Anda di halaman 1dari 63

MATA KULIAH

: SWAMEDIKASI

MAKALAH KULIT, GATAL, DAN JERAWAT

MATA KULIAH : SWAMEDIKASI MAKALAH KULIT, GATAL, DAN JERAWAT O L E H : KELOMPOK II

O L E H :

KELOMPOK II

KELAS C

WAHYUDIANA TAHIR N21113072

ALFRED YUSUF

N21113073

ANDI TALBANI AH N21113081

SEMESTER AKHIR 2013/2014 PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR

2014

1

BAB I PENDAHULUAN

Penyakit kulit di Indonesia pada umumnya lebih banyak disebabkan karena infeksi bakteri, jamur, virus, dan karena dasar alergi, berbeda dengan negara Barat yang banyak dipengaruhi oleh faktor degeneratif. Faktor lain penyakit kulit adalah kebiasaan masyarakat dan lingkungan yang tidak bersih. Timbulnya penyakit kulit yang diderita masyarakat dan banyaknya tayangan media yang menonjolkan produk terbaik sebagai sumber informasi tentang obat, pengobatan dan pemakaiannya secara tepat memotivasi masyarakat untuk memilih pengobatan sendiri sebagai salah satu cara untuk mengatasi keluhan keluhan yang ditimbulkan.

Tujuan pengobatan sendiri adalah untuk menanggulangi secara cepat dan efektif keluhan yang tidak memerlukan konsultasi medis, mengurangi beban pelayanan kesehatan pada keterbatasan sumber daya dan tenaga, serta meningkatkan keterjangkauan masyarakat yang jauh dari pelayanan kesehatan.Alasan pengobatan sendiri adalah kepraktisan waktu, kepercayaan pada obat tradisional, masalah privasi, biaya, jarak, dan kepuasan terhadap pelayanan kesehatan.

Salah satu penyakit yang dapat diobati sendiri (swamedikasi) adalah Penyakit kulit, gatal-gatal dan jerawat. Penyakit ini yang umum dijumpai pada kulit dan dapat menimpa semua orang. Berdasarkan hal tersebut pada makalah ini akan dipaparkan sekilas tentang swamedikasi dari penyakit kulit, gatal-gatal dan jerawat.

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II.1. Anatomi Kulit

Kulit adalah organ yang terletak paling luar dan membatasinya dari lingkungan hidup manusia. Luas kulit orang dewasa sekitar 2 m 2 dengan berat kira-kira 16% berat badan. Kulit merupakan organ yang esensial dan vital serta merupakan cermin kesehatan dan kehidupan. Kulit juga sangat kompleks, elastis dan sensitif, bervariasi pada keadaan iklim, umur, jenis kelamin, ras, dan juga bergantung pada lokasi tubuh (Tortora, Derrickson,

2009).

Warna kulit berbeda-beda dari kulit yang berwarna terang, pirang dan hitam, warna merah muda pada telapak kaki dan tangan bayi, serta warna hitam kecoklatan pada genitalia orang dewasa (Djuanda, 2003). Demikian pula kulit bervariasi mengenai lembut, tipis dan tebalnya; kulit yang elastis dan longgar terdapat pada palpebra, bibir dan preputium, kulit yang tebal dan tegang terdapat di telapak kaki dan tangan dewasa. Kulit yang tipis terdapat pada muka, yang berambut kasar terdapat pada kepala (Djuanda, 2003). Pembagian kulit secara garis besar tersusun atas tiga lapisan utama yaitu lapisan epidermis atau kutikel, lapisan dermis, dan lapisan subkutis. Tidak ada garis tegas yang memisahkan dermis dan subkutis, subkutis ditandai dengan adanya jaringan ikat longgar dan adanya sel dan jaringan lemak (Tortora, Derrickson, 2009).

II.1.1. Lapisan Epidermis

Lapisan epidermis terdiri atas stratum korneum, stratum lusidum, stratum granulosum, stratum spinosum, dan stratum basale. Stratum korneum adalah lapisan kulit yang paling luar dan terdiri atas beberapa lapisan sel-sel gepeng yang mati, tidak berinti, dan protoplasmanya telah berubah menjadi keratin (zat tanduk). Stratum lusidum terdapat langsung

3

di bawah lapisan korneum, merupakan lapisan sel-sel gepeng tanpa inti dengan protoplasma yang berubah menjadi protein yang disebut eleidin. Lapisan tersebut tampak lebih jelas di telapak tangan dan kaki (Djuanda,

2003).

Stratum granulosum merupakan 2 atau 3 lapis sel-sel gepeng dengan sitoplasma berbutir kasar dan terdapat inti di antaranya. Butir-butir kasar ini terdiri atas keratohialin. Stratum spinosum terdiri atas beberapa lapis sel yang berbentuk poligonal yang besarnya berbeda-beda karena adanya proses mitosis. Protoplasmanya jernih karena banyak mengandung glikogen dan inti terletak ditengah-tengah. Sel-sel ini makin dekat ke permukaan makin gepeng bentuknya. Di antara sel-sel stratum spinosun terdapat jembatan-jembatan antar sel yang terdiri atas protoplasma dan tonofibril atau keratin. Pelekatan antar jembatan- jembatan ini membentuk penebalan bulat kecil yang disebut nodulus Bizzozero. Di antara sel-sel spinosum terdapat pula sel Langerhans. Sel- sel stratum spinosum mengandung banyak glikogen (Djuanda, 2003). Stratum germinativum terdiri atas sel-sel berbentuk kubus yang tersusun vertikal pada perbatasan dermo-epidermal berbasis seperti pagar (palisade). Lapisan ini merupakan lapisan epidermis yang paling bawah. Sel-sel basal ini mengalami mitosis dan berfungsi reproduktif. Lapisan ini terdiri atas dua jenis sel yaitu sel-sel yang berbentuk kolumnar dengan protoplasma basofilik inti lonjong dan besar, dihubungkan satu dengan lain oleh jembatan antarsel dan sel pembentuk melanin atau clear cell yang merupakan sel-sel berwarna muda dengan sitoplasma basofilik dan inti gelap serta mengandung butir pigmen (melanosomes) (Djuanda,

2003).

II.1.2. Lapisan Dermis

Lapisan yang terletak dibawah lapisan epidermis adalah lapisan dermis yang jauh lebih tebal daripada epidermis. Lapisan ini terdiri atas lapisan elastis dan fibrosa padat dengan elemen-elemen selular dan

4

folikel rambut. Secara garis besar dibagi menjadi 2 bagian yakni pars papilare yaitu bagian yang menonjol ke epidermis, berisi ujung serabut saraf dan pembuluh darah dan pars retikulare yaitu bagian bawahnya yang menonjol kearah subkutan, bagian ini terdiri atas serabut-serabut penunjang misalnya serabut kolagen, elastin dan retikulin. Dasar lapisan ini terdiri atas cairan kental asam hialuronat dan kondroitin sulfat, di bagian ini terdapat pula fibroblast, membentuk ikatan yang mengandung hidrksiprolin dan hidroksisilin. Kolagen muda bersifat lentur dengan bertambah umur menjadi kurang larut sehingga makin stabil. Retikulin mirip kolagen muda. Serabut elastin biasanya bergelombang, berbentuk amorf dan mudah mengembang serta lebih elastis (Djuanda, 2003).

II.1.3. Lapisan Subkutis

Lapisan subkutis adalah kelanjutan dermis yang terdiri atas jaringan ikat longgar berisi sel-sel lemak di dalamnya. Sel-sel lemak merupakan sel bulat, besar, dengan inti terdesak ke pinggir sitoplasma lemak yang bertambah. Sel-sel ini membentuk kelompok yang dipisahkan satu dengan yang lain oleh trabekula yang fibrosa. Lapisan sel-sel lemak disebut panikulus adipose, berfungsi sebagai cadangan makanan. Di lapisan ini terdapat ujung-ujung saraf tepi, pembuluh darah, dan getah bening. Tebal tipisnya jaringan lemak tidak sama bergantung pada lokasinya. Di abdomen dapat mencapai ketebalan 3 cm, di daerah kelopak mata dan penis sangat sedikit. Lapisan lemak ini juga merupakan bantalan (Djuanda, 2003).

II.1.4. Adneksa Kulit

Adneksa kulit terdiri atas kelenjar-kelenjar kulit, rambut dan kuku. Kelenjar kulit terdapat di lapisan dermis, terdiri atas kelenjar keringat dan kelenjar palit. Ada dua macam kelenjar keringat, yaitu kelenjar ekrin yang kecil-kecil, terletak dangkal di dermis dengan sekret yang encer dan

5

kelenjar apokrin yang lebih besar, terletak lebih dalam dan sekretnya lebih kental (Djuanda, 2003). Kelenjar enkrin telah dibentuk sempurna pada 28 minggu kehamilan dan berfungsi 40 minggu setelah kehamilan. Saluran kelenjar ini berbentuk spiral dan bermuara langsung di permukaan kulit. Terdapat di seluruh permukaan kulit dan terbanyak di telapak tangan dan kaki, dahi, dan aksila. Sekresi bergantung pada beberapa faktor dan dipengaruhi oleh saraf kolinergik, faktor panas, dan emosional (Djuanda, 2003). Kelenjar apokrin dipengaruhi oleh saraf adrenergik, terdapat di aksila, areola mame, pubis, labia minora, dan saluran telinga luar. Fungsi apokrin pada manusia belum jelas, pada waktu lahir kecil, tetapi pada pubertas mulai besar dan mengeluarkan sekret. Keringat mengandung air, elektrolit, asam laktat, dan glukosa, biasanya pH sekitar 4-6,8 (Djuanda,

2003).

Kelenjar palit terletak di selruh permukaan kulit manusia kecuali di telapak tangan dan kaki. Kelenjar palit disebut juga kelenjar holokrin karena tidak berlumen dan sekret kelenjar ini berasal dari dekomposisi sel-sel kelenjar. Kelenjar palit biasanya terdapat di samping akar rambut dan muaranya terdapat pada lumen akar rambut (folikel rambut). Sebum mengandung trigliserida, asam lemak bebas, skualen, wax ester, dan kolesterol. Sekresi dipengaruhi hormon androgen, pada anak-anak jumlah kelenjar palit sedikit, pada pubertas menjadi lebih besar dan banyak serta mulai berfungsi secara aktif (Djuanda, 2003). Kuku, adalah bagian terminal stratum korneum yang menebal. Bagian kuku yang terbenam dalam kulit jari disebut akar kuku, bagian yang terbuka di atas dasar jaringan lunak kulit pada ujung jari dikenali sebagai badan kuku, dan yang paling ujung adalah bagian kuku yang bebas. Kuku tumbuh dari akar kuku keluar dengan kecepatan tumbuh kira-kira 1 mm per minggu. Sisi kuku agak mencekung membentuk alur kuku. Kulit tipis yang yang menutupi kuku di bagian proksimal disebut

6

eponikium sedang kulit yang ditutupki bagian kuku bebas disebut hiponikium (Djuanda, 2003).

eponikium sedang kulit yang ditutupki bagian kuku bebas disebut hiponikium (Djuanda, 2003). Gambar 2.1 Anatomi kulit

Gambar 2.1 Anatomi kulit

(Dikutip dari: http://dokterrosfanty.blogspot.com/2009/08/anatomi-dan- fisiologi-kulit.html) Kulit dan apendicesnya merupakan struktur kompleks yang membentuk jaringan tubuh yang kuat dan keras. Fungsinya dapat dipengaruhi oleh kerusakan terhadap struktur demikian juga oleh penyakit. Karena terdapat banyak penyakit yang memengaruhi kulit maka hanya yang paling sering ditemukan saja yang akan dibahas di sini.

Penyakit kulit dapat terjadi karena berbagai faktor, mulai dari karena terkena virus, lingkungan yang terkontaminasi dan masih banyak faktor-faktor lainnya. Berikut adalah beberapa jenis penyakit kulit.

7

II.2. Bisul (Furunkel)

Bisul merupakan infeksi kulit berupa benjolan, tampak memerah, yang akan membesar. Benjolan ini berisi nanah, dan terasa panas dan berdenyut. Bisul bisa tumbuh di semua bagian tubuh. Namun lebih banyak tumbuh pada bagian tubuh yang lembab, seperti, lipatan paha, sela bokong, sekitar leher, ketiak, dan juga kepala. Bisul merupakan salah satu penyakit kulit yang mengganggu. Rasa nyeri yang luar biasa pada bagian yang diserang bisul mengakibatkan terganggunya beberapa aktivitas. Penyakit kulit yang bernama bisul ini disebabkan oleh adanya infeksi dari bakteri Stafilokus aureus pada kulit. Penginfeksian oleh bakteri Stafilokus aureus tersebut biasanya masuk melalui kelenjar minyak, rambut folikel, dan kelenjar keringat yang kemudian mengakibatkan infeksi lokal.

Seperti yang terjadi pada penyakit kulit lainnya bahwa bisul juga disebabkan oleh kurang bersihnya seseorang dalam menjaga kebersihannya. Tidak hanya masalah kebersihan saja tetapi juga dikarenakan oleh pemakaian kosmetik yang terlalu lama dan proses pembersihannya yang kurang rapi sehingga kosmetik menyumbat pori- pori kulit. Penyebab lainnya yang juga mampu mendatangkan penyakit bisul pada kulit adalah luka luar yang terbuka dan akhirnya terkena infeksi bakteri Stafilokokus aureus. Selain itu juga disebabkan oleh terjadinya pelemahan karena diabetes.

Penyakit bisul memang sangat mengganggu sekali. Apalagi penyakit kulit yang satu ini sering datang pada daerah-daerah yang sering digunakan untuk aktivitas sehingga ketika digunakan untuk beraktivitas maka rasa nyeri akan datang menyerang. Bisul memang biasa tumbuh pada daerah yang sekitar kulit yang memiliki kelembapan yang tinggi dibandingkan dengan daerah yang lainnya. Daerah kulit yang biasanya dijadikan sarang tumbuhnya bisul adalah pada lipatan paha, ketiak, leher, kepala, dan paling banyak adalah di sekitar bokong.

8

Penyakit bisul bisa dilihat dengan mata terbuka, biasanya berupa benjolan yang terus membesar dan berwarna kemerahan. Mirip seperti jerawat namun bisul berpuluh-puluh lipat besarnya jika dibandingkan dengan jerawat. Benjolan yang diakibatkan oleh bisul tersebut berisikan cairan nanah yang terasa panas dan berdenyut. Untuk mengobatinya cukup dioleskan salep yang bisa dibeli di apotik terdekat. Pemakaian salep digunakan agar bisul cepat membesar dan akhirnya mengeluarkan nanah. Biasanya orang akan memencet bisul tersebut dengan tangah hingga bisul benar-benar keluar semua nanahnya tinggal darah kotor saja.

Untuk pencegahan agar tidak terkena penyakit bisul amatlah mudah caranya. Menjaga kebersihan diri dengan mandi yang bersih dan menggunakan sabun serta menjaga juga kebersihan lingkungan maka penyakit bisul yang menyiksa kulit akan mampu dihindari. Jangan lupa juga untuk selalu menjaga asupan gizi yang cukup diperlukan oleh tubuh. Bukankah badan yang sehat akan mampu menghindarkan diri dari penyakit serta meningkatkan imunitas tubuh.

II.3 Kudis (Skabies)

Kudis adalah penyebab kulit yang menyebabkan gatal dan sangat menular disebabkan oleh infestasi tungau Sarcoptes scabiei. Kudis disebabkan parasit tungau berkaki delapan kecil dengan ukuran hanya 1/3 milimeter dan liang ke dalam kulit untuk menghasilkan rasa gatal, yang cenderung lebih buruk di malam hari. Tungau yang menyebabkan penyakit kulit kudis dapat dilihat dengan kaca pembesar atau mikroskop. Tungau kudis merangkak tetapi tidak dapat terbang atau melompat. Mereka bergerak pada suhu di bawah 20 derajat celcius, dan mereka dapat bertahan hidup untuk waktu lama pada suhu tersebut. Maka dari itu penting untuk menjaga kelembapan kulit dari serangan penyakit kudis. Menurut catatan kutu kudis terjadi di seluruh dunia dan sangat umum

9

sebagai penyebab penyakit kulit. Diperkirakan bahwa di seluruh dunia, sekitar 300 juta kasus terjadi setiap tahunnya.

Modus penularan penyakit kudis melalui kontak kulit dengan kulit. Tungau Kudis sangat sensitif terhadap lingkungan mereka. Mereka hanya bisa hidup dari tubuh host untuk 24-36 jam, transmisinya melibatkan kontak orang ke orang. Kontak seksual fisik juga dapat menularkan penyakit, bahkan hubungan seksual adalah bentuk paling umum diakui menjadi penyebab penularan di kalangan anak muda yang aktif seksual, dan kudis telah dianggap menjadi penyakit menular seksual (PMS). bentuk lain dari kontak fisik, seperti memeluk ibu mereka anak-anak, cukup untuk menyebarkan tungau.

Menderita penyakit kulit seperti kudis dapat menjadi pengalaman yang sangat buruk. Kudis disebabkan oleh kutu kudis. Penyakit ini menempel di kulit menjadi kerak dan akan menyebabkan lecet. Jika dibiarkan tanpa ada penanganan dari dokter, dapat menyebar ke seluruh tubuh. Kudis merupakan penyakit menular karena dapat menyebar melalui kulit ke kulit. Selain itu, kudis bisa diderita oleh semua orang tanpa memandang jenis kelamin dan umur. Namun, penyakit ini lebih sering menyerang anak-anak dan masyarakat kurang mampu karena masalah sanitasi dan kebersihan.

Kudis disebabkan oleh Sarcoptes scabiei, tungau berkaki delapan yang hidup di kulit manusia. Saat berada di kulit, rasa perih, bahkan kualitas hidup dan perasaan tidak nyaman adalah hal yang akan diderita jika terinfeksi penyakit ini. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, semua orang bisa menederita kudis dan penyebab utamanya adalah kontak langsung. Penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak hubungan seksual atau kontak kulit ke kulit. Anda juga harus waspada, bahwa kudis juga bisa ditularkan melalui pakaian, atau handuk dari penderita kudis lain.

10

Terkena penyakit kudis bisa terjadi sangat cepat. Setelah terkena infeksinya, dalam beberapa hari, mungkin Anda tidak akan merasakan apa-apa, karena pada saat itu tungau betina baru melakukan reproduksi dan menghasilkan telur. Setelah telur menetas, di kulit Anda akan terbentuk gelombang atau bintik-bintik bersisik berwarna merah. Setelah itu, di kulit yang terifeksi akan terjadi peradangan dan terasa gatal. Itulah tanda-tanda terkenan kudis, yang harus Anda perhatikan. Jika sudah terlihat seperti itu, maka harus dilakukan pengobatan untuk mengusirnya.

Kudis dapat dicegah juga dapat diobati. Untuk pengobatannya bisa digunakan salep kudis atau dengan obat herbal. Beberapa jenis obat yang bisa digunakan adalah sebagai berikut:

Saat sudah sembuh dari kudis, Anda harus tetap waspada untuk mencegah infeksi agar tidak terjadi lagi. Anda perlu menjaga kebersihan badan dan lingkungan tentunya. Bersihkan pakaian atau handuk yang digunakan sesaat setelah sembuh dari kudis, agar tidak terjadi lagi. Jangan sampai penyakit kulit ini mengganggu aktivitas Anda, tetap hidup bersih, agar terhindar dari kudis.

Scabies adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh kutu / tungau / mite (Sarcoptes scabei). Kutu ini berukuran sangat kecil dan hanya bisa dilihat dengan mikroskop. Penyakit Scabies ini juga mudah menular dari manusia ke manusia , dari hewan ke manusia dan sebaliknya. Scabies mudah menyebar baik secara langsung melalui sentuhan langsung dengan penderita maupun secara tak langsung melalui baju, seprei, handuk, bantal, air yang masih terdapat kutu Sarcoptesnya.

Gejala penyakit scabies ditandai dengan rasa gatal yang sangat pada bagian kulit seperti sela-sela jari, siku, selangkangan. Rasa gatal ini menyebabkan penderita scabies menggaruk kulit bahkan bisa menimbulkan luka dan infeksi yang berbau anyir. Rasa gatal tersebut

11

akibat kaki sarcoptes dibawah kulit yang bergerak membuat lubang dibawah permukaan kulit.

Penyebab Penyakit Scabies adalah kondisi kebersihan yang kurang terjaga, sanitasi yang buruk, kurang gizi, dan kondisi ruangan terlalu lembab dan kurang mendapat sinar matahari secara langsung. Penyakit kulit scabies menular dengan cepat pada suatu komunitas yang tinggal bersama sehingga dalam pengobatannya harus dilakukan secara serentak dan menyeluruh pada semua orang dan lingkungan pada komunitas yang terserang scabies, karena apabila dilakukan pengobatan secara individual maka akan mudah tertular kembali penyakit scabies.

Gejala Penyakit Scabies ditunjukkan dengan warna merah, iritasi dan rasa gatal pada kulit yang umumnya muncul di sela-sela jari, siku, selangkangan, dan lipatan paha. betina. Gejala lainnya muncul gelembung berair pada kulit. gejala lain adalah munculnya garis halus yang berwarna kemerahan di bawah kulit yang merupakan terowongan yang digali Sarcoptes.

Dokter biasanya memastikan penyakit scabies dengan menemukan terowongan bawah kulit dan terdapat kutu atau telur sarcoptes pada pemeriksaan kerokan kulit. Pencegahan penyakit scabies yang paling utama adalah menjaga kebersihan badan dengan mandi secara teratur, menjemur kasur, bantal dan sprei secara teratur serta menjaga lingkungan di dalam rumah agar tetap mendapat sinar matahari yang cukup, tidak lembab, dan selalu dalam keadaan bersih.

II.4.Kurap.

Kurap merupakan penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur. Gejala yang mampu diberikan oleh panyakit kulit kurap adalah adanya penebalan pada kulit yang disertai dengan timbul lingkaran-lingkaran. Kulit akan menjadi bersisik, berair, dan akan terasa sangat gatal pada bagian

yang terkena jamur tersebut. Pada akhirnya gejala tersebut akan

12

menimbulkan bercak keputihan pada kulit yang disebabkan adanya pertumbuhan jamur pada kulit.

Penyakit kulit kurap timbul karena kurangnya penderita penyakit kurap dalam menjaga kebersihan tubuhnya. Biasanya daerah yang banyak terserang oleh jamur yang menyebabkan kurap adalah bagian tengkuk, leher, dan kulit kepala. Upaya pencegahan yang bisa dilakukan agar tidak terkena penyakit kurap adalah dengan selalu menjaga kebersihan badan terutama pada daerah yang paling sering diserap oleh jamur yang menyebabkan terjadinya penyakit kurap yakni pada daerah tengkuk, leher, dan kulit kepala.

Penyakit kulit kurap merupakan penyakit yang menular. Penularan yang diakibatkan oleh jamur tersebut bisa terjadi melalui kontak langsung dengan penderita atau secara tidak langsung. Kontak yang tidak langsung biasanya paling banyak ditularkan lewat pakaian dan handuk. Handuk atau pakaian yang pernah digunakan oleh orang yang menderita kurap memiliki potensi untuk menyebarkan jamur yang mulanya ada pada badan penderita berpindah ke handuk. Oleh karena itu biasakan menggunakan barang yang bisafat pribadai secara individu serta jaga selalu kebersihan badan agar tidak terserang penyakit kurap.

Untuk pengobatan penyakit kurap yang bisa dilakukan adalah dengan mengoleskan obat pada bagian yang terserang jamur tersebut. Obat yang digunakan adalah obat anti jamur semisal obat yang mengandung mikonazol dan kloritomazol. Penggunaan obat dengan pemakaian yang tepat akan menghilangkan penyakit kurap yang ada pada kulit.

Kurap ditandai dengan timbulnya lingkaran-lingkaran berwarna merah pada kulit yang dikelilingi oleh bintil-bintil di tepinya. Jika kulit dipinggir lingkaran tersebut ditekan, maka akan keluar nanah. Kurap biasanya menyerang kulit kepala, leher, dagu, atau tengkuk. Kadas adalah

13

semacam eksim kering, tetapi lebih gatal. Eksim adalah semacam reaksi alergi pada kulit oleh suatu zat yang hanya mengenai orang tertentu yang sensitif. Penularan eksim melalui sentuhan langsung atau tidak langsung, seperti melalui pakaian,selimut, sprei, dan handuk.

II.5 Panau

Panau atau Panu adalah salah satu penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur. Penyakit panau ditandai dengan bercak yang terdapat pada kulit disertai rasa gatal pada saat berkeringat. Bercak-bercak ini bisa berwarna putih, coklat atau merah tergantung warna kulit si penderita. Panau paling banyak dijumpai pada remaja usia belasan. Meskipun begitu panau juga bisa ditemukan pada penderita berumur tua. Penyebab penyakit ini adalah jamur. Pada bagian yang terkena panu, biasanya berwarna agak keputihan. Di tempat-tempat inilah jamur tumbuh pada kulit. Kulit di tempat yang terkena panu ini akan terasa gatal. Untuk mengobatinya, Anda bisa mengoleskan krim obat yang banyak dijual di apotik-apotik. Masih banyak jenis-jenis penyakit kulit yang bisa menjangkiti manusia. Hidup bersih merupakan salah satu usaha untuk menghindari berbagai jenis penyakit kulit ini. Saat terjadi masalah pada kulit, segeralah berkonsultasi dengan dokter spesialis supaya penyakit kulit tidak menyebar ke seluruh tubuh.

II.6. Jerawat

Akne adalah penyakit kulit yang terjadi akibat peradangan menahun folikel polisebasea yang ditandai dengan adanya komedo, papula, pustula, nodus, dan kista pada tempat predileksinya seperti di wajah, punggung, dan lengan atas (Djuanda, 2003).

II.6.1. Patogenesis

Terdapat berbagai faktor yang mempengaruhi patogenesis pertumbuhan jerawat, faktor utama adalah faktor genetik (Goulden et al, 1999). Jika kedua orang tua mengalami masalah jerawat, 3 dari 4 anak

14

akan mengalami masalah jerawat. Jika satu dari orang tua mempunyai jerawat, maka 1 dari 4 anak akan mempunyai jerawat. Walaupun demikian, tidak semua keluarga akan mengalami pola yang sama, jerawat boleh melompat generasi. Yang diwariskan adalah kecenderungan untuk hiperproliferasi folikel epidermal dengan sumbatan folikel. Faktor memperburuk yang lain termasuk sebum yang berlebihan, terdapat aktivitas dari Propionibacteri acnes dan peradangan. Penahanan hiperkeratosis adalah proses pertama pembentukan jerawat (Norris, Cunliffe, 1988). Sebab utama terjadinya hiperproliferasi masih tidak dikenal pasti. Buat masa sekarang terdapat 3 hipotesa yang menerangkan kenapa folikel epithelium menghasilkan sel dengan cepat pada penderita jerawat. Pertama, peningkatan hormon androgen sebagai pencetus awal (Thiboutot et al, 1999). Komedo adalah lesi yang disebabkan oleh tersumbatnya folikel yang mula terlihat pada zona-T setelah peningkatan aktifitas kelenjar adrenal sewaktu pubertas. Lebih- lebih lagi, tingkat komedo pada anak perempuan prepubertal saling berkaitan dengan tingkat sirkulasi adrenal androgen dehydroepiandrosterone sulfate (DHEA-S) (Lucky et al, 1997). Tambahan pula, reseptor hormon androgen terdapat dalam kelenjar sebasea. Individu dengan gangguan reseptor androgen tidak akan mengalami masalah pertumbuhan jerawat (Holland et al, 1998). Produksi sebum yang berlebihan juga dapat mempengaruhi pertumbuhan jerawat. Hormon androgen mempromosikan produksi dan lepasan sebum (Pochi, Strauss, 1988). Berbagai lagi hormon lain yang juga berfungsi untuk produksi dan lepasan sebum seperti growth hormones dan insulinlike growth factor. Faktor ketiga adalah Propionibacterium acne yang bersifat anaerob. P acne menyebabkan peradangan dengan menghasilkan proinflamatory mediators yang berdifusi melalui dinding folikel. P acne mengaktifasikan toll-like receptor 2 di monosit dan neutrofil (Kim et al, 2002), yang menghasilkan sitokin seperti IL-12, IL-8, dan TNF.

15

Tahap terjadinya jerawat :

  • a) Pada kulit yang semula dalam kondisi normal, sering kali terjadi penumpukan kotoran dan sel kulit mati karena kurangnya perawatan dan pemeliharaan, khususnya pada kulit yang memiliki tingkat reproduksi minyak yang tinggi. Akibatnya saluran kandung rambut (folikel) menjadi tersumbat.

  • b) Sel kulit mati dan kotoran yang menumpuk tersebut kemudian terkena bakteri acne, maka timbulah jerawat.

  • c) Dalam waktu tertentu, jerawat yang tidak diobati akan mengalami pembengkakan (membesar dan berwarna kemerahan), disebut papule

  • d) Bila peradangan semakin parah, sel darah putih mulai naik ke permukaan kulit dalam bentuk nanah (pus), jerawat tersebut disebut pastules. Jerawat radang terjadi akibat folikel yang ada di dalam dermis mengembang karena berisi lemak padat, kemudian pecah, menyebabkan serbuan sel darah putih ke area folikel sebasea, sehingga terjadilah reaksi radang. Peradangan akan semakin parah jika kuman dari luar ikut masuk ke dalam jerawat akibat perlakuan yang salah seperti dipijat dengan kuku atau benda lain yang tidak steril. Jerawat radang mempunyai ciri berwarna merah, cepat membesar, berisi nanah dan terasa nyeri.

  • e) Bila jerawat mengandung nanah, lemak dan cairan-cairan lain berarti jerawat sudah berada pada kondisi terparah, disebut cyst.

16

f) Bila Cyst tidak terawat, maka jaringan kolagen akan mengalami kerusakan sampai pada lapisan dermis, sehingga kulit/wajah menjadi bopeng (Scar).

Penyebab Penyebab Timbulnya Jerawat

Kosmetik, pemakaian

kosmetik

yang

tidak

tepat

dapat

menyebabkan terjadinya jerawat. Hormon, meningkatknya produksi hormon membuat kondisinya tidak seimbang sehingga jerawat dapat muncul. Biasanya terjadi karena stress, saat mendekati siklus haid dan pada saat masa remaja atau pubertas. Hormon yang menyebabkan terjadinya jerawat adalah hormon androgen.

Genetik, faktor genetik ternyata bisa juga sebagai penyebab terjadinya jerawat. Jika orang tua memiliki jerawat karena produksi kelenjar minyak yang berlebih, maka kemungkinan besar akan menurun kepada anak.

Gaya hidup tidak sehat, kebiasaan merokok, minum alkohol, kurang tidur, dan terlalu banyak pikiran dapat meningkatkan hormon androgen sebagai pemicu munculnya jerawat.

Mikroorganisme, bakteri yang masuk ke lapisan kulit dapat menyebabkan jerawat. Bakteri menyebarkan racun dan membunuh sel-sel baik serta berkembang biak ditempat tersebut. Sehingga terjadilah peradangan dan muncul jerawat.

II.6.2. Klasifikasi

Akne meliputi berbagai kelainan kulit yang hampir mirip satu

dengan lainnya sehingga diperlukan penggolongan atau klasifikasi untuk membedakannya. Beberapa peneliti atau penulis buku dermatologi mengemukakan klasifikasi yang berbeda. Domonkos dalam buku

17

Andrews’ diseases of the skin (1971) menulis bahwa akne terdiri atas akne vulgaris, akne keloidalis, perifolikulitis, akne tropikalis, akne neonatorum, rinofima, akne rosasea, dan perioral dermatitis. Cunliffe dalam buku Acne (1989) menyatakan bahwa akne terdiri

atas :

1.

Akne vulgaris yang meliputi akne konglobata, akne fulminans, folikulitis negative-gram, pioderma fasial, dan akne vasikulitis.

2.

Varian akne yang meliputi akne induksi obat, acne excoriee, akne

infantile, akne juvenile, akne klor, oil acne, akne kimiawi lain, Fiddler’s neck, akne nevoid, akne fisika (frictional acne dan immobility acne), akne kosmetika, akne deterjen, dan akne tropikalis. Klasifikasi yang dibuat oleh Plewig dan Kligman dalam buku Acne:

Morphogenesis and treatment (1975) terbagi seperti berikut:

1.

Akne vulgaris dan varietasnya:

  • a. Akne tropikalis

  • b. Akne fulminan

  • c. Pioderma fasiale

  • d. Akne mekanika dan lainnya

2.

akne venenata akibat kontaktan eksternal dan varietasnya:

  • a. Akne kosmetika

  • b. Pomade acne

  • c. Akne klor

 
  • d. Akne akibat kerja

  • e. Akne deterjen

3.

Akne komedonal akibat agen fisik dan varietasnya:

  • a. Solar commedones

  • b. Akne radiasi (sinar x. kobal)

Pergolongan ini membedakannya secara jelas dengan kelainan yang mirip akne, erupsi akneiformis akibat induksi obat yang digunakan secara lama, misalnya kortikosteroid, ACTH, INH, iodida, bromide, vitamin

18

B12, difenil hidrantoin, trimetadion, dan fenobarbital. Pada akne vulgaris terjadi perubahan jumlah dan konsistensi lemak kelenjar akibat pengaruh berbagai faktor penyebab. Pada akne venenata terjadi penutupan oleh massa eksternal. Pada akne fisis, saluran keluar menyempit akibat radiasi sinar ultraviolet, sinar matahari, atau sinar radioaktif.

II.6.3. Gradasi

Gradasi yang menunjukkan berat ringannya penyakit diperlukan

bagi pilihan pengobatan. Ada berbagai pola pembagian gradasi penyakit akne vulgaris yang dikemukakan. Terdapat 4 gradasi jerawat menurut Pillsbury (1963) yaitu :

  • a. Gradasi I mempunyai komedo terbuka (blackhead) dan komedo tertutup (whitehead)

  • b. Gradasi II pula mempunyai komedo dan beberapa papulopustul

  • c. Gradasi III sama seperti gradasi II tetapi papul yang telah mengalami peradangan

  • d. Gradasi IV mempunyai nodulokistik yang berciri komedo, lesi radang, nodul yang berdiameter lebih besar dari 5mm dan juga parut kawah. Menurut Frank (1970) acne vulgaris dapat digradasikan pada 8

gradasi yaitu:

  • a. Gradasi I akne komedonal tanpa radang

  • b. Gradasi II akne komedonal radang

  • c. Gradasi III akne papula

  • d. Gradasi IV akne papulo pustule

  • e. Gradasi V akne agak berat

  • f. Gradasi VI akne berat

  • g. Gradasi VII akne nodulo kistik/konglobata.

Gradasi acne vulgaris menurut plewig dan kligman (1975) terbagi atas tiga

kelas yaitu :

  • 1. Kelas I komedonal yang terdiri atas 4 gradsi :

19

  • a. bila ada kurang dari 10 komedo dari satu sisi muka,

  • b. bila ada 10 sampai 24 komedo,

  • c. bila ada 25 sampai 50 komedo,

  • d. bila ada lebih dari 50 komedo.

    • 2. Kelas II papulopustula yang terdiri atas 4 gradasi yaitu :

  • a. bila ada kurang dari 10 lesi papulopustula dari satu sisi muka,

  • b. bila ada 10 sampai 20 lesi papulopustula,

  • c. bila ada 21 sampai 30 lesi papulopustula,

  • d. bila ada lebih dari 30 lesi papulopustula.

    • 3. Kelas III terdapat konglobata.

II.6.4. Cara pencegahan

Pencegahan secara mutlak pada masa pubertas, yakni pada wktu seluruh kelenjar-kelenjar tubuh sedang aktif secara maksimal, tidaklah mungkin. Disamping itu diperkirakan faktor keturunan juga memegang peranan. Tetapi ada beberapa tindakan dan upaya yang kita dapat lakukan untuk menggurangi pembentukan jerawat.

  • - Makanan, sering kali dikatakan bahwa makanan berlemak seperti goreng-gorengan, keju, coklat dan kacang-kacangan meningkatkan kecenderungan timbulnya jerawat. Memang banyak orang yang setelah makan makanan tersebut jerawatnya memburuk. Tetapi ahli kulit menyangsikan adanya hubungan demikian antara lemak dan jerawat, karena penelitian-penelitian dengan makanan tersebut tidak memperlihatkan adanya peningkatan produksi talg. Namun demikian, masing-masing penderita sebaiknya memperhatikann

20

dan menarik pelajaran dari pengalamanya sendiri, hendaknya

dicatat makanan apa saja yang dapat meningkatkan timbulnya

jerawat pada dirinya untuk kemudian dihindarinya. Juga dianjurkan

untuk banyak makan sayur-mayur segar dan buah-buahan.

  • - Kosmetika, sebaiknya jangan menggunanaka meke-up, khususnya krena dan bedak, karena produk ini dapat menyebabkan pori-pori kelenjar talg, sehingga jumlah komedo akan bertambah. Juga hindari kosmetik yang berlemak, misalnya emulsi atau minyak (oil of ulan dll).

  • - Stres, jauhkan ketegangan-ketegangan emosional, karena faktor- faktor kejiwaan ini dapat mempengaruhi timbulnya jerawat.

  • - Cuci muka dengan teratur, pada umumnya kulit berminyak merupakan salah satu penyebab dari timbulnya jerawat. Jagalah kebersihan kulit dengan mencuci paling sedikit 3x sehari dengan air hangat dan sabun yang lembut untuk menghillangkan lemak berlebihan dari permukaan kulit. Kemudian dikeringankan hati-hati dengan handuk bersih.

Jangan memijat jerawat atau menggaruk-garuknya dengan jari tangan, karena tindakan demikian seringkali merusak kulit dan

memungkinkan terjadinya iinfeksi disamping meninggalkan bekas. Juga dinding kelenjar talg bisa pecah, sehingga talg menyebar dibawah kulit dan reaksi-reeaksi peradangan bertambah

II.7. Gatal (Pruritus)

Gatal merupakan suatu gejala yang timbul akibat adanya alergi pada

permukaan kulit akibat banyaknya kontak zat alergen dan gigitan nyamuk.

Gatal (pruritus) adalah suatu perasaan yang secara otomatis menuntut

21

penggarukan. Penggarukan terus-menerus bisa menyebabkan kemerahan

dan goresan pada kulit yang selanjutnya akan menyebabkan

bertambahnya rasa gatal. menyebabkan terbentuknya jaringan parut dan

penebalan kulit. Gatal-gatal merupakan salah satu penyakit yang banyak

diderita masyarakat, maka sering dianggap remeh. Namun jika gatal-gatal

dibiarkan bisa menjadi infeksi sekunder pada kulit.

Menurut Twcross, jenis penyebab pruritus dapat digolongkan menjadi:

  • 1. Gatal Pruritoseptif

Gatal jenis ini adalah gatal yang timbul akibat terjadi proses radang pada

kulit, seperti : Eksim, kulit rusak, kulit sensitif, kulit kering, kulit terinfeksi

bakteri atau jamur, dan lain-lain.

  • 2. Gatal Neuropatik

Gatal jenis ini adalah gatal yang disebabkan adanya kelainan saraf atau

disebut Neuropatik, biasanya kasus ini terjadi pada eksim kering atau

setelah sembuh dari penyakit yang menyerang dan merusak saraf tepi.

Jenis gatal seperti ini sangat mengganggu penderitanya karena

mempunyai sifat gatal yang hebat mirip perasaan tertusuk.

  • 3. Gatal Neurogenik

Gatal diseluruh tubuh juga bisa timbul akibat adanya kelainan atau

rangsangan di pusat otak, dan gatal jenis ini biasa terjadi akibat kondisi

fisik yang salah, seperti : adanya kelainan ginjal, emepdu, tiroid, dan lain-

alain. Gata jenis ini juga bisa diakibatkan karena adanya salah pemberian

22

obat atau alergi obat. Biasanya kebanyakan penderita tidak mampu

menyebutkan secara pasti bagian mana yang terasa gatal pada kulitnya,

mereka hanya merasa gatal pada seluruh bagian tubuhnya.

4. Gatal Psikogenik

Gatal jenis ini timbul akibat adanya faktor psikis, biasa terjadi pada orang

yang sudah tersugesti merasa gatal. Bahkan beberapa orang diantaranya

tidak bisa membedakan apakah gatal-gatal pada kulit tsb benar-benar

terjadi ataukah hanya perasaannya saja. Parahnya, kulit yang digaruk-

garuk justru bisa menimbulkan menimbulkan rasa gatal, sehingga

penderita berpikir dan merasa bahwa perasaan gatal memang terjadi

pada dirinya. Kasus gatal pada penderita gatal jenis ini datang berobat

dengan kondisi kulit penuh bekas garukan di mana-mana.

Melihat bentuk gatal-gatal pada kulit biasanya langsung diketahui

penyebabnya. Gatal disebabkan oleh:

a. Obat. Bermacam-macam obat dapat menimbulkan gatal,

terutama obat sistemik, seperti obat-obat golongan pinisilin,

sulfonamide, analgesic dan diuretic.

b. Makanan, berupa protein atau bahan lain yang dicampurkan

dalam zat warna, penyedap rasa atau bahan pengawet dapat

menimbulkan alergi.

23

  • c. Gigitan atau sengatan serangga, dapat menimbulkan gatal tepat disekitar gigitan yang biasanya akan hilang sendiri.

  • d. Kontakan, yang sering menimbulkan gatal adalah kutu binatang, air liur binatang, dan tumbuh-tumbuhan serta bahan kosmetik.

  • e. Trauma Fisik, dapat disebabkan karena faktor dingin atau panas seperti :sinar matahari, sinar UV, ataupun radiasi, keringat, pijatan demam, dan emosi dapat juga menyebabkan gatal fisik.

  • f. Trauma Psikis (jiwa), dapat memicu timbulnya gatal, misalnya

ketakutan dan teringat akan gatal, justru akan menimbulkan

gatal.

  • g. Penyakit. Beberapa penyakit yang sering disertai gatal antara lain hepatitis, demam, reumatik, kanker, penyakit hati dan urtikaria pigmentasi.

Pruritus merupakan salah satu dari sejumlah keluhan yang paling

sering dijumpai pada gangguan dermatologi yang menimbulkan gangguan

dermatologic yang menimbulkan gangguan rasa nyaman dan perubahan

integritas kulit jika pasien meresponnya dengan garukan. Reseptor rasa

gatal tidak bermielin, mempunyai ujung saraf mirip sikat (peniciate) yang

hanya ditemukan dalam kuit, membrane mukosa dan kornea Garukan

menyebabkan terjadinya inflamasi sel dan pelepasan histamine oleh ujung

saraf yang memperberat gejala pruritus yang selanjutnya menghasilkan

24

lingkaran setan rasa gatal dan menggaruk. Meskipun pruritus biasanya

disebabkan oleh penyakit kulit yang primer dengan terjadinya ruam atau

lesi sebagai akibatnya, namun keadaan ini bisa timbul tanpa manifestasi

kulit apapun. Keadaan ini disebut sebagai esensial yang umumnya

memiliki awitan yang cepat, bias berat dan menganggu aktivitas hidup

sehari-hari yang normal. Sebelum diambil tindakan pengobatan sendiri,

sebaiknya dilakukan tindakan pencegahan yaitu menjauhkan dari faktor-

faktor penyebab tersebut di atas serta menjaga kebersihan diri dan

lingkungan. Pengobatan sendiri diarahkan hanya terhadap

penanggulangan keluhan gatal tanpa mempengaruhi sebab-sebabnya.

BAB III

PEMBAHASAN

25

Kulit merupakan organ terluas dari tubuh kita dengan banyak fungsi penting. Antara lain, kulit menahan cairan, agar supaya kita jangan menjadi kering dan merupakan rintangan terhadap pengaruh-pengaruh luar. Yakni cahaya, suhu dingin dan panas, zat-zat yang merusak seperti hama penyakit, kotoran dan debu. Lagi pula kulit membentuk zat-zat hasil penguraian (dengan keringat).Gangguan-gangguan kulit banyak sekali terdapat di Indonesia dan setiap orang niscaya pernah di hadapi. dengan gejala-gejala tersebut Beberapa penyakit diantaranya yakni kudis, panu, kurap, bisul, gatal- gatal dan jerawat.

Gatal merupakan suatu gejala yang timbul akibat adanya alergi pada permukaan kulit akibat banyaknya kontak zat alergen dan gigitan nyamuk.Gatal (pruritus) adalah suatu perasaan yang secara otomatis menuntut penggarukan. Penggarukan terus-menerus bisa menyebabkan kemerahan dan goresan pada kulit yang selanjutnya akan menyebabkan bertambahnya rasa gatal. Sedangkan jerawat yang biasa dikenal dengan Acne vulgaris merupakan penyakit yang umum, biasanya sembuh sendiri, disebabkan oleh multi factor, serta melibatkan adanya inflamasi pada folikel kelenjar minyak (sebaceous) yang terletak di wajah atau tubuh bagian atas ..

Dalam swamedikasi penyakit, dapat berupa pengobatan non farmakolgi , obat tradisional, dan dengan menggunakan obat sintetik atau sediaan jadi.

III.1 Pengobatan untuk Panu

1. Obat yang mengandung klotrimazol 1%

Kegunaan obat : untuk infeksi jamur pada kulit

Pemakaian :

Cairan

: beberapa tetes cairan dioleskan pada daerah yang terkena

infeksi jamur, gunakan 2-3 kali sehari, sampai infeksi hilang.

26

Krim

: Oleskan secara tipis pada daerah yang terkena infeksi jamu,

gunakan 2-3 kali sehari sampai infeksi hilang.

Instruksi khusus

Panu dapat disembuhkan 3-4 minggu, sedangkan jamur pada daerah

kemaluan disembuhkan dalam 1-2 minggu. Khusus untuk jamur pada

kaki, pengobatan harus terus dilanjutkan selama 2 minggu setelah

tanda-tanda infeksi hilang untuk menghindari kambuhnya penyakit.

Setelah dicuci, kaki harus dikeringkan dengan sebaik-baiknya, terutama

daerah lipatan antara jari

Bentuk sediaan : cairan, Krim

Perhatian

Hanya untuk pemakaian luar

2. Obat yang mengandung mikonazol nitrat 2 %

Kegunaan obat

Untuk infeksi ringan akibat jamur pada kulit seperti panu, kutu air,

kadas, kurap dan infeksi jamur pada kuku

Pemakaian :

Oleskan krim atau serbuk sehari sekali sambil digosokkan perlahan.

Biasanya sembuh setelah 2-5 minggu, tetap perpanjang pengobatan

selama 10 hari, untuk mencegah kambuh

27

Bentuk sediaan : krim, serbuk

Peringatan : hanya untuk pemakaian luar

  • 3. Obat yang mengandung Asam undesilenat, seng undesilenat, kalsium propionat, natrium propionat

Kegunaan obat: untuk mengobati penyakit kulit luar yang ditimbulkan

oleh jamur misalnya panu, kadas, kurap, kutu air.

Cara pemakaian :

Cuci dan keringkan sela-sela jari kaki, lalu gunakan obat 2-3 kali sehari

Bentuk seidaan:bedak, krim, salep

Perhatian: hanya untuk obat luar

Adapun obat tradisional yang dapat digunakan adalah:

  • 1. Lengkuas Ambil beberapa lengkuas lalu parut sampai halus. Setelah diparut

halus lalu diperas dan air perasannya dioleskan pada bagian yang

terkena panu secara teratur setelah mandi sampai panu benar-

benar hilang.

  • 2. Bawang Putih Siapkan satu buah bawang putih lalu diiris menjadi dua bagian

kemudian gosokkan bagian yang bergetah pada bagian yang

terkena panu. Lakukan cara menghilangkan panu ini dua kali sehari

setelah mandi sampai panu hilang.

  • 3. Belimbing Wuluh

28

Haluskan beberapa belimbing wuluh lalu campur dengan air kapur

sirih. Campurkan sampai merata lalu oleskan pada bagian kulit

yang terkena panu. Lakukan dua kali sehari setelah mandi.

  • 4. Belerang Kandungan mineral pada belerang sangat ampuh untuk membunuh

jamur penyebab panu pada kulit. Caranya tumbuk halus belerang

lalu campurkan dengan air perasan jeruk nipis dan minyak kelapa.

Setelah itu oleskan pada kulit yang ada panunya. Lakukan dua kali

sehari agar hasilnya maksimal.

III.2 Pengobatan Untuk Bisul

Pengobatan secara tradisional:

  • 1. Bawang putih Bawang putih dikenal memiliki sifat antibiotik yg membuat obat herbal

alami yg luar biasa untk bekas luka kecil atau bahkan bisul. Namun,

Kalian harus tahu bahwa sifat antibiotik bawang putih hanya dapat

digunakan jika Kalian mengonsumsinya dalam bentuk segar. Ambil satu

siung bawang putih, kmudian ditumbuk halus, dan tempelkan di daerah yg

terkena bisul.

  • 2. Daun Ubi Jalar Daun ubi jalar, juga bisaa digunakan untk mengobati bisul. Caranya

ambil bberapa lembar daun ubi jalar, kmudian didekatkan dgn api hingga

layu (jangan sampai terbakar). Setelah itu tempelkan pda bagian tubuh yg

29

terkena bisul. Supaya tidak mudah lepas bisaa gunakan perban untk

menutup daerah trsebut.

  • 3. Mentimun Satu lagi bahan alami yg bisaa digunakan sebagai obat bisul

tradisional adalah mentimun. Caranya, siapkan satu buah mentimun dan

biji buah pala. Kmudian kedua bahan trsebut diparut dan campurkan.

Setelah itu parutan mentimun dan biji pala dibungkus dgn daun pisang

dan dipanggang. Selagi masih hangat, bahan trsebut ditempelkan pda

bisul dan dibungkus dgn kain atau perban. Ganti ramuan trsebut dua kali

sehari.

  • 4. Daun Cabe Siapkan bberapa lembar daun cabe dgn minyak kelapa. Pertama-

tama, daun cabe dicuci bersih kmudian ditumbuk hingga halus. Kmudian

campurkan dgn sedikit minyak kelapa. Tempelkan ramuan trsebut diatas

bisul hingga mengering. Setelah kering ganti dgn ramuan yg baru.

  • 5. Daun Kangkung Ambil 10-20 lembar daun kangkung, cuci hingga bersih kmudian

ditumbuk hingga halus. Tambahkan dgn sedikit air garam. Kmudian

balurkan ramuan trsebut di sekitar kulit yg terkena bisul lalu ditutup dgn

perban. Ganti perban dan ramuannya dua kali sehari jika diperlukan.

  • 6. Daun Sirih

30

Daun sirih biasa digunakan sebagai obat untk mengobati keputihan.

Namun ternyata daun berkhasiat ini bisaa juga dijadikan obat bisul

tradisional. Caranya, ambil 7 lembar daun sirih, kmudian dicuci bersih dan

ditumbuk hingga halus. Tempelkan tumbukan daun sirih ini di sekitar bisul

dan dibalut dgn perban.

  • 7. Kentang

Bagi para wanita, kentang seringkali digunakan untk perawatan

kecantikan. Misalnya dgn membuat masker kentang yg berkhasiat untk

memutihkan wajah. Selain itu, kentang juga bisaa digunakan untk

mengobati bisul. Caranya dgn menempelkan parutan kentang diatas bisul.

Setelah kering, ganti dgn yg baru.

  • 8. Bayam Duri Siapkan bahan bahannya yaitu 10 gram daun bayam duri, 10 gram

daun kangkung, 5 gram asam kawak. Cara membuatnya yaitu; daun

bayam dan kangkung ditumbuk halus, dicampur dengan asam kawak dan

diberi sedikit garam dapur. Cara memakainya; Tempelkan ramuan tersebut

pada bisul sampai tertutup semua bagiannya, tunggu sampai kering, bila

telah kering maka gan ti dengan yang baru.

  • 9. Daun Kecubung Siapkan 20 gram daun kecubung, garam dapur secukupnya dan 10

gram daun sirih. Caranya; semua bahan ditumbuk menjadi satu dan

ditambahkan sedikit air. Cara memakainya sama dengan cara pertama

yaitu tempelkan pada bisul dan ulangi bila sudah kering.

  • 10. Daun Bayam

31

Untuk mengobati bisul, kita bisa menggunakan daun bayam. Daun

bayam dipercaya dapat mengobati bisul. Caranya petiklah 1-2 lembar

daun bayam yang masih segar, cucilah hingga bersih dengan air mengalir.

Tumbuk atau lumatlah daun bayam, bisa menggunakan telapak tangan

hingga lumat. Tambahkan sedikit garam. Tempelkan pada bagian tubuh

yang terkena bisul, tapi jangan sampai menutupi mata bisul. Daun bayam

dan garam akan memberikan efek dingin pada bisul yang berasa panas

dan berdenyut-denyut. Lakukan cara ini beberapa kali sehari hingga bisul

anda sembuh.

  • 11. Daun Sirih Selain dapat mengusir nyamuk, daun sirih juga sangat bermanfaat

untuk mengobati bisul, tapi hanya untuk bisul yang mulai pecah. Caranya

petiklah beberapa lembar daun sirih. Cucilah hingga bersih. Rebus hingga

mendidih. Dinginkan air rebusan hingga menjadi hangat, kemudikan seka

kan ke bisul yang sudah mulai pecah. Anti biotik yang terkandung pada

daun sirih akan membasmi bakteri yang ada pada nanah dari bisul.

III.3 Pengobatan untuk Kurap

Adapun obat herbal untuk kurap adalah:

1. Daun tembakau secukupnya ditumbuk halus kemudian dioleskan

pada kulit yang terkena kadas. Pemakaian dilakukan secara teratur 1-

2 kali sehari.

32

2.

Lengkuas segar dipotong salah satu ujungnya lalu dicelupkan pada

bubuk belerang kemudian dioleskan pada kulit yang terkena panu

atau kadas. Pemakaian dilakukan secara teratur 1-2 kali sehari.

  • 3. Lima lembar daun jinten dan 3 butir bawang putih ditumbuk halus. Tambahkan minyak kelapa secukupnya, aduk hingga rata, kemudian digosokkan pada kulit yang terkena panu. Pemakaian dilakukan secara teratur 1-2 kali sehari.

  • 4. Cuci bersih 500 mg kayu bidara laut, 3 gram daun ketepeng, dan 4 gram rimpang kunyit, lalu rebus dengan 110 ml air hingga mendidih. Dinginkan. Pemakaian digunakan sebagai kompres di bagian kulit yang terserang kurap. Perbarui ramuan setiap 3 jam

  • 5. Siapkan 5 gram daun gude segar dan ¼ sendok teh kapur sirih. Cuci bersih daun gude, tumbuk halus, lalu tambahkan ¼ sendok teh kapur sirih. Setelah itu, aduk sampai rata. Pemakaian dioleskan di kulit yang terkena kadas, 1-2 kali sehari sampai sembuh.

  • 6. Tumbuk 3 jari batang brotowali dan belerang yang sebesar kemiri sampai halus, lalu remas dengan minyak kelapa seperlunya. Pemakaian dioleskan di kulit yang terserang kadas, 2 kali sehari.

  • 7. Cuci bersih daun mimba secukupnya, lalu memarkan hingga halus. Pemakaian dibalurkan di bagian yang terkena penyakit tersebut.

33

8.

Lengkuas. Lengkuas 1 ruas dan bubuk belerang. Cara membuatnya:

Potong salah satu ujung lengkuas, dan bubuhkan sedikit belerang,

kemudian oleskan pada bagian panu atau kadas. Lakukan 1-2 kali

sehari.

  • 9. Daun Tembakau. Daun tembakau secukupnya. Cara membuatnya: tumbuk halus daun tembakau dan oleskan pada bagian panu atau kadas. Lakukan 1-2 kali sehari.

    • 10. Daun Jinten.Daun Jinten 5 lembar, bawang putih 3 butir, dan minyak kelapa secukupnya. Cara membuatnya: tumbuk halus daun jinten dan bawang putih. Tambahkan sedikit minyak kelapa dan oleskan pada bagian panu. Lakukan 1-2 kali sehari.Penyakit Kurap adalah satu penyakit kulit menular yang disebabkan oleh fungi. Masa infeksi kurap hingga terkena penyakit adalah beberapa hari. Gejala kurap adalah terdapat bagian kecil yang kasar pada kulit dengan dikelilingi lingkaran merah muda.

    • 11. Daun gude. Siapkan 5 gram daun gude segar dan ¼ sendok teh kapur sirih. Cuci bersih daun gude, tumbuk halus, lalu tambahkan ¼ sendok teh kapur sirih. Setelah itu, aduk sampai rata. Penggunaan : Oleskan di kulit yang terkena kadas, 1-2 kali sehari sampai sembuh.

12. Kayu

bidara. Cuci bersih 500

mg kayu

bidara

laut,

3

gram daun

ketepeng, dan 4 gram rimpang kunyit, lalu rebus dengan 110 ml air

34

hingga mendidih. Dinginkan. Penggunaan : Gunakan sebagai

kompres di bagian kulit yang terserang kurap. Perbarui ramuan setiap

3 jam.

III.4 Pengobatan Untuk Kudis

Kudis dapat dicegah juga dapat diobati. Untuk pengobatannya bisa

digunakan salep kudis atau dengan obat herbal. Beberapa jenis obat yang

bisa digunakan adalah sebagai berikut:

1.

Permetrin.

Salep

jenis

ini

sangat

banyak

digunakan untuk

menyembuhkan kudis. Untuk penggunannya, sebaiknya dilakukan

sebelum tidur. Serta memakainya sesaat setelah mandi.

Eurax atau Crotamiton. Salep ini dapat digunakan untuk mencegah

penyebaran kudis. Krim ini digunakan pada lipatan tubuh. Misalnya, di

bawah lengan, di antara jari – jari kaki, dan daerah pangkal paha.

yang sudah jadi memang banyak antara lain scabicid dan scabimid.

Bahan:

Sulfur, berbentuk bubuk kuning, kalau belum bubuk harus ditumbuk

sampai halus dahulu.

Bedak bayi yang netral, tidak mengandung bahan macam macam, untuk

menghindari adanya reaksi dengan sulfur. Lebih aman lagi menggunakan

tepung kanji.

35

Ramuan:

Campur bubuk sulfur dengan bedak/tepung dengan komposisi 1: 8, jadi

jika tepungnya 8 gram maka sulfurnya perlu 1 gram, jangan terbalik.

Campur sampai campuran menjadi rata dengan mengaduk aduk berulang

kali. Jadi deh obat tradisional scabies. Setelah jadi bisa langsung

dibalurkan keseluruh tubuh penderita scabies.

Scabies yang parah menimbulkan kerusakan pada kulit yang akan

menjadi bekas dan membuat anda tidak nyaman. Seacra alami,

mengembalikan kulit ke kondisi semula membutuhkan waktu.

  • 1. Daun Mint memiliki kandungan yang bermanfaat untuk kulit. Kandungan dalam daun mint akan merangsang tumbuhnya sel kulit baru yang akan menggantikan sel-sel kulit yang rusak akibat scabies. Tumbuk daun mint secukupnya kemudian oleskan pada bekas scabies, lakukan secara rutin 2-3 kali sehari dan secara perlahan bekas luka akan tersamarkan.

  • 2. Lidah Buaya kaya akan asam amino dan lignin yang bermanfaat untuk merangsang pertumbuhan sel kulit serta melembabkan kulit. Oleskan gel lidah buaya secara rutin 2-3 kali sehari sampai bekas luka anda tersamarkan.

  • 3. Madu mempunyai banyak manfaat bagi kesehatan, madu mampu membantu proses regenerasi sel kulit, mendinginkan, meringankan nyeri serta menghilangkan bekas luka. Oleskan madu pada bekas

36

scabies dan diamkan selama 15-20 menit, lakukan secara secara rutin

2-3 kali sehari akan membantu menyamarkan bekas scabies anda.

4. Mentimun, kandungan silika dalam mentimun dapat meningkatkan

produksi kolagen serta mencegah keriput. Banyak produk perawatan

kulit menggunakan mentimun sebagai bahan utama, baik digunakan

untuk mengencangkan kulit,mencegah keriput, mengatasi bekas

jerawat, bahkan menyamarkan bekas luka. untuk menyamarkan

bekas

III.5 Pengobatan untuk gatal-gatal

Pengobatan sendiri diarahkan hanya terhadap penanggulangan

keluhan gatal tanpa mempengaruhi sebab-sebanya. Untuk maksud ini

umumnya digunakan obat-obat sebagai berikut :

1. Antigatal. Biasanya dalam bentuk sediaan cairan kocok, yang

mengandung mentol, kamper atau fenol. Obat-obat ini biasanya

tercampur dengan sengoksida atau kalamin dengan daya

mengerutkan. Sediaan ini berefek menyejukkan sebab adanya

penguapan air dari permukaan kulit.

2. Antihistamin. Untuk gatal di banyak tempat sekaligus dari tubuh

sebaiknya digunakan dalam bentuk tablet sebab lebih praktis dan

efektif. Obat-obat yang tersedia bebas adalah klorfeniramin.

3. Kortikoid. Untuk gangguan gatal yang lebih parah dapat

menggunakan kortikoid. Karena efek sampingnya penggunaan

37

kortikoid dibatasi hanya untuk gatal-gatal yang parah seperti ekzim.

Dapat digunakan krem hidrokortison asetat 1% dan hidrokortison

 

butirat 0,1 %

 

No

Nama

Indikasi

Komposisi

 

Dosis

Bentuk

Obat

 

sediaan

  • 1. Caldine

 

Asam glikolat

bersihkan

 

lotion

Mengurangi gatal

8%

bagian kulit

karena

biang

yang gatal,

keringat,

lalu

biduran/kaligata,gigi

oleskan

2-

tan serangga, udara

4

x

sehari.

cair

panas, terbakar

Sebaiknya

ringan akibat sinar

digunakan

matahari. Juga

sehabis

 

sebagai antiseptik

mandi

dan

kulit, astringensia

sore.

dan anti alergi

 
  • 2. Bedak

 

Asam salisilat

Gosokkan

 

yekacil

Pengobatan

biang

1%, balsem per

3-4

kali

(Obat

keringat,gatal

0,5%,

kamfer

sehari

bebas)

karena

udara

0,5%, menthol

pada

kulit

bedak

panas,sebagai

0,5%,

seng

yang gatal.

antiseptik

pada

oksida 0,5%

kulit,gatal

karena

gigitan

serangga,

gatal

karena

pakaian basah.

  • 3. Citotillin

 

Zn-oksida

 

Oleskan

   

(Obat

Gatal,kudis,kutu

12,5%,

kamfer

pada

bebas)

air,panu,kadas

0,625%,asam

tempat

cair

benzoat 3%

 

yang

sakit

 

beberapa

sekali.

 
  • 4. Herocyn

 

Balsem

peru

Beberapa

 

(Obat

Gatal-gatal

dan

2%, seng oksida

kali sehari,

bebas)

biang keringat

3,5%,

belerang

taburkan

 

endap

1,42%,

pada

bedak

asam

salisilat

tempat

0,8%,

kamfer

yang

sakit

0,31%,

menol

setelah

0,47%

,

talk

dibersihkan

38

 

100%

5.

Neo

 

Klorfenesin

5

2-3

kali

 

ultracyn

Biang

keringat

mg/g

sehari

bedak

(Obat

gatal,mencegah

sehabis

bebas

kulit lecet

mandi

terbatas)

 

6

Hydroco

 

Hidrokortison

Dioleskan

 

krim

rtisone

Menekan reaksi

asetat 25 mg

tipis

pada

radang pada kulit

kulit

2

-

3

yang

bukan

kali sehari.

disebabkan infeksi seperti: eksema, dermatitis alergi, dermatitis seboreik,

 

intertrigo,

ruam

"popok" pada bayi,

pruritus yang tidak

dapat

diatasi

dengan cara lain

Pengobatan dengan herbal

  • 1. Daun mahkota dewa (Phaleria macrocarpa)

Kandungan

kimia.

Daun

mahkota

dewa

mengandung

antihistamin, alkoloid, saponin dan polifenol (lignan). Kulit buah

mengandung alkaloid, saponin dan flavonoid.

Alkaloid berfungsi sebagai detoksifikasi yang dapat menetralisir

racun-racun di dalam tubuh. Polifenol, berfungsi sebagai anti-histamin

(anti-alergi).

Saponin,

menjadi

sumber

anti-bakteri

dan anti-virus,

meningkatkan

sistem

kekebalan

tubuh, meningkatkan vitalitas,

39

mengurangi kadar gula dalam darah, mengurangi penggumpalan

darah.

Flavanoid, melancarkan peredaran darah ke seluruh tubuh dan

mencegah terjadinya penyumbatan pada pembuluh darah,

mengurangi kandungan kolesterol serta mengurangi penumbunan

lemak pada dinding pembuluh darah, mengurangi kadar resiko

penyakit jantung koroner, mengandung anti-inflamasi (anti-radang),

berfungsi sebagai anti-oksidan, membantu mengurangi rasa sakit jika

terjadi pendarahan atau pembengkakan.

Bagian yang digunakan. Bagian tanaman yang digunakan

sebagai obat adalah daun, daging dan kulit buahnya. Daun dan kulit

buah bisa digunakan segar atau yang telah dikeringkan, sedangkan

daging buah digunakan setelah dikeringkan.

Indikasi: Kulit buah dan daging buah digunakan untuk disentri,

psoriasis, dan jerawat. Sedangkan daun dan biji digunakan untuk

pengobatan penyakit kulit, seperti eksim dan gatal-gatal.

Cara pemakaian. Caranya ambil beberapa lembar daun

mahkota dewa yang masih segar, cuci sampai bersih, kemudian

tumbuk atau giling sampai halus dan lumat lalu balurkan pada bagian

tubuh yang gatal.

  • 2. Kulit batang bunga kamboja (

Plumeria acuminate)

40

Cara mengolahnya yaitu ambil kulit batang kamboja secukup

cuci sampai bersih kemudian tumbuk sampai halus, kemudian

balurkan pada bagian tubuh yang gatal.

  • 3. Daun Trengguli (Cassia fistula L.).

Kandungan Kimia : saponin, tanin, gom, gula, hidroksimetil,

asam sitrat, asam hidrisianik, pektin ..

Cara pemakaian:

Hancurkan daun trengguli muda, gosokkan

pada bagian yang terserang hingga bebas dari gatal-gatal.

  • 4. Buah dan biji srikaya (Annona squamosa) mentah.

Kandungan Kimia : Biji mengandung senyawa poliketida dan

suatu senyawa turunan bistetrahidrofuran; asetogenin

(skuamostatin C, D, anonain, anonasin A, bulatasin, bulatasinon,

skuamon, ncoanonin B, neo desasetilurarisin, neo retikulasin A,

skuamosten A, asmisin, skuamosin, sanonasin, anonastatin,

neoanonin). Juga ditemukan, asam lemak, asam amino dan

protein. Komposisi asam lemak penyusun minyak lemak biji srikaya

terdiri dari metil palmitat, metil stearat, metil linoleat. Daun

mengandung alkaloid tetrahidro isokuinolin, p-hidroksibenzil-6,7-

dihidroksi-1,2,3,4-tetrahidroisokinolin (demetilkoklaurin=higenamin).

Bunga mengandung asam kaur-1,6-ene-1,9-oat diinformasikan

sebagai kornponen aktif bunga srikaya. Buah muda mengandung

tanin.

41

Cara pemakaian:

Tumbuk dan peras srikaya mentah (1

buah) bubuhkan sarinya pada gigitan nyamuk, 3 x sehari hingga

gatalnya hilang.

  • 5. Daun salam (S. polyanthum)

Kandungan Kimia: Minyak atsiri (0,05 %) mengandung sitral

dan eugenol, tanin dan flavonoida.

cara pemakaian: yaitu ambil daun salam yang masih segar,

cuci sampai halus, kemudian lumatkan baru kemudian balurkan

pada tubuh yang gatal selain dengan cara dilumatkan digosok-

gosok pada kulit yang gatal.

  • 6. Daun cocor bebek (kalanchoe pinnata).

Kandungan

Kimia

:

Asam

malat,

Damar,

Zat

lendir,

Magnesium malat, Kalsium oksalat, Asam Formiat, dan Tanin.

Cara

Pemakaian

:

Tumbuk

dan

peras

5-10

lembar

daun,gosokkan pada gigitan yang gatal 3 x sehari.

Pengobatan tradisional yang ada di pasaran

Minyak kayu putih

Cara pemakaian: Tumbuk dan peras srikaya mentah (1 buah) bubuhkan sarinya pada gigitan nyamuk, 3 x

Komposisi

; cajuput oil 100%

42

Indikasi

;membantu sakit perut,perut kembung,rasa

mual dangatal-gatal gigitan serangga/ nyamuk

Aturan pakai

; dioleskan dibagian yang sakit

Al biruni herbanisa

Indikasi ;membantu sakit perut,perut kembung,rasa mual dangatal-gatal gigitan serangga/ nyamuk Aturan pakai ; dioleskan dibagian yang
Aturan pakai Komposisi ; 3 x 1-2 kapsul sehari ; Jintan Hitam (Nigella sativae Semen) ,Temu
Aturan pakai
Komposisi
; 3 x 1-2 kapsul sehari
; Jintan Hitam (Nigella sativae Semen) ,Temu Putih
(Curcuma Xedoaria Rhizoma) Kandungan kimia
cineole, camphane, zingiberene, borneol, camphor,
curcumin dan resin serta curcuminoid
dancurdione.sirih,dan teki
Kegunaan
; Membantu mengatasi keputihan,Mengurangi nyeri
haid, melancarkan / menormalkan haid,
Membersihkan / mengecilkan rahim,Mengurangi
gatal-gatal/sekresi pada daerah kewanitaan

Minyak Cap tawon

43

Komposisi

: Minyak Kelapa

Minyak kayu putih, cengkeh, daun lada,

.. jahe, kunyit dan bawang.Minyak atsiri

Khasiat Manfaat Minyak Tawon :

-Mengobati kulit yang terkena minyak panas, kulit yang terluka/lecet atau kulit yang terkena pisau. -Mempercepat penyembuhan lebam akibat benturan benda tumpul. -Meredakan nyeri, sakit kepala, batuk, gatal akibat gigitan serangga. -Mengobati sakit gigi dan sariawan -Sakit urat & tulang, bisul, pusing, kudis, panu, muntah-muntah, pegal- pegal, rematik, masuk angin, sakit perut, sesak napas, dll.

Cara pemakaian : digosok pada daerah yang sakit atau gatal

Pengobatan non farmakologi

Jangan digaruk

sebisa mungkin hindrai garkan yang berlebihan apalagi menggunakan kuku panjang. Garukan akana membuat kulit menjadi lecet akibatnya memperparah kondisi kulit yang terlihat bahkan bisa menimbulkan infeksi. Boleh menggaruk asal dengan lembut dan tidak menerus intinya jangan sampai lecet

Terapi cahaya

44

Fototerapi akan menyinari kulit anda dengan sinar ultraviolet yang panjang gelombang tertentu. Biasanya dibutuhkn beberapa sesi penyinaran sampai gatal terkendali

III.6 Pengobatan untuk jerawat

Terapi non-farmakologi untuk jerawat

  • 1. Membersihkan permukaan kulit dengan sabun dan air akan memberikan efek yang kecil terhadap penyembuhan akne, sebab hal tersebut memberikan efek minimum terhadap folikel

  • 2. Menggosok kulit (scrubbing) atau mencuci wajah secara berlebihan tidak perlu dilakukan sebab tidak membuka atau membersihkan pori dan mungkin berdampak pada iritasi kulit

  • 3. Penggunaan zat pembersih yang lembut dan yang tidak menyebabkan kering penting diperhatikan untuk menghindari iritasi dan kulit kering selama terapi akne Pada kasus jerawat yang meradang pada wajah walaupun dalam jumlah sedikit maka dikategorikan jerawat yang parah karena kondisi jerawat tersebut telah iritasi, yang salah satu sebabnya yang penderita jerawat sering menggaruk atau memijat dengan kasar pada jerawatnya.Bila hal ini terjadi maka sebaiknya konsultasi ke dokter, agar ditangani khusus, setelah itu bisa dilanjutkan swamedikasinya. Pengobatan Menggunakan Obat Sintesis Obat-obat yang digunakan untuk pengobatan jerawat : Bahan iritan: bekerja dengan cara mengelupas kulit (peeling) atau mengeringkan jerawat dan mempercepat regresi lesi yang meradang sehingga dapat mempercepat hilangnya mediator radang dan bahan toksik. Contoh zat ini adalah Sulfur, resorsinol dan asam salisilat.

45

Tretionin: Bekerja dengan mencegah sel-sel tanduk melekat satu sama lain dengan menghambat pembentukan tonofilamen dan mengurangi ikatan antara sel-sel keratin, mempercepat pergantian sel epitel folikel,

dan bersifat counter iritan karena memnyebabkan vaskularisasi bertambah dan membantu resorbsi papula dan nodul yang sukar hilang. Benzoil peroksida: Zat ini tidak hanya membunuh bakteri, melainkan juga menyebabkan deskuamasi dan mencegah timbulnya gumpalan di dalam folikel. Retinolda, dapat menormalisasi proses sel tanduk, melarutkan sumbatan- sumbatan karaktin dan juga mengurangi produksi sebum, sehingga pembentukan komedo baru dapat dihindari. Antibakteri topikal: Mengurangi populasi C. acnes dan hasil metabolismenya seperti lipase dan porfirin. Contoh antimikroba topikal yang sering digunakan adalah: Klindamisin 1%, Eritromisin 2%, dan Tetrasiklin 0,5-5%

Antibiotika oral:

Tetrasiklin, efektif terhadap C. acnes, dapat menghambat lipase ekstraseluler yang dikeluarkan bakteri dan terkonsentrasi pada tempat peradangan.Dosis yang digunakan adalah 1 g/hari sebelum makan.

Eritromisin, obat pilihan untuk penderita yang sensitif terhadap tetrasiklin atau wanita hamil.Mempunyai sifat bakterisid terhadap C. acnes dan biasanya digunakan dengan dosis sebesar 1 g/hari.

Obat hormon

Antiandrogen, hormon ini dapat mencegah kelenjar palit mengadakan reaksi terhadap testosteron.Siproteron asetat bersama-sama estrogen hanya digunakan pada wanita dengan akne dan sebore hebat, akne papulo pustular yang resisten, dan akne konglobata yang refrakter.

Kotikosteroid intralesi berguna untuk lesi nodulo kistik besar dan sinus pada akne konglobata.Cepat dapat mengurangi peradangan dan

46

mencegah timbulnya sikatriks. Dipakai larutan dengan konsentrasi 2,5 mg/ml dan pemberian dapat diulangi tiap 1-2 minggu.

Obat swamedikasi acne (Jerawat)

Aza 20 Cream (Produsen :Pharmacore Labs)

mencegah timbulnya sikatriks. Dipakai larutan dengan konsentrasi 2,5 mg/ml dan pemberian dapat diulangi tiap 1-2 minggu.

Komposisi

: Tiap gram krim mengandung Azelaic

acid 200 mg Indikasi : Untuk pengobatan topikal pada akne

Cara kerja obat

Kontra indikasi

Dosis & Pemakaian

vulgaris ringan sampai sedang : azelaic acid bekerja dengan cara menginhibisi sintesis protein pada sel bakteri menurunkan pembentukan mikro komedo pada akne dan menormalkan proses keratinisasi. : pasien dengan riwayat hipersensitif terhadap azelaic azid : digunakan setelah kulit dibersihkan dengan krim/ lotion pembersih. Oleskan aza 20 cream pada bagian kulit yang bermasalah 2 kali sehari (pagi dan sore). Apabila terjadi iritasi, pemberian harus dikurangi menjadi sekali sehari

47

sampai iritasi hilang atau pengobaan dihentikan untuk sementara. Pada umumnya setelah menggunakan secara teratur, terjadi perbaikan nyata kira-kira 4 minggu. Apabila hasil yang diharapkan sudah tercapai, dianjurkan untuk tetap menggunakan krim secara teratur untuk mendapatkan hasil terbaik selama beberapa bulan, tetapi sebaiknya tidak lebih dari 6 bulan.

Efek samping : aza 20 cream umumnya dapat ditoleransi dengan baik. Iritasi lokal pada kulit kadang-kadang terjadi, tetapi umumnya ringan dan besifat sementara. Efek samping yang umumnya terjadi seperti pruritis perasaan terbakar, eritema, rash, iritasi, dermatitis.

Peringatan dan perhatian

: - hanya untuk pemakaian luar

  • - Hati- hati jangan mengenai mata. Apabila terjadi harus segera dibilas dengan air

  • - Hindari pemakaian obat ini selama masa kehamilan dan laktasi

  • - Pemberian pada wanita hanya bila sangat dibutuhkan. Kemasan & no. Reg : Tube netto 10 gram, DKL

0535801029A1

Benzolac 5% (Produsen: PT. Surya Dermato medica laboratories)

48

Komposisi : Benzoil peroksida 5% dalam dasar gel. Indikasi : membantu pengobatan jerawat Daya kerja :

Komposisi

: Benzoil peroksida 5% dalam dasar gel.

Indikasi

: membantu pengobatan jerawat

Daya kerja

:

Lokal

pada

kulit

sebagai

obat

jerawat

berdasarkan sifat yang dimiliki yaitu menurunkan konsentrasi asam lemak bebas dalam sebum. Bersifat anti mikroba terhadap propionibacterium acnes dan bersifat keratolitik.

Aturan pakai

: - Cucilaah muka dengan seksama. Cobalah

 

tes

terhadap

kulit.

Oleskan

gel

ini dengan

ujung jari pada bagian yang berjerawat pada 3

hari pertama. - Terjadi reaksi dan gangguan, gunakan 1-2 kali sehari dengan cara mengoleskan krim tipis-

tipis dan hati-hati pada berjerawat

 

dan

sekitarnya. Hidarkan pemakaian yang

berlebihan.

 

-

Bila

terjadi

kekeringan

atau

kulit

yang

terkelupas,

dosis

dikurangi

menjadi

1

kali

sehari atau 2 kal sehari.

 

Efek samping

: - Dermatitis atau kontak alergi telah pada pengobatan benzoil peroksida secara topikal.

  • - Iritasi lokal (kerap terjadi reaksi hebat pada beberapa orang)

49

Kemasan & No. Reg

: Tube Plastik 5 gr, DTL 9028600828A1

Bioacne ® Cream (Produsen: Ikapharmindo)

Kemasan & No. Reg : Tube Plastik 5 gr, DTL 9028600828A1  Bioacne Cream (Produsen: Ikapharmindo)

Golongan

: Obat bebas

Komposisi

: Setiap gram BIOACNE mengandung Sulfur 50mg, Resorcinol 5mg, dan Cetrimide 5mg dalam dasar krim yang cocok.

Indikasi

: Bioacne membantu mencegah dan menghilangkan jerawat. Kombinasi sulfur, Resorcinol, dan Cetrimide mempunyai kemampuan anti bakteri, terutama terhadap bakteri yang terlibat dalam pembentukan jerawat (propionibacterium acnes) serta daya keratolitik yang optimal.

Cara pemakaian

:

Setelah kulit dibersihkan, oleskan

Bioacne tipis saja pada jerawat dua atau

tiga kali sehari, pagi, siang, malam secara teratur

50

Kontra Indikasi komponen krim ini.

Peringatan

Penyimpanan

:

Kepekaan

terhadap

salah

satu

: Jangan digunakan pada luka lecet.

: Simpan di tempat sejuk.

Acne dengan peradangan sedang dan banyak komedo lebih efektif diobati dengan benzoylperoksida (gel 2,5 % benzolac) yang pada permulaan harus dioleskan dengan hati-hati 1x sehari berhubung sifat iritasinya kulit. Sediaannya :

Acne

Feldin ® Lotion

(PT.

Galenium

Pharmasia

Laboratories)

 
Kontra Indikasi komponen krim ini. Peringatan Penyimpanan : Kepekaan terhadap salah satu : Jangan digunakan pada

Golongan

: Obat bebas

Deskripsi

: Sulfur endap, Champor 1%.

Indikasi

: Acne vulgaris.

Dosis

: Oleskan 2 kali sehari pada kulit berjerawat yang telah dibersihkan, atau menurut petunjuk dokter.

51

Verile ® Gel (Produsen: PT Medikon Prima)

 Verile Gel (Produsen: PT Medikon Prima) Golongan : Obat Bebas. Kemasan : Gel 10 gram.

Golongan

: Obat Bebas.

Kemasan

: Gel 10 gram.

Komposisi

: Triclosan 0,1%, Boric acid 1%, Asam

Salisilat 0,5%, Resorsinol 2%, Allantoin 0,1%, Alcohol 25%.

Dosis

: 2-3 kali sehari pada kulit berjerawat yang telah dibersihkan.

Kelebihan Verile Acne Gel :

Membantu membersihkan kulit dari minyak;

Membasmi bakteri & jamur penyebab jerawat, dengan

mantap; & tuntas Membantu penyembuhan luka jerawat;

Memberikan rasa sejuk pada jerawat yang meradang;

Cepat menghilangkan gejala yang menyertai jerawat seperti rasa gatal, merah dan lecet; Tidak mengiritasi kulit;

Transparan dan bisa digunakan kapan saja, tidak lengket

dan tidak berbekas;

Pengobatan Menggunakan Obat Tradisional

Kaplet Indah Warni (PT. Mustika Ratu Tbk.)

52
52

Indikasi : Untuk mengurangi jerawat dan gatal-gatal pada kulit akibat penggunaan kosmetik.

Kemasan

Komposisi

: Botol 30 kaplet

Tiap kaplet mengandung :

Temulawak (Curcumae Rhizoma)………500 mg

Biji buah Asam (Tamarindi Pulpa)……….2 mg

Dosis

: Diminum 1 kaplet setiap hari.

Kapsida bersih darah kembang

Indikasi : Untuk mengurangi jerawat dan gatal-gatal pada kulit akibat penggunaan kosmetik. Kemasan Komposisi : Botol

Indikasi

:

Membersihkan

darah

yang

kotor,

mengobati

gatal-gatal,

koreng,

bisul,

53

jerawat memperbaiki peredaran darah dan memperbaiki pencernaan makanan.

Cara Pemakaian :Minumlah secara teratur sehari 3 kali, tiap minum 2 kapsul sebelum makan dan menjelang tidur malam.

Kemasan

:Botol plastik isi 12 kapsul @ 300 mg. Kapsul berwarna orange-orange bertuliskan KEMBANG BULAN

Pengobatan dari herbal :

Buah Tomat (Solanum lycopersicum L.)

Kandungan Kimia

jerawat memperbaiki peredaran darah dan memperbaiki pencernaan makanan. Cara Pemakaian :Minumlah secara teratur sehari 3 kali,

Buah mengandung alkaloid solanin, saponin, asam folat, asam malat, asam sitrat, bioflavonoid (termasuk rutin), protein, lemak, gula (glukosa, fruktosa), adenin, trigonelin, kholin, tomatin, mineral (Ca, Mg, P, K, Na, Fe, sulfur, klorin), vitamin (B1, B2, B6, C, E, likopen, niasin); dan histamin.

Manfaat Tanaman

Lycopene pada tomat berkhasiat membantu mencegah kerusakan sel yang dapat mengakibatkan kanker leher

rahim, kanker prostat, kanker perut dan kanker pankreas. Mengobati jerawat Menghaluskan dan mencerahkan kulit Membantu menurunkan resiko gangguan jantung. Menghilangkan kelelahan dan menambah nafsu makan.

54

Menghambat pertumbuhan sel kanker pada prostat, leher rahim, payudara dan endometrium. Memperlambat penurunan fungsi mata karena pengaruh usia (age-related macular degeneration). Mengurangi resiko radang usus buntu. Membantu menjaga kesehatan organ hati, ginjal, dan mencegah kesulitan buang air besar. Mengobati diare. Meningkatkan jumlah sperma pada pria. Memulihkan fungsi lever. Mengatasi kegemukan. Cara pemakaian

Bahan

: Buah Tomat masak 1 buah

Cara pembuatan : Buah tomat dipotong rata-rata

Cara pemakaian : Gosokkan pada wajah yang berjerawat selama 2 – 3 kali sehari.

Buah Mentimun (Cucumis sativus L)

Kandungan kimia
Kandungan kimia

Mentimun mengandung zat-zat saponin (yang berfungsi mengeluarkan lendir), protein, Fe atau zat besi, sulfur, lemak , kalsium, Vitamin A, B1 dan juga C. Jika memakai pendekatan matematis, maka dalam 100 gram mentimun terdapat 0,7 gram protein, 12 kkl kalori, 0,1 gram lemak, 21 miligram fosfor, 0,3 miligram Fe, 0,3 karbohidrat, 8,0 vitamin C, dan 0,3

55

miligram Vitamin A dan juga vitamin B1. Berbagai zat ini bersifat porgonik yang disinyalir mampu menurunkan tekanan darah dalam tubuh.

Manfaat tanaman

Mentimun bermanfaat sebagai tekanan darah tinggi, sariawan, membersihkan ginjal, demam, jerawat, untuk obat haid yang tidak teratur.

Cara pemakaian

Bahan : Buah mentimun muda 1 buah

Cara pembuatan : Buah mentimun dipotong rata-rata 3 cm x 3cm

Cara pemakaian : Gosokkan pada wajah yang berjerawat selama 2 – 3 kali sehari.

Meniran (Phylantus urinariaLinn.)

Kandungan kimia
Kandungan kimia

Senyawa kimia yang terkandung dalam tumbuhan meniran: zat filantin- kalium-mineral-damar zat penyamak.

Manfaat tanaman

Sakit kuning, malaria, demam, ayan, batuk, haid lebih, disentri luka bakar, luka goreng dan jerawat.

56

Cara pemakaian

Bahan : 7 Bagian tanaman meniran

Bahn tambahan : 1 rimpang umbi kunyit (4 cm)

Cara pembuatan :seluruh bahan dicuci sampai bersih dan ditumbuk sampai halus, kemudian direbus dengan 2 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 1 gelas.

Cara pemakaian : disaring dan diminum sekaligus, ulangi secara teratur setiap hari.

Temulawak (Curcuma xanthorriza)

Kandungan kimia :

Fellandrean dan turmerol (minyak menguap). minyak atsiri, kamfer,

glukosida, foluymetik karbinol. kurkumin bermanfaat sebagai acnevulgaris.

Cara penggunaan :

Temulawak 5 iris, daun mimba 7 lembar, dan pegagan 30 gram. Semua

bahan direbus dengan 5 gelas air hingga tersisa menjadi 2 gelas. Hasil

rebusan tersebut diminum 2 kali sehari masing-masing 2 gelas. Selama

proses penyembuhan, penderita jerawat, hindari mengkonsumsi

makanan berlemak, minyak hewani, santan, otak, telur, kacang tanah,

jeroan dan makanan pedas.

Daun sirih (Piper betle)

57

Kandungan kimia :

Minyak atsiri, hidroksikavicol, kavicol, kavibetol,

allylprokatekol, karvacrok, eugenol, p-cymene,

cineole, caryofelen, kadimen estragol,

terpenena, fenil propada, dan tanin

Cara penggunaan :

Kandungan kimia : Minyak atsiri, hidroksikavicol, kavicol, kavibetol, allylprokatekol, karvacrok, eugenol, p-cymene, cineole, caryofelen, kadimen estragol,

daun sirih sebanyak 5-10 lembar, kemudian direbus dengan 2 gelas air

dalam wadah tertutup. Setelah mendidih, angkat dan diamkan hingga

hangat-hangat kuku. Ramuan ini gunakan untuk mencuci muka

berjerawat, sebaiknya dilakukan secara rutin menjelang tidur dan

sehabis bepergian.

Lidah buaya (Aloe vera)

Kandungan kimia :

Aloin, barbaloin, isobarbaloin, aloe-emodin,

aloenin, dan aloesin.

Cara penggunaan :

Kandungan kimia : Minyak atsiri, hidroksikavicol, kavicol, kavibetol, allylprokatekol, karvacrok, eugenol, p-cymene, cineole, caryofelen, kadimen estragol,

Setengah siung bawang putih, seruas jari kunyit dan sebutir kentang

ukuran sedang tambah mentimun dan lidah buaya. Semua bahan

dihaluskan dan dicampur hingga rata. Ramuan ini dioleskan ke seluruh

permukaan kulit berjerawat sebagai masker, biarkan selama 30 menit,

kemudian bilas dengan air hangat, disusul dengan air dingin.

58

Jeruk nipis (Citrus aurantifolia)

Kandungan kimia :

Asam sitrat, kalsium, magnesium, vitamin C,

bioflavonoid, pektin dan limonin yang berefek

pada kekebalan tubuh dan antiinfeksi. Vitamin C

berkhasiat menjadikan kulit wajah Anda tampak

cantik.

Cara penggunaan :

Jeruk nipis ( Citrus aurantifolia ) Kandungan kimia : Asam sitrat, kalsium, magnesium, vitamin C, bioflavonoid,

Sebuah jeruk nipis diperas dan sebuah mentimun atau bengkuang,

dihaluskan dan diperas diambil airnya, kemudian campurkan. Oleskan

campuran bahan ke seluruh permukaan kulit wajah sebagai masker,

biarkan selama 30 menit kemudian bilas dengan air hangat. Lakukan

secara teratur 2 hari sekali. Jika jerawat terasa perih, pemakaian

dihentikan.

Buah mengkudu (Morinda citrifolia)

Kandungan kimia :

Xeronine, plant sterois,alizarin, lycine, sosium,

caprylic acid, arginine, proxeronine, antra

quinines, trace elemens, phenylalanine, dan

magnesium

59

Jeruk nipis ( Citrus aurantifolia ) Kandungan kimia : Asam sitrat, kalsium, magnesium, vitamin C, bioflavonoid,

Cara penggunaan :

Buah mengkudu 2 buah dan 2 ruas jari gula batu dihaluskan (diblender)

dengan segelas air (200 cc), kemudian saring dan rebus hingga

mendidih. Ramuan diminum saat masih hangat setiap pagi satu jam

sebelum makan. Ramuan ini akan membersihkan darah kotor. Darah

kotor ini merupakan salah satu penyebab terjadinya jerawat.

Bunga melati (Jasminus sambac)

Kandungan :

livalylacetaat, benzyl, dan indol

Cara penggunaan :

Bunga melati sebanyak 20 kuntum, 2 jari

asam jawa, 2 sdm sari jeruk nipis dan

Cara penggunaan : Buah mengkudu 2 buah dan 2 ruas jari gula batu dihaluskan (diblender) dengan

belerang sebesar kelereng, dicampur dan ditumbuk halus, kemudian

oleskan pada kulit wajah berjerawat pada pagi dan malam hari sebelum

tidur Ramuan ini dapat menyebabkan jerawat mengempis.

Belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.)

Kandungan kimia :

Saponin, tanin, glucoside, calsium oksalat,

sulfur, asam format, tanin, peroksidase, kalium

sitrat.

Cara penggunaan :

Cara penggunaan : Buah mengkudu 2 buah dan 2 ruas jari gula batu dihaluskan (diblender) dengan

60

Belimbing wuluh 5 buah dan air garam secukupnya ditumbuk halus

kemudian airnya dioleskan pada kulit yang berjerawat dua kali sehari

pada pagi dan malam hari sebelum tidur.

Buah Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa)

Kandungan :

Alkaloid, saponin, flavonoid dan polifenol

Cara penggunaan :

Buah mahkota dewa yang masih hijau diparut

dan hasil parutannya langsung ditempelkan

pada kulit wajah berjerawat sebagai masker

Belimbing wuluh 5 buah dan air garam secukupnya ditumbuk halus kemudian airnya dioleskan pada kulit yang

IV.1. Kesimpulan

BAB IV

PENUTUP

  • 1. Tujuan pengobatan sendiri adalah untuk menanggulangi secara cepat dan efektif keluhan yang tidak memerlukan konsultasi medis, mengurangi beban pelayanan kesehatan pada keterbatasan sumber daya dan tenaga, serta meningkatkan keterjangkauan masyarakat yang jauh dari pelayanan kesehatan

  • 2. Kulit adalah organ yang terletak paling luar dan membatasinya dari lingkungan hidup manusia. Kulit merupakan organ yang esensial dan vital serta merupakan cermin kesehatan dan kehidupan. Kulit juga sangat kompleks, elastis dan sensitif, bervariasi pada keadaan iklim, umur, jenis kelamin, ras, dan juga bergantung pada lokasi tubuh.

61

3. Akne adalah penyakit kulit yang terjadi akibat peradangan menahun folikel polisebasea yang ditandai dengan adanya komedo, papula, pustula, nodus, dan kista pada tempat

predileksinya seperti di wajah, punggung, dan lengan atas. 4. Gatal merupakan suatu gejala yang timbul akibat adanya alergi

pada permukaan kulit akibat banyaknya kontak zat alergen dan gigitan nyamuk. Gatal (pruritus) adalah suatu perasaan yang secara otomatis menuntut penggarukan. Penggarukan terus- menerus bisa menyebabkan kemerahan dan goresan pada kulit yang selanjutnya akan menyebabkan bertambahnya rasa gatal. menyebabkan terbentuknya jaringan parut dan penebalan kulit.

1.

Anonim,

DAFTAR PUSTAKA

2009.

Bioacne

obat

Anti

Acne

Cream

cream.html, diakses tanggal 30maret 2014.

2. Anonim,

2009.

Bioacne

obat

Anti

Acne

Cream

cream.html, diakses tanggal 30 maret 2014) 3. Anonim, 2013. Acne Feldin (http://medicastore.com, diakses tanggal

30maret 2014) 4. Anonim, 2013. Verile (http://verileskin.com, diakses tanggal 30 maret

2014)

5. Rukmana, R. 1994. Budidaya Mentimun. Yogyakarta : Kanisius. 6. Soewito, D.S. 1990. Memanfaatkan Lahan Bercocok Tanam Mentimun.

Jakarta : CV. Terang. 7. Sumpena, U. 2001. Budidaya Mentimun. Jakarta : Penebar Swadaya.

62

8. Anonim,

2013.

tanggal 7 Desember 2013

diakses

63