Anda di halaman 1dari 28

3.

Denyut Nadi
Nadi perifer adalah gelombang yang berjalan dalam pembuluh darah arteri akibat
keluarnya sejumlah darah yang dipompakan oleh ventrikel kiri (stroke volume) ke arah dinding
aorta. Dinding aorta mengalami disternsi setiap kali terjadi stroke volume sehingga menimbulkan
gelombang denyut yang berjalan dengan cepat dalam pembuluh arteri (Murtiati et all, 2010).
Denyut arteri adalah suatu gelombang yang teraba pada arteri bila darah dipompa keluar
jantung. Denyut ini mudah diraba di suatu tempat di mana arteri melintasi sebuah tulang yang
terletak dekat permukaan. Seperti misalnya: arteri radialis di sebelah depan pergelangan tangan,
arteri temporalis di atas tulang temporal, atau arteri dorsalis pedis di belokan mata kaki. Yang
teraba bukan darah yang dipompa oleh jantung masuk ke dalam aorta melainkan gelombang
tekanan yang dialihkan dari aorta dan merambat lebih cepat daripada darah itu sendiri (Evelyn,
2006).
Ada 2 faktor yang bertanggung jawab bagi kelangsungan denyutan yang dapat dirasakan,
yaitu:
1.

Pemberian darah secara berkala dengan selang waktu pendek dari jantung ke aorta, yang
tekanannya berganti-ganti naik turun dalam pembuluh darah. Bila darah mengalir tetap dari
jantung ke aorta, tekanan tetap, sehingga tidak ada denyutan.

2. Elastisitas dinding arteri yang memungkinkannya meneruskan aliran darah dan aliran balik. Bila
dinding tidak elastis, seperti dinding sebuah gelas, masih tetap ada pergantian tekanan tinggi
rendah dalam sistol dan diastol ventrikel, namun dinding tersebut tidak dapat melanjutkan aliran
dan mengembalikan aliran sehingga denyut pun tidak dapat dirasakan.
Setiap kontraksi dan relaksasi ventrikel kiri akan mnyebabkan perubahan tekanan pada
arterinya yang ditunjukkan dengan membesar mengecilnya arteri, disebut juga denyut nadi.
Denyut nadi dapat dipakai sebagai tolok ukur kondisi jantung. Jadi, penting untuk
diketahui. Denyut nadi adalah frekuensi irama denyut/detak jantung yang dapat dipalpasi
(diraba) di permukaan kulit pada tempat-tempat tertentu. Frekuensi denyut nadi pada umumnya
sama dengan frekuensi denyut/detak jantung. Normalnya denyut nadi sama dengan kecepatan
denyut jantung. Kecepatan denyut nadi normal pada orang dewasa adalah 60 100 kali per
menit.
Kecepatan normal denyut nadi (jumlah debaran setiap menit):
Pada bayi yang baru lahir

140

Selama tahun pertama

120

Selama tahun kedua

110

Pada umur 5 tahun

96 100

Pada umur 10 tahun

80 90

Pada orang dewasa

60 80 (Evelyn, 2006).

Denyut Nadi yang Perlu Diketahui


a.

Nadi Basal (nadi saat baru bangun tidur, sebelum bangkit dari tidur)

b. Nadi Istirahat (nadi waktu tidak bekerja)


c.

Nadi Latihan (nadi saat latihan fisik)


Nadi Pemulihan (nadi setelah selesai latihan fisik).
Tempat Meraba Denyut Nadi
Ada beberapa tempat yang dapat digunakan mengukur denyut nadi, antara lain radialis,
temporalis, karotid, brachialis, femoralis, popliteal, tibia posterior, dan pedal. Kecepatan denytu
nadi normal pada orang dewasa adalah 60 100 kali/ menit. Denyut nadi dipengaruhi oleh usia,
jenis kelamin, aktivitas, status kesehatan, obat-obatan, kondisi emosional (stress), dan lain-lain
(Murtiati et all, 2010).
Denyut nadi dapat dipalpasi pada beberapa tempat, misalnya:

a.

Di pergelangan tangan bagian depan sebelah atas pangkal ibu jari tangan (arteri radialis).

b. Di leher sebelah kiri/kanan depan otot sterno cleido mastoideus (arteri carolis).
c.

Di dada sebelah kiri, tepat di apex jantung (arteri temperalis)

d. Di pelipis
Hal-hal yang Dapat Diperiksa pada Denyut Nadi
a.

Frekuensinya

b. Isinya
c.

Iramanya (teratur/tidak teratur)

Frekuensi nadi akan meningkat bila kerja jantung meningkat.

Bila kita berlatih, maka dengan sendirinya frekuensi denyut nadi akan semakin cepat sampai
batas tertentu sesuai dengan beratnya latihan yang dilakukan.

Setelah latihan selesai, frekuensi nadi akan turun lagi.

Orang yang terlatih, nadi istirahatnya lebih lambat dibandingkan dengan orang yang tidak
terlatih.

Cara Menghitung Denyut Nadi


Penghitungan denyut nadi secara manual dapat dilakukan dengan cara:
a.

Nadi dihitung selama 6 detik; hasilnya dikalikan 10 atau

b. Nadi dihitung selama 10 detik; hasilnya dikalikan 6 atau


c.

Nadi dihitung selama 15 detik; hasilnya dikalikan 4 atau

d. Nadi dihitung selama 30 detik; hasilnya dikalikan 2.


Pada orang dewasa normal, denyut nadi saat istirahat berkisar antara 60 - 80 denyut
setiap menit. Penghitungan denyut nadi juga dapat dilakukan dengan menggunakan alat yang
disebut Pulse-Monitor atau Pulse-Meter, yaitu alat elektronik yang dapat digunakan untuk
mengukur frekuensi nadi setiap menit.
Panjang Denyut Nadi
Istilah panjang digunakan untuk menjelaskan bahwa denyut nadi tipe ini dibagi menjadi 3
bagian, yaitu: bagian pertama adalah awal denyut, bagian kedua adalah puncak denyut dan
bagian ketiga adalah akhir denyut.
Denyut nadi pendek (short pulse) apabila denyut tidak mampu mengisi ruangan di bawah
tiga jari yang digunakan untuk memeriksa dan biasanya terasa hanya pada satu posisi jari
saja.Denyut ini seringkali menunjukkan kekurangan Chi.
Denyut nadi panjang (long pulse) adalah lawan dari denyut nadi pendek. Denyut ini
terasa pada posisi bagian pertama dan bagian ketiga; di mana hal itu, apabila terjadi terusmenerus dan terasa makin dekat dengan tangan atau akan naik ke siku. Apabila denyut ini
mempunyai kecepatan dan kekuatan normal, maka hal ini menunjukkan bahwa pasien sehat.
Akan tetapi jika disertai dengan denyut nadi liat dan denyut nadi ketat maka menunjukkan
kondisi kelebihan.
Irama Denyut Nadi
Istilah irama digunakan untuk menjelaskan bahwa denyut nadi dibagi menjadi 3 bagian,
yaitu: bagian pertama adalah tarik nafas dan buang nafas yang pertama kali, bagian kedua adalah
tarik nafas dan buang nafas yang kedua kali dan bagian ketiga adalah tarik nafas dan buang nafas
yang ketiga kali.

Denyut nadi tersimpul (knotted pulse) adalah lambat, denyut tidak teratur dan ketukannya
terputus-putus. Denyut ini menunjukkan bahwa dingin menghambat chi dan darah, yang
mungkin memberi indikasi kekurangan chi, kurang darah, atau Jing. Denyut ini seringkali
menunjuk bahwa jantung tidak mampu mengatur darah dengan baik, dan makin banyak interupsi
pada irama, menunjuk makin parah kondisi.
Denyut nadi terburu-buru (hurried pulse) adalah denyut cepat dengan irama yang
meloncat-loncat tidak teratur. Hal ini merupakan pertanda bahwa panas menyerang chi dan
darah.
Denyut terputus-putus (intermittent pulse) biasanya mempunyai irama meloncat lebih
dari dua kali denyut, tetapi mempunyai pola tetap dan diasosiasikan dengan organ jantung, yang
mengalami ketidakharmonisan, atau dapat juga menunjukkan organ-organ lain yang terlalu lelah.
Denyut nadi tersimpul, denyut nadi terburu-buru dan denyut nadi terputus-putus
seringkali terkait dengan jenis kelamin, dan dalam banyak kasus tidak berhubungan dengan
ketidak harmonisan dalam tubuh.
Denyut nadi moderat (moderate pulse) adalah suatu denyut nadi yang bagus atau
sempurna, kondisi badan sehat dan terjadi keseimbangan yang sempurna - normal pada
kedalaman, kecepatan, kekuatan dan lebar denyut nadi. Kondisi ini sangat jarang terjadi, karena
dalam banyak hal, denyut nadi juga dipengaruh oleh faktor usia.

D. METODOLOGI
1. Suhu Tubuh
Praktikum mengenai suhu tubuh dilakukan pada hari kamis tanggal 24 Maret 2011 di
Laboratorium Fisiologi UNJ.

Alat dan Bahan

Termometer aksila, Termometer oral, Jam, Tissue, Alkohol 70 %, dan Air es


Cara Kerja

1.

Pengukuran Suhu Tubuh pada aksila.

a.

Termometer aksila disiapkan. Termometer dikeringkan dan dibersihkan sebelum digunakan. Air
raksa dalam thermometer diturunkan sampai di bawah garis terendah.

b. Termometer aksila dibersihkan dan dikeringkan.


c.

OP duduk dengan tenang. Termometer diletakkan pada permukaan aksila dengan tangan OP
disilangkan di dada. Biarkan selama 5 menit, kemudian termometer diangkat dan dikeringkan
dengan tissue. Hasil pengukuran pada termometer dibaca dengan mata sejajar dan hasil
pengukurannya dicatat.

d. Air raksa dalam termometer diturunkan kembali sampai dibawah garis terendah.
e.

OP melakukan aktivitas olahraga selama 10 menit.

f.

Termometer aksila dibersihkan dan dikeringkan.

2.
a.

Pengukuran Suhu Tubuh pada oral.


Termometer oral disiapkan. Termometer dikeringkan dan dibersihkan sebelum digunakan dan air
raksa dalam thermometer diturunkan sampai dibawah garis terendah.

b.

OP duduk dengan tenang, sambil bernapas seperti biasa tetapi mulut dalam keadaan tertutup.
Termometer diletakkan di bawah lidah dan mulut dalam keadaan tertutup dan dibiarkan selama 5

menit, kemudian termometer diangkat dan dikeringkan dengan tissue. Hasil pengukuran dibaca
dan dicatat.
c.

OP duduk dengan tenang sambil bernapas dengan mulut dalam keadaan terbuka selama 2 menit.
Termometer diletakkan di bawah lidah dan mulut dalam keadaan tertutup. Termometer dibiarkan
selama 5 menit kemudian diangkat dan dikeringkan. Hasil pengukuran dibaca dan dicatat.

d. Pengukuran dilanjutkan sampai 10 menit, hasil pengukuran dibaca dan dicatat.


e.

OP duduk dengan tenang sambil berkumur dengan air es selama 1 menit. Termometer diletakkan
di bawah lidah dan mulut dalam keadaan tertutup. Termometer dibiarkan selama 5 menit
kemudian diangkat dan dikeringkan.
Pengukuran dilanjutkan sampai 10 menit, kemudian termometer diangkat dan dikeringkan. Hasil
pengukuran dibaca dan dicatat.

2. Berat Badan dan Tinggi Badan


Praktikum mengenai berat badan dan tinggi badan dilakukan pada hari kamis tanggal 24
Maret 2011 di Laboratorium Fisiologi UNJ.

Alat :
Timbangan berat badan, alat pengukur tinggi dengan skala centi meter (cm)

Cara kerja

Mengukur berat badan


Menyiapkan alat penimbang dan lakukan kalibrasi
Menanggalkan semua benda yang mungkin menambah berat badan OP

OP berdiri sesuai dengan posisi tubuh normal di atas timbangan, ukur dan catat hasil
pengukuran.

Mengukur tinggi badan


Menyiapkan alat pengukur tinggi badan dan lakukan kalibrasi
Tanpa menggunakan alas kaki, OP berdiri tegak dengan pandangan lurus ke depan serta tangan
disamping
Mengukur jarak antara telapak kaki dengan bagian atas kepala. Dan mengusahakan garis jarak
sejajar dengan poros tubuh

Mencatat hasil pengukuran

Mengukur berat badan ideal dan Indeks Massa Tubuh


a. Berat badan ideal = TB 110 ( 10%)
b. Indeks Massa Tubuh = Berat badan (kg)
Tinggi badan2(m)

3. Denyut Nadi
Praktikum mengenai denyut nadi dilakukan pada hari kamis tanggal 24 Maret 2011 di
Laboratorium Fisiologi UNJ. Alat yang digunakan adalah penghitung waktu yaitu dapat berupa
jam. Praktikum ini dilakukan terhadap b objek penelitian (OP).
Langkah kerja yang dilakukan adalah meminta OP untuk duduk dengan tenang.
Kemudian memegang pergelangan tangan OP untuk menentukan letak arteri radialis dengan
tepat. Untuk meraba arteri digunakan dua atau tiga jari tangan selain jempol dan kelingking.
Menekan dengan lembut hingga jari kita dapat merasakan denyut nadi. Selama pengukuran,
beberapa karakteristik denyut nadi seperti kecepatan denyut nadi per menit, keteraturan irama
denyut dan kekuatan denyut harus diperhatikan. Latihan diulangi sampai diperoleh hasil yang
sama, dan hasil pengukuran dicatat. Lalu meminta OP untuk berolahraga selama 10 menit dan
selanjutnya melakukan pengukuran denyut nadi dengan cara yang sama seperti diatas untuk
mendapatkan data denyut nadi setelah beraktivitas.

OP

mroh

wi

E. HASIL
1. Suhu Tubuh
Tabel Hasil Percobaan Pengukuran Suhu Tubuh
Suhu Aksial (0C)
No

Nama OP

Usia

Jenis Kelamin

1
2
3
4
5
6
7
8

Regina
Ratih
Dewi
Noor
Novia
Stephani
Anis
Melva

20
20
19
19
20
21
19
20

P
P
P
L
P
P
P
P

Suhu O

Istirahat

Aktivitas

36.45
37.3
37.3
36.9
37.1
37.3
36.8
37.5

36.1
37.1
37.2
37.3
37.2
37.15
37.3
37.2

Mulut T
37.1
37.1
37.2

2. Berat Badan dan Tinggi Badan


Tabel 2. Nilai Berat Badan dan BMI dari 8 OP
Usia
21
21
20
20
21
20

Jenis Kelamin

Berat

(kg)
42
57,5
46
57
46
66

Badan Tinggi
(cm)
152
162
158,5
162,3
163
158,4

Badan BB Ideal (kg)


38,07-46,53
35,8-68,2
43,7-53,3
47,07-57,55
47,7-58,3
43,56-53,24

BMI (kg/m2)

Kete

18,1
21,9
18,3
21,64
17,313
26,29

Di b
Norm
Di b
Norm
Di b
Di a

19
20

dianti

48
52

155,5
164

40-51
48,6-59,4

19,85
19,3

3. Denyut Nadi
Tabel 3. Hasil pengukuran denyut nadi
NO

NAMA OP

USIA

JENIS

1
2
3
4
5
6

Dwi Atri H.U.H


Rosid Marwanto
Dwi Lusi R.
Noor Andryan I
Sintia Sundari
Veny

21
20
21
19
20
21

P
L
P
L
P
P

DENYUT NADI
KECEPATAN
ISTIRAHAT
81
74
83
54
82
90

7
8

Wurtaningrum
Anis Rahmawati
Yunita Kurniasih

19
20

P
P

87
107

KELAMIN

AKTIVITAS
101
98
118
68
110
126

IRAMA
ISTIRAHAT
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur

137
141

Teratur
Teratur

F. PEMBAHASAN
1. Suhu Tubuh
Pada praktikum kali ini, diperoleh hasil bahwa setiap OP (objek penelitian) memiliki
suhu tubuh yang berbeda-beda. Pada praktikum ini, suhu tubuh OP diukur melalui aksila dan
oral. Dari hasil, terlihat bahwa setiap OP memiliki suhu aksila pada waktu istirahat yang
berbeda-beda. Rata-rata suhu tubuh kedelapan OP pada saat istirahat adalah 37.08 0C dan ratarata suhu tubuh kedelapan OP pada saat aktivitas adalah 37.060C. Ini disebabkan oleh banyak
faktor diantaranya kondisi kesehatan, keadaan emosi, usia, jenis kelamin dan pakaian yang
berbeda-beda pada setiap OP. Ada satu OP berjenis kelamin laki-laki, mereka mengenakan
pakaian kemeja dan celana panjang, sedangkan tujuh OP yang berjenis kelamin perempuan
mengenakan jilbab, baju panjang, dan rok panjang.

Norm
Norm

Setelah OP melakukan aktivitas selama 10 menit, suhu tubuh OP meningkat, ini terjadi
karena selama beraktivitas panas yang dihasilkan oleh kontraksi otot berakumulasi dalam tubuh.
Peningkatan ini sebagian disebabkan oleh ketidakmampuan mekanisme pembuangan panas
untuk mengatasi pembentukan panas yang sangat besar. Selain itu terdapat bukti bahwa pada saat
beraktivitas terjadi peningkatan suhu saat mekanisme pembuangan panas diaktifkan.
Pada Praktikum pengukuran suhu tubuh pada aksila didapatkan hasil yang berjenis
kelamin laki-laki dengan usia19 tahun, suhu aksila pada saat aktivitas yaitu 37.3 oC. OP yang
berusia 20 tahun, rata-rata suhu aksila pada saat aktivitas yaitu 37,06oC, hasil tersebut
berdasarkan rata-rata dari satu OP berjenis kelamin laki-laki (Noor) dan OP yang berjenis
kelamin perempuan dengan usia 20 tahun, suhu aksila pada saat aktivitas yaitu 37.06 oC.
Suhu aksila OP saat melakukan aktivitas, rata-rata OP mengalami kenaikan suhu
dibandingkan saat istirahat. Setelah dilakukan penelitian, ternyata aktivitas yang ia lakukan
tidaklah terlalu besar sehingga proses yang berjalan kecil dan ia melakukan aktivitas di dekat AC
yang suhunya rendah. Hal ini juga dipengaruhi oleh baju yang ia gunakan, baju yang ia gunakan
longgar dan berwarna cerah sehingga penyerapan panas menjadi sukar terjadi (Sherwood, 2001).
Pada manusia, nilai normal tradisional untuk suhu oral adalah 37C (98,6C), tetapi pada
sejumlah besar orang-orang muda normal, suhu mulut pagi hari rata-rata adalah 36,7C dengan
simpang baku 0,2C. Dengan demikian, 95% orang dewasa muda diperkirakan memiliki suhu
mulut pagi hari sebesar 36,3-37,1C (97,3-98,8F) (rata-rata 1.96 simpang baku) (Ganong,
2008). Beberapa faktor dapat mempengaruhi suhu mulut, misalnya minuman panas atau dingin,
merokok, bernapas dengan mulut terbuka, dan suhu lingkungan (Hooker dan Houston,1996).
Pengukuran suhu pada oral dengan 3 perlakuan, yaitu mulut tertutup, mulut terbuka dan
berkumur dengan air es. Pada perlakuan pertama, yaitu mulut tertutup, kelima OP memiliki suhu
tubuh yang hampir sama. Perlakuan kedua, yaitu dengan membuka mulut dari 3 OP data yang
didapat 3 OP mengalami penurunan suhu tubuh. Pada ketiga OP ini, yaitu Ratih, Dewi dan Novia
mengalami penurunan suhu. Pada kondisi OP bernapas melalui mulut didapatkan hasil suhu oral
o.p menjadi lebih rendah. Hal ini disebabkan karena terjadi pertukaran panas tubuh dengan
lingkungan secara konveksi, yaitu tubuh kehilangan panas melalui konduksi ke udara sekeliling
yang lebih dingin. Udara yang berkontak dengan tubuh melalui mulut menjadi lebih hangat dan
karenanya menjadi lebih ringan dibanding udara dingin. Udara yang lebih hangat ini bergerak ke
atas dan digantikan dengan udara yang lebih dingin.

Pada kondisi OP berkumur dengan air es didapatkan hasil suhu oral OP juga menjadi
lebih rendah. Hal ini disebabkan terjadi pertukaran panas tubuh secara konduksi, yaitu
perpindahan panas tubuh dengan benda (dalam hal ini air es) yang berbeda suhunya karena
terjadi kontak secara langsung. Sewaktu berkumur dengan air es, tubuh kehilangan panasnya
karena panas dipindahkan secara langsung ke air es yang suhunya lebih rendah. Kemudian suhu
oral, yang lebih rendah, yang diukur merupakan suhu kesetimbangan. Ini artinya apabila suhu
lingkungan dingin, maka tubuh akan memproduksi panas yang berasal posterior hipotalamus
(Ganong, 2008). Pada pengukuran suhu oral hanya dilakukan masing-masing OP satu kali
percobaan karena menggunakan termometer digital.
2. Berat Badan dan Tinggi Badan
Pada percobaan ini, kami melakukan pengukuran berat badan dengan menggunakan
timbangan berat badan dengan skala kilogram (kg) diukur dengan melepaskan segala atribut
yang dapat berpengaruh terhadap pengukuran, sedangkan untuk pengukuran tinggi badan kami
menggunakan alat pengukur tinggi dengan skala centi meter (cm) diukur dari ujung kaki hingga
ujung kepala dengan kondisi badan tegak. Pengukuran ini akan menunjukkan keseimbangan
antara kalori yang tersedia dengan pengeluaran energi, massa otot, lemak tubuh dan
penyimpanan protein. Menurut Guyton (1995), masukan makanan harus selalu cukup untuk
mensuplai kebutuhan metabolisme tubuh dan tidak cukup menimbulkan obesitas. Juga, karena
berbagai makanan mengandung berbagai bagian protein, karbohidrat, dan lemak, keseimbangan
yang sesuai harus dipertahankan antara berbagai jenis makanan tersebut sehingga semua segmen
sistem meabolisme tubuh dapat disuplai dengan bahan yang dibutuhkan.
Setelah melakukan pengukuran terhadap 8 orang OP berjenis kelamin perempuan dengan
usia 19-21 tahun., diperoleh hasil pengukuran berat badan dan tinggi badan yang berbeda-beda
dari setiap OP. Perbedaan itu dikarenakan setiap OP memiliki aktivitas, usia, nutrisi yang
dimakan dan kecepatan metabolisme dakam tubuh yang berbeda-beda. Faktor utama yang
mempengaruhi kecepatan metabolisme mencakup ukuran tubuh, umur, seks, iklim yang
mencakup derajat panas, jenis pakaian yang dipakai, dan jenis pekerjaan.
Dari data berat badan dan tinggi badan, kemudian dilakukan pengukuran berat badan
ideal dan Indeks Massa Tubuh atau Body Mass Index (BMI). Dengan menghitung BMI maka

akan terlihat kesesuaian antara berat badan dengan tinggi badan setiap OP. Jika nilai BMI sudah
didapat, hasilnya dibandingkan dengan ketentuan berikut :
Nilai BMI

< 18,5 = Berat badan di bawah normal

Nilai BMI 18,5 - 22,9 = Normal


Nilai BMI 23,0 - 24,9 = Normal Tinggi
Nilai BMI 25,0 - 29,9 = di atas normal
Nilai BMI

30,0 = Obesitas

Dari Tabel 2 dapat terlihat bahwa nilai berat ideal dari kedelapan OP terendah pada 35,8
kg dan tertinggi pada 68,2 kg. Sedangkan nilai BMI yang ada adalah terendah pada Afani yaitu
17,313 kg/m2 dan tertinggi pada Rani Dwi yaitu 26,29 kg/m 2. Dari kedelapan OP hanya 4 orang
yang memiliki berat badan dan BMI normal yaitu Siti Jumroh (21,9 kg/m 2), Riski (21,64 kg/m2),
Anis (19,85 kg/m2) dan Siti Hadianti (19,3 kg/m2), hal itu berarti berat badan dan tinggi badan
ketiga OP tersebut sesuai/ideal.
Sedangkan terdapat juga OP yang memiliki BMI di bawah normal yaitu Lia (18,1 kg/m 2),
Yulia (18,3 kg/m2), dan Afani (17,313 kg/m2). Hal ini menunjukkan bahwa status gizi ketiga OP
tersebut adalah kurus tingkat ringan. OP dianjurkan untuk menaikkan berat badan sampai
menjadi normal sampai nilai interval pada BMI masing-masing.
Nilai BMI OP yang lebih rendah dari standar nilai IBM dapat disebabkan konsumsi
energi lebih rendah dari kebutuhan yang mengakibatkan sebagian cadangan energi tubuh dalam
bentuk lemak akan digunakan. Mempertahankan berat badan normal bisa diwujudkan dengan
mengkonsumsi energi sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan tubuh, sehingga tidak terjadi
penimbunan energi dalam bentuk lemak, maupun penggunaan lemak sebagai sumber energi.
Selain itu terdapat pula satu OP yang memiliki BMI di atas normal yaitu Rani Dwi (26,29
kg/m2) yang berarti OP memiliki risiko masalah kesehatan, salah satunya yaitu risiko mengalami
obesitas. Obesitas adalah kelebihan berat badan sebagai akibat dari penimbunan lemak tubuh
yang berlebihan. Seseorang yang lemaknya banyak tertimbun di perut mungkin akan lebih
mudah mengalami berbagai masalah kesehatan yang berhubungan dengan obesitas. Mereka
memiliki resiko yang lebih tinggi. Terjadinya obesitas dapat disebabkan oleh beberapa faktor
seperti, faktor genetik.
Dalam sebuah referensi dikatakan bahwa terdapat penelitian terbaru yang menunjukkan
bahwa rata-rata faktor genetik memberikan pengaruh sebesar 33% terhadap berat badan

seseorang. Faktor lingkungan seseorang juga memegang peranan yang cukup berarti.
Lingkungan ini termasuk perilaku/pola gaya hidup (misalnya apa yang dimakan dan berapa kali
seseorang makan serta bagaimana aktivitasnya). Selain itu, faktor psikis yaitu apa yang ada di
dalam pikiran seseorang bisa mempengaruhi kebiasaan makannya. Banyak orang yang
memberikan reaksi terhadap emosinya dengan makan. Salah satu bentuk gangguan emosi adalah
persepsi diri yang negatif.
Obesitas digolongkan menjadi 3 kelompok:
-

Obesitas ringan : kelebihan berat badan 20-40%

Obesitas sedang : kelebihan berat badan 41-100%

Obesitas berat : kelebihan berat badan >100% (Obesitas berat ditemukan sebanyak 5% dari
antara orang-orang yang gemuk).
Resiko kesehatan yang berhubungan dengan obesitas akan meningkat sejalan dengan
meningkatnya angka BMI :

Resiko rendah : BMI < 27

Resiko menengah : BMI 27-30

Resiko tinggi : BMI 30-35

Resiko sangat tinggi : BMI 35-40

Resiko sangat sangat tinggi : BMI 40 atau lebih.


Berbagai penelitian memperlihatkan bahwa, secara rata-rata, orang yang gemuk tidak
makan lebih banyak daripada orang kurus. Salah satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa
orang yang kegemukan tidak makan berlebihan, tetapi kurang bergerak. Penelitian-penelitian
memperlihatkan bahwa tingkat aktivitas fisik yang sangat rendah tidak disertai oleh penurunan
pemasukan makanan yang setara. Penjelasan lain adalah bahwa kelebihan pemasukan makanan
energi terjadi hanya ketika kegemukan sedang berlangsung (Sherwood, 2001).
Faktor lain yang menyebabkan perbedaan berat badan dan tingi badan yaitu perbedaan
asupan makanan dan gizinya. Masing-masing OP mungkin memiliki asupan gizi dan kebutuhan
nutrisi sehari-hari yang berbeda. Kondisi yang mempengaruhi kebutuhan gizi sehari-hari
diantaranya bobot badan, tinggi badan, jenis kelamin, usia serta aktivitas, perlu juga diperhatikan
apakah seseorang sedang menderita penyakit. Selain itu pula faktor genetic bias menjadi penentu
perbedaan berat badan dan tinggi badan.

3. Denyut Nadi
Dari tabel hasil pengukuran denyut nadi di atas ternyata setiap OP memiliki kecepatan,
irama, dan kekuatan yang berbeda. Cara pengukuran denyut nadi dengan merasakan denyutan
yang terjadi pada arteri radialis di pergelangan tangan dengan menggunakan jari telunjuk dan
jari tengah selama satu menit. Pengukuran dengan cara ini tidak menggunakan jari kelingking
dan ibu jari karena pada ibu jari dan kelingking terdapat perpanjangan arteri sehingga jika kita
melakukan pengukuran dengan ibu jari atau kelingking tidak akurat, bisa saja denyutan yang
terasa pada ibu jari atau kelingking berasal dari ibu jari dan kelingking tersebut bukan dari arteri
radialis.
Pada pengukuran denyut nadi dalam kondisi istirahat, OP diminta untuk duduk dengan
tenang, tujuannya adalah agar OP pada saat diukur denyut nadinya benar-benar dalam keadan
istirahat total. Secara umum dari hasil pengukuran kecepatan denyut nadi istirahat dapat
dikelompokan menjadi 3 kelompok yaitu:
1. Kecepatan rendah (54-71) terdiri dari satu OP yaitu Noor Andryan I.
2.

Kecepatan sedang (72-89) terdiri dari lima OP yaitu Dwi Atri H.U.H, Rosid Marwanto, Dwi
Lusi R., Sintia Sundari, dan Anis Rahmawati.

3. Kecepatan tinggi (90-107) terdiri dari dua OP yaitu Veny Wuryaningrum dan Yunita kurniasih.
Pada pengukuran kecepatan denyut nadi setelah beraktivitas lari selama 10 menit secara
umum dapat dikelompokan menjadi 3 kelompok yaitu:
1. Kecepatan rendah (68-92) terdiri dari satu OP yaitu Noor Andryan I.
2.

Kecepatan sedang (93-117) terdiri dari tiga OP yaitu Dwi Atri H.U.H, Rosid Marwanto, dan
Sintia Sundari.

3. Kecepatan tinggi (118-142) terdiri dari empat OP yaitu Dwi Lusi R,.Veny Wurtaningrum, Anis
Rahmawati dan Yunita kurniasih.
Kecepatan denyut nadi paling rendah baik sebelum maupun sesudah beraktivitas lari
selama 10 menit adalah Noor Andryan I. Sedangkan kenaikan denyut nadi tertinggi terjadi pada
Anis Rahmawati, kecepatan denyut nadi istirahat hanya 87, tetapi setelah melakukan aktivitas
berlari kecepatan denyut nadinya mencapai 137. Namun denyut nadi paling cepat adalah Yunita
kurniasih yang mencapai 141, hal ini dapat terjadi karena OP tersebut kemungkinan tidak
terbiasa untuk melakukan banyak kerja dengan beban fisik yang besar, sehingga ketika OP

tersebut melakukan aktivitas lari selama 10 menit, tubuh merasa kerja berat, dan kecepatan
denyut nadinya semakin tinggi. Dari data di atas juga diketahui bahwa OP laki-laki memiliki
kecepatan denyut jantung yang lebih rendah, karena secara umum laki-laki lebih terbiasa
melakukan aktivitas yang melibatkan fisik.
Sedangkan untuk irama denyut nadi istirahat semua OP teratur, teratur di sini maksudnya
adalah iramanya konstan (stabil, tidak berubah-ubah). Setelah melakukan aktivitas irama denyut
nadi berubah mengalami peningkatan, tetapi hal tersebut tidak terjadi pada satu OP yaitu Noor
Andryan I, hal ini terjadi karena OP tersebut sering melakukan olahraga, sehingga aktivitas
olahraga berupa lari selama 10 menit sebelum melakukan percobaan tidak mempengaruhi irama
denyut nadi, karena fisiologi tubuhnya sudah beradaptasi dengan kebiasaan aktivitasnya
berolahraga, sedangkan pada OP yang lain terjadi perubahan irama denyut nadi karena reaksi
fisiologi dalam tubuh akibat aktivitas lari selama 10 menit.
Pada saat beraktivitas terjadi peningkatan metabolisme sel-sel otot, sehingga aliran darah
meningkat untuk memindahkan zat-zat makanan dari darah yang dibutuhkan jaringan otot
sehingga curah jantung akan meningkat untuk mensuplai kebutuhan zat makanan melalui
peningkatan aliran darah. Peningkatan curah jantung akan meningkatkan frekuensi denyut
jantung yang akan meningkatkan denyut nadi pada akhirnya.
Kekuatan denyut nadi pada semua OP terjadi peningkatan, karena setiap OP diamati oleh
pengamat yang berbeda, sehingga hasil pengamatan tersebut lebih bersifat subjektif, tidak seperti
pengukuran kecepatan denyut nadi yang lebih objektif. Peningkatan kekuatan denyut nadi
tersebut karena kecepatan aliran darah dalam tubuh juga meningkat.
Perbedaan kecepatan denyut nadi baik saat istirahat maupun setelah beraktivitas
dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya: usia, jenis kelamin, aktivitas atau pekerjaan,
makanan, obat-obatan, dan kondisi emosional. Faktor lain yang meyebabkan perbedaan
frekuensi denyut nadi dalam praktikum dapat diakibatkan kesalahan dan ketidaktelitian
pengukuran pada saat praktikum.

G. KESIMPULAN
1. Suhu Tubuh
Berdasarkan tujuan praktikum dan pembahasan, dapat disimpulkan bahwa ;
1. Tempat pengukuran suhu tubuh ada di aksila dan oral (mulut).
2. Suhu tubuh dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti aktivitas, suhu lingkungan, keadaan emosi,
usia, jeni kelamin, kondisi kesehatan, dan pakaian.
3. Cara mengukur suhu tubuh adalah dengan menggunakan thermometer.
4. Rata-rata suhu tubuh di aksila saat keenam OP tidak melakukan aktivitas adalah 37.060C dan
yang istirahat 37.080C.
5. Rata-rata suhu tubuh di oral saat mulut kedelapan OP tertutup adalah 37.10C.
6. Cara mengukur suhu tubuh haruslah secara benar, yaitu dengan menurunkan air raksa pada
thermometer terlebih dahulu kemudian mengeringkannya dan menaruh pada bagian yang akan
diukur (aksila maupun oral) dan memberi perlakuan serta waktu sesuai dengan penelitian yang
akan diujikan (istirahat, aktivitas, berkumur air es, dll). Dan jangan lupa melihat suhu dengan

mata sejajar dengan thermometer. Kesalahan dalam praktikum dapat terjadi apabila OP tidak
mengikuti langkah kerja dengan baik.
2. Berat Badan dan Tinggi Badan
1. Pengukuran berat badan dapat dilakukan dengan menggunakan timbangan berat badan berskala
kilogram (kg) diukur dengan melepaskan segala atribut yang dapat berpengaruh terhadap
pengukuran, sedangkan untuk pengukuran tinggi badan dilakukan dengan alat pengukur tinggi
berskala centi meter (cm) diukur dari ujung kaki hingga ujung kepala dengan kondisi badan
tegak.
2.

Berat badan OP terkecil adalah Lia yaitu 42 kg, sedangkan berat badan terbesar adalah Rani
yaitu 66 kg, rata-rata berat badan OP adalah 51,8125 kg. Tinggi badan terendah adalah Lia yaitu
152 cm, sedangkan tinggi badan tertinggi adalah siti hadianti yaitu 164 cm, rata-rata tinggi badan
OP adalah 159,4625 cm

3.

Nilai Indeks Massa Tubuh (Body Mass Index) dari ke delapan OP berbeda-beda dengan BMI
terendah pada Afani yaitu 17,313 kg/m2 dan tertinggi pada Rani Dwi yaitu 26,29 kg/m2.

3. Denyut Nadi
1. Tempat pengukuran denyut nadi yaitu pada arteri radialis di pergelangan tangan.
2. Irama dan kekuatan denyut nadi lebih teratur saat istirahat.
3.

Cara mengukur denyut nadi dengan merasakan denyutan yang terjadi pada arteri radialis di
pergelangan tangan dengan menggunakan jari telunjuk dan jari tengah.

4. Faktor yang mempengaruhi denyut nadi yaitu jenis kelamin dan kebiasaan beraktivitas.
5.

Denyut nadi istirahat terendah adalah 54 pada OP Noor Andryan I, sedangkan denyut nadi
tertinggi setelah beraktivitas lari selama 10 menit adalah 141 pada OP Yunita Kurniasih.

DAFTAR PUSTAKA
Ganong, William F. 1999. Buku Ajar Fisiologi kedokteran. Jakarta: EGC.
Ganong, William F. 2001. Fisiologi Kedokteran. Jakarta : EGC.
Isnaeni, Wiwi. 2006. Fisiologi Hewan. Bandung : PT. Rineka Cipta.
Lauralee, Sherwood. 2001. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. Jakarta : EGC.
Pearce, Evelyn C. 2002. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta: Gramedia Pustak Utama.
Sherwood, Lauralee. 1996. Fisiologi Manusia. Jakarta: ECG.
Suripto. 2010. Fisiologi Hewan. Bandung : Penerbit ITB.\

Sketsaist mAsterPiece
Semangat Islam, Seni, dan Biologi..

Menu
Skip to content

Beranda

About

Biologi dan Edukasi

my art

Serenade Islami

Thausiyah

Tulisanku

Denyut Jantung
Maret 23, 2013 by sketsaist
Tujuan:
1. Mengetahui tempat pengukuran denyut jantung
2. Mengetahui karakteristik denyut jantung
3. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi denyut jantung
4. Mengetahui cara mengukur denyut jantung
5. Mengukur denyut jantung

Dasar Teori:
Denyut jantung (denyut apikal) adalah bunyi yang terdengar melalui stetoskop selama kontraksi
jantung. S1 adalah bunyi akibat tertutupnya katup trikuspidalis dan mitral. Sedangkan S2 adalah
bunyi akibat tertutupnya katup pulmonal dan atrial. Setiap denyut merupakan kombinasi antara
bunyi jantung S1 dan S2. kecepatan normal denyut jantung pada orang dewasa adalah 55 sampai
90 kali/ menit dengan rata-rata 70 kali/ menit. Denyut apikal merupakan pengukuran frekuensi
dan irama kontraksi jantung yang paling banyak (Refirmanet all, 2007).
Kecepatan denyut jantung dalam keadaan sehat berbeda-beda, dipengaruhi oleh penghidupan,
pekerjaan, makanan, umur, dan emosi. Irama dan denyut sesuai dengan siklus jantung. Kalau
jumlah denyut ada 70 maka berarti siklus jantung 70 kali semenit juga (Evelyn, 2006).
Dua bunyi jantung utama dalam keadaan normal dapat didengar dengan stetoskop selama siklus
jantung. Bunyi jantung pertama bernada rendah, lunak, dan relatif lama sering dikatakan
terdengar seperti lub. Bunyi jantung kedua memiliki nada yang memiliki nada yang lebih
tinggi, lebih singkat dan tajam sering dikatakan terdengar seperti dup. Dengan demikian,

dalam keadaan normal terdengar lub, dup, lub, dup, lub, dup, . . . . Bunyi jantung pertama
berkaitan dengan penutupan katup AV, sedangkan bunyi kedua berkaitan dengan penutupan
katup semilunaris. Pembukaan katup tidak menimbulkan bunyi apapun. Bunyi timbul karena
getaran yang terjadi di dinding ventrikel dan arteri-arteri besar ketika katup menutup, bukan oleh
derik penutupan katup. Karena penutupan katup AV terjadi pada awal kontraksi ventrikel ketika
tekanan ventrikel pertama kali melebihi tekanan atrium, bunyi jantung pertama menandakan
awitan sistol ventrikel. Penutupan katup semilunaris terjadi pada awal relaksasi ventrikel ketika
tekanan ventrikel kanan dan kiri turun di bawah tekanan aorta dan arteri pulmonalis. Dengan
demikian, bunyi jantung kedua menandakan permulaan diastol ventrikel (Sherwood, 2001).
Debaran jantung atau lebih tepat deparan apex, adalah pukulan ventrikel kiri kepada dinding
anterior yang terjadi selama kontraksi ventrikel. Debaran ini dapat diraba, dan sering terlihat juga
pada ruang interkostal kelima kiri, kira-kira empat sentimeter dari garis tengah sternum.
Pada orang yang sedang istirahat jantungnya berdebar sekitar 70 kali semenit dan memompa
70ml setiap denyut (volume denyutan adalah 70 ml). Jumlah darah yang setiap menit dipompa
dengan demikian adalah 70 x 70 ml atau sekitar 5 liter. Sewaktu banyak bergerak kecepatan
jantung dapat menjadi 150 setiap menit dan volume denyut lebih dari 150 ml, yang membuat
daya pompa jantung 20 sampai 25 liter setiap menit. Tiap menit sejumlah volume yang tepat
sama kembali dari vena ke jantung. Akan tetapi, bila pengembalian dari vena tidak seimbang dan
ventrikel gagal mengimbanginya dengan daya pompa jantung, maka terjadi payah jantung. Venavena besar dekat jantung menjadi membengkak berisi darah, sehingga tekanan dalam vena naik.
Dan kalau keadaan ini tidak dapat ditangani maka terjadi udema.
Udema karena payah jantung sebagian karena adanya tekanan-balik di dalam vena yang
meningkatkan perembesan cairan keluar dari kapiler dan sebagian karena daya pompa jantung
rendah yang juga mengurangi pengantaran darah ke ginjal. Maka ginjal gagal mengeluarkan
garam. Penimbunan garam menyebabkan penimbuanan air (Evelyn, 2006).
Urutan normal bagian-bagian jantung yang berdenyut: kontraksi atrium (sistolik atrium) diikuti
oleh kontraksi ventrikel (sistolik ventrikel) dan selama diastolik ke empat ruangan relaksasi.
Denyut jantung berasal khusus dari sistem konduksi jantung dan menyebar melalui sistem ini ke
seluruh bagian miokardium. Struktur yang membentuk sistem konduksi adalah nodus sinoatriale
(nodus SA), lintasan internodal atrium, nodus atrioventrikuler (nodus AV), berkas His, cabangcabangnya, dan sistem Purkinye. Berbagai bagian sistem konduksi ini dan, dalam keadaan
abnormal, bagian-bagian miokardium secara spontan mampu mengeluarkan rangsangan. Tetapi
dalam keadaan normal nodus SA mengeluarkan impuls paling cepat, depolarisasi menyebar dari
SA ke bagian-bagian lain sebelum bagian ini mengeluarkan impuls secara spontan. Oleh karena
itu, dalam keadaan normal vodus SA merupakan alat pacu jantung (pacemaker) normal,
kecepatan mengeluarkan impuls menentukan frekuensi denyut jantung. Impuls yang ditimbulkan
paada nodus SA berjalan melalui lintasan atrium ke nodus AV, melalui lintasan atrium ke nodus
AV, melalui nodus ini ke bunder His dan melalui cabang-cabang berkas His dengan perantaraan
sistem Purkinye ke otot ventrikel (Ganong, 2001).
Olahraga memang baik untuk kesehatan kita. Namun, bila terlalu berat dan melebihi batas
kekuatan tubuh dan atau juga kurang, olahraga justru akan menjadi tidak efektif.Batas-batas

kekuatan tubuh dapat dilihat dari detak jantung selama berolahraga. Memonitor detak jantung
saat berolaraga sebaiknya dilakukan sebagai bagian dalam latihan rutin Anda. Pemonitoran detak
jantung ini akan membuat latihan Anda lebih aman dan lebih efektif.
Di bawah ini ada cara mudah untuk mengetahui batas-batas detak jantung Anda:
- Perkirakan maksimum detak jantung Anda dengan melakukan pengurangan dari 220 dengan
jumlah umur Anda.
- Mengetahui batas bawah detak jantung Anda saat berolahraga, dengan mengalikan
detakjantungmaksimumAndadengan0,6.
- Mengetahui batas atas detak jantung Anda saat berolahraga, dengan mengalikan
detak jantung maksimum Anda dengan 0,9 (www.keluargasehat.com).
Dr. Lynn Fitzgerald, seorang ahli kekebalan tubuh pada Rumah Sakit George di London dan juga
juara dunia 200 km wanita, menguji darah para pelari setelah pertandingan 100 km dan
menemukan tingkat antibody mereka rendah. Bahkan sangat rendah dibandingkan sebelum
pertandingan. Tampaknya bahwa T-sel (antibody) tertekan oleh tingginya kadar adrenalin dan
kortikosteroid (hormon stress) yang dihasilkan oleh latihan gerak badan itu. Sementara gerak
badan yang secukupnya (sedang) meningkatkan sistim kekebalan, terlalu banyak gerak badan
melemahkan tubuh.

Alat:
v Stetoskop
v Jam
v Lampu senter

Cara Kerja:
1. OP diminta berbaring/ duduk dengan tenang. Dilepaskan pakaian sehingga dada bagian
kiri dapat terlihat. Diberikan sinar pada dada bagian kiri di daerah interkostal kelima
sebelah dalam garis midklavikula agar denyut jantung terlihat lebih jelas.
2. Dengan palpasi, ditentukan letak apeks jantung (tempat dimana denyut jantung teraba
paling kuat). Diletakkan stetoskop pada apeks dan auskultasi bunyi jantung S1 dan S2
(terdengar seperti lub dub). Bila irama S1 dan S2 terdengar teratur, dihitung
kecepatannya selama 30 detik. Diulangi latihan ini sampai memperoleh hasil yang sama.

3. OP diminta melakuakn aktivitas (olahraga) selama 10 menit. Dilakukan pengukuran


denyut jantung dengan cara yang sama seperti di atas dan dicatat hasil pengukuran.

Hasil Pengamatan:
Tabel Pengamatan Denyut Jantung

No. Nama OP

Usia

Jenis
Kelamin

Denyut Jantung

Kecepatan

Irama

Istirahat Aktivitas Istirahat


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.

Joko
Santi
Hidayah
Chafid
Novi
Dina
Hane
Ervan
Bayuni
Rose
Jajang
Laelatul
Pratiwi
Fitri
Arfi
Retno

Pembahasan:

21
20
21
20
20
20
20
20
20
20
20
20
20
20
19
20

Pria
Wanita
Wanita
Pria
Wanita
Wanita
Wanita
Pria
Wanita
Wanita
Pria
Wanita
Wanita
Wanita
Pria
Wanita

76
70
83
77
84
86
74
76
74
93
94
88
80
88
70
66

126
88
90
110
100
110
130
125
102
100
104
142
110
130
86
88

Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Tdk Trtr
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur

Aktivitas
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur
Teratur

Kekuatan

Istirahat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
kuat
Kuat
Lemah
Kuat
Kuat
Sedang
Kuat
Kuat
Kuat

Aktivitas
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Lemah
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat
Kuat

Pengamatan denyut Jantung kali ini menggunakan data kelas yang setiap kelompok meberikan
data dua dari data kelompoknya. Untuk kedua OP yang sekelompok, Bayuni dan Rose memiliki
kecepatan denyut jantung yang normal yang berkisar antara 74 kali/menit 93 kali/menit pada
waktu istirahat dan setelah melakukan aktivitas kecepatannya berkisar antara 102 kali/menit
100 kali/menit. Perubahan kecepatan denyut jantung itu dikarenakan OP yang melakukan
aktivitas karena aktivitas merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi peningkatan laju
denyut jantung. Selain itu suhu tubuh juga mempengaruhi keadaan denyut jantung. Berdasarkan
data pengamatan kelas ternyata denyut jantung kelas kami umumnya OP memiliki rata-rata
denyut Jantung dikisaran normal 80an saat istirahat dan 100an pada saat aktivitas. Hal ini
menunjukan OP kelas tergolong sehat. Denyut jantung juga dapat dipengaruhi oleh Epinefrin bila
OP berada dalam keadaan stress, selain itu pengukuran denyut jantung semestinya berdasar pada
satu ketukan (Lub atau Dub saja) mengingat kami tidak mengamati OP satu demi satu dalam
pengambilan data. Menurut refrensi, kecepatan normal denyut jantung orang deawasa berkisar
antara 55 sampai 90 kali/ menit.
Dari hasil percobaan diperoleh data yang berbeda-beda. Kecepatan normal denyut jantung pada
orang dewasa adalah 55 sampai 90 kali/menit dengan rata-rata 70 kali/menit. Hasil pengamatan
dari keseleruhan OP diperoleh data bahwa secara umum semua OP memiliki kecepatan normal
denyut jantung. OP yang memiliki kecepatanl denyut jantung agak rendah adalah OP yang
bernama Retno dengan kecepatan denyut jantung 66 kali/menit pada waktu istirahat dan setelah
melakukan aktivitas 88 kali/menit. kecepatan denyut jantungnya ini masih tergolong rata-rata
kecepatan normal denyut jantung. Hal ini bisa terjadi karena kecepatan denyut jantung pada saat
aktivitas dipengaruhi oleh suhu tubuh yang naik sehingga mempengaruhi metabolisme tubuh OP
tersebut dan kekuatan jantung memompa darah. Pada saat aktivitas jantung memompa darah
dengan cepat, sehingga laju denyut jantung juga menjadi cepat. Atau OP yang bernama Retno
memiliki tekanan darah yang rendah, sehingga tekanan darah OP tersebut pada saat melakukan
percobaan berada di bawah kecepatan normal denyut jantung. Berdasarkan pengamatan tekanan
darah Retno saat istirahat yaitu 120/70(mmHg).
Hal selanjutnya yang diamati adalah irama dan kekuatanya. Adanya irama pada jantung
disebabkan oleh pukulan ventrikel kiri terhadap dinding anterior yang terjadi selama kontraksi
ventrikel. Pada hasil pengamatan diperoleh data bahwa terdapat hasil irama denyut jantung yang
teratur dan ada juga yang tidak teratur. Pada semua OP didapat hasil bahwa pada waktu istirahat
denyut jantung teratur dan setelah melakukan aktivitas denyut jantung tetap teratur. Irama denyut
jantung yang terdengar berasal dari bergolaknya darah yang disebabkan oleh menutupnya katup
jantung. Irama denyut jantung pada waktu istirahat seharusnya tidak teratur, karena biasanya
pada keadaan istirahat waktu antara suara jantung kedua dengan suara jantung pertama
berikutnya kira-kira 2 kali lebih lama daripada waktu antara suara jantung pertama dan suara
jantung kedua dalam satu siklus. Namun pada data pengamatan umumnya OP teratur,
pengambilan data memungkinkan hal ini terjadi. Kami tidak dapat memastikan bagaimana proses
pengambilan data pada setiap OP melihat keterbatasan waktu yang dimiliki. Kekuatan denyut
jantung dipengaruhi jumlah darah yang keluar dari ventrikel kiri (ventrikel kanan) ke dalam aorta
(arteri pulmonalis) setiap menit jumlah darah yang keluar tersebut dipengaruhi oleh: volume
darah yang dipompa ventrikel setiap berdenyut dan jumlah denyut jantung setiap menit, sehingga
seharusnya denyut jantung yang terjadi ada yang kurang, sedang dan kuat.

Pada pengamatan secara umum didapatkan kekuatan denyut jantungnya yaitu kuat saat istirahat
dan kuat saat aktivitas. Namun demikian ada satu OP yaitu Pratiwi yang kekuatan denyut
jantungnya sedang ketika istirahat.Hal ini dipengaruhi oleh aktivitas sehari-hari. Seharusnya
kekuatan denyut jantung sedang saat istirahat dan kuat setelah aktivitas.
Pada OP Bayuni kekuatannya jantung pada aktivitas dan istirahat kuat. Hal ini disebabkan karena
mungkin pada saat percobaan OP dalam keadaan sehat dan aktivitas sehari-hari yang cukup
padat sehingga mempengaruhi keteraturan irama dan kuatnya denyut jantung. Sedangkan pada
OP Rose pada saat istirahat kekuatan jantung lemah begitu pula setelah aktivitas. Hal ini
disebabkan karena dimungkinkan OP Rose memiliki aktivitas sehari-hari yang ringan hal ini
didasarkan pada fisik OP yang relatif gemuk dan kurang aktivitas atau ada lemah jantung.Hal ini
kurang baik untuk kesehatan, olahraga yang teratur bisa menjadi solusi.Berdasarkan teori bahwa
denyut jantung pada saat istirahat sedang dan denyut jantung pada saat aktivitas kuat. Dari
percobaan ini dapat diketahui bahwa denyut jantung dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin,
kebugaran fisik dan suhu tubuh.

Kesimpulan:
-

Denyut jantung dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin, kebugaran fisik dan suhu tubuh.

Pada saat istirahat irama denyut jantung seharusnya cenderung tidak teratur,
sedangkan pada saat aktivitas irama denyut jantung menjadi teratur.
Kekuatan denyut jantung seharusnya pada saat istirahat sedang, sedangkan pada saat
aktivitas menjadi kuat.
Urutan normal bagian-bagian jantung yang berdenyut: kontraksi atrium (sistolik
atrium) diikuti oleh kontraksi ventrikel (sistolik ventrikel) dan selama diastolik ke empat ruangan
relaksasi.
Debaran jantung atau lebih tepat deparan apex, adalah pukulan ventrikel kiri kepada dinding
anterior yang terjadi selama kontraksi ventrikel.
DAFTAR PUSTAKA

D. J, Refirman dan Trimurtiati. 2005. Bahan Ajar Anatomi Fisiologi Manusia. FMIPA
UNJ: Jakarta
C. Pearce, Evelyn. 2006. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. PT Gramedia
Pustaka Utama: Jakarta

Murtiati, Tri dkk. 2007. Penuntun Praktikum Anatomi Fisiologi Manusia. FMIPA
UNJ: Jakarta
-

Ganong, William F. 2001. Fisiologi Kedokteran. EGC: Jakarta

Lauralee, Sherwood. 2001. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. EGC: Jakarta

About these ads


Memuat...

Terkait
Denyut Nadi
Suhu dan Berat Badan
Praktikum UrinalisaIn "faktor-faktor yang mempengaruhi bau urin"
Uncategorized Tinggalkan komentar

Post navigation
Denyut Nadi
Pengecapan Dan Gerak Refleks

Berikan Balasan

Hargai Waktu
Jumlah Pengunjung
Tulisan Terakhir

Konsep Cicilan dalam Kehidupan

Kosong Adalah Isi..Isi Adalah Kosong

Tulus seperti Merpati. Cerdik seperti Ular. SABARRR sepertiSerigala!

Janjiku Padanya

Musuh di Duniamu, adalah dirimu Sendiri

Mutiara Islam :)
Kalender
My Music
My Facebook
Al Qorina

Create Your Badge


Blog di WordPress.com. | The Something Fishy Theme.
Ikuti

Follow Sketsaist mAsterPiece


Get every new post delivered to your Inbox.
Ditenagai oleh WordPress.com