Anda di halaman 1dari 11

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

PEKERJAAN:
PENYUSUNAN RENCANA DETIL
KAWASAN STRATEGIS PARIWISATA NASIONAL (KSPN)
KOMODO, NUSA TENGGARA TIMUR

KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF


DIREKTORAT JENDERAL PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA
DIREKTORAT PERANCANGAN DESTINASI DAN INVESTASI PARIWISATA
TAHUN ANGGARAN 2014

2
1.

LATAR BELAKANG
1.1 Gambaran Umum
1.1.1 Kondisi Umum Kepariwisataan Indonesia Saat Ini
Pariwisata dalam dekade terakhir ini menunjukkan pertumbuhan yang
mantap, ditandai dengan perkembangan perjalanan domestik oleh
wisatawan nusantara, maupun perkembangan kunjungan wisatawan
mancanegara. Pariwisata nusantara, selain tumbuh dari segi jumlah pelaku
perjalanannya, juga dari jumlah perjalanan yang dilakukan, sementara
wisatawan mancanegara mengalami perluasan pasar.
Dari sisi sediaan, juga ditengarai munculnya berbagai destinasi baru,
atas dukungan pemerintah pusat maupun atas inisiatif daerah, selain itu juga
muncul produk-produk baru menanggapi perkembangan pasar, termasuk
diantaranya industry kreatif yang menjadi daya tarik wisata. Kontribusi
pariwisata secara total terhadap PDB, penerimaan pajak, maupun
penciptaan lapangan kerja meningkat dari tahun ke tahun. Disamping
perolehan devisa, pariwisata juga menciptakan dan memperluas lapangan
usaha, meningkatkan pendapatan masyarakat, mendorong pelestarian
lingkungan hidup, mendorong pelestarian dan pengembangan budaya
bangsa dan mendorong perkembangan daerah.
Pekerjaan pariwisata juga merupakan pekerjaan yang sangat sensitif
terhadap adanya perubahan, baik yang disebabkan oleh faktor internal
maupun faktor eksternal sehingga pekerjaan ini sangat membutuhkan
kemampuan untuk terus menerus beradaptasi dengan kebutuhan wisatawan
yang berubah. Bentuk adaptasi ini salah satunya adalah dengan
perencanaan yang baik.
Namun demikian, perkembangan kepariwisataan Indonesia bukannya
tidak menghadapi masalah dan kendala. Pertumbuhan masih perlu diikuti
dengan persebaran karena sampai saat ini ketimpangan antar wilayah masih
tinggi. Selain itu juga Kementerian Parekraf sudah mencanangkan
pertumbuhan yang berkualitas untuk meningkatkan daya saing dan dalam
rangka pembangunan yang berkelanjutan.
Kapasitas sumber daya manusia masih menjadi kendala untuk tumbuh
dan berkembang secara berkualitas, disamping hambatan klasik koordinasi
antar sektor maupun antar tingkat pemerintahan yang masih perlu
ditingkatkan.
Perencanaan yang baik diharapkan dapat mengurangi hambatanhambatan untuk melangkah ke depan menuju pariwisata Indonesia yang
dapat meningkatkan kualitas hidupmasyarakat, mengembangkan industri
yang kredibel, serta perluasan pasar didukung oleh institusi yang kondusif.

1.1.2 Kondisi Umum Kepariwisataan Komodo dan Sekitarnya


Obyek wisata alam hingga saat ini merupakan andalan pariwisata
Manggarai Barat, khususnya dengan obyek dan daya tarik wisata (ODTW)
satwa komodo (varanus komodoensis) yang terletak di kawasan Taman
Nasional Komodo (TNK). TNK meliputi Pulau Komodo (33.937 hektar),

3
Pulau Rinca (19.625 hektar), dan Pulau Padar (2.017 hektar), serta pulaupulau kecil di sekitarnya. Di Kawasan ini selain menawarkan eksotisme
satwa komodo, juga menawarkan obyek wisata perairan yang tak kalah
menarik, yakni kehidupan bawah laut yang indah, baik ragam terumbu
karang dan fauna bawah laut yang indah, merupakan pemandangan
menarik bagi wisatawan. Diving dan snorkling juga menjadi wisata andalan
di kawasan ini. Mengingat Manggarai Barat terdiri dari 162 pulau sedangkecil, hal itu merupakan obyek wisata bahari yang potensial.
1.1.3 Permasalahan Kepariwisataan Komodo dan Sekitarnya
Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Komodo ini terletak di
jantung pariwisata Indonesia yang sangat padat dikunjungi wisatawan
mancanegara maupun nusantara. Kawasan Komodo terletak di Kabupaten
Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur tepatnya kecamatan Komodo..
Industri kepariwisataan juga berkembang baik dengan kepemilikan
asing maupun nasional di kawasan ini. Peningkatan pekerjaan
kepariwisataan di kawasan ini memberikan konsekuensi penyiapan
prasarana pariwisata yang lebih banyak lagi. Dengan demikian, pelaku
pemanfaatan ruang di kawasan tersebut didominasi oleh pelaku usaha,
disusul masyarakat dan pemerintah.
Pemanfaatan tata ruang oleh ketiga pelaku tersebut sering menyimpang
dari rencana tata ruang. Penyimpangan yang terjadi dipengaruhi oleh tingkat
pemahaman dan kesadaran para pelaku pemanfaatan ruang terhadap
rencana tata ruang. Pelanggaran rencana tata ruang yang terjadi di kawasan
tersebut umumnya berkaitan dengan pemanfaatan jalur hijau dan sempadan
jalan, maupun sempadan pantai untuk fasilitas pariwisata.
1.1.4 Perencanaan yang Menyeluruh
Perencanaan pembangunan kepariwisataan yang mengacu pada
Undang-Undang No. 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan, mencakup
aspek destinasi pariwisata, industri pariwisata, pemasaran pariwisata, dan
kelembagaan kepariwisataan.
Dengan adanya perencanaan secara menyeluruh terhadap ke empat
aspek tersebut diharapkan KSPN yang menjadi tanggung jawab pemerintah
pusat, dapat dibuatkan rencana yang menyeluruh dan terintegrasi, sebagai
model yang dapat diturunkan ke daerah yang bertanggung jawab terhadap
KPPN.
1.2 Dasar Hukum
Dalam melaksanakan kegiatan Penyusunan Rancangan Pengembangan
Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) umumnya, harus sesuai dengan
ketentuan mengacu pada peraturan perundang-undangan, antara lain :
1. Undang-undang Nomor 10 tahun 2009 Tentang Kepariwisataan;
2. Undang Undang Nomor 7 tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional Tahun 2005 2025;
3. Undang - Undang No.25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Nasional;
4. Undang - Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang;

4
5. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional (RTRWN);
6. Peraturan Presiden No. 5 tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional tahun 2010-2014
7. Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2011 Tentang Rencana Induk
Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010 2025
8. Dan produk hukum terkait lainnya.

2.

MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN


2.1 Maksud
Maksud dari Pekerjaan Penyusunan Perancangan Pengembangan Kawasan
Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Wilayah Komodo di Nusa Tenggara
Timuradalah agar tersedianya dokumen rujukan atau referensi dalam rangka
pengembangan kawasan wilayah Komodo dan sekitarnya di Nusa Tenggara Timur
sebagai salah satu Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).
2.2 Tujuan
Pekerjaan Penyusunan Perancangan Pengembangan Kawasan Strategis
Pariwisata Nasional (KSPN) Wilayah Komodo di Nusa Tenggara Timur bertujuan
untuk dapat memberi arahan bagi pengembangan dan pengelolaan kepariwisataan
yang strategis, sesuai dengan karakteristik dan fungsi yang ditetapkannya sebagai
kawasan strategis pariwisata nasional, untuk mendukung terwujudnya
kepariwisataan Indonesia yang berkelanjutan dan mampu meningkatkan kualitas
hidup masyarakat.
2.3 Sasaran
Sasaran yang ditetapkan untuk mencapai tujuan tersebut adalah:
1) Terpetakannya aspek pembangunan kepariwisataan, meliputi: destinasi,
industri, pemasaran, dan kelembagaan di wilayah KSPN,
2) Teranalisanya potensi, permasalahan, dan isu strategis aspek pembangunan
kepariwisataan yang mendukung fungsi KSPN,
3) Terciptanya perencanaan yang komprehensif dan holistik di KSPN.

3.

NAMA DAN ORGANISASI PENGGUNA JASA


Pemilik Pekerjaan adalah Pejabat Pembuat Komitmen Kegiatan Perancangan Destinasi
dan Investasi Pariwisata, Satuan Kerja Perancangan Destinasi dan Investasi
Pariwisata.

4.

SUMBER PEMBIAYAAN
Untuk pelaksanaan kegiatan ini diperlukan biaya sebesar Rp. 2.999.623.000 (Dua
milyar sembilan ratus sembilan puluh sembilan juta enam ratus dua puluh tiga ribu
rupiah), termasuk PPN dibiayai oleh APBN Tahun Anggaran 2014.

5
5.

LINGKUP KEGIATAN, LOKASI KEGIATAN, DATA PENUNJANG SERTA ALIH


PENGETAHUAN
5.1 Lingkup Kegiatan
Lingkup pekerjaan Penyusunan Perancangan Pengembangan KSPN wilayah
Komodo, Nusa Tenggara Timur mencakup:
1. Kajian terhadap berbagai kebijakan pembangunan nasional yang tertuang di
dalam berbagai produk hukum lainnya seperti : RTRWN, RPJPN dan RPJMN,
dan Rencana KSN yang akan mempengaruhi pola pengembangan
kepariwisataan di KSPN Komodo.
2. Kajian terhadap kebijakan di tingkat Provinsi serta Kabupaten terkait yang
tertuang di dalam RTRW Provinsi maupun Kabupaten;
3. Kajian terhadap rencana sektoral lain
4. Pertimbangan multiaspek dalam penentuan batas wilayah perencanaan;
5. Penyusunan profil kewilayahan perencanaan yang terkait langsung atau tidak
langsung dengan upaya pengembangan kepariwisataan sesuai dengan posisi
KSPN yang bersangkutan, yang meliputi aspek destinasi, industri, pemasaran
dan kelembagaan, yang antara lain tetapi tidak terbatas kepada:
(i)
Kondisi fisik geografik, serta bio-geologi/morfologi;
(ii) Pemanfaatan lahan di wilayah perencanaan saat kini;
(iii) Sistem transportasi dan kondisi aksesibilitas dengan cakupan
nasional/internasional ke, dari dan intra destinasi;
(iv) Ketersediaan prasarana dan sarana umum pelayanan masyarakat/atau
wisatawan;
(v) Sumber daya alam dan lingkungan;
(vi) Potensi sumberdaya pariwisata;
(vii) Kunjungan wisatawan dan karakteristik pasar internasional maupun
domestik;,
(viii) Profil ekonomi lokal dan wilayah serta profil dan struktur industri
kepariwisataan, berbagai kegiatan usaha formal maupun informal yang
ada di wilayah perencanaan;
(ix) Sistem kelembagaan yang ada pada tingkat lokal, Kabupaten/kota dan
provinsi;
(x) Kajian terhadap Peraturan-peraturan daerah terkait pariwisata;
(xi) Kondisi SDM kepariwisataan di wilayah KSPN
5.2 Lokasi Kegiatan
Kegiatan ini meliputi Kawasan Komodo dan Sekitarnya (Taman Nasional Komodo
dan Labuan Bajo), Provinsi Nusa Tenggara Timur.
5.3 Data Penunjang
Pengguna Jasa menyediakan bahan-bahan kebijakan kepariwisataan di tingkat
nasional serta data dan informasi lainnya yang dimiliki.
Penyedia jasa menyediakan peta, citra dan data terkait dengan pekerjaan ini. Data
antara lain berupa :

6
Data dan Kebijakan di bidang Kepariwisataan, baik di tingkat Regional,
Nasional, Provinsi dan Kabupaten (Daerah),
Data dan Kebijakan sektoral dan wilayah,
Data Sarana dan Prasarana Pariwisata,
Data Fisik dan Lingkungan,
Data Ekonomi Wilayah,
Data Sosial dan Budaya,
Data tersebut di atas difungsikan diantaranya sebagai atribut peta yang melekat
pada data spasial.
5.4 Alih Pengetahuan
Penyedia Jasa diwajibkan untuk melakukan koordinasi dengan instansi Provinsi
dan Kabupaten terkait di bidang pariwisata dalam proses pelaksanaan pekerjaan
ini, dan berkonsultansi dengan stakeholder yang ada di daerah dalam rangka
memahami substansi pekerjaan, baik secara langsung maupun tidak langsung
dengan memanfaatkan teknologi komunikasi.

6.

PENDEKATAN DAN METODOLOGI


1. Menyiapkan tim kerja yang bekerja secara simultan dan sinergis serta tidak saling
tumpang tindih dalam pelaksanaan pekerjaan.
2. Melakukan desk study (studi literatur) : best practice, pedoman, literatur, studi
terdahulu, terkait.
3. Melakukan field study (studi lapangan) untuk inventarisasi data dilakukan dengan
pengumpulan data sekunder pada instansi terkait maupun survey pengamatan
langsung.
4. Melakukan pembahasan dengan Tim Teknis sebelum melakukan pembahasan
Laporan Pendahuluan, Laporan Antara dan Laporan Akhir (diskusi teknis).
5. Melakukan pembahasan internal dengan Ditjen Pengembangan Destinasi Pariwisata
dan Dinas Pariwisata terkait.
6. Mengadakan peta yang mempunyai tingkat ketelitian sesuai dengan ketentuan
dibutuhkan. Peta skala 1: 25.000 untuk rencana detil Pengembangan KSPN.

7.

JANGKA WAKTU PELAKSANAAN


Pelaksanaan kegiatan akan dilakukan selama 6 (enam) bulan sejak proses persiapan,
pelaksanaan sampai evaluasi dan penyusunan laporan.

8.

TENAGA AHLI YANG DIBUTUHKAN


Untuk melaksanakan pekerjaan ini diperlukan 12 keahlian dengan 12 orang tenaga
ahli sebanyak 62 OB sesuai bidang keahliannya dengan pengalaman profesi sebagai
berikut:
1)

Ahli Perencanaan Wilayah sebagai Ketua Tim (Team Leader)


Mempunyai sertifikat keahlian Perencanaan Wilayah dengan jumlah Orang Bulan
sebesar 6 OB. Ketua Tim disyaratkan berpendidikan Strata 2 (S2)

7
Perencanaan Wilayah lulusan universitas/perguruan tinggi negeri atau
perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian
Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman profesional dalam melaksanakan pekerjaan minimal 10
(sepuluh) tahun. Sebagai ketua tim, tugas utamanya adalah memimpin dan
mengkoordinir seluruh kegiatan anggota tim kerja dalam pelaksanaan pekerjaan
sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
2)

Ahli Pariwisata
Ahli Pariwisata dengan jumlah Orang Bulan sebesar 6 OB, disyaratkan seorang
sarjana S2 Pariwisata lulusan universitas/perguruan tinggi negeri atau
perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian
Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun.
Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam melakukan analisa
kepariwisataan sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.

3)

Ahli Ekonomi Pembangunan


Ahli Ekonomi Pembangunan dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB,
disyaratkan seorang sarjana S1 Ekonomi jurusan Studi Pembangunan
lulusan universitas/perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang
telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian Negara atau perguruan tinggi luar
negeri yang telah diakreditasi dan berpengalaman dalam melaksanakan
pekerjaan minimal 5 (lima) tahun. Tugas utamanya adalah membantu ketua tim
dalam melakukan analisa ekonomi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.

4)

Ahli Prasarana Wilayah


Ahli Prasarana Wilayah dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan
seorang sarjana S1 Teknik Sipil lulusan universitas/perguruan tinggi negeri
atau perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian
Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun.
Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam melakukan analisa
prasarana wilayah dan transportasi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai

5)

Ahli Sosial Budaya/Antropologi


Ahli Sosial Budaya dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan
seorang sarjana S1 Sosial Budaya Jurusan Sosiologi atau Antropologi
lulusan universitas/perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang
telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian Negara atau perguruan tinggi luar
negeri yang telah diakreditasi dan berpengalaman dalam melaksanakan
pekerjaan minimal 5 (lima) tahun. Tugas utamanya adalah membantu ketua tim
dalam melakukan analisa Sosial Budaya sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai.

6)

Ahli Geodesi
Ahli Geodesi dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan seorang
sarjana S1 Geodesi Strata 1 (S1) Jurusan Teknik Geodesi lulusan

8
universitas/perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah
diakreditasi atau yang telah lulus ujian Negara atau perguruan tinggi luar negeri
yang telah diakreditasi dan berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan
minimal 5 (lima) tahun. Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam
melakukan analisa pemetaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
7)

Ahli Keanekaragaman Hayati


Ahli Keanekaragaman Hayati dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB,
disyaratkan seorang sarjana S1 Biologi lulusan universitas/perguruan tinggi
negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah lulus
ujian Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun.
Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam melakukan analisa
keanekaragaman hayati sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.

8)

Ahli Kelautan/Bahari
Ahli Kelautan dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan seorang
sarjana S1 Kelautan Jurusan Teknik Kelautan lulusan universitas/perguruan
tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah
lulus ujian Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun.
Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam melakukan analisa kelautan
sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.

9)

Ahli Arsitektur
Ahli Arsitektur dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan seorang
sarjana S1 Arsitektur Jurusan Teknik Arsitektur lulusan universitas/perguruan
tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah
lulus ujian Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun.
Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam melakukan perencanaan
arahan pengendalian pemanfaatan kawasan sampai dengan pekerjaan
dinyatakan selesai.

10) Ahli Kelembagaan


Ahli Kelembagaan dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan
seorang
sarjana
S1
Hukum/Administrasi
Negara
Jurusan
Hukum/Administrasi Negara lulusan universitas/perguruan tinggi negeri atau
perguruan tinggi swasta yang telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian
Negara atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan
berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun.
Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam melakukan analisa
kelembagaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
11) Ahli Lingkungan
Ahli Lingkungan dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB, disyaratkan
seorang sarjana S1 Ilmu Lingkungan/Manajemen Lingkungan/Teknik
Lingkungan lulusan universitas/perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi

9
swasta yang telah diakreditasi atau yang telah lulus ujian Negara atau perguruan
tinggi luar negeri yang telah diakreditasi dan berpengalaman dalam
melaksanakan pekerjaan minimal 5 (lima) tahun. Tugas utamanya adalah
membantu ketua tim dalam melakukan analisa lingkungan sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai.
12) Ahli Komunikasi Pemasaran
Ahli Komunikasi Pemasaran dengan jumlah Orang Bulan sebesar 5 OB,
disyaratkan seorang sarjana S1 Komunikasi Pemasaran lulusan
universitas/perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah
diakreditasi atau yang telah lulus ujian Negara atau perguruan tinggi luar negeri
yang telah diakreditasi dan berpengalaman dalam melaksanakan pekerjaan
minimal 5 (lima) tahun. Tugas utamanya adalah membantu ketua tim dalam
melakukan analisa pencitraan kawasan sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai.
Tenaga Pendukung, dengan jumlah dan kualifikasi yang disesuaikan dengan
kebutuhan, meliputi :
1)

Asisten Tenaga Ahli


Bertugas sebagai tim pendukung tim ahli dalam melaksanakan kegiatan
kompilasi data, survey/ FGD, serta pengolahan data untuk analisis dan
penyusunan pelaporan.

2)

Surveyor
Bertugas sebagai tim pendukung tim ahli dalam melaksanakan survey lapangan
dalam mencari dan mengumpulkan data primer maupun sekunder.

3)

Drafter
Bertugas sebagai tim gambar dalam mendukung pemetaan dan visualisasi
kondisi eksisting dan rencana dalam bentuk grafis dan peta.

4)

Tenaga Administrasi
Bertugas sebagai tim pendukung kesekretariatan.

9.

KELUARAN
Keluaran yang harus dihasilkan adalah sebagai berikut:
9.1 Dokumen Fakta dan Analisis KSPN Komodo, Nusa Tenggara Timur;
Substansi dari Dokumen Fakta dan Analisis ini antara lain berupa evaluasi
terhadap kondisi eksisting maupun potensi dari pekerjaan pariwisata berdasarkan
data yang diperoleh baik dari studi literatur, observasi, dokumentasi maupun FGD.
9.2 Dokumen Perencanaan Pengembangan KSPN Komodo, Nusa Tenggara
Timur;
Substansi dari Dokumen Rencana Pengembangan adalah berupa kelanjutan dari
hasil pemetaan KSPN yang digunakan sebagai dasar melakukan pekerjaan

10
perencanaan yang terdiri dari Analisis Perencanaan Pengembangan KSPN serta
penyusunan Konsep Dan Strategi Perencanaan Pengembangan KSPN.
9.3 Dokumen Rancangan Inisiatif Pembangunan KSPN Komodo, Nusa Tenggara
Timur;
Substansi dari Dokumen Rancangan Pengembangan adalah berupa kelanjutan
dari hasil perencanaan yang digunakan sebagai dasar melakukan pekerjaan
perancangan yang didasarkan pada analisis kondisi saat ini dan melihat visi yang
akan dicapai di masa yang akan datang.
10. MANFAAT KEGIATAN
Manfaat dari kegiatan ini adalah agar penyelenggaraan pembangunan pariwisata di
Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) dapat berjalan dengan efektif dan
efisien.

11. PELAPORAN
Kegiatan ini terdiri dari beberapa tahap pelaporan sebagai berikut:
11.1

Laporan Pendahuluan
Laporan dibuat sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar, yang didalamnya memuat:
pemahaman terhadap KAK (Kerangka Acuan Kerja), rencana kerja dan metoda
pelaksanaan, deskripsi awal target/sasaran wilayah dan pekerjaan. Laporan
diserahkan setelah melaksanakan 30% pekerjaan pada hari ke 54 pelaksanaan
pekerjaan.

11.2

Laporan Antara
Laporan dibuat sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar, yang didalamnya memuat
laporan progress pekerjaan dengan lampiran
laporan pemetaan yang
mencakup aspek destinasi, pemasaran, industri dan kelembagaan
kepariwisataan.Laporan diserahkan setelah melaksanakan 60% pekerjaan pada
hari ke 108 pelaksanaan pekerjaan.

11.3

Laporan Akhir
Laporan dibuat sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar, yang didalamnya memuat
progress pekerjaan dengan lampiran laporan perencanaan dan perancangan
pengembangan KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional) Komodo, Nusa
Tenggara Timur.Laporan diserahkan setelah melaksanakan 100% pekerjaan
pada hari ke 180 pelaksanaan pekerjaan.

11.4

Executive Summary
Dalam Executive Summary dibuat sebanyak 20 (dua puluh) eksemplar, yang
memuat kesimpulan dari keseluruhan pelaksanaan pekerjaan penyusunan
perancangan pengembangan KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional)
Komodo, Nusa Tenggara Timur.

11
11.5

Peta Perencanaan
Peta Perencanaan dibuat sebanyak 5 (lima) buah, yang memuat peta gambar
perencanaan wilayah pengembangan KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata
Nasional) Komodo, Nusa Tenggara Timur.

11.6

Buku Laporan Hasil Fakta dan Analisis


Buku laporan ini adalah bagian dari Laporan Antara yang di dalamnya hanya
memuat materi pemetaan sebelum diolah dengan menggunakan perangkat
analisis. Buku laporan dibuat sebanyak 10 exemplar.

11.7

Buku Laporan Hasil Perencanaan


Buku laporan ini adalah bagian dari Laporan Akhir yang di dalamnya hanya
memuat materi perencanaan KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional)
Komodo, Nusa Tenggara Timur.Buku laporan dibuat sebanyak 10 exemplar.

11.8

Buku Laporan Hasil Perancangan


Buku laporan ini adalah bagian dari Laporan Akhir yang di dalamnya hanya
memuat materi perancangan KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional)
Komodo, Nusa Tenggara Timur.Buku laporan dibuat sebanyak 10 exemplar.

11.9

Soft Copy
Softcopy dibuat sebanyak 10 (sepuluh) buah dalam media flashdisk yang berisi
ketikan naskah berikut lampiran semua laporan dalam bentuk PDF dan MS
Word.

12. KEPEMILIKAN DATA DAN HASIL KEGIATAN


Semua bentuk data, dokumen, peta, peta citra, atau foto yang dipergunakan selama
pekerjaan, dengan terbitnya kontrak tersebut menjadi hak milik pemberi pekerjaan
(Direktorat Perancangan Destinasi dan Investasi Pariwisata).

Jakarta,
Maret 2014
Plt. Direktur Perancangan Destinasi dan
Investasi Pariwisata

LOKOT AHMAD ENDA


NIP. 19590702 198603 1 001