Anda di halaman 1dari 20

PRAKTIKUM ANATOMI I MODUL SISTEM SARAF DAN NEUROENDOKRIN

Tujuan Praktikum:
1. Mahasiswa mampu memahami lapisan-lapisan kulit kepala
2. Mahasiswa mampu memahami dan mengidentifikasi berbagai lapisan meninges
3. Mahasiswa mampu memahami dan mengidentifikasi duplikatur duramater
4. Mahasiswa mampu memahami tentang sinus duramatris dan sistem aliran darah sinus
5. Mahasiswa mampu menyebutkan vaskularisasi dan inervasi meninges
KEPALA (CAPUT)
Kepala terdiri dari beberapa lapisan mulai dari kulit dan turunannya (rambut dan kelenjar),
fascia, otot, tulang, meninges (selaput otak) dan otak. Kulit, fascia, dan otot selanjutnya
dikenal dengan istilah SCALP. SCALP, tulang kepala (cranium), dan meninges berfungsi
sebagai pelindung otak.
Sebelum kita lebih lanjut membicarakan mengenai otak sebagai central dari sistem saraf,
terlebih dahulu kita akan membahas ketiga struktur pelindung otak itu sendiri (cranium sudah
dipelajari pada modul 1.2). Untuk memudahkan memahami anatomi kepala, maka
pembahasan dimulai dari struktur paling luar.
SCALP
SCALP terdiri dari cutis (kulit) dan jaringan subcutis yang membungkus cranium dari linea
nuchealis superior os. occipitale sampai ke margo orbitalis superior os. frontale. Batas lateral
melingkupi fascia temporalis sampai ke arcus zygomaticus.

Gambar 1. Scalp dan otot wajah

SCALP terdiri dari 5 lapisan yang merupakan kepanjangan dari huruf-huruf penyusunnya: S
= skin, C= connective tissue, A= Aponeurosis, L = loose conective tissue, P = pericranium.
Tiga lapisan pertama saling terikat kuat sehingga dapat bergerak bersamaan, seperti gerakan
mengerutkan dahi.

Gambar 2. Lapisan-lapisan kulit kepala

1. Skin (kulit kepala)


Kulit kepala merupakan lapisan yang tipis dibanding kulit di regio tubuh lain, kecuali
pada regio occipital. Kulit kepala banyak mengandung glandula sebacea, glandula
sudorifera, dan folikel rambut. Selain itu juga kaya akan vaskularisasi dan memiliki
drainase yang baik.
2. Conective tissue (jaringan ikat; subcutis)
Jaringat ikat di bawah kulit kepala (subcutis) tebal, padat, kaya vaskularisasi,
mendapatkan inervasi dari nervus cutaneus (saraf menuju kulit).
3. Aponeurosis (galea aponeurotica = aponeurosis epicranialis)

Suatu vagina tendineus (sarung tendon) berupa jaringan ikat padat fibrosa yang
membungkus calvaria cranii dari luar, menerima perlekatan dari venter occipitalis m.
occipitofrontalis dan m. auricularis superior. Lapisan ini berada dibawah subcutis.
4. Loose conective tissue (jaringan ikat longgar)
Lapisan ini terletak di bawah galea aponeurotica dan disebut ruang potensial karena
memiliki potensi terisi cairan (hasil trauma atau infeksi. Lapisan ini berbentuk spons.
Lapisan ini memberikan kemungkinan pergerakan SCALP propria (tiga lapisan
pertama) untuk bergerak terhadap calvaria. (propria = yang sesungguhnya).
5. Pericranium
Merupakan lembaran jaringan ikat padat yang tipis dan sekaligus sebagai lapisan
terdalam

dari

SCALP.

Lapisan

ini

sebenarnya

merupakan

suatu

periosteum/pericranium eksterna (selaput cranium luar). Merupakan jaringan ikat


padat dan melekat sangat kuat dengan cranium, tetapi dapat dengan mudah dilepaskan
dari cranium pada orang hidup kecuali pada sutura.
Inervasi Kepala
Inervasi = persarafan yaitu istilah yang menggambarkan nervus apa yang akan bertanggung
jawab untuk menerima stimulus atau mengantarkan perintah dari otak pada suatu
area/regio/struktur tertentu. Inervasi SCALP berasal dari dua sumber utama yaitu nervi
craniales atau nervi spinales. Area di anterior vertex dan telinga di inervasi oleh cabangcabang nervus trigeminus (NC V) sedangkan area di posterior vertex dan telinga di inervasi
oleh cabang-cabang nervi cervicales.

Posterior vertex dan telinga

Anterior vertex dan telinga

Cabang-cabang NC V1: n. supratrochlearis, n. Cabang-cabang


plexus
cervicalis:
n.
supra-orbitalis , n. zygomaticotemporalis, dan n. auricularis mayor, n. occipitalis mayor et
auriculotemporalis
minor, n. occipitalis tertius

Gambar 3. Inervasi SCALP

Vaskularisasi dan Drainase SCALP


Vaskularisasi (perdarahan) yaitu arteri yang akan menyuplai darah ke suatu regio/struktur
sedangkan drainase adalah vena yang akan membawa darah dan sisa metabolisme dari suatu
regio/struktur ke jantung.
Vaskularisasi berasal dari cabang-cabang a.carotis eksterna dan cabang a. opthalmica (cabang
dari a. carotis interna). Ada tiga cabang a. carotis eksterna yang akan memvaskularisasi
SCALP yaitu:
a. A. temporalis superficilais
b. A. occipitalis
c. A. auricularis posterior
Drainase darah SCALP melalui vena-vena yang namanya sesuai arteri tersebut.
Korelasi klinis: laserasi SCALP
Robekan pada kulit kepala menyebabkan pendarahan yang masif karena kaya vaskularisasi.
Jumlah darah yang keluar jauh lebih banyak untuk luka yang sama pada daerah lain sehingga
menimbulkan kecemasan pasien. Umumnya pendarahan SCALP adalah arterial karena venavena SCALP tekanannya sangat rendah dan sulit untuk retraksi karena jaringan ikat.

Korelasi Klinis SCALP: Cedera dan infeksi pada SCALP


Jaringan ikat longgar pada SCALP merupakan area bahaya karena darah dan pus (nanah)
dapat menumpuk disana. Infeksi daerah ini juga bisa menyebar ke intracranial melalui vena
emmisaria (vena yang menembus cranium). Akan tetapi tidak bisa menyebar sampai ke regio
colli (leher) karena batas SCALP posterior dan lateral buntu (berikatan kuat dengan tulang).
Sedangkan batas anterior tidak menempel ke tulang sehingga infeksi dan cairan (darah atau
nanah) dapat masuk ke kelopak mata dan pangkal hidung. Apabila darah dari SCALP
mengisi kelopak mata maka kelopak mata tampak kemerahan yang dikenal dengan istilah
ekimosis.

Gambar 4. Vaskularisasi dan drainase darah SCALP

CRANIUM (sudah dipelajari)


MENINGES
Meninges adalah pembungkus organ sistem saraf pusat (otak dan medulla spinalis).
Meninges otak memiliki lapisan-lapisan dan membentuk struktur-struktur yang khas.

Meninges berfungsi sebagai: a) pelindung otak dan medulla spinalis, b) pembentuk rangka
dari arteri, vena, dan sinus venosus, c) melingkupi (melapisi) spatium arachnoidale.
Meninges tersusun atas tiga lapis lembaran jaringan ikat, yaitu:
1. Dura mater (Pachymeninx), merupakan lapisan paling luar yang liat dan tebal.
2. Arachnoid mater; merupakan lapisan tengah yang tipis.
3. Pia mater; lapisan terdalam yang lebut dan mengandung pembuluh darah. Arachnoid
mater dan pia mater keduanya disebut juga leptomeninx.
A. Dura Mater
Dura mater dibagi menjadi dua lapis membran yaitu lamina endostealis (disebut juga
periosteum*/pericranium) dan lamina meningealis. Keduanya selalu melekat erat kecuali
pada beberapa bagian dimana di antara keduanya terdapat ruangan (sinus) yang berisi darah
(memiliki fungsi sebagai vena) sehingga disebut sinus venosus duramatris (lihat Gambar 1).

Gambar 5. Lapisan-lapisan meninges pada otak (Tugas: berdasarakan modul 1.2 lengkapilah
struktur yg belum dimani pada tepi kanan gambar)
Lamina endostealis merupakan selaput tipis yang tidak lain adalah periosteum*
cranium yang menempel erat pada permukaan dalam cranium. Pada foramen magnum lamina
endostealis tidak ikut melanjutkan diri membungkus medulla spinalis. Pada foramen-foramen
pada basis cranii (for.ovale, for. rotundum, canalis opticus, dll), lamina endostealis
melanjutkan diri dengan periosteum cranium externum.

Gambar 6. Lanjutan dura mater dari cavum cranii ke canalis spinalis


Lamina meningealis merupakan duramater yang sebenarnya. Lamina meningealis
merupakan membran fibrousa kuat yang membungkus otak dan melalui foramen magnum
melanjutkan diri untuk membungkus medulla spinalis. Lamina ini juga melanjutkan diri pada
foramen-foramen pada basis cranii membentuk suatu sarung yang menyelubungi nervusnervus. Setelah keluar dari cranium (melalui foramen-foramen pada basis cranii), lamina
meningealis bersatu dengan epineurium** dari nervus tersebut. Dura mater berdasarkan
organ yang dibungkusnya dibagi menjadi dura mater cranialis (dura mater encephali) dan
dura mater spinalis.
Sekat sagittal (sekat yang membagi otak menjadi dua bagian) disebut falx cerebri
dan falx cerebelli. Falx cerebri membagi cerebrum menjadi hemispherium cerebri dextra
(belahan otak kanan) dan hemispherium cerebri sinistra sedangkan falx cerebelli membagi
cerebellum menjadi

hemispherium cerebelli dextra dan hemispherium cerebelli sinsitra.

Sekat tranversal (melintang) disebut tentorium cerebelli (tentorium = atap) memisahkan


antara cerebrum (di superior) dan cerebellum (di inferior). Selain itu dura mater juga
membentuk suatu membran yang menutup sella turcica yang disebut diaphragma sella.
Diaphragma sella ditembus oleh tangkai dari glandula pituitari (hypophysis) yang disebut
infundibulum.

* periosteum (peri = di sekitar; osteum = tulang) adalah lapisan jaringan ikat tipis yang membungkus tulang. Periosteum
merupakan lapisan tulang.
** epineurium (epi =atas; neurium = neurit/akson) adalah lapisan terluar dari kumpulan akson yang disebut juga nervus
(saraf)

Gambar 7. Sekat-sekat otak yang dibentuk dari lipatan lamina meningealis ke dalam

B. Sinus Duramatris
Pada bagian pangkal lipatan dan ujung bebas sekat tersebut terbentuk ruangan yang
berisi darah (bertindak sebagai vena) disebut sinus venosus duramatris. Sinus venosus
duramatris merupakan ruangan yang dilapisi oleh endotel yang terletak diantara lamina
ekstrerna dan lamina interna dura mater (lihat Gambar 1; gambaran sinus sagittalis superior).
Sinus-sinus ini berperan dalam mendrainase darah dari otak dan juga muara pembuangan
(eksresi) LCS (liquor cerebro-spinal = cairan otak). Artinya sinus menerima dua sumber
cairan yaitu darah dari vena-vena otak dan LCS dari spatium arachnoidale. Cairan tersebut
akan dibawa ke vena jugularis internus dan selanjutnya akan dibawa kembali kejantung.
Ada beberapa sinus duramatris yaitu:
1. Sinus sagitalis superior; terletak pada pangkal lipatan falx cerebri (margo superior),
dimulai dari ujung anterior falx cerebri (crista frontalis) sampai ke pertemuan falx
cerebri dengan falx cerebelli dan tentorium cerebelli. Tempat pertemuan ini disebut
confluens sinuum (merupakan tempat bertemunya sinus-sinus). Letak confluens
sinuum adalan tepat di anterior protuberentia occipitalis interna. Sinus sagitalis ini
menerima cairan berupa darah dari vena-vena cerebri superior, vena emissaria
(emissaria = vena yang menembus baik tulang maupun otot), vena diploica (vena dari
lapisan diploe cranium), dan juga menerima LCS dari spatium arachnoidale melaui
granulationes arachnoidale.

2. Sinus

sagitalis inferior; terletak pada tepi bebas (margo inferior falx cerebri).

Menerima darah dari vena-vena cerebri kecil dan dari vena falx cerebri. Sinus ini
mengalir dari anterior ke posterior mengikuti lengkung margo inferior cerebri menuju
ke anterior confluens sinuum (pertemuan margo inferior falx cerebri dan margo
anterior tentorium cerebelli). Pada titik ini juga bermuara vena cerebri mayor.
3. Sinus rectus; Maura vena cerebri mayor dan sinus sagittalis inferior tersebut
diteruskan oleh suatu sinus yang lurus ke posterior menuju confluens sinuum. Sinus
ini dikenal dengan nama sinus rectus (rectus = lurus). Selain dari dua sumber tersebut
sinus rectus juga menerima darah dari vena cerebri posterior, vena cerebellaris
superior, dan vena-vena dari falx cerebri.
4. Sinus occipitalis; terletak pada pangkal lipatan falx cerebelli. Menghubungakan
sistem sinus dengan plexus venosus vertebralis.
5. Confluens sinuum; seperti yang sudah diceritakan di atas, struktur ini merupakan
tempat maura sinus venosus (sinus sagittalis superior, sinus rectus, sinus occipitalis).
Darah yang sudah terkumpul di sini akan di alirkan ke kanan dan kiri nya melalui
sinus transversus.
6. Sinus tranversus; merupakan sinus yang berpangkal pada confluens sinuum,
mengalirkan darah dari confluens sinuum ke sinus sigmoideus. Sinus tranversus juga
menerima darah dari sinus petrosus superior.
7. Sinus sigmoideum; merupakan lanjutan dari sinus transversus. Sinus ini mengalirkan
darah ke bulbus internus vena jugularis interna.
8. Selain sistem sinus diatas juga terdapat sistem sinus pada basis cranii terutama daerah
fossa cerebrimedia. Sinus cavernosus; terletak di sisi kanan dan kiri

corpus

sphenoidalis (sella tuircica). Kedua sinus cavernosus ini berhubungan melalui sinus
intercavernossi. Sinus cavernosus menerima darah dari vena opthalmica dan vena
emissaria dari plexus venosus pterigoideus. Vena-vena ini mendrainase darah dari
wajah terutama segitiga hidung. Infeksi kulit pada area tersebut dapat menyebar ke
dalam otak melalui hubungan tersebut. Darah dari sinus cavernosus dialirkan ke sinus
petrosus superior et inferior.

Gambar 8. Sinus venosus duramatris intracranium (Tugas: namailah sinus duramatris dan vena-vena
yang ditunjuk pada gambar; berilah tanda panah untuk menunjukkan alitan darah di dalam sinus
lihat Gambar 5)

9. Sinus sphenoparitalis; merupakan sinus yang berjalan pada tepi ala minor os
sphenoidale. Menerima darah dari vena-vena diploica dan vena meningea. Sinus ini
mengalirkan darahnya ke sinus cavernosus.
10. Sinus petrosus superior; terletak pada margo superior pars petrosa os temporale.
Menerima darah dari sinus cavernosus dan mengalirkannya ke sinus transversus.
11. Sinus perosus inferior; terletak di pertemuan antara pars petrosus os temporale
dengan pars basalsi os occipitale. Menerima darah dari sinus cavernosus dan
mengalirkannyalangsung ke bulbus internus vena jugularis interna.

Gambar 9. Aliran darah sinus venosus duramatris pada basis cranii

C. Arachnoid mater & Pia mater


Arachnoid mater dan pia mater disebut juga leptomeninx karena kedua mater ini
saling berkelanjutan (continious). Keduanya dipisahakan oleh suatu ruangan yang disebut
spatium arachnoidale. Spatium ini berisi LCS yang berasal dari sistem ventrikel. LCS pada
spatium ini akan dibuang kedarah melalui sistem sinus duramatris (terutama sinus sagittalis
superior). Selain itu pada spatium ini juga terletak vena dan arteri cerebri. Vena cerebri akan
menembus arachnoid mater untuk bermuara ke sinus sagittalis superior. Apabila vena
tersebut pecah tepat sebelum bermuara ke sinus (tetapi sudah menembus arachnoid mater)
maka akan menyebabkan tergenangnya darah pada ruangan dibawah duramater. Keadan ini
disebut subdural hematome (perdarahan subdural). Apabila vena pecah ketika masih didalam
spatium arachnoidale maka menyebabkan perdarahan subarachnoid (subarachnoid hematom).
Pia mater merupakan lembaran tipis yang kaya vaskularisasi yang menempel erat dengan
permukaan otak.

Gambar 10. Lapisan meninges dan ruang-ruang di antara lapisan tersebut

D. Vaskularisasi Meninges
Vaskularisasi (perdarahan) adalah jalur vaskuler (arteri) yang membawa oksigen dan nutrisi
ke sel-sel yang pada suatu lokasi. Sementara itu aliran balik darah disebut drainase (melalui
vena).
Vaskularisasi meninges melalui arteri-arteri meningeales yaitu: a. meningea anterior, a.
meningea media, a. meningea posterior, a. meningea assesoria, dan ramus meningealis a.
occipitalis dan a. vertebralis. Semua arteri tersebut termasuk arteri-arteri kecil kecuali a.
meningea media yang merupakan arteri besar. A. meningea anterior merupakan cabang a.
ethmoidalis memvaskularisasi meninges di area fossa cranii anterior. A. meningea posterior
merupakan cabang dari a. pharingealis ascenden dan memperdarahi meninges pada fossa
cranii posterior dibantu oleh ramus meningealis a. occipitalis dan ramus meningealis a.
vertebralis.
Arteri menengia media adalah arteri yang cukup besar yang dipercabangkan oleh a.
maxillaris. Arteri ini masuk ke cavum cranii melalui foramen spinosum dan bercabang
menjadi dua yaitu ramus anteior dan ramus posterior. Ramus anterior berjalan supero-anterior
menuju pterion. Pada pterion memberikan cabanng ke arah vertex. Ramus posterior berjalan
postero-superior. Selain memperdarahi meninges arteri-arteri meningea juga memperdarahi
calvaria cranii (masuk ke diploe). Tugas: Apakah arti klinis arteri ini?

Gambar 11. Vascularisasi meninges

E. Inervasi Meninges
Inervasi adalah jalur saraf yang membawa impuls dari dan ke suatu lokasi (dapat bersifat
sensoris maupun motoris). Inervasi meninges dibawa oleh ramus meningealis dari ketiga
cabang nervus trigeminus dan ramus meninealis nervus cervicalis I dan II.

SYSTEM CAROTIS
Sistem carotis dimulai oleh a.carotis communis. Sistem ini bertanggungjawab untuk
vaskularisasi regio kepala-leher. Arteri carotis communis dextra di percabangkan oleh
truncus brachiocephalica sedangkan arteri carotis communis sinistra langsung di
percabangkan dari arcus aorta. Arteri ini berjalan di latero-anterior leher (tepat di lateral
thracea) di dalam suatu sarung jaringat ikat yang disebut vagina carotica (carotid sheat).
Arteri carotis communis bercabang dua (disebut bifurcatio carotica) menjadi a. carotis interna
dan a. carotis externa setinggi tepi atas cartilago thyroidea. Bagian superior a. carotis
communis dan percabangannya terletak pada trigonum caroticum colli.
Pada bifurcatio ini, bagian pangkal a. carotis interna berdilatasi (melebar) yang dikenal
dengan sinus caroticus. Sinus caroticus mengandung reseptor yang mendeteksi perubahan
tekanan darah. Informasi sensorik ini akan dibawa melalui nervus IX. Selain itu, terdapat

suatu jaringan yang menempel tepat di antara pangkal a. carotis interna dan eksterna yang
disebut glomus caroticum (corotid body). Jaringan ini kaya akan arteriola cabang langsun
system carotis. Glomus caroticus mengadung reseptor-reseptor untuk mendeteksi perubangan
kimia darah (terutama kadar oksigen darah). Glomus caroticum diinervasi oleh n. IX dan X.

Gambar 12. Glomus caroticus dan sinus caroticus


Arteri carotis eksterna akan menuju ke wajah sedangkan arteri carotis interna akan menuju ke
cavitas cranialis. Arteri carotis eksterna akan bercabang menjadi:
1. A. thyroidea superior
2. A. pharyngeal ascendens
3. A. lingualis
4. A. facialis
5. A. occipitalis
6. A. auricularis posterior
7. A. temporalis superficialis
8. A. maxillaris
9. A. carotis externa berakhir sebagai a.temporalis superficialis
Arteri carotis interna naik dari percabang menuju ke dalam cavitas cranialis melalui canalis
caroticus . arteri ini tidak memberikan percabangan selama berjalan di leher. Setelah masuk
ke dalam cavitas cranialis arteri ini bersama-sama dengan arteri basilaris membentuk
anastomosis yang membentuk lingkaran yang dikenal dengan circulus Willisi.

Tujuan Praktikum
1. Mahasiswa mengetahui klasifikasi system saraf
2. Mahasiswa mengetahui embryologi system saraf
3. Mahasiswa mampu mengidentifikasi anggota sistem saraf pusat
4. Mahasiswa mangetahui struktur cerebrum

KLASIFIKASI SYSTEMA NERVOSUM


Berdasarkan struktur anatominya systema nervosum dapat dibagi menjadi systema
nervosum centrale (sistem saraf pusat = SSP) dan systema nervosum periphericum (sistem
saraf tepi). Sementara itu jika ditinjau dari fungsinya sistem saraf dapat dibagi menjadi sistem
saraf sensoris dan sistem saraf motoris, pembagian lain juga bisa dilihat dari segi sifat dan
lokasi kerjanya yaitu sistem saraf somatic dan sistem saraf otonom (visceral). Jika kita
mempelajari struktur, maka kita menggunakan pembagian yang pertama, akan tetapi dalam
mempelajari lebih lanjut kita tidak bisa terlepas dari klasifikasi fungsionalnya.

EMBRYOLOGI SYSTEMA NERVOSUM


Pada waktu embrio sistem saraf pusat berkembang dari neural tube (tabung neural) yang
dalam perkembangannya, neural tube bagian cranial akan membentuk tiga gelembung primer
(vesicle primer), a.l: prosencephalon, mesencephalon, dan rhombencephalon. Gelembung ini
terbentuk pada bagian cranial sedangkan bagian caudalnya tidak membentuk gelembung
tetapi tetap dalam bentuk tabung panjang ke arah caudal. Bagian yang tetap ini akan menjadi
medulla spinalis. Neural tube memiliki dinding yang disusun oleh sel-sel dan bagian tengah
yang berlubang. Dinding neural tube akan berkembang menjadi parenkim SSP sedangkan
saluran (lubang) ditengahnya akan berkembang menjadi sistem saluran cairan otak (sistem
ventrikel).

1. Prosensephalon (forebrain; otak depan)


Prosencepalon akan berkembang menjadi dua gelembung lagi yaitu:
a. Telencephalon, selanjutnya akan menjadi

hemispherium cerebri dextra et

sinistra. Keduanya disebut cerebrum (otak besar). Ruangan yang terdapat


didalam bagian ini akan menjadi ventricel lateral dextra et sinista. Pada atap
ventricel ini terdapat plexus chorideus yang menghasilkan LCS. LCS dari
ventricel lateral akan engalir ke ruangan yang terdapat pada diencephalon.

b. Diencephalon, selanjutnya

akan menjadi epithalamus, thalamus dan

hipothalamus. Ketiga bagian ini terletak dibawah dan diantara hemispherium


cerebri. Ruangan yang ada ditengahnya menjadi ventricel tertius. LCS dari
ventricel lateral mengalir ke ventricel tertius melalui lubang yang dikenal
dengan foramen monroe.
2. Mesencephalon (midbrain = otak tengah)
Mesencephalon pada

manusia tidak begitu berkembang, ukurannya tidak banyak

berubah seperti pada gelembung lainnya. Sampai dewasa nama bagian ini pun tidak
berubah yaitu tetap disebut mesencephalon. Lubang ditengah mesencephalon menjadi
saluran yang disebut aquaductus mesencephali (aquaductus cerebri; aquaductus
sylvius). Parenkim mesencephalon dapat dibagi menjadi dua bagian:
a. Tectum (daerah di posterior aquaductus sylvius). Bagian ini terdiri dari suatu
struktur kembar empat yang disebut corpora quadrigemina (empat badan
kembar). Keempatnay menimbulkan tonjolan pada belakang mesencephalon
(2 diatas dan 2 dibawah), struktur menonjol ini disebut colliculus superior
dan colliculus inferior.
b. Pedunculus cerebri (daerah di anterior aquaductus sylvius). Pedunculus cerebri
terdiri atas tegmentum

dan crus serebri. Sebagian penulis mengatakan

mesencephalon sebenarnya ahanya terdiri dari tectum dan tegmentum saja


diseabbkan crus cerebri merupakan struktur berisi akson dari cerebrum yang
berjalan menuju medulla spinalis. Akan tetapi dalam hal ini kita memaknai
bahwa secar struktural crus cerebri merupakan bagian tidak terpisahkan dari
mesencephalon. Tegmentum dan crus cerebri dipisahkan substantia nigra
(berwarna hitam). Potongan melintang yang dilakukan pada mesencephalon
memberikan dua gambaran tegmentum. Potongan melintang setinggi
colliculus inferior memberikan gambaran pada tegmentum yaitu nucleus NC
IV dan decussatio pedunculus cerebellaris superior. Potongan setinggi
colliculus infeior memberikan gambaran nucelus NC III dan nucleus ruber.
3. Rhombencephalon
Rhombencephalon selanjutnya berkembang menjadi dua gelembung lagi yaitu:
a. Metencephalon, dinding metencephalon bagian anterior berkembang menjadi
pons dan dinding posteiror menjadi

cerebellum. Saluran ditengahnay

melebar membentuk ventricel quartus (ventricel IV). LCS dari aquaductus


sylvius akan mengalir ke ventricel IV. Dari ventricel IV ini LCS akan masuk

ke spatium subarachnoidale melaui dua lubang yang disebut foramen luscka


dan foramen magendie.
b. Myelencephalon, dindingnya akan menjadi medulla oblongata sedangkan
salurannya ikut membentuk ventricel IV.
4. Spinal chord(naural tube bagian caudal) akan berkembang menjadi medulla spinalis.

SYTEMA NERVOSUM CENTRALE (SNC) = SISTEM SARAF PUSAT (SSP) =


CENTRAL NERVOUS SYSTEM (CNS)
Secara keseluruhan SSP pada orang dewasa dapat dibagi mejadi:
1. Cerebrum yaitu terdiri dari dua himispherium cerebri dan diencephalon
2. Truncus cerebri (brain stem; batang otak) = mesencephalon, pons, dan medulla
oblongata
3. Cerebellum
4. Medulla spinalis

CEREBRUM
Cereberum adalah bagian otak paling besar yang mengisi fossa cranii anterior dan media.
Cerebrum dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu diencephalon dan telencephalon.
Telencepahlon terdiri dari hemisferium cerebri dextra dan sinistra. Hemisferium cerebri
memiliki struktur permukaan yang dikenal dengan istilah gyrus dan sulcus. Gyrus adalah
struktur menonjol sedangkan suclus adalah struktur celah yang seolah-olah masuk ke dalam
parenkim. Masing-masing hemisfer dibagi menjadi 6 lobus: Lobus frontalis, Lobus parietalis,
Lobus temporalis, Lobus occipitalis, Lobus insularis, dan lobus limbicus.
a. Lobus temporalis di posterior dibatasi oleh sulcus centralis (rolando)dengan lobus
parietalis. Gyrus-gyrus yang harus diidentifikasi mahasiswa:

Gyrus precentralis; merupakan area broadman (area fungsional) 4; merupakan


korteks (pusat) motorik primer. Gyrus ini dapat digambarkan sebagai
homonculus motorius (homonculus = manusia kecil). Homonculus motorius
adalah peta seluruh otot-otot ditubuh dari kaki hingga kepala yang tesusun secara
urut di sepanjang gyrus centralis.

Gambar 13. Homonculus motorius

Gyrus frontalis superior dan gyrus frontalis media kedua bagian ini disebut
dengan cortex pre-frontalis (CPF). CPF diyakini berperan dalam fungsi-fungsi
luhur (fungsi intelektual)

yaitu:

fungsi belajar, fungsi merencanakan,

memecahkan masalah, berfikir abstrak, mengenal baik dan buruk, dsb. Fungsifungsi ini secara utuh hanya dimiliki oleh manusia. CPF dewasa ini menjadi
objek penelitian yang paling digandrungi dalam bidan neurosains.

Gyrus frontalis inferior dibagi menjadi 3 bagain: pars opercularis, pars


triangularis, dan pars orbitalis. Pars opercularis dan triangularis merupakan area
brodman 44 dan 45 disebut area broca (area bicara motoris). Kerusakan disini
menyebabkan orang tidak bisa mengucapkan kata-kata (tapi dia bisa memahami
pembicaraan orang). Kelainan ini disebut aphasia expressive (aphasia=tidak bisa
berbahasa, expressive= mengeksprsikan).

Bagain lobus frontalis yang menghadap kebawah terdapat gyrus rectus dan gyrus
orbitalis. Disana juga terdapat bangunan bulbus olfactorius dan tractus
olfactorius

Bagian medial (yg menghadap ketengah) terdiri dari gyrus frontalis medial

b. Lobus paretalis di anterior dibatasi oleh gyrus centralis dan posterior dibatasi oleh
linea parieto-occipitalis (garis khayal yang menghubungkan ujung sulcus parieto
occipitalis dengan incisura pre occipitalis). Gyrus-gyrus yang harus diidentifikasi:

Gyrus post centralis terletak diposterior sulcus centralis merupakan area


brodmann 1, 2 , dan 3. Area ini merupakan korteks (pusat) sensorik primer.

Gyrus parietalis superior

Gyrus parietalis media

Gyrus supra marginalis dan gyrus angularis menjadi area asosiasi (brodmann
22) : area wernicke (bahasa sensorik)

c. Lobus occipitalis dibatasi di anterior oleh linea parieto occipitalis dan meliputi polus
posterior. Bagian medial dari lobus occipitalis berbentuk segitiga disebut cuneus yang
dibatasi oleh sulcus parieto occipitalis dan sulcus calcarinus. Pada sulcus calcarinus ini
terdapat korteks visual (pusat penglihatan) merupakan area brodmann 17, 18, 19.
d. Lobus temporalis meliputi polus temporalis dan daerah dibawah fissura lateralis
(sysvius). Batas dengan parietalis dan occipitalis oleh garis-garis khayal yang terlihat
pada gambar. Gyrus-gyrus yang perlu diidentifikasi:

Gyrus temporalis superior ditepi fissura lateralis merupakan area brodman


41 dan 42 yang merupakan area auditorik primer. Sedangakan daerah
diposteriornya merupakan area asosiasi. Daerah tempat bertemunya segala
macam info baik visual, sensorik maupun auditorik. Area ini disebut area
wernicke (22) (pusat berbahasa sensorik). Semua info sensorik diolah disini,
sehingga apa bila area ini rusak maka orang tersebut tidak akan faham akan
bahasa baik yg didengar ataupun yg dilihat aphasia receptive.

Gyrus temporalis media

Gyrus temporalis inferior

e. Lobus insularis merupakan korteks yang tertanam di dalam sulcus lateralis dan
membentuk dasar sulcus tersebut (untuk melihatnya, sulcus harus dibuka). Lobus ini
merupakan pusat penghidu (pembauan)
f. Lobus limbicus

Aspek medial hemisferium yg harus diidentifikasi:

Labulus paracentralis

Precuneus

Cuneus

Girus cinguli

Corpus callosum

Arteri-arteri
yang harus diidentifikasi:
Arteri utama yang mensuplai darah otak berasal dari dua arteri besar yaitu:
1. Arteri carotis interna
Arteri ini cabang dari arteri carotis communis dan masuk kedalam cranium melalui
canalis caroticus. Setelah masuk kedalam cranium arteri ini bercabang menjadi arteri
cerebri media dan arteri cerebri anterior. Selain itu arteri ini membentuk anastomosis
(hubungan) dengan arteri cerebri posterior melalui arteri comunican posterior. Arteri
cerebri anterior kanan dan kiri saling berhubungan melalui arteri comunican anterior.
2. Arteri vertebralis
Arteri ini dipercabangkan langsung oleh aorta descenden dan bejalan di sisi-sisi
vertebra. Masuk ke cranium melalui foramen magnum. Dianterior pons kedua arteri
ini bersatu menjadi arteri basilaris. Arteri ini mempercabangkan arteri-arteri:

Arteri cerebellaris antero-inferior

Arteri-arteri pontis

Arteri cerebellaris superior

Dan cabang akhirnya yaitu arteri cerebri posterior

Sirculus willisi adalah menunjukkan hubungan arteri-arteri (anastomosis) pada basis otak
yang berbentuk melingkar yang terdiri dari: arteri carotis interna, arteri cerebri anterior,
arteri comunican aterior, arteri comunican poterior dan arteri cerebri posterior.