Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN EKSTRAKSI CAIR-CAIR

BAB I
PENDAHULUAN
Ekstraksi adalah proses pemisahan suatu zat berdasarkan perbedaan
kelarutannya terhadap dua cairan tidak saling larut yang berbeda, biasanya air dan
yang lainnya pelarut organik. .(anonim, 2011).
Ekstraksi

cair-cair

adalah

pemisahan

komponen

dari

suatu

campuran cair dengan cara pengontakkan dengan cairan lain. (anonim, 2011).
Ekstraksi cair-cair sangat berguna untuk memisahkan analit yang dituju
dari penganggu dengan cara melakukan partisi sampel antar 2 pelarut yang tidak
saling campur. Salah satu fasenya seringkali berupa air dan fase yang lain adalah
pelarut organik. Senyawa-senyawa yang bersifat polar akan ditemukan di dalam
fase air, sementara senyawa-senyawa yang bersifat hidrofobik akan masuk pada
pelarut organik. Analit yang terekstraksi ke dalam pelarut organik akan mudah
diperoleh kembali dengan cara penguapan pelarut, sementara analit yang masuk ke
dalam fase air seringkali diinjeksikan secara langsung ke dalam kolom Disamping
itu, ekstraksi pelarut juga digunakan untuk memekatkan analit yang ada dalam
sampel dengan jumlah kecil sehingga tidak memungkinkan atau menyulitkan untuk
deteksi atau kuantifikasinya. .(anonim, 2011).
Karena ekstraksi merupakan proses kesetimbangan dengan efisiensi
terbatas, maka sejumlah tertentu analit akan tertahan di kedua fase. Kesetimbangan
kimia yang melibatkan perubahan pH, kompleksasi, pasangan ion, dan sebagainya
dapat digunakan untuk meningkatkan perolehan kembali analit dan atau
menghilangkan pengganggu.(anonim, 2011).
Adapun maksud percobaannya yaitu untuk mengetahuiu dan memahami
pemisahan campuran efedrin-phenobrbital secara ekstraksi cair-cair.
Tujuan percobaannya yaitu Untuk mengetahui dan menentukan koefisien
partisi (Kp) fefdrin dan phenobarbital serta % kadar efedrin yang larut dalam eter
secara ekstraksi cair-cair.

Sedangkan prinsip percobaannya yaitu Berdasarkan nilai koefisien partisi


(Kp) dan perbandingan campuran dari fase air dan fase eter yang ditambahkan
dengan indikator PP dan dititrasi dengan HCl 0,1 N serta diamati perubahan warna
yang terjadi.
laboratorium

kimia

farmasi

fakultas

farmasi

universitas

indonesia

timur

makassar

LAPORAN LENGKAP
EKSTRAKSI CAIR-CAIR
D
I
S
U
S
U

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Teori umum
Pada ekstraksi cair cair, komponen bahan atau lebih dari suatu campuran
dipisahkan dengan bantuan pelarut. Pelarut digunakan secara teknis dalam skala
besar misalnya untuk memperoleh vitamin, antibotika, bahan-bahan penyedap,
produk-produk minyak bumi dan garam-garam logam. Prose ini pun digunakan untuk
membersihkan air limbah dan larutan hasil ekstraksi padat dan cair. (anonim, 2011).
Ekstraksi cair-cair terutama digunakan bila pemisahan campuran dengan
cara destilasi tidak mungkin dilakukan, (misalnya karena pembentukan aseotrof atau
karena kepekaan terhadap panas) atau tidak ekonomis seperti ekstraksi padat cair,
ekstrasi cair-cair selalu terdiri atas sedikitnya dua tahap, yaitu pencampuran secara

intensif, bahan ekstraksi dengan pelarut dan pemisahan kedua fase cair itu
sempuran mungkin. (anonim, 2011).
Ekstraksi adalah pemurnian suatu senyawa. Ekstraksi cair-cair merupakan
suatu teknik dalam suatu larutan (biasanya dalam air) dibuat bersentuhan dengan
suatu pelarut kedua (biasanya organik), yang pada dasarnya tidak saling bercampur
dan menimbulkan perpindahan satu atau lebih zat terlarut (solute) kedalam pelarut
kedua itu. Perpisahan itu dapat dilakukan dengan mengocok-ngocok larutan dalam
sebuah corong pemisah selama beberapa menit. Ekstraksi cair-cair sangat berguna
untuk memisahkan analitik yang dituju dari pengganggu dengan cara melakukan
partisi sampel seperti sampel antara dua pelarut yang tidask saling bercampur.
Salah satu fasenya berupa air dan fase lainya adalah pelarut organik. Selain
itu,ekstraksi pelarut juga digunakan untuk meningkatkan analitik yang ada dalam
sampel dengan jumlah kecil sehingga tidak memungkinkan atau menyulitkan untuk
deteksi atau kuanntifikasinya.
Secara umum terdapat situasi dalam menentukan tujuan ekstraksi :
1. Senyawa kimia yang diketahui identifikasinya untuk diekstraksi dari organisme.
2. Bahan diperiksa untuk menemukan kelompok senyawa kimia tertentu misalnya
alkaloid, meskipun struktur kimia sebenarnya dari senyawa ini bahkan keberadaanya
belum diiketahui.
3. Organisme digunakan dalam pengobatan tradisional dan biasanya dibuat dengan
cara, tradisional Chinese medicine seringkali membutuhkan herba yang didihkan
dalam air dan dekuk dalam air diberikan untuk sebagai obat.
4. Sifat senyawa yang akan diisolasi belum ditentukan sebelumnya dengan cara
apapun.(anonim, 2011).
Suatu campuran ephedrine (sebagai garam hidroklorida atau sulfat) dan
asam barbiturate merupakan kombinasi obat yang umum digunakan. Ekstrak eter
masing-masing dapat ditentukan kadarnya menggunakan cara penetapan yang
paling mudah dan sesuai untuk masing-masing zat yang telah dipisahkan. Disini
perlu ditetapkan terlebih dahulu koefisien partisi masing-masing zat untuk
menentukan jumlah penyari. (tim dosen, 2011).
B. URAIAN BAHAN
1. Eter (FI Edisi III : 66)
Nama Resmi

: AETHER ANASTHETICUS

elarutan

Nama Lain

: Eter anastesi, efoksierana

RM

: C4H10O

BM

: 74,12

Pemerian

: Cairan transparan,tidak berwarna, bau khas, rasa


Manis atau membakar,sangat mudah terbakar.

: Larut dalam 10 bagian air, dapat bercampur


dengan etanol (95%) P dengan kloroform P,
minyak lemak, dan minyak atsiri.
Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat.

K/P

: Anastesi umum.

2. Aquadest (FI Edisi III hal : 96)


Nama Resmi

: AQUA DESTILLATA

Nama Lain

: Air suling

RM

: H2O

BM

: 18,02

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berasa, tidak


berbau.

Kelarutan

: Larut dalam etanol gliser

Penyimpanan : dalam wadah tertutup rapat


K/P

: Zat tambahan, pelarut

3. Asam Klorida (FI Edisi III hal : 53)


Nama Resmi

: ACIDUM HYDROCHLORIDUM

Nama Lain

: Asam klorida

RM

: HCl

BM

: 36,46

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berwarna, bau merangsang,


jika diencerkan dengan 2 bagian air, berasap
dan bau hilang.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat


K/P

: Zat tambahan

4. Efedrin HCl (FI Edisi III hal : 236)


Nama Resmi : EPHEDRIN HYDROCHLORIDUM
Nama Lain

: Efedrin HCl, Efedrina hidroksida

RM

: C10H15No, HCl

BM

: 201,70

Pemerian

: hablur putih, tidak berbau, rasa pahit 14 bagian


Etanol (95%) P praktis tidak larut dalam eter P.

Kelarutan

: larut dalam lebih kurang 4 bagian air, dalam lebih


Kurang dari 14 bagian Etanol (95%) P praktis tidak
Larut dalam eter P.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat.


K/P

: Simpatometikum

5. Indikator PP (FI Edisi III hal : 675)


Nama Resmi : FENOLFTALEIN
Nama Lain

: Fenolftalein, Indikator PP

RM

: C20H14O4

BM

: 318,33

Pemerian

: Serbuk hablur putih atau putih kekuningan lemah,


tidak bberbau, stabil di udara.

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air, larut dalam etanol

Penyimpana : Dalam wadah tertutup rapat


K/P

: Zat tambahan,indicator

6. Natrium hidroksida (FI Edisi III hal : 412)


Nama Resmi : NATRII HYDROXYDUM
Nama Lain

: Natrium hidroksida

RM

: NaOH

BM

: 40,00

Pemerian

: Bentuk batang, butiran massa hablur kering,keping,


keras, rapuh, dan menunjukan susunan hablur
putih.

7. Natrium Klorida (FI Edisi III hal :

Nama Resmi : NATRII CHLORIDUM


Nama Lain

: Natrium klorida

RM

: NaCl

BM

: 58,44

Pemerian

: hablur heksahedral tidakk berwarna, serbuk putih


Tidak berbau, rasa asin.

Kelarutan

: Larut dalam 28 bagian air dan dalam 2,7 bagian air


Mendidih dan lebih kurang 10 bagian gliserol P,
Sukar larut dalam etanol (95%) P.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat


K/P

:Sumber ion klorida dan ion natrium.

8. Phenobarbital (FI Edisi III hal : 481)


Nama Resmi : PHENOBARBITALUM
Nama Lain

: Phenobarbital

RM

: C12H12N2O3

BM

: 232,24

Pemerian

: hablur atau serbuk hablur, putih tidak berbau, rasa


Agak pahit.

Kelarutan

: Sangat sukar larut dalam air, larut dalam etanol


(95%) P, dalam eter P, dalam larutan alkali
hidroksida, dan dalam larutan alkali karbonat.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat.


K/P

: Hipnotikum,sedativum.

9. Etanol (FI Edisi III hal : 63)


Nama resmi : AETHANOLUM
Nama Lain

: Etanol

RM

: C2H6O

BM

: 46,07

Pemerian

: Cairan tidak berwarna,mudah menguap, bau khas.

Kelarutan

: Bercampur dengan air, praktis bercampur dengan


pelarut organik.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat.


K/P

: Zat tambahan
BAB III
METODE KERJA

A. ALAT DAN BAHAN


1. Alat yang digunakan
a. Batang pengaduk
b. Buret 50 ml
c. Corong pisah
d. Corong gelas

e. Erlenmeyer
f. Gelas kimia
g. Gelas ukur
h. Sendok tanduk
i. Pipet tetes
j. Statif dan klem
k. Timbangan analitik
2. Bahan yang digunakan
a. Aquadest
b. Asam klorida
c.

Eter

d. Ephedrine HCl
e. Phenobarbitalum
f.

Indicator pp

g. Kertas perkamen
h. Natrium hidroklorida (NaOH) 0,1 N
i.

Natrium klorida

B. CARA KERJA
1. Pembuatan fase air
a. Diukur 100 ml aquadest ditambahkan 50 ml NaOH 0,1 N 20g, dimasukkan kedalam
corong pisah kemudian ditambahkan 150 ml eter, dikocok hingga homogeny sampai
terbentuk 2 fase, yaitu fase air ddan fase eter.
b. Dipisahakan antara fase air dan fase eter, fase air diambil sedangkan fase air di
buang.
2. Penentuan fase eter dalam menarik ephedrine
a. Ditimbang ephedrin sebanyak 200 mg, dimasukkan kedalam Erlenmeyer
b. Diambil fase air pada fase I sebanyak 50 ml, di masukkan kedalam Erlenmeyer dan
dikocok, kemudian dimasukkan dalam corong pisah.
c. Diukur 50 ml eter dimasukkan kedalam corong pisah dan dikocok perlahan sambil
dikentutkan. Didiamkan hingga fase air dan fase eter terpisah.
d. Fase air diambil dan diuapkan hingga kering, sedangkan fase air dibuang. Fase eter
yang telah dikeringkan ditambahkan 15ml aquadest dan indicator PP lalu dititrasi
dengan HCl dan diamati perubahan warna.
e. Dicatat volume titrasi dan dihitung nilai kp dan % kadar.

BAB IV
HASIL PENGAMATAN
1. Tabel pengamatan
Berat ephedrine HCL
200 mg
2. Perhitungan

Volume titrasi
7,9 ml

Perubahan warna
Pink-bening

Dik:
N. NaCl

: 0,1 N

BE HCl

: 36,5

V. titrasi

: 7,9

Co

: 200 mg

Penyelesaian:
C2

: N. Vt. BE
: 0,1. 7,9. 36,5
: 28,83 mg

C1

: C0-C2
: 200-28,83
: 171,17

Kp

:
:
: 0.168

%K

: 0,168x100%
: 16,8%

3. Reaksi-reaksi
NaOH + HCl
HCl + NaCl + H2O

NaCl + H2O
NaOH + Cl + H
BAB V
PEMBAHASAN

Ekstraksi cair-cair sangat berguna untuk memisahkan analit yang dituju


dari penganggu dengan cara melakukan partisi dengan sampel antara 2 pelarut

yang tidak saling bercampur. Salah satu fasenya seringkali berupa air dan fase lain
berupa pelarut organic.
Dalam percobaan ini digunakan sampel ephedrine HCl, percobaan yang
dilakukan bertujuan untuk mengetahui kemampuuan eter menarik ephedrin HCl
dalam fase air. Dengan melakukan pemisahan fase air dan fase eter dalam corong
pisah, maka fase air akan berada dibawah dan fase eter dibagian atas. Hal ini terjadi
karena adanya perbedaan berat jenis antara air dan eter. Berat jenis air lebih besar
yaitu 0,198-1 g/ml. sedangkan berat jenis eter 0,713-0,716 g/ml.
Dari percobaan dapat diketahui nilai koefisien partisi pada ephedrin HCl
yang dilakukan melalui pencampuran ephedrin HCl kedalam fase air dan eter,
ephedrin yang digunakan sebanyayk 200 mg. yang kemudian diendapkan sampai
terjadi pemisahan yang sempurnah. Endapan yang diperoleh dari hasil pengusapan,
residunya ditambahn indicator PP dan dititrasi dengan larutan HCl 0,1 sebelumny
ditambahkan 15 ml fase air. Dikocok hingga homogen hingga terjadi pemisahan lalu
diuap. Titrasi dilakukan sampai terjadi perubahan warna dari pink ke bening.
Adapaun volume titrasi yang diperoleh adalah 7,9 ml, sehingga diperoleh koefisien
partisi ephedrin HCl yaitu 0,168 dan % kadar yaitu 1,68%.
Adapun factor-faktor yang mungkin terjadi pada saat praktikum antara
lain:
1. Alat dan bahan yang digunakan telah terkontaminasi dengan zat lain
2. Bahan yang akan atau yang harus digunakan tidak sesuai dengan bahan yang
digunakan pada saat praktikum
3. Kesalahan pada saat penimbangan dan pengukuran bahan
4. Ketidaktelitian pada saat melihat volume titrasi
Fungsi penambahan sampel dalam ekstraksi cair-cair yaitu:
1. Naoh memberi suasana basa
2. Eter untuk mempermudah kelarutan dalam larutan
3. Indicator PP sebagai zat tambah
BAB VI
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
1. Koefisien partisi ephedrin HCl yang diperoleh dari berat ephedrine 200 mg dengan
volume titrasi 22 ml dan 0,168

2. % kadar ephedrine HCl adalah 1.68


3. Eter sukar menarik ephedrin HCl dari air karena Ephedrin HCl praktis tidak larut
dalam air.
4. Berat jenis air lebih besar yaitu 0,198-1 g/ml. sedangkan eter 0,713-0,716 g/ml.
B. Saran
Kami sebagai praktikan mengahrapkan agar alat dan bahan dalam laboratorium
lebih diperlengkap dan juga dibersihkan demi kelancaran praktikum.
DAFTAR PUSTAKA
Dirjen POM, 1979, Farmakope Indonesia edisi III, Depkes RI: Jakarta
Anonim, 2011, ekstraksi cair cair, (http://medicafarma.blogspot.com/2008/
11/ekstraksi.html), diakses 2 januari 2012.
Anonim, 2011, ekstraksi cair cair (http://lansida.blogsppot.com/2010/08/
ekstraksi-cair-cair.html), diakses 2 januari 2012.
Anonim, 2011, ekstraksi cair-cair (http://www.chem-is-try-org/materia/kimia-industri/teknologi- proses/ekstraksi.cair), diakses
2012.
Tim dosen, 2011,penuntun praktikum analisis instrument Farmasi :
Universitas Indonesia Timur.

kimi
2

januari