampai 6 sirip tambahan yang disebut
finlet. Sirip perut (ventral) terdiri dari 1 jari-jari keras dan 5 jari-jari lemah. Sirip
ekor (caudal) bercagak dalam dan sirip dada (pectoral) lebar dan meruncing
(Anwar 1970 in Ruswahyuni 1979). Mata mempunyai selaput yang berlemak,
gigi yang kecil pada tulang rahang. Tapis insang halus berjumlah 29-34 buah,

pada bagian bawah busur insang pertama tapis insang panjang dan banyak terlihat
seolah-olah bulu jika mulutnya dibuka (Burhanudin et al 1984 in Astuti 2007).

2.1.1. Klasifikasi Ikan Kembung


Klasifikasi ikan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma) menurut
Saanin (1984) adalah sebagai berikut :

Gambar 1. Ikan Kembung


Sumber: Dokumen Pribadi
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Pisces

Sub kelas

: Teleostei

Ordo

: Parcomorphy

Sub ordo

: Scombroidea

Famili

: Scombridae

Genus

: Rastrelliger

Spesies

: Rastrelliger brachysoma (Bleeker, 1851)

Nama umum : Short Mackerel


Nama Lokal

: Kembung betina

2.1.2. Habitat dan Penyebaran Populasi Ikan Kembung


Ikan Kembung betina merupakan kelompok ikan epipelagis dan neritik di
daerah pantai dan laut. Penyebaran Ikan Kembung dapat dibagi menjadi dua
bagian, yaitu penyebaran secara vertikal dan horizontal. Penyebaran secara
vertikal dipengaruhi oleh suhu dan gerakan harian plankton, sedangkan
penyebaran secara horizontal dipengaruhi oleh arus laut. Penyebaran ikan ini
meliputi Samudra Pasifik, Laut Andaman, Thailand, Filipina, Papua New Guinea,
Pulau Solomon, dan Fiji (Fishbase 2010). Daerah penyebaran di perairan pantai
Indonesia dengan konsentrasi terbesar di Kalimantan, Sumatra Barat, Laut Jawa,
Selat Malaka, Muna-Buton, arafuru, TL Siam (Direktorat Jendral Perikanan
1979).
Nikolsky (1963) menyatakan bahwa ada tiga alasan utama yang
menyebabkan beberapa spesies ikan melakukan migrasi, antara lain usaha untuk
mencari daerah yang banyak makanannya (feeding), usaha untuk mencari daerah
tempat berpijah (spawning), dan adanya perubahan beberapa faktor lingkungan
seperti temperatur, salinitas, dan suhu. Fischer dan Whitehead (1974) in Zen
(2006) menyatakan bahwa ikan kembung betina (Rastrelliger brachysoma) hidup
berkelompok dalam jumlah yang besar pada perairan pantai dengan kedalaman
antara 10-50 meter. Ikan ini melakukan ruaya pemijahan yang bersifat
oceanodromus yaitu ikan menghabiskan siklus hidupnya di daerah pantai dan
memijah di daerah laut lepas (McKeown 1984). Chirastit (1962) menduga bahwa
Ikan kembung betina yang sudah matang gonad beruaya dari daerah pantai ke laut

lepas sedangkan ikan juvenil beruaya dari laut lepas ke daerah pantai untuk
membesar.

2.2. Hubungan Panjang dan Berat Pada Ikan


Dalam perhitungan untuk menduga suatu pertumbuhan terdapat dua model
yang dapat digunakan yaitu model yang berhubungan dengan bobot dan model
yang berhubungan dengan panjang (Effendie 1979). Model-model tersebut
menggunakan persamaan matematik untuk menggambarkan suatu pertumbuhan.
Analisis pola pertumbuhan menggunakan data panjang bobot. Persamaan
hubungan panjang bobot ikan yang dihasilkan dari perhitungan dimanfaatkan
untuk menjelaskan pola pertumbuhannya. Bobot dapat dianggap sebagai suatu
fungsi dari panjang. Hubungan panjang bobot ikan sebagai pangkat tiga dari
panjangnya. Dengan kata lain hubungan ini dapat dimanfaatkan untuk menduga
bobot melalui panjang (Effendie 1979).
Effendie (2002) menjelaskan bahwa jika nilai panjang dan bobot diplotkan
dalam suatu gambar maka akan didapatkan persamaan W = a.L b. Persamaan
tersebut dapat digambarkan dalam bentuk linier dengan logaritma digunakan
persamaan log W = log a + b log L. Yang harus ditentukan dari persamaan
tersebut ialah harga a dan b, sedangkan harga W dan L diketahui. Teknik
perhitungan panjang berat menurut Rousefell dan Everhart (1960) dan Lagler
(1961) secara langsung adalah dengan membuat daftar tersusun dari harga L, log
L, W, log W, log L x log W, dan (log L) 2. Apabila N = jumlah ikan yang sedang
dihitung, maka untuk mencari a:

L
log

W
log L log

L
log

log L

logW

log a=
Untuk mencari b digunakan rumus:
a
N log

logW
b=
Kemudian harga log a dan b masukkan ke dalam rumus:
log W=log a+b log L
Hubungan Panjang Berat:
b = 3 (Isometrik), dimana pertumbuhan panjang dan berat seimbang
b 3 (Alometrik); b < 3 = alometrik negatif (berat < panjang)
b > 3 = alometrik positif (berat > panjang)
Hasil analisis hubungan panjang bobot akan menghasilkan suatu nilai
konstanta (b) yaitu harga pangkat yang menunjukkan pola pertumbuhan ikan. Ikan
yang memiliki pola pertumbuhan isometrik (b=3), pertambahan panjangnya
seimbang dengan pertambahan bobot. Sebaliknya pada ikan dengan pola
pertumbuhan allometrik (b3), pertambahan panjang tidak seimbang dengan
pertambahan bobot. Pola pertumbuhan allometrik positif (b>3) menyatakan
pertambahan bobot lebih cepat dibandingkan pertambahan panjang. Sedangkan
pertumbuhan allometrik negatif (b<3) menyatakan pertambahan panjang lebih
cepat dibandingkan pertambahan bobot.

2.3. Rasio Kelamin Ikan


Berdasarkan dari fungsi reproduksinya, ikan biasa terbagi menjadi dua
yakni jantan dan betina. Melakukan identifikasi jantan dan betina merupakan
sesuatu yang penting, meski pada aplikasinya hal tersebut tidaklah mudah untuk
dilakukan. Sebagian besar jenis ikan tidak menunjukkan perbedaan tubuh luar
antara ikan jantan dan ikan betina. Kondisi tersebut dinamakan dengan
monomorfisme. Pembedaan kedua jenis kelamin ini dilakukan dengan
pembedahan dan melihat ciri seksual primer. Ciri seksual primer ditandai dengan
adanya testis pada ikan jantan dan ovarium pada ikan betina.
Selain identifikasi, perlu diketahui juga perbandingan atau rasio kelamin
ikan secara alamiah di alam. Rasio ini biasanya dinyatakan dalam bentuk
persentase dan juga perbandingan. Lebih jauh, pemahaman mengenai rasio
kelamin ini dapat digunakan untuk pemahaman sifat-sifat alamiah reproduksi
seperti adanya poligami dan poliandri pada ikan, sehingga dapat dibuat langkahlangkah strategis pengelolaan.

2.4. Tingkat Kematangan Gonad Ikan


Kematangan gonad ikan pada umumnya adalah tahapan pada saat
perkembangan gonad sebelum dan sesudah memijah. Selama proses reproduksi,
sebagian energi dipakai untuk perkembangan gonad. Bobot gonad ikan akan
mencapai maksimum sesaat ikan akan memijah kemudian akan menurun dengan
cepat selama proses pemijahan berlangsung sampai selesai. Menurut Effendie
(1997), pertambahan bobot gonad ikan betina pada saat stadium matang gonad
dapat mencapai 10-25% dari bobot tubuh, dan pada ikan jantan 5-10%. Lebih

lanjut dikemukakan bahwa semakin bertambahnya tingkat kematangan gonad,


telur yang ada dalam gonad akan semakin besar
Perkembangan gonad pada ikan betina umumnya disebut dengan istilah
perkembangan

ovarium

mempunyai

tingkat

perkembangan

sejak

masa

pertumbuhan hingga masa reproduksi yang dapat dikategorikan kedalam beberapa


tahapan. Jumlah tahapan tersebut bervariasi bergantung kepada spesies maupun
peneliti yang mengamati perkembangan ovarium tersebut.. Kematangan gonad
pada ikan dicirikan dengan perkembangan diameter rata-rata telur dan pola
distribusi ukuran telurnya (Effendie, 1997)
Penentuan tingkat kematangan gonad sangat penting dilakukan, karena hal
ini dapat berguna untuk mengetahui perbandingan antara gonad yang telah matang
dan stok yang ada di perairan, ukuraan pemijahan, musim pemijahan, dan lama
pemijahan dalam satu siklus. Terdapat dua cara untuk menentukan tingkat
kematangan gonad dari ikan, yaitu :
1. Metode morfologis
Metode ini banyak dilakukan dan relatif lebih mudah, namun tingkat
ketelitian rendah. Pengamatan secara morfologis lebih praktis dilakukan
terutama ketika melakukan penelitian di lapangan karena pada dasarnya
hanya dilakukan pengamatan secara visual terhadap ukuran gonad ikan.
(Mazruoh, 2009)

2. Metode histologis.
Metode ini dilakukan di dalam laboratorium yaitu dengan mengamati
perkembangan gonad melalui fase perkembangan sel. Pengamatan
dilakukan dengan membuat preparat histologi gonad dan memfikasasi
dengan formalin 10%. Kemudian dilakukan proses dehidrasi dengan
alkohol bertingkat dan dilakukan proses embedding pada parafin. Setelah
itu dilakukan proses sectioning (pemotongan) dengan ketebalan 3 to 8
thickness dan dilakuan proses pewarnaan (staining) dengan larutan eosin
and hematoxylin.Lalu dituutp (mounting) dengan Canada balsam dan

diamati dibawah mikroskop cahaya. Selanjutnya ditentukan proses


oogenesis dan tingkat kematangan gonad (Mazrouh, 2009).
Faktor-faktor yang mempengaruhi saat pertama kali ikan matang gonad
adalah jenis spesies, umur, ukuran, dan sifat fisiologis ikan. Sedangkan faktor
luarnya adalah suhu, arus, individu lawan jenis, dan tempat memijah yang sesuai.
(Effendie, 1997). Indikator pembagian tahapan kematangan gonad dengan cara
visual (Effendie, 1997):
1. Ukuran gonad dalam menempati rongga badan (kecil, 1/4 bag, 1/2 bag, 3/4
bag atau penuh);
2. Berat gonad segar (ditimbang);
3. Penampakan: warna gonad;
4. Penampakan butiran telor (ovarium)

utk

ikan

betina

(opaque,

translucens/ripe/gravid),
5. Ada tidaknya pembuluh darah, dll.
Tingkat kematangan gonad menurut Kesteven (Bagenal dan Braum, 1968)
1. Dara. Organ seksual sangat kecil berdekatan di bawah tulang punggung.
Testis dan ovarium transparan, dari tidak berwarna sampai berwarna abuabu. Telur tidak terlihat dengan mata biasa.
2. Dara berkembang. Testis dan ovarium jernih, abu-abu merah. Panjangnya
setengah atau lebih sedikit dari panjang rongga bawah. Telur satu persatu
dapat terlihat dengan kaca pembesar.
3. Perkembangan I. Testis dan ovarium bentuknya bulat telur, berwarna
kemerah-merahan dengan pembuluh kapiler. Gonad mengisi kira-kira
setengah ruang ke bagian bawah. Telur dapat terlihat seperti serbuk putih.
4. Perkembangan II. Testis berwarna putih kemerah-merahan. Tidak ada
sperma kalau bagian perut ditekan. Ovarium berwarna oranye kemerahmerahan. Telur jelas dapat dibedakan, bentuknya bulat telur. Ovarium
mengisi kira-kira dua per tiga ruang bawah.
5. Bunting. Organ seksual mengisi ruang bawah. Testis berwarna putih,
keluar tetesan sperma kalau ditekan perutnya. Telur bentuknya bulat,
beberapa daripadanya jernih dan masak.

6. Mijah. Telur dan sperma keluar dengan sedikit tekanan ke perut.


Kebanyakan telur berwarna jernih dengan beberapa yang berbentuk bulat
telur tinggal di dalam ovarium.
7. Mijah/salin. Gonad belum kosong sama sekali. Tidak ada telur yang bulat
telur.
8. Salin. Testis dan ovarium kosong dan berwarna merah. Beberapa telur
sedang ada dalam keadaan dihisap kembali.
9. Pulih salin. Testis dan ovarium berwarna jernih, abu-abu sampai merah.
Penentuan tingkat kematangan gonad bersifat subjektif, maka sering
terjadi perbedaan tahap tingkat kematangan gonad baik karena perbedaan observer
maupun perbedaan waktu. Sebagai acuan standar, umum digunakan lima tahap
tingkat kematangan gonad (Five stage of visual maturity stage for partial
spawning fishes) , yakni:

TKG I (immature, dara);


TKG II (developing, dara berkembang);
TKG III (maturing/ripening, pematangan);
TKG IV (mature/ripe/gravid, matang)
TKG V (spent, salin).

2.5. Indeks Kematangan Gonad Ikan


Peninjauan terhadap perkembangan gonad pada ikan dilakukan dari
berbagai aspek termasuk proses-proses yang terjadi di dalam gonad baik terhadap
individu maupun populasi. Perkembangan gonad merupakan bagian dari
reproduksi sebelum terjadi pemijahan. Dalam proses reproduksi, sebagian besar
hasil metabolisme tertuju untuk perkembangan gonad. Untuk mengetahui
perubahan yang terjadi pada gonad tersebut secara kuantitatif dapat dinyatakan
dengan suatu indeks yang dinamakan indeks kematangan gonad, yaitu nilai dalam
persen sebagai hasil perbandingan antara berat gonad dengan berat tubuh ikan
termasuk gonadnya (Effendi, 2002).
IKG (Indeks Kematangan Gonad) dan GSI (Gonade Somatic Index) yaitu
nilai dalam persen (%) sebagai hasil perbandingan berat gonad dengan berat tubuh
10

ikan. Pertumbuhan IKG akan sama dengan TKG. IKG akan maksimal pada saat
akan terjadi pemijahan.
IKG=
Dimana :

Bg
100
Bt

IKG

= Indeks kematangan gonad

Bg

= Berat gonad ikan dalam gram

Bt

= Berat tubuh ikan dalam gram

IKG adalah perbandingan dari berat gonad terhadap tubuh ikan. Nilai IKG
seharusnya bisa dijadikan tingkat kematangan gonad. Peningkatan IKG akan
meningkat seiring dengan meningkatnya tingkat kematangan gonad ikan tersebut
(Affandi, 2001).
GI adalah perbandingan antara berat gonad segar (gram) dengan panjang
ikan (mm) dengan perumusan:
GI=

W
8
10
3
L

Dimana :

GI

= Gonad indeks

= Berat gonad segar dalam gram

= panjang ikan dalam mm

Harga 108 merupakan suatu faktor agar didapatkan nilai GI mendekati


harga satu sehingga nilai yang diperoleh dapat dibandingkan dengan nilai lainnya.
(Effendi, 1997).
2.6. Fekunditas Ikan
Fekunditas adalah jumlah telur yang terlepas dari ovarium sebelum
berlangsungya pemijahan. Fekunditas ini sangat berpengaruh pada jumlah anak
ikan yang dikeluarkan oleh induk. Pada umumnya fekunditas berhubungan
dengan berat badan, panjang badan, dan ukuran butir telur. Semakin besar ukuran
telur, semakin kecil fekunditasnya. Demikian juga semakin kecil ukuran telur,
maka akan semakin besar pula fekunditasnya. Hal yang juga berpengaruh
terhadap fekunditas adalah cara penjagaan (parental care). Ikan yang memiliki

11

kebiasaan tidak menjaga telur-telurnya setelah memijah, biasanya memiliki


tingkat fekunditas yang tinggi.
Terdapat beberapa jenis Fekunditas diantaranya :
1. Fekunditas individu yaitu jumlah telur yang dikeluarkan dari generasi
tahun itu dan akan dikeluarkan pada tahun itu pula.
2. Fekuindita relatif yaitu jumlah telur per atuan panjang dan berat.
3. Fekunditas total yaitu jumlah telur yang dihasilkan ikan selama hidupnya.
Fekunditas ikan dapat dihitung denganbeberapa cara yaitu metode jumlah,
metode volumetrik, metode grafimetrik, dan metode Vo Bayer (Effendie, 1979).
Metode jumlah merupakan cara yang paling teliti karena perhitungan telur
dilakukan satu per satu atau secara sensus. Tetapi metode ini hanya cocok
diterapkan untuk ikan dengan jumlah telur sedikit. Apabila metode ini digunakan
untuk menghitung telur ikan-ikan dengan jumlah telur banyak, maka telur harus
dikeluarkan dari ovarium, kemudian direndam dalam larutan formalin 10% atau
larutan gislon. Telur dibersihkan dari jaringan yang melekat kemudian dibiarkan
kering di udara dan baru kemudian dilakukan perhitungan.

Metode volumetrik dilakukan dengan cara mengukur volume seluruh telur


dengan cara pemindahan air. Sebagian kecil telur tersebut diambil dan diukur
volume dan jumlah telurnya. Fekunditas dapat dihitung dengan cara sebagai
berikut:
X : x=V :v
Dimana : X

= Jumlah telur di dalam gonad yang akan dicari (fekunditas)

= Jumlah telur dari sebagian kecil gonad (diketahui)

= Isi (volume) seluruh gonad (diketahui)

= Isi (volume) sebagian gonad (diketahui)

Metode grafimetrik disebut metode berat. Cara melakukannya sama


seoperti metode volumetrik, tetapi pengukuran volume diganti dengan berat.
Rumusnya adalah
X : x=W :w

12

Dimana : X

= Jumlah telur di dalam gonad yang akan dicari (fekunditas)

= Jumlah telur dari sebagian kecil gonad (diketahui)

= Bobot seluruh gonad (diketahui)

= Bobot sebagian gonad (diketahui)

Metode Von Bayer dilakukan dengan mengukur garis tengah (diameter)


rata-rata telur dan mengukur volume telur keseluruhan lalu dibandingkan dengan
tabel Von Bayer (panjang telur dibagi dengan jumlah telur sama dengan diameter
rata-rata telur). Diameter telur diukur menggunakan alat semacam mistar yang
berskala inci atau milimeter. Sejumlah telur dijajarkan sehingga membentuk
panjang tertentu. Diameter rata-rata dari telur tersebut adalah panjang jajara telur.
Cara pengukuran ini dilakukan paling sedikit sebanyak tiga kali.
Faktor-faktor yang mempengaruhi fekunditas serta hal-hal lain yang
berhubungan dengan hal itu, Nikolsky ( 1969 ) :
1. Sampai umur tertentu fekunditas itu akan bertambah kemudian menurun,
fekunditas relatifnya menurun sebelum terjadi penurunan fekunditas
mutlaknya. Fekunditas relative maksimum terjadi pada golongan ikan
yang muda. Sedangkankan ikan yang sudah tua kadang tidak memijah
setiap tahun
2. Fekunditas mutlak atau relatif sering menjadi kecil pada ikan-ikan atau
kelas umur yang jumlahnya banyak.
3. Kenaikan fekunditas populasi dapat disebabkan oleh kematangan gonad
yang lebih awal dari individu yang tumbuh lebih cepat.
4. Ikan yang bentuknya kecil dengan kematangan gonad yang lebih awal
serta fekunditasnya tinggi mungkin disebabkan oleh kandungan makanan
dan predator dalam jumlah besar.
5. Perbedaan fekunditas diantaranya populasi spesies yang hidup dalam
kondisi lingkungna yang berbeda-beda, bentuk migrant fekunditasnya
lebih besar.
6. Fekunditas disesuaikan secara otomatis melalui metabolism yang
mengadakan reaksi terhadap perubahan persediaan makanan dan
menghsilkan perubahan dalampertumbuhan, seperti ukuran pada umur
tertentu demikian juga ukuran danjumlah telur atau jumlah siklus
pemijahan dalam satu tahun.
13

7. Fekunditas bertambah dalam mengadakan respon terhadap perbaikan


makanan melalui kematangn gonad yang lebih awal, menanmbah
kemantangn individu pada individu yang lebih gemuk dan mengurangi
antara siklus pemijahan.
8. Kualitas telur terutama isi kuning telur berganrung pada umur dan
persediaan makanan dan dapat berbeda dari satu populasi ke populasi yang
lain.

2.7. Diameter Telur dan Posisi Inti Telur Ikan


Mengetahui diameter dan posisi inti telur sangatlah penting untuk
dilakukan. Besar diameter telur dan pengamatan posisi inti dapat digunakan
sebagai pertimbangan penentuan tingkat kematangan gonad. Telur yang sudah
matang cenderung memiliki diameter yang besar. Pada telur yang sudah matang,
posisi inti telur cenderung berada pada salah satu kutub dari telur dan tidak berada
di tengah. Selain itu biasanya diameter telur dapat dihubungkan dengan perkiraan
nilai fekunditas, pada ikan-ikan yang memiliki telur yang besar fekunditasnya
biasanya cenderung kecil.
2.8. Kebiasaan Makan Ikan
Setiap hewan membutuhkan energi untuk pertumbuhan, pemeliharaan dan
juga reproduksi, energi tersebut berasal oleh makanan. Pada dasarnya, organisme
yang baru lahir akan menerima makanan dari induknya, namun selanjutnya akan
diupayakan oleh organisme itu sendiri (Nikolsky, 1963). Makanan adalah segala
sesuatu yang dapat dimakan dan diserap oleh ikan sehingga dapat digunakan
untuk menjalankan metabolisme tubuhnya. Kebiasaan makanan (food habit) ikan
penting diketahui, karena pengetahuan ini memberikan petunjuk tentang pakan,

14

dan selera organisme terhadap makanan. Food habit memiliki arti yang berbeda
dengan feeding habits, karena keduanya sering disamakan dalam hal definisi.
Food habits mencakup kualitas dan kuantitas makanan yang dimakan ikan,
sementara feeding habits mencakup cara ikan dalam mendapatkan makanan.
Kebiasaan makanan dan cara memakan ikan itu secara alami tergantung kepada
lingkungan itu hidup (Kurniasari, 2011).

Menurut (Effendie, 1997) kebiasaan makanan adalah jenis, kuantitas dan


kualitas makanan yang dimakan oleh ikan. Makanan alami ikan berasal dari
berbagai kelompok tumbuhan dan hewan yang berada di perairan tersebut (Lagler,
1972). Suatu spesies ikan di alam memiliki hubungan yang sangat erat dengan
keberadaan makanannya. Ketersediaan makanan merupakan faktor yang
menentukan dinamika populasi, pertumbuhan, reproduksi, serta kondisi ikan yang
ada di suatu perairan. Beberapa faktor makanan yang berhubungan dengan
populasi tersebut yaitu jumlah dan kualitas makanan yang tersedia, akses terhadap
makanan, dan lama masa pengambilan makanan oleh ikan dalam populasi
tersebut. Adanya makanan di perairan selain terpengaruh oleh kondisi biotik
seperti di atas ditentukan pula oleh kondisi lingkungan seperti suhu, cahaya, ruang
dan luas permukaan.
Jenis-jenis makanan yang dimakan suatu spesies ikan biasanya tergantung
pada kesukaan terhadap jenis makanan tertentu, ukuran dan umur ikan, musim
serta habitat hidupnya. Tidak semua jenis makanan yang tersedia di sekitarnya
dimakan dan dapat dicerna dengan baik oleh ikan. Faktor-faktor yang menentukan
dimakan atau tidaknya suatu jenis organisme makanan oleh ikan antara lain:
ukuran makanan, ketersediaan makanan, warna terlihatnya makanan, dan selera
ikan terhadap makanan. Sedangkan jumlah makanan yang dibutuhkan oleh suatu

15

spesies ikan tergantung kepada kebiasaan makanan, kelimpahan makanan, nilai


konversi makanan, serta suhu air, juga kondisi umum dari spesies ikan tersebut
(Beckman, 1962 dalam Asyarah, 2006). Berdasarkan jumlah variasi makanan,
ikan dapat dibagi menjadi:
1. Euryphagic adalah ikan pemakan bermacam-macam makanan.
2. Stenophagic adalah ikan pemakan makanan yang macamnya sedikit atau
sempit.
3. Monophagic adalah ikan yang makanannya terdiri dari satu macam
makanan.

Menurut (Effendie, 1997) Kebiasaan cara makan ikan adalah cara ikan
mendapatkan makanannya. Kebanyakan cara ikan mencari makanan dengan
menggunakan mata. Penciuman dan persentuhan digunakan juga untuk mencari
makanan terutama oleh ikan pemakan dasar dalam perairan yang kekurangan
cahaya atau dalam perairan keruh. Ikan yang menggunakan mata dalam mencari
makanan akan mengukur apakah makanan itu cocok atau tidak untuk ukuran
mulutnya. Tetapi ikan yang menggunakan penciuman dan persentuhan tidak
melakukan pengukuran, melainkan kalau makanan sudah masuk mulut akan
diterima atau ditolak. Aktivitas mencari makan pada ikan pada alam bebas
merupakan pekerjaan harian yang rutin dimana makanan tadi diketahui oleh ikan
dengan cara penglihatan, perabaan, penciuman. Makanan yang tersedia di alam
dimanfaatkan oleh ikan biasanya dapat diketahui dengan mengambil contoh
makanan yang ada pada lambungnya dan dilengkapi dengan daftar diet harian
yang diambil ikan berbagai umur dan ukuran.
Mengenai feeding habits yaitu kebiasaan cara memakan pada ikan sering
kali di hubungkan dengan bentuk tubuh yang khusus dan fungsional morfologi
dari tengkoraknya, rahang dan alat pencernaan makanannya. Jadi ikan herbivora
secara sederhana dapat dinyatakan bahwa ikan tersebut tidak mempunyai
kemampuan untuk memakan dan mencerna material lain selain tumbuhan. Oleh
karena itu, ikan pemakan tumbuhan cenderung memakan material tumbuhan yang
lambat dicerna. Ikan herbivora ini harus dapat mengekstraksi nutrisi melalui
16

ususnya yang panjang. Jadi usus ini berfungsi sebagai penahan makanan dalam
jumlah besar dalam waktu yang lama untuk mendapat kesempatan penggunaan
penuh material makanan yang sudah dicerna. Secara kontras ikan karnivora
mempunyai usus yang lebih pendek khusus. Beberapa garis besar morfologi
macam-macam ikan yang berbeda kebiasaan makanannya:

a. Ikan herbivora
Tidak mempunyai gigi dan mempunyai tapis insang yang lembut dapat
menyaring phytoplankton dari air. Ikan ini tidak mempunyai lambung
yang benar yaiut bagian usus yang mempunyai jaringan otot kuat,
mengekresikan asam, mudah mengembang, terdapat di bagian muka alat
pencerna makanannya. Ususnya panjang, berliku-liku, dindingnya tipis.
b. Ikan karnivora
Mempunyai gigi untuk menyergap, menahan dan merobek mangsa dan
jari-jari tapis ingsangnya menyesuaikan untuk penahan, memegang,
memarut dan mengilas mangsa. Punya lambung benar, palsu dan usus
pendek, tebal dan elastis.
c. Ikan omnivora
Mempunyai gigi kecil, lambung berbentuk kantung, memiliki usus sedang
atau hampr sama dengan panjang tubuhnya.
Berdasarkan kebiasaan hidup dalam lingkungannya akan mempunyai
mulut yang berbeda-beda untuk mengambil makanannya. Letak mulut ada yang
inferior (di bawah kepala) seperti dalam golongan Elasmobranchia, Acipencer,
Polyodon, dan lain-lain. Mulut yang letaknya terminal (di ujung depan kepala)
terdapat kebanyakan ikan, mulut ikan yang letaknya superior (di bagian atas).
Selain letaknya, mulut ikan bervariasi baik dalam bentuk, besar dan perlengkapan
lainnya seperti gigi, alat peraba dan lainnya. Variasi pada tiap-tiap spesies ikan
merupakan spesialisasi struktur dalam penyesuaian fungsi ekologi yang

17

memberikan ikan itu suatu keuntungan tertentu dari pada ikan lain yang tidak
mempunyai bentuk tadi. Keadaan demikian untuk beberapa spesies ikan tertentu
yang hidup dalam suatu lingkungan yang khas memberikan kemungkinan kecil
sekali terjadi persaingan interspesifik. Dengan kata lain bahwa spesies tertentu itu
mengadakan penyesuaian yang menguntungkan dalam cara pengambilan makanan
terhadap lingkungannya.
Sebagai komponen lingkungan, makanan merupakan faktor penentu bagi
jumlah populasi, pertumbuhan, dan kondisi ikan di suatu perairan. Effendie (2002)
mengatakan

bahwa

makanan

merupakan

salah

satu

faktor

luar

yang

mempengaruhi pertumbuhan ikan. Kelimpahan makanan di dalam suatu perairan


selalu berfluktuasi dan hal ini disebabkan oleh daur hidup, iklim dan kondisi
lingkungan (Lagler et al., 1977). Dengan mengetahui makanan suatu jenis ikan
dapatlah diketahui kedudukan ikan tersebut, apakah sebagai predator atau
kompetitor, serta makanan utama dan makanan tambahan ikan tersebut (Irawati,
2011).
BAB 3
METODOLOGI
3.1. Tempat dan Waktu
3.1.1. Tempat
Praktikum Biologi Perikanan dilakukan di Laboratorium Fisiologi Hewan
Air Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran.
3.1.2. Waktu
Praktikum Biologi Perikanan dilakukan pada Selasa, 25 Maret 2014 Pukul
14:30 16:00 WIB.
3.2. Alat dan Bahan
3.2.1. Alat
Alat yang digunakan adalah
1.
2.
3.
4.

Alat Timbang
Cawan Petri
Gelas Ukur
Gunting

18

5.
6.
7.
8.
9.

Kaca Preparat
Mikroskop
Penggaris
Pinset
Sonde

3.2.2. Bahan
Bahan yang digunakan adalah
1.
2.
3.
4.
5.

Ikan Kembung
Gonad Ikan Kembung
Hati Ikan Kembung
Telur Ikan Kembung
Usus Ikan Kembung

3.3. Metode Praktikum


3.3.1. Hubungan Panjang dan Berat
1. Mengambil Ikan Kembung.
2. Mengukur panjang Ikan Kembung, baik TL (Total Length) dan SL
(Standart Length) dengan menggunakan penggaris, satuan yang digunakan
adalah milimeter.
3. Mengukur bobot ikan dengan menggunakan alat timbang, satuan yang
digunakan adalah gram.
4. Mencatat dalam tabel pengamatan (terlampir).
5. Melakukan penghitungan pola pertumbuhan berdasarkan Teknik Lagler
(1961).
6. Menerjemahkan nilai b kedalam pola pertumbuhan.
3.3.2. Rasio Kelamin
1. Mengambil ikan kembung.
2. Mengamati ciri-ciri seksual sekunder menurut literatur yang tersedia.
3. Melakukan pembedahan pada Ikan Kembung, lalu mencari organ gonad
ikan yang terletak pada rongga perut.
4. Mengamati gonad ikan tersebut dan menentukan ciri-ciri seksual primer,
bila terdapat testis artinya ikan tersebut jantan dan bila terdapat ovarium
artinya ikan tersebut betina.

19

5. Mengisi hasil pengamatan yang diperoleh pada tabel yang telah


disediakan.
6. Melakukan penyajian data dalam bentuk persentase dan perbandingan.

3.3.3. Tingkat Kematangan Gonad


1. Mengambil Ikan Kembung.
2. Membedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagian
urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut
dapat terlihat.
3. Mengambil gonad ikan yang ada yang didalam perut, hingga terpisah dari
organ lain.
4. Mengamati gonad ikan tersebut.
5. Mencatat hasil penagamatan yang diperoleh pada tabel pengamatan
(terlampir).
3.3.4. Indeks Kematangan Gonad
1. Mengambil Ikan Kembung
2. Menimbang bobot Ikan Kembung dengan menggunakan alat timbang.
3. Membedah Ikan Kembung dengan menggunakan gunting dimulai dari
bagian urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi
perut dapat terlihat.
4. Mengambil gonad ikan yang ada yang didalam perut, hingga terpisah dari
organ lain.
5. Menimbang gonad ikan dengan menggunakan alat timbang.
6. Mencatat hasil pengamatan dalam tabel pengamatan (terlampir).
7. Menghitung Indeks Kematangan Gonad dengan rumus yang telah
ditentukan.

20

3.3.5. Fekunditas
1. Mengambil Ikan Kembung.
2. Membedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagian
urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut
dapat terlihat.
3. Mengammbil gonad betina yang ada yang didalam perut, hingga terpisah
dari organ lain.
4. Mengambil air sebanyak 100 ml dengan menggunakan gelas ukur.
5. Memasukkan seluruh gonad, lalu melihat perubahan volumenya.
6. Mengambil sampel telur pada tiga bagian, yaitu bagian anterior, tengah,
dan ujung dekat urogenital.
7. Memasukkan masing-masing sampel kedalam air sebanyak 100 ml, lalu
melihat dan mencatat perubahan volumenya.
8. Menghitung jumlah dari ketiga sampel telur tadi, setelah mengolah data
dengan menggunakan rumus fekunditas.
9. Mencatat hasil pengamatan pada tabel pengamatan (terlampir).
3.3.6. Diameter Telur dan Posisi Inti Telur
1. Mengambil Ikan Kembung.
2. Membedah Ikan Kembung dengan menggunakan gunting dimulai dari
bagian urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi
perut dapat terlihat.
3. Mengambil gonad betina yang ada yang didalam perut sehingga terpisah
dari organ lain.
4. Mengambil salah satu telur, pengambilan telur dilakukan pada tiga tempat
yaitu pada bagian anterior gonad, tengah gonad, dan posterior gonad.
5. Menambahkan larutan Lugol, lalu mengamati satu persatu telur dengan
mikroskop pada pembesaran 40 kali.
6. Mengamati diameter telur.
7. Mencatat hasil pengamatan pada tabel pengamatan (terlampir).

21

3.3.7. Kebiasaan Makan


1. Mengambil Ikan Kembung.
2. Membedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagian
urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut
dapat terlihat.
3. Mengambil usus, lalu mengurut usus hingga keluar isi dari usus.
4. Mengamati dengan menggunakan mikroskop.
5. Mencatat hasil pengamatan pada tabel pengamatan (terlampir).

BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Kelompok

: 07

Hari/Tanggal : Selasa, 25 Maret 2014


Spesies ikan

: Ikan Kembung Betina (Rastrelliger brachysoma).

Asal ikan

4.1.1. Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Kembung


Kelompok 07
Tabel 1. Data Kelompok Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Kelompok 07
Pertumbuhan
Panjang (mm)
TL
SL
FL

Nama Praktikan

Kelamin
Berat
(gr)

Jantan

Betina

Akbar Rusmana
Heru Sandra

195

156

172

94

Lidya Pratiwi
4.1.2. Hasil Pengamatan Reproduksi Ikan Kembung Kelompok 07
Tabel 2. Data Reproduksi Kelompok 07
Diameter
TKG

Bg
(gr)

IKG
(%)

Bh
(gr)

HSI

Fekunditas

Dorman

Telur

(%)

(m)

Tengah
(butir)

22

Letak Inti
Menuju Melebur
Kutub

(butir)

(butir)

P. I

1,2

13

0,2

Perhitungan IKG
IKG=

Bg
100
Bt

Diketahui:
Ditanyakan:
Jawab:
IKG=

Bg

= 1,2 gram

Bt

= 94

IKG

= ...%?

IKG=

Bg
100
Bt

1,2
100
94

IKG=0,13 100
IKG=13

Perhitungan HSI
HSI=

Bh
100
Bt tanpahati

Diketahui:

Bh

= 0,2 gram

Bt tanpa hati = 93,8


Ditanyakan:
Jawab:
HSI=

HSI
HSI=

=?
Bh
100
Bt tanpahati

0,2
100
93,8

HSI=0,002100
HSI=2

4.1.3. Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Ikan Kembung Kelompok

23

Tabel 3. Data Food and Feeding Habits Kelompok 07


Kelompok

Jenis Pakan

Fito

Zoo

Bentos

Pemakan

Bagian

Bagian

hewan

tumbuhan

Dentritus

Ikan

Herbivora

Hari/Tanggal : Selasa, 25 Maret 2014


Spesies ikan

: Ikan Kembung Jantan (Rastrelliger kanagurta) dan Ikan


Kembung Betina (Rastrelliger brachysoma)

Asal ikan

Jumlah ikan

: 52 ekor

4.1.4. Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Kembung


Angkatan
Tabel 4. Data Kelompok Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Angkatan
Kelompok

Nama
Praktikan
Efran A

1A

Farica M

Pertumbuhan
Panjang (mm)
Berat
TL
SL FL
(gr)

Kelamin
Jantan

Betina

185

140

160

73

190

155

165

89

176

147

155

64

Nadia P
Anita N
2A

Namira A
Sundoro
Deny P

3A

Stephanie
Thaha Y

24

Afrah H
4A

Birta B

180

160

155

74

180

160

165

77

175

150

155

62

195

156

172

94

165

145

152

64

185

155

165

74

184

155

160

78.24

177

152

146

76.49

170

150

155

71.60

Wildan N
Kenny P
5A

Neni S
Waskita A
Dian Fitri

6A

Ganda M
M. Nofhan
Akbar R

7A

Heru S
Lidya P
Indrie R

8A

Kiki H
Rian F
Azka I

9A

Elvira A
Firdha O
Heru P

10 A

Siti A
Tiasa F
Andrian A

11 A

Aninda N
M. Taufik N
Achmad A

12 A

Akhmad H
Esa K
Dwi W

13 A

Irfan A

179

160

145

73.27

14 A

Maki Z
Alfi R

170

135

160

67.68

Cita S

25

15 A

Rifai D
M. Surya
Nur Aulia

180

145

160

72,83

180

150

163

72.61

190

150

165

83.07

175

150

165

76.68

170

150

69,49

174

158

168

81,19

180

145

155

71,21

195

150

165

79,65

180

150

160

73,53

165

150

66

183

150

66

Inda A
16 A

Revqy P
Satria R
Krishna L

17 A

M. Ghifari
Respandu Z
Andi A

18 A

Katisya A
M. Rizki M
Farhan R

19 A

Mutiara I
Rena W
Ahmad T

20 A

Gmelina A
M. Asyari
Bagus H

21 A

Ihsan F
Shelvi M
Dzinnuri K

22 A

Semita S
Sugih B
Andri S

23 A

Irma F
M. Rizqi H
Erra Dian

24 A

Luthfy W
M. Numan A

25 A
Firmansyah

26

167

Putri W
Taufiq R
Ahmad R
26 A

27 A

1B

Ika R
Novel F
Annisa D
Azlhimsyah
Adinda K
Gagas W

74,39

152

67,97

150

160

70

180

160

145

71

180

145

120

56

175

153

102

64

175

150

115

62

184

158

132

63

185

150

165

82

180

150

172

140

175

Raymond S
Ira Sri
2B

Nur
M.Ridwan
Ondi K
Alvin T

3B

Tria M
Ulfah N
Attindriya

4B

Gilang K
Maulana A
Kokoh T

5B

Nizha N
Sofan S
Adi Bagus

6B

Alfina A
Denny A
Axseel F

7B

Lies A
Yuni A
Fahmi A

8B

Hanan H

164

145

113

65

9B

Ramdhani C
Aghnia N

160

140

155

64.22

27

M. Luki
Yuniar P
Asep I
10 B

Irenne A

180

145

162

72

175

140

160

70.76

175

160

155

72.92

164

153

180

73,73

177

142

158

69,93

185

150

170

80.89

175

143

136

69.06

173

159

167

73.18

177

150

160

77.20

Robby W
Kania M
11 B

Iman B
Reno Dwi
Laily H

12 B

Lathofah M
M. Fajar
Alsyafi A

13 B

Andi Lia
Ludfi D
Hermilita A

14 B

M. Fiqi F
Nadhilah
Ammar A

15 B

Riri A
Yulia A
M. Faujih

16 B

Sofyan Y
Zhafira U
Esti L

17 B

Ginandya F
Irfan P
Arvilia H

18 B

Faiz A
Nicolas
Firdausi N

19 B

M. Ihsan Z

175

139

154

65.83

20 B

Wahyuni Dwi
Nadia S

175

150

165

73.18

Safira N

28

Teguh S
Adhimukti D
21 B

Fahri F

175

155

160

73.80

170

140

155

72,77

185

140

150

66.23

179

145

152

63.22

185

140

66.23

Hanif M
Larassati S
22 B

Linda M
Maryono P
Asri U

23 B

Imelda Y
M. Salman
Dicky S

24 B

Dwi S
Irfan H
Bangbang P

25 B

Faisal A
Raichmandika

Grafik 1. Pertumbuhan Ikan Kembung

29

Grafik Pertumbuhan Ikan Kembung


20

18

18
16
14

Jantan

11

12
10
7

Betina
8

6
4
2

0
160-169 mm

170-179 mm

180-189 mm

190-195 mm

Grafik 2. Rasio Kelamin Ikan Kembung

Grafik Rasio Kelamin Ikan Kembung

Jantan

18

Betina
34

30

4.1.5. Hasil Regresi Pertumbuhan Ikan Kembung Angkatan


Tabel 5. Data Regresi Pertumbuhan Angkatan
No
ika
n

SL
(mm)

Berat
(gr)

log L

log W

Log L x log W

(Log L)^2

140

73

2.14612
8

1.863323

3.99892943

4.6058655
46

155

89

2.19033
2

1.94939

4.269810724

4.7975529
48

147

64

2.16731
7

1.80618

3.914565167

4.6972644
29

160

74

2.20412

1.869232

4.120010986

4.8581448
98

160

77

2.20412

1.886491

4.158051904

4.8581448
98

150

62

2.17609
1

1.792392

3.900407888

4.7353731
68

156

94

2.19312
5

1.973128

4.327315231

4.8097955
04

145

64

2.16136
8

1.80618

3.903819602

4.6715116
41

155

74

2.19033
2

1.869232

4.094237487

4.7975529
48

10

155

78.24

2.19033
2

1.893429

4.14723721

4.7975529
48

11

152

76.49

2.18184
4

1.883605

4.109730752

4.7604414
42

12

150

71.6

2.17609
1

1.854913

4.036460014

4.7353731
68

13

160

73.27

2.20412

1.864926

4.110521085

4.8581448
98

14

135

67.68

2.13033
4

1.83046

3.899491496

4.5383219
65

31

15

145

72.83

2.16136
8

1.86231

4.025137914

4.6715116
41

16

150

72.61

2.17609
1

1.860996

4.049698079

4.7353731
68

17

150

83.07

2.17609
1

1.919444

4.176885769

4.7353731
68

18

150

76.68

2.17609
1

1.884682

4.101240253

4.7353731
68

19

150

69.49

2.17609
1

1.841922

4.008191042

4.7353731
68

20

158

81.19

2.19865
7

1.909503

4.198341295

4.8340929
86

21

145

71.21

2.16136
8

1.852541

4.004022809

4.6715116
41

22

150

79.65

2.17609
1

1.901186

4.137153758

4.7353731
68

23

150

73.53

2.17609
1

1.866465

4.061597227

4.7353731
68

24

150

66

2.17609
1

1.819544

3.959493654

4.7353731
68

25

150

66

2.17609
1

1.819544

3.959493654

4.7353731
68

26

150

74.39

2.17609
1

1.871515

4.072586472

4.7353731
68

27

140

67.97

2.14612
8

1.832317

3.932387463

4.6058655
46

28

150

70

2.17609
1

1.845098

4.015101717

4.7353731
68

29

160

71

2.20412

1.851258

4.080395519

4.8581448
98

30

145

56

2.16136
8

1.748188

3.778477601

4.6715116
31

31

153

64

2.18469

1.80618

3.945945912

4.7728766

32

48

32

150

62

2.17609
1

1.792392

3.900407888

4.7353731
68

33

158

63

2.19865
7

1.799341

3.956132851

4.8340929
86

34

150

82

2.17609
1

1.913814

4.164633596

4.7353731
68

35

145

65

2.16136
8

1.812913

3.91837292

4.6715116
41

36

140

64.22

2.14612
8

1.80767

3.879491913

4.6058655
46

37

145

72

2.16136
8

1.857332

4.014379027

4.6715116
41

38

140

70.76

2.14612
8

1.849788

3.96988151

4.6058655
46

39

160

72.92

2.20412

1.862847

4.105937548

4.8581448
98

40

153

73.73

2.18469
1

1.867644

4.080226354

4.7728766
48

41

142

69.93

2.15228
8

1.844664

3.970247811

4.6323451
17

42

150

80.89

2.17609
1

1.907895

4.151753275

4.7353731
68

43

143

69.06

2.15533
6

1.839227

3.964151316

4.6454734
34

44

159

73.18

2.20139
7

1.864392

4.104268079

4.8461492
99

45

150

77.2

2.17609
1

1.887617

4.107627508

4.7353731
68

46

139

65.83

2.14301
5

1.818424

3.896909235

4.5925124
34

47

150

73.18

2.17609
1

1.864392

4.057088016

4.7353731
68

33

48

155

73.8

2.19033
2

1.868056

4.091663063

4.7975529
48

49

140

72.77

2.14612
8

1.861952

3.995988193

4.6058655
46

50

140

66.23

2.14612
8

1.821055

3.908216664

4.6058655
46

51

145

63.22

2.16136
8

1.800854

3.892309275

4.6715116
41

52

140

66.23

2,14612
8

1,821054
8

3,908217

4,605866

113.019
389

94.57784

209.5345522

245.66286
38

Jumlah

Penghitungan Nilai b
Diketahui:

= 52

log L

= 113.0194

log W

= 94.57784

(log L)2

= 209.5345

(log L x log W)2


(log L)2

= 245.6628

= 12773.38229

Ditanyakan: nilai b = ?

34

L
log

W
log L log

L
log

log L

logW

log a=
log a=

94. 58 245.66113.02 245.67


52 245.6612773.38

log a=

23234.5227765.62
566581.2912773.38

log a=

4531.1
553807.91

log a=0.00818

Untuk mencari b digunakan rumus:


a
N log

log
W
b=
b=

94.58( 520.00818)
113.0194

b=

94.58(0.42536)
113.0194

b=

95.00536
113.0194

b=0.8

Hubungan Panjang Berat:


35

b = 3 (Isometrik), dimana pertumbuhan panjang dan berat seimbang


b 3 (Alometrik); b < 3 = alometrik negatif (berat < panjang)
b > 3 = alometrik positif (berat > panjang)

4.1.6. Hasil Pengamatan Reproduksi Ikan Kembung Angkatan


Tabel 6. Data Reproduksi Angkatan
Diameter
Kel.

TKG

BG

IKG

Bh

HSI

(gr)

(%)

(gr)

(%)

Fekunditas

Telur
(m)

Tengah
(butir)

1A
2A
3A
4A

P. II
Bunting
Dara B.
P. II

2
2.1
0.48
2

2.73
2.4
0.75
2.7

1
0.7
0.52
0.41

1.44
8.3
0.82
0.59

6.125
156

49.3
47

5A
6A
7A
8A
9A
10 A
11 A
12 A
13 A
14 A
15 A
16 A
17 A
18 A
19 A
20 A
21 A
22 A
23 A

P. II
Dara
P. I
Dara
Dara
Dara
Dara B.
Dara B.
Dara B.
Bunting
Dara
Dara
P.I
P. II
Dara B.
P. II
Dara B
P. I

2
0.39
1,2
0.71
0.67
0.01
0.47
0.98
0.65
4.35
1.96
0.54
0.74
1.63
0.41
0.91
0.15
1.02

2.5
0.6
13
1.12
0.91
0.013
0.6
69.27
0.009
6.86
2.69
0.749
0.89
2.20
0.5
1.27
0.188
1.4

1
0.35
0,2
0.34
0.48
0.88
0.47
0.48
0.1
0.43
0.87
0.58
0.66
0.22
0.45
0.91
0.4
0.51
0.54

1.2
0.5
2
0.56
0.65
1.1
0.6
64.92
0.001
0.6
1.2
0.8
0.80
0.29
0.005
0.012
0.56
0.64
0.73

442
26000
1260

58
30
28
15

24 A
25 A
26 A
27 A
1B
2B
3B
4B
5B
6B
7B
8B
9B

P. II
Dara B.
Bunting
Dara B.
Dara B.
Dara
P. II
Dara
Dara
Dara
Bunting
Dara
P. II

1.20
0.60
1.12
0.47
9
4
-

1.87
0.81
1.5
0.069
14.75
0,22
7.7
8.47
5.08
5,17
28,13
10,13
18

0.71
0.50
0.89
0.26
6
5
-

1.07
0.67
1.21
0.004
9.375
1,41
9.8
8.77
3,33
10,81
6,56
8,4

807.69
977.5
11124
-

14
30
4
-

36

Letak Inti
Menuju
Kutub
(butir)
10
5
-

Dorman
Melebur
(butir)

25
18
-

10 B
11 B
12 B
13 B
14 B
15 B
16 B
17 B

P .II
Dara
P. II
P. II
P. II
P. II
P. II
P. II

7
15
4
3.64

11
4.42
14
8,14
1,9
18.5
6.14
5.23

8
6
5
0.56

12.5
1.4
10,6
1,71
7.4
7.8
0.77

1560

29.5

18 B
19 B
20 B

Bunting
P. II
Bunting

0.59
3.86

3.6
0.9
5.5

0.45
0.76

1.2
0.68
1.1

2196
3986

23
77

21 B
22 B
23 B
24 B
25 B

P.I
P. I
Bunting
P. II
P.II

1.75
0.85
0.40
-

2.4
0,88
1.3
0.6
1.3

1
0.27
0.46
-

1.3
0,84
0.4
0.7
0.4

1309
-

45
-

Grafik 3. Tingkat Kematangan Gonad Ikan Kembung

37

Grafik Tingkat Kematangan Gonad


100%
0.21

90%

0.27

80%
70%

Perkembangan II

0.54

60%

Bunting

0.27

50%

Perkembangan I
Dara Berkembang

40%

0.06
0.15

30%
20%

0.16
0.22

0.33

10%

Dara

0.05

0%
Jantan

Betina

Keterangan:
Dara

: Jantan 11 ekor dan Betina 1 ekor.

Dara Berkembang

: Jantan 5 ekor dan Betina 4 ekor.

Perkembangan I

: Jantan 2 ekor dan Betina 3 ekor.

Perkembangan II

: Jantan 13 ekor dan Betina 5 ekor.

Bunting

: Jantan 2 ekor dan Betina 5 ekor.

4.1.7. Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Ikan Kembung Angkatan

38

Tabel 7. Data Food and Feeding Habits Angkatan


Jenis Pakan

Kelompok

Kelompo

Pemakan

k
Fit

Zoo Bento

Bagian Bagian
hewan

tumbuhan

Dentritus Ikan

1A

Herbivora

2A

Herbivora

3A

Herbivora

4A

Herbivora

5A

Omnivora

6A

Herbivora

7A

Herbivora

8A

Herbivora

9A

Omnivora

10 A

Herbivora

11 A

Herbivora

12 A

Herbivora

13 A

Herbivora

14 A

Herbivora

15 A

Herbivora

16 A

Herbivora

17 A

Herbivora

18 A

Herbivora

39

19 A

20 A

21 A

22 A

23 A

24 A

Omnivora

Omnivora

Herbivora

Omnivora

Omnivora

Herbivora

25 A

Herbivora

26 A

Herbivora

27 A

Herbivora

1B

Omnivora

2B

Herbivora

3B

Omnivora

4B

Herbivora

5B

Omnivora

6B

Omnivora

7B

Omnvora

8B

Omnivora

9B

Omnivora

10 B

Herbivora

11 B

Herbivora

12 B

Herbivora

13 B

Omnivora

40

14 B

Herbivora

15 B

Omnivora

16 B

Herbivora

17 B

Herbivora

18 B

Herbivora

19 B

Herbivora

20 B

Herbivora

21 B

Herbivora

22 B

Herbivora

23 B

Herbivora

24 B

Herbivora

25 B

Herbivora

4.2. Pembahasan
4.2.1. Pembahasan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Kembung
Pertumbuhan adalah perubahan ukuran individu, biasanya pertumbuhan
diukur dalam satuan panjang, berat dan atau energi. Dalam hubungannya dengan
waktu, pertumbuhan didefinisikan sebagai ukuran rata-rata ikan pada waktu
tertentu (pertumbuhan mutlak) dan perubahan panjang atau berat pada awal
periode (pertumbuhan nisbi) (Effendie, 1979). Untuk mengetahui pertumbuhan
ikan kembung, ikan kembung (Rastrelliger brachysoma) pertama-tama diukur
panjangnya, antara lain Total Length (TL), Standard Length (SL), dan Fork
Length (FL). Dari hasil pengukuran kelompok kami (kelompok 7 A) maka didapat
TL = 195 mm ; FL = 156 mm ; dan FL = 172 mm. Selain dilakukan pengukuran

41

panjang juga dilakukan pengukuran berat ikan. Dan dari pengamatan kelompok
kami berat ikan yang kami amati adalah 94 gram.
Untuk mengetahui hubungan panjang ikan dengan berat ikan bisa
dilakukan dengan regresi linier yaitu y = a + bx dengan y adalah Log W, dan x
adalah Log L. Setelah dilakukan pengolahan data menggunakan aplikasi Ms.
Excel maka diketahui nilai b/koefisien pertumbuhan ikan kembung adalah 0,8.
Dari nilai ini maka dapai diketahui bahwa pola pertumbuhan ikan kembung adalah
alometrik negatif (b<3) Dimana pertumbuhan panjangnya lebih besar daripada
pertumbuhan beratnya.
4.2.2. Pembahasan Reproduksi Ikan Kembung
Berdasarkan dari fungsi reproduksinya, ikan biasa terbagi menjadi dua
yakni jantan dan betina. Melakukan identifikasi jantan dan betina merupakan
sesuatu yang penting. Sebagian besar jenis ikan tidak menunjukkan perbedaan
tubuh luar antara ikan jantan dan ikan betina. Kondisi tersebut dinamakan dengan
monomorfisme. Pembedaan kedua jenis kelamin ini dapat dilakukan dengan
pembedahan dan melihat ciri seksual primer. Ciri seksual primer ditandai dengan
adanya testis pada ikan jantan dan ovarium pada ikan betina. Rasio ini biasanya
dinyatakan dalam bentuk persentase dan juga perbandingan.
Untuk mengetahui rasio kelaminnya, pertama-tama ikan harus dibedah
kemudian dianalisis gonad-nya. Setelah semua data dikumpulkan maka dapat
diketahui dari 51 ekor ikan kembung terdapat 33 ekor ikan jantan dan 18 ekor
ikan betina, atau 64,71%-nya adalah ikan jantan dan betinanya hanya 35,29%-nya
saja. Tingkat kematangan gonad menurut Kesteven (Bagenal dan Braum, 1968)
yaitu:
1. Dara: organ seksual sangat kecil berdekatan dibawah tulang punggung,
transparan, tidak berwarna sampai abu-abu, telur tidak terlihat dengan
mata biasa.
2. Dara berkembang: testes dan ovarium jernih, abu-abu merah, panjangnya
setengah atau lebih sedikit dari panjang rongga bawah, telur satu persati
dapat dilihat dengan kaca pembesar.

42

3. Perkembangan I: testes dan ovarium bentuk bulat telur, warna kemerahmerahan dengan pembuluh kapiler, mengisi kira-kira setengah ruang ke
bagian bawah, telur dapat terlihat seperti serbuk putih.
4. Perkembangan II: testes warna putih kemerahan, tidak ada sperma kalau
perut ditekan, ovarium warna oranye kemerahan, telur dapat dibedakan,
bentuk bulat telur, ovarium mengisi dua per tiga ruang bawah.
5. Bunting: organ seksual mengisi ruang bawah, testes putih, keluar sperma
apabila ditekan di bagian perut, telur bulat, beberapa jernih dan masak.
6. Mijah: telur dan sperma keluar dengan sedikit tekanan ke perut,
kebanyakan telur berwarna jernih dengan beberapa berbentuk bulat telur
tinggal di dalam ovarium.
7. Mijah/Salin: gonad belum kosong sama sekali, tidak ada telur yang bulat
telur.
8. Salin: testes dan ovarium kosong dan berwarna merah, beberapa telur
sedang ada dalam keadaan dihisap kembali.
9. Pulih Salin: testes dan ovarium jernih, abu-abu sampai merah.

Setelah data yang ada dan kemudi dicocokan dengan ciri-ciri diatas maka
diketahui ikan jantan dara berjumlah 12 ekor sedangkan ikan betina dara hanya 1
ekor. Ikan jantan dara berkembang berjumlah 4 ekor dan ikan betina dara
berkembang juga 4 berjumlah ekor. Ikan jantan perkembangan I berjumlah 3 ekor
dan ikan betina perkembangan I berjumlah 2 ekor. Ikan jantan perkembangan II
berjumlah 12 ekor dan ikan betina perkembangan II berjumlah 5 ekor. Ikan jantan
bunting berjumlah 2 ekor dan dan ikan betina bunting berjumlah 6 ekor. Dari ratarata data tersebut diketahui ikan betina lebih cepat matang gonad.
Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari
reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Selama itu sebagian besar hasil
metabolisme tertuju kepada perkembangan gonad. Peningkatan bobot ovarium
dan testis juga bergantung kepada ketersediaan pakan, karena bahan baku dalam
proses pematangan gonad terdiri atas karbohidrat, lemak dan protein. Reproduksi
sendiri dimulai sejak terjadinya perkembangan gonad untuk siap memproduksi sel
telur/sperma hingga hadirnya individu baru. Adapun prosesnya meliputi

43

pematangan gonad, pematangan gamet, perkawinan dan pemijahan, pembuahan


dan awal perkembangan, serta penetasan (Fujaya, 2002).
Indeks Kematangan Gonad (IKG) dinyatakan sebagai suatu nilai dalam
persen sebagai hasil perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk
gonad dikalikan 100%.
IKG= Bg/Bt 100%
Maka dari itu pertama-tama gonad ikan harus di timbang. Berat gonad
yang kami timbang adalah 1,2 gram. Kemudian data tersebut dibandingkan
dengan berat ikan tanpa gonad, seperti yang telah diketahui berat ikan secara
keseluruhan adalah 94 gram jadi berat ikan tanpa gonad adalah 94 gram dikurangi
1,2 gram yaitu 92,8 gram. Kedua data ini kemudian dimasukan ke dalam rumus
diatas:
IKG= 1,2/94 100 % = 12,93%

Jadi IKG ikan Kembung yang kami amati adalah 12,93%. Selain gonad
yang ditimbang beratnya, hati pada ikan pun ditimbang. Hal ini dilakukan karena
pada hati terjadi proses vitelogenesis (pembentukan kuning telur). Perhitungan
HSI pada hati menggunakan rumus :
HSI= Bh/Bt 100%
Maka dari itu hati ikan juga harus ditimbang. Dari penimbangan yang
kami lakukan diketahui bahwa berat hati ikan yang kami teliti adalah 0,2 gram.
Kemudian dimasukan kedama rumus diatas:
HSI = 0,2/93,8 100% =2,13%
Jadi HSI ikan Kembung yang kami amati adalah 2,13%. Sedangkan rata-rata TKG
seluruh angkatan adalah 5,72% dan rata-rata HSI seluruh angkatan adalah 3,79%.
4.2.3. Pembahasan Food and Feeding Habits Ikan Kembung
Food habist memiliki arti yang berbeda dengan feeding habits, karena
keduanya sering disamakan dalam hal definisi. Food habits mencakup kualitas
dan kuantitas makanan yang dimakan ikan, sementara feeding habits mencakup

44

cara ikan dalam mendapatkan makanan. Kebiasaan makanan dan cara memakan
ikan itu secara lami tergantung kepada lingkungan itu hidup (Kurniasari, 2011).
Untuk mengetahui Food habits ikan kembung maka kita harus mengeluarkan
kotoran ikan kembung dengan cara mengurut ususnya, kemudian kita analisis
dibawah mikroskop. Dari pengamatan yang kami lakukan bahwa di dalam kotoran
ikan kembung yang kami amati hanya terdapat bagian-bagian tumbuhan. Namun
dari beber kelompok lain ada yang menemukan zooplankton dan bagian-bagian
dari hewan. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ikan kembung termasuk
omnivora.
BAB 5
KESIMPULAN
5.1. Kesimpulan

Ikan kembung memiliki pola pertumbukan alometrik negatif karena

memiliki nilai koefisien pertumbuhan kurang dari 3 yaitu 0,81.


Dari 51 ekor ikan kembung terdapat 33 ekor ikan jantan dan 18 ekor
ikan betina, atau 64,71%-nya adalah ikan jantan dan betinanya hanya

35,29%-nya saja.
Dari jumlah tersebut dapat dibagi lagi sesuai tingkat kematangan
gonad-nya, yaitu ikan jantan dara berjumlah 12 ekor sedangkan ikan
betina dara hanya 1 ekor. Ikan jantan dara berkembang berjumlah 4
ekor dan ikan betina dara berkembang juga 4 berjumlah ekor. Ikan
jantan perkembangan I berjumlah 3 ekor dan ikan betina
perkembangan I berjumlah 2 ekor. Ikan jantan perkembangan II
berjumlah 12 ekor dan ikan betina perkembangan II berjumlah 5 ekor.
Ikan jantan bunting berjumlah 2 ekor dan dan ikan betina bunting

berjumlah 6 ekor.
Dari rata-rata data diatas dampar disimpulkan ikan kembung jantan

lebih cepar matang gonad dari pada ikan kembung betina.


Rata-rata TKG seluruh angkatan adalah 5,72% dan rata-rata HSI
seluruh angkatan adalah 3,79.

45

Ikan kembung termasuk ke dalam omnivora karena dalam ususnya


terdapat bagian-bagian hewan dan tumbuhan (zooplankton dan
fitoplankton).
5.2. Saran

Harus teliti dalam menghitung telur (fekunditas) terutama jika ikan


tersebut masih dalam fase perkembangan I/II, karena telur ikan pada fase

ini angan kecil dan kadang menggumpal (tidak terurai)


Harus ada koordinasi antara seluruh kelompok terutama dengan kelas yang
berbeda, agar data hasil pengamatan bisa dilengkapi secepat mungkin.
DAFTAR PUSTAKA

Effendie. 1985. Biologi Perikanan Bagian I Studi Natural History. Institut

Pertanian Bogor. Bogor.


Effendie Msc, Prof. Dr. H. Moch Ichsan. 1997. Biologi Perikanan.

Yayasan Pustaka Nusantara.


Effendi, 2003. Metode pengukuran kualitas air, IPB. Bogor.
Rosalina, Elfirah (2011). Food and Feeding Habits. Online. Tersedia:
http://firarosalina.blogspot.com/2011/06/food-and-feeding-habits.html.
Diakses pada 31 Maret 2014 pukul 19:25

46

LAMPIRAN

Lampiran 1. Pembedahan Ikan


Kembung
Lampiran 2. Gonad Ikan
Kembung

47
Lampiran 3. Penimbangan Ikan
Kembung Tanpa hati

Lampiran 3. Gonad Ikan

48