Anda di halaman 1dari 4

TEORI HUKUM

Teori hukum adalah disiplin hukum yang secara kritikal dalam perspektif
interdisipliner menganalisis berbagai aspek dari hukum secara tersendiri dan dalam
keseluruhannya, baik dalam konsepsi teoritikalnya maupun dalam pengolahan praktikalnya
dengan tujuan untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik dan penjelasan yang lebih
jernih tentang bahan-bahan hukum tersaji. Pokok kajian teori hukum:
1.

Analisis hukum yaitu upaya pemahaman tentang struktur sistem hukum, sifat dan
kaidah hukum, pengertian dan fungsi asas-asas hukum, unsure-unsur khas dari konsep
yuridik (subyek hukum, kewajiban hukum, hak, hubungan hukum, badan hukum,
tanggunggugat, dsb) Ajaran metode yaitu metode dari ilmu hukum (dogmatik hukum),
metode penerapan hukum (pembentukan hukum dan penemuan hukum), teori
perundang-undangan, teori argumentasi yuridik (teori penalaran hukum).

2.

Ajaran ilmu (epistemologi) dari hukum dengan mempersoalkan karakter keilmuan


ilmu hukum Kritik ideology yaitu kritik terhadap kaidah hukum positif, menganalisis
kaidah hukum positif, menganalisis kaidah hukum untuk menampilkan kepentingan
dan ideologi yang melatarbelakangi aturan hukum positif (undang-undang).

Dalam teori hukum terdapat dua aliran, yakni:


1.

Teori hukum empiris, bertujuan untuk bekerja dari perspektif eksternal, artinya dari
titik berdiri pengamat yang mengobservasi sehingga diharapkan menghasilkan
perodik penelitian yang murni dan obyektif. Aliran ini mengacu pada teori kebenaran
korespondensi.

2.

Teori hukum kontemplatif bertolak dari titik berdioei internal terbatas. Artinya titik
berdiri partisipan yang obyektivitasnya intersubyektivitas. Aliran ini mengacu pada
teori kebenaran pragmatic.

DOGMATIK HUKUM
Dogmatik Hukum memiliki konotasi pejoratif dengan Ajaran hukum (rechtsleer) atau
Kemahiran hukum (rechtskunde) yang merupakan cabang dari ilmu hukum yang berkenaan
dengan obyek-obyek (pokok-pokok pengaturan) dari hukum, bahkan lebih luas yg berkenaan
dengan tata hukum (rechtsbestel) secara keseluruhan. Dogmatik hukum mengumpulkan dan
menelaah pokok-pokok pengaturan yang terdapat dalam peraturan perundang-undangan
dengan tujuan untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik dan penjelasan tunggal tentang
pokok telaah yang diteliti.
Kegunaan dari dogmatik hukum adalah upaya menemukan dan mengumpulkan bahan
empirikal sampai ke sudut-sudut terjauh dari hukum, yaitu dengan cara penataan dan
pengolahan secara sistematikal, dengan menampilkan gambaran secara menyeluruh
terikhtisar dan kejernihan dari apa yang tampaknya merupakan suatu kesemerawutan dari
pengumpulan bahan yang belum lengkap atau tercerai berai. Maka Dogmatik hukum
mempresentasikan secara global dan terpadu (sintetikal) tingkat keadaan hukum, sehingga
para juris akan merujuk kepadanya, begitu pembacaan biasa atas undang-undang tidak lagi
cukup untuk penyelesaian masalah-masalah yang di hadapi.
Objek kajian dogmatik hukum adalah menggali sumber-sumber hukum formal dalam
arti luas yakni perundang-undangan, putusan pengadilan, traktat-traktat, asas-asas hukum,
kebiasaan, dan memandang hukum secara terisolasi seolah-olah tercabut dari sumber
kehidupannya yang sesungguhnya. Dogmatik hukum pada dasarnya melihat hukum sebagai
sebuah kemandirian murni dengan suatu daya hidup (levenskracht) sendiri terlepas dari
peristiwa-peristiwa kemasyarakatan. Instrumen kerjanya adalah sistematisasi berdasarkan
kaidah kaidah logikal.
Jadi Dogmatik Hukum (rechtsdogmatiek) atau ajaran hukum (rechtsleer) yaitu dalam
arti sempit, bertujuan untuk memaparkan, mensistematisasi juga menjelaskan (verklaren)
hukum positif yang berlaku (vigerende positiefrecht). Walaupun demikian, Dogmatik
Hukum bukanlah ilmu netral yang bebas nilai. Tidak karena hukum itu saling terkait antara
nilai-nilai dan kaidahkaidah. Bukankah dalam asasnya sangat mungkin memaparkan nilai
nilai dan kaidahkaidah sebagai ketentuanketentuan faktual secara sepenuhnya netral dan
objektif, melainkan secara sadar mengambil sikap berkenan dengan butir-butir yang di
diperdebatkan. Sehingga orang tidak hanya mengatakan bagaimana hukum dapat di
interpretasikan melainkan juga bagaimana hukum harus diinterpretasikan.

Dogmatik Hukum memaparkan dan mensistematisasi hukum positif yang berlaku


dalam suatu masyarakat tertentu dan pada suatu waktu tertentu dari suatu sudut pandang
normatif. Sudut pandang normatif ini dapat berupa yuridik internal maupun ekstra yuridik.
Bahwa sebuah pasal undangundang tertentu harus dipandang sudah dihapuskan secara
diamdiam karena ia bertentangan dengan ketentuan dalam sebuah undangundang yang
lebih baru, berdasarkan asas hukum yang umum bahwa undangundang yang baru harus
selalu didahulukan ketimbang undangundang yang lama (lex posterior derogat legi priori).
Jadi Dogmatik Hukum mempelajari aturanaturan hukum itu sendiri dari suatu sudut
pandang atau pendekatan teknikal. Dogmatik Hukum bertujuan untuk atau memberikan
sebuah penyelesaian konkret, atau membangun suatu kerangka yuridik-teknikal, bagi semua
masalah konkret, atau membangun suatu kerangka yuridik-teknikal yang didasarkan pada
sejumlah masalah yang ada atau yang ada kemudian harus dapat memperoleh penyelesaian
yang yuridik.
FILSAFAT HUKUM
Filsafat adalah penelitian yang menelaah pertanyaan sejauh mana orang dapat
memperoleh dan mengembangkan pengetahuan tentang hukum dan bahan-bahan terberi dan
gagasan-gagasan yang terkait, apa kriteria untuk keilmiahan dari pengetahuan tersebut.
Penggolongan ke dalam bagian-bagian dari berbagai jenis pengetahuan tentang hukum.
Filsafat Hukum adalah filsafat umum yang di terapkan pada hukum atau gejala
gejala hukum. Dalam filsafat pertanyaanpertanyaan yang sering dibahas dalam hubungan
dengan makna, landasan, struktur dan sejenisnya dari kenyataan. Dalam filsafat hukum
pertanyaanpertanyaan ini difokuskan secara yuridikal. Dalam kepustakaan, Filsafat Hukum
didefenisikan;
a.

Sebagai sebuah disiplin spekulatif, yang berkenan dengan penalaranpenalaran tidak


selalu dapat diuji secara rasional, dan yang menyibukan diri dari latar belakang
dengan pemikiran (I. Tammelo).

b.

Sebagai disiplin yang mencari pengetahuan tentang hukum yang benar hukum yang
adil (J. Schmidt H. Kelsen).

c.

Sebagai sebuah refleksi atas dasardasar dari kenyataan (yuridikal), suatu bentuk dari
berpikir sistematikal yang hanya akan merasa puas dengan hasilhasil yang timbul
dari dalam pemikiran (kegiatan berpikir) itu sendiri dan yang mencari suatu hubungan

teoritikal terefleksi yang didalamnya gejala-gejala hukum dapat dimengerti dan


dipikirkan (D. Meuwissen)
d.

Sebagai disiplin yang mencari pengetahuan tentang hakekat (sifat) dari keadilan

PERBEDAAN DOGMATIK HUKUM DAN TEORI HUKUM


1.

Dogmatik hukum mempelajari aturan-aturan hukum itu dari suatusudut pandang


teknikal maka teori hukum merupakan refleksi terhadapteknik hukum ini.

2.

Dogmatik hukum berbicara tentang hukum, teori hukum berbicaratentang cara yang
dengannya ilmuwan hukum berbicara tentang hukum.

3.

Dogmatik hukum mencoba lewat teknik-teknik interprestasi tertentumenerapkan teks


undang-undang yang pada pandangan pertama tidakdapat diterapkan pada suatu
masalah konkret, maka teori hukummengajukan pertanyaan tentang dapat
digunakannya teknik-teknikinterprestasi, tentang sifat memaksa secara logical dari
penalaraninterprestasi dan sejenisnya lagi.
PERBEDAAN FILSAFAT HUKUM DENGAN DOGMATIK HUKUM
Dogmatik hukum obyeknya adalah hukum positif, yaitu peraturan perundang

undangan dan yurisprudensi. Dogmatik hukum adalah teorinya hukum positif, mempelajari
hukum positif dan yurisprudensi, dengan demikian sifatnya adalah praktis dan konkrit.
Pertanyaan dogmatik hukum hanya dapat dijawab dengan menunjuk pada peraturan
perundang undangan, sedangkan pertanyaan filsafat hukum hanya dijawab secara teoritiks
abstraksi, obyeknya adalah segala sesuatu yang berhubungan hukum dan gejala hukum.