Anda di halaman 1dari 6

Laporan Praktikum

Nama : Nur Aini


NIS : 120101022
Kelas/kelompok/sub kel : XII AK/I/R2
Judul praktikum : Analisa Air dengan Penetapan Kadar Sulfat metode Gravimetri
Tanggal : 04 November 2014

I.

Tujuan

II.

Siswa dapat mengetahui cara penetapan kadar sulfat dengan metode gravimetri
Siswa dapat menetapkan kadar sulfat dalam sampel air.

Dasar Teori
a. Sumber Air
Secara keseluruhan, air yang terdapat dipermukaan bumi membentuk sebuah
lingkaran (siklus) air. Air di lautan, sungai, sumur, danau dan waduk akan
menguap menjadi uap air. Titik uap akan bergerombol membentuk awan.
Kandungan uap di awan akan terkondensasi menjadi butiran-butirn air hujan.
Selanjutnya hujan membasahi permukaan bumi dan meresap menjadi air tanah
sehingga membentuk mata air, sumur, danau ataupun mengalir melewati sungai
menuju lautan. Siklus air tersebut akan berputar terus menerus
Sumber air secara sederhana dapat diuraikan sebagai berikut:

Air Laut
Air laut memiliki rasa asin karena mengandung senyawa garam murni (NaCl)
yang cukup tinggi, kadar garam murni sekitar 3% dari jumlah total keseluruhan
air laut. Saat ini teknologi yang dapat merubah air laut menjadi air tawar yang
layak dikonsumsi masih teknologi tinggi yaitu dengan filterisasi dan destilasi
dimana proses ini memerlukan energi yang besar sehingga hanya negeri kaya
dan maju yang baru bisa mengaplikasikan teknologi penjernihan air laut.

Air Hujan
Air hujan merupakan hasil proses penguapan (evaporasi) air di permukaan
bumi akibat pemanasan oleh sinar matahari. Dalam keadaan ideal (tanpa
pencemaran air) air hujan merupakan air bersih dan dapat langsung dikonsumsi
manusia. Namun pada saat evaporasi berlangsung air yang menguap sudah
tercemar, dan air hujan yang turun juga tercemar oleh polusi udara (industry,
otomotif dll) akhirnya air hujan tidak lagi mempunyai pH normal lagi
melainkan bersifat asam.

Air Permukaan
Air permukaan adalah semua air yang terdapat di permukaan tanah, antara
lain sumur, sungai, rawa dan danau. Air permukaan berasal dari air hujan yang
meresap dan membentuk mata air di gunung atau hutan, kemudian mengalir di
permukaan bumi dan membentuk sungai atau mengumpul di tempat cekung
yang membentuk danau ataupun rawa.

Air tanah
Menurut definisi undang-undang sumber daya air, air tanah merupakan air
yang terdapat didalam tanah atau batuan di bawah permukaan tanah. Air tanah
memiliki kandungan mineral yang cukup tinggi, sifat dan kandungan mineral air
tanah dipengaruhi oleh lapisan tanah yang dilaluinya. Kandungan mineral air
tanah antara lain Na, Mg, Ca, Fe, dan O2.
Air tanah digolongkan menjadi tiga, yaitu air tanah dangkal (kurang lebih 15
meter di bawah permukaan tanah, air tanah dalam (100-300 meter di bawah
permukaan tanah) dan mata air ( mata air merupakan air tanah yang keluar
langsung dari permukaan tanah, mata air memiliki kualitas hampir sama dengan
kualitas air tanah dalam/dangkal).
b. Sulfat
Sulfat didalam lingkungan (air) dapat berada secara ilmiah dan atau dari
aktivitas manusia, misalnya dari limbah industry dan limbah laboratorium.
Secara ilmiah sulfat biasanya berasal dari pelarutan mineral yang mengandung
S, misalnya gips (CaSO4.2H2O) dan kalsium sufat anhidrat ( CaSO 4). Selain itu
dapat juga berasal dari oksidasi senyawa organik yang mengandung sulfat
adalah antara lain industri kertas,tekstil dan industri logam . Ion sulfat
merupakan sejenis ion padatan dengan rumus empiris SO 4 dengan massa
molekul 96.06 satuan massa atom. Sulfat terdiri atom pusat sulfur dikelilingi
oleh empat atom oksigen dalam susunan tetrahidron ion sulfat bermuatan dua
negatif dan merupakan basa konjugat ion hidrogen sulfat (bisulfit) H 2SO4- yaitu
bes konjugat asam sulfat H2SO4 terdapat sulfat organik seperti dimetil sulfat
yang merupakan senyawa kovalen dengan rumus (CH3O)2SO2 dan merupakan
ester asam sulfat (Anonim, 2011)

Ion sulfat adalah salah satu anion utama yang muncul di air alami atau alam.
Sulfat adalah salah satu ion penting dalam ketersediaan air karena efek
pentingnya bagi manusia saat ketersediaannya dalam jumlah besar. Untuk hal
sulfat direkomendasikan batas maksimal sulfat dalam air sekitar 250 mg/l untuk
air yang dikonsumsi manusia Sulfat dikenal sangat larut dalam air kecuali di
dalam Kalsium Sulfat, Stronsium Sulfat. Barium Sulfat sangat berguna dalam
proses gravimetri sulfat. Penambahan Barium Klorida pada suatu larutan yang
mengandung ion sulfat. Kelihatan endapan putih, yaitu barium sulfat yang
menunjukkan adanya anion sulfat. Ion sulfat bisa menjadi ligan yang
menghubungkan mana-mana satu dengan oksigen (monodentant) dan dua
oksigen sebagai kelat atau jembatan (Jakaoktasano, 2012)

III.

Alat dan Bahan


Alat:
pemanas listrik

oven pengering

tanur dengan penunjuk temperature

desikator

timbangan analitik

gelas piala

cawan porselin

botol semprot

saringan membrane berukuran pori 0,45 m

gelas piala 500 mL

Bahan:
larutan indicator metil merah

asam klorida, HCl (1:1)

larutan barium Klorida

pereaksi AgNO3-HNO3

Air suling

Kertas saring bebas abu (Whatman no.42)

Serbuk natrium sulfat, Na2SO4

IV.

Prosedur
a. Apabila contoh uji keruh, saring dengan saringan membran berukuran pori 0,45
m
b. Apabila contoh uji tidak segera dianalisis, awetan dengan mendinginkan pada
temperature 4oC.
c. Ukur 250 mL contoh uji dan masukkan kedalam gelas piala 500 mL
d. Atur pH 4,5-5,5 dengan menambahkan HCl menggunakan pHmeter atau indicator
metil merah sampai berwarna orange.
e. Tambahkan 1 mL -2 mL HCl
f. Panaskan sampai mendidih
g. Sambil dikocok, tambahkan secara perlahan larutan BaCl2 hangat sampai proses
pengendapan BaSO4 sempurna, diamkan beberapa saat.
h. Tambahkan larutan BaCl2 sampai berlebih dan tidak terbentuk endapan lagi.
i. Panaskan endapan BaSO4 bersama larutan yang tersisa, pada temperature 80oC
90oC selama paling sedikit 2 jam, tetapi lebih baik selama 24 jam
j. Timbang kemudian panaskan cawan porselin pada temperature 105oC selama 2
jam sampai bebas air, kemudian dinginkan dalam desikator.
k. Timbang kemudian panaskan cawan porselin sampai botot tetap
l. Dinginkan endapan BaSO4 yang didapatkan dari langkah a) sampai g) hingga
temperature kamar
m. Saring endapan BaSO4 dengan kertas saring bebas abu (Whatman no. 42)
n. Cuci endapan BaSO4 dengan air suling hangat sampai air cucian tidak
mengandung klorida melalui tes dengan pereaksi AgNO3-HNO3
o. Letakkan kertas saring bersama endapan BaSO4 dalam cawan porselin yang sudah
diketahui bobotnya.
p. Bakar dalam tanur pada temperature 800oC 5oC selama 1 jam
q. Dinginkan dinginkan dalam desikator, kemudian timbang sampai bobot tetap.
r. Lakukan analisis blanko: 250 mL air suling, lakukan langkah b) o)

V.

Data Pengamatan
Sampel
Air Sumur
Saleba
Air Sumur
Loktuan
Air Sumur
Kanaan
Air Pureit

VI.

cawan

cawan + isi

konstan(mg)
51815,3
51931,8
53884,8
53243,5
53001,5
52839,6
52235,2
54449,2

(mg)
51844,8
51955,8
53911,8
53267,4
53010,0
52851,6
52245,0
54459,0

SO42- (mg/L)
48,5688
39,5136
44,4528
39,34896
13,9944
19,7568
16,13472
16,13472

Pembahasan
Pada praktikum ini dilakukan analisa kadar sulfat dalam sampel air dengan
metode gravimetric. Sampel sebelumnya ditambahkan dengan larutan HCl untuk
mengatur pH antara 4,5-5,5. Penambahan HCl ini berfungsi untuk melarutkan
kandungan sulfat yang terdapat pada sampel dan dipanaskan dengan tujuan
mempercepat kelarutan, reaksi yang terjadi :
SO42-(aq) + 2 HCl(aq)

H2SO4(aq) + 2 Cl-(aq)

Sampel kemudian ditambahkan larutan BaCl2 yang berfungsi untuk


mengendapkan sulfat dalam bentuk barium sulfat yang terdapat dalam sample air
lalu dipanaskan lagi untuk menguapkan ion Cl- yang terdapat pada sampel, reaksi
yang terjadi :
H2SO4(aq) + BaCl2(aq)

BaSO4(s) + 2 HCl(aq)

Endapan yang terbentuk lalu disaring dan dicuci dengan aquades hangat
untuk menghilangkan kandungan ion Ba2+, dengan reaksi :
BaSO4(s) + H2O

Ba2+(s) + SO42-(aq) + H2O(aq)

Endapan tersebut kemudian dikeringkan dalam oven selama 1 jam pada suhu
800 C, dinginkan dalam desikator lalu timbang, perlakuan ini diulangi sampai
didapat berat endapan yang konstan.
o

Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan, didapat rata-rata kadar sulfat


dalam sampel air sumur loktuan adalah 41,900 mg/L, sesuai dengan ketetapan
Dep.Kes.RI tentang kadar sulfat yang diperbolehkan dalam air yaitu, 200-400
mg/L maka kadarv sulfat dalam sampel air sumur loktuan tidak melebihi ambang
batas yang ditentukan.

VII.

Kesimpulan
Kadar sulfat dalam sampel air sumur loktuan adalah 41,900 mg/L maka dapat
disimpulkan bahwa kadar sulfat dalam sampel air sumur loktuan tidak melebihi
kadar maksimum yang telah ditetapkan oleh Dep.Kes.RI yaitu, 200-400 mg/L.

VIII.

Daftar Pustaka
Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air. Penerbit Kanisius: Yogyakarta
Sutrisno,C.T.2006. Teknologi Penyedia Air Bersih. Cetakan Kedua.
Jakarta: Penerbit Rineka Cipta
Jakaoktasano. 2012. Analisis Grafimetri Penentuan Kadar Sulfat

Bontang , 04 November 2014


INSTRUKTUR

(WAHYU JULI HASTUTI, M.PD)

NIP: 197607102000122005

PRAKTIKAN

(NUR AINI)
NIS:120101022