Anda di halaman 1dari 1

1.

Fimbristylis miliacea
Nama daerah

: Panon munding (Sunda), Tumbaran (Jawa)

Habitat

: Daerah tropis

Nama lokal

: Babawangan

Nama lain

: Grasslike fimbry, Globe fringerush

Kingdom

: Plantae

Famili

: Cyperaceae

Genus

: Fimbristylis

Ordo

: Poales

Divisio

: Magnoliophyta

Morfologi
: Tulang daun sejajar, akar serabut, batang dari pangkal, bentuk daun
meruncing, bunganya bertangkai, satu tangkai satu bunga.
growth
Fimbristylis miliacea adalah gulma serius di sawah di Asia Tenggara (Moody 1989;
Smith 1983). Terlepas dari pentingnya gulma kecil ini yang diketahui tentang
pertumbuhan dan perkembangan spesies. Dalam beberapa spesies gulma tahunan
dan abadi, studi tentang pertumbuhan dan perkembangan karakteristik telah
meningkatkan pemahaman karakteristik morfologi gulma yang membantu dalam
keberhasilan, dan atau dieksploitasi dalam program kontrol. Smith dan Fick (1938)
mempelajari sejarah kehidupan teki ungu (C. rotundus) dan terkait beberapa
karakteristik pertumbuhan metode pengendalian mungkin. Mereka menemukan
bahwa kontrol yang efektif dapat diperoleh jika langkah-langkah pengendalian yang
diambil di awal siklus hidup tanaman. McWhorter (1961) melakukan percobaan
serupa dengan Johnsongrass [(Sorghum halepense) (L.) Pers.]. Mereka
menyimpulkan bahwa pemberantasan tanaman Johnsongrass harus diselesaikan
sebelum rimpang baru terbentuk (6 sampai 8 minggu) untuk menjadi efektif.
Chandler et al. (1977) menyatakan bahwa dalam Moonflower gulma jumlah biji per
polong dan biji yang dihasilkan per tanaman adalah 2.730 dan 9350, masingmasing, dengan puncak produksi terjadi 5 sampai 7 minggu setelah inisiasi bunga
mekar. Mengontrol gulma ini dalam periode ini adalah menghilangkan produksi
benih. Dengan demikian, saat pembungaan dan produksi benih dengan demikian
penting untuk mengetahui.