Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Keperawatan merupakan salah satu profesi yang berkecimpung
untuk kesejahteraan manusia yaitu dengan memberikan bantuan kepada
individu yang sehat maupun yang sakit untuk dapat menjalankan fungsi
hidup sehari-harinya. Salah satu yang mengatur hubungan antara perawat
pasien adalah etika. Istilah etika dan moral sering digunakan secara
bergantian. Sehingga perawat perlu mengetahui dan memahami tentang etik
itu sendiri termasuk di dalamnya prinsip etik dan kode etik.
Hubungan antara perawat dengan pasien atau tim medis yang lain
tidaklah selalu bebas dari masalah. Perawat profesional harus menghadapi
tanggung jawab etik dan konflik yang mungkin meraka alami sebagai akibat
dari hubungan mereka dalam praktik profesional. Kemajuan dalam bidang
kedokteran, hak klien, perubahan sosial dan hukum telah berperan dalam
peningkatan perhatian terhadap etik. Standar perilaku perawat ditetapkan
dalam kode etik yang disusun oleh asosiasi keperawatan internasional,
nasional, dan negara bagian atau provinsi. Perawat harus mampu
menerapkan prinsip etik dalam pengambilan keputusan dan mencakup nilai
dan keyakinan dari klien, profesi, perawat, dan semua pihak yang terlibat.
Perawat memiliki tanggung jawab untuk melindungi hak klien dengan
bertindak sebagai advokat klien.
Keperawatan maternitas

merupakan

pelayanan

keperawatan

profesional yang ditujukan kepada wanita usia subur yang berkaitan dengan
masa diluar kehamilan, masa kehamilan, masa melahirkan, masa nifas
sampai enam minggu, dan bayi yang dilahirkan sampai berusia 40 hari
beserta keluarganya. Pelayanan berfokus pada pemenuhan kebutuhan dasar
dalam melakukan adaptasi fisik dan psikososial dengan menggunakan
pendekatan proses keperawatan. (CHS/KIKI, 1993).
Asuhan keperawatan yang diberikan bersifat holistik dengan selalu
menghargai klien dan keluarganya serta menyadari bahwa klien dan
keluarganya berhak menentukan perawatan yang sesuai untuk dirinya.
Kegiatan yang dilakukan meliputi kegiatan advokasi dan mendidik wanita
1

usia subur dan melakukan tindakan keperawatan dalam mengatasi masalah


kehamilan persalinan dan nifas, membantu dan mendeteksi penyimpanganpenyimpangan secara dini dari keadaan normal selama kehamilan sampai
persalinan dan masa diantara dua kehamilan, memberikan konsultasi tentang
perawatan kehamilan, pengaturan kehamilan, membantu dalam proses
persalinan dan menolong persalinan normal, merawat wanita masa nifas dan
bayi baru lahir sampai umur 40 hari menuju kemandirian, merujuk kepada
tim kesehatan lain untuk kondisi-kondisi yang membutuhkan penanganan
lebih lanjut. Para perawat juga harus tahu berbagai konsep hukum yang
berkaitan

dengan praktik

keperawatan

karena

mereka

mempunyai

akuntabilitas terhadap keputusan dan tindakan profesional yang mereka


lakukan, terutama untuk ruang lingkup asuhan keperawatan maternitas yang
mencakup ibu dan bayinya. Oleh karena itu penulis menyusun suatu
makalah tentang Isu Etik dan Legal terkait Keperawatan Maternitas agar
bisa dipahami oleh para mahasiswa yang nantinya akan berguna ketika
bekerja untuk memberikan asuhan keperawatan secara optimal kepada ibu
dan bayi baik di klinik atau institusi lain.
1.2

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah pada
makalah ini adalah :
1. Apa saja isu etik dan legal terkait keperawatan maternitas ?

1.3

Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui dan memahami isu etik dan legal terkait keperawatan
maternitas ?

1.4

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan makalah ini adalah :
BAB I PENDAHULUAN
BAB II PEMBAHASAN
BAB III PENUTUP

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Isu Etik dan Legal Terkait Keperawatan Maternitas
Keperawatan merupakan salah satu profesi yang mempunyai bidang
garap pada kesejahteraan manusia yaitu dengan memberikan bantuan kepada
individu yang sehat maupun yang sakit untuk dapat menjalankan fungsi hidup

sehari-harinya.Salah satu yang mengatur hubungan antara perawat pasien


adalah etika.Istilah etika dan moral sering digunakan secara bergantian.
Kemajuan ilmu dan teknologi terutama di bidang biologi dan
kedokteran telah menimbulkan berbagai permasalahan atau dilema etik dan
legalitas kesehatan yang sebagian besar belum teratasi (catalano, 1991). Isu
etik dan legal keperawatan mencakup banyak hal, sesuai dengan kewenangan
perawat, sesuai dengan bidang kerjanya. Dalam bidang keperawatan
maternitas beberapa isu etik dan legal atau hukum yang muncul adalah
sebagai berikut:
1. Fertilisasi In Vitro dan Transfer Embrio
Fertilisasi In Vitro dan Transfer Embrio adalah sebuah proses
pemindahan sebuah atau beberapa sel telur dari ovarium wanita, dibuahi
(difertilisasi) oleh sperma dalam sebuah cawan laboratorium, dikultur
kemudian dipindahkan kembali kedalam uterus wanita ketika embrio telah
mencapai tingkat 4-6 sel. IVF adalah satu-satunya metode reproduksi yang
ada untuk wanita yang tuba falopiinya rusak atau hilang. IVF juga dapat
digunakan oleh para istri yang suaminya hanya memiliki sedikit sperma,
wanita yang mucus serviknya menolak sperma, dan wanita yang
mengalami infertilitas dengan penyebab yang tidak diketahui (Holmes,
1988; Ellis et al.,1995; Prattke et al.,1993).
Setelah bertahun-tahun masalah etik dan hukum telah berubah.
Masalah mengenai IVF/ET sekarang dapat dirangkum sebagai berikut:
a. Status moral janin. Embrio manusia harus dihargai, tetapi penghargaan
tersebut tidak selalu mencakup seluruh peraturan hukum dan hak moral
yang diberikan kepada seseorang. Sebagian besar spesialis etika dan
para teolog umunya setuju bahwa IVF/ET tidak bermasalah selama
pedoman EAB (Ethics Advisory Board) diikuti. Akan tetapi, teolog
yang konservatif, meyakini bahwa setiap usaha yang merusak proses
reproduksi adalah tidak alami dan tidak boleh dilakukan. Akibatnya,
penggunaan embrio manusia dalam penelitian tetap menjadi sebuah
masalah.
b. Keamaanan dan efektifitas. Selama akhir tahun 1970an hanya ada
pemahaman terbatas mengenai risiko yang terdapat dalam prosedur ini.
Sesuai dengan data yang telah dikumpulkan, terdapat sebuah indikasi
4

baik (tetapi tidak meyakinkan) bahwa tidak terdapat pola abnormalitas


atau risiko jangka pendek pada penelitian laboratorium dengan hewan
atau pada percobaan klinis dengan manusia.
c. Lereng licin (The Slippery Slote.) persoalan ini berhubungan dengan
rasa takut bahwa prosedur penelitian yang dilakukan pada spesies
mamalia non manusia akan dilakukan pada embrio manusia dengan
hasil yang mungkin menyebabkan aplikasi klinis yang tidak diinginkan.
Sebagian spesialis menaruh perhatian pada perluasan prosedur kepada
individu yang belum menikah, seperti ibu pengganti (surrogate mother)
dan donor selaku pihak ketiga. Mereka memandang bahwa hubungan
mendasar antara suami dan istri serta institusi pernikahan dalam
keadaan terancam. Ini merupakan persoalan yang sama seperti yang
ditimbulkan oleh inseminasi beberapa decade yang lalu.
d. Pendanaan dan biaya. Secara umum diketahui bahwa prosedur ini
mahal. Walaupun sebagian orang meyakini bahwa proyek penelitian
yang berhubungan dengan IVF ini layak dibiayai oleh pemerintah
federal, proyek tersebut tidak menjadi nasional karena masih banyak
masalah kesehatan nasional lainnya yang jauh lebih mendesak. Mereka
yang menentang prosedur mengatakan bahwa lebih baik berupaya untuk
menemukan dan mencegah penyebab infertilitas dan obstruksi tuba.
Legalitas Fertilisasi In Vitro dan Transfer Embrio dalam Kondisi
Khusus menurut Undang-Undang
Pengaturan hukum terkait dengan bayi tabung ini dapat kita temui dalam
Pasal 127 ayat (1) UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Dalam pasal
tersebut diatur bahwa upaya kehamilan di luar cara alamiah hanya dapat
dilakukan oleh pasangan suami istri yang sah dengan ketentuan:
1) Hasil pembuahan sperma dan ovum dari suami istri yang bersangkutan
ditanamkan dalam rahim istri dari mana ovum berasal;
2) Dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai keahlian dan
kewenangan untuk itu
3) Pada fasilitas pelayanan kesehatan tertentu.
4) Jadi, pada dasarnya sperma dan ovum dalam upaya kehamilan melalui
bayi tabung adalah milik suami istri yang sah yang pembuahannya
dilakukan di luar rahim. Hal ini dilakukan oleh para pasangan suami5

istri yang sperma dan ovumnya sulit melakukan pembuahan di dalam


rahim. Sehingga harus dilakukan pembuahan di luar rahim dengan
bantuan tenaga kesehatan dan teknologi yang ada. Kemudian hasil
pembuahan tersebut ditanamkan kembali ke rahim istri dari mana ovum
itu berasal. Jadi, anak atau bayi hasil pembuahan melalui bayi tabung
ini adalah anak kandung suami istri itu sendiri.
Pertimbangan Etik Fertilisasi In Vitro
Komisi Etik dari berbagai Negara memberi pandangan dan pegangan
terhadap hak reproduksi dan etika dalam rana reproduksi manusia
dengan memperhatikan beberapa asas yaitu:
1.

Niat untuk berbuat baik.

2.

Bukan untuk kejahatan.

3.

Menghargai kebebasan individu untuk mengatasi takdir.

4.

Tidak bertentangan dengan kaidah hukum yang berlaku.

Melakukan bayi tabung melalui sperma dari pasangan nikah yang sah.
Karena hal tersebut tidak melanggar etika, dan secara biologis anak
yang nanti lahir dari hasil bayi tabung merupakan anak kandung, yang
secara psikologis memiliki hubungan kasih sayang timbal balik yang
sempurna antara anak dan orang tua (ayah). Dari pada anak yang
dilahirkan dari sperma donor akan menimbulkan hubungan kasih
sayang semu antara anak dan orang tuanya.
2. Aborsi
Sedangkan menurut UU Kesehatan Nomor 23/1992 pasal 15,
disebutkan bahwa aborsi dalam keadaan darurat sebagai upaya untuk
menyelamatkan jiwa ibu hamil dan atau janinnya dapat dilakukan tindakan
medis tertentu. Maksud dari kalimat tindakan medis tertentu salah
satunya adalah aborsi. Selain pengertian diatas disebutkan pula bahwa
aborsi atau pengguguran kandungan adalah terminasi (penghentian)
kehamilan yang disengaja (abortus provocatus). Yakni, kehamilan yang
diprovokasi dengan berbagai macam cara sehingga terjadi pengguguran.

Sedangkan keguguran adalah kehamilan berhebti karena factor-faktor


alamiah (abortus spontaneous).
Dalam dunia kedokteran dikenal 3 macam aborsi, yaitu:
a. Aborsi Spontan/ Alamiah atau Abortus Spontaneus
b. Aborsi Buatan/ Sengaja atau Abortus Provocatus Criminalis
c. Aborsi Terapeutik/ Medis atau Abortus Provocatus Therapeuticum.
Aborsi spontan/ alamiah berlangsung tanpa tindakan apapun.
Kebanyakan disebabkan karena kurang baiknya kualitas sel telur dan sel
sperma. Aborsi buatan/ sengaja/ Abortus Provocatus Criminalis adalah
pengakhiran kehamilan sebelum usia kandungan 20 minggu atau berat janin
kurang dari 500 gram sebagai suatu akibat tindakan yang disengaja dan
disadari oleh calon ibu maupun si pelaksana aborsi (dalam hal ini dokter,
bidan atau dukun beranak). Aborsi terapeutik / Abortus Provocatus
therapeuticum adalah pengguguran kandungan buatan yang dilakukan atas
indikasi medik. Sebagai contoh, calon ibu yang sedang hamil tetapi
mempunyai penyakit darah tinggi menahun atau penyakit jantung yang
parah yang dapat membahayakan baik calon ibu maupun janin yang
dikandungnya. Tetapi ini semua atas pertimbangan medis yang matang dan
tidak tergesa-gesa.
Legalitas Aborsi dalam Kondisi Khusus menurut Undang-Undang No
36 Tahun 2009
Pasal 75
(1)

Setiap orang dilarang melakukan aborsi.

(2)

Larangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dikecualikan


berdasarkan:
a. indikasi kedaruratan medis yang dideteksi sejak usia dini
kehamilan, baik yang mengancam nyawa ibu dan/atau janin,
yang menderita penyakit genetic berat dan/atau cacat bawaan,

maupun yang tidak dapat diperbaiki sehingga menyulitkan


bayi tersebut hidup di luar kandungan; atau
b. kehamilan akibat perkosaan yang dapat menyebabkan trauma
psikologis bagi korban perkosaan.
(3)

Tindakan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) hanya dapat


dilakukan setelah melalui konseling dan/atau penasehatan pra
tindakan dan diakhiri dengan konseling pasca tindakan yang
dilakukan oleh konselor yang kompeten dan berwenang.

(4)

Ketentuan lebih lanjut mengenai indikasi kedaruratan medis dan


perkosaan, sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) diatur
dengan Peraturan Pemerintah.

Pasal 76
Aborsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 75 hanya dapat dilakukan:
a. sebelum kehamilan berumur 6 (enam) minggu dihitung dari hari
pertama haid terakhir, kecuali dalam hal kedaruratan medis;
b. oleh tenaga kesehatan yang memiliki keterampilan dan
kewenangan yang memiliki sertifikat yang ditetapkan oleh
menteri;
c. dengan persetujuan ibu hamil yang bersangkutan;
d. dengan izin suami, kecuali korban perkosaan; dan
e. penyedia layanan kesehatan yang memenuhi syarat yang
ditetapkan oleh Menteri.
Pasal 77
Pemerintah wajib melindungi dan mencegah perempuan dari aborsi
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 75 ayat (2) dan ayat (3) yang tidak
bermutu, tidak aman, dan tidak bertanggung jawab serta bertentangan
dengan norma agama dan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Pasal 194

Setiap orang yang dengan sengaja melakukan aborsi tidak sesuai dengan
ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 75 ayat (2) dipidana
dengan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan denda paling
banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Dalam KUHP Bab XIX Pasal 346 s/d 349 dinyatakan sebagai berikut:
Pasal 346
Seorang wanita yang sengaja menggugurkan atau mematikan
kandungannya atau menyuruh orang lain untuk itu, diancam dengan
pidana penjara paling lama empat tahun.
Pasal 347
(1) Barang siapa dengan sengaja menggugurkan atau mematikan
kandungan seorang wanita tanpa persetujuannya, diancam dengan
pidana penjara paling lama dua belas tahun.
(2) Jika perbuatan itu mengakibatkan matinya wanita tersebut, diancam
dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun.
Pasal 348
(1) Barang siapa dengan sengaja menggunakan atau mematikan
kandungan seorang wanita dengan persetujuannya, diancam dengan
pidana penjara paling lama lima tahun enam bulan.
(2) Jika perbuatan itu mengakibatkan matinya wanita tersebut, diancam
dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun.
Pasal 349
Jika seorang dokter, bidan atau juru obat membantu melakukan
kejahatan berdasarkan pasal 346, ataupun membantu melakukan salah
satu kejahatan dalam pasal 347 dan 348, maka pidana yang ditentukan
dalam pasal itu dapat dditambah dengan sepertiga dan dapat dicabut hak
untuk menjalankan pencaharian dalam mana kejahatan dilakukan.

Dari rumusan pasal-pasal tersebut diatas dapat ditarik kesimpulan


bahwa:
1. Seorang wanita hamil yang sengaja melakukan abortus atau ia
menyuruh orang lain, diancam hukuman empat tahun penjara.
2. Seseorang yang sengaja melakukan abortus terhadap ibu hamil,
dengan tanpa persetujuan ibu hamil tersebut, diancam hukuman
penjara 12 tahun, dan jika ibu hamil tersebut mati, diancam 15 tahun
penjara.
3. Jika dengan persetujuan ibu hamil, maka diancam hukuman 5,5 tahun
penjara dan bila ibu hamilnya mati diancam hukuman 7 tahun penjara.
4. Jika yang melakukan dan atau membantu melakukan abortus tersebut
seorang dokter, bidan atau juru obat (tenaga kesehatan) ancaman
hukumannya ditambah sepertiganya dan hak untuk berpraktek dapat
dicabut.

Pertimbangan Etik pada Aborsi


Etika dalam masalah aborsi berkisar pada masalah mengakhiri
kehidupan janin dengan cara memindahkan janin dari sistem pendukung
kehidupannya. Telah diperdebatkan bahwa apabila manusia diberikan
sebuah pilihan, ia akan memilih kesehatan dan tidak akan mengalami
penderitaan. Lebih jauh, perdebatan berlanjut, manusia tidak memiliki hak
untuk membebankan oleh akibat tragis dari penyakit yang terdeteksi pada
janin. Dengan menggugurkan janin yang cacat, ketiadaan terjadi, bukan
penderitaan karena hidup dengan abnormalitas. Janin yang rusak dapat
diganti dengan yang normal pada kehamilan berikutnya. Walaupun alasan
ini mendukung pengguguran janin yang rusak, alasan ini tidak membahas
tindakan etika aborsi pada hasil konsepsi yang sehat (atau tidak
direncanakan). Hal ini juga menimbulkan masalah tentang siapa yang
menetukan normal atau sehat.
Ibu memiliki tanggung jawab pokok dan kebebasan memilih atas
apa yang terjadi pada tubuhnya. Penggunaan aborsi hanya untuk sebagai

10

usaha terakhir. Kelompok pendukung kehidupan percaya bahwa janin


adalah manusia sejak konsepsi dan karena itu menghancurkan kehidupan
manusia adalah pembunuhan dan tidak dapat dipertahankan secara moral.
3. KB ( Keluarga Berencana )
Program KB adalah bagian yang terpadu dalam program
pembangunan nasional dan bertujuan untuk turut serta menciptakan
kesejahteraan ekonomi, spiritual, dan sosial penduduk Indonesia. Tujuan
program KB adalah memperkcil angka kelahiran, menjaga kesehatan ibu
dan anak, serta membatasi kehamilan jika jumlah anak sudah mencukupi.
Macam macam program KB adalah
1. Kondom
Kondom adalah sarung karet tipis penutup alat kelamin laki-laki yang
menampung cairan sel mani saat pria ejakulasi.
2. Pil KB
Pil ini adalah hormon yang mengandung estrogen dan progesteron yang
diminum tiap hari. Keuntungannya yaitu tidak mengganggu hubungan
seksual, mengurangi rasa nyeri waktu haid, mudah menggunakannya.
Kerugiannya yaitu harus diminum tiap hari, tidak dianjurkan pada
wanita usia > 50 tahun dan perokok karena akan mempengaruhi
3.

keseimbangan metabolisme tubuh.


Suntik KB
Adalah obat yang disuntikkan ke bokong ibu. Suntik KB ada 2 macam
yaitu : 3 bulan dan 1 bulan. Alat kontrasepsi suntikan

mempunyai

keuntungan seperti klien tidak perlu menyimpan obat suntik dan jangka
pemakaiannya bisa dalam jangka panjang. Efek sampingnya yaitu haid
tidak teratur, mual dan sakit kepala, berat badan bertambah.
4.

IUD / AKDR
Adalah alat kontrasepsi yang dimasukkan kedalam rahim, umumnya
berbentuk T. Keuntungan dari alat kontrasepsi ini adalah metode jangka
panjamg 5-10 tahun, tidak mempengaruhi ASI, kesuburan akan segera
kembali jika alat dikeluarkan. Sedangkan kerugiannya adalah terdapat

11

bercak darah, dapat terjadi infeksi. Efek sampingnya sangat kecil yaitu
nyeri/kram saat haid, keputihan.
Legalitas KB menurut Undang-Undang No 36 Tahun 2009
Pasal 78
(1) Pelayanan kesehatan dalam keluarga berencana dimaksudkan untuk
pengaturan kehamilan bagi pasangan usia subur untuk membentuk
generasi penerus yang sehat dan cerdas.
(2) Pemerintah bertanggung jawab dan menjamin ketersediaan tenaga,
fasilitas pelayanan, alat dan obat dalam memberikan pelayanan keluarga
berencana yang aman, bermutu, dan terjangkau oleh masyarakat.
(3) Ketentuan mengenai pelayanan keluarga berencana dilaksanakan sesuai
dengan peraturan perundangundangan
Pertimbangan Etik Pelaksanaan Gerakan Keluarga Berencana
Pelaksanaan gerakan keluarga berencana merupakan isi penting
untuk meningkatkan sumber daya manusia. Dapat dikemukakan bahwa
untuk membentuk sumber daya manusia yang berkualitas diperlukan
investasi yang tidak kecil, bahkan dimulai sejak perkawinan. Oleh karena
itu, mengikuti gerakan keluarga berencana merupakan kebutuhan vital

12

BAB III
PENUTUP
3.1

Simpulan
Etik adalah kesepakatan tentang praktik moral, keyakinan, sistem
nilai, standar perilaku individu dan atau kelompok tentang penilaian
terhadap apa yang benar dan apa yang salah, mana yang baik dan mana yang
buruk, apa yang merupakan kebajikan dan apa yang merupakan kejahatan,
apa yang dikendaki dan apa yang ditolak. Isu etik dan legal keperawatan
mencakup banyak hal, sesuai dengan kewenangan perawat, sesuai dengan
bidang kerjanya. Dalam bidang keperawatan maternitas beberapa isu etik
dan legal atau hukum yang muncul adalah pertimbangan etik dan hukum
sebelum konsepsi, inseminasi buatan, fertilisasi in vitro dan transfer embrio,
ibu pengganti, ibu pengganti melibatkan kontrak, amniosentesis, dan aborsi.

3.2

Saran
Diharapkan perawat dapat mengetahui atau mengenali isu etik dan
legal terkait keperawatan maternitas sehingga kelalaian atau malpraktik
dapat dihindari dalam hal pemberian asuhan keperawatan maternitas.

13

Daftar Pustaka
Anisa.

2012.

Trend

dan

issue

Keperawatan.

Available

on:

http://anisa1707.blogspot.com/2012/11/tren-dan-issuekeperawatan.html. Diakses tanggal 10 September 2014


Haryanti, M. 2011. Issue dan Trens Keperawatan Maternitas. Available on:
http://melanyharyanti.blogspot.com/2011/07/issue-dan-trenskeperawatan-maternitas.html. Diakses tanggal 10 September 2014
Inna. 2013. Kode Etik Keperawatan di Indonesia. Available on: http://www.innappni.or.id/index.php/kode-etik/79-keperawatan-di-indonesia.

Diakses

tanggal 10 September 2014


Reeder, Martin, & Griffin, K. 2011. Keperawatan Maternitas, Volume 1, Edisi 18.
Jakarta: EGC
Sobihin. 2010. Aspek Etik dan Legal dalam Praktik Keperawatan. Available on:
http://b11nk.wordpress.com/2010/11/21/aspek-etik-dan-legal-dalampraktik-keperawatan/. Diakses tanggal 10 September 2014

14