Anda di halaman 1dari 10

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

I PENDAHULUAN
Bab ini akan menguraikan mengenai : (1) Latar
Belakang Percobaan, (2) Tujuan Percobaan, (3) Prinsip
Percobaan, dan (4) Reaksi Percobaan.
1.1. Latar Belakang Percobaan
Salah satu kelompok senyawa organik yang terdapat
dalam tumbuhan, hewan, atau manusia dan yang sangat
berguna bagi kehidupan manusia adalah lipid. Untuk
memberikan definisi yang jelas tentang lipid sangat sukar,
sebab senyawa yang termasuk lipid tidak mempunyai rumus
struktur yang serupa atau mirip. Sifat kimia dan fungsi
biologinya juga berbeda-beda. Walaupun demikian para ahli
biokimia bersepakat bahwa lemak dan senyawa organik yang
mempunyai sifat fisika seperti lemak, dimasukkan dalam satu
kelompok yang disebut lipid. (Poedjiadi, 1994)
Adapun sifat fisika yang dimaksud di atas adalah tidak
larut dalam air, tetapi larut dalam satu atau lebih dari satu
pelarut organik, misalnya eter, aseton, kloroform, benzena,
yang sering disebut pelarut lemak. Yang kedua adalah ada
hubungan dengan asam-asam lemak atau esternya,
mempunyai kemungkinan digunakan oleh makhluk hidup.
(Poedjiadi, 1994)
1.2. Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan Uji kelarutan adalah untuk
mengetahui kelarutan lemak dan pelarut organik yang
berbeda.
1.3. Prinsip Percobaan
Prinsip dari percobaan Uji kelarutan adalah
berdasarkan pada perbedaan kelarutan yang polaritas dari
masing-masing pelarut yang berpengaruh terhadap lemak dan
minyak.

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

1.4. Reaksi Percobaan


3R-COOH + H2COOH H2COOR

H2COOH
HCOOR + H2O

H2COOH
H2COOR
Minyak

Pelarut

Minyak dalam pelarut

Gambar 1. Reaksi Percobaan Uji kelarutan lemak

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

II METODE PERCOBAAN
Bab ini akan menguraikan mengenai : (1) Bahan yang
Digunakan, (2) Pereaksi yang Digunakan, (3) Alat yang
Digunakan, dan (4) Metode Percobaan.
2.1. Bahan yang Digunakan
Bahan yang digunakan dalam Uji Kelarutan adalah
minyak goreng filma dan margarin palmboom.
2.2. Pereaksi yang Digunakan
Pereaksi yang digunakan dalam Uji kelarutan adalah
Alkohol, Eter, Kloroform, N-Hexan, dan Aquadest.
2.3. Alat yang Digunakan
Alat yang digunakan dalam Uji ketidakjenuhan lemak
adalah pipet tetes dan tabung reaksi.
2.4. Metode Percobaan
1 mL bahan + 2 mL pelarut

Kocok

Amati pelarut yang mudah melarutkan


Gambar 2. Metode Percobaan Uji Kelarutan Lemak

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

III HASIL PENGAMATAN


Bab ini akan menguraikan mengenai : (1) Hasil
Pengamatan dan, (2) Pembahasan.
3.1. Hasil Pengamatan
Tabel 1. Hasil Pengamatan Uji Kelarutan
Sampel
Pelarut
Waktu
Hasil
Keterangan
Aquadest

Tidak larut
Alkohol

+
Lama
melarutkan
Minyak
Kloroform
00:30:95
++
Cepat
melarutkan
Eter
00:15:95
+++
Lebih cepat
melarutkan
N-Hexan
00:15:85 ++++
Paling cepat
melarutkan
Aquadest

Tidak larut
Alkohol

+
Lama
melarutkan
Margarin Kloroform
08:56:66
++
Cepat
melarutkan
Eter
01:55:00
+++
Lebih cepat
melarutkan
N-Hexan
01:53:87 ++++
Paling cepat
melarutkan
Sumber : Dicki Arianto dan Dwi Ayu Cahyanti, Kelompok G,
Meja 8, 2014
Keterangan :
(-)
= Tidak larut
(+)
= Lama melarutkan
(++)
= Cepat melarutkan
(+++)
= Lebih cepat melarutkan
(++++) = Paling cepat melarutkan

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

Gambar 3. Hasil Pengamatan Uji Kelarutan


3.2. Pembahasan
Lemak dan minyak merupakan zat makanan yang
penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia. Selain itu
lemak dan minyak juga merupakan sumber energi yang lebih
efektif dibanding dengan karbohidrat dan protein. Minyak dan
lemak juga berfungsi sebagai sumber dan pelarut bagi
vitamin-vitamin A, D, E, dan K. Lemak hewani mengandung
banyak sterol yang disebut kolesterol, sedangkan lemak
nabati mengandung fitosterol dan lebih banyak mengandung
asam lemak tidak jenuh sehingga umumnya berbentuk cair.
Lemak hewani ada yang berbentuk padat (lemak) yang
biasanya berasal dari lemak hewan. Lemak nabati yang
berbentuk cair dapat dibedakan atas tiga golongan yaitu

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

drying oil yang akan membentuk lapisan keras bila mengering


di udara, semi drying oil seperti minyak jagung, minyak biji
kapas, dan non drying oil, misalnya minyak kelapa dan minyak
kacang tanah. Lemak nabati yang berbentuk padat adalah
minyak cokelat dan bagian stearin dari minyak kelapa sawit.
(Winarno, 1997)
Lemak dan minyak merupakan senyawa hidrokarbon
pada umumnya tidak dapat melarut dalam air akan tetapi larut
dalam pelarut organik. Pemilihan bahan pelarut yang paling
sesuai untuk ekstraksi lipida adalah dengan menentukan
derajat polaritasnya, pada dasarnya suatu bahan akan mudah
larut dalam pelarut yang sama polaritasnya. Karena polaritas
lipida berbeda-beda maka tidak ada bahan pelarut umum
untuk semua macam lipida. (Sudarmadji, 1989)
Seperti halnya lipid pada umumnya, lemak atau
gliserida asam lemak pendek dapat larut dalam air, sedangkan
gliserida asam lemak panjang tidak larut. Semua gliserida
larut dalam eter, kloroform, atau benzena. Alkohol panas
adalah pelarut lemak yang baik. (Poedjiadi, 1994)
Lemak larut dalam pelarut non polar. Pelarut non polar
memiliki konstanta dielektrik yang rendah, sebaliknya pelarut
polar memiliki konstanta dielektrik yang tinggi. Heksana
termasuk pelarut non polar memiliki konstanta dielektrik 1.890,
benzena 2.274, toluena 2.379, karbon tetraklorida 2.228, dan
etil eter 4.335. Etanol dan metanol termasuk pelarut polar
dengan konstanta dielektrik 24.30 dan 32.63. Sedangkan
aseton dan isopropanol termasuk pelarut semi polar dengan
konstanta dielektrik 20.7 dan 18.3. Jadi lemak larut dalam
alcohol meskipun waktu yang dibutuhkan untuk melarutkan
sangat lama.
Kadar air yang tinggi dalam bahan menyebabkan
lipida sulit diekstraksi dengan pelarut nonpolar (eter) karena
bahan pelarut sukar masuk ke dalam jaringan yang basah dan
menyebabkan bahan pelarut menjadi jenuh dengan air
sehingga kurang efisien untuk ekstraksi. Pemanasan bahan
yang terlalu tinggi juga tidak bisa untuk proses ekstraksi lipida.
Beberapa pelarut yang sering digunakan dalam ekstraksi
lemak adalah ether yaitu etil-eter dan protelium eter
.Petroleum atau heksan adalah bahan pelarut lipida nonpolar

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

yang paling banyak digunakan, dan kurang berbahaya


terhadap resiko kebakaran dan ledakan, juga lebih selektif
dalam pelarut lipida. Sedangkan etil-eter cenderung
melarutkan lipida-lipida yang telah mengalami oksidasi, dan
kelemahan lainnya adalah kecenderungannya membentuk
peroksida. (Sudarmadji, 1989)
N-heksana adalah senyawa alkana lurus dengan 6
atom karbon. Dengan rumusnya C6H14, memiliki sifat tidak
larut dalam air, namun terdapat gaya Van deer Waals antar
molekulnya. (Anonim, 2013)
Kloroform adalah nama umum untuk triklorometana
(CHCl3). Kloroform dikenal karena sering digunakan sebagai
bahan pembius, meskipun kebanyakan digunakan sebagai
pelarut nonpolar di laboratorium atau industri. Wujudnya pada
suhu ruang berupa cairan, namun mudah menguap,
berbentuk cair dan mudah melarutkan senyawa nonpolar dan
organik. (Anonim, 2013)
Alkohol adalah senyawa organik yang mengandung
gugus fungsi hidroksi (-OH). Alkohol bisa berasal dari alkana,
alkena, maupun alkuna dengan adanya pergantian gugus alkil
dengan gugus hidroksi pada atom karbon jenuh.

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

IV KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini akan menguraikan mengenai : (1) Kesimpulan
dan (2) Saran.
4.1. Kesimpulan
Dari hasil percobaan Uji Kelarutan lemak didapat
dalam melarutkan minyak dan margarin susunan pelarut yang
cepat melarutkan adalah N-Hexan, eter, kloroform, alkohol,
aquadest.
4.2. Saran
Praktikan diharapkan dapat menguasai materi
percobaan, serta harus teliti dalam melakukan percobaan
serta pengamatan terhadap hasil percobaan.

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2013. Pengertian N-heksana. http://id.wikipedia.org.
diakses : 18 April 2014
Anonim. 2013. Pengertian Kloroform. http://id.wikipedia.org.
diakses : 18 April 2014
Anonim. 2013. Pengertian Alkohol. http://www.ilmukimia.org.
Diakses : 18 April 2014
Poedjiadi, Anna. 1994. Dasar-dasar Biokimia. UI-Press:
Jakarta
Sudarmadji, slamet, dkk. 1989. Analisa bahan makanan dan
pertanian. Liberty: Yogyakarta
Winarno, F.G. 1991. Kimia Pangan dan Gizi. Gramedia
Pustaka Utama : Jakarta

Laboratorium Biokimia Pangan

Lemak (Uji Kelarutan)

LAMPIRAN
Sampel

Pelarut
Hasil
Keterangan
Aquadest
Tidak larut
Minyak
Alkohol
+
Lama melarutkan
dan
Eter
++
Cepat melarutkan
Margarin
Kloroform
+++
Lebih cepat melarutkan
N-Hexan
++++
Paling cepat melarutkan
Sumber: Laboratorium Biokimia pangan, 2014