Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI ISOLASI MIKROBA

Disusun oleh :

N Aisyah Putri

(230110130083)

Bella Maulidya

(230110130096)

Luthfan Adriansyah

(230110130097)

Muhammad Wahyu

(230110130101)

Erik Riksamunir

(230110130119)

Taufiq Hidayat

(230110130128)

Teguh Maulana

(230110130139)

Perikanan B - Kelompok 5

Teguh Maulana (230110130139) Perikanan B - Kelompok 5 UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

2014

i

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada kehadirat Allah SWT Tuhan Yang Maha Esa, karena atas segala limpahan rahmat, taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktikum Mikrobiologi tepat pada waktunya. Penulis mengucapkan rasa terima kasih kepada Dosen mata kuliah Mikrobiologi karena telah memberikan arahan dan bimbingan sehingga laporan ini dapat disusun. Tidak lupa kepada Asisten Laboratorium yang telah memberikan waktu berharganya dan mengarahkan praktikan dalam praktikum ini. Dalam tulisan ini, kami memberikan suatu laporan mengenai hasil dan pembahasan inokulasi, isolasi dan identifikasi mikroba. Di sini praktikan membahas bagaimana cara menginokulasi mikroba, mengisolasi mikroba terpilih dan mengidentifikasi mikroba yang tumbuh, dan tujuan praktikum ini untuk mendapatkan mikroba yang murni. Penyusun meminta kritik dan saran yang membangun dari para pembaca agar laporan ini menjadi lebih baik, penyusun berharap laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca serta menambah wawasan bagi penyusun dan pembaca.

Jatinangor, 26 November 2014

Kelompok 5

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

i

DAFTAR ISI

ii

BAB I PENDAHULUAN

1

1.1 Latar Belakang

1

1.2 Rumusan Masalah

1

1.3 Manfaat

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

3

2.1 Inokulasi Mikroba

3

2.2 Isolasi Mikroba

5

2.3 Identifikasi Mikroba

7

BAB III METODOLOGI

12

3.1

Alat dan Bahan Praktikum

12

3.1.1

Alat

12

3.1.2

Bahan

13

3.2

Prosedur Praktikum

14

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

17

4.1

Hasil

17

4.1.1

Hasil Inokulasi

17

4.1.2

Hasil Isolasi

18

4.1.3

Hasil Identifikasi

19

a.

Hasil Identifikasi Mikroba Kelompok

19

Koloni

1

19

Koloni

2

19

4.2

Pembahasan

21

4.2.1

Pembahasan Isolasi Mikroba

21

4.2.2

Pembahasan Identifikasi Mikroba

23

a.

Pembahasan Identifikasi Mikroba Kelompok 5

23

b.

Pembahasan Identifikasi Mikroba Kelas

24

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

29

iii

5.2

Saran

29

DAFTAR PUSTAKA

30

LAMPIRAN

33

1

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Mikroba tersebar di alam dan bahan pangan yang jenisnya beraneka ragam dan

memiliki jumlah yang melimpah. Namun mikroba di alam sulit didapatkan berupa

biakan murninya, karena itu dilakukanlah berbagai macam metode kultur untuk

mendapatkan mikroba murni salah satunya dengan cara isolasi mikroba.

Inkubasi merupakan proses dimana menempatan media kultur mikroba

kedalam inkubator dengan kondisi yang terkontrol seperti suhu yang konstan agar

mikroba yang dikultur tumbuh dengan baik. Dalam proses inkubasi kita sering

menemukan kultur mikroba yang beraneka ragam dan tidak sesuai dengan mikroba

yang kita inginkan berupa biakan murni. Cara yang dilakukan adalah dengan

mengisolasi mikroba.

Isolasi merupakan teknik untuk menghasilkan biakan murni melalui tahapan

isolasi mikroba yang diinginkan. Dipilih satu mikroba dari media kultur dan

diinokulasi ke media kultur baru. Apabila setelah diinkubasi masih memperlihatkan

adanya keanekaragaman mikroba, maka perlu dilakukan isolasi lanjutan sampai

diperoleh biakan murni yang diinginkan. Identifikasi merupakan proses untuk

menentukan mikroba yang terdapat

1.2 Rumusan Masalah

Tujuan dari praktikum isolasi mikroba yaitu :

1. Untuk meningkatkan pemahaman dan keterampilan praktikan dalam

mengisolasi mikroba.

2. Untuk mengetahui cara inokulasi dan isolasi agar memperoleh biakan murni

3. Untuk mengetahui cara identifikasi mikroba yang berhasil kita kultur.

1

2

1.3

Manfaat Manfaat dari praktikum inkubasi dan identifikasi mikroba yaitu :

1.

Mampu memahami dan mempraktikkan proses-proses menumbuhkan biakan murni melalui proses isolasi mikroba.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Inokulasi Mikroba

Penanaman bakteri atau biasa disebut juga inokulasi adalah pekerjaan memindahkan bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang sangattinggi. Menurut Idris dan Nasrun (2009) inokulasi adalah proses pemindahan suatu biakan dari suatu tempat ke tempat lain (media) dengan tujuan untuk mengembangbiakkan. Untuk melakukan penanaman bakteri (inokulasi) diusahakan agar semua alat tetap steril, hal ini agar menghindari terjadinya kontaminasi

(Dwijoseputro 1994 dalam Rustan 2013). Pemurnian isolat bakteri bertujuan untuk memisahkan hasil inokulasi yang terdiri dari banyak koloni bakteri yang berlainan jenis sehingga didapat koloni bakteri murni pada setiap biakan bakteri (Pastra dkk 2012). Syarat-syarat Inokulasi, yaitu:

1. Menyiapkan ruangan Ruangan tempat inokulasi harus kecil, bersih, dan bebas angin. Dinding ruangan harus dikondisikan tetap kering, karena dinding yang basah akan menyebabkan butiran debu menempel kepadanya. Debu yang menempel dapat menyebabkan kontaminasi. Pada waktu melaksanakan inokulasi, lebih baik jika meja tempat inokulasi itu dialasi dengan kain basah.

2. Pemindahan dengan pipet Metode pemindahan mikroorganisme menggunakan pipet ini dilakukan dalam penyelidikan air minum atau pada penyelidikan untuk diambil 1 ml contoh yang akan diencerkan oleh air sebanyak 99 ml murni.

3. Pemindahan dengan jarum ose Ujung jarum ose sebaiknya dari platina dan nikrom. Boleh lurus atau berupa lingkaran yang berdiameter 1-3 mm. Lebih dahulu ujung jarum ini dipijarkan, sedangkan sisanya sampai tangkai cukup dilewatkan pada nyala api saja. Setelah

3

4

dingin kembali, ujung jarum itu disentuhkan ke suatu koloni, mulut tabung tempat pembiakan dipanasi setelah sumbatnya dibuka. Ujung kawat yang ada sampel mikroorganisme (inokulum), digesekkan pada medium. Setelah penggesekan selesai, mulut tabung dipanasi kembali. Kemudian disumbat seperti semula. Dalam pelaksanaannya, ada beberapa teknik / metode dalam proses inokulasai

yaitu:

1. Metode gores, dilakukan pada medium pembiakan padat berbentuk lempeng. Apabila dilakukan dengan baik teknik ini merupakan salah satu metode yang paling praktis. Tujuan dari metode ini, yaitu untuk membuat goresan sebanyak mungkin pada lempeng medium pembiakan. Penggoresan yang sempurna akan menghasilkan koloni yang terpisah. Inokulum digoreskan di permukaan media agar nutrien dalam cawaan petri dengan jarum ose.

2. Metode tebar, inokulasi itu disebarkan dalam medium batang yang sama untuk dapat menjamin penyebaran bakteri yang merata dengan baik.

3. Metode tuang, metode ini bekerja dengan cara menuangkan inokulum dan media pada cawan petri secara bersamaan. Kelemahan metode ini adalah membutuhkan waktu dan bahan yang lama dan banyak, akan tetapi tidak memerlukan keterampilan tinggi. Biakan campuran diencerkan dengan menggunakan medium agar yang telah dicairkan dan didinginkan. Pengenceran dilakukan dalam beberapa tahap hingga diperoleh koloni tunggal.

4. Metode tusuk, metode tusuk yaitu dengan dengan cara meneteskan atau menusukan ujung jarum ose yang didalamnya terdapat inokolum, kemudian dimasukkan ke dalam media.

Metode untuk menginokulasi bakteri sesuai dengan jenis medium tujuannya. Pada medium agar tegak, dilakukan metode tusuk menggunakan jarum ose. Pada medium agar miring, dilakukan metode gores dengan menggunakan jarum ose berbentuk lingkaran. Pada wadah dengan cawan petri, dapat digunakan metode gores, metode tuang atau metode sebar. Pada tabung reaksi, teknik penggoresannya lurus dari

5

permukaan atas ke bawah media agar sedangkan pada petridish teknik penggoresannya yaitu zig-zag dari atas ke bawah. Hal ini dilakukan agar mikroorganisme yang tertanam semakin banyak pada permukaan media agar. Setelah inokulasi, dilakukan proses inkubasi, yaitu menyimpan medium pada alat atau kontainer ada temperatur tertentu dan periode tertentu, sehingga tercipta lingkungan yang menyediakan kondisi cocok untuk pertumbuhan bakteri.

2.2 Isolasi Mikroba

Proses isolasi mikroba adalah memisahkan mikroba satu dengan mikroba lain yang berasal dari campuran berbagai mikroba untuk dapat mempelajari sifat biakan, morfologi dan sifat mikroba lainnya (Puspitasari dkk 2012). Bakteri dipindahkan dari satu tempat ke tempat lainnya harus menggunakan prosedur aseptik. Aseptik berarti bebas dari sepsis, yaitu kondisi terkontaminasi karena mikroorganisme lain. Teknik aseptik ini sangat penting bila bekerja dengan bakteri. Beberapa alat yang digunakan untuk menjalankan prosedur ini adalah bunsen dan laminar air flow. Bila tidak

dijalankan dengan tepat, ada kemungkinan kontaminasi oleh mikroorganisme lain sehingga akan mengganggu hasil yang diharapkan. Teknik aseptik juga melindungi

laboran dari kontaminasi bakteri (Singleton dan Sainsbury 2006 dalam Yulianis 2012). Teknik kultur untuk mendapatkan biakan murni, terbagi menjadi 3 macam teknik, yaitu:

1. Cara penuangan Isolasi bakteri dengan penuangan bertujuan untuk menentukan jumlah bakteri yang hidup dalam suatu cairan. Hasil perhitungan jumlah bakteri pada cara penuangan dinyatakan dalam koloni (Irianto 2006 dalam Farista 2013).

2. Cara penggoresan Isolasi bakteri dengan pengoresan bertujuan agar bakteri dapat tumbuh menyebar pada medium sehingga medium dapat dimanfaatkan lebih optimal. Cara penggoresan dilakukan dengan terlebih dahulu medium agar pada cawan petri steril. Jarum ose yang akan digunakan dipanaskan terlebih dahulu hingga

6

memijar, setelah itu sentuhkan pada koloni bakteri yang akan diisolasi,

kemudian digoreskan pada medium yang tersedia. Inkubasi biakan dilakukan

selama 2x24 jam pada suhu ruang, lalu dilakukan pengamatan (Barrow &

Feltham 1993 dalam Risyanto 2014).

pengamatan (Barrow & Feltham 1993 dalam Risyanto 2014). Gambar 1. Isolasi Metode Garis (Sumber:

Gambar 1. Isolasi Metode Garis (Sumber: www.kimia.clas.web.id)

3. Cara penyebaran

Tujuan dari isolasi bakteri dengan penyebaran serupa dengan isolasi bakteri

cara penuangan. Hal yang membedakan kedua teknik tersebut adalah teknik

penuangan suspensi sampel dan medium. Isolasi cara penyebaran diawali

dengan pengenceran sampel. Pengenceran sampel dilakukan sampel dilakukan

dilakukan sama seperti pada cara penuangan. Medium yang telah dipersiapkan

dituangkan kedalam cawan petri steril, setelah itu suspensi sampel dituangkan

di atas permukaan agar. Penyebaran suspensi sampel dilakukan dengan

memutar cawan tersebut (Waluyo 2004 dalam Farista 2013).

Pemurnian isolat bakteri bertujuan untuk memisahkan hasil inokulasi yang

terdiri dari banyak koloni bakteri yang berlainan jenis sehingga didapat koloni bakteri

murni pada setiap biakan bakteri (Pastra dkk 2012).

7

2.3 Identifikasi Mikroba

Identifikasi suatu biakan murni bakteri yang diperoleh dari hasil isolasi dapat dilakukan dengan cara pengamatan sifat morfologi koloni serta pengujian sifat-sifat fisiologi dan biokimianya. Bakteri dapat diidentifikasi dengan mengetahui reaksi biokimia dari bakteri tersebut. Dengan menanamkan bakteri pada medium, maka akan diketahui sifat-sifat suatu koloni bakteri. Sifat metabolisme bakteri dalam uji biokimia biasanya dilihat dari interaksi metabolit-metabolit yang dihasilkan dengan

reagenreagen kimia. Selain itu dilihat kemampuannya menggunakan senyawa tertentu sebagai sumber karbon dan sumber energi (Waluyo 2004 dalam Farista 2013). Pertumbuhan bakteri di alam dipengaruhi oleh beberapa faktor luar seperti susbtrat, pertumbuhan, pH, temperatur dan bahan kimia. Bakteri yang nampak dapat memiliki morfologi yang sama, namun keperluan nutrisi dan persyaratan ekologinya berbeda. Untuk pengamatan morfologi bakteri dengan jelas, perlu dilakukan pewarnaan yang disebut juga pengecatan bakteri (Irianto 2006 dalam Izza 2011). Ada 3 prosedur pewarnaan, yaitu pewarnaan sederhana (simple strain), pewarnaan diferensial (diferential stain), dan pewarnaan khusus (special strain) (Pratiwi 2008).

1. Pewarnaan sederhana Hanya digunakan satu macam pewarna dan bertujuan mewarnai seluruh sel mikroorganisme sehingga bentuk seluler dan stuktur dasarnya terlihat. Biasanya suatu bahan kimia ditambahkan kedalam larutan pewarna untuk mengintensifkan warna dengan cara meningkatkan afinitas pewarna pada spesimen biologi.

2. Pewarnaaan diferensial Menggunakan lebih dari satu pewarna dan memiliki reaksi yang berbeda untuk setiap bakteri. Pewarnaan diferensial yang sering digunakan adalah pewarnaan Gram. Pewarnaan Gram ini mampu membedakan dua kelompok besar bakteri yaitu Gram positif dan Gram negatif.

8

3. Pewarnaan khusus Digunakan untuk mewarnai dan mengisolasi bagian spesifik dari mikroorganisme misalnya endospora, kapsul dan flagella. Endospora bakteri tidak dapat diwarnai dengan pewarnaan sederhana karena endospora memiliki selubung yang kompak.

Dalam pengamatan biakan murni secara langsung tanpa pewarnaan, dilakukan pengamatan secara visual meliputi pengamatan bentuk koloni, benuk tepi koloni atau margin, dan bentuk elavasi atau permukaan koloni. Menurut Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate.

2.4 Pengenceran Berulang

Pengenceran adalah mencampur larutan pekat (konsentrasi tinggi) dengan cara menambahkan pelarut agar diperoleh volume akhir yang lebih besar. Contohnya suatu sampel pada suatu suspensi yang berupa campuran bermacam-macam spesies diencerkan dalam suatu ruang tersendiri, kemudian diambil barang 1 ml untuk diencerkan lagi ke tabung yang berisi pelarut. Enceran yang kedua ini diambil 1 ml untuk diencerkan lebih lanjut (Dwidjoseputro 1994 dalam Rustan 2013). Jumlah terbaik yang digunakan untuk perhitungan mikroba antara 30-300 koloni. Pengenceran biasanya dilakukan secara desimal. Tetapi kelemahannya tidak dapat membedakan mikroba yang mati dan mikroba yang hidup. Dalam tabung reaksi, 10 ml akuades dinamakan larutan 10 0 . Kemudian 1 ml larutan mikroba dimasukan kedalam 9 ml akuades, larutan ini dinamakan 10 -1 . Selanjutnya diambil 1 ml larutan dari tabung 10 -1 kedalam tabung berisi 9 ml akuades, larutan ini dinamakan 10 -2 . Selanjutnya 1 ml larutan dari tabung 10 -2 dimasukan ke

9

dalam tabung berisi 9 ml akuades, kemudian larutan ini dinamakan 10 -3 . Lakukan seterusnya hingga mendapat 10 -x yang diinginkan. Tujuan dari pengenceran yaitu memperkecil atau mengurangi jumlah mikroba yang tersuspensi dalam cairan. Penentuan besarnya atau banyaknya tingkat pengenceran tergantung kepada perkiraan jumlah mikroba dalam sampel (Amanda

2013).

2.5

Natrium Agar

Nutrien agar (NA) adalah medium umum digunakan untuk pertumbuhan mayoritas dari mikroorganisme. Media ini merupakan media sederhana yang dibuat dari ekstrak beef (daging sapi/kaldu), pepton, dan agar. NA merupakan salah satu media yang umum digunakan dalam prosedur bakteriologi seperti uji biasa dari air, produk pangan, untuk membawa stok kultur, untuk pertumbuhan sampel pada uji bakteri, dan untuk mengisolasi organisme dalam kultur murni (Dwidjoseputro 1994 dalam Rustan 2013). Komposisi nutrien agar (NA) secara umum dapat dilihat pada

tabel berikut.

Tabel 1. Komposisi Nutrien Agar (NA) per 1 liter

No

Komposisi

Takaran

1 Ekstrak daging sapi

3 gram

2

Peptone

5 gram

3

Agar

15 gram

(Sumber: www.mediaagar.com)

Beef extract atau ekstrak daging sapi mengandung senyawa-senyawa yang larut di dalam air termasuk karbohidrat, vitamin, nitrogen organik dan juga garam. Peptone merupakan sumber utama dari nitrogen organik, yang sebagian merupakan asam amino dan peptida rantai panjang. Agar sendiri merupakan partikel-partikel solid (Anonim

2012).

10

2.6 Ikan Kembung (Rastrelliger sp.) Menurut Saanin (1994) dalam Siregar (2011), klasifikasi ikan kembung

adalah sebagai berikut.

Phylum

: Chordata

Subphylum

: Vertebrata

Kelas

: Pisces

Subkelas

: Teleostei

Ordo

: Percomorphi

Sub Ordo

: Scombroidea

Famili

: Scombridae

Genus

: Rastrelliger

Species

: Rastreliger sp.

Ciri-ciri tubuh dari ikan kembung adalah badan agak langsing panjang kepala lebih tinggi dari tinggi kepala. Seluruh tubuh tertutup sisik halus dan terdapat corselet di belakang sirip dada. Terdapat selaput lemak pada kelopak mata. Usus 1,3-3,7 kali panjang badan. Tapisan insang panjang jelas tampak bila mulut dibuka dengan jumlah sebanyak 30-46 buah, sisik garis rusuk berjumlah 120-150 buah, sirip punggung kedua berjari-jari keras berjumlah 10 buah, sirip punggung kedua berjarijari lemah 11-12 sirip dubur berjari-jari lemah lemah sebanyak 11-12 buah. Di belakang sirip punggung dan dubur terdapat 5-6 buah finlet (Murniyati 2004 dalam Siregar 2011). Menurut Siregar (2011) dalam bukunya yang berjudul Pengolahan Ikan Kembung, ikan kembung adalah ikan umum yang digemari, karena disamping harganya ekonomis, juga relatif sederhana dalam pengolahannya, yaitu cukup digoreng. Ada pula yang suka di balado, atau di pepes. Ada banyak macam ikan kembung namun yang umumnya terdapat di Pasar Pelelangan Ikan adalah ikan kembung banjar, ikan kembung puket, dan ikan kembung como.

11

2.7 Mikroba pada Insang Ikan Kembung (Rastrelliger sp.)

Menurut Connell (1990) dalam Putro (2008), mikroba yang biasanya hidup dalam insang ikan dan bagian lainnya adalah bakteri pengurai yang akan hidup jika ikan sudah mati. Bakteri pembusuk yang berperan pada proses kemunduran mutu ikan antara lain Acinetobacter spp., Achromobacter spp., Pseudomonas spp., Moraxella spp., Aeromonas spp., Flavobacterium spp., Shewanella spp., serta beberapa jenis bakteri gram negatif lainnya. Sedangkan dari kelompok bakteri gram positif, Bacillus spp., Micrococcus spp., Clostridium spp., Corinebacterium spp., dan Lactobacillus spp. sering dijumpai pada ikan-ikan yang telah busuk (Buckle et al., 1987 dalam Putro dkk, 2008). Ditemukan pula bakteri yang menghasilkan enzim histaminase yang berperan dalam perombakan histidin menjadi histamine dalam pembentukan. Enzim- enzim ini terdapat secara alami pada ikan maupun dihasilkan oleh mikroorganisme. Enterobacter, Clostridium, Hafnia, Klebsiella, Lactobacillus, Photobacterium, Proteus, Pseudomonas, dan Vibrio spp. adalah beberapa jenis bakteri penghasil enzim histidin dekarboksilase (Kim et al 2002 dalam Putro dkk, 2008). Menurut Craven et al (2001) dalam Putro dkk (2008), bakteri-bakteri ini dapat ditemukan pada bagian insang, kulit, maupun saluran pencernaan ikan. Dalam ilmu pangan, mikroba dalam ikan kembung digunakan untuk pengolahan fermentasi, menghasilkan produk olahan seperti ikan peda, kecap ikan dan sebagainya. Mikroba yang dimanfaatkan adalah mikroba gram negatif yang ada pada insang, kulit, maupun saluran pencernaan ikan kembung. Menurut Lisdayanti (2013), bakteri gram negatif memiliki bentuk yang lebih kompleks dari pada bakteri gram positif, sehingga mampu bertahan dalam lingkungan ekstrim. Kathiresan dan Bingham (2001) dalam Lisdayanti (2013), menyatakan bahwa hampir semua bakteri laut bersifat Gram negatif.

BAB III METODOLOGI

3.1

Alat dan Bahan Praktikum

3.1.1

Alat

Berikut ini adalah alat-alat yang digunakan dalam praktikum isolasi mikroba.

Tabel 2 Alat praktikum inkubasi dan identifikasi berserta fungsinya

No

Alat yang digunakan

Fungsi

1

Jarum ose ujung bulat

Untuk menebar atau mengambil mikroba yang

 

terdapat pada media kultur

2

Nyala api bunsen

Untuk mematikan mikroba yang terdapat pada

 

jarum ose dan menghambat agar mikroba dari

luar media tidak dapat masuk ke media kultur

3

Inkubator

Untuk menginkubasi media yang telah

 

dimasukkan mikroba pada suhu tertentu

4

Suryakanta

Untuk melihat mikroba yang akan diidentifikasi

 

menjadi lebih jelas

5

Tabung reaksi

Untuk menampung air cucian insang dan hasil

 

pengenceran air cucian insang

6

Gelas beker

Untuk mencampurkan insang dengan aquades

7

Tabung ukur

Untuk mengukur volume larutan aquades dan

air cucian insang

13

8 Cawan petri

9 Spatula

10 Pipet volume

Untuk wadah media tumbuh mikroba

Untuk mengaduk insang dengan aquades

Untuk mengambil air cucian insang

11 Bulp pipet

Untuk pengatur pipet volume dalam menghisap larutan

(Sumber: Dokumen Pribadi)

3.1.2

Bahan Berikut ini adalah bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum isolasi

mikroba.

Tabel 2. Bahan praktikum inkubasi dan identifikasi berserta fungsinya

No

Alat yang digunakan

Fungsi

1

Ikan kembung

Sebagai sumber mikroba yang akan di isolasi nantinya

2

Nutrien Agar

Untuk media tumbuh mikroba yang akan di inkubasi

3

Aquades

Untuk mengencerkan larutan air cucian insang

4

Media agar yang berisi mikroba hasil inkubasi

Sebagai stok inokulan

(Sumber: Dokumen Pribadi)

14

3.2

Prosedur Praktikum

 

3.2.1

Prosedur Inokulasi

 

Menyiapkan biakan murni

 

-

Ikan disiapkan yang akan dijadikan sumber mikroba

- Bagian luar ikan dicuci dengan 50 ml aquades dan air hasil pencucian

ditampung

 

- Insang ikan dikeluarkan dan diletakkan pada gelas beker

- Ditambahkan 10 ml aquades kemudian aduk hingga rata

- Diambil 1 ml air cucian insang ikan dan disimpan pada tabung reaksi

- Dilakukan pengenceran air cucian insang hingga mencapai 10 -3

-10 ml air cucian insang dengan pengenceran 10 -3 dimasukan secara aseptic ke

cawan petri

 

- Ditambahkan 15 ml media agar yang masih hangat dan diaduk dengan

menggerak-gerakan cawan petri di atas meja hingga membentuk pola angka

delapan.

 

-

Dilakukan inkubasi selama 2 x 24 jam.

Dilakukan pengamatan terhadap

mikroba yang tumbuh.

 
   

Hasil inokulasi mikroba

3.2.2 Prosedur Isolasi

Mengisolasi biakan mikroba

Mengisolasi biakan mikroba

Mengisolasi biakan mikroba
Mengisolasi biakan mikroba

- Media kultur yang telah berisi inokulan disiapkan

- Ditentukan dua jenis populasi mirkoba yang akan dipilih

15

-

-

Jarum ose ujung

-

-

-

-

-

-

-

 

Hasil isolasi mikroba

media kultur steril yang akan digunakan untuk menginokulasi mikroba segera disiapkan

bulat diambil dan dilakukan sterilisasi panas dengan

menggunakan nyala bunsen

- Didinginkan beberapa saat dengan cara mendiamkan jarum ose ujung bulat di udara

Jarum ose ujung bulat tersebut ditempelkan ke populasi mikroba terpilih secara aseptik pada satu sisi

Mikroba yang menempel pada jarum ose ujung bulat digoreskan ke media kultur yang berisi agar Na pada satu sisi

Disterilisasi kembali jarum ose ujung bulat pada nyala api bunsen

- Didinginkan beberapa saat dengan cara mendiamkan jarum ose ujung bulat di udara

Jarum ose ujung bulat tersebut ditempelkan ke populasi mikroba terpilih secara aseptik pada satu sisinya lagi

Mikroba yang menempel pada jarum ose ujung bulat digoreskan ke media kultur yang berisi agar Na pada satu sisinya lagi

Media kultur yang telah berisi mikroba terpilih dibungkus dan di masukan ke dalam inkubator

Dilakukan proses inkubasi selama dua hari

16

3.2.3 Prosedur Identifikasi

Mengidentifikasi mikroba

Hasil identifikasi mikroba
Hasil identifikasi mikroba
Hasil identifikasi mikroba
Hasil identifikasi mikroba

Hasil identifikasi mikroba

- Disiapkan media kultur yang telah di inkubasi

- Pembungkus media kultur dibuka

- Mikroba yang tumbuh pada media kultur diamati

-Dicocokkan mikroba yang tumbuh dengan gambar identifikasi yang tersedia

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Setiap perlakuan memiliki hasil yang berbeda-beda. Pengamatan dilakukan

pada setiap hasil sesuai prosedur praktikum. Sampel mikroba dari kelompok 5

diperoleh dari air cucian insang ikan, karena insang adalah salah satu organ pada ikan

yang banyak mengandung mikroba. Air cucian insang yang digunakan adalah larutan

yang sudah diencerkan sebanyak 10 -3 .

4.1.1 Hasil Inokulasi

diencerkan sebanyak 10 - 3 . 4.1.1 Hasil Inokulasi Gambar 2. Hasil Inokulasi Mikroba Kelompok 5

Gambar 2. Hasil Inokulasi Mikroba Kelompok 5 (Sumber: Dokumen Pribadi)

17

18

4.1.2 Hasil Isolasi

18 4.1.2 Hasil Isolasi Gambar 3. Hasil Isolasi Mikroba Kelompok 5 (Sumber: Dokumen Pribadi) Keterangan: bagian

Gambar 3. Hasil Isolasi Mikroba Kelompok 5 (Sumber: Dokumen Pribadi)

Keterangan: bagian yang dilingkari merupakan kontaminasi mikroba lain.

19

4.1.3 Hasil Identifikasi

a. Hasil Identifikasi Mikroba Kelompok

Tabel 3. Hasil Identifikasi Mikroba Kelompok 5

Fisik

(Morfologis)

Bentuk

Koloni 1

Koloni 2

1. Bentuk Koloni

Mikroba

Bentuk Koloni 1 Koloni 2 1. Bentuk Koloni Mikroba Irregular Irregular 2. Bentuk Tepi Koloni Mikroba
Bentuk Koloni 1 Koloni 2 1. Bentuk Koloni Mikroba Irregular Irregular 2. Bentuk Tepi Koloni Mikroba

Irregular

Irregular

2. Bentuk Tepi

Koloni Mikroba

Mikroba Irregular Irregular 2. Bentuk Tepi Koloni Mikroba Lobate Lobate 3. Bentuk Permukaan Koloni Concentric
Mikroba Irregular Irregular 2. Bentuk Tepi Koloni Mikroba Lobate Lobate 3. Bentuk Permukaan Koloni Concentric

Lobate

Lobate

3. Bentuk

Permukaan Koloni

Tepi Koloni Mikroba Lobate Lobate 3. Bentuk Permukaan Koloni Concentric Concentric (Su mber : Dokumen Pribadi)
Tepi Koloni Mikroba Lobate Lobate 3. Bentuk Permukaan Koloni Concentric Concentric (Su mber : Dokumen Pribadi)

Concentric

Concentric

(Sumber: Dokumen Pribadi)

b. Hasil Identifikasi Mikroba Kelas

Tabel 4. Hasil Identifikasi Mikroba Kelas B

Ke

Sampel

Pengen

ceran

Bentuk Koloni

Koloni 1

Koloni 2

1 Air

10

-1

Bentuk Koloni : round

Bentuk Koloni : Filamentous

 

Cucian

Ikan

Tepi Koloni : lobate

Tepi Koloni : wavy

 

Permukaan Koloni : smooth

Permukaan Koloni : smooth

2 Air

10

-2

Bentuk Koloni : Irregular

Bentuk Koloni : Irregular

Cucian

Ikan

20

Tepi Koloni : Lobate

Permukaan Koloni : Wrinkled

Tepi Koloni : Lobate

Permukaan Koloni : Wrinkled

3

Air

10

-3

Bentuk Koloni : Irregural

Bentuk Koloni : Irregular

Cucian

Ikan

Tepi Koloni : Lobate

Tepi Koloni : Lobate

 

Permukaan Koloni : Wrinkled

Permukaan Koloni : Smooth

4

Air

10

-4

Bentuk Koloni : irregular

Bentuk Koloni : round

cucian

ikan

Tepi Koloni : lobate

Tepi Koloni : smooth

 

Permukaan Koloni : smooth,

Permukaan Koloni : smooth

5

Insang

10 -3

Bentuk Koloni : irregular

Bentuk Koloni : irregular

 

Tepi Koloni : lobate

Tepi Koloni : lobate

Permukaan Koloni :

Permukaan Koloni :

concentric

concentric

6

Insang

10 -4

Bentuk Koloni : Irregular

Bentuk Koloni : Irregular

 

Tepi Koloni : Filamentous

Tepi Koloni : curled

Permukaan Koloni : wrinkled

Permukaan Koloni : wrinkled

7

Insang

10 -5

Bentuk Koloni : Round

Bentuk Koloni : Round

 

Tepi Koloni : Lobate

Tepi Koloni : Lobate

Permukaan Koloni : Wrinkled

Permukaan Koloni : Wrinkled

8

Pencerna

10

-4

Bentuk Koloni : Punctform

Bentuk Koloni : Punctform

an Ikan

Tepi Koloni : Lobate

Permukaan Koloni : Smooth

Tepi Koloni : Smooth

Permukaan Koloni : Smooth

21

9

Pencerna

10

-5

Bentuk Koloni : round

Bentuk Koloni : round

an Ikan

 

Tepi Koloni : curled

Tepi Koloni : smooth

Permukaan Koloni : smooth

Permukaan Koloni : smooth

10

Pencerna

10

-6

Bentuk Koloni : irregular

Bentuk Koloni : irregular

an Ikan

Tepi Koloni : lobate

Permukaan Koloni : smooth

Tepi Koloni : curled

Permukaan Koloni : smooth

(Sumber: Dokumen Pribadi)

4.2 Pembahasan

4.2.1 Pembahasan Isolasi Mikroba

Pada pengamatan inokulasi mikroba menghasilkan berbagai macam mikroba

dalam medium agar. Hal ini dapat dilihat pada gambar 2, di cawan petri tersebut

terdapat berbagai bulatan berbeda yang berpisah-pisah. Hal ini karena inokulasi adalah

pembiakan mikroba langsung dari habitatnya, sehingga berbagai mikroba dari tempat

tersebut masih bersatu. Menurut Idris dan Nasrun (2009) inokulasi adalah proses

pemindahan suatu biakan dari suatu tempat ke tempat lain (media) dengan tujuan untuk

mengembangbiakkan.

Meski inokulasi menghasilkan berbagai mikroba, namun pertumbuhan mikroba

lain diluar insang ikan sangat dicegah keberadaannya, sehingga inokulasi harus

berlangsung dengan steril. Jika mikroba lain muncul (misalnya dari udara), maka

pertumbuhannya akan menyaingi pertumbuhan mikroba yang kita inginkan, sehingga

mikroba pada insang ikan kembung akan tersaingi dan mati. Untuk melakukan

penanaman bakteri (inokulasi) terlebih dahulu diusakan agar semua alat yang ada

dalam hubungannya dengan medium agar tetap steril, hal ini agar menghindari

terjadinya kontaminasi (Dwijoseputro, 1994 dalam Rustan, 2013).

Perlakuan isolasi mikroba menghasilkan koloni berwarna putih yang relatif

sama pada kedua sisi. Mikroba dipilih dari koloni yang berbeda tempat pada cawan

hasil inokulasi mikroba. Proses isolasi mikroba adalah memisahkan mikroba satu

22

dengan mikroba lain yang berasal dari campuran berbagai mikroba untuk dapat mempelajari sifat biakan, morfologi dan sifat mikroba lainnya (Puspitasari dkk, 2012). Peletakan mikroba di setiap sisi dilakukan dengan menggores nutrien agar secara zig- zag tanpa ditekan. Jika NA ditekan, maka medium dan mikroba yang dihasilkan akan rusak. Pada gambar 3, terdapat bentuk koloni yang bahkan tidak menyerupai zig-zag. Hal ini terjadi karena mikroba yang terisolasi berkembang biak, sehingga mikroba melebar ke media yang ada disekitarnya. Kultur murni yang diharapkan dalam isolasi mikroba akan terpenuhi jika dilakukan dalam keadaan steril. Bakteri dipindahkan dari satu tempat ke tempat lainnya harus menggunakan prosedur aseptik. Aseptik berarti bebas dari sepsis, yaitu kondisi terkontaminasi karena mikroorganisme lain (Singleton dan Sainsbury, 2006 dalam Yulianis, 2012). Metode yang digunakan dalam praktikum adalah metode gores. Cara penggoresan dilakukan dengan terlebih dahulu medium agar pada cawan petri steril. Jarum ose yang akan digunakan dipanaskan terlebih dahulu hingga memijar, setelah itu sentuhkan pada koloni bakteri yang akan diisolasi, kemudian digoreskan pada medium yang tersedia. Inkubasi biakan dilakukan selama 2x24 jam pada suhu ruang, lalu dilakukan pengamatan (Barrow & Feltham, 1993 dalam Risyanto, 2014). Sayangnya, pada hasil isolasi mikroba ini terdapat kontaminasi mikroba lain. Pada gambar 3 terdapat gambar yang dilingkari garis kuning di kedua sisi. Pada sisi kiri terkontaminasi mikroba berwarna jingga, dan bagian kanan terkontaminasi mikroba berwarna kuning. Kontaminasi dapat terjadi akibat alat yang kurang steril, penggunaan jarum ose yang tidak steril, atau penggoresan yang tidak steril karena tidak dekat dengan bunsen. Dalam kasus seperti dalam gambar 3, kontaminasi diperkirakan terjadi pada saat penggoresan dilakukan. Penggoresan yang dilakukan memiliki jarak yang cukup jauh dengan bunsen, sehingga mikroba dari udara mudah masuk ke dalam medium agar. Perkiraan tersebut dapat terbukti karena kontaminasi timbul di dekat sisi cawan petri. Namun adanya mikroba lain tersebut tidak menyatu dengan biakan murni yang diharapkan.

23

4.2.2 Pembahasan Identifikasi Mikroba a. Pembahasan Identifikasi Mikroba Kelompok 5 Tahapan identifikasi mikroba didapat hasil yang sama dari kedua koloni yang dimurnikan. Hasil pengamatan berupa morfologi yang tampak pada biakan murni yang diperoleh (dapat dilihat pada tabel 3). Pada pengamatan morfologi, diperoleh tiga bagian utama, yaitu bentuk koloni mikroba, bentuk tepi koloni mikroba, dan bentuk permukaan koloni. Bentuk koloni yang diperoleh adalah tipe irregular, bentuk tepi koloni mikroba adalah tipe lobate, dan bentuk permukaan koloni adalah concentric. Hal ini sesuai dengan pernyataan Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Warna dari isolat adalah putih dibagian tepi, dan bagian tengah sedikit transparan, sehingga bentuk permukaan ini dikategorikan ke dalam concentric. Selain itu, bentuk concentric menunjukan elavasi yang berbentuk crateriform dimana bagian tepi lebih tebal dari pada bagian tengahnya. Semua bentuk tersebut menunjukan bahwa isolat merupakan kelompok bakteri gram negatif. Menurut Lisdayanti (2013), bakteri gram negatif memiliki bentuk yang lebih kompleks dari pada bakteri gram positif, sehingga mampu bertahan dalam lingkungan ekstrim. Dalam pernyataan Kathiresan dan Bingham (2001), menyatakan bahwa hampir semua bakteri laut bersifat Gram negatif. Hal ini sesuai karena ikan kembung (Restrelliger sp.) merupakan ikan yang hidup di laut, sehingga mikroba yang hidup pada tubuhnya didominasi oleh bakteri gram negatif. Dari ciri umum yang didapatkan pada identifikasi mikroba, terdapat beberapa spesies yang menjadi kemungkinan dari spesies pada isolat. Menurut Buckle et al (1987) dalam Putro dkk (2008), beberapa bakteri gram negatif yang hidup pada ikan adalah Acinetobacter spp., Achromobacter spp., dan Flavobacterium spp. Adapun menurut Craven et al (2001) dan Kim et al (2002) dalam Putro dkk (2008), beberapa bakteri penghasil enzim histaminase yang dapat ditemukan pada bagian insang dan

24

bagian lain dari ikan kembung adalah Enterobacter, Clostridium, Klebsiella, Photobacterium, dan Vibrio.

b. Pembahasan Identifikasi Mikroba Kelas Hasil pengamatan setiap kelompok disatukan dalam penyajian data seperti pada tabel 4. Kelompok 1 dengan sumber mikroba dari air cucian ikan dan pengenceran sebesar 10 -1 menghasilkan identifikasi morfologi mikroba yang berbeda antara biakan 1 dan biakan 2. Biakan 1 memiliki bentuk koloni round, bentuk tepi koloni lobate, dan permukaan koloni smooth. Sementara pada biakan 2 memiliki bentuk koloni Filamentous, bentuk tepi koloni wavy, dan permukaan koloni smooth. Berbagai bentuk tersebut sesuai dengan pernyataan Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Adanya perbedaan biakan pada kedua bagian terjadi karena hasil inokulan memiliki koloni mikroba yang bervariasi dan bukan biakan murni. Menurut Idris dan Nasrun (2009) inokulasi adalah proses pemindahan suatu biakan dari suatu tempat ke tempat lain (media) dengan tujuan untuk mengembangbiakkan. Pemilihan koloni yang baik untuk inokulasi menjadi faktor keberhasilan dalam pemurnian mikroba, karena hanya satu koloni saja yang dibiakan. Perbedaan koloni pada kedua bagian ini diakibatkan koloni yang diambil untuk isolasi berbeda jenisnya. Pemurnian isolat bakteri bertujuan untuk memisahkan hasil inokulasi yang terdiri dari banyak koloni bakteri yang berlainan jenis sehingga didapat koloni bakteri murni pada setiap biakan bakteri (Pastra dkk 2012). Kelompok 2 menghasilkan biakan mikroba yang sama jenisnya di kedua bagian cawan petri. Identifikasi yang dihasilkan meliputi bentuk koloni berupa irregular, bentuk tepi koloni bertipe lobate, dan permukaan koloni smooth. Hal ini sesuai dengan pernyataan Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang

25

berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Sama halnya dengan kelompok 5 yang memiliki biakan yang sama di kedua bagian cawan petri, hal ini dimungkinkan karena terpengaruh oleh pengambilan mikroba untuk isolasi. Kelompok 2 menggunakan sampel berupa air cucian ikan dengan pengenceran 10 -2 . Pengamatan oleh kelompok 3 dengan sampel cucian air ikan pada pengenceran

10 -3 menghasilkan biakan murni yang berbeda di kedua bagian cawan petri. Bagian 1

memiliki bentuk koloni irregular, tepi koloni (margin) lobate, dan permukaan koloni (wrinkled). Sementara pada bagian kedua memiliki bentuk koloni irregular, tepi koloni

lobate, dan permukaan koloni smooth. Perbedaan biakan timbul karena banyaknya jenis koloni yang tumbuh saat inokulasi karena pada tahap ini biakan masih belum murni. Menurut Idris dan Nasrun (2009) inokulasi adalah proses pemindahan suatu biakan dari suatu tempat ke tempat lain (media) dengan tujuan untuk mengembangbiakkan. Bagian 1 pada cawan petri memiliki ciri morfologi yang sama dengan kelompok 2. Hal ini dikarenakan sampel yang digunakan sama, sehingga masih memiliki kemungkinan besar untuk mendapatkan mikroba yang sama meski berbeda dalam hal pengenceran. Isolasi yang merupakan biakan murni ini menghasilkan dua koloni berbeda karena dilakukan pemindahan mikroba sebanyak dua kali pada tempat yang berbeda. Kelompok 4 menggunakan sampel yang sama dengan sebelumnya, yaitu air cucian ikan dengan pengenceran 10 -4 . Hasil pengamatan secara visual menghasilkan mikroba yang berbeda pada kedua bagiannya. Bagian pertama menghasilkan bentuk koloni irregular, tepi koloni lobate, dan permukaan koloni smooth. Sementara pada bagian kedua menghasilkan bentuk koloni round, tepi koloni smooth dan permukaan koloni smooth. Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Perbedaan di setiap sisi diakibatkan oleh pemindahan mikroba dari inokulan untuk diisolasikan sebanyak dua kali pada sisi yang berbeda. Proses isolasi mikroba adalah memisahkan mikroba satu

26

dengan mikroba lain yang berasal dari campuran berbagai mikroba untuk dapat mempelajari sifat biakan, morfologi dan sifat mikroba lainnya (Puspitasari dkk 2012). Kelompok berikutnya adalah kelompok 6. Sampel dari kelompok 4 adalah air adukan insang ikan kembung yang kemudian diencerkan hingga menjadi 10 -4 . Hasil pengamatan terhadap morfologi koloni mikroba berbeda di setiap bagian cawan petri. Bagian 1 terdapat koloni dengan bentuk irregular, tepi koloni filamentous, dan permukaan koloni wrinkled. Bagian 2 dengan bentuk koloni irregular, tepi koloni curled, dan permukaan koloni wrinkled. Kedua koloni tersebut memenuhi pendapat Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Perbedaan koloni yang dibiakan terjadi akibat pengambilan mikroba sebanyak dua kali dari biakan inokulan untuk dimurnikan pada tempat yang berbeda. Kelompok 7 memiliki sampel dari air adukan atau cucian ikan kembung dengan pengenceran 10 -5 . Hasil pengamatan morfologi koloni menunjukan hasil yang sama pada kedua bagian cawan petri. Bentuk koloni berupa round, tepi koloni berupa lobate, dan permukaan koloni berbentuk wrinkled. Koloni yang sama pada isolate dikarenakan banyaknya mikroba yang serupa pada inokulan, sehingga pengambilan mikroba ternyata serupa meski pada tempat yang berbeda. Pemurnian isolat bakteri bertujuan untuk memisahkan hasil inokulasi yang terdiri dari banyak koloni bakteri yang berlainan jenis sehingga didapat koloni bakteri murni pada setiap biakan bakteri (Pastra dkk 2012). Pada pengamatan yang dilakukan kelompok 8 menghasilkan koloni mikroba yang berbeda pada kedua bagian cawan petri. Pada bagian 1 menghasilkan koloni dengan bentuk punctform, bentuk tepi koloni lobate, dan permukaan koloni smooth. Sementara pada bagian 2 memiliki koloni dengan bentuk punctform, tepi koloni smooth, dan permukaan koloni smooth. Perbedaan ini timbul karena penggoresan dilakukan dua kali pada tempat yang berbeda dengan sterilisasi disela keduanya.

27

Berbagai bentuk tersebut sesuai dengan pernyataan Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Sampel yang digunakan oleh kelompok 8 adalah bagian pencernaan ikan kembung (bagian usus dan lambung) yang dihaluskan dan diencerkan sebanyak 10 -4 . Dengan sampel bagian pencernaan dengan pengenceran 10 -5 , kelompok 9 menghasilkan pengamatan morfologi yang berbeda pada kedua bagian cawan petri. Bagian 1 memiliki bentuk koloni round, dengan bentuk tipe koloni curled, dan bentuk permukaan koloni smooth. Sementara pada bagian 2 memiliki bentuk koloni round, tepi koloni smooth, dan permukaan koloni smooth. Hasil pengamatan morfologi ini sesuai dengan Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Kelompok 10 menggunakan sampel bagian pencernaan ikan dengan pengenceran 10 -6 menghasilkan koloni morfologi yang berbeda dari setiap bagian pada cawan petri yang dibagi 2. Pada bagian 1 memiliki koloni berbentuk irregular, dengan tipe koloni lobate, dan bentuk permukaan koloni smooth, sedangkan pada bagian kedua memiliki koloni mikroba dengan bentuk irregular, tepi koloni curled, dan permukaan koloni smooth. Kedua bagian menghasilkan kultur murni. Pemurnian isolat bakteri bertujuan untuk memisahkan hasil inokulasi yang terdiri dari banyak koloni bakteri yang berlainan jenis sehingga didapat koloni bakteri murni pada setiap biakan bakteri (Pastra dkk 2012). Dari hasil setiap kelompok yang memiliki morfologi koloni yang beragam, membuktikan pernyataan Cappucino dan Sherman (1987) dalam Lisdayanti (2013) bahwa pada umumnya bentuk koloni bakteri berbentuk circular, irregular, filamentous, rhizoid. Elevasi berbentuk raised, convex, flat, umbonate, crateriform, dan margin yang berbentuk entire, undulate, filiform, curled dan lobate. Banyaknya

28

jenis yang diidentifikasi membuktikan bahwa mikroba pada ikan kembung sangat banyak dan berbeda pada setiap bagiannya, termasuk pada permukaan kulit ikan, insang ikan , dan pencernaan ikan kembung. Menurut Connell (1990) dalam Putro (2008), mikroba yang biasanya hidup dalam insang ikan dan bagian lainnya adalah bakteri pengurai yang akan hidup jika ikan sudah mati. Bakteri pembusuk yang berperan pada proses kemunduran mutu ikan antara lain Acinetobacter spp., Achromobacter spp., Pseudomonas spp., Moraxella spp., Aeromonas spp., Flavobacterium spp., Shewanella spp., serta beberapa jenis bakteri gram negatif lainnya. Sedangkan dari kelompok bakteri gram positif, Bacillus spp., Micrococcus spp., Clostridium spp., Corinebacterium spp., dan Lactobacillus spp. sering dijumpai pada ikan-ikan yang telah busuk (Buckle et al., 1987 dalam Putro dkk, 2008). Ditemukan pula bakteri yang menghasilkan enzim histaminase yang berperan dalam perombakan histidin menjadi histamine dalam pembentukan. Enzim-enzim ini terdapat secara alami pada ikan maupun dihasilkan oleh mikroorganisme. Enterobacter, Clostridium, Hafnia, Klebsiella, Lactobacillus, Photobacterium, Proteus, Pseudomonas, dan Vibrio spp. adalah beberapa jenis bakteri penghasil enzim histidin dekarboksilase (Kim et al 2002 dalam Putro dkk, 2008). Menurut Craven et al (2001) dalam Putro dkk (2008), bakteri-bakteri ini dapat ditemukan pada bagian insang, kulit, maupun saluran pencernaan ikan kembung. Pengenceran juga berpengaruh pada keberlimpahan mikroba untuk inokulasi, sehingga mempengaruhi isolasi pula. Tujuan dari pengenceran yaitu memperkecil atau mengurangi jumlah mikroba yang tersuspensi dalam cairan. Penentuan besarnya atau banyaknya tingkat pengenceran tergantung kepada perkiraan jumlah mikroba dalam sampel (Amanda 2013).

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil pembahasan praktikum dapat disimpulkan beberapa hal sebagai

berikut.

Isolasi mikroba dilakukan melalui beberapa tahapan. Mula-mula, dilakukan

kultur mikroba dari inang dengan cara inokulasi. Kemudian mikroba dibiakan

dalam inkubasi dan dimurnikan melalui isolasi. Untuk memastikan kemurnian

mikroba, dilakukan identifikasi mikroba.

Setiap tahapan isolasi harus dilakukan dalam keadaan aseptik. Hal ini untuk

menghindari kontaminasi mikroba yang tidak diinginkan. Jika kontaminasi

terjadi, pemurnian akan gagal dan mikroba yang diinginkan akan bersaing

dengan mikroba yang lainnya.

Identifikasi dilakukan secara visual, yaitu dengan melihat morfologi dan fisik

biakan. Morfologi yang dimaksud meliputi bentuk koloni, bentuk tepi koloni,

dan elevasi atau bentuk permukaan koloni.

5.2 Saran

Sebaiknya dalam praktikum dilakukan prosedur berupa identifikasi secara

mendalam, seperti pemeriksaan bentuk mikroba dan penelusuran spesies mikroba. Hal

ini dapat menjadi pengetahuan tambahan bagi praktikan. Selain itu, seharusnya

dilakukan perhitungan kepadatan mikroba setelah isolasi untuk melihat perbedaaan

hasil kepadatan dari setiap pengenceran yang terbentuk.

29

DAFTAR PUSTAKA

Amanda, Nova. 2013. Laporan Tetap Praktikum Teknologi Bioproses. Laporan Praktikum.

Anonim. 2012. Nutrient Agar. www.mediaagar.com diakses pada 25 November 2014 pukul 20.45 WIB.

Anonim.

2013.

Materi

Laporan

Praktikum

Mikrobiologi

Isolasi

Mikroba.

isolasi.html diakses pada 25 November pukul 19.04 WIB

Fakhriza, A dkk. 2011. Inokulasi Bakteri Pereduksi Kromium Heksavalen Sebagai Upaya Bioremediasi Lahan Pasca Tambang. EnviroScienteae Vol 7 (2011) 12-

20.

Farista, Dadang. 2013. Isolasi Mikroba. Laporan Praktikum. Universitas Diponegoro.

Idris, Herwita dan Nasrun. 2009. Pengaruh Cara Inokulasi Synchytrium pogostemonis Terhadap Gejala Budok dan Pertumbuhan Nilam. Bul Littro Vol 20 No 2: 147 166.

Izza, Iffa. 2011. Isolasi, Karakterisasi dan Identifikasi Bakteri Endofit dari Tanaman Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa) yang Berpotensi Sebagai Penghasil Antimikroba [Skripsi S-1]. Fakultas Sains dan Teknologi. Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga.

Lisdayanti, Eka. 2013. Potensi Antibakteri dari Bakteri Asosiasi Lamun (Seagrass) dari Pulau Bonebatang Perairan Kota Makasar. Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan. Universitas Hasanuddin.

30

31

Pastra, Defin A dkk. 2012. Penapisan Bakteri yang Bersimbiosis dengan Spons Jenis Aplysina sp sebagai Penghasil Antibakteri dari Perairan Pulau Tegal Lampung. Maspari Journal 20120 Vol 4(2): 77-82.

Pranoto, Eko dkk. 2014. Isolasi dan Karakterisasi Bakteri Endofit pada Tanaman The (Camellia sinensis (L.) O. Kuntze) Produktif dan Belum Menghasilkan Klon GMB 7 Dataran Tinggi. Biospecies Vol 7 No 1: 1 7.

Puspitasari, Fajar dkk. 2012. Isolasi dan Karakterisasi Bakteri Aerob Proteolitik dari Tangki Septik. Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 1, No 1.

Putro, Sumpeno dkk. 2008. Aplikasi Ekstrak Bawang Putih (Alium sativum) untuk Memperpanjang Daya Simpan Ikan Kembung Segar (Restrelliger kanagurta). Jurnal Pascapanen dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan Vol 3 No 2, Desember: 193 200.

Risyanto, Slamet. 2014. Teknik Inkulasi pada Budidaya Jamur Tiram Putih. Makalah Dosen. UNSOED.

Rustan, Idha R. 2013. Studi Isolasi dan Identifikasi Bakteri Asam Laktat dari Fermentasi Cabai Rawit (Capsicum frutencens L.) [Skripsi]. Fakultas Pertanian. Universitas Hasanuddin.

Safrida, Yuni D dkk. 2012. Isolasi dan Karakterisasi Bakteri Berpotensi Probiotik pada Ikan Kembung (Rastrelliger sp.). Depik 1 (3): 200 203.

Suwandi, Dinar A. 2012. Isolasi dan Identifikasi Bakteri Resisten Terhadap Antibiotik dari Sampel Tanah di RSUD Margono Purwokerto [Skripsi]. Universitas Muhammadiyah Purwokerto

Siregar, Resmi Rumenia. 2011.

Pengolahan Ikan Kembung.

Pusat Penyuluhan

Kelautan dan Perikanan. Kementrian Kelautan dan Perikanan.

32

Yulianis, Lisna. 2013. Isolasi dan Identifikasi Bakteri Resisten Terhadap Antibiotik dari Sampel Tanah di Rumah Sakit Wijayakusuma Purwokerto [Skripsi]. Universitas Muhammadiyah Purwokerto

Yulvizar, Cut. 2013. Isolasi dan Identifikasi Bakteri Probiotik pada Restrelliger sp Biospecies Vl 6 No 2: 1 7.

1.

Pendalaman

LAMPIRAN

1. Jelaskan oleh anda, kemungkinan apa yang dapat menyebabkan kegagalan pembuatan biakan murni mikroba!

Jawaban:

Kemungkinan yang dapat menyebabkan kegagalan pembuatan biakan murni mikroba pada saat isolasi adalah cawan petri dibiarkan terlalu terbuka dan saat dilakukan penggoresan cawan petri tidak didekatkan dengan bunsen.

2. Mengapa tidak dilakukan pengenceran inokulan pada saat melakukan isolasi mikroba?

Jawaban:

Isolasi mikroba memurnikan biakan yang diinginkan saja, sehingga proses isolasi tidak memerlukan pengenceran lagi.

3. Apakah hasil isolasi yang anda lakukan belum, berhasil mendapat biaka murni? Jelaskan alasan anda!

Jawaban:

Belum, karena terjadi kontaminasi pada isolat. Hal ini dapat ditimbulkan karena mikroba asing masuk dari udara, alat yang tidak steril, jarum ose yang dibakar kurang baik, atau praktikan yang terlalu banyak bicara.

4. Menurut anda, apakah islasi mikroba hanya dilakukan pada media agar lempeng, tidak bisa pada media agar tegak atau agar miring?

Jawaban:

33

34

Media agar tegak dan media agar miring dapat digunakan dalam melakukan isolasi mikroba. Pada dasarnya, media agar lempeng digunakan untuk memudahkan identifikasi, sementara media agar tegak dan media agar miring digunakan untuk memperbanyak kuantitas mikroba.

5. Mengapa pada proses inokulasi mikroba, ose hanya ditempelkan pada populasi mikroba terpilih?

Jawaban:

Karena fungsi jarum ose yang digunakan untuk mengambil mikroba yang akan diisolasi, sehingga ditempatkan pada mikroba yang terpilih saja.

35

2. Lembar Hasil Inokulasi dan Inkubasi

35 2. Lembar Hasil Inokulasi dan Inkubasi

36

36

37

37

38

38

39

39

40

40