Anda di halaman 1dari 5

RANGKUMAN EPIDEMIOLOGI KESEHATAN LINGKUNGAN

PRINSIP DASAR EPIDEMIOLOGI

DISUSUN OLEH
NAMA

: LENI FITRIANI

NPM

: 1280100005

SEMESTER : VI B

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIAH BENGKULU
2015

PENDAHULUAN
Epidemilogi sedah dikenal sejak jaman hippocrates (460-377 SM ) ia dia
anggap sebagai ahli epidemiologi pertama, karena beliau lah yang pertama tama
melihat bahwa penyakit merupakan fenomena masal dan menulis tentang tiga
buah buku tentang epidemi. Ia juga menguraikan bahwa penyakit bervariasi atas
dasar waktu dan tempat sehingga pada saat itu ia sebetulnya sudah tahu adanya
pengaruh berbagai faktor alam yang ikut menentukan terjadinya penyakit . dapat
juga dikatakan, bahwa beliau sudah dapat melihat bahwa frekuansi penyakit
terdistribusi tidak merata atas dasar berbagai faktor seperti waktu ,tempat, atribut ,
orang dan atau faktor lingkungan lainnya ,
Faktor-faktor demikian yang ikut memperngaruhi terjadinya penyakit , tetapi
bukan penyebabanya , disebut faktor determinan ataupun faktor penentu.
A. DEFINISI EPIDEMIOLOGI
Epidemiologi berasal dari kata yunani dan secara harfiah
EPI : yang diantara
DEMOS : populasi , orang , masyarakat
LOGOS : ilmu
Jadi epidemilogi secara bebas diartikan sebagai ilmu yang mempelajari
sesuatu (penyakit) yang ada diantara (yang melanda) masyarakat/populasi.
Atau ilmu yang mempelajari epidemi/wabah dengan tujuan mengendalikannya
dan mencegah terulang nya kembali .
Definisi ini digunakan pada saat dimana penyakit yang timbul atau mewabah
adalah penyakit menular , yang penyebabnya adalah benda hidup.
Beberapa wabah penyakit menular yang terkenal
1. Pest
2. Malaria
3. Influenza
4. Cholera
5. tifus
B. DEFINISI EPIDEMI
Epidemilogi mempelajari wabah, tetapi apa sebenarnya yang dimaksud
dengan wabah ?
Epidemi atau wabah pada zaman dahulu secara exlusif menangani wabah
penyakit menular . wabah pest misalnya dab dikenal sebagai the balck

dath(10) tetapi karena penyakit saat ini tidak selalu bersifat menular ,maka
definisi epidemi dinyatakan sebagi :
Epidemi adalah keadaan diaman didapat frekuensi penyakit melebihi frekuensi
biasa atau dalam waktu yang singkat terdapat penyakit yang berlebih.
C. DEFINISI ENDEMI
Endemi diartikan sebagai keadaan yang biasa atau normal atau frekuensi
penyakit tertentu berada dalam keadaan normal.
D. DEFINISI PANDEMI
Pandemi adalah keadaan epidemi yang melada hampir semua populasi
ataupun hampir semua daerah .
E. FENOMENA MASAL
Karena masyarakat lebih mengenal kedokteran pengobatan atau kuratif
dari pada epidemiologi , makan untuk dapt mmemahai perbedaan peran
pengobatan dengan epidemiologi dicoba dianlogikan ahli epidemilogi dengan
dokter yang mengobati ornag sakit , yang diperhatiakn dokter adalah individu
yang

sudah

sakit

sedangkan

ahli

epidemiologi

memperhatikan

mesyarakat/populasi sebagai satu kesatuan.bila dokter bertanya dimana yang


sakit, kapan mulai sakit dan bagaimana rasa nyerinya dan seterusnya maka
ahli epidemiologi juga bertanya dengan hal yang sama dalam konteks yang
berbada
F. LINGKUP BARU
Secara historis, lingkup epidemiologi terbatas pada penelitian dan
pengendalian wabah. Saat ini epidemiologi masih terus menangani wabah dan
penyakit , tetapi tidak hanya memperhatikan mortalitar,mobilitas,dan cacat
tetapi juga bagaimana melakukan kuantifikasi faktor-faktor lingkungan,
bagaimana mencegah penyakit ,memecahkan masalah kesehatan dan
meningkatakan kesehatan masyarakat, faktor lingkungan menjadi sangat
penting

karena

seluruh

penyakit

disebabkan

dan

dipengaruhi

oleh

lingkungan.pengaruh tersebut dapt langsung dan tidak langsung, faktor yang


tidak langsung adalah faktor genetik seperti diketahui perubahan dan mutasi
genetik juga disebabkan oleh adanya stimulasi faktor lingkungan,kedalam
faktor genetik ini termasuk penyakit degeneratif dan fisiologis. Lingkup

epidemiologi dapat lebih muudah difahami apabila epidemiologi dilihat dari


segi metode dan ilmu.
G. EPIDEMIOLOGI SEBAGAI METODE
Seperti telah disebut terdahulu,epidemiologi dulu hanya di artikan sebagai
ilmu yang mempelajari wabah atau epidemi. Dalam hal ini wabah sudah
terjadi dan epidemiologi dianggap sebagai alat yang tangguh untuk
mengendalikan wabah. Proses pengendalian tersebut didasarkan atas metode
untuk mencari penyebab , dan mengendalikannya,metodelogi epidemiologi
tersebut berkembang atas dasar empat hal sbb :
1. Bahwa penyakit ada hubungannya dengan lingkungan
2. Bahwa fenomena alam dapat dikuantifikasi secara statistis,misalnya
dengan biostatistik dan statistik lingkungan.
3. Asosiasi antara faktor potensial penyebab dan berbagai faktor determinan
dengan penyakit dapat dihitung.
H. EKSPERIMEN ALAM
1. Wabah yang diidentifikas oleh john snow , yakni wabah cholera dilondon
pada tahun 1854,ia mendeskripsikan yang sakit atas dasar atribut orang
,menghitung frekuansi serta mencari faktor penentu yang mempengaruhi
faktor tersebut ,ia juga mendeskripsiakan orang yang tidak sakit yang
hidup yang berdampingan dengan yang sakit untuk mencari sebetulnya
faktor2 apa saja yang membedakan yang sakit dari yang tidak sakit .
tindakan ini adalah usaha mencari faktor kausal dan faktor penentu,dari
penelitiannya

ia

mendapatkan

petunjuk

(suatu

perbedaan

yang

mencolok)bahwa mereka yang sakit berasal dari sumber air yang sama ,
sedangkan yang tidak sakit tidak menggunakan sumber air tersebut .
Kesimpulan bahwa air (faktor penentu)itulah yang membawa penyebab
penyakit .
I. EKSPERIMEN PADA MANUSIA
Eksperimen pada manusia sulit sekali dilakukan kecuali bagi yang
mempunyai akibat perbaikan dan dapat diterima dari segi etika ,contoh yang
telah dilakukan adalah eksperimen lind yang menggunakan buah-buahan segar

untuk mengobati penyakit scurvy(kekurangan vitamin c)dan edwar janner


yang mennggunakan keropeng cacar sapi untuk mencegah variola,kedua
contoh menjelaskan etoilogi pada hal scurvy,dan imunitas sialng pada hal
edward janner.
1. Epidemiologi sebagai ilmu
Sebagai ilmu epidemiologi mempelajari atau mencoba memahami
bagaimna penyakit itu terjadi ,apa sebab kusalnya,bagaimana perjalanan
penyakitnya dan apa saja faktor yang ikut menentukan penyakit ,serta
distribusi frekuensinya. Dengan demikian epidemiologi diaplikasikan
untuk mencari penyebab penyakit serta perjalanan penyakit ,sehingga dapt
mencari

metoda

pencegahan

penyakit

meningkatkan

kesehatan,mendukung ilmu kedokteran pencegahan dan pengobatan


,melakukan evaluasi dan efektivitas dan efisiensi pelayanan kesehatan
,dampak pelayanan kesehatan ,melakukan skrining,berbagai penyakit pada
masyarakata, dan seterusnya.
J. AHLI LINGKUNGAN PERLU EPIDEMIOLOGI
Dari uraian terdahulu dapat disimpulkan bahwa lingkungan berperan
besar sekali dalam penyebaran penyakit,air,udara,tanah,insekta dan perilaku
masyarakat dapat membawa berbagai jenis penyakit selain itu semua
penyebab penyakit ada didalam lingkungan ,ahli lingkungan dan tehnik
lingkungan harus sadar bahwa pengobatan dalam kualitas lingkungan dapt
mengubah pola kesehatan masyarakat kualitas lingkungan akan selalu berubah
karena untuk mendukung manusia setiap detik memerlukan dukungan udara
dan setiap detik pula ia mengubah kualitasnya dengan memasukkan nafas
expirasi kedalamnya.demikian pula dengan kualitas air ,makanan tanah, dan
lain2 sumber daya alam.