Anda di halaman 1dari 8

Nama : Tiara Rahmah Dini Hanjari

NPM :1406650046

Definisi, Klasifikasi, Etiologi Acute Coronary Syndrome (ACS)

Coronary Artery Disease (CAD) juga disebut sebagai Coronary Heart Disease (CHD)
atau juga disebut hanya penyakit jantung, adalah pembunuh terbesar dari pria Amerika dan
wanita pada semua kelompok etnis. Ketika arteri yang menyuplai miokardium (otot jantung)
yang mengalami gangguan, jantung tidak dapat memompa darah secara efektif untuk
memperdarahi organ vital dan jaringan perifer. Organ dan jaringan membutuhkan oksigen dalam
darah arteri. Ketika oksigenasi dan perfusi terganggu, dapat berbahaya bagi klien baik dari
manifestasi klinis sampai pada kematian. Kejadian CAD telah menurun selama dekade terakhir.
Penurunan ini disebabkan banyak faktor, termasuk pengobatan yang semakin efektif dan
peningkatan kesadaran dan peingkatan kesadaran untuk mengurangi faktor risiko kardiovaskular
(misalnya hipertensi, merokok, kolesterol tinggi). (Ignatavicius dan Workman, 2010)
CAD adalah istilah yang meliputi Chronic Stable Angina Pectoris dan sindrom koroner
akut atau Acute Coronary Syndrome (ACS). Hal ini mempengaruhi arteri yang menyediakan
darah, oksigen, dan nutrisi ke miokardium. Ketika aliran darah melalui arteri koroner sebagian
atau seluruhnya diblokir, iskemia dan infark miokardium dapat terjadi. Iskemia terjadi ketika
oksigen tidak mencukupi disediakan untuk memenuhi kebutuhan dari miokardium. Infark
(nekrosis atau kematian sel) terjadi ketika iskemia parah berkepanjangan dan menurunkan
perfusi sehingga menyebabkan kerusakan permanen pada jaringan. (Ignatavicius dan Workman,
2010)

Definisi dan Klasifikasi

Nama : Tiara Rahmah Dini Hanjari


NPM :1406650046
Definisi, Klasifikasi, Etiologi Acute Coronary Syndrome (ACS)
Coronary Artery Disease (CAD) juga disebut sebagai Coronary Heart Disease
(CHD) atau juga disebut penyakit jantung, adalah pembunuh terbesar dari pria Amerika
dan wanita pada semua kelompok etnis. Ketika arteri yang menyuplai miokardium (otot
jantung) yang mengalami gangguan, jantung tidak dapat memompa darah secara efektif
untuk memperdarahi organ vital dan jaringan perifer. Organ dan jaringan membutuhkan
oksigen dalam darah arteri. Ketika oksigenasi dan perfusi terganggu, dapat berbahaya
bagi klien baik dari manifestasi klinis sampai pada kematian. Kejadian CAD telah
menurun selama dekade terakhir. Penurunan ini disebabkan banyak faktor, termasuk
pengobatan yang semakin efektif dan peningkatan kesadaran dan peingkatan kesadaran
untuk mengurangi faktor risiko kardiovaskular (misalnya hipertensi, merokok, kolesterol
tinggi). (Ignatavicius dan Workman, 2010)
CAD adalah istilah yang meliputi Chronic Stable Angina Pectoris dan sindrom
koroner akut atau Acute Coronary Syndrome (ACS). Hal ini mempengaruhi arteri yang
menyediakan darah, oksigen, dan nutrisi ke miokardium. Ketika aliran darah melalui
arteri koroner sebagian atau seluruhnya diblokir, iskemia dan infark miokardium dapat
terjadi. Iskemia terjadi ketika oksigen tidak mencukupi disediakan untuk memenuhi
kebutuhan dari miokardium. Infark (nekrosis atau kematian sel) terjadi ketika iskemia
parah berkepanjangan dan menurunkan perfusi sehingga menyebabkan kerusakan
permanen pada jaringan. (Ignatavicius dan Workman, 2010)
A. Definisi dan Klasifikasi
1. Chronic Stable Angina Pectoris
Angina pectoris berarti

"mencekik

dada".

Hal

itu

disebabkan

oleh

ketidakseimbangan antara kemampuan arteri koroner untuk memasok oksigen dan otot
jantung kekurangan oksigen. Iskemia yang terjadi pada angina dalam durasi terbatas dan

tidak menyebabkan kerusakan permanen jaringan miokard. (Ignatavicius dan Workman,


2010).
Angina pektoris merupakan suatu sindrom klinis berupa serangan nyeri dada yang
khas, yaitu seperti ditekan atau terasa berat di dada yang sering kali menjalar ke lengan
kiri. Hal ini biasa timbul pada saat pasien melakukan aktivitas dan hilang saat aktivitas
dihentikan.(Mansjoer. dkk, 2001)
Angina terdiri dari dua jenis utama: Chronic Stable Angina (CSA) dan Unstable
Angina. Chronic Stable Angina (CSA) adalah ketidaknyamanan dada yang terjadi dengan
intensitas sedang yang sudah sering terjadi pada klien. Frekuensi, durasi, dan intensitas
gejala tetap sama selama beberapa bulan. Dampak dari CSA hanya

pada sedikit

pembatasan kegiatan dan biasanya berhubungan dengan plak aterosklerosis yang


menetap. Biasanya hilang dengan nitrogliserin atau istirahat dan sering dikelola dengan
terapi obat. Jarang pada kasus CSA memerlukan pengobatan yang agresif. (Ignatavicius
dan Workman, 2010)
Jadi Kesimpulan dari definisi diatas, angina yang berupa serangan nyeri dada
yang khas yang timbul saat beraktivitas. Terbagi menjadi Chronic Stable Angina (CSA)
dan Unstable Angina.
2. Acute Coronary Syndrome (ACS)
Proses perkembangan plak aterosklerosis bisa terjadi secara bertahap. Namun,
bila ada obstruksi koroner mendadak yang disebabkan oleh pembentukan trombus atas
plak

aterosklerosis

pecah

atau

ulserasi,

hasilnya

adalah

koroner

akut.

Unstable angina adalah hasil dari iskemia miokard reversibel dan merupakan pertanda
infark yang akan datang. infark miokard (MI) terjadi ketika ada iskemia berkepanjangan
menyebabkan kerusakan permanen pada otot jantung. MI dapat dibagi lagi menjadi
elevasi ST non MI (STEMI Non) dan ST elevasi MI (STEMI). (McCance, Huether,
Brashers, dan Rote, 2010)
Istilah sindrom koroner akut (ACS) digunakan untuk menggambarkan pasien
yang memiliki baik angina tidak stabil atau infark miokard akut. Pada ACS, diyakini
bahwa plak aterosklerosis di pecah arteri koroner, sehingga terjadi agregasi platelet
(penggumpalan),

trombus

(bekuan) formasi, dan vasokonstriksi. Jumlah plak

aterosklerotik menentukan tingkat penyumpatan arteri koroner dan proses penyakit

spesifik. Arteri harus memiliki setidaknya 40% akumulasi plak sebelum bisa memblokir
aliran darah. (Ignatavicius dan Workman, 2010)
Trombus bisa pecah sebelum kerusakan miosit permanen yang telah terjadi
(unstable angina) atau mungkin karena iskemia berkepanjangan dengan infark otot
jantung (infark miokard). (McCance, Huether, Brashers, dan Rote, 2010)

Infark miokard akut (MI) didiagnosa dengan adanya ST - elevasi segmen pada 12
- lead elektrokardiogram (EKG). Namun, ini tidak ditemukan pada semua pasien.
Sebaliknya, mereka diklasifikasikan ke dalam salah satu dari tiga kategori sesuai dengan
ada atau tidak adanya ST - elevasi segmen pada EKG dan penanda yaitu troponin positif
(Ignatavicius dan Workman, 2010):
a. ST Elevation MI (STEMI)
b. Non ST Elevation MI (NSTEMI)
c. Unstable Angina (Ignatavicius dan Workman, 2010)

Sekitar 10 30 % klien dengan unstable angina berkembang menjadi MI dalam 1


tahu, dan 29 % kematian tejadi pada penderita MI. (American Heart Associatio {AHA},
2008 dalam Ignatavicius dan Workman, 2010)

a. Unstable Angina Pectoris


Unstable angina adalah bentuk sindrom koroner akut yang menghasilkan iskemia
miokard reversibel. Hal ini penting untuk dideteksi sebagai sinyal bahwa plak
atheroclerotik telah berkembang dan infark akan segera terjadi. (McCance, Huether,
Brashers, dan Rote, 2010)
Menurut (Ignatavicius dan Workman, 2010) unstable angina adalah nyeri dada
atau ketidaknyamanan yang terjadi saat istirahat dan menyebabkan keterbatasan
aktivitas berat. Peningkatan jumlah serangan dan intensitas nyeri menunjukkan
angina tidak stabil. Rasa sakit bisa berlangsung lebih lama dari 15 menit atau
mungkin kurang, hilang dengan istirahat atau nitrogliserin. Unstable angina
menggambarkan berbagai gangguan, termasuk new - angina onset, varian angina
(Prinzmetal), dan pre infark angina. (Ignatavicius dan Workman, 2010)
b. Myocardial Infaction
Jenis Acute Coronary Syndom yang paling serius adalah infark miokard (MI),
sering disebut sebagai MI akut dan AMI. MI dapat menyebabkan masalah kesehatan
yang sangat serius. MI terjadi ketika jaringan miokard tiba-tiba sangat kekurangan

oksigen. Ketika aliran darah dengan cepat berkurang 80% sampai 90%, iskemia
berkembang. Iskemia dapat menyebabkan cedera dan nekrosis jaringan miokard jika
aliran darah tidak kembali. MI dapat disebabkan oleh aterosklerosis arteri koroner,
pecahnya plak, trombosis, dan oklusi (penyumbatan) dari aliran darah. Faktor lain
yang mungkin terlibat, namun seperti kejang arteri koroner, agregasi platelet, dan
emboli dari trombi mural (trombus melapisi dinding bilik jantung). (Ignatavicius dan
Workman, 2010)
Ketika aliran darah koroner terganggu, miosit nekrosis terjadi. Dalam sebagian
besar kasus MI, penurunan aliran koroner adalah hasil dari aterosklerotik CAD;
Penyebab lainnya termasuk kejang koroner dan emboli arteri koroner. patologis dua
jenis utama infark miokard: infark subendokard dan infark transmural. klinis Namun,
infark miokard dikategorikan sebagai non STEMI atau STEMI. (McCance, Huether,
Brashers, dan Rote, 2010)
MI dimulai dengan infark (nekrosis) dari lapisan subendokard otot jantung.
Lapisan ini memiliki miofibril terpanjang, kebutuhan oksigen terbesar, dan suplai
oksigen termiskin. Area awal infark (zona nekrosis) di subendokardium adalah 1)
zona cedera, jaringan yang terluka tapi tidak nekrotik: 2) zona iskemia, jaringan yang
kekurangan oksigen. (Ignatavicius dan Workman, 2010)

Infark adalah proses dinamis yang tidak terjadi secara instan, melainkan selama
beberapa jam. Hipoksia dari iskemia dapat menyebabkan vasodilatasi lokal pembuluh
darah dan dan asidosis pada tingkat sel, dapat menyebabkan perubahan dalam
melakukan dan kontraktil yang normal fungsi. Katekolamin dilepaskan sebagai
respon terhadap hipoksia dan nyeri dapat meningkatkan denyut jantung,
kontraktilitas, dan afterload. Faktor-faktor ini meningkatkan kebutuhan oksigen ke
jaringan yang telah diambil. Daerah infark dapat meluas ke zona cedera dan iskemia.

Zona infark dipengaruhi oleh tiga faktor: sirkulasi kolateral, metabolisme anaerobik,
dan tuntutan beban kerja pada miokardium. (Ignatavicius dan Workman, 2010)
B. Etiologi
Aterosklerosis adalah faktor utama pada perkembangan CAD. Banyak faktor
risiko berkontribusi terhadap aterosklerosis dan kemudian ke CAD. Faktor risiko yang
tidak bisa diubah adalah karakteristik pribadi yang tidak dapat diubah atau dikendalikan.
Faktor risiko ini, yang berinteraksi satu sama lain, termasuk usia, jenis kelamin, riwayat
keluarga, dan latar belakang etnik. Orang-orang dengan riwayat keluarga CAD beresiko
tinggi untuk mengembangkan penyakit. Sedangkan faktor risiko yang dapat di ubah
adalah pilihan gaya hidup yang dapat dikendalikan oleh pasien, seperti merokok dan
obesitas. (Ignatavicius dan Workman, 2010)

DAFTAR PUSTAKA

Ignatavicius D. D dan Workman M. L (2010) Medical Surgical Nursing : Patient Centered


Collaborative Care. St. Louis : Elsevier.
Mansjoer A., dkk (2008) Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta : Media Aesculapius.
McCance K.L, Huether S. E, Brashers V. L, dan Rote N. L (2010) Pathofisiology : The Biologic
Basis for Disease in Adults & Children. Canada : Elsevier.