Anda di halaman 1dari 10

Laporan Pendahuluan Pielonefritis

Laporan Pendahuluan Pielonefritis


Laporan pendahuluan askep Pielonefritis
1. Definisi
Pielonefritis adalah infeksi bakteri pada salah satu atau kedua ginjal.Pielonefritis merupakan
infeksi bakteri piala ginjal, tubulus, dan jaringan interstisial dari salah satu atau kedua ginjal.
Bakteri mencapai kandung kemih melalui uretra dan naik ke ginjal. Meskipun ginjal menerima
20% - 25% curah jantung, bakteri jarang mencapai ginjal melalui darah; kasus penyebaran secara
hematogen kurang dari 3%.
Pielonefritis sering sebagai akibat dari refluks uretero vesikal, dimana katup uretrovresikal yang
tidak kompeten menyebabkan urin mengalir baik(refluks) ke dalam ureter. Obstruksi traktus
urinarius yang meningkatkan kerentanan ginjal terhadap infeksi), tumor kandung kemih, striktur,
hyperplasia prostatik benigna, dan batu urinarius merupakan penyebab yang lain.
Inflamasi pelvis ginjal disebut Pielonefritis, penyebab radang pelvis ginjal yang paling sering
adalah kuman yang berasal dari kandung kemih yang menjalar naik ke pelvis ginjal. Pielonefritis
ada yang akut dan ada yang kronis (Tambayong. 200)
2. Anatomi dan Fisiologi

Escherichia coli (bakteri yang dalam keadaan normal ditemukan di usus besar) merupakan
penyebab dari 90% infeksi ginjal diluar rumah sakit dan penyebab dari 50% infeksi ginjal di
rumah sakit. Infeksi biasanya berasal dari daerah kelamin yang naik ke kandung kemih.
Pada saluran kemih yang sehat, naiknya infeksi ini biasanya bisa dicegah oleh aliran air kemih
yang akan membersihkan organisme dan oleh penutupan ureter di tempat masuknya ke kandung
kemih.
Berbagai penyumbatan fisik pada aliran air kemih (misalnya batu ginjal atau pembesaran prostat)

atau arus balik air kemih dari kandung kemih ke dalam ureter, akan meningkatkan kemungkinan
terjadinya infeksi ginjal.
Infeksi juga bisa dibawa ke ginjal dari bagian tubuh lainnya melalui aliran darah. Keadaan
lainnya yang meningkatkan resiko terjadinya infeksi ginjal adalah:
- kehamilan
- kencing manis
- keadaan-keadaan yang menyebabkan menurunnya sistem kekebalan tubuh untuk melawan
infeksi.
3.Etiologi
Escherichia coli (bakteri yang dalam keadaan normal ditemukan di usus besar) merupakan
penyebab dari 90% infeksi ginjal diluar rumah sakit dan penyebab dari 50% infeksi ginjal di
rumah sakit. Infeksi biasanya berasal dari daerah kelamin yang naik ke kandung kemih. Pada
saluran kemih yang sehat, naiknya infeksi ini biasanya bisa dicegah oleh aliran air kemih yang
akan membersihkan organisme dan oleh penutupan ureter di tempat masuknya ke kandung
kemih.
Berbagai penyumbatan fisik pada aliran air kemih (misalnya batu ginjal atau pembesaran prostat)
atau arus
balik air kemih dari kandung kemih ke dalam ureter, akan meningkatkan kemungkinan terjadinya
infeksi ginjal.
Infeksi juga bisa dibawa ke ginjal dari bagian tubuh lainnya melalui aliran darah.
Keadaan lainnya yang meningkatkan resiko terjadinya infeksi ginjal adalah:
1. kehamilan
2. kencing manis
3. keadaan-keadaan yang menyebabkan menurunnya sistem kekebalan tubuh untuk melawan
infeksi.
4.Gejala (Patofisiologi)
PIELONEFRITIS
Penyebab ( Bakteri, Obstruksi )
Menjalar ke saluran kemih
Ginjal
Peradangan
Nyeri Hematuri Demam Leukositosis
- Perubahan pola Hipertermi Risti Infeksi
Eliminasi
- Risti syok
Penguapan berlebih
Kekurangan Volume
Cairan
Gejala biasanya timbul secara tiba-tiba berupa demam, menggigil, nyeri di punggung bagian
bawah, mual dan muntah. Beberapa penderita menunjukkan gejala infeksi saluran kemih bagian
bawah, yaitu sering berkemih dan nyeri ketika berkemih. Bisa terjadi pembesaran salah satu atau

kedua ginjal. Kadang otot perut berkontraksi kuat.Bisa terjadi kolik renalis, dimana penderita
merasakan nyeri hebat yang disebabkan oleh kejang ureter. Kejang bisa terjadi karena adanya
iritasi akibat infeksi atau karena lewatnya batu ginjal.
Pada anak-anak, gejala infeksi ginjal seringkali sangat ringan dan lebih sulit untuk dikenali. Pada
infeksi menahun (pielonefritis kronis), nyerinya bersifat samar dan demam hilang-timbul atau
tidak ditemukan demam sama sekali.
Pielonefritis kronis hanya terjadi pada penderita yang memiliki kelainan utama, seperti
penyumbatan saluran kemih, batu ginjal yang besar atau arus balik air kemih dari kandung kemih
ke dalam ureter (pada anak kecil). Pielonefritis kronis pada akhirnya bisa merusak ginjal
sehingga ginjal tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya (gagal ginjal).
5. Manifestasi klinis
Pielonefritis akut: pasien pielonefritis akut mengalami demam dan menggigil, nyeri tekan pada
kostovertebrel(CVA), Leokositosis, dan adanya bakteri dan sel darah putih dalam urinselain itu
gejala saluran urinarius bawah seperti disuria dan sering berkemihumumnya terjadi. Infeksi
saluran urinarius atas dikaitkan dengan selimut antibodi bakteri dalam urin. Ginjal pasien
pielonefritis biasanya membesar disertai infiltrasiinterstisial sel-sel inflamasi. Abses dapat di
jumpai pada kapsul ginjal dan pada taut kartiko medularis. Pada akhirnya, atrofi dan kerusakan
tubulus serta glomerulus terjadi. Ketika pielonefritis menjadi kronis, ginjal membentuk jaringan
parut, berkontraksi dan tidak berfungsi.
Pielonefritis kronis:biasanya tanpa gejala infeksi, kecuali terjadi eksaserbasi. Tada-tanda utama
mencakup keletiah sakit kepala, nafsu makan rendah, poliuria, haus yang berlebihan, dan
kehilangan berat badan.
6. Pemeriksaan Penunjang
1.Urinalisis
Leukosuria atau piuria: merupakan salah satu petunjuk penting adanya ISK. Leukosuria positif
bila terdapat lebih dari 5 leukosit/lapang pandang besar (LPB) sediment air kemih
Hematuria: hematuria positif bila terdapat 5-10 eritrosit/LPB sediment air kemih. Hematuria
disebabkan oleh berbagai keadaan patologis baik berupa kerusakan glomerulus ataupun
urolitiasis.
2. Bakteriologis
Mikroskopis : satu bakteri lapangan pandang minyak emersi. 102 -103 organisme koliform /
mL urin plus piuria
Biakan bakteri
Tes kimiawi : tes reduksi griess nitrate berupa perubahan warna pada uji carik
3. Kultur urine untuk mengidentifikasi adanya organisme spesifik
4.Hitung koloni: hitung koloni sekitar 100.000 koloni per milliliter urin dari urin tampung aliran
tengah atau dari specimen dalam kateter dianggap sebagai criteria utama adanya infeksi.
5. Metode tes
Tes dipstick multistrip untuk WBC (tes esterase lekosit) dan nitrit (tes Griess untuk

pengurangan nitrat).
Tes esterase lekosit positif: maka pasien mengalami piuria.
Tes pengurangan nitrat, Griess positif jika terdapat bakteri yang mengurangi nitrat urin normal
menjadi nitrit.
6. Penyakit Menular Seksual (PMS):Uretritia akut akibat organisme menular secara seksual
(misal, klamidia
trakomatis, neisseria gonorrhoeae, herpes simplek).
7. Tes- tes tambahan :
Urogram intravena (IVU).
Pielografi (IVP), msistografi, dan ultrasonografi juga dapat dilakukan untuk menentukan
apakah infeksi akibat dari abnormalitas traktus urinarius, adanya batu, massa renal atau abses,
hodronerosis atau hiperplasie prostate.
Urogram IV atau evaluasi ultrasonic, sistoskopi dan prosedur urodinamik dapat dilakukan
untuk
mengidentifikasi penyebab kambuhnya infeksi yang resisten.
7.Penatalaksanaan
Pielonefritis Akut: pasien pielonefritis akut beresiko terhadap bakteremia dan memerlukan terapi
antimikrobial yang intensif. Terapi parentral di berikan selama 24-48 jam sampai pasien afebril.
Pada waktu tersebut, agens oral dapat diberikan. Pasien dengan kondisi yang sedikit kritis akan
efektif apabila ditangani hanya dengan agens oral.Untuk mencegah berkembangbiaknya bakteri
yang tersisa, maka pengobatan pielonefritis akut biasanya lebih lama daripada sistitis.
Masalah yangmungkin timbul dlam penanganan adalah infeksi kronik atau kambuhan yang
muncul sampai beberapa bulan atau tahun tanpa gejala. Setelah program antimikrobial awal,
pasien dipertahankan untuk terus dibawah penanganan antimikrobial sampai bukti adanya infeksi
tidak terjadi, seluruh faktor penyebab telah ditangani dan dikendalikan, dan fungsi ginjal stabil.
Kadarnya pada terapi jangka panjang.
Pielonefritis kronik:agens antimikrobial pilihan di dasarkanpada identifikasi patogen melalui
kultur urin, nitrofurantion atau kombinasi sulfametoxazole dan trimethoprim dan digunakan
untuk menekan pertumbuhan bakteri. Fungsi renal yang ketat, terutama jika medikasi potensial
toksik.
8.Diagnosa Kpererawaytan Yang Mungkin Muncul
1. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d hipertermi, perubahan membran
mukosa,kurang nafsu makan
2. Nyeri akut b.d proses peradangan / infeksi
3.Hipertermia b.d demam, peradangan / infeksi
4. Ansietas b.d hematuria, kurang pengetahuan tentang penyakit dan tujuan pengobatan
5. Gangguan pola tidur b.d hipertermi, nyeri
6. Intoleransi aktivitas b.d kelemahan umum
7. Resiko kekurangan volume cairan b.d intake tidak adekuat
3.Perencanaan
Dp. 1: Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhantubuh b.dhipertermi, perubahan membran
mukosa, kurang nafsu makan

Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam pasien merasa nafsu makan
bertambah.
Batasan karateristik:
Subjektif : kram abdomen, melaporkan perubahan sensasi rasa, merasa kenyang setelah
mengingesti makanan, merasakan
ketidakmampuan mengingesti makanan.
Objektif : adanya bukti kekurangan makanan, bising usus hiperaktif, konjungtiva dan membran
mukosa pucat, tonus otot
buruk.
Hasil : menunjukkan status gizi : asupan makanan, cairan dan zat gizi.
No Intervensi Rasionalisasi
1 Mandiri:
Pantau / catat permasukan diet
Membantu dan mengidentifikasi defisiensi dan kebutuhan diet. Kondisi fisik umum, gajala
uremik (contoh : mual, anoreksia, gangguan rasa) dan pembatasan diet multiple mempengaruhi
pemasukan makanan
2 Tawarkan perawatan mulut sering/cuci dengan larutan (25%) cairan asam asetat. Berikan
permen karet, permen keras, penyegar mulut diantara makan Mambran mukosa menjadi kering
dan pecah.
Perawatan mulut menyejukkan, meminyaki dan membantu menyegarkan rasa mulut yang sering
tidak nyaman pada uremia dan membatasi pemasukan oral. Pencucian dengan asam asetat
membantu menetralkan amonea yang dibentuk oleh perubahan urea.
3 Berikan makanan sedikit tapi sering
Meminimalkan anoreksia dan mual sehubungan dengan status uremik/menurunnya paristaltik
4 Kolaboasi:
Konsul dengan ahli gizi/tim pendukung nutrisi
Menentukan kalori individu dan kebutuhan nutrisi dalam pembatasan,dan mengidentifikasi rute
paling efektif dan produknya, contoh tambahan oral, makanan selang hiperalimentasi

Dp.2: Nyeriakut b.d proses peradangan, infeksi


Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam pasien merasa nyaman dan
nyerinya berkurang.
Subjektif : keletihan
Objektif :perubahan kemampuan untuk meneruskan aktifitas sebelumnya, perubahan pola tidur,
penurunan interaksi
dengan orang lain, perubahan berat badan.

kriteria Hasil: Tidak ada keluhan nyeri pada saat berkemih, kandung kemih tidak tegang, tenang,
tidak mengekspresikan nyeri secara verbal atau pada wajah, tidak ada posisi tubuh, tidak ada
kegelisahan, tidak ada kehilangan nafsu makan
No Intervensi Rasionalisasi
1 Mandiri:
Pantau intensitas, lokasi, dan factor yang memperberat atau meringankan nyeri
Rasa sakit yang hebat menandakan adanya infeksi
2 Berikan waktu istirahat yang cukup dan tingkat aktivitas yang dapat di toleran
Klien dapat istirahat dengan tenang dan dapat merilekskan otot otot
3 Anjurkan minum banyak 2-3 liter jika tidak ada kontra indikasi
Untuk membantu klien dalam berkemih
4 Pantau haluaran urine terhadap perubahan warna, bau dan pola berkemih, masukan dan
haluaran setiap 8 jam dan pantau hasil urinalisis ulang
Untuk mengidentifikasi indikasi kemajuan atau penyimpangan dari hasil yang diharapkan
5 Berikan tindakan nyaman, seperti pijatan punggung, lingkungan istirahat
Meningkatkan relaksasi, menurunkan tegangan otot
6 Berikan perawatan parineal
Untuk mencegah kontaminasi uretra
7 Kolaborasi:
Berikan analgesic sesuai kebutuhan dan evaluasi keberhasilannya
Analgesic memblok lintasan nyeri sehingga
mengurangi nyeri

Dp.3: Hipertermia b.d demam, peradangan / infeksi


Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam demam pasien berkurang
Kakteristik :suhu tubu meningkat di atas rentang normal, frekuensi napas meningkat, kulit hangat
bila disentuh, kadang merasa mual.

Kritera Hasil :hilangnya rasa mual, suhu tubuh kembali normal, nafas normal dan suhu kulit
lembab
No Intervensi Rasionalisasi
1 Mandiri:
Pantau suhu pasien (drajat dan pola) ;perhatikan menggigil/diaforesis
Suhu 38,90 41,10 C menunjukkan prosespenyakit infeksius akut
2 Pantau suhu lingkungan, batasi / tambahkan
linen tempat tidur, sesuai indikasi Suhu ruangan/jumlah selimut harus diubah untuk
mempertahankan suhu mendekati normal.
3 Berikan kompres mandi hangat; hindaripenggunaan alkohol
Dapat membantu mengurangi demam. Catatan : penggunaan air es/alkohol mungkin
menyebabakan kedinginan, peningkatan suhu secara aktual. Selain itu alkohol dapat
mengeringkan kulit.
4 Berikan selimut pendingin
Digunakan untuk mengurangi demam umumnya lebih besar dari 39,50-400 C pada waktu terjadi
kerusakan/ gangguan otak.
5 Kolaboasi:
Berikan antipiretik, misalnya ASA (aspirin),asetaminofen (tylenol)
Digunakan untuk mengurangi demam dengan aksi sentralnya pada hipotelamus. Meskipun
demam mungkin dapat berguna dalam membatasi pertumbuhan organisme. Dan meningkatkan
autodestruksi dari sel- sel yang terinfeksi
Dp.4: Ansietas b.dhematuria, kurang pengetahuantentang penyakit dan tujuan pengobatan
Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam cemas pasienHilang dan tidak
memperlihatkan tanda- tanda gelisah.
karakteristik: klien gelisah, tidak tenang, tanda vital abnormal, gelisah, ketakutan, gangguan
tidur.
Kriteria Hasil : tenang, gelisa berkurang, ketakutan berkurang, dapat beristirahat, frekuensi nafas
12-24/menit
No Intervensi Rasionalisasi
1 Beri kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya Agar klien mempunyai semangat
dan mau empati
terhadap perawatan dan pengobatan
2 Pantau tingkat kecemasan

Untuk mengetahui berat ringannya kecemasan klien


3 Beri dorongan spiritual
Agar klien kembali menyerahkan sepenuhnya kepada tuhan YME
4 Beri penjelasan tentang penyakitnya
Agar klien mengerti sepenuhnya dengan penyakit yang di alaminya
Dp.5 : Gangguan pola tidur b.dhipertermi
Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam pasien merasa tidur dengan
nyenyak.
Batasan karakteristik:
Subjektif :ketidak puasan tidur, keluhan verbal tentang kesulitan untuk tidur, keluhan verbal
tentang perasaan tidak dapat beristirahat dengan baik.
Objektif: total waktu tidur kurang dari lama tidur normal, bangun 3 kali atau lebih di malam hari
Kiteria Hasil : jumlah jam tidur tidak terganggu, perasaan segar setelah tidur atau istirahat,
terjaga denganwaktu yang sesuai
No Intervensi Rasionalisasi
1 Mandiri :
Instruksikan tindakan relaksasi
Membantu menginduksi tidur
2 Hindari mengganggu bila mungkin, mis :membangun untuk obat atau terap
Tidur tanpa gangguan pasien mungkin tidak mampu kembali tidur bila terbangun
3 Tentukan kebiasaan tidur biasanya dan perubahan yang terjadi
Mengkaji perlunya mengidentifikasi intervensi yang tepat.
4 Dorong posisi nyaman, bantu dalam megubah posisi
Perubahan posisi mengubah area tekanan dan meningkatkan istirahat
5 Kolaborasi:
Berikan sedatif, hipnotik, sesuai indikasi
Mungkin di berikan untuk membantu pasien tidur/istirahat selama periode dari rumah ke

lingkungan baru. Catatan : hindari penggunaan kebiasaan, karena ini menurunkan waktu tidur.
Dp.6: Intoleransiaktivitas b.d kelemahan umum
Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam pasien toleran aktifitas.
BatasanKarakteristik:
Subjektif: ketidaknyamanan, melaporkan keletihan atau kelemahan secara verbal
Objektif: denyut jantung atau tekanan darah tidak normal sebagai respon terhadap aktivitas
Keriteria Hasil : mengidentifikasi aktifitas dan atau situasi yang menimbulkan kecemasan yang
berkontribusi pada intoleransi
aktivitas.
No Intervensi Rasionalisasi
1 Mandiri : Bantu aktivitas perawatan diri yang di perlukan.Berikan kemajuan peningkatan
aktifitas selama fase penyembuhan.
Meminimalkan kelelahan dan membantu keseimbangan suplai dan kebutuhan oksigen
2 Evaluasi respon pasien terhadap aktifitas. Catat laporan dispnea, peningkatan
kelemahan/kelelahan dan perubahan tanda vital selama dan setelah aktivitas
Menetapkan kemampuan/kebutuhan pasien dan memudahkan pemilihan intervensi

Dp. 7: Resiko kekuranganvolume cairan b.d intaketidakadekuat


Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam klien dapat mempertahankan
pola eliminasi secara adekuat
BatasanKarakteristik:
Subjektif :
Objektif: penurunan turgor kullit/lidah, konsentrasi urine meningkat, kulit/ mambran mukosa
kering.
Kriteria hasil :tidak memiliki konsentrasi urine yang berlebih, memiliki keseimbangan asupan
Dan haluaran yang seimbang dalam 24 jam
No Intervensi Rasionalisasi
1 Ukur dan catat urine setiap kali berkemih
Untuk mengetahui adanya perubahan warna dan untuk mengetahui input/output

2 Pastikan kontinuitas kateter pirau/ akses


Terputusnya pirau/ akses terbuka akan memungkinkan eksanguinasi
3 Tempatkan pasien pada posisi telentang/tredelenburg sesui kebutuhan

Memaksimalkan aliran balik vena bila terjadi hipotensi


4 Pantau mambran mukosa kering,
torgor kulit yang kurang baik, dan rasa haus Hipovolemia/cairian ruang ketiga akan memperkuat
tanda-tanda dehidrasi