Anda di halaman 1dari 42

KABUPATEN GUNUNG MAS

HABANGKALAN PENYANG KARUHEI TATAU

(Cita-cita untuk Membangun Bersama Dilandasi Iman yang Tinggi )


Kabupaten Gunung Mas merupakan kabupaten
terluas keenam dari 14 kabupaten/kota yang ada
di Kalimantan Tengah (7,04% dari luas Provinsi
Kalimantan Tengah). Wilayah Gunung Mas
termasuk dataran tinggi yang memiliki potensi
untuk dijadikan daerah perkebunan

GAMBARAN UMUM
LETAK GEOGRAFIS DAN ADMINISTRASI
Berdasarkan letak geografisnya, Kabupaten Gunung Mas terletak pada posisi: 018'00" - 0140'30" Lintang
Selatan (LS), 11301'00" - 11401'00" Bujur Timur (BT). Secara administratif, Kabupaten Gunung Mas berbatasan
berikut :

Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Gunung Mas


Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten katingan dan Prop. Kalimantan Barat
Sebelah Selatan berbatasan dengan Kab. Pulang Pisau dan Kota Palangkaraya

Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten kapuas


Secara administrasi wilayah Kabupaten Gunung Mas terdiri dari 12 (duabelas) kecamatan, 12 kelurahan dan 115
desa, dengan masing-masing luas wilayah kecamatan .

KONDISI FISIK WILAYAH


Fisiografi dan Kelerengan
Fisiografi Kabupaten Gunung Mas secara garis besar dikelompokkan dalam 4 (empat) satuan fisiografi, yaitu:
1. Daerah dataran alluvial
2.. Daerah rawa
3. Daerah Pegunungan/perbukitan
4. Daerah perairan
Dilihat dari topografinya luas lahan di Wilayah Kabupaten Gunung Mas didominasi lahan dengan topografi
berbukit (16 - 25 %), yaitu seluas 425.494,54 ha. Sedangkan topografi dengan kriteria sangat Curam (41 - 60 %)
merupakan lahan yang paling sedikit, yaitu 218,46 ha.

Geologi
Berdasarkan Peta Digital Geologi Kalimantan (P3GI, 1995), Wilayah Kabupaten Gunung Mas terdiri dari 11
(sebelas) formasi geologi, yaitu:
1. Tonalit Sepauk (KIs)
2. Batu Malihan Pinoh (PzTRp)
3. Aluvium (Qa)

GAMBARAN UMUM
4. Batu Pasir Haloq (Teh)
5. Formasi Mentemoi (Teme)
6. Tanjung (Tet)
7. Warukin (Tmw)
8. Montalat (Tomm)
9. Terobosan Sintang (Toms)
10. Batuan Gunung Api Malasan (Tomv)
11. Formasi Dahor (TQd)

Iklim
Kabupaten Gunung Mas pada umumnya termasuk daerah beriklim tropis dan lembab dengan temperatur
antara 21C - 23C dan makasimal mencapai 36C. Intesitas penyinaran matahari selalu tinggi dan sumberdaya
air yang cukup banyak, menyebabkan tingginya penguapan yang menimbulkan awan aktif/tebal.

Kondisi Hidrologi
Gunung Mas merupakan kabupaten pada sebagian wilayah masih tergantung dari pemanfaatan sungai baik
sebagai transportasi maupun kebutuhan sehari-hari. Sebagian pusat-pusat pertumbuhan wilayah yang masih
tergantung dari kedekatannya dengan sungai.
Wilayah Kabupaten Gunung Mas terdapat 3 (tiga) cabang sungai yang langsung bermuara ke Sungai Kahayan,
yaitu Sungai Rungan, Sungai Miri, dan Sungai Manuhing. Total aliran permukaan ditaksir 90 miliar m3/ tahun
atau 2850 m3/detik
Sebaran air di permukaan di kabupaten Gunung Mas, terdapat beberapa tempat yaitu rawa, danau dan
sungai. Selengkapnya sungai utama di Kabupaten Gunung Mas dapat dilihat pada Tabel

RIAM ULEK GOHONG

GAMBARAN UMUM
Penggunaan Lahan
Pola penggunaan tanah di Kabupaten Gunung Mas dapat dikelompokan menjadi 3 kelompok yaitu :
1.
Penggunaan tanah menetap terdiri dari pemukiman, perkebunan, sawah dan kebun campuran.
2.
Penggunaan tanah tidak menetap, yaitu perladangan, semak, dan alang - alang serta hutan belukar.
3.
Tanah yang belum diusahakan yaitu hutan , sungai dan danau.

Kawasan Hutan
Kawasan hutan kabupaten Gunung Mas berdasarkan Surat Keputusan Nomor 292 Kemenhut Tahun 2011
tentang kawasan hutan. Teridiri dari hutan lindung 59.406,36 Ha atau 5,50 %, hutan produksi terbatas
281.012,50 Ha atau 26,01%, hutan produksi 390.561,92 ha atau 36,15%, hutan produksi dapat dikonversi
254.165,41 ha atau 23,53, areal penggunaan lain 91.434,40 ha atau 8.46 % dan tubuh air 3.820,260 ha atau 0,35
%.

Potensi Kerusakan Lingkungan Das Kahayan


Hasil Pemantauan kondisi Lingkungan oleh Badan Lingkungan Hidup Gunung Mas tahun 2011.
Aktivitas Peti:

Kawasan Darat, DAS Kahayan.


Kecamatan Sepang 800 unit luas iokasi darat /air yang rusak 1600 Ha.

Kecamatan Mihing Raya (Kampuri) 150 unit luas Iokasi darat/air yang rusak 300 Ha.
Kecamatan Kurun 900 unit luas Iokasi darat/air yang rusak 1800 Ha.
Kecamatan Tewah 600 unit luas Iokasi darat/air yang rusak 1200 Ha.
Kecamatan Kahut (Tumbang Miri) 60 unit luas Iokasi darat/air yang rusak 120 Ha.
Kecamatan Miri Manasa (Napoi) 20 unit luas Iokasi darat/air yang rusak 40 Ha.
Kecamatan Damang Batu (Tumbang Marikoi) 40 unit luas Iokasi darat/air yang rusak 60 Ha.

Kawasan Darat, DAS Rungan.


Kecamatan Rungan (Tumbang Jutuh) 25 unit luas lokasi darat/air yang rusak 50 Ha.

Kecamatan Rungan Hulu (Tumbang Rahuyan) 60 unit luas lokasi darat/air yang rusak 1800 Ha.
Kawasan Darat , DAS Manuhing.
Kecamatan Manuhing (Tumbang Talaken) 20 unit luas lokasi darat/air yang rusak 50 Ha.

Kecamatan Manuhing Raya (Tehang) 150 unit luas lokasi darat/air yang rusak 600 Ha.
Aktivitas HPH dan Perkebunan PBS.

Lokasi kawasan yang dilindungi.

HOB kawasan Pengunungan Muller Schwaner Wilayah Kecamatan Miri Manasa (Tumbang Napoi) dan
Kecamatan Damang Batu (Tumbang Marikoi) 2.250.000 Ha di Kabupaten Gunung Mas.

Bumi Perkemahan Pramuka Bawi Kameluh 2000 Ha di Kuala Kurun.


Kawasan Air Terjun Batu Mahasur 100 Ha di Kuala Kurun.

GAMBARAN UMUM
KONDISI KEPENDUDUKAN
Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk di Kabupaten Gunung Mas yang dirinci per kecamatan dapat dilihat pada Tabel Jumlah
penduduk terbanyak di Kabupaten Gunung Mas terdapat di Kecamatan Kurun, yaitu sejumlah 27.384 jiwa,
sedangkan penduduk terkecil terdapat di Kecamatan Miri Minasa, yaitu sebanyak 3771 jiwa. Laju pertumbuhan
penduduk tidak terlepas dari pertumbuhan alami dan juga pertumbuhan penduduk sebagai akibat arus
migrasi, dengan laju pertumbuhan rata-rata sebesar 6,25%.
Kepadatan penduduk Kabupaten Gunng Mas
diketahui bahwa kecamatan terpadat adalah
kecamatan Kurun dengan angka kepadatan
penduduk sebesar 32,52 jiwa/km2. Kecamatan ini
berada ditengah di bagian timur Kabupaten Gunung
Mas. Kecamatan terpadat berikutnya adalah
kecamatan Tewah dengan kepadatan penduduk
sebesar 19,25 jiwa/km2.
Sedangkan kecamatan
dengan tingkat kepadatan terendah yaitu Kecamatan
Miri Minasa (2,45 jiwa/ km2). Kecamatan ini berada
hulu di bagian timur Kabupaten Gunung Mas.

KONDISI PEREKONOMIAN
Pertumbuhan Ekonomi
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan jumlah produk nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh
berbagai unit produksi atau jumlah balas jasa yang diterima oleh faktor produksi yang ikut serta dalam proses
produksi, jumlah pengeluaran yang dilakukan untuk konsumsi rumah tangga, Lembaga swasta, konsumsi
pemerintah, dan perubahan ekspor neto dari satu daerah. Dengan demikian dengan angka PDRB dapat
terlihat seberapa besar kegiatan perekonomian yang dihasilkan dalam kurun waktu tertentu ( satu tahun) di
Kabupaten Gunung Mas dan pertumbuhan dari kegiatan perekonomian Kabupaten Gunung Mas jika
dibandingkan dengan tahun sebelumnya.
Pertumbuhan ekonomi kabupaten Gunung Mas dari berbagai kegiatan ekonomi yang terjadi di wilayah
kabupaten pada tahun 2006 adalah sebesar 4,96 %. Pertumbuhan terbesar terjadi pada Tahun 2010. PDRB
Gunung Mas dapat dilihat pada Tabel

GAMBARAN UMUM
Struktur Ekonomi
Pada tahun 2010, Kabupaten Gunung Mas
mengalami pertumbuhan ekonomi sebesar 5,72
persen. Secara makro pertumbuhan di Gunung
Mas pada tahun 2010 mengalami peningkatan
signifikan, yang hanya 5,72 pada tahun 2009,
diantaranya dipengaruhi harga perdagangan
komoditi karet yang naik dibandingkan tahun
sebelumnya yang sempat anjlok, sementara
komoditi ini merupakan salah satu penyumbang
terbesar perekonomian Gunung Mas dan mulai
berproduksinya sawit pada PBS yang beroperasi di Gunung Mas, meskipun masih dalam skala produksi yang
kecil. Sampai saat ini, Gunung Mas sebagai salah satu kabupaten pemekaran secara struktur ekonomi masih
didominasi oleh sektor Pertanian. Hal ini terlihat dari distribusi PDRB Kabupaten Gunung Mas yang
menunjukkan besarnya kontribusi sektor Pertanian dibandingkan sektor ekonomi lainnya. Peranan PDRB
Kabupaten Gunung Mas menurut sektor ekonomi disajikan dalam Tabel .

KONDISI SUMBER DAYA ALAM


Sektor Tamanan Pangan
Komoditi yang diusahakan adalah padi sawah, padi ladang, jagung, ubi kayu.
Produksi tanaman pangan secara keseluruhan di Kabupaten Gunung Mas
cenderung meningkat akan tetapi beberapa komoditi seperti padi sawah dan
jagung cenderung menurun. Komoditi yang meningkat dalam empat tahun
terakhir adalah padi ladang dan ubi kayu.
Jika dilihat dari aspek penyebaran budidayanya, maka tanaman padi sawah
hanya diusahakan di 3 kecamatan di yaitu Kurun dan Tewah serta Rungan.
Sedangkan padi ladang diusahakan pada 5 kecamatan yaitu. Produksi terbesar
terdapat di untuk padi sawah terdapat di kecamatan Kurun. Untuk padi ladang
produksi terbesar 4.416 Tewah

Sektor Perkebunan
Usaha perkebunan masih didominasi oleh perkebunan rakyat khususnya untuk komoditi karet dan kelapa yang
dominan di Kabupaten Gunung Mas. Tabel perkembangan perkebunan di Kabupaten Gunung Mas
dapat
dilihat pada Tabel

GAMBARAN UMUM
Sektor Peternakan
Kondisi peternakan yang ada di Kabupaten Gunung mas untuk ternak besar didominasi oleh sapi 3620 ekor
dan untuk ternak kecil didominasi oleh babi 17.296 ekor. Selengkapnya dapat dilihat pada Tabel
Ternak unggas yang terdapat di Gunung Mas adalah
ayam buras, ayam pedaging dan itik. Dari ketiga ternak
tersebut didominasi oleh ayam buras yaitu sebesar 210.152

Sektor Perikanan
Produksi ikan di daerah Kabupaten Gunung Mas selama
ini, masih bertumpu pada usaha penangkapan ikan, pada
perairan umum (sungai, danau, rawa). Peningkatan
produksi ikan perairan umum tersebut diduga
berhubungan dengan: (a) Permintaan pasar meningkat.
(b) Sumberdaya perairan umum masih potensi.
Fluktuasi produksi ikan di Kabupaten Gunung Mas oleh
karena masih mengandalkan ikan yang berasal dari alam, sehingga jumlah tangkapan sangat dipengaruhi oleh
keadaan alam seperti iklim.

Sektor Kehutanan
Perusahaan yang mengelola hutan di wilayah kabupaten Gunung Mas baik yang aktif maupun yang tidak
aktif tercatat sebanyak 12 buah perusahaan. Wilayah kerja dari preusan sebagian lintas kabupaten tetangga.

Sektor Pertambangan
Berdasarkan data geologi Kabupaten Gunung Mas (Dinas Pertambangan dan Energi 2004) bahwa, bahan
tambang yang terdapat di Kabupaten Gunung Mas cukup potensial terdiri atas Mineral Logam, Batubara dan
Bahan Galian Golongan C.

Mineral logam dimaksud adalah Emas (Au), Perak (Ag), Tembaga (Cu), Besi (Fe), Seng (Zn), Platina (Pt)
dan Zirkon (ZrO2). Mineral logam tersebut terdapat dihampir semua kecamatan yang ada di Kabupaten
Gunung Mas.

Batubara (C.V : 3.500 - 6.500 kal/g) terdapat di Kecamatan Kurun, Tewah, Sepang, Rungan dan Manuhing.
Bahan Galian Golongan C

GAMBARAN UMUM
Sektor Pariwisata
Obyek pariwisata di Kabupaten Gunung Mas tersebar di beberapa kecamatan yang terdiri dari wisata tirta,
wisata sejarah, Budaya, wisata alam, wisata petualang. Selengkapnya dapat dilihat pada Tabel

GAMBARAN UMUM
PRASARANA DAN SARANA
Transportasi
Tranportasi Darat
Status Jalan darat di Kabupaten Gunung Mas tediri
dari jalan negara sepanjang 207,37 km, jalan propinsi
sepanjang 108,00 km, dan jalan kabupaten sepanjang
33,20 km.

Transportasi Udara
Selama tahun 2010, kegiatan angkutan udara
mengalami peningkatan kegiatan penerbangan
dibanding tahun-tahun sebelumnya. Penerbangan
yang dilakukan tercatat sebanyak 105 kali kedatangan dan 105 kali keberangkatan. Jumlah pesawat yang
datang dan berangkat yang terbanyak, dengan tujuan Kota Palangka Raya. Jumlah penumpang yang datang
dan berangkat terbanyak terjadi pada bulan April dengan penumpang datang sebanyak 67 sedangkan
penumpang yang berangkat terbanyak tercatat sebanyak 78 jiwa. Di bandara Kuala Kurun, kegiatan bongkar
muat hanya untuk bagasi yang dibawa oleh penumpang. Tidak terdapat barang khusus yang dibongkar
maupun dimuat dalam pesawat.

Fasilitas
Fasilitas Pendidikan
Fasilitas pendidikan Taman Kayak-Kanak, Sekolah Dasar,
dan Sekolah tingkat sekolah lanjutan pertama menyebar di
semua kecamatan, kecuali kecamatan Manuhing Raya dan
Rungan belum terdapat taman kanak-kanak. Untuk
fasilitas pendidikan sekolah lanjutan tingkat atas juga
menyebar dikecamatan kecuali kecamatan Manuhing Raya,
Rungan Hulu, Damang Batu dan Miri Manasa.
Selengkapnya lihat pada Tabel.

Kesehatan
Peranan sumber daya manusia yang berkualitas memegang peranan penting bagi suksesnya kegiatan
pembangunan di suatu wilayah atau daerah.

GAMBARAN UMUM
Hotel
Jumlah hotel/losmen yang ada di Gunung Mas
pada 2009 ini sebanyak 12 hotel/losmen yang
terdapat di beberapa wilayah kecamatan di
Gunung Mas. Selama tahun 2010 tercatat ada
sebanyak 3.782 tamu yang menginap di hotel/
losmen di Gunung Mas

Sarana Peribadatan
Sarana

peribadatan

penduduk

di

Wilayah

Kabupaten Gunung Mas beragam jenisnya.

Utilitas
Listrik
Produksi dan Pemakaian Tenaga Listrik Pada
Perusahaan Listrik Negara Wilayah Kabupaten
Gunung Mas pada tahun 2010 1.866.026,3 Kwh.
Data listrik di kabupaten Gunung Mas dapat
dilihat pada Tabel

Air Bersih
Kapasitas Produksi Air Bersih Dirinci Menurut
Lokasi Perusahaan Daerah Air Bersih, sampai
tahun 2010 di Kabupaten Gunung Mas dapat dilihat pada Tabel

Telepon
Fasilitas jaringan telepon (STO) di Kabupaten Gunung Mas
hanya terdapat di Kuala Kurun, sedangkan di Sepang Simin,
Tewah, Tumbang Miri, Tumbang Jutuh, dan Tumbang Talaken
menggunakan fasilitas v-sat terbatas hanya untuk warung
telekomunikasi. Pada akhir tahun 2004, di Kuala Kurun mulai
beroperasi jaringan telepon seluler (GSM) yang sangat
mempermudah jaringan komunikasi dan memperlancar efisiensi
kerja

ISU STRATEGIS
Isue strategis Kabupaten Gunung Mas ini didapat dengan mencermati data yang ada, fakta lapangan yang
terlihat saat obervasi, hasil wawancara dengan stakeholder tekait penataan ruang didaerah serta hasil analisis
terhadap data-data sekunder memberikan gambaran beberapa isu penting terkait rencana penataan ruang
Kabupaten Gunung Mas, meliputi :
1.
Luasnya lahan potensi untuk kawasan budidaya;
2.
Adanya potensi tambang yang tersebar di kecamatan
3.
Potensi wisata yang beragam dari wisata alam, budaya, dan tirta;
4.
Penurunan luas kawasan hutan;
5.
Adanya potensi konflik pemanfaatan baik diluar maupun dalam lahan hutan;
6.
Penurunan rasio ketersediaan lahan;
7.
Terjadinya kerusakan kawasan DAS Kahayan;
8.
Menurunnya dayadukung lahan oleh karena maraknya penambang emas
tanpa izin
9.
Prasarana jalan masih belum menjangkau seluruh wilayah.

TUJUAN, KEBIJAKAN, STRATEGI


TUJUAN
Tujuan penataan ruang wilayah Kabupaten Gunung Mas adalah :

Terbukanya isolasi daerah menuju percepatan peningkatan kesejahteraan, kemandirian dan


daya saing yang bermartabat untuk mewujudkan kabupaten gunung

mas yang maju

berbasiskan pertanian dan pertambangan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan

KEBIJAKAN
Kebijakan Penataan Ruang Kabupaten Gunung Mas adalah sbb :
1.
2.
3.
4.

Pemerataan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat,


Peningkatan peluang investasi.
Pemerataan tingkat pertumbuhan ekonomi,
Menjaga keseimbangan lingkungan.

STRATEGI
Strategi Penataan Ruang merupakan penjabaran kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten ke dalam
langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Dengan pertimbangan hal hal tersebut diatas maka strategi penataan ruang Kabupaten Gunung Mas adalah
sebagai berikut :
1. Strategi yang harus dilakukan untuk meningkatkan pemerataan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat

Membuka isolasi ke daerah yang belum terlayani sarana dan prasarana transportasi secara baik
Mengembangkan Lapangan pekerjaan terhadap masyarakat.
Mengembangkan potensi sumbardaya lahan
Mendorong peningkatan produktivitas wilayah melalui intensifikasi lahan dan moderenisasi pertanian
dengan pengelolaan yang ramah lingkungan

Mendorong bertumbuhnya sektor ekonomi sekunder dan tersier berbasis Pertanian dan pertambangan
sesuai keunggulan kawasan yang bernilai ekonomi tinggi, dikelola secara berhasil guna, terpadu dan
ramah lingkungan
2. Strategi yang harus dilakukan untuk meningkatkan peluang investasi yang seluas-luasnya berupa :

Memberikan insentif penanaman modal di kawasan potensial untuk investasi


Meningkatkan kuantitas dan kualitas sistem jaringan prasarana dan sarana yang terkait dengan investasi.
Memberikan kepastian hukum untuk berusaha/menanamkan modal ditiap bidang usaha.

TUJUAN, KEBIJAKAN, STRATEGI


3. Strategi yang harus dilakukan untuk pemerataan tingkat pertumbuhan ekonomi berupa :

Membentuk pola ruang dan sistem perkotaan yang menunjang penyebaran investasi.
Menciptakan iklim ekonomi komplementer antara kawasan perkotaan dengan kawasan pedesaan
Mendorong pertumbuhan lapangan kerja.
Meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui pemerataan penyediaan sarana prasarana sosial
dan ekonomi .
4. Strategi yang harus dijalankan untuk menjaga keseimbangan lingkungan berupa :

Mengoptimalkan pemanfaatan ruang budidaya.


Mengendalikan kegiatan yang berpotensi merusak lingkungan.
Melakukan konservasi pada daerah resapan air dan kawasan lindung.
Membangun prasarana dan sarana wilayah yang berkualitas untuk pemenuhan hak dasar dan dalam
rangka pewujudan tujuan penataan ruang yang berimbang dan berbasis konservasi.

RENCANA STRUKTUR RUANG


RENCANA SISTEM PUSAT KEGIATAN
Adapun Sistem Pusat-pusat kegiatan di Kabupaten Gunung Mas sebagai berikut :
PKL (Pusat Kegiatan Lokal) Kuala Kurun dengan fungsi sebagai kawasan permukiman, pariwisata, dan pertambangan.
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Tumbang Telaken dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman,
pertanian, kehutanan, dan industri.
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Tewah dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman, pertanian,
pertambangan, dan industri.
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Sepang Simin dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman, pertanian, kehutanan, dan pertambangan.
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Jakatan Raya dengan fungsi kecamatan sebagai Kawasan permukiman
perdesaan, kawasan permukiman, pertanian, kehutanan, Industri, dan pertambangan
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Tumbang Rahuyan dengan fungsi kecamatan sebagai Kawasan permukiman
perdesaan, Kawasan pertanian, Kawasan perkebunan, Kawasan Wisata, Kegiatan pertambangan,
Kegiatan peternakan.
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Tehang dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman dan
pertanian.
PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) Kampuri dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman dan
pertanian.
PPL (Pusat Pelayanan Lingkungan) Tumbang Napoi dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman,
pertanian, dan pertambangan.
PPL (Pusat Pelayanan Lingkungan) Tumbang Marikoi dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan
permukiman, pertanian, dan pertambangan.
PPL (Pusat Pelayanan Lingkungan) Tumbang Miri dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman,
pertanian, kehutanan, industri, dan pertambangan.
PPL (Pusat Pelayanan Lingkungan) Rungan Barat dengan fungsi kecamatan sebagai kawasan permukiman,
dan pertanian.

RENCANA SISTEM PRASARANA UTAMA


Rencana Sistem Jaringan Transportasi Darat
Sistem Jaringan Jalan
Sistem-sistem jaringan jalan yang ada adalah sebagai berikut:
Jaringan kolektor primer 1 ; adalah jalan yang menghubungkan PKL Kota Kuala Kurun (Ibu Kota Kabupaten
Gunung Mas) yaitu ruas (Perbatasan dengan Kab Kapuas) Kuala Kurun Tewah
Tumbang Rahuyan Tumbang Jutuh (Jakatan Raya) Tumbang Telaken
Takaras.

Serta ruas jalan Rambambang Tumbang Samba.

keadaan sebagian dalam kondisi rusak.

Kondisi jalan

RENCANA STRUKTUR RUANG


Jaringan kolektor primer 2 : adalah Ruas jalan sepanjang 108 km , yaitu Ruas jalan yang menghubungkan PKL
Kuala Kurun (Ibu Kabupaten Gunung Mas) PPK Kampuri PPK Sepang - Bawan
(Kab. Pulang Pisau). Kondisi jalan saat ini sedang perbaikan pada beberapa ruas
jalan terutama ruas jalan Sepang Mihing Raya
Jaringan lokal primer

: terdapat 32 ruas jalan dengan panjang total 622,98 km yang menghubungkan


antar kecamatan ibukota kecamatan dan atau Kota Kuala Kurun.
Berdasarkan pertimbangan diatas maka rencana pengembangan jaringan jalan di Kabupaten Gunung Mas
adalah sebagai berikut :
1. Jalan Kolektor Primer 1 yang berstatus jalan nasional yaitu:
Peningkatan jalan kolektor primer 1 yaitu ruas Kuala Kurun Tumbang Rahuyan Jakaran Raya
Tumbang Telaken Perbatasan Kota Palangka Raya; dan ruas Rambambang Perbatasan dengan
Kabupaten Katingan
2. Jalan Kolektor Primer 2 yang bersatus sebagai jalan propinsi berupa peningkatan jalan propinsi yang
menghubungkan simpul-simpul Kuala Kurun Kampuri PPK Sepang Perbatasan Pulang Pisau
3. Jalan Lokal Primer berstatus sebagai jalan kabupaten adalah :

Sepang Simin Jakatan Raya;


Sepang Simin - Takaras
Jakatan Raya-Tumbang Telaken;
Jakatan Raya Tumbang Telaken;
Tumbang Telaken - Tehang
Jakatan Raya Kuala Kurun;
Kuala Kurun Desa Linau Jakatan Raya
Tehang Tumbang Marikoi;
Tumbang Marikoi Tumbang Miri;
Tumbang Marikoi Desa Tumbang Mahoroi
Tumbang Miri Tumbang Napoi;
Sepang Simin - Kuala Kurun; dan
Tumbang Miri Tewah.

Sistem Jaringan Prasarana Transportasi


1. Terminal

Peningkatan Terminal Tipe B di Kota Kuala Kurun (PKL);


Rencana Terminal Jakatan Raya, Tipe C (PPK);dan
2. Trayek Angkutan Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP), meliputi:

Palangkaraya-Kuala Kurun;
Pulang Pisau-Kuala Kurun;
Tamiyang Layang-Kuala Kurun;
Kuala Kapuas-Kuala Kurun;
Buntok-Kuala Kurun;
Muara Teweh-Kuala Kurun;dan
Puruk Cahu-Kuala Kurun.

RENCANA STRUKTUR RUANG


RENCANA

SISTEM

JARINGAN

TRANSPORTASI

SUNGAI,

DANAU

DAN

PENYEBARANGAN
Rencana pengembangan sistem transportasi sungai Angkutan sungai berupa : Kuala Kapuas Kahayan Hilir
(Pulang Pisau) Jekan Raya (Palangkaraya) Manahing (Gunung Mas), dilakukan untuk menghubungkan
pusat-pusat pemukiman dengan daerah belakangnya yang belum terjangkau oleh transportasi darat.
1. Dermaga yang terdapat di Kabupaten Gunung Mas, terdiri dari:

dermaga sungai di Sepang Simin;


dermaga sungai di Kampuri;
dermaga sungai di Kuala Kurun;
dermaga sungai di Tewah;
dermaga sungai di Tumbang Miri;
dermaga sungai di Tumbang Marikoi;
dermaga sungai di Tumbang Napoi;
dermaga sungai di Takaras;
dermaga sungai di Jakatan Raya;
dermaga sungai di Tumbang Rahuyan;
dermaga sungai di Tumbang Telaken;
dermaga sungai di Tehang; dan

dermaga sungai di Rabambang.


2. Alur pelayaran meliputi rute Kuala KapuasKahayan HilirJekan Raya Manuhing.

RENCANA SISTEM JARINGAN TRANSPORTASI UDARA


Sampai saat ini Bandara Kuala Kurun baru melayani rute Kuala Kurun Palangka Raya. Kawasan keselamatan operasi penerbangan (KKOP) terdapat di Kecamatan Kurun.

RENCANA SISTEM JARINGAN PERKERETAAPIAN


Strategi Pengembangan rel kereta api : Puruk Cahu (Kabupaten Murung Raya) Kuala KurunRabambang
(Kabupaten Gunung Mas) Tumbang Samba (Kabupaten Katingan) , Puruk Cahu (Kabupaten Murung Raya)
- Kuala Kurun (Kabupaten Gunung Mas) - Palangka RayaPulang PisauKuala Kapuas yang merupakan
rencana pembangunan jaringan kereta api di Kalimantan Tengah. Sebagai simpul jaringan jalur kereta api
barang dibangun juga sarana pendukung lainnya meliputi: Stasiun di Kota Kuala Kurun; dan Stasiun di Kota
Rabambang.

RENCANA STRUKTUR RUANG


RENCANA SISTEM JARINGAN PRASARANA LAINNYA
Rencana Sistem Prasarana Telekomunikasi
Rencana pengembangan sistem jaringan telekomunikasi meliputi:
1. Pengembangan telekomunikasi teresterial direncanakan sebagai berikut:

pengembangan jangkauan pelayanan dan kualitas pelayanan jaringan telepon kabel sesuai dengan
kebutuhan serta arah pengembangan Kabupaten;

pengembangan sistem jaringan kabel telekomunikasi bawah tanah dengan sistem ducting dan terpadu
dengan sistem jaringan bawah tanah lainnya.

Pengembangan jaringan telekomunikasi dan indormasi yang menghubungkan setiap pusat-pusat kegiatan
dengan ibukota kabupaten
2. Pengembangan telekomunikasi satelit direncanakan sebagai berikut:

pengaturan pola penyebaran titik lokasi menara telekomunikasi didasarkan pada pola sifat lingkungan,
kepadatan bangunan dan bangunan-bangunan serta kepadatan jasa telekomunikasi;

pembangunan menara telekomunikasi yang sesuai dengan kaidah penataan ruang kota, keamanan dan
ketertiban, lingkungan, estetika dan kebutuhan telekomunikasi pada umumnya;

penggunaan menara bersama sebagaimana diatur dalam peraturan penggunaan menara bersama;
pemanfaatkan secara bersama pada satu tower BTS (Base Transceiver Station) untuk beberpa operator
telepon seluler

Rencana Sistem Jaringan Prasarana Energi


Rencana pengembangan sistem kelistrikan di Kabupaten Gunung Mas adalah sebagai berikut :
1.
Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM) dan Mikrohidro (PLTMH) di Tajau Urap dan
Tumbang Lapang.
2.
Penyediaan energi listrik di Kabupaten Gunung Mas saat ini merupakan hasil dari pembangkit listrik
tenaga diesel (PLTD) yang terdapat di Kuala Kurun. Untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di masa
mendatang, akan direncanakan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batubara
dengan kapasitas yang memadai di Kuala Kurun yaitu rencana terletak di Tb Tariak. Hal ini sejalan
dengan rencana induk kelistrikan di Provinsi Kalimantan Tengah yaitu akan membangun Gardu Induk
Distribusi di Kuala Kurun.
3.
Mengintegrasikan sumber-sumber tenaga listrik tersebut melalui jaringan interkoneksi untuk kemudian
ditambah jangkauan pelayanannya seluas mungkin dengan kualitas pelayanan yang optimal, baik untuk
kebutuhan permukiman, produksi, jasa dan kegiatan sosial ekonomi lainnya.
4.
Untuk daerah-daerah yang lokasinya cukup jauh dari sumber-sumber tenaga listrik tersebut, maka
pemenuhan kebutuhan energi listriknya diupayakan melalui penambahan gardu-gardu induk.
5.
Mengintegrasikan pengembangan sistem kelistrikan dengan sistem jaringan jalan, sehingga semua
kawasan yang memiliki tingkat kemudahan aksesibilitas dapat memperoleh pelayanan listrik yang
memadai.
6.
Kawasan-kawasan prioritas dalam penyediaan kebutuhan energi listrik di Kabupaten Gunung Mas
adalah :

Pusat-pusat aktifitas di sepanjang jalan utama.

Kawasan permukiman, industri, perdagangan dan jasa.

Pusat-pusat pengembangan wilayah, meliputi kawasan di sekitar ibukota kabupaten dan ibukota
kecamatan.

RENCANA STRUKTUR RUANG


RENCANA SISTEM JARINGAN SUMBER DAYA AIR
Wilayah sungai di Kabupaten Gunung Mas meliputi Das Kahayan, Sub DAS Rungan, Sub DAS Miri, dan
Sub DAS Manuhing, sedangkan Danau/Waduk yang terdapat di Kabupaten Gunung Mas yaitu Bendung
Sekata Juri, Sekata Tewah, dan Gohong Rawai.
Daerah Irigasi yang terdapat di Kabupaten Gunung Mas, meliputi:

Di Gohong Rawai (Luas Pelayanan 710 Ha);


Di Sekata Tewah (Luas Pelayanan 410 Ha);
Di Sekata Juri (Luas Pelayanan 400 Ha);
Di Hurung Bunut (Luas Pelayanan 560 Ha);dan

Di Penda Pilang (Luas Pelayanan 150 Ha).


Jumlah air minum yang disalurkan untuk melayani kebutuhan pelanggan sebesar 455.766 M 3. Sumber
utama bahan baku air yang digunakan dalam melayani kebutuhan air masyarakat berasal dari air sungai
Kahayan, sungai Rungan, sungai Manuhing, sungai Miri, dan sumur bor.

RENCANA SISTEM JARINGAN PERSAMPAHAN


Tempat Pembuangan Sementara (TPS) Sampah
TPS yang direncanakan di Kabupaten Gunung Mas berupa landasan Container dan Transfer Depo

Penambahan Lokasi TPS


Daerah yang akan direncanakan untuk pembangunan TPS adalah diarahkan pada masing-masing Pusat
Pelayanan Kawasan (PPK), setiap pasar di masing-masing kecamatan, pusat kegiatan penduduk, sekitar
permukiman penduduk, dan sekitar perkantoran dan fasilitas sosial lainnya.

Tempat Pengolahan Akhir (TPA) Sampah


Rencana TPA di Gunung Mas terdapat di Kecamatan Tewah dengan luas 20 hektar.
Rencana Sistem Jaringan Air Limbah

Pengelolaan air limbah di Kabupaten Gunung Mas terdiri dari dua sistem yaitu On-Site System dan Off-Site
System dengan kriteria sebagai berikut:
1. On-Site System, dimana buangan langsung dialirkan ke septic tank dan cairannya diresapkan melalui
tanah.
2. Off-Site System, dimana menggunakan sistem saluran air buangan untuk mengalirkan air buangan dari
rumah tangga kemudian diolah disuatu tempat tertentu.

Pengembangan prasarana pengolahan limbah domestik dilakukan melalui :


1.

Pengembangan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal di Kecamatan yang memiliki
kemudahan akses akan tetapi jauh dari permukiman;
2. Pengembangan sistem pengolahan limbah domestik terpadu untuk kawasan perkotaan;dan
3. Pengembangan septik tank individual.

RENCANA STRUKTUR RUANG


Rencana pengembangan sistem pengolahan limbah, terdiri atas:
1. Kawasan permukiman menggunakan septic tank dan peresapan dengan memperhatikan desain
peresapan;dan
2. Sistem pembuangan secara komunal untuk pusat kegiatan fasilitas umum.

RENCANA STRUKTUR RUANG

RENCANA POLA RUANG


KAWASAN LINDUNG
Kawasan Hutan Lindung
Hutan lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu memberikan perlindungan
kepada kawasan sekitarnya maupun kawasan bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegah banjir dan
erosi serta memelihara kesuburan tanah. Luas kawasan hutan lindung Kabupaten Gunung Mas yaitu 59.514,03
Ha.

Rencana Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Bawahannya


Kawasan resapan air di Kabupaten Gunung Mas terdapat dikawasan hutan yang ada di bagian hulu sungai.

Kawasan Perlindungan Setempat


Sempadan Sungai di Kabupaten Gunung Mas mempunyai luas kurang lebih 8.695,82 Ha, yang terdapat
diwilayah Sungai Kahayan, Sungai Rungan, Sungai Miri, dan Sungai Manuhing.

Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya


Kawasan Taman Wisata Alam
Kawasan wisata alam yang tersebar di beberapa kecamatan di Kabupaten Gunung Mas dengan luasan sekitar
502 Ha.

Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan


Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan di Kabupaten Gunung Mas yaitu Rumah Adat Betang di
Tumbang Anoi Kabupaten Gunung Mas dengan luas 11 Ha.

Koridor satwa dan dataran tinggi


Koridor satwa dan dataran tinggi terdapat di Kecamatan Damang Batu dan Kecamatan Miri Manasa seluas
66.286,25 Ha.

RENCANA POLA RUANG


KAWASAN BUDIDAYA
Kawasan Pengembangan Hutan Produksi
Berdasarkan Surat Keputusan KepMen Hut Nomor 292 tentang Perubahan Peruntukan Kawasan Hutan,
kawasan hutan produksi tersebar di kecamatan dengan total luas 344.774,95 Ha. Dari luasan tersebut
197.767,72 Ha Hutan Produksi diperuntukan pertanian. Sehingga luas hutan produksi menjadi 147.007,23 Ha

Kawasan Pengembangan Hutan Produksi Terbatas (HPT)


Kawasan hutan produksi terbatas tersebar dalam kecamatan dengan total luas 214.084,89 Ha. Dari luasan
tersebut 18.647,91 Ha Hutan Produksi Terbatas diperuntukan pertanian. Sehingga luas hutan produksi terbatas
menjadi 195.436,98 Ha

Kawasan Hutan Produksi Yang Dapat di Konversi (HPK)


Kawasan Hutan yang Dapat Dikonversi (HPK) berdasarkan SK Kemenhut nomor 292 tentang kawasan HPK
seluas 246.226,43 Ha direncanakan untuk kawasan pertanian secara keseluruhan.

Kawasan Peruntukan Pertanian


Merupakan kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan pertanian tanaman pangan, pertanian hortikultura,
perkebunan, perikanan dan peternakan
Luas peruntukan pertanian seluas 549.942,09 Ha atau 50,86 % dari luas Kabupaten Gunung Mas.

a. Kawasan Pertanian Tanaman Pangan


Pengembangan dan intensifikasi lahan basah di Kecamatan Rungan, Kecamatan Kurun dan Kecamatan
Tewah, yaitu pada tanah alluvial di sekitar sungai dan daerah cekungan. Daerah Irigasi yang
merupakan Kewenangan Kabupaten Gunung Mas masing-masing : Rungan di layani bendung Gohong
Rawai Luas 710 Ha; Tewah dilayani Sakata Tewah Luas Pelayanan 410 Ha; Kurun dilayani Bendung
Sakata Juri Luas Pelayanan 400 Ha; Hurung Bunut dengan luas pelayanan kurang lebih 560 hektar;
dan Penda Pilang dengan luas pelayanan kurang lebih 150 hektar.

Pengembangan dan intensifikasi lahan kering untuk tanaman pangan diarahkan ke Kecamatan
Manuhing, Manuhing Raya, Rungan Hulu, Mihing Raya, Tewah dan Kurun

Kawasan lahan pertanian tanaman pangan berkelanjutan terdapat di Kecamatan Manuhing dengan
luas 7.500 Ha.

b. Kawasan Pertanian Hortikultura

Rencana kawasan pertanian hortikultura di Kabupaten Gunung Mas meliputi : komoditas nanas,
komoditas jeruk dan komoditas pisang.

Pengembangan Intensifikasi hortikultura diarahkan berada di Kecamatan Mihing Raya, Manuhing,


Rungan dan Kurun dengan luas 72.732,41 Ha.

RENCANA STRUKTUR RUANG


c. Kawasan Perkebunan
Sektor perkebunan di Kabupaten Gunung Mas memiliki beberapa komoditas unggulan yaitu berupa
kelapa sawit, kelapa, dan karet dengan luas

462.642,06 Ha.

Pengembangan dan intensifikasi perkebunan rakyat karet, kelapa dan kelapa sawit di seluruh
kecamatan melalui program revitalisasi lahan di Kecamatan. Pelaksanan Revitalisasi Perkebunan yang
Sudah SK Bupati Gunung Mas Komiditi Sawit di Kecamatan Kurun, Rungan, Manuhing, Manuhing Raya,
Mihing Raya dan Komoditi Karet di kecamatan Rungan, Runganh Hulu, dan Kecamatan Sepang. Untuk
komoditi kelapa difokuskan ke kecamatan Kurun dan Kecamatan tewah

d. Kawasan Peternakan
Arahan pengembangan peternakan berada di Tewah, Kurun dan Mihing Raya serta desa yang potensial
pada lokasi transmigrasi yaitu Kecamatan Manuhing dan Rungan dengan luas 3500 Ha.

C.

Kawasan Peruntukan Perikanan


Rencana pengembangan kawasan perikanan di Kabupaten Gunung Mas dititikberatkan pada
pengembangan perikanan sungai/ darat. Pengembangan budidaya perikanan darat berupa kolam dan
keramba di Kecamatan Tewah, Kecamatan Kurun Manuhing, dan Rungan dengan kolam sekitar 25
Ha dan luas keramba. Potensi pengembangan masih memungkinkan mengingat lahan masih tersedia.

Kawasan Peruntukan Pertambangan


Jenis pertambangan di wilayah Kabupaten Gunung Mas terdiri dari :
1.
Bahan Tambang Mineral Logam; yang termasuk kategori bahan galian strategis adalah emas dan bijih
besi. Potensi cadangan emas di Kabupaten Gunung Mas terdapat di Kecamatan Rungan, Tewah,
Kahayan Hulu Utara dan Manuhing dengan jumlah cadangan teridikasi 45.638.436 ton.
Kecamatan
Rungan Hulu, Mihing Raya dan Miri Manasa juga terdapat cadangan. Pertambangan emas masih
dilakukan oleh masyarakat secara tradisional. Bahan Galian lainnya yang terdapat di Gunung Mas
adalah mineral logam/tembaga di kecamatan Miri Manasa, Biji besi di Damang Batu, sirkon di
kecamatan Manuhing, Rungan dan sepang. Luasan pertambangan yang tercantum dalam peta
rencana adalah perusahaan pertambangan mineral logam yang berada didalam kawasan APL 300,66
Ha.
2.

Bahan Tambang Mineral Bukan Logam; Batu Bara sebagai bahan galian sumber energi di Kabupaten
Gunung Mas memiliki potensi kandungan batu bara yang cukup besar. Kandungan batu bara memiliki
jumlah cadangan terindikasi sebanyak 106.000.000 ton. Terdapat di kecamatan Damang Batu,
Manuhing, Manuhing Raya, Rungan, Tewah, Kurun, dan Miri Manasa.
Luasan pertambangan yang
tercantum dalam peta rencana adalah perusahaan pertambangan mineral bukan logam yang berada
didalam kawasan APL 4.109,54 Ha.

RENCANA POLA RUANG


3.

Bahan Tambang Batuan; merupakan jenis batuan yang kuat dan umum digunakan sebagai bahan dasar
bangunan (konstruksi), seperti gelena, pasir kwarsa (700.000 M3), Lempung di Sepang (29 juta M3), pasir
batu di Kurun, Sepang, Tewah sebesar (49 juta M3), Garnit di Manuhing dan Kurun ( 953.000.000 M3);
Batu Gamping di Rungan (53.670.000 M3), Andesit di Manuhing, Rungan, Kurun, Tewah (62.000.000
M3); Basalt di Manuhing, Rungan, Kurun (25.000.000 M3) dan Grano Diorit di Manuhing, Rungan sebesar
843.000.000 M3. Luasan
pertambangan batuan yang tercantum dalam peta rencana adalah
perusahaan pertambangan yang berada didalam kawasan APL 410,97 Ha.

Kawasan Peruntukan Industri


Pengembangan kawasan industri di Kabupaten Gunung Mas ini diarahkan di Kecamatan Kurun dengan luas
454,71 Ha. Salah satu upaya untuk mendorong terwujudnya hal tersebut antara lain adalah dengan
pengoptimalisasian fungsi jalan koridor Kuala Kurun Palangka Raya serta peningkatan fungsi Bandara untuk
kegiatan pemasaran barang hasil produksi.

Kawasan Peruntukan Pariwisata


Pemanfaatan ruang untuk daya tarik wisata di Kabupaten Gunung Mas terletak pada wisata alam yang dapat
ditingkatkan pengembangannya secara fisik dan non fisik sehingga dapat berfungsi dan bernilai tambah. Lokasi
-lokasi wisata yang ada di Kabupaten Gunung Mas dianggap unggulan antara lain:

Kawasan Air Terjun Batu Mahasur (wisata tirta) luas 2 Ha di Kurun Hulu Kuala Kurun Kecamatan Kurun
Kawasan Air Terjun Bawi Kameloh (wisata tirta) luas 5 Ha di Kurun Seberang Kuala Kurun Kecamatan
Kurun

Batu Suli Obyek wisata alam rekreasi luas areal 495 Ha di desa Tumbang Manange/Upon Batu Kecamatan
Tewah

Kawasan Situs Batu Tambun Bungai obyek wisata sejarah seluas 5 Ha terletak di Desa Pajengei Kecamatan
Tewah

Kawasan Betang Singga Kenting wisata cagar alam seluas 2 Ha terletak di desa Tumbang Korik Kecamatan
Kahayan Hulu Utara

Kawasan Betang Damang Batu wisata cagar alam seluas 2 Ha terletak di desa Tumbang Anoi Kecamatan
Damang Batu

Kawasan Betang Toyoi wisata cagar alam seluas 2 Ha terletak di desa Tumbang Malahoi Kecamatan
Rungan

RENCANA POLA RUANG


Kawasan Peruntukan Permukiman
Kawasan peruntukan permukiman perkotaan terdapat disemua ibukota Kecamatan dengan luas 19.170 Ha.
Kawasan peruntukan permukiman perdesaaan terdapat di semua Desa dengan luas 29.011,57 Ha.

Kawasan Peruntukan Lainnya


Sistem pertahanan dan keamanan di Kabupaten Gunung mas terdiri dari:
1. Koramil 1011-19 di Kecamatan Kurun;

2.
3.
4.
5.

Koramil 1011-20 di Kecamatan Tewah;


Koramil 1011-21 di Kecamatan Ruagan;
Koramil 1011-22 di Kecamatan Tumbang Talaken;dan
Koramil 1011-23 di Kecamatan Tumbang Miri.

RENCANA KAWASAN STRATEGIS


Kawasan Strategis Ekonomi
Kawasan strategis Propinsi Kalimantan Tengah di Kabupaten Gunung Mas adalah Kawasan
perkebunan (karet, kelapa sawit, kelapa, lada dan kakao), kawasan pengembangan peternakan berupa
kawasan peternakan ruminansia dan non ruminansia yang lokasi pengembangannya di Kabupaten Gunung
Mas.
Kawasan strategis ekonomi di Kabupaten Gunung Mas terdiri dari kawasan pengembangan kegiatan industri,
kawasan andalan serta perdagangan dan jasa. Industri yang potensial dikembangkan merupakan industri yang
berbasis pertanian (agroindustri) diantaranya.

Pabrik pengolahan karet


Pabrik CPO
Pabrik Kerajinan,
Penggilingan padi dan pabrik tepung lainnya,

Pabrik pengolahan buah-buahan dan hasil pertanian lainnya,


Penetapan kawasan andalan Kabupaten Gunung Mas didasarkan pada kepentingan ekonomi kawasan
yang merupakan pusat kegiatan pertanian, kehutanan, perkebunan, perikanan, industri dan pariwisata.
Dengan pertimbangan potensi, baik potensi kependudukan, keseuaian lahan serta kawasan tersebut didukung
oleh sarana prasarana wilayah seperti pusat pemerintahan, pusat pelayanan fasilitas sosial, keuangan serta
berkembangnya kegiatan perdagangan dan jasa, maka kawasan strategis ekonomi direncanakan di
kecamatan Tewah, Kurun - Mihing Raya dan Kecamatan Jakatan Raya Manuhing.

Kawasan Strategis Sosial dan Budaya


Kawasan strategis Propinsi Kalimantan Tengah di Kabupaten Gunung Mas dari sudut kepentingan fungsi
sosial budaya meliputi: Kawasan Strategis Rumah Adat Betang di Tumbang Anoi Kabupaten Gunung Mas.
Pengembangan kawasan strategis sosial budaya di Kabupaten Gunung Mas diarahkan pada
pembangunan pariwisata, yaitu : Obyek wisata budaya yang meliputi pengelolaan peninggalan sejarah,
museum, pusat-pusat kesenian budaya, taman rekreasi, tempat hiburan, festival budaya, bentuk fisik
perkampungan tradisional pusat budaya, upacara adat dan kehidupan masyarakat tradisional. Kawasan
strategis budaya direncanakan di Desa Tumbang Anoi Kecamatan Damang Batu.

Kawasan Strategis Sumberdaya Alam Dan Teknologi Tinggi


Kawasan strategis Propinsi Kalimantan Tengah di Kabupaten Gunung Mas dari sudut kepentingan
pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi meliputi: Kawasan berpotensi pengembangan
sumber daya energi di Kabupaten Gunung Mas.
Kawasan strategis dari sudut kepentingan pendayagunaan sumberdaya alam (SDA) dan teknologi
tinggi di Kabupaten Gunung Mas diarahkan pada upaya pengembangan pertambangan dengan
memanfaatkan teknologi untuk mengoptimalkan hasil pengelolaan. Kawasan Stategis
Pendayagunaan
Sumberdaya Alam Dan Teknologi Tinggi direncanakan di Kecamatan Kurun (Tbg Tariak) dan Tewah (Sumur
emas) dimana aksesbilitas baik dan dapat didukung kecamatan dibelakangnya.

RENCANA KAWASAN STRATEGIS

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

INDIKASI PROGRAM

PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG

PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG

Ketentuan Perizinan
Syarat-syarat izin pemanfaatan ruang Kabupaten Gunung Mas sebagaimana tertuang dalam Undang-Undang
Nomor 26 tahun 2007 tentang Penatan Ruang adalah :
1. Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang wilayah dibatalkan oleh Pemerintah
dan pemerintah daerah menurut kewenangan masing-masing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang
-undangan.
2. Izin pemanfaatan ruang yang dikeluarkan dan/atau diperoleh dengan tidak melalui prosedur yang benar,
batal demi hukum.
3. Izin pemanfaatan ruang yang diperoleh melalui prosedur yang benar tetapi kemudian terbukti tidak sesuai
dengan rencana tata ruang wilayah, dibatalkan oleh pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan
kewenangannya.
4. Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai lagi akibat adanya perubahan rencana tata ruang wilayah dapat
dibatalkan oleh Pemerintah dan pemerinta daerah dengan memberikan ganti kerugian yang layak.
5. Setiap pejabat pemerintah yang berwenang menerbitkan izin pemanfaatan ruang dilarang menerbitkan izin
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
6. Ketentuan lebih lanjut mengenai prosedur perolehan izin dan tata cara penggantian yang layak
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dan ayat (5) diatur dengan peraturan pemerintah.

Mekanisme/Prosedur Perizinan
Mekanisme/prosedur proses pelayanan ijin mulai dari permohonan masuk sampai diterbitkan surat ijinnya,
melalui beberapa tahapan yaitu :
1. Perijinan yang langsung di proses di petugas Loket Penerimaan sekaligus sebagai pemrosesan dan penerbitan
ijin karena waktu penyelesaian ijin adalah 1 (satu) hari kerja, meliputi :
Ijin Reklame Insidentil
Ijin Trayek Perpanjangan
Ijin Penggunaan Tanah Makam (Baru) yang telah dilampiri Rekomendasi dari SKPD terkait.
2. Perijinan yang diproses oleh Dinas Perijinan tanpa melibatkan SKPD terkait maupun Tim Pertimbangan Ijin.
Jenis ijin untuk proses ini meliputi :
1. Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) untuk fungsi dan bentuk bangunan rumah tinggal/rumah tinggal
campuran maksimal 2 (dua) lantai dan bangunan selain rumah tinggal/rumah tinggal campuran
dengan luas maksimal 100 m2 berlantai 1 (satu).
2. Ijin Penggunaan Tanah Makam Perpanjangan.
Tahapan mekanisme proses penerbitan ijin secara berurutan ditangani oleh:
1. Petugas Penerimaan Ijin
2. Petugas Pemrosesan
3. Petugas Perhitungan dan Penetapan Retribusi
4. Petugas Penerbitan Ijin
5. Kepala Bidang Pelayanan (tanda tangan lampiran suran ijin )
6. Kepala Dinas Perijinan (tanda tangan surat ijin)

PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG


Untuk proses perijinan jenis ijin ini, pembayaran retribusi/pajak dapat dilakukan sebelum surat ijin terbit
dengan catatan petugas penerima permohonan sudah menerima berkas permohonan dengan lengkap
dan benar.
3. Perijinan yang proses penerbitannya melibatkan SKPD terkait berupa Rekomendasi
Jenis Perijinannya meliputi :
1. Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) yang wajib Melampirkan Perhitungan Konstruksi/Struktur Bangunan
(rekomendasi dari Dinas Kimpraswil).
2. Ijin Usaha Pengandangan Kendaraan Bermotor, Truk, Bus dan sejenisnya Baru (rekomendasi dari Dinas
Perhubungan)
3. Ijin Usaha Angkutan Baru (rekomendasi dari Dinas Perhubungan)
4. Ijin Trayek Baru (rekomendasi dari Dinas Perhubungan)
5. Ijin Kegiatan yang berdampak pada Keramaian Umum/Tontonan (rekomendasi dari SKPD terkait).
6. Ijin Usaha Rental VCD dan rekaman VCD Baru (rekomendasi dari Dinas Infokom dan Pariwisata)
7. Ijin Persewaan Penggunaan Gedung milik Pemerintah Kabupaten Gunung Mas (rekomendasi dari
Bagian Umum)
8. Ijin Usaha Percetakan Baru (rekomendasi dari Dinas Perindagkop)
9. Ijin Usaha Bioskop Baru (rekomendasi dari Dinas Infokom dan Pariwisata)
10. Ijin Usaha Play Station Baru (rekomendasi dari Dinas Infokom dan Pariwisata)
Tahapan mekanisme proses penerbitan ijin secara berurutan ditangani oleh:
1. Petugas Penerimaan Ijin
2. Petugas Pemrosesan
3. Rekomendasi dari SKPD terkait
4. Petugas Perhitungan dan Penetapan Retribusi
5. Petugas Penerbitan Ijin
6. Kepala Bidang Pelayanan (tanda tangan lampiran suran ijin)
7. Kepala Dinas Perijinan (tanda tangan surat ijin)
4. Perijinan yang proses penerbitannya melibatkan SKPD terkait dengan membentuk Tim Pertimbangan Ijin /
Tim Teknis berupa Berita Acara dari tim tersebut (tanpa rekomendasi dari SKPD terkait).
Jenis ijin untuk proses ini meliputi :
1. Ijin Mendirikan Bangunan bagi bangunan yang yang sudah berdiri.
2. Ijin Tempat Usaha (ITU).
3. Ijin Gangguan (HO).
4. Ijin Pemasangan Reklame Tetap (Permanen)
Tahapan mekanisme proses penerbitan ijin secara berurutan ditangani oleh
1. Petugas Penerimaan Ijin
2. Petugas Pemrosesan
3. Berita Acara dari Tim Pertimbangan Ijin/Tim Teknis
4. Petugas Perhitungan dan Penetapan Retribusi
5. Petugas Penerbitan Ijin
6. Kepala Bidang Pelayanan (tanda tangan lampiran suran ijin)
7. Kepala Dinas Perijinan (tanda tangan surat ijin)

PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG


KETENTUAN INSENTIF DAN DISINSENTIF

PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG


KETENTUAN INSENTIF DAN DISINSENTIF

KELEMBAGAAN
Tim BKPRD Kabupaten Gunung Mas.