Anda di halaman 1dari 2

A.

GAS BERACUN
Karbon Monoksida (CO)
Karbon monoksida (CO) adalah sejenis gas yang berasal dari pembakaran tidak
sempurna dari bahan bakar fossil atau zat organik lainnya. Gas karbon
monoksida tidak berwarna dan tidak berbau, tetapi sangat beracun. Menurut
data dari Savety Executive (Tempo, 29-12-2002), gas terbesar potensinya untuk membuat orang
keracunan akut adalah karbon monoksida. Hasil dari pembakaran, ledakan, batubara, kondisi suhu
kamar tertentu. Konsentrasi CO (%) Pengaruh Pada Manusia:
0,02
Sedikit Sakit Kepala
0,04-0,05
Terasa Sakit + Telinga Bunyi
0,08-0,10
Hilang Kesadaran
0,15-0,20
Pingsan
> 0,4
Fatal
Nitrogen Dioksida (NO2)
Nitrogen dioksida dapat berasal dari gas buang knalpot mesin-mesin tambang, baik yang berbahan
bakar solar ataupun bensin, peledakan gas atau dari bunga api listrik. Gas nitrogen dioksida
bersifat beracun dan cukup berbahaya, berwarna coklat kemerahan, lebih berat dari udara.
Hidrogen Sulfida (H2S)
Hidrogen sulfida (H2S) dapat terbentuk dari peledakan bijih-bijih sulfide, genangan air tambang
atau bahan-bahan lapukan. Gas H2S bersifat racun, tidak berwarna, dan mudah terbakar.
Konsentrasi H2S (%) pengaruh negative yaitu:
0,0001 NAB Maksimum
0,005
Fatal Point
4 44 Meledak
Sulfur Dioksida (SO2)
Gas sulfur dioksida (SO2) atau disebut juga gas belerang terbentuk dari proses peledakanatau
pembakaran bahan-bahan yang mengandung sulfur (sulfida). Gas SO 2 sangat beracun, tidak
berwarna, berbau belerang. Jika terhirup dalam jumlah yang cukup banyak, dapat menimbulkan
sesak nafas dan pusing-pusing atau mual.
B.

GAS BERBAHAYA
Nitrogen (N)
Komposisi udara normal mengandung sebahagian besar nitrogen (N), yakni lebih kurang 78,09%.
Sifatnya tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa dan lebih ringan dari oksigen serta tidak
beracun, tetapi bila kadarnya lebih besar dari 80% dia dapat menyebabkan sesak nafas bagi
manusia, karena secara otomatis kadar oksigen akan berkurang.
Karbon Dioksida (CO2)
Gas ini tidak berwarna dan lebih berat dari udara dan rasanya agak asam pada konsentrasi yang
tinggi. Diproduksi melalui pernapasan, pembakaran, peledakan dan dipancarkan dari lapisan
batubara, tingkat karbonat, type batuan lain. Bila gas ini terhirup dalam jumlah yang besar akan
menimbulkan sesak pernafasan. Konsentrasi di udara 0,03%.
Gas Methane (CH4)
Pada tambang batubara bawah tanah, kecelakaan kerja yang paling ditakuti adalah kebakaran atau
ledakan gas methan, karena gas methan adalah gas yang paling mudah terbakar (the most common
flammable gas). Gas methan tidak berwarna, tidak berbau, lebih ringan dari udara, dan tidak
beracun. Pada konsentrasi 5% dari volume udara saja gas ini sudah dapat terbakar (lower
explosive limit), yang setara dengan 100% LEL, sedangkan batas ledakan teratas (upper explosive
limit) pada 300% LEL atau sekitar 15% volume udara. Terdapat pada lapisan batubara, sering
dijumpai di bagian atap bukaan tambang. Pada konsentrasi 0,1 5 % campuran antara methan dan
oxygen akan terjadi combustion, sedangkan pada konsentrasi 5 -15 % campuran antara methan dan
oxygen akan terjadi explosion. Konsentrasi > 15 % methan tidak akan terjadi explosion, tetapi
berpengaruh terhadap pernapasan. Konsentrasi CH4 (%) pengaruh negatif pada konsentrasi :
1,0
Maksimum NAB

5 15
Meledak
9 10
Paling Kuat Daya Ledaknya
Hidrogen (H2)
Dalam kondisi normal, hidrogen merupakan gas yang tidak berbau dan tidak berwarna. Hidrogen
terdapat dari hasil pembakaran bahan bakar bakar pada mesin alat-alat yang bekerja. Konsentrasi
tinggi gas ini dapat memicu lingkungan menjadi kekurangan oksigen. Individu yang berada dalam
kondisi seperti itu mungkin mengalami gejala yang meliputi sakit kepala, dering di telinga, pusing,
mengantuk, pingsan, mual, muntah, dan depresi.
Kulit korban mungkin menjadi berwarna biru karena kekurangan oksigen. Dalam kasus parah,
kematian dapat terjadi.
Selain itu, hidrogen diperkirakan menyebabkan mutagenisitas, embryotoxicity, serta teratogenik
atau toksisitas reproduksi.