Anda di halaman 1dari 47

BAB I

PENDAHULUAN
Membangun dan memelihara sistem yang efektif pengendalian intern
adalah tanggung jawab penting dari manajemen, tetapi istilah "pengendalian
intern" sebenarnya diciptakan dan didefinisikan oleh auditor. Auditor memusatkan
perhatian mereka pada pengendalian yang digunakan dalam organisasi yang
diaudit karena mereka menyadari bahwa jenis dan lingkup pengujian yang mereka
butuhkan untuk melakukan dalam hubungannya dengan audit harus bervariasi
dengan efektivitas pengendalian organisasi gunakan untuk memastikan keakuratan
data-data akuntansi. Kesadaran ini telah dikodifikasikan dalam praktek yang
berlaku umum audit sebagai standar kedua pekerjaan lapangan.
Sebaiknya, dilakukan studi yang tepat dan evaluasi pengendalian intern
sebagai dasar untuk ketergantungan atasnya dan penentuan tingkat yang
dihasilkan dari tes yang prosedur audit yang menjadi restricted. Prinsip dasar
auditor mengikuti adalah bahwa kuat sistem kontrol di tempat, kurang luas
pengujian rincian yang diperlukan. Menariknya, bagaimanapun itu tidak pernah
ada kesepakatan di antara auditor apa yang harus dimasukkan sebagai bagian dari
sistem pengendalian intern dan seberapa luas studi yang seharusnya. Banyak
perselisihan pendapat yang terjadi dengan melacak perkembangan mengenai
definisi resmi dari pengendalian internal di Amerika Serikat selama bertahuntahun.

2.1

Permasalahan dalam Internal Control


Kasus: Pencurian Persediaan
Pada akhir tahun fiskal 1982, auditor dari AS produsen besar peralatan

kantor dilakukan penghitungan fisik persediaan di gudang distribusi perusahaan.


Dalam salah satu gudang mereka menemukan bahwa jumlah sebenarnya dari
kertas fotokopi di tangan adalah sekitar $ 120.000 kurang dari yang ditampilkan
pada catatan persediaan perpetual perusahaan. Karena persediaan yang hilang
tidak dapat ditemukan, perusahaan terpaksa menghapus pendapatan pada laporan
1982.
Staf audit internal perusahaan dipanggil untuk menyelidiki masalah
tersebut. Auditor internal menetapkan bahwa persediaan hilang rupanya dicuri dan
mereka mampu mengelabui personil yang berada di posisi persediaan tersebut
untuk mencuri pasokan kertas. Kasus ini akhirnya terpecahkan ketika salah satu
mandor produksi mengaku setelah adanya bukti pencurian tersebut. Dia mengaku
mencuri persediaan kerjasama dengan salah satu pengemudi truk perusahaan.
Pencurian dilakukan dengan memuat kotak tambahan kertas untuk masingmasing jumlah muatan sopir truk yang mengambil kertas ke perusahaan tersebut.
Supir truck menjual kertas lalu mendapatkan uang dan uang tersebut dibagikan
dengan para pekerja. Pekerja mengakui bahwa skema itu telah berlangsung selama
beberapa tahun, namun pada tahum 1982 dilakukan dengan jumlah yang lebih
besar karena peningkatan kebutuhan keuangan pribadinya. Pada Chapter ini
menjelaskan apa mengenai "Internal Control", bagaimana sistem pengendalian

internal yang efektif memberikan manfaat bagi organisasi dan mengapa sistem
pengendalian internal harus disesuaikan dengan karakteristik yang berbeda dari
organisasi yang berbeda.

2.2

Definisi dan Lingkup Internal Control


Pengendalian internal pertama kali didefinisikan pada tahun 1949 oleh

sebuah komite dari American Institute Akuntan sebagai berikut:


Pengendalian internal meliputi rencana organisasi dan semua
metode koordinasi serta langkah-langkah yang diadopsi dalam bisnis
untuk mengamankan asetnya, memeriksa akurasi dan keandalan data
akuntansi, mendorong efisiensi operasional, dan mendorong ketaatan
terhadap kebijakan manajerial yang ditentukan. Definisi ini mungkin lebih
luas daripada makna yang kadang-kadang dikaitkan dengan suatu istilah.
Ia mengakui bahwa "sistem" pengendalian internal mencakup hal yang
berhubungan langsung dengan fungsi akuntansi dan departemen keuangan.
Sistem ini termasuk pengendalian anggaran, biaya standar, laporan operasi
secara periodik, dan analisis statistik, program pelatihan yang dirancang
untuk membantu personil dalam memenuhi tanggung jawab mereka, dan
staf audit internal memberikan jaminan tambahan kepada manajemen
mengenai kelayakan prosedur yang diterapkan dan sejauh mana mereka
melaksanakannya dengan efektif. Benar-benar memahami kegiatan di
bidang lain, misalnya, waktu dan kegiatan studi yang bersifat teknik, dan

penggunaan kontrol kualitas melalui sistem pemeriksaan fundamental


yang merupakan kegiatan suatu produksi.
Ini merupakan definisi yang luas yang menggambarkan pengendalian
internal dimana pengendalian internal saling berkaitan dengan topik yang menjadi
perhatian yang telah teridentifikasi pada sebagian besar definisi dari pengendalian
manajemen.

Bagaimanapun,

benar-benar

membantu

auditor

menjalankan

pengendalian tersebut dibuat dalam merumuskan pengujian operasional dari


pengendalian internal. Bahkan, bukan menenangkan kecemasan auditor, seperti
yang dimaksudkan untuk melakukan itu, definisi di atas benar-benar
meningkatkan kecemasan tersebut karena menimbulkan kekhawatiran tentang
kewajiban hukum.
Pada tahun 1958, sebuah komite baru dari American Institute Akuntan Publik
(AICPA) berusaha untuk memperjelas definisi pengendalian internal dan ruang
lingkup studi diatur dalam standar auditing. Mereka berpegang bahwa:
Pengendalian intern dalam arti luas meliputi pengendalian sebagai salah satu
karakter akuntansi atau administrasi sebagai berikut:
a) Pengendalian akuntansi terdiri dari rencana organisasi dan semua metode
serta prosedur yang terutama berkaitan dan terkait langsung dengan
pengamanan aset dan keandalan catatan keuangan. Umumnya mencakup
pengendalian seperti sistem otorisasi dan persetujuan, pemisahan tugas
yang bersangkutan dengan operasi atau pengamanan aset, cek fisik atas
aset, dan audit internal.

b) Kontrol administratif terdiri rencana organisasi dan semua metode dan


prosedur yang terutama berkaitan dengan efisiensi operasional dan
kepatuhan terhadap kebijakan manajerial dan biasanya hanya terkait secara
tidak langsung dengan catatan keuangan. Mereka umumnya mencakup
kontrol seperti analisis statistik, tjme dan gerak penelitian, laporan kinerja,
program pelatihan karyawan, dan kualitas controls.
Perbedaan antara akuntansi dan kontrol administrasi dibuat untuk memperjelas
ruang lingkup studi diatur dalam standar akuntansi yang berlaku umum.
Kesimpulan komite dalam hal itu adalah:
Auditor independen terutama berkaitan dengan pengendalian
akuntansi. Pengendalian akuntansi umumnya

mementingkan pada

keandalan catatan keuangan dan memerlukan evaluasi oleh auditor.


Sedangkan, kontrol administratif biasanya hanya berhubungan secara tidak
langsung dengan catatan keuangan dan dengan demikian tidak akan
memerlukan evaluasi. Jika auditor independen percaya, bagaimanapun
bahwa kontrol administratif tertentu mungkin memiliki pengaruh penting
terhadap keandalan catatan keuangan, ia harus mempertimbangkan
kebutuhan untuk mengevaluasi kontrol tersebut.
Revisi dan klarifikasi 1958 dari definisi pengendalian internal terbatas
ruang lingkup auditor terutama perhatian pada pengendalian akuntansi.
Interpretasi lain, yang diterbitkan pada tahun 1972, terbatas lebih jauh. Bahkan
setelah revisi tahun 1958, ada kekhawatiran bahwa dalam definisi pengendalian

akuntansi, mungkin untuk menafsirkan "pengamanan aset dan keandalan catatan


keuangan" secara luas, dan ini kemudian akan membutuhkan auditor untuk
memeriksa salah satu atau semua prosedur atau catatan masuk pada manajemen
proses pengambilan keputusan.
Banyak auditor merasa bahwa pemeriksaan pada lingkup yang luas itu
logis di luar tanggung jawab mereka. Akibatnya, komite 1972 A1CPA
mengeluarkan penafsiran yang terbatas kekhawatiran auditor untuk:
1) pengamanan aset "terhadap kerugian yang timbul dari kesalahan
yang tidak disengaja atau disengaja dalam transaksi pengolahan
dan penanganan aktiva," seperti melalui perhitungan yang salah,
bayar kepada vendor atau karyawan, dan kerugian fisik uang tunai
atau persediaan, dan
2) keandalan catatan keuangan untuk tujuan pelaporan eksternal."
Efek gabungan dari 1958 dan 1972 interpretasi adalah untuk
mempersempit perhatian auditor dengan pengendalian internal secara signifikan
dari tahun 1949. Definisi saat operasi pengendalian akuntansi sering dikutip di
tempat-tempat seperti Praktek US Foreign Corrupt Act, yang membuat efektif
Sistem akuntansi mengontrol kewajiban hukum dari semua perusahaan yang
memiliki persyaratan pelaporan yang berkesinambungan dengan Securities and
Exchange Commission. Definisi tersebut adalah sebagai berikut:

Pengendalian akuntansi terdiri dari rencana organisasi dan prosedur serta catatan
yang berkaitan dengan pengamanan aset dan keandalan catatan keuangan
sehingga akibatnya dirancang untuk memberikan keyakinan memadai bahwa:
a) Transaksi dilaksanakan sesuai dengan umum atau khusus otorisasi
manajemen.
b) Transaksi dicatat secara semestinya:
1) untuk penyusunan laporan keuangan sesuai dengan prinsip
akuntansi yang berlaku umum atau kriteria lain yang berlaku untuk
laporan tersebut, dan
2) untuk menjaga akuntabilitas aset.
c) Akses ke aset hanya diperbolehkan sesuai dengan otorisasi manusia
pengelolaan itu.
d) Akuntabilitas mencatat aset dibandingkan dengan aset yang ada pada
interval yang wajar dan tindakan yang tepat diambil sehubungan dengan
perbedaan pendapat.
Pernyataan mengenai definisi di atas menggambarkan apa yang sekarang
diambil menjadi tujuan utama dari sebuah sistem pengendalian internpengamanan intern aset dan keandalan laporan keuangan. Kalimat berikut kalimat
pertama menyoroti beberapa perangkat utama yang dapat digunakan untuk
mencapai tujuan tersebut. Kedua perangkat tersebut dikenal secara individual
sebagai "pengendalian internal" dan secara kolektif sebagai "sistem pengendalian
internal."
Perlu dicatat bahwa sementara definisi pengendalian internal adalah versi
resmi yang digunakan oleh akuntan publik di Amerika Serikat, pihak lain sering
menggunakan istilah dalam cara yang sedikit berbeda. Sebagai contoh, Federasi

Internasional Akuntan (IFAC), pada tahun 1981 mewakili 80 badan akuntansi dari
59 negara berbeda memilih definisi yang lebih luas:
Sistem pengendalian internal adalah rencana organisasi dan semua
sistem koordinasi, keuangan dan lainnya, yang didirikan oleh entitas suatu
manajemen untuk membantu dalam mencapai tujuan manajemen
memastikan, praktis, tertib dan efisien usahanya, termasuk kepatuhan
terhadap kebijakan manajemen, pengamanan aset, pencegahan atau deteksi
penipuan dan kesalahan, akurasi dan kelengkapan catatan akuntansi, dan
ketepatan waktu penyampaian informasi keuangan yang handal.
Definisi ini hampir sama dengan definisi di U.S. pada tahun 1949 dengan
definisi AS saat ini mengenai pengendalian internal ini. Sebaliknya, US Institute
of Internal Auditors menjelaskan pengendalian internal yang jauh lebih sempit,
yaitu sebagai "prosedur yang menjamin akurasi dan kelengkapan manual dan
otomatis transaksi, catatan, dan laporan, dan menghindari itu, deteksi dan koreksi
kesalahan." Jelas banyak sekali diantara semua definisi yang masing-masing
meliputi dua masalah yang dijelaskan di awal bab ini. Karena memang terdapat
beberapa perbedaan, harus benar-benar fokus untuk memahami apa yang
dimaksudkan ketika istilah "pengendalian internal" digunakan.

2.3

Manfaat dan Tipe Pengendalian Intern

2.3.1

Manfaat Pengendalian Intern

Hal ini terbukti dari definisi-definisi di atas bahwa masalah pengendalian


internal benar-benar mengenai masalah perilaku. Artinya, masalah pengendalian
internal yang disebabkan oleh risiko bahwa personil pada siapa organisasi harus
mengandalkan yang menyebabkan kerusakan karena mereka melakukan tindakan
yang tidak diinginkan atau karena mereka gagal untuk melakukan tindakan yang
diinginkan. Dengan demikian, pengendalian internal yang bermanfaat bagi
organisasi karena kemampuan mereka untuk:
1) mencegah, atau paling tidak mengurangi, kejadian perilaku yang tidak
diinginkan atau dihilangkan yang dapat terjadi dan,
2) menurunkan biaya dari perilaku yang tidak diinginkan atau dihilangkan
yang terjadi.
Karena

masalah

pengendalian

internal

adalah

masalah

perilaku,

pemahaman tentang bagaimana dan mengapa pengendalian internal bekerja harus


dilakukan dalam hal perilaku; psikologi, bukan akuntansi atau ekonomi, bisa saja
disiplin menjadi hal yang paling penting yang menjadi bahsan dari teori dan
praktek pengendalian internal. Fakta penting tentang pengendalian internal sering
tidak disebutkan dalam banyak tulisan tentang pengendalian internal, yang
sebagian besar berorientasi teknis dan prosedural.
Masalah perilaku terhadap pengendalian internal yang menjaga berasal
dari keterbatasan hadir untuk tingkat yang lebih besar atau lebih kecil dalam
semua individu. Keterbatasan ini dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kategori
utama yaitu motivasi, kemampuan, dan pengetahuan. Hal ini secara luas diakui
bahwa motivasi individu dan motivasi organisasi tidak alami bertepatan; dalam

terminologi yang digunakan dalam banyak teks book, ada kurangnya keselarasan
tujuan. Keterbatasan ini menjadi motivasi diri, misalnya, pencurian karyawan,
sabotase, atau hanya kecerobohan.
Tetapi beberapa orang yang sangat termotivasi untuk tampil sebagai
keinginan organisasi tidak dapat melakukan beberapa tugas dengan baik. Mereka
mungkin tidak dapat melakukan dengan tepat karena keterbatasan kemampuan.
Misalnya, tugas mereka ditugaskan mungkin sehingga menuntut fisik yang
kelelahan menyebabkan kesalahan, atau begitu rumit sehingga mereka lupa
informasi penting atau bingung dengan rincian. Orang juga mungkin tidak dapat
melakukan dengan benar karena keterbatasan pengetahuan, yang terjadi ketika
orang tidak tahu apa yang harus dilakukan atau bagaimana melakukannya.
Misalnya, menempatkan orang yang terlatih untuk menyiapkan laporan keuangan,
atau bahkan untuk melakukan rekonsiliasi bank, akan memberikan peluang yang
sangat rendah keberhasilan.
Ketiga keterbatasan ini hadir, untuk tingkat yang lebih besar atau lebih
kecil, semua orang pada siapa semua organisasi harus bergantung pada hampir
setiap saat. Akibatnya, adalah penting bahwa manajer memiliki yang kuat, set
efektif pengendalian internal di tempat; jika peluang untuk kesalahan dan
penyimpangan yang ada, cepat atau lambat kesalahan dan penyimpangan akan
terjadi dan biaya mereka dapat menjadi signifikan. Selain itu, jenis kontrol yang
akan digunakan harus bergantung pada pengetahuan atau asumsi tentang jenis
perilaku yang tidak diinginkan atau dihilangkan yang mungkin terjadi,

kemungkinan

terjadinya,

dan

bagaimana

jenis

tertentu

kontrol

akan

mempengaruhi perilaku dari orang-orang yang terlibat.


2.3.2

Tipe Pengendalian Intern


Manajer dapat menggunakan berbagai perangkat yang berbeda untuk

menjaga terhadap perilaku yang tidak diinginkan biaya perilaku yang tidak
diinginkan terjadi. Semua perangkat ini bisa disebut pengendalian internal. Ada
banyak cara untuk mengklasifikasikan berbagai jenis pengendalian internal. Salah
satu cara adalah dengan mengklasifikasikan mereka sesuai dengan tujuan apakah
pengendalian berfungsi untuk mencegah atau mendeteksi perilaku yang tidak
diinginkan.
Pengklasifikasian ini penting karena pengendalian yang mencegah
kesalahan yang tidak diinginkan dan penyimpangan, bentuk paling baik dari
pengendalian karena tidak ada biaya perilaku yang tidak diinginkan akan terjadi.
Deteksi jenis pengendalian internal berbeda dari jenis pencegahan pengendalian
bahwa diterapkan setelah terjadinya perilaku. Namun, dapat efektif jika deteksi
dibuat pada waktu yang tepat dan jika penyimpangan perilaku tersebut terhenti
serta adanya perbaikan dari efek tindakan yang berbahaya. Deteksi secara cepat
terhadap tindakan berbahaya ini akan mencegah individu terlibat dalam perilaku
seperti adanya kesengajaan.
Cara lain untuk mengklasifikasikan kontrol adalah sesuai dengan
kekhususan niat mereka. Beberapa pengendalian internal yang dirancang untuk
mencapai tujuan pengendalian tertentu. Di sini, bentuk pengendalian internal akan

disebut pengendalian tertentu, tetapi mereka juga telah disebut pengendalian


primer dan pengendalian aplikasi. pengendalian khusus umumnya diterapkan pada
titik-titik dalam pengolahan transaksi dan penanganan aset mana satu atau lebih
jenis kesalahan atau penyimpangan dapat terjadi.
Pengendalian internal lainnya yang lebih luas. Ini disebut pengendalian
umum, mengikuti istilah yang digunakan oleh John Willingham dan Douglas
Carmichael, Gary Holstrum memanggil mereka pengendalian sekunder.
Pengendalian umum dimaksudkan untuk memberikan lingkungan yang kondusif
untuk pengendalian internal yang baik dan untuk mendukung dan menjamin
fungsi pengendalian tertentu. Perbedaan antara pengendalian khusus dan umum
ini penting karena terkecuali dalam kondisi yang tidak biasa, auditor mencari
pengendalian tertentu atas semua tugas-tugas penting (misalnya, transaksi tagihan)
sebelum mereka menyatakan sistem pengendalian internal telah efektif.
Kedua cara mengelompokkan pengendalian internal dapat digambarkan
dalam 2X2 matriks. Beberapa contoh umum dari masing-masing empat bentuk
kontrol ditunjukkan dalam matriks dapat dilihat pada Gambar 13-1.

GAMBAR 13-1
Pengendalian Klasifikasi Skema internal
Sel 1: Specific / Pencegahan
1. Pembatasan akses ke daerah-daerah di mana aset berharga atau catatan
sensitif disimpan. Pembatasan akses dapat dicapai secara fisik (misalnya,
lemari besi bank) atau administratif (misalnya, password komputer
menjaga akses ke data sensitif).
2. Pemisahan tugas. Hal ini melibatkan pembagian tugas yang diperlukan
untuk pemenuhan tugas-tugas tertentu yang sensitif. Misalnya, secara
umum diakui bahwa orang yang membuat entri pembayaran dalam buku
besar piutang tidak boleh juga menerima cek. Jika tugas tersebut tidak
dipisahkan, orang ini bisa menyimpan cek account pribadi dan menutupi
tindakan dengan membuat entri fiktif pengembalian barang atau
penyesuaian harga.
3. Validasi data sebelum masuk. Salah satu dari sejumlah pemeriksaan bisa
dibentuk pada entri sebelum transaksi selesai. Ini dapat termasuk

4. perbandingan dengan daftar prapembagunan item diterima (misalnya,


daftar yang disetujui vendor), memeriksa untuk melihat apakah otorisasi
yang tepat telah diberikan, atau hanya memeriksa untuk memastikan
bahwa saldo entri.
Sel 2: Spesifik / Deteksi
1. Rekonsiliasi persediaan periodik menghitung dengan catatan persediaan.
Sebagian besar masalah pencurian persediaan dan banyak masalahtransaksi rekaman baru diketahui rekonsiliasi ini dibuat.
2. Bentuk diberi nomor sebelumnya. Banyak organisasi menempatkan nomor
unik pada dokumen berharga, seperti tiket film, cek, dan pesanan
pembelian, dan kemudian memperhitungkan mereka untuk membantu
memastikan bahwa tidak ada yang hilang dan tidak ada yang digunakan
untuk tujuan selain yang dimaksud oleh organisasi.
3. Rekonsiliasi keseimbangan laporan dengan pencatatan dalam departemen
tersebut berasal. Jika, misalnya, 80 faktur yang diproses di departemen
penjualan, tetapi laporan komputer menunjukkan hanya 79, seseorang
akan tahu untuk mencari dan masukkan dokumen yang hilang.
Sel 3: Umum / Pencegahan
1. Melakukan rekrutmen dan pelatihan kebijakan yang efektif. Jika organisasi
dapat mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa personil pada
siapa harus bergantung kompeten, terlatih dan memiliki integritas yang
tinggi, maka kesalahan dan penyimpangan cenderung.

2. Rencana organanisai yang efektif. Sebuah organisasi yang dirancang


dengan baik dengan definisi yang jelas tentang tugas dan tanggung jawab,
seperti deskripsi menyeluruh kerja, bagan organisasi, dan prosedur manual
setiap individu, membantu memastikan bahwa tugas-tugas penting yang
tidak dilakukan oleh petugas yang tidak sah.
3. Kode etik. Sebagian besar perusahaan membuat jelas kepada seluruh
karyawan, biasanya dalam ditulis kebijakan dan kode etik perusahaan,
bahwa tujuan etis lebih penting daripada tujuan keuangan dalam semua
kasus di mana mereka konflik, dan penyimpangan akan ditangani dengan
serius.
Sel 4: Umum / Deteksi
1. Menutup pengawasan personil. Pengawas yang efektif dapat mengamati
perilaku atau dokumentasi tentang perilaku mereka yang bertanggungjawab dan mendeteksi masalah secara tepat waktu.
2. Penggunaan staf audit internal. Auditor internal dapat berharga dalam
mengidentifikasi dan menyelidiki berbagai potensi masalah.
3. Pemeriksaan laporan keuangan. Perbandingan rutin transaksi keuangan
dan laporan dengan anggaran, standar, dan pengalaman sebelumnya dapat
mengarah pada identifikasi masalah, terutama jika mereka materi.

Pengaruh Situasi dalam Pemilihan Pengendalian Internal


Pada perancangan sistem pengendalian internal, manajer harus memilih
kombinasi perangkat (kontrol) seperti yang dijelaskan sebelumnya. Karena
kebutuhan pengendalian internal organisasi (berbeda, adalah wajar bahwa solusi

yang dipilih (sistem pengendalian internal) juga berbeda. Keragaman sistem


pengendalian internal didokumentasikan dalam sebuah survei terbaru oleh Mautz.
Pilihan kontrol menggunakan tampaknya tergantung pada empat faktor:
1. Jenis-jenis kesalahan dan penyimpangan yang mungkin dihadapi. Hal ini
sangat bervariasi dengan jenis aset perusahaan memiliki dan jenis
transaksi yang terlibat. Sebagai contoh, kerugian atas persediaan bukan
daerah yang signifikan dari risiko perusahaan jasa, yang biasanya memiliki
persediaan

hanya

minimal.

Computeriza-tion

sistem

akuntansi

menyebabkan perubahan besar dalam jumlah dan jenis orang yang


memiliki, atau mungkin mendapatkan akses ke catatan keuangan, dan ini
mengubah poin risiko.
2. Biaya untuk organisasi jika salah satu atau lebih dari kesalahan atau
penyimpangan terjadi. Jelas, kontrol yang lebih ketat telah untuk
dilaksanakan selama transaksi-transaksi penting, seperti penagihan kredit
dan koleksi serta penilaian aset.
3. Kemungkinan terjadinya setiap jenis kesalahan dan penyimpangan.
Apakah masalah ini mungkin terjadi bervariasi dengan, misalnya:
a) Jenis orang dalam operasi yang sedang dikendalikan. Risiko kesalahan
dalam perusahaan yang mempekerjakan hanya terlatih, berpengalaman
lebih rendah dibanding perusahaan-perusahaan yang mempekerjakan
tenaga berpengalaman.
b) Salability aset dalam kasus masalah kehilangan aset. Bisnis yang
berhubungan dengan uang tunai (misalnya, bank dan kasino) memiliki
risiko tertinggi.

c) Kompleksitas operasi dikendalikan. Sangat kompleks pro-proses-dapat


menyebabkan kurangnya pemahaman pada bagian dari orang-orang
yang melakukan pekerjaan.
d) Struktur organisasi. Hal ini lebih sulit bagi manajemen puncak untuk
tetap informasi tentang semua operasi mengambil tempat di sebuah
organisasi yang sangat terdesentralisasi beragam.
e) Filosofi manajemen. Sebuah lingkungan kerja

yang

bahan

pertimbangan-peran yang kuat tekanan ditempatkan pada karyawan


untuk melakukan akan cenderung mendorong karyawan untuk
memanipulasi data untuk memenuhi target. Hal ini juga dapat
menghasilkan keterasingan, yang dapat menyebabkan perilaku
disfungsional seperti pencurian dan sabotase.
4. Biaya dan efektivitas potensial dari masing-masing jenis pengendalian
yang dapat digunakan. Pengendalian internal, seperti semua barang
ekonomi, tidak boleh dilaksanakan kecuali potensi manfaat lebih besar
daripada biaya.

2.4

Pemeriksaan dan Auditor

Auditor menunjukkan sebagian besar perilaku manusia lainnya, tetapi sifat


audit menimbulkan beberapa masalah perilaku yang unik. Sebelum ini dapat
dipelajari secara efektif, maka perlu meninjau sifat audit.
Audit pada saat ini telah menjadi bagian penting dalam dunia akuntansi,
khususnya aspek-aspek yang terkait dengan proses pengambilan keputusan dan
aktivitas-aktivitas auditor dalam mempertimbangkan sesuatu sebelum mengambil

keputusan. Terdapat banyak hal yang dapat dipertimbangkan sebagai data


pendukung dalam pengambilan keputusan yang

mengarah pada aspek

keperilakuan auditor. Istilah "audit" berasal dari bahasa latin yaitu audire, yang
berarti untuk mendengar. Awalnya, audit berarti mendengarkan, jadi auditor
mendengar bukti dan, berdasarkan penilaian nya, membentuk kesimpulan.
Dalam lingkup komersil, audit adalah waktu untuk melakukan tindakan
verifikasi keuangan dan pemeriksaan rekening dan kata "audit" untuk saat ini
untuk mengacu pada penyelidikan.

2.5

Lingkup Audit
Audit merupakan kegiatan yang umum disekitar kita. Hal ini menyentuh

hampir semua orang, terutama dalam masyarakat dewasa seperti kita. Dari lahir
sampai mati, kita masing-masing mengalami berbagai peristiwa audit. Demikian
juga, setiap institusi mengalami audit. Berikut ini adalah gambaran audit di
sekeliling kita: Rumah sakit di mana kita dilahirkan mengalami audit yang
konstan. Seorang petugas rumah sakit memverifikasi waktu dan tempat kita lahir,
jenis kelamin, pengukuran, keturunan, Dokter, dan data lainnya untuk dimasukkan
dalam sebuah dokumen, tidak hanya di rumah sakit tetapi di tempat-tempat lain
juga. Sejumlah badan-badan pemerintah daerah mengkaji rumah sakit untuk
memastikan bahwa dokumen tersebut apakah telah sesuai dengan aturan; untuk
menjamin kepatuhan institusi dengan peraturan yang berlaku; dan auditor
pemerintah menentukan apakah pembayaran pemerintah dari program subsidi,
seperti bantuan kesehatan, memenuhi persyaratan hukum.

Perusahaan asuransi mengirimkan auditor ke rumah sakit untuk


menyelidiki catatan dan operasi untuk menentukan apakah layanan ditagih yang
tepat dan telah dilakukan. Warga yang peduli menyelidiki berbagai aspek
kebijakan atau operasi dari lembaga, terutama jika rumah sakit adalah yang
dibangun oleh pajak negara. Dokter melakukan audit untuk mengawasi kualitas
fasilitas, baik dari segi dukungan dan layanan medis profesional.
Audit meliputi hampir setiap lembaga dan organisasi. Unit pemerintah
diaudit tanpa henti untuk akuntabilitas dari dana publik dan kepatuhan dengan
sejumlah undang-undang, peraturan, dan administrasi. Para karyawan diaudit pleh
auditor untuk memenuhi peninjauan mengenai kehadiran karyawan, penggunaan
asset perusahan, pekerjaan, penggunaan laba perusahaan, kompensasi pekerja
program pensiun, penghasilannya, dan pajak yang ditinjau oleh auditor.
Catatan dan kegiatan yang diperiksa untuk kesesuaian dengan kesehatan
dan standar keselamatan kerja, kendala upah minimum, dan peraturan kerja
lainnya. Tim dari akuntan publik bersertifikat menggali ke dalam semua aspek
operasi bisnis untuk memastikan kesehatan keuangan. Secara tidak langsung
Kehidupan pribadi kita terus-menerus diaudit seperti yang kita mencari kerja,
ingin bersekolah, ingin meminjam uang. Kebiasaan pribadi, selera, dan bahkan
diperiksa secara detail, dan digunakan untuk membentuk dasar laporan. Banyak
audit yang dilakukan terbuka, yang dikenal dengan ulasan, tetapi banyak yang
rahasia, yang secara tidak sadar kita telah diaudit. Audit adalah fakta kehidupan.
Ini mencakup seluruh spektrum kegiatan publik dan swasta individu dan
organisasi dari awal hingga akhir.

2.5

Auditor Stereotype
Audit dilakukan oleh auditor yang merupakan orang, bukan robot. Auditor

adalah manusia yang mampu mengendalikan emosi dan mengetahui kelemahan


manusia. Namun, auditor telah menjadi subyek dari kesalahpahaman umum
bahwa telah menyebabkan stereotip yang mencakup hal hal tertentu. Hal ini
paling jelas dalam pandangan masyarakat awam karena mereka berusaha untuk
menangkap esensi dari karakter auditor. Mungkin orang yang paling galak, namun
memiliki khas, dari sudut pandang awam diungkapkan oleh Elbert Hubbard,
seorang filsuf abad kedua puluh awal: Auditor yang khas adalah orang yang tua ,
keriput, cerdas, dingin, pasif, tidak terlalu berkomitmen; dengan mata seperti ikan
cod, sopan dalam kontak, tapi pada saat yang sama tidak responsif, dingin; tenang
dan secara mengerikan berdiri tegak seperti tembok atau sebuah manusia dengan
hati batu dan tanpa pesona , gairah, atau rasa humor. Untungnya, mereka tidak
pernah mereproduksi dan mereka semua akhirnya pergi ke neraka.
Ada beberapa bukti bahwa pandangan Hubbard mewakili persepsi umum
auditor, dan itu wajar bagi orang awam untuk melihat pada proses audit karena
auditor bersikap dingin dan kurangnya emosi pribadi. Tapi audit masih jauh dari
sempurna. Beberapa kritikus menyatakan bahwa itu adalah proses nonscientific
yang jauh dari akurat, bahwa kepatuhan terhadap prinsip akuntansi yang berlaku
(GAAP) menyimpang dari realitas ekonomi, dan bahwa proses audit tidak
lengkap (misalnya, proses audit akan tidak efektif mendeteksi kolusi). Demikian
juga, auditor tidak selalu sempurna. Seperti kita, mereka tunduk pada faktor

psikologis yang dapat mewarnai penilaian dan mengubah tindakan, kadangkadang dengan konsekuensi yang tidak diinginkan.
Pada awalnya, kami mencatat bahwa auditor sebagai manusia pameran
sebagian besar perilaku manusia yang umum. Namun, sifat audit menambahkan
dimensi perilaku tambahan. Untuk memperkenalkan beberapa di antaranya, kami
telah menciptakan situasi audit yang khas menyebabkan dilema perilaku.

2.6

Dilema Auditor (Kasus)


Sara adalah auditor junior yang bekerja dua tahun pada, kantor akuntan

publik nasional. Sara bekerja di mana kemajuan kinerjanya dilihat dan dinilai oleh
manajer audit yang senior dan mitra. Sara berharap atas kinerja tahunan, penilaian
mendatangnya akan pantas promosi ke auditor senior. Sara percaya dia siap dan
dia akan menikmati promosi serta kenaikan gaji. Namun, Sara harus
menyelesaikan tugas-tugas audit yang kecil saat ia sedang berjalan sebagai senior
auditor dan juga harus cukup untuk meyakinkan langsung atasannya atas kesiapan
dirinya untuk kemajuan dirinya.
2.6.1

Audit Current
Salah satu klien lama perusahaan adalah Triple F Co (FFF), yang

merupakan salah satu klien pertama Kantor itu. Kedua perusahaan. Ini telah
menjadi asosiasi lama, saling menyenangkan, dan menguntungkan. Dua tahun
lalu, FFF membeli Sub Perusahaan, akuisisi kecil tapi berpotensi yang signifikan.
Atas permintaan FFF itu, Sub menjadi klien Kantor.

Sara telah ditugaskan untuk melakukan kerja lapangan audit tahunan di


kantor sub. Sara cepat menemukan beberapa masalah dalam bertugas. FFF, yang
pada pemeriksaan ia bekerja sebelumnya, memiliki prosedur akuntansi sangat
efficient dan terlatih, staf akuntansi sangat terampil, yang tidak terjadi dengan
Sub.
Sebelum akuisisi, Sub telah menjadi perusahaan milik keluarga dan
keluarga yang mengelola tersebut mengelola dengan prosedur kuno dan acuh tak
acuh secara personal. Staf yang sedikit, dan pendidikan akuntansi tidak didapat
melalui pendidikan akademis tapi on-the-job training.; banyak catatan masih
disiapkan secara manual. Laporan yang sering tidak akurat dan hampir selalu
terlambat. Dan eksekutif dari FFF cemas akan hal itu.
Orang akuntansi Sub itu terus menolak setiap diberikan pengantar atau
pelaksanaan modern, sesuai dengan sistem komputerisasi yang digunakan FFF itu.
Setelah meninjau makalah audit yang bekerja tahun sebelumnya, jelas Sara bahwa
setiap usulan perubahan sistem akan dipandang oleh staf Sub sebagai pekerjaan
yang mengancam.
2.6.2

Sub Controller
Yang menjadi hambatan adalah Hiram F. Krenshaw, orang lama kontroler

Sub itu. Krenshaw, yang memiliki hubungan dekat dengan pendiri keluarga Sub
itu, bergabung dengan perusahaan pada tahun 1939. Selama Perang Dunia II, ia
melewati pemeriksaan akuntan publik bersertifikat. bahwa ia adalah orang yang
bertanggung jawab atas Sub.

Selama 44 tahun, Sub selamat audit tahunan dengan sedikit ketegangan.


Ini telah dilakukan oleh KAP lokal, Will Doityourway. Ketika Will meninggal,
anaknya, Les Doityourway adalah teman masa kanak kanak sohib lama kemitraan
golf yang mengambil alih. Audit Doityourway ridak pernah menyajikan laporan
Krenshaw dengan kesulitan. KAP Doityourways, ayah dan anak, umumnya
senang untuk menyesuaikan laporan audit mereka keinginan pelaporan Sub itu.
Ketika FFF mengambil alih, situasi ini yang nyaman ini mulai runtuh.
Pukulan pertama adalah desakan FFF yang KAP Doityourway diganti dengan
Kantor tempat sara bekerja. Berikutnya datang perubahan yang dituntut oleh
pemilik baru dan, setelah audit, rentetan sistem "rekomendasi" dari auditor.
2.6.3

Audit Sebelumnya
Senior Sub audit awalnya adalah Tony Travolta. Travolta menyuruh

Krenshaw tanpa henti untuk merubah metode akuntansi kuno Sub itu. Kurangnya
umum kemampuan Krenshaw dan stafnya tidak pernah terhindar komentar masam
auditor, Tak lama setelah menyelesaikan pekerjaan lapangan audit yang Sub,
Travolta, marah atas apa yang dianggap sebagai kebijakan KAP itu promosi yang
lambat, mengundurkan diri. Meskipun penyiksa dirinya telah pergi, Krensnaw
tetap pahit dan yakin bahwa kesulitan dengan audit dan umpan balik tidak nyaman
berikutnya tidak karena kekurangannya. Kantor dan Perusahaan, dengan
penggunaan auditor dari Travolta relatif pengalaman.
Sebagai Audit Sub kedua Kantor mulai, udara didakwa dengan permusuhan.
Krenshaw secara terbuka menyatakan pandangannya bahwa Kantor itu bukan

pilihan yang baik auditor. Situasi Sub itu diperlukan sebuah CPA lokal, seseorang
yang mengerti dan Sub nya keanehan-orang seperti Les Doityourway. Namun FFF
tetap tidak memperdulikan terhadap Krenshaw yang mengemis untuk pemulihan
Doityourway itu. Dengan kesopanan tapi ketegasan jelas, FFF menolak
permohonan.
2.6.4

Mulai Audit
Ini merupakan lingkungan yang harus dimasuki Sara. Untuk membuat

keadaan menjadi lebih buruk, manajer ditugaskan untuk audit konsolidasi FFF
oleh James Johnson Dummont, yang telah memiliki reputasi sebagai yang paling
kejam dan ambisius. Sebagai Sara mempersiapkan untuk memulai tugas, ia belajar
bahwa Dummont telah mengubah anggaran waktu audit, penetapan jadwal
mustahil ketat. Kendala waktu baru akan membuat audit sangat tergantung pada
data client di mana Sara audit, berdasarkan audit kertas kerja tahun sebelumnya,
memiliki sedikit kepercayaan. Selain itu, anggaran yang begitu ketat bahwa Sara
yakin dia tidak akan mampu melakukan tes pemeriksaan sejauh apa yang telah
direncanakan dan akan harus bergantung secara ekstensif pada pekerjaan
sebelumnya yang dilakukan oleh brilian tapi tidak menentu yang dilakukan
Travolta.
Malam sebelum memulai audit, Sara bertemu Dummont. Rasa heran,
manajer audit yang tidak bersedia untuk membahas alokasi waktu.Keesokan
paginya, setelah formalitas pengantar, Sara dan auditor junior nya menemukan diri
mereka mulai audit sendirian di lingkungan pengetahuan Krenshaw itu; Dummont
telah berangkat untuk situs pemeriksaan lain.

Bahkan sebelum rehat kopi pagi, Sara dan stafnya menemukan bahwa
Krenshaw adalah satu-satunya individu yang terhubung dengan departemen
akuntansi yang dapat menjawab berbagai pertanyaan mereka. Tapi dia sering tidak
bersedia, menunda pekerjaan dan memakan waktu yang berharga.
Konfrontasi tersebut
Setelah seminggu, pekerjaan ini jauh dari belakang jadwal audit, meskipun
Sara telah bekerja jam tambahan, tetapi dia belum berada dalam jalur tugasnya,
Dimana akuntan sub yang sinis terhadap kemapuan Sara. Sara terguncang tetapi
menyembunyikan dan tidak merespon. Saat ia mengendap di mejanya dan mulai
review sheet titik, ia mencerminkan tentang mengapa ia pernah masuk ke audit di
tempat pertama dan bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan selanjutnya.

2.7

Aspek Perilaku Audit


Situasi di atas tidak jarang; itu adalah wakil dari jenis masalah auditor

menghadapi terus-menerus. Untuk memahami faktor-faktor yang cenderung


mewarnai pola perilaku auditor dan menempatkan mereka ke dalam perspektif
yang tepat, pertama-tama perlu untuk membatasi domain dari audit.
2.7.1

Domain Audit
Kita telah melihat bahwa audit, secara umum, adalah pemeriksaan dalam

hal apapun. Sekarang diperlukan untuk mengurangi konsep global untuk

lingkungan kerja yang terbatas dan kemudian ke kerangka operasional referensi


yang berguna untuk mengevaluasi dan mungkin memprediksi perilaku auditor.
Untuk tujuan ini, kita akan membatasi fokus kami untuk penyelidikan berbasis
akuntansi. Sekarang masih hanya untuk membedakan kedua jenis audit keuangan
audit-eksternal atau independen berbasis akuntansi sebagai lawan internal maupun
operasional audit-dan mengadopsi salah satu sebagai kerangka acuan.
Lingkup audit keuangan menyempit, datang ke fokus pada pernyataan
tentang "keadilan" dari laporan keuangan. Sementara ini diperlukan keterampilan,
pelatihan, pengalaman pendidikan, penilaian anasoiia, ruang lingkup sangat
terbatas dari audit keuangan membuat pekerjaan. Itu Oleh karena itu diharapkan
bahwa dari waktu ke waktu, penekanan akan jatuh lebih pada yang melakukan
audit-akuntan publik agak glamor yaitu bersertifikat (CPA) dalam kasus audit-dari
keuangan pada pekerjaan itu sendiri. Ada sedikit perbedaan nyata antara CPA dan
non-CPA sebagai orang dan, karena masyarakat cenderung untuk mengidentifikasi
dengan CPA dalam hal kaliber bekerja dan, apalagi, karena fokus kami adalah
pada perilaku auditor bukan dari proses kerja, kami akan mengadopsi CPA dan
audit keuangan sebagai bingkai referensi kita.
Namun demikian, tiga alasan tambahan membenarkan penerapan CPA
audit keuangan kerangka acuan lingkungan kerja:
1. Tujuan yang unik dari CPA adalah pengesahan dari kewajaran laporan
keuangan. Fungsi atestasi adalah satu-satunya faktor operasional
membedakan CPA dari auditor lain dan itu adalah satu-satunya fungsi

audit memerlukan lisensi. CPA sekarang melakukan jenis yang paling lain
dari pekerjaan audit juga, tapi sanksi perizinan telah membuat CPA auditor
dengan yang awam-bahkan dengan stereotip-dapat mengidentifikasi dan
memahami.
2. CPA audit, sementara sempit dari audit operasional, mencakup semua
fungsi audit dasar dan, karenanya, memahami semua pola perilaku yang
membentuk subjek penelitian kami.
3. Kami berpendapat bahwa audit berbasis akuntansi semua sama dan
auditor, yang konsekuen, yang hampir sama dalam hal kepribadian dan
tingkat keahlian. Sukses sebagai auditor umumnya akan diukur dengan
cara yang sama untuk CPA sebagai non-CPA-yaitu, tidak berdasarkan
audit yang dilakukan atau hasil yang diperoleh, tetapi atas dasar promosi
diberikan. Hal ini tampaknya benar sebagian besar auditor terlepas dari
jenis pekerjaan audit.
2.7.2

Menghilangkan Faktor Kepribadian


Sekarang kita harus menghilangkan faktor kepribadian dari pertimbangan

kami perilaku auditor pada umumnya, karena ini berada di luar lingkungan audit
dan pada dasarnya asing. Mari kita lihat mengapa demikian.
Kepribadian dapat dihubungkan erat dengan isu kegagalan sebagai auditor.
Mayoritas berat orang-orang yang memulai karier di audit baik tidak bertahan atau
tidak benar-benar berhasil jika mereka tetap di lapangan. Ada hampir sama
banyak alasan untuk ini karena ada auditor tidak berhasil. Namun, satu hal tampak

jelas yaitu

hampir tidak ada contoh adalah kegagalan auditor dalam profesi

karena kurangnya kompetensi dalam melakukan pekerjaan audit. Ada lima alasan
utama untuk ini:
1. Saat ini auditor Sangat siap dalam akademis.
2. Penyaringan intens sebelum wawancara kerja dan beberapa cenderung
membuat yang baru direkrut auditor salah satu dari kelompok yang sangat
pilih.
3. Auditor baru secara luas dilatih oleh supervisor.
4. Junior Auditor sangat erat diawasi dan jarang dimasukkan ke dalam situasi
di mana kurangnya kemungkinan kompetensi atau pengalaman mungkin
menempatkan audit atau perusahaan audit beresiko. Pengalaman yang
sangat ditekankan dalam pematangan auditor.
5. Bertentangan dengan pernyataan publik profesi, sebenarnya tidak banyak
pengambilan keputusan yang terlibat dalam audit. Hal ini tidak
dimaksudkan untuk meremehkan ajaran akademik akuntansi.

2.7.3

Dua Bagian Situasi yang Mempengaruhi Perilaku Auditor


Tampaknya ada hanya dua tipe dasar situasi bermuatan perilaku yang

menyajikan dilema umum untuk auditor.


1. Auditor sangat terpengaruh-sering tidak sadar-oleh persepsi mereka
tentang lingkungan audit saat (itu selalu berubah) dan dengan pendapat
mereka tentang orang-orang yang terlibat. karakter berada dalam keadaan
terus-menerus berubah.

2. Auditor harus terus-menerus menyelesaikan untuk diri mereka sendiri


banyak set hubungan interpersonal, seperti antara rekan-rekan, dengan
bawahan atau atasan, dan dengan personil klien. Beberapa di antaranya
tumpang tindih dan beberapa mungkin benar-benar independen.
Mari kita mulai pelajaran kita tentang perilaku auditor dengan
mempertimbangkan pertama perilaku situasi-persepsi lingkungan audit dan orangorang yang terlibat. Seperti yang kita lanjutkan, kita akan berhubungan
kesimpulan tentang perilaku auditor kemungkinan dengan Sara dari dilema
auditor kami.
2.7.4

Dampak dan Pengaruh Audit pada Auditee


Banyak studi telah dikhususkan untuk cara dan untuk apa gelar audit

mempengaruhi perilaku orang lain, terutama mereka yang menjalani audit


(auditee). Sementara perhatian kita dalam bab ini adalah dengan perilaku auditor,
adalah tepat untuk mengatasi masalah ini secara singkat.
Hal ini umumnya menyimpulkan bahwa audit memiliki efek yang pasti
terhadap perilaku auditee. Ada beberapa varian yang terlibat dalam hal ini.
Namun, dapat dicatat bahwa audit umumnya menghasilkan auditee konfirmasi
yaitu, perilaku auditee bergerak menuju kinerja yang dirasakan sebagai keinginankeinginan auditor.
Di daerah lain, akuntan telah selama bertahun-tahun mempromosikan
proposisi bahwa laporan audit mereka memiliki pengaruh besar pada perilaku
pembaca laporan keuangan seperti investor dan kreditur. Bukti tidak lengkap,

tetapi penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa laporan audit membawa


pengaruh kecil, meskipun pembaca dapat berbagi persepsi auditor dari data
keuangan. Bagaimana mereka akan bereaksi, bagaimanapun, tampaknya tak
terduga. Singkatnya, tampak bahwa audit memiliki beberapa dampak pada
perilaku auditee tapi kurang, jika ada, pada pihak eksternal organisasi yang
diaudit.
2.7.5

Materialitas
Materialitas dalam audit mengacu pada apa yang penting, signifikan, atau

penting, namun konsep tidak memiliki aturan untuk pengukurannya. Hal ini
membuktikan Sejumlah besar penelitian telah dikhususkan untuk mengidentifikasi
faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penilaian auditor diduga materialitas.
Penelitian ini difokuskan pada dua bidang luas: (1) apa yang mempengaruhi
tingkat materialitas memiliki pada penilaian akhir dari apa yang material dan apa
yang tidak dan (2) menjawab pertanyaan-pertanyaan yang saling terkait,
bagaimana dan sampai sejauh mana pengaruh materialitas pada auditor perilaku
diperkuat atau melemah? Penelitian telah menghasilkan beberapa kesimpulan
umum.
Kesimpulan umum adalah bahwa perilaku auditor biasanya akan
tergantung pada kesediaan auditor untuk menerima risiko yang salah pada
masalah materialitas. Untuk sebagian besar, ini tergantung pada hasil masa lalu.
Peneliti lain mencapai kesimpulan yang agak berbeda karena mereka mendekati
masalah materialitas dengan ujung yang berbeda dalam pandangan. Umumnya,
kekhawatiran

itu

lebih

dengan

proses

pengambilan

keputusan

auditor

dibandingkan dengan faktor-faktor tertentu pengaruh. Beberapa menyerang isu


materialitas seolah-olah itu berbaring di sebuah ordinal daripada skala nominal
dan mengukur hasil secara bersama-yaitu, menangani skala dan hal-hal struktural
secara bersamaan. Yang lain mencari solusi dengan mengukur ambang penilaian
atau, dalam beberapa kasus, dengan mendirikan minimum-maksimal. Cenderung
menghasilkan pandangan konsensus mengenai tindakan audit yang tepat. Pada
gilirannya, ia berpendapat, hal ini harus mengarah pada auditor homogenitas
pemikiran dan, karenanya, perilaku, setidaknya dalam organisasi audit.
mungkin kita tidak dapat memprediksi perilaku aktual dengan jaminan, namun
studi menunjukkan bahwa kita mungkin dapat menghindarkan tindakan auditor
yang tidak diinginkan. Menurut pendapat kami, jika memang demikian, ini akan
membuktikan lebih berguna daripada mengetahui cara yang tidak diinginkan
auditor mungkin * berperilaku. Sebuah kemampuan meniadakan tindakan yang
tidak diinginkan dapat menumbuhkan kontrol untuk parafrase pepatah tua: satu
ons kemampuan pencegahan bernilai satu ton prediksi tak terkendali. Dua unsur
yang cukup membantu dalam hal ini: (1) komunikasi antara auditor mengenai
pekerjaan yang harus dilakukan dan (2) mengurangi, sebanyak mungkin,
kecenderungan auditor terhadap pekerjaan audit yang diperlukan pendek
memotong melalui rasionalisasi yang tidak pantas. Sebagai contoh, jika alokasi
waktu audit terlalu ketat, auditor dapat mengimbangi dengan rasionalisasi persepsi
mereka mengenai masalah audit dan mengubah penilaian mereka tentang apa
yang harus dilakukan atau berapa banyak yang harus dilakukan untuk merugikan
audit.

Pertimbangan ini akan, menjadi jelas seperti yang kita beralih ke masalah
persepsi auditor yang kita disebut sebagai pendapat (untuk alasan yang akan
segera menjadi jelas)
2.7.6

Sindrom Keyakinan
Salah satu kondisi persepsi yang dapat menyebabkan perubahan perilaku

adalah apa yang disebut efek halo, persepsi yang sangat positif tapi kadangkadang keliru dari orang lain. Dalam audit, efek halo terjadi ketika persepsi
auditor berwarna dan menyebabkan keyakinan bahwa kondisi Audit tertentu ada,
yang mungkin atau mungkin tidak terjadi.
Mari kita berasumsi bahwa auditor menyimpulkan bahwa sistem klien
pengendalian internal yang kuat dan karena itu dapat diandalkan. Dengan
demikian, prosedur auditor dan pengujian tidak perlu seluas akan diperlukan jika
pengendalian internal yang lemah. Namun auditor mungkin tidak memiliki
pengalaman tangan pertama yang sebenarnya dengan sistem pengendalian intern
klien dan dengan demikian tidak ada dasar untuk kesimpulan dari kekuatan atau
kelemahan; persepsi auditor sistem kelayakan mungkin didasarkan pada audit
sebelumnya dan asumsi sederhana bahwa apa yang ada di masa lalu terus ada.
Lebih umum, bagaimanapun, kesimpulan audit mungkin berdasarkan yang
melakukan pekerjaan audit sebelumnya. Jika auditor memiliki keyakinan pada
orang-orang, efek halo diterapkan kepada mereka dan pekerjaan mereka. Status
saat ini menjadi sangat dipengaruhi oleh iman auditor dalam satu atau lebih
sesama auditor. Tanggapan ini tampaknya terutama berlaku audit yang dilakukan
di bawah kendala waktu yang ketat. Persepsi kegiatan sebelum cenderung

mempengaruhi penilaian audit yang saat ini, tetapi tingkat pengaruh tidak
diketahui.

2.8

Menyelesaikan SARA dikalangan Auditor

2.8.1

Dilema Melalui Persepsi


Seperti yang ditunjukkan dalam deskripsi sebelumnya dilema Audit Sub,

Sara tidak hanya dilecehkan oleh controller klien, Krenshaw, tapi berada di bawah
tekanan internal yang berat untuk memenuhi anggaran waktu yang ketat yang
dikenakan oleh manajer audit ,serangkaian masalah rumit dengan yang akan
datang evaluasi Sara untuk promosi. Sara mencoba untuk meringankan kesulitan
waktu dengan bekerja tambahan, jam dipangkas untuk memenuhi anggaran dan
untuk membuat karyanya tampak efisien.
Apa yang Sara akan lakukan sekarang untuk mengurangi tekanan waktu?
Dengan tidak adanya membimbing tanggapan oleh sesama auditor, dia
kemungkinan besar akan mengambil kompensasi tindakan. Teori Halo efek
menyatakan dia akan mencari audit sebelum kertas untuk peluang pintas, yang dia
akan membenarkan menggunakan atas dasar persepsi tinggi pendahulunya,
Travolta, dan keterampilan (halo Travolta) bekerja. Jika tekanan waktu meningkat,
persepsi Sara dari Travolta akan meningkat dan ia akan mengandalkan lebih
banyak dan lebih pada pekerjaan Travolta, seringkali lebih dari keadaan surat
perintah. Perilaku Audit Sara akan berbeda dari apa yang SNE biasanya dilakukan
tanpa tekanan waktu.

Tindakan Sara selanjutnya dapat diubah oleh persepsi nya materialitasnya


risiko, dan variabel lain dan pengalamannya dengan masalah audit yang sama.
Namun, sejauh mana Sara akan mewarnai dan ikuti persepsi nya tidak diketahui
atau diprediksi. Hal ini tidak menggembirakan, tetapi ada beberapa harapan
melakukan kontrol sebelum melalui komunikasi penuh antara Sara dan yunior
nya, manajer audit, dan mitra keterlibatan. Efek halo yang tidak diinginkan dapat
dikurangi komunikasi membuat jelas apa yang harus dilakukan. Selain itu,
perencanaan audit yang cermat bersama oleh atasan dan bawahan bisa berbuat
banyak untuk mengurangi kecenderungan terhadap prosedur audit yang
diperlukan.
2.8.2

Meringkas Persepsi Auditor


Hal ini pada dasarnya tidak mungkin untuk mentakdirkan persepsi auditor

dan, lebih sering daripada tidak, pola-pola perilaku yang akan mengalir dari
persepsi. Oleh karena itu, perilaku tertentu tidak dapat diprediksi. kecenderungan
tanggapan yang tidak diinginkan atau tidak.
Interpersonal Hubungan Auditor
Hal ini tidak mungkin untuk memprediksi perilaku audit yang timbul dari
persepsi lingkungan. Kita juga tidak bisa memprediksi perilaku yang muncul dari
job'relationships antarpribadi auditor, apakah dengan auditor lain atau dengan
personil klien. Tapi dalam kasus terakhir hubungan interpersonal, mungkin
dikontrol. Lebih penting lagi, seperti yang akan kita lihat, dapat dikendalikan
sendiri dengan kesadaran penuh dan rasional.

Orang mungkin menduga dari pernyataan ini bahwa kita akan


mengusulkan bahwa auditor memiliki seorang psikiater di siap pada setiap
penugasan audit. Hal ini mungkin dapat membantu, tetapi biaya akan menjadi
penghalang. Tidak hanya itu praktis, tapi psikiater profesional dan psikolog
memiliki sedikit lebih sukses dalam memprediksi perilaku auditor tertentu dari
orang lain. Jelas, hal lain yang diperlukan.
Kami yakin bahwa pemahaman diri adalah faktor yang dibutuhkan. Jika
auditors bisa tahu diri dan latihan rasional pengendalian diri dari responses
mereka, banyak masalah yang tampaknya tak teratasi prediksi handal perilaku
lenyap. Jika respon auditor tak terduga dan tidak diinginkan dapat dihindari
dengan komunikasi, perencanaan, dan auditor pemahaman diri, tetap hanya untuk
membantu auditor membantu diri mereka sendiri secara sistematis.
Beberapa jalan yang tersedia bagi individu untuk analisis diri dan selfhelp. Kami akan membatasi diskusi kita ke dua metodologi. Salah satunya adalah
diadopsi dari psikiatri, yang akan memasok landasan teoritis, dan yang lainnya,
didirikan pada yang dasar teoritis, berikut program psikolog dikembangkan. Mari
kita mulai dengan teknik kejiwaan dipopulerkan oleh Eric Berne.
2.8.3

Analisis Transaksional
Analisis transaksional adalah terapi kelompok; tidak dimaksudkan untuk

diri diterapkan. Dengan sendirinya, itu adalah nilai praktis kecil untuk auditor
perilaku pengendalian diri, namun konsep yang mendasarinya berlaku untuk
program terapi individual.

Eric Berne umumnya diakui sebagai pendiri analysis. Transaksional dia


adalah synthesizer besar yang menarik bersama-sama tengara karya orang lain
(terutama Wilder Pfenfield dan Harry Stack Sullivan), dibentuk menjadi satu
kesatuan yang utuh, dan dipopulerkan hasilnya. Contribution signifikan Penfield
adalah penemuan bahwa rincian peristiwa masa lalu dan emosi accompanying
mereka dicatat tak terpisahkan dalam otak seseorang tidak dapat mengingat tanpa
yang lain. Sullivan kontribusi ide hubungan interpersonal, yang ia lihat sebagai
transaksi. Orang melihat transaksi (relationships interpersonal dan emosi yang
menyertainya) sebagai penilaian tercermin -perceptions dari suatu peristiwa dan
perasaan yang terkait.
The "kesatuan" persepsi acara dan emosi bisa menyimpang dan menyebabkan
neurosis. Berne, menghubungkan pekerjaan Penfield dan Sullivan, menunjukkan
bahwa karena rincian persepsi juga emosional, masalah dapat diobati terapi jika
semua elemen dari transaksi dibawa ke cahaya dan diperiksa secara rasional.
Berne melihat kelompok sebagai unsur yang diperlukan untuk membuat ini
operasional. Hanya melalui keterlibatan bersama dapat transactions yang relevan
diidentifikasi dan potongan campuran mereka dianalisis, memerintahkan, dan
dipahami. Tapi awam membutuhkan dua komponen tambahan sebelum mereka
dapat terlibat dalam terapi kelompok yang efektif.
Kebutuhan pertama adalah untuk menyederhanakan bahasa psikiatri-untuk
strip itu jargon profesional yang kompleks dan membuatnya dipahami semua.
Kebutuhan kedua lebih signifikan. Untuk Berne, terapi kelompok adalah bentuk
interaksi yang melibatkan peran bermain. Untuk memfasilitasi hal ini, sangat

penting bahwa peran diidentifikasi dengan baik dan dipahami oleh semua. Berne
menemukan itu berguna untuk berhubungan transaksi tiga dasar peran-anak, orang
tua, dan orang dewasa. Ini memberikan bimbingan untuk sesi terapi kelompok.
Pendekatan analisis transaksional tampaknya memiliki manfaat yang
cukup besar untuk memecahkan masalah perilaku, tetapi kita harus menekankan
bahwa itu adalah khusus proses kelompok, yang berasal muc> "kekuatannya dari
situasi kelompok itu sendiri. Hal ini tidak memiliki kepraktisan untuk tugas audit.
Kebutuhan untuk analisis diri yang efektif oleh auditor yang berfungsi sebagai
individu.

2.9

Rasional Emotion Therapy


Kami percaya kebutuhan ini dapat dipenuhi melalui pendekatan yang

dikembangkan dan didirikan untuk analisis diri yang dikenal sebagai terapi
rasional emotif-, atau teknik RET, keturunan terapi psikolog Albert Ellis.4
Sebelum beralih ke rincian tentang bagaimana RET mungkin digunakan dalam
situasi audit, terutama yang melibatkan hubungan interpersonal, adalah tepat
untuk menyajikan pembenaran kita untuk mengadopsi metode RET atas
pendekatan lain untuk masalah ini, beberapa di antaranya sangat baik dan, sangat
mungkin, bisa berfungsi dengan baik atau bahkan lebih baik daripada RET. Aspek
praktis preferensi untuk teknik RET akan menjadi sangat jelas ketika kita
menerapkannya ke Sara Audit dilema. Selain itu, ada empat alasan dasar yang
mendasari untuk sistem RET:

1. RET pada dasarnya dirancang untuk menjadi diri diterapkan. Setelah


pengenalan yang relatif singkat ke sistem, tidak ada terapis eksternal
diperlukan. Hal ini tidak hanya membuat RET jauh lebih murah daripada
teknik terapi lainnya, tetapi juga memungkinkan untuk membentuk subyek
sesi pelatihan internal yang dapat, dari waktu ke waktu, berpindah dari
pendidikan kelompok untuk aplikasi individual.
2. RET adalah orientasi pendekatan dan tidak menggunakan jargon
kompleks.
3. Metode RET adalah salah satu teknik terapi beberapa yang, sampai batas
tertentu, yang dianut oleh psikolog dan psikiater.
4. Auditor bangga logika deduktif dan rasionalitas, dan RET adalah teknik
yang benar-benar rasional.
Mempekerjakan Sara Audit dilema sebagai kerangka kerja, kami akan
menunjukkan bagaimana RET dapat digunakan oleh auditor individu untuk
menyelesaikan masalah.

Dilema yang ada


Auditor Sara, ingin membuat menunjukkan baik pada tugas akhir sebelum
sedang dievaluasi untuk promosi, telah mengalami dua masalah utama anggaran
waktu yang ketat dan hubungan yang buruk dengan controller klien, Krenshaw.
Kami melihat bahwa Sara dapat mengatasi, sebagian, masalah waktu dengan
mengandalkan lebih dari dibenarkan pada efek halo dari pendahulunya.

Lebih mendesak, bagaimanapun, adalah kesulitan Sara dengan Krenshaw.


Dia harus membangun hubungan kerja dengan controller jika audit atas yang
promosi Sara tampaknya tergantung - adalah untuk disimpulkan memuaskan
Krenshaw melihat Sara sebagai kurang kedewasaan dan pengalaman yang
diperlukan untuk operasi akuntansi dan, melalui komentar sarkastik, memiliki
membuat ketidaksukaannya dari Sara dan pimpinannya jelas. Apa Sara lakukan?

2.10

MENYELESAIKAN DILEMA MELALUI RET

2.10.1 RET Skema


Tujuan RET adalah untuk mencapai keadaan emosional netralitas-untuk
menghilangkan sebanyak perasaan negatif yang mungkin tidak beralasan. Hal ini
terletak pada gagasan bahwa salah satu mungkin bisa datang lebih dekat untuk
memecahkan masalah dalam kerangka ketenangan pikiran daripada ketika salah
satu pendekatan masalah dalam keadaan marah, kecemasan, atau depresi.
RET menekankan sequencing: (1) suatu peristiwa yang memicu terjadi; (2)
pemikiran diberikan kepada acara; dan (3) perasaan tentang hasil event.
Seringkali, saat kita dewasa, proses berpikir dihilangkan, dan kami bereaksi secara
emosional hampir secara otomatis. Misalnya, jika seseorang "tailgates" Anda
dalam lalu lintas atau luka depan Anda dalam antrean, kemarahan dapat
menyebabkan

tanpa

pikiran

sadar.

Contoh-contoh

ini

mungkin

tidak

membangkitkan Anda tetapi ada banyak peristiwa yang mengiritasi. RET


berusaha pertama yang harus Anda pertimbangkan dengan hati-hati pikiran Anda

tentang acara-apa pikiran yang menciptakan emosi apa? Selanjutnya, pikiran


dievaluasi dengan bertanya pada diri sendiri:
1. Apakah pikiran berdasarkan fakta objektif dan tidak subjektif opini
FAKTA?
2. Jika ditindaklanjuti, itu akan membuahkan gol saya yang paling cepat?
TUJUAN?
3. Jika ditindaklanjuti, itu akan mencegah konflik yang tidak diinginkan
dengan orang lain? KONFLIK?
4. Jika ditindaklanjuti, apakah itu membantu saya mempertahankan diri?
5. Apakah yang menyebabkan saya merasakan hal yang saya lebih memilih
untuk merasa? PERASAAN Preferred?
Setelah screening evaluatif ini telah selesai, perasaan seseorang tentang acara
harus netral dan bukan negatif. Untuk Sara, acara memicu terjadi dengan dia
kedatangan akhir dan penyelidikan asam Krenshaw tentang siapa yang membayar
waktu yang hilang. Mari kita masuk ke dalam model ini RET dengan meletakkan
transaksi Sara dengan Krenshaw, pikiran dan emosi yang menyertainya (semacam
"self-talk" kami akan memanggil reaksi mental) dan skrining rasional digunakan
untuk menetralkan emosi.
2.10.2 Menerapkan RET
Proses RET dimulai, seperti yang telah kita lihat, dengan peristiwa yang
memicu: Krenshaw mengatakan: "Dan berapa banyak Kantor dan Perusahaan,
Akuntan Publik, akan biaya kami untuk saat ini?"

Sara mungkin mengalami sejumlah reaksi mental untuk keadaan tersebut.


Ini biasanya mengambil bentuk serangkaian pikiran, seperti:

Bahwa bodoh bodoh sudah cukup jauh!

Krenshaw tidak respek bagi saya.

Krenshaw tidak harus berbicara kepada saya seperti itu-memalukan saya di


depan staf saya dan orang-orangnya juga.

Apa jenis emosi akan semacam ini urutan pemikiran menyebabkan?

Atau, dalam menanggapi komentar asam controller, Sara bisa memiliki sesuatu
yang berpengalaman seperti seri berikut pikiran:

Saya tidak bisa menang.

Apa jenis perasaan yang Anda kira mungkin timbul dari pikiran-pikiran ini?
Masing-masing urutan reaksi mental yang mengarah ke perasaan negatif.
Set pertama pikiran mungkin berujung pada perasaan marah dan yang kedua di
kecemasan, kekesalan, atau depresi. Emosi ini harus dinetralkan. Sara sekarang
menyaring setiap reaksi mental dengan menantang itu-mental berdebat
rasionalitas atau relevansi dalam hal lima pertanyaan yang dijelaskan sebelumnya.
Sebuah pikiran yang tidak menghasilkan dua atau lebih positif jawaban bukan
reaksi yang rasional.
Sebelum kita menerapkan proses ini untuk dilema Sara, kita harus
menekankan bahwa proses ini membutuhkan banyak latihan sebelum satu
mencapai kemampuan yang akan membuat operasi menjadi hampir otomatis.

Kami akan membahas masing-masing reaksi jiwa Sara mengemukakan, mengakui


bahwa ini adalah dua set conjectural dari berbagai hampir tak terbatas reaksi
mungkin.
Jika prosedur ini berhasil, perasaan Sara tentang setiap pikiran dalam
urutan pikiran dan seri secara keseluruhan harus menjadi netral. Kita harus
kembali menekankan bahwa proses tidak menghasilkan solusi seperti itu. Hanya
membersihkan pikiran, menetralkan emosi sehingga alternatif solusi rasional
dapat dihasilkan. Acara aslinya berlangsung dalam hitungan detik, tetapi
memeriksa itu seperti replay slow motion yang memungkinkan untuk
scrutinization secara mendetail. Sebagai bantuan, format berikut akan terbukti
membantu.
Pertama, menyatakan kembali peristiwa yang memicu perasaan negatif.
Kedua, membangun dua kolom mental, yang, bagi para praktisi baru, yang paling
baik dilakukan di atas kertas. Di sebelah kiri, menyatakan kembali reaksi mental
yang menimbulkan emosi negatif. Kami mengacu pada ini sebagai self-talk. Di
sebelah kanan, daftar masing-masing dari lima pertanyaan yang diajukan
sebelumnya, sehingga ruang untuk jawaban.
Akhirnya, sistem RET tidak menghasilkan solusi yang sebenarnya untuk
masalah, tetapi membantu seseorang mempertahankan sikap kondusif untuk
memungkinkan pencarian yang efisien untuk solusi.
Aplikasi lainnya

Pada kasus Sara, kita hipotesis rasionalisasi nya hanya satu dari beberapa
situasi yang berpotensi mengganggu. Proses mental yang sama akan digunakan
untuk mempersiapkan dirinya untuk menghadapi rasional dengan orang lain,
seperti masalah dengan Dumrnont, manajer audit, dan sebagainya.
Sebuah latihan yang sama dapat dilakukan dari sudut terkaan pandang
bagaimana Krenshaw, controller dan auditee, akan bereaksi, mengingat reaksi
umum auditee dijelaskan sebelumnya. Kami tidak ingin meninggalkan kesan
bahwa RET terbatas untuk digunakan oleh auditor atau dalam lingkungan audit.
Hal ini berlaku untuk semua aktivitas manusia. Dalam latihan tersebut, seseorang
harus conjecturally menciptakan peristiwa yang menyebabkan akhirnya ledakan
Krenshaw ketika Sara tiba terlambat. Kami percaya ini akan menjadi proses yang
menarik dan mencerahkan. Pembaca mungkin juga ingin merefleksikan terakhir
kali mereka merasa emosi negatif yang signifikan dan bagaimana, mengingat
pemahaman dasar tentang RET, mereka mungkin bereaksi secara berbeda.

RET-Tinjauan Penutup
RET dibangun di atas menghubungkan peristiwa dan emosi yang
menyertainya, dengan tujuan mengubah asli, mungkin merusak, emosi ke keadaan
netral. Setelah netralitas ada, acara dan tanggapan untuk itu (transaksi) dapat
diobati secara rasional. Setelah pelatihan, proses ini dapat dilakukan oleh individu
tanpa bantuan atau kehadiran fisik terapis.

Kami memiliki mungkin membuat RET tampaknya hampir kekanakkanakan sederhana dan mudah digunakan. Hal ini mudah digunakan, tetapi tidak
memerlukan panduan awal dan banyak latihan sebelum berlari digunakan secara
maksimal. Untuk sepenuhnya efektif, RET perlu sering pengulangan -yaitu,
dipraktekkan, sehingga proses dan tanggapan analitis seseorang herome hampir
otomatis.
Yang paling penting untuk audit, bagaimanapun, RET i'S disesuaikan
dengan sesi pelatihan kelompok. Perusahaan audit, karena independen, karakter
menghakimi pekerjaan ditambah dengan orientasi berat dan komitmen untuk
terus-menerus pelatihan staf profesional mereka, tampaknya menjadi kandidat
sangat kuat untuk adopsi metodologi. Hal ini tampaknya lebih bermanfaat bila
kita menganggap lingkungan kerja audit-perubahan sering lokasi kerja dan
perubahan konstan baik audit dan klien personil.
Hal ini tidak berarti bahwa hasil akan selalu positif, baik bagi auditor,
untuk perusahaannya mempekerjakan, atau untuk klien. Memang, bagaimanapun,
meletakkan kontrol di mana tampaknya milik bagi para profesional-dengan
auditor sendiri. Auditor adalah manusia yang mampu emosi. Sebagai manusia,
mereka tunduk pada kelemahan, tetapi ada alasan untuk percaya bahwa hasil yang
baik muncul dari aplikasi RET-hati oleh auditor profesional yang kompeten dan
setia akan melebihi jumlah hasil yang tidak diinginkan.

BAB III
KESIMPULAN
Ada keuntungan yang jelas untuk dapat memprediksi perilaku. Hal ini juga
berlaku dalam kasus auditor. Jika kita tahu bagaimana mereka akan berperilaku
dalam situasi audit tertentu, situasi tersebut dapat dihindari atau diubah dan,
dengan demikian, perilaku auditor dikendalikan. Prediktabilitas juga akan
memberikan majikan auditor dengan rasa peningkatan kepercayaan dalam
pekerjaan auditor dan akan menguntungkan untuk klien (auditee).

Audit dan auditor, sementara sering disalahpahami oleh kaum awam, tidak
terpisah dari seluruh dunia untuk tingkat apapun. Auditor yang tidak lebih dan
tidak kurang manusiawi daripada yang lain, tetapi ada kondisi dengan potensi
perilaku yang umum untuk audit, meskipun mungkin tidak unik untuk itu.
Kesulitan Auditor jatuh ke dalam dua kategori besar: (1) persepsi auditor
lingkungan audit yang tertentu dan orang-orang dan tugas di tangan; dan (2)
hubungan interpersonal dengan sesama auditor, atasan dan bawahan, dan dengan
personil klien.
Kategori pertama telah dipelajari secara ekstensif; upaya telah dilakukan
untuk mengukur probabilitas tertentu saja perilaku auditor dalam menanggapi
rangsangan dari jenis tertentu situasi audit. Ditemukan bahwa: (1) sangat sedikit
yang benar-benar diketahui atau dipahami tentang sebenarnya proses pengambilan
keputusan mental auditor. Dengan demikian, sulit-mungkin impossible-untuk
memprediksi perilaku auditor khusus dengan tingkat jaminan; (2) auditor dapat
mendasarkan tindakan mereka pada kualitas persepsi mereka tentang rekan-rekan
mereka atau orang lain. Persepsi ini, dikenal sebagai efek halo, mungkin warna
pertimbangan auditor dan kesulitan action.5The adalah bahwa, sekali lagi, hampir
tidak mungkin untuk memprediksi bagaimana atau tc seberapa efek halo dapat
mempengaruhi perilaku dan (3) komunikasi antara auditor dan lain-sesama
profesional nya dan klien personil ditambah dengan hati-hati, memadai, dan
realistic perencanaan audit bisa pergi jauh untuk forestalling perilaku auditor
yang tidak diinginkan pada pekerjaan, meskipun perilaku itu tidak dapat
diprediksi.

Sehubungan dengan kategori-antar kedua hubungan-ditemukan bahwa


auditor bisa, dengan pelatihan dan praktek yang tepat, mengembangkan
keterampilan di pemikiran rasional dan perilaku. Sekali lagi, sedangkan perilaku
tertentu mungkin tidak diprediksi oleh orang lain, prediktabilitas akan menjadi
dasarnya.

DAFTAR PUSTAKA
Siegel, Gary and Marconi, Helene Ramanauskas.1989. Behavioral Accounting.
South Western Publishing Co.