Anda di halaman 1dari 6

Laporan Pengamatan Morfologi Fungi (Jamur)

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Jamur (fungi) banyak kita temukan disekitar kita. Jamur tumbuh subur terutama di musim hujan
karena jamur menyukai habitat yang lembap. Beberapa ahli mikologi membagi jamur menjadi dua
kelompok berdasarkan bentuk tubuhnya, yaitu kapang (mold) dan khamir (yeast). Kebanyakan jamur
masuk dalam kelompok kapang. Tubuh vegetatif kapang berbentuk filamen panjang bercabang yang
seperti benang disebut hifa. Hifa akan memanjang dan menyerap makanan dari permukaan substrat
(tempat hidup jamur). Sedangkan jamur dalam kelompok khamir bersifat uniseluler (berinti satu),
bentuknya bulat atau oval (Medhy, 2013).
Pengamatan morfologi sangat penting untuk identifikasi dan determinasi. Bahkan pengamatan
morfologi ini lebih penting daripada pengamatan fisiologis. Terdapat beberapa cara atau metode
pengamatan yaitu dengan pembuatan slide cultur atau hanging drop. Untuk pengamatan morfologi
dapat dilakukan pengamatan secara makroskopis dan mikroskopis. (Medhy, 2013).
Jamur tidak mempunyai batang, daun, dan akar serta tidak mempunyai sistem pembulu seperti
pada tumbuhan tingkat tinggi. Jamur umumnya berbentuk seperti benang, bersel banyak, dan semua
dari jamur mempunyai potensi untuk tumbuh, karena tidak mempunyai klorofil yang berarti tidak
dapat memasak makanannya sendiri (Medhy, 2013).
B. Tujuan Percobaan
Adapun tujuan dilakukannya praktikum ini yaitu untuk dapat mengetahui morfologi (Jamur dan
Fernipan).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Fungi adalah mikroorganisme tidak berklorofil, berbentuk hifa atau sel tunggal, eukariotik,
berdinding sel dari kitin atau selulosa, berproduksi seksual atau aseksual. Dalam dunia kehidupan
fungi merupakan kingdom tersendiri, karena cara mendapatkan makanannya berbeda dengan
organisme eukariotik lainnya yaitu melalui absorpsi (Gandjar, 1999).
Sebagian besar tubuh fungi terdiri dari atas benang-benang yang disebut hifa, yang saling
berhubungan menjalin semacam jala yaitu miselium. Miselium dapat dibedakan atas miselium
vegetatif yang berfungsi meresap menyerap nutrient dari lingkungan , dan miselium fertile yang
berfungsi dalam reproduksi. Fungi tingkat tinggi maupun tingkat rendah mempunyai cirri khas yaitu
berupa benang tunggal atau bercabang-cabang yang disebut hifa. Fungi dibedakan menjadi dua

golongan yaitu kapang dan khamir. Kapang merupakan fungi yang berfilamen atau mempunyai
miselium, sedangkan khamir merupakan fungi bersel tunggal da tidak berfilamen (Medhy, 2013).
Fungi ada yang bersifat parasit dan ada pula yang bersifat saprofit. Parasit apabila dalam
memenuhi kebutuhan makanannya dengan mengambil dari benda hidup yang ditumpanginya,
sedangkan bersifat saprofit apabila memperoleh makanan dari benda mati dan tidak merugikan benda
itu sendiri. Fungi dapat mensintesis protein dengan mengambil sumber karbon dari
karbohidrat (misalnya glukosa, sukrosa atau maltosa), sumber nitrogen dari bahan organik atau
anorganik, dan mineral dari substratnya. Ada juga beberapa fungi yang dapat mensintesis vitaminvitamin yang dibutuhkan untuk pertumbuhan biakan sendiri, tetapi ada juga yang tidak dapat
mensintesis sendiri sehingga harus mendapatkan dari substrat misalkan tiamin dan biotin
(Dwidjoseputro, 2005).
Fungi (jamur) merupakan kelompok organisme eukariotik yang membentuk dunia jamur atau
regnum. Fungi umumnya multiseluler (bersel banyak). Ciri-ciri jamur berbeda dengan organisme
lainnya dalam hal cara makan, struktur tubuh, pertumbuhan dan reproduksinya. Struktur tubuh jamur
tergantung pada jenisnya. Tubuh jamur tersusun atas komponen dasar yang disebut hifa. Hifa
merupakan pembentuk jaringan yang disebut miselium. Miselium yang menyusun jalinan-jalinan
semua menjadi tubuh. Bentuk hifa menyerupai benang yang tersusun dari dinding berbentuk pipa.
Dinding ini menyelubungi membran plasma dan sitoplasma. Kebanyakan hifa dibatasi oleh dinding
melintang atau septa. Septa umumnya mempunyai pori besar yang cukup untuk dilewati ribosom,
mitokondria dan kadangkala inti sel yang mengalir dari sel ke sel. Akan tetapi adapula hifa yang tidak
bersepta atau hifa sinostik. Struktur hifa sinostik dihasilkan oleh pembelahan inti sel berkali-kali yang
tidak diikuti dengan pembelahan sitoplasma (Aqsha, 2013).
Baik jamur yang bersahaja maupun jamur yang tingkat tinggi tubuhnya mempunyai ciri yang khas
yaitu berupa benang tunggal bercabang-cabang yang disebut miselium, atau berupa kumpulan benangbenang yang padat menjadi satu. Hanya golongan ragi (sacharomycetes) itu tubuhnya berupa sel-sel
tunggal ciri kedua adalah jamur tidak mempunyai klorofil, sehingga hidupnya terpaksa heterotrof. Sifat
ini menguatkan pendapat, bahwa jamur itu merupakan kelanjutan bakteri di dalam evolusi (Waluyo,
2005).
Golongan jamur mencakup lebih daripada 55.000 spesies, jumlah ini jauh melebihi jumlah spesies
bakteri. Tentang klasifikasinya belum ada ketentuan pendapat yang menyeluruh diantara para sarjana
taksonomi. Bakteri dan jamur merupakan golongan tumbuh-tumbuhan yang tubuhnya tidak
mempunyai diferensiasi, oleh karena itu disebut tumbuhan talus (thallophyta), lengkapnya thallophyta
yang tidak berklorofil. Ganggang adalah thallophyta yang berklorofil (Waluyo, 2005).
Jamur adalah mikroorganisme eukariot heterotrof, tidak dapat melakukan fotosintesis yang
berkembang biak dengan spora yang khas. Jamur dapat juga berkembang biak dengan aseksual
maupun seksual. Beberapa jamur merupakan organisme yang uniseluler, tetapi kebanyakan jamur
membentuk filamen yang merupakan sel vegetatif yang dikenal dengan sebutan miselium. Miselium
adalah kumpulan hifa atau filamen yang menyerupai tube. Fungi juga dapat dideskripsi sebagai
organiusme yang tidak berklorofil, bersifat parasitik dan saprofitik, bersel tunggal atau banyak
menyerupai struktur vegetatif yang berupa filamen yang dilindungi oleh dinding sel yang tersusun dari
zat kitin atau polisakarida. Tumbuhan dan fungi memiliki dinding sel, dinding sel ini yang
membedakan fungi atau tumbuhan dengan sel hewan. Karena sifat yang heterotrofik, hal yang
berlawanan dengan sifat yang autotrofik, maka fungi dikeluarkan dari dunia tumbuhan menjadi
digolongkan dalam dunia fungi tersendiri. Dalam mencerna makanannya, fungi memiliki kemiripan
dengan hewan. Fungi memproses cadangan makanannya dalam bentuk glikogen seperti halnya yang
terjadi pada hewan. Dinding sel fungi tersusun dari zat kitin yaitu karbohidrat yang mengandung
nitrogen, sementara tumbuhan dinding selnya terbuat dari selulosa (Echa, 2013).
Jamur dibagi menjadi 2 yaitu khamir (Yeast) dan kapang (Mold). Khamir adalah bentuk sel
tunggal dengan pembelahan secara pertunasan. Khamir mempunyai sel yang lebih besar daripada
kebanyakan bakteri, tetapi khamir yang paling kecil tidak sebesar bakteri yang terbesar.khamir sangat
beragam ukurannya,berkisar antara 1-5 m lebarnya dan panjangnya dari 5-30 m atau lebih. Biasanya
berbentuk telur,tetapi beberapa ada yang memanjang atau berbentuk bola. Setiap spesies mempunyai
bentuk yang khas, namun sekalipun dalam biakan murni terdapat variasi yang luas dalam hal ukuran
dan bentuk.Sel-sel individu, tergantung kepada umur dan lingkungannya. Khamir tidak dilengkapi
flagellum atau organ-organ penggerak lainnya. Tubuh atau talus suatu kapang pada dasarnya terdiri
dari 2 bagian miselium dan spora (sel resisten, istirahat atau dorman). Miselium merupakan kumpulan

beberapa filamen yang dinamakan hifa. Setiap hifa lebarnya 5-10 m, dibandingkan dengan sel bakteri
yang biasanya berdiameter 1 m. Disepanjang setiap hifa terdapat sitoplasma bersama (Coyne, 2009).
Jamur tidak dapat hidup secara autotrof, melainkan harus hidup secara heterotrof. Jamur hidup
dengan jalan menguraikan bahan-bahan organik yang ada dilingkungannya. Umumnya jamur hidup
secara saprofit,artinya hidup dari penguraian sampah sampah-sampah organic seperti bangkai, sisa
tumbuhan, makanan dan kayu lapuk, menjadi bahan-bahan anorganik. Ada pula jamur yang hidup
secara parasit artinya jamur mendapatkan bahan organik dari inangnya misalnya dari manusia,
binatang dan tumbuhan. Adapula yang hidup secara simbiosis mutualisme, yakni hidup bersama
dengan orgaisme lain agar saling mendapatkan untung, misalnya bersimbiosis dengan ganggang
membentuk lumut kerak (Syamsuri, 2004).
Jamur uniseluler misalnya ragi dapat mencerna tepung hingga terurai menjadi gula, dan gula
dicerna menjadi alkohol. Sedangkan jamur multiseluler misalnya jamur tempe dapat mengaraikan
protein kedelai menjadi protein sederhana dan asam amino. Makanan tersebut dicerna diluar sehingga
disebut pencernaan ekstraseluler, sama seperti pada bakteri. Caranya sel-sel yang bekerja
mengeluarkan enzim pencernaan. Enzim-enzim itulah yang bekerja menguraikan molekul-molekul
kompleks menjadi molekul-molekul sederhana (Syamsuri, 2004).
Ciri-ciri jamur organisme yang termasuk dalam kelompok jamur, anggotanya mempunyai ciri-ciri
umum yaitu uniseluler atau bersel satu atau multi seluler (benang-benang halus), tubuhnya tersusun
atas hifa (jalinan benang-benang halus), eukariotik (mempunyai membran inti), tidak mempunyai
klorofil sehingga bersifat heterotrof, yaitu secara saprofit, parasit dan simbiosis, dinding selnya
tersusun atas zat kitin, cadangan makanan tersimpan dalam bentuk glikogen dan protein, pencernannya
berlangsung secara ekstraseluler, dimana makanan sebelum diserap disederhanakan terlebih dahulu
oleh enzim ekstraseluler yang dikeluarkan dari hifa jamur, memiliki keturunan yang bersifat haploid
lebih singkat, reproduksi jamur uniseluler dilakukan secara aseksual dengan membentuk spora. Jamur
multiseluler secara aseksual dengan cara memutuskan benang hifa ( fragmentasi ), zoospore,
endospora, dan konidia. Sedangkan secara seksual melalui peleburan inti jantan dan inti betina
sehingga dihasilkan spora askus atau basidium (Ita, 2013 ).
Jamur hidup tersebar dan terdapat ditanah, air vegetasi, badan hewan, makanan, dibangunan,
bahkan pada tubuh manusia. Jamur dapat tumbuh dan berkembang pada kelembaban dan pada suhu
yang tinggi. Saat ini di Indonesia diperkirakan terdapat 4.250 sampai 12.000 jenis jamur. Dari jumlah
tersebut dalam kehidupan memiliki peran masing-masing dihabitatnya baik yang berkaitan langsung
maupun tidak langsung bagi manusia Jamur merupakan organisme yang mirip tumbuhan tetapi tidak
memiliki klorofil. Dalam klasifikasi system tiga kingdom, jamur (fungi) dikelompokkan sendiri
terlepas dari kelompok plantae (tumbuhan) karena jamur tidak berfotosintesis dan dinding selnya
bukan dari selulosa (Yamin, 2013).

BAB III
METODE PRAKTIKUM
A. Waktu dan Tempat
Adapun waktu dan tempat dilaksanakannya praktikum ini adalah:

Hari/ Tanggal
Pukul
Tempat

: Senin/ 3 Juni 2013


: 08.30-12.00 Wita
: Laboratorium Mikrobiologi Sekolah Tinggi Penyuluhan
Pertanian (STPP) Gowa
B. Alat dan Bahan
1. Alat
Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu deck gelas, gelas piala, gelas objek,
mikroskop, ose dan pipet.

2. Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu alkohol, fermipan, jamur roti, larutan
Lactophenol Cotton Blue (LCB) dan tissue.
C. Prosedur Kerja
Adapun prosedur kerja dalam praktikum ini adalah :
1. Membersihkan gelas objek dengan alcohol 70% agar bebas lemak.
2. Menteteskan 2 tetes larutan lactopbhenol cotton blue diatas gelas objek.
3. Mengambil secara aseptis 1 ose biakan khamir. Lalu mencampur larutan lactopbhenol cotton blue tadi
menggunakan ose dan metutup secara hati-hati dengan deck gelas (mengusahakan tidak ada
gelembung udara).
4. Mengamati dibawah mikroskop dengan perbesaran 100x. Mencatat bentuk sel, ada tidaknya pertunasan
(budding), miselium semu dll.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Pengamatan
Adapun hasil pengamatan dari praktikum ini adalah :
Laboratorium
Keterangan
No
Mikrobiologi
Warna :
Kapang (Fernipan)
1. Jamur
:
Biru
1.
2. Permukaan :
Spesimen
Putih
:Saccharomyces
cerevisiae

Jamur (Ragi)
2

Warna :
1. Jamur
:
Biru
2. Tepi
:
Hitam
3. Permukaan :
Biru

Spesimen
:Saccharomyces
cerevisiae
Sumber : Laboratorium Praktikum Mikrobiologi STTP Gowa

B. Pembahasan
Jamur adalah tumbuhan yang berinti, berspora, dan tidak berklorofil, berupa sel atau benang yang
bercabang-cabang, dengan dinding dari selulosa atau dari kitin atau dari keduanya dan umumnya
berkembang biak secara seksual dan aseksual. Jamur ini tergolong tumbuhan thallus karena belum bisa
dibedakan antara bagian batang, daun, maupun akarnya.
Perbedaan yeast dan mold yaitu yeast biasa kita kenal dengan khamir sedangkan mold adalah
kapang. Kapang merupakan fungi yang berfilamen atau mempunyai miselium, sedangkan khamir
merupakan fungi bersel tunggal dan tak berfilamen. Kapang merupakan fungi yang morfologinya
multiseluler atau kapang mempunyai miselium atau filament dan pertumbuhannya dalam bahan
makanan mudah sekali dilihat, yakni sperti kapas. Pertumbuhan fungi mula mula berwarna putih,
tetapi bila tidak memproduksi spora maka akan terbentuk berbagai warna tergantung Dari jenis
kapang. Sifat sifat kapang baik penampakan mikroskopis ataupun makroskopik digunakan untuk
identifikasi dan klasifikasi kapang. Sedangkan khamir termasuk cendawan, tetapi bentuk berbeda
dengan kapang karena bentuknya yang terutama uniseluler. Reproduksi vegetatife terjadi dengan cara
pertunasan. Morfologi dari khamir yaitu sel khamir mempunyai ukuran yang bervariasi yaitu dengan
panjang 1- 5 mm sampai 20 50 mm, dan lebar 1 10 mm. Bentuk khamir bermacam macam yaitu
bulat, oval, silinder, ogival yaitu bukit panjang dengan salah satu ujung runcing, segitiga melengkung (
triangules ), berbentuk botol, bentuk apikilat atau lemon, membentuk psedomiselium, dan sebagainya.
Sistem reproduksi khamir dan kapang berbeda. Sistem reproduksi kapang berkembang biak dengan
berbagai cara, baik aseksual dengan pembelahan, penguncupan, atau pembentukan spora, dapat pula
dengan cara seksual peleburan nukleous dari kedua induknya. Pada pembelahan suatu sel membagi diri
untuk membentuk dua sel anak yang serupa. Pada penguncupan, suatu sel anak yang tumbuh dari
penonjolan kecil pada sel inang. Sedangkan system reproduksi yaitu dengan beberapa cara ,
pertunasan, pembelahan, pembelahan tunas Dengan kombinasi anatara pertunasan dengan pembelahan,
spurulasi atau pembentukan spora, dengan spora aseksual dan spora seksual. Reproduksi pembentukan
dengan cara pertunasan, dan pembelahan. Pembelahan tunas yaitu spora aseksual dinamakan
reproduksi vegetatife, sedangkan pembentukan spora seksual disebut reproduksi seksual.
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan dalam percobaan ini dengan menggunakan kapang
(fernipan) dan jamur (ragi) dengan spesimen Saccharomyces cerevisiae. Pada kapang (fernipan) yang
diamati dibawah mikroskop terlihat warna jamurnya biru dengan warna permukaannya putih
sedangkan pada khamir (ragi) tampak terlihat warna jamurnya biru dengan warna tepi hitam dan warna
permukaannya biru.
Jika mau dibandingkan dari literatur, menurut Ananda (2011) menyatakan bahwa jamur pada ragi
itu biasanya digunakan dalam pembuatan tape atau roti dan jamur pada ragi
namanya Ascomycota dengan spesimen Saccharomyces cerevisiae dan tampak terlihat bercak-bercak
bulatan kecil yang berwarna hitam, hal ini sesuai dengan hasil pengamatan dimana hasil pengamatan
dengan literatur hasilnya sama dimana pada pengamatan ditandai keterangan nomor 2 yaitu tepinya
berwarna hitam dengan bentuk bulat yang kecil. Sedangkan kapang pada fernipan digunakan dalam
pembuatan kue yang berfungsi untuk mengembangkan adonan supaya adonan menggelembung.
Kapang pada fernipan tampak terlihat jamurnya berwarna biru. Hal ini sesuai dengan hasil pengamatan
dengan dari literature tersebut.

BAB V
PENUTUP

1.
2.

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa morfologi
jamur dan kapang dapat diketahui setelah diamati dibawah mikroskop dimana kapang pada fernipan
terlihat warna jamurnya biru dengan permukaannya putih sedangkan jamur pada ragi terlihat warna
jamurnya biru dengan warna tepinya berbentuk bulat kecil dengan warna hitam dan warna
permukaanya berwarna biru.
B. Saran
Adapun saran yang ingin saya sampaikan dalam pelaksanaan praktikum ini adalah sebagai
berikut :
Dalam melaksanakan praktikum, dilakukan secara jelas oleh asisten agar para praktikan dapat lebih
memahami.
Dalam pelaksanaan praktikum, alat-alat yang digunakan sebaiknya digunakan dengan sebaik-baiknya
agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

DAFTAR PUSTAKA
Aqsha.2013.Laporan Brhyophyta.http:aqshabiogger2010.blogspot.com201202
laporan-praktikum-brhyophyta.html-.html.(4 Juni 2013).
Coyne, Mark S. Soil Microbiology: An Exploratory Approach. USA : Delmar
Publisher.1999.
Dwijoseputro, D. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta: Djambatan.2005.
Echa.2013.Laporan Mikrobiologi.http:echa-resaindah.blogspot.com201211
Laporan-mikrobiologi.htm.(4 Juni 2013).
Gandjar. Mikrobiologi. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.2009.
Ita.2013.Laporan Mikrobiologi.http:itatrie.blogspot.com201210 laporanmikrobiologi-pengamatan--jamur.html.(4 Juni 2013).
Medhy.2013.Pengamatan Morfologi.http:medhythedoctor.blogspot.com
201302laporan-pengamatan-morfologi-jamur.html.(4 Juni 2013).
Syamsuri, Istamar. Biologi. Erlangga :Jakarta.2004.
Waluyo. Pengantar Mikrobiologi. Bandung: Tarsito.2005.
Yamin.2013.Laporan Mikrobiologi.httpyaminanggri.blogspot.com201304
laporan-praktikum-mikrobiologi-umum_23.html.(4 Juni 2013).