Anda di halaman 1dari 6

PROSES PENGOLAHAN GAS ALAM CAIR (Liquifed Natural Gas)

Gas alam cair atau LNG adalah gas alam (metana terutama, CH4) yang telah diubah sementara
untuk bentuk cair untuk kemudahan penyimpanan atau transportasi. Gas alam cair memakan
sekitar 1/600th volume gas alam dalam bentuk gas. Hal ini tidak berbau, tidak berwarna, tidak
beracun dan non-korosif. Bahaya tersebut antara lain mudah terbakar, pembekuan dan asfiksia.
PROCESS TRAIN
Process Train adalah unit pengolahan gas alam hingga menjadi LNG serta produk-produk
lainnya (pencairan fraksi berat dari gas alam). Dalam pengolahan gas alam di process train
dilakukan proses pemurnian, pemisahan H2O dan Hg, serta pendinginan dan penurunan tekanan
secara bertahap hingga hasil akhir proses berupa LNG. Terdiri beberapa tahapan yaitu:

PLANT 1 - GAS PURIFICATION


Proses di Plant 1 adalah pemurnian gas dengan pemisahan kandungan CO2 (Carbon
Dioksida) dari gas alam. Kandungan CO2 tersebut harus dipisahkan agar tidak
mengganggu proses selanjutnya. Pemisahan CO2 dilakukan dengan proses absorbsi
larutan Mono Ethanol Amine (MEA), yang sekarang diganti dengan Methyl De Ethanol
Amine (MDEA) produksi Ucarsol. Proses ini dapat mengurangi CO2 sampai di bawah 50
ppm dari aliran gas alam. Batas maksimum kandungan CO2 pada proses selanjutnya
adalah 50 ppm.

PLANT 2 - GAS DEHYDRATION AND MERCURY REMOVAL


Selain CO2, gas alam juga mengandung uap air (H2O) dan Mercury (Hg) yang akan
menghambat proses pencairan pada suhu rendah. Pada Plant 2, kandungan H2O dan Hg
dipisahkan dari gas alam. Kandungan H2O pada gas alam tersebut akan menjadi padat
dan akan menghambat pada proses pendinginan gas alam selanjutnya. Pemisahan
kandungan H2O (Gas Dehydration) dilakukan dengan cara absorbsi menggunakan
molecullar sieve hingga kandungan H2O maksimum 0,5 ppm. Kandungan mercury (Hg)
pada gas alam tersebut jika terkena peralatan yang terbuat dari aluminium akan terbentuk
amalgam. Sedangkan tube pada Main Heat Exchanger 5E-1 yang merupakan alat
pendingin dan pencairan utama untuk memproduksi LNG adalah terbuat dari aluminium.

Pemisahan kandungan Hg (Mercury Removal) dilakukan dengan cara absorbsi


menggunakan adsorben . Bed Mercury Removal yang berisi Sulfur Impregnated
Activated Charcoal dimana merkuri akan bereaksi membentuk senyawa HgS, hingga
kandungan Hg maksimum 0,1 ppm.

PLANT 3 FRACTINATION
Sebelum gas alam didinginkan dan dicairkan pada Main Heat Exchanger 5E-1 pada suhu
yang sangat rendah hingga menjadi LNG, proses pemisahan (fractination) gas alam dari
fraksi-fraksi berat (C2, C3, ..., dst) perlu dilakukan. Proses fraksinasi tersebut dilakukan
di Plant 3. Pemisahan gas alam dari fraksi beratnya dilakukan pada Scrub Column 3C-1.
Setelah dipisahkan dari fraksi beratnya, gas alam didinginkan terlebih dahulu hingga
temperatur sekitar -50C dan selanjutnya diproses di Plant 5 untuk didinginkan lebih
lanjut dan dicairkan. Sedangkan fraksi beratnya dipisahkan lagi sesuai dengan titik
didihnya dengan beberapa alat (Deethanizer, Deprophanizer dan Debuthanizer) untuk
mendapatkan prophane, buthane dan condensate.

PLANT 4 REFRIGERATION
Selain penurunan tekanan, proses pencairan gas alam dilakukan dengan menggunakan
sistem pendingin bertingkat. Bahan pendingin yang digunakan: Propane dan Multi
Component Refrigerant (MCR). MCR adalah campuran Nitrogen, Methane, Ethane,
Prophane dan Buthane yang digunakan untuk pendinginan akhir dalam proses pembuatan
LNG. Plant 4 menyediakan pendingin Prophane dan MCR. Baik prophane maupun MCR
sebagai pendingin diperoleh dari hasil sampingan pengolahan LNG.
Siklus Pendingin Prophane
Cairan prophane akan berubah fase menjadi gas prophane setelah temperaturnya
naik karena dipakai mendinginkan gas alam maupun MCR. Sesuai dengan
kebutuhan pendinginan bertingkat pada proses pengolahan LNG, kondisi cairan
prophane yang dipakai pendinginan ada 3 tingkat untuk MCR dan 3 tingkat untuk
gas alam. Gas prophane setelah dipakai untuk pendinginan dikompresikan oleh
Prophane Recycle Compresor 4K-1 untuk menaikkan tekanannya, kemudian

didinginkan oleh air laut, dan selanjutnya dicairkan dengan cara penurunan
tekanan. Demikian siklus pendingin propane diperoleh.
Siklus Pendingin MCR
Cairan MCR berubah fase menjadi gas MCR dengan kenaikan temperatur karena
dipakai pendinginan gas alam pada Main Heat Exchanger 5E-1. Gas MCR
tersebut dikompresikan secara seri oleh MCR First Stage Compresor 4K-2 dan
MCR Second Stage Compressor 4K-3 untuk menaikkan tekanannya. Pendinginan
dengan air laut dilakukan pada interstage 4K-2 dan 4K-3 serta pada discharge 4K3.

PLANT 5 LIQUEFACTION
Pada Plant 5 dilakukan pendinginan dan pencairan gas alam setelah gas alam mengalami
pemurnian dari CO2, pengeringan dari kandungan H2O, pemisahan Hg serta pemisahan
dari fraksi beratnya dan pendinginan bertahap oleh prophane. Proses liquefication
melibatkan penghapusan komponen tertentu, seperti debu, gas asam, helium, air, dan
hidrokarbon berat, yang bisa menyebabkan kesulitan hilir. Gas alam ini kemudian
diringkas menjadi cair pada tekanan mendekati atmosfer (tekanan transportasi maksimum
yang ditetapkan pada sekitar 25 kPa/3.6 psi) dengan mendinginkannya sekitar -162
untuk C (-260 F). Setelah keluar dari Main Heat Exchanger 5E-1 dan peralatan lainnya
selanjutnya gas alam yang menjadi cair ini ditransfer ke storage tank.
Keterangan:

K: Compressor
E: Exchanger
C: Column
LNG: Liquid natural gas

Gambar Proses LNG

Secara umum, pengolahan LNG adalah sebagai berikut:


1. Gas alam mentah dilewatkan melalui knock out drum untuk memisahkan kondensat cair
sebelum memasuki pabrik LNG.
2. Karbon dioksida akan dihapus oleh penyerapan kimia dengan proses amina.
3. Air dihilangkan dengan molecular sieve.
4. Propane, Butana, dan konten Kondensat dipisahkan dari umpan LNG dalam kolom
fraksinasi.
5. LNG Pakan yang Precooling oleh pendingin propana.

6. Pendinginan akhir dan pencairan LNG dilakukan dalam Heat Exchanger Utama
cryogenic dengan menggunakan refrigerant multi komponen sebagai media pendingin.
7. Simpan LNG sampai itu dikirim ke pasar. Khusus tangki logam terisolasi menjaga
cairan gas. Sebuah fraksi kecil akan "mendidih" - hangat menjadi uap - dan gas ini dapat
reliquefied atau digunakan untuk pembangkit listrik tersebut.
8. Kapal gas. Tanker khusus dengan ruang terisolasi menjaga gas bawah minus 260. Sekali
lagi, volume kecil metana cair menguap di perjalanan ke pasar, gas ini biasanya
digunakan untuk daya kapal atau reliquefied.
9. Mengkonversi kembali cair menjadi uap, yang disebut proses regasifikasi.

PROSES REGASIFIKASI
Hal ini terjadi di pelabuhan tujuan LNG. LNG diturunkan ke dalam tangki penyimpanan. LNG
kemudian dipanaskan menjadi uap yang diperlukan sebelum memasuki sistem pipa gas lokal.
Setibanya di terminal penerima dalam keadaan cair, LNG pertama-tama dipompa ke tangki
penyimpanan, mirip dengan yang digunakan di pabrik pencairan, pada tekanan atmosfer. Ketika
diperlukan untuk konsumsi, itu dipompa pada tekanan tinggi melalui terminal komponen
berbagai mana ia dihangatkan dengan cara dengan melewatkannya melalui pipa dipanaskan oleh
langsung berbahan bakar pemanas, air laut atau melalui pipa yang berada dalam air panas.
Gas menguap kemudian diatur untuk tekanan dan memasuki sistem pipa gas alam sebagai.
Setelah LNG regasified dan meninggalkan terminal regasifikasi, berhenti menjadi 'LNG' dan
tidak dapat dibedakan dari gas alam konvensional pipa. Akhirnya, konsumen perumahan dan
komersial menerima gas alam untuk penggunaan sehari-hari dari utilitas gas lokal atau dalam
bentuk gas bertenaga listrik.

SECARA RINGKAS PROSES LNG adalah sebagai berikut :


C1
C2
Gas pengotor seperti CO2,H2S,H2O,Hg dibuang
C3 Purification Liquifaction
C4
C5+
Proses umum
yang digunakan hanya C3, C4, C5+

Proses pencairan LNG tidak semudah yang dibayangkan, disana terdapat hal-hal yang
harus diperhatikan, antara lain :
1. Temperatur yang sangat rendah membutuhkan pengetahuan khusus pada bahan
struktural, metalurgi, perpindahan panas dan termodinamika.
2. Mesin dengan kecepatan yang sangat besar dan tinggi memerlukan pengetahuan
khusus tentang teknik efisiensi mesin , presisi dan pabrikasi.
3. Membutuhkan pengetahuan yang memadai dan komitmen pada keselamatan
mengenai hidrokarbon yang terlibat dalam proses pencairan LNG.
4. Ribuan peralatan dan mesin membutuhkan sistem kontrol yang rumit.