Anda di halaman 1dari 11

Tugas

: Geopedologi

Dosen : Muh. Chaerul, S.T, S.K.M, M.S.c

Daur Atmosfer, hidrologi, nutrisi, dan energi tanah

OLEH

MUH. NURHIDAYAT
F1G112013

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2014

1. Daur Nutrisi
Nutrisi adalah unsur penting yang diperlukan dalam pertumbuhan tanaman.
Tanaman memerlukan 16 unsur esensial (nutrisi) untuk pertumbuhannya.. Unsur
kimia yang disediakan oleh tanah ini disebut unsur mineral. Nutrisi tanaman berasal
dari sumber yang berbeda dan memiliki bermacam-macam bentuk dalam tanah.
Unsur-unsur penting pada tanaman cenderung membentuk suatu siklus
melingkar dari lingkungan ke organisme kembali ke lingkungan. Siklus ini diisebut
siklus nutrisi.
Unsur-Unsur Esensial Tanaman
Yaitu unsur yang memiliki peran sangat penting bagi pertumbuhan, karena
tanpa adanya unsur ini maka tumbuhan akan mengalami gejala defiseinsi. Suatu
unsur dapat disebut esensial jika memenuhi 3 kriteria:
1.

Tanaman tidak bisa menuntaskan siklus hidupnya jika tidak ada unsur esensial.

2.

Unsur esensial berperan spesifik yang tidak bisa diganti unsur lain.

3.

Unsur hara harus terlibat langsung dalam nutrisi tanaman; berperan dalam
metabolisme atau paling tidak diperlukan untuk aktivitas enzim

Unsur-unsur esensial biasanya dibedakan menjadi unsur Makro dan unsur


Mikro menurut konsentrasi relatif mereka pada jaringan tumbuhan.

2. Daur Energi
Daur energy adalah proses berpindahnya energi dari suatu tingkat trofik ke
tingkat trofik berikutnya. Ekosistem mempertahankan diri dengan siklus energi dan
nutrisi yang diperoleh dari sumber eksternal. Pada tingkat trofik pertama, produsen
primer (tumbuhan, alga, dan beberapa bakteri) menggunakan energi matahari untuk
menghasilkan bahan tanaman organik melalui fotosintesis. Hewan Herbivora yang
makan hanya pada tanaman membuat tingkat trofik kedua. Predator yang memakan
herbivora terdiri dari tingkat trofik ketiga, jika predator yang lebih besar hadir, mereka
mewakili tingkat trofik lebih tinggi lagi. Organisme yang makanan pada beberapa
tingkat trofik (misalnya, beruang grizzly yang memakan buah dan salmon)
diklasifikasikan pada tingkat trofik tertinggi di mana mereka makan. Dekomposer,
yang meliputi bakteri, jamur, jamur, cacing, dan serangga, memecah limbah dan
organisme mati dan mengembalikan nutrisi ke dalam tanah.

Rata-rata sekitar 10 persen dari produksi energi bersih pada satu tingkat trofik
diteruskan ke tingkat berikutnya. Proses yang pengurangan energi yang ditransfer
antara tingkat trofik termasuk respirasi, pertumbuhan dan reproduksi, buang air
besar, dan kematian nonpredatory (organisme yang mati tetapi tidak dimakan oleh
konsumen). Kualitas gizi bahan yang dikonsumsi juga mempengaruhi seberapa
efisien energi ditransfer, karena konsumen dapat mengkonversi sumber makanan
berkualitas tinggi ke jaringan hidup baru yang lebih efisien daripada sumber
makanan berkualitas rendah.
Rendahnya transfer energi antara tingkat trofik membuat pengurai umumnya
lebih penting daripada produsen dalam hal aliran energi. Dekomposer memproses
sejumlah besar bahan organik dan mengembalikan nutrisi ke ekosistem dalam
bentuk anorganik, yang kemudian diambil lagi oleh produsen primer. Energi tidak
didaur ulang selama proses dekomposisi, melainkan dilepaskan, sebagian besar
sebagai panas (ini adalah apa yang membuat tumpukan kompos terasa hangat).
Gambar 6 menunjukkan aliran energi (panah gelap) dan nutrisi (panah terang)
melalui ekosistem.
Produktivitas primer bruto Sebuah ekosistem (GPP) adalah jumlah total
bahan organik yang dihasilkannya melalui fotosintesis. Produktivitas primer bersih
(NPP) menggambarkan jumlah energi yang masih tersedia untuk pertumbuhan
tanaman setelah dikurangi fraksi yang tanaman digunakan untuk respirasi.

Produktivitas dalam ekosistem tanah umumnya naik pada suhu sampai sekitar 30
C, setelah itu menurun, dan berkorelasi positif dengan kelembaban. Di darat
produktivitas primer demikian tertinggi pada daerah yang hangat, zona basah di
daerah tropis di mana bioma hutan tropis berada. Sebaliknya, ekosistem padang
pasir semak belukar memiliki produktivitas terendah karena iklim mereka sangat
panas dan kering.
Di lautan, cahaya dan nutrisi merupakan faktor penting untuk mengendalikan
produktivitas. Cahaya menembus hanya ke tingkat paling atas lautan, sehingga
fotosintesis terjadi di perairan permukaan dan dekat permukaan. Produktivitas
primer laut yang tinggi di dekat pantai dan daerah lain di mana upwelling membawa
nutrisi ke permukaan, mendukung plankton untuk mekar. Limpasan dari tanah juga
merupakan sumber nutrisi di muara dan sepanjang ambalan kontinental. Di antara
ekosistem perairan, tempat kediaman alga, dan terumbu karang memiliki produksi
primer bersih tertinggi, sedangkan harga terendah terjadi di tempat terbuka karena
kurangnya nutrisi di lapisan permukaan yang diterangi.
Karena kekalahan energi tersebut, umumnya ekosistem terestrial tidak lebih
dari lima tingkat trofik, dan ekosistem laut umumnya memiliki tidak lebih dari tujuh.
Perbedaan antara ekosistem darat dan laut kemungkinan karena perbedaan
karakteristik mendasar dari tanah dan organisme primer laut. Dalam ekosistem laut,
fitoplankton yang berukuran mikroskopik melaksanakan sebagian besar fotosintesis
yang terjadi, sedangkan tanaman melakukan sebagian besar pekerjaan ini di darat.
Fitoplankton adalah organisme kecil dengan struktur yang sangat sederhana,
sehingga sebagian besar produksi utama mereka dikonsumsi dan digunakan untuk
energi oleh organisme merumput yang memakannya. Sebaliknya, sebagian besar
dari biomassa yang diproduksi tanaman darat, seperti akar, batang, dan cabang,
tidak dapat digunakan oleh herbivora untuk makanan, jadi kurang proporsional dari
energi yang diperbaiki melalui produksi primer yang berjalan dalam rantai makanan.
Tingkat pertumbuhan juga bisa menjadi faktor penyebab. Fitoplankton sangat
kecil tapi tumbuh sangat cepat, sehingga mereka mendukung populasi besar
herbivora meskipun mungkin ada ganggang lebih sedikit daripada herbivora pada
saat tertentu. Sebaliknya, tanaman darat memerlukan waktu bertahun-tahun untuk
mencapai kematangan, sehingga atom karbon rata-rata menghabiskan waktu tinggal

lebih lama di tingkat produsen utama di darat daripada yang dilakukannya dalam
ekosistem laut. Selain itu, biaya pergerakan umumnya lebih tinggi bagi organisme
terestrial dibandingkan dengan yang ada di lingkungan perairan.
Cara termudah untuk menggambarkan aliran energi melalui ekosistem adalah
dengan rantai makanan di mana energi berpindah dari satu tingkat trofik ke depan,
tanpa anjak dalam hubungan yang lebih kompleks antara spesies individu. Beberapa
ekosistem yang sangat sederhana dapat terdiri dari rantai makanan dengan hanya
beberapa tingkat trofik. Misalnya, ekosistem terpencil angin yang menyapu Taylor di
Lembah Antartika sebagian besar terdiri dari bakteri dan ganggang yang umunya
dimakan oleh cacing nematoda, bagaimanapun, produsen dan konsumen yang
terhubung dalam jaring makanan yang rumit pada beberapa konsumen makan di
beberapa tingkat trofik.
Sebuah konsekuensi penting dari kehilangan energi antara tingkat trofik
adalah bahwa kontaminan mengumpulkan pada hewan jaringan-proses yang
disebut bioakumulasi. Saat kontaminan bioakumulasi berada pada jaring makanan,
organisme di tingkat trofik yang lebih tinggi dapat terancam bahkan jika polutan
dimasukkan ke lingkungan dalam jumlah yang sangat kecil.
3. Siklus Hidrologi
Siklus hidrologi adalah rangkaian proses perputaran air dari permukaan bumi
ke atmosfer dan kembali lagi ke permukaan bumi dalam bentuk hujan, salju, embun.
Segala macam sumber air di permukaan bumi mengalami penguapan
disebabkan oleh panas matahari. Sumber air tersebut antara lain lautan, sungai,
danau, rawa, tumbuhan dan lain-lain. Dalam perjalanannya dari permukaan bumi
menuju atmosfer dan kembali lagi ke permukaan bumi, air mengalami berbagai
macam perubahan wujud dan bentuk, antara lain menguap, mengembun dan
mencair kembali.
Alur siklus hidrologi secara sederhana dimulai dari proses penguapan
(evapotranspirasi (evaporasi dan transpirasi)), kemudian terkondensasi dan
membentuk awan, kemudian awan terbang dibawa angin dan kemudian turun hujan

atau salju (presipitasi). Air hujan sebagian diserap ke dalam tanah (infiltrasi) dan
bahkan terus meresap hingga kedalaman tertentu dan mencapai air tanah
(perkolasi). Sebagiannya lagi terus mengalir melalui permukaan tanah, sungai, alur
hingga kembali ke laut (limpasan/run off (aliran permukaan)). Hal ini menyebabkan
jumlah air di permukaan bumi relatif tetap dan tidak berkurang. Hanya saja yang
menjadi ancaman adalah tingginya tingkat pencemaran air sehingga berkurangnya
jumlah air bersih yang layak pakai. Setelah itu, akan kembali terjadi penguapan
akibat panas matahari, lalu akan terkondensasi membentuk awan. Seterusnya akan
terjadi seperti itu, secara berulang-ulang.

Siklus Hidrologi

4. Atmosfer

Struktur Lapisan Atmosfer (Annenberg, 2009)


Bumi ini terdiri dari tiga unsur: padat, cair, gas. Bumi padat disebut juga
litosfer, meliputi bagian inti bumi hingga lapisan terluar yang tampak sebagai
permukaan tanah. Bumi cair disebut hidrosfer, mencakup air permukaan seperti laut,
danau, sungai, juga berupa air di dalam tanah atau disebut air tanah, dan air yang
terkandung di dalam atmosfer atau disebut air atmosfer. Bumi gas atau atmosfer
merupakan seluruh gas yang menyelubungi bumi baik di bagian padat maupun cair.
Ketiga unsur tersebut terkait erat dan saling mempengaruhi proses-proses yang
terjadi di bumi secara keseluruhan.
Atmosfer bumi merupakan lapisan gas yang menyelimuti bumi dan penting
bagi kehidupan makhluk hidup.atmosfer setinggi 5.5-5.6 km telah mencakup 50%
dari massa total dan pada ketinggian 40 km mencakup 99.99%. Batas bawah
atmosfer relatif lebih mudah ditentukan berdasarkan ketinggian permukaan laut.
Sedangkan puncaknya sulit ditentukan karena disamping besarnya keragaman
ukuran dan massa partikel terdapat pula keragaman suhu permukaan bumi dan
kekuatan angin yang mempengaruhi pengangkatan bahan (Nasir, dalam Handoko,
1995). Atmosfer dapat dibedakan berdasarkan parameter-parameter seperti tekanan
udara, masa atmosfer dan profil temperatur. Profil temperatur vertikal dapat dibagi
menjadi empat lapisan yang berbeda yaitu troposfer, stratosfer, mesosfer, dan

termosfer. Puncak dari lapisan-lapisan tersebut adalah tropopause, stratopause,


mesopause, dan termopause.
Nasir, dalam Handoko (1995) mengemukakan perubahan suhu udara di
atmosfer secara vertikal (menurut ketinggian) berbeda-beda dapat dikelompokkan
menjadi tiga hal:
1. dT/dz > 0 Suhu naik, dengan bertambahnya ketinggian. Hal ini disebut inversi
suhu
2. dT/dz = 0 Suhu tetap walaupun ketinggian berubah. Hal ini disebut isotermal
3. dT/dz < 0 Suhu udara turun dengan bertambahnya ketinggian disebut lapse
rate
Troposfer merupakan lapisan terbawah dari atmosfer terdapat pada
ketinggian dari 8 km di daerah kutub dan 16 km di ekuator. Ruang terjadinya
sirkulasi dan turbulensi seluruh bahan atmosfer sehingga menjadi salah satu lapisan
yang mengalami pembentukan dan perubahan cuaca seperti angin, awan,
presipitasi, badai, kilat dan guntur. Kecepatan angin pada lapisan ini bertambah
dengan naiknya ketinggian dan di troposfer ini pemindahan energi berlangsung.
Radiasi surya menyebabkan pemanasan permukaan bumi yang selanjutnya panas
tersebut diserap oleh air untuk berubah menjadi uap. Akibat proses evaporasi,
energi panas diangkat oleh uap ke lapisan atas yang lebih tinggi berupa panas laten.
Setelah terjadi pendinginan berlangsung proses kondensasi.
Pada lapisan ini suhu udara turun dengan bertambahnya ketinggian (dT/dz <
0) atau pada keadaan lapse rate. Rata-rata lapse rate seluruh dunia pada keadaan
normal adalah -6.5K setiap kenaikan ketinggian 1 km. Pada atmosfer normal, suhu
troposfer berubah dari 150C pada permukaan laut menjadi -600C di puncak
troposfer. Tekanan dan kerapatan udara di permukaan laut masing-masing adalah
1013.2 mb dan 1.23 km m-3. Lapisan di atasnya dengan suhu tetap atau meningkat
disebut stratoferkisaran ketinggiannya antara 12-50 km diatas permukaan laut.
Lapisan ini terdiri dari 3 wilayah antara lainStratofer bawahkrtinggiannya 12-20 km
daerah isotermis, Stratosfer tengah ketinggiannya 20-35 km daerah inversi suhu,

Stratosfer atasketinggiannya 35-50 km daerah inversi suhu yang kuat. Lapisan ini
tidak mengalami turbulensi maupun sirkulasi. Stratosfer merupakan lapisan atmosfer
utama yang mengandung gas ozon.
Lapisan dengan suhu menurun dari 50-80 km disebut mesosfer dengan
perubahan suhu terhadap ketinggian adalah lapse rate. Pada lapisan inisuhu udara
sekitar -50C pada lapisan hingga -950C pada puncaknya. Tidak mengalami turbuleni
atau sirkulasi udara. Merupakan daerah penguraian 02 menjadi atom O. Batas
atasnya adalah lapisan mesopause dengan perubahan suhu terhadap ketinggian
mulai bersifat isotermal. Lapisan di atasnya dengan suhu yang meningkat
disebuttermosfer. Lapisan ini ditandai dengan beberapa ciri yaitu memiliki ketinggian
80 km hingga batas yang sulit ditentukan karena sangat jarangnya partikel gas yang
mencapai lapisan ini. Lapisan ini merupakan tempat berlangsungnya proses ionisasi
gas ionasasi gas N2 dan O2 sehingga lapisan ini disebut ionosfer. Dimana diatas
ketinggian 100km pengaruh radiasi uv dan sinar x makin kuat.

Lapisan Atmosfer
Atmosfer terdiri dari beberapa lapisan dari yang terdekat dengan bumi:
troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer. Lapisan tersebut dibedakan antara satu
dan lainnya berdasarkan profil temperaturnya. Pada lapisan troposfer, ketinggian 1012 km, profil temperaturnya berkurang terhadap ketinggian. Di stratosfer, ketinggian
50 km, profil temperaturnya bertambah terhadap ketinggian. Dan di termosfer,
ketinggian 1000 km, profil temperaturnya kembali bertambah terhadap ketinggian.

Komposisi Udara
Di atas termosfer adalah ionosfer, merupakan puncak atmosfer yang
langsung bersentuhan dengan ruang hampa udara. Lapisan terdekat bumi,
troposfer, mengandung 6/7 bagian dari massa total atmosfer yang relatif tercampur
secara sempurna, sangat basah, dan merupakan pusat aktivitas dan pembentukan
awan maupun hujan.