Anda di halaman 1dari 44

BAB I

THANATOLOGI
Ilmu yang mempelajari tentang kematian dan perubahan perubahan yang terjadi setelah
kematian.
Definisi mati ada banyak, antara lain :
Berhentinya kehidupan
Berhentinya kehidupan secara irreversible
Terhentinya jantung dan pernafasan irreversible
Terhentinya fungsi otak secara permanen
Terhentinya fungsi batang otak.
Untuk Indonesia berlaku PP 18 tahun 1981 :
Mati adalah terhentinya pernafasan, jantung dan fungsi otak keadaan ini harus ditentukan oleh
seorang ahli ilmu kedokteran. Untuk kepentingan transplantasi ditentukan oleh 2 (dua) orang
dokter yang tidak turut dalam proses transplantasi tersebut. Penting disini adalah keyakinan dan
pengalaman dokter dalam menentukan kematian.
Definisi hidup :
Berfungsinya semua organ2 vital sebagai suatu kesatuan yang utuh, ditandai dengan adanya
konsumsi oksigen, untuk definisi kematian adalah kebalikannya.
Dengan berkembangnya ilmu kedokteran khususnya dalam hal resusitasi, maka definisi kematian
yang menyangkut tiga fungsi vital tubuh masih kurang memadai Sekarang ini berlaku prinsip
Mati adalah Mati Batang Otak (Death is Brain Stem Death). Teori ini berdasarkan :
a. Fungsi otak sangat luas, tes2 untuk menentukan fungsinya, dalam keadaan koma tidak
dapat dilakukan.
b. Proses mati otak terjadi secara bertahap.
c. Tidak seluruh bagian otak merupakan bagian vital.
Sedangkan batang otak :
a. Paling tahan terhadap kekuranganan O2.
b. Bagian paling vital karena mengatur fungsi-fungsi vital tubuh.
Mengenai mati batang otak terdapat beberapa aliran :
a. Mahzab Anglo America adalah ;
Koma yang irreversible
b. Mahzab Perancis adalah ;
Koma Irreversible ditambah rusaknya pengendali temperatur dan tekanan darah.
c. Mahzab Austro German adalah ;
Tidak adanya sirkulasi darah ke otak selama 15 menit.
1. Tanda tanda mati batang otak :
a. Koma
b. Tidak ada sikap/gerakan abnormal
c. Tidak ada gerakan/sentakan epideptik
d. Tidak ada reflek batang otak :
1) Reflek pupil
2) Reflek corneal

3) Reflek batuk
4) Reflek vestibilo occular Doll. Phenomena (seperti rangsangan pada kalori
telinga).
e. Tidak ada nafas spontan
Untuk memastikan hal tersebut diatas dilakukan tes-tes yang dilakukan paling cepat 6
jam setelah koma, yaitu tes berupa :
1) Rangsangan/stimulti untuk melihat respon.
2) Gerakan otot.
3) Rangsangan terhadap reflek :
a) Pupil
b) Cornea
c) Batuk
d) Vestibulo occular
4) Tidak ada nafas spontan setelah respirator dicabut.
Dapat dilakukan pemeriksaan ElektroEncephalografie.
2. Perubahan yang terjadi setelah kematian.
a. Tanda - Tanda Mati Tidak Pasti :
1) Berhentinya pernafasan.
2) Berhentinya gerakan jantung.
3) Tonus otot menghilang.
4) Tidak adanya gerakan.
b. Tanda - Tanda Mati Lanjut :
1) Lebam mayat (Livor Mortis)
2) Kaku mayat (Rigor Mortis)
3) Suhu tubuh turun (Algor Mortis)
4) Pembusukan (Decomposed / Putrified ).
LEBAM MAYAT = LIVOR MORTIS
Warna Livide (merah keunguan) terdapat pada bagian tubuh terbawah sesuai posisi korban
saat mati, merupakan proses Hypostatik ( Terkumpulnya darah ) oleh karena adanya daya tarik
bumi.
Dari Lebam Mayat dapat ditentukan :
a. Kepastian mati.
b. Posisi waktu mati.
c. Saat kematian.
d. Penyebab kematian.
e. Perkiraan cara kematian
Mulai timbul 15 sampai 30 menit setelah kematian tergantung kondisi korban ( penyakit darah
seperti anemia, perdarahan dll ) Lebam mayat akan lengkap pada 6-10 jam setelah kematian
artinya lebam mayat lengkap bila ditekan tidak hilang.
Pada kasus asphyxia ( tergantung atau terjerat ) dan proses kematian yang cepat lebam mayat
akan luas dan warna-nya lebih gelap oleh karena adanya aktivitas fibrinolysine dan peningkatan

CO2.
Pada keracunan Cyanida (CN) ---- Warna lebam mayat merah terang bata (hanya 30-45%
kasus)
Sedangkan pada keracunan Carbon Mono Oksida (CO) ---- Warna lebam mayat merah terang.
Pada daerah dingin/setelah mayat dimasukkan kependingin lebam mayat
juga berwarna merah terang.
Menetapnya lebam mayat ( tidak hilang waktu ditekan ) disebabkan :
-Sel Darah Merah telah memenuhi dengan sesak pembuluh darah kapiler.
-Pembuluh-pembuluh darah terjepit otot yang mengalami kaku mayat.
-Lemak dalam plasma yang telah membeku
-Adanya sistem benjana berhubungan antar pembuluh darah sehingga bila darah telah
masuk pembuluh kecil, sulit keluar kembali ke pembuluh darah yang lebih lebar.
Pada beberapa kasus (tergantung) pembuluh darah pada lebam dapat pecah sehingga terbentuk
bintik-bintik perdarahan oleh karena adanya pembendungan.
Perlu dibedakan antara resapan darah ( memar ) dan lebam mayat, oleh karena resapan darah
diakibatkan pukulan yang warnanya hamper sama dengan lebam mayat.

TANDA TANDA

LEBAM MAYAT

UKURAN

Luas

PERMUKAAN

Rata

LOKASI

Bagian

RESAPAN DARAH
Terbatas
Agak menonjol

terbawah

posisiDapat dimana saja

tubuh
BILA KULIT DISAYAT &
DISIRAM

Hilang atau lebih pucat oleh Tetap oleh karena darah


karena darah berada di

meresap pada jarungan otot.

dalam pembuluh

Membedakan Lebam Mayat pada keracunan CO, CN serta pada mayat yang didinginkan :
Keracunan CO : Oleh karena terbentuknya HbCO2 dan Myoglobine CO warna merah
sampai pada otot. Pada saat otot dipotong dan diserap dengan spon atau disiram, warna
merah tidak hilang.
Keracunan CN : terbentuk ikatan Cytochrom CN HbO2 banyak beredar dalam
pembuluh darah, bila otot dipotong dan di serap dengan spon atau disiram , warna akan
berkurang atau menghilang.
Pendinginan : Oleh karena HbO2 tidak dapat terurai. Bila mayat didiamkan, warna
menjadi biasa lagi.
Pada keracunan CN, hanya 30-40 % kasus yang berwarna merah oleh karena keracunan
CN lebih banyak bersifat digestif, penyerapannya sedikit demi sedikit. Pada keracunan
melalui inhalasi ( dihirup ) keracunan akan cepat dan banyak, sehingga CN dalam
darah naik dengan cepat dan terjadi manifest warna merah terang.

KAKU MAYAT = RIGOR MORTIS


Setelah kematian otot akan mengalami relaksasi sehingga menjadi sangat lemah, kemudian
otot akan mengalami kekakuan, namun kekakuan ini baru tampak setelah 2 jam pasca kematian
dan kaku mayat menjadi lengkap ( terjadi pada seluruh tubuh ) antara 10-12 jam kemudian
bertahan selama 12 jam kemudian baru mengalami relaksasii kembali.
Proses terjadi kaku mayat dimulai pada otot-otot kecil daerah muka ( otot kelopak mata )
dilanjutkan ke otot-otot besar dan kaku mayat juga terjadi pada otot-otot polos seperti Cutis
anserina ( kaku otot bulu rambut ), keluarnya sperma, partus post mortal, dll.
Kaku mayat akan dipercepat dengan adanya atau pada kondisi :
Orang kurus.
Sebelum mati mengalami panas tinggi/radang.
Pada suhu sekitar yang tinggi.
Melakukan aktifitas fisik yang berat sebelum kematian.
Teori terjadinya kaku mayat :
-Teori pemendekan otot (oleh Sommer). hanya terjadi bila sebelumnya otot mengalami
peregangan.
-Teori aktomiosin dan ATP, pada orang mati sintesa aktomiosin dan ATP tdk ada.
-Teori gukogen dan keasaman otot, pada orang mati ATP secara bertahap habis, diadakan lagi
dengan proses anaerob yang memecah glikogen menjadi asam laktat dan energi, Asam
Laktat yang terkumpul ini menyebab kekakuan.
-Teori enzim-enzim, pada orang mati terdapat pelepasan enzim2 tertentu yang dapat
menguraikan ATP dan aktomyosine sehingga otot menjadi kaku.
PROSES KAKU MAYAT
MATI

MULAI

RELAKSASI

KAKU MAYAT

KAKU MAYAT
LENGKAP

KAKU MAYAT
BERTAHAN

KAKU MAYAT
MENGHILANG

___|_________________|______________________|_____________________|______________________|_______MEMBUSUK__________
0 JAM

2 JAM

10 12 JAM

SELAMA 12 JAM

24 JAM

KEADAAN YANG MENYERUPAI KAKU MAYAT :


a.

Cadaveric Spasme
Proses terjadinya seperti pada kaku mayat namun tanpa melewati fase relaksasi, lebih
banyak terjadi ada otot dengan koordinasi baik ( Jari tangan ) dapat terjadi juga pada
seluruh tubuh, apabila intensitasnya besar ( Kaku sangat kuat ).
Biasanya ditemukan orang yang mengalami stres hebat sebelum kematian (pada stres

ATP cepat menghilang).


b. Heat Stiffening
Terjadi pada luka bakar Oleh karena proses koagulasi protein jaringan.
c. Cold Stiffening
Oleh karena adanya pembekuan dari cairan tubuh dan sendi.
Bila dihangatkan cairan akan mencair, terjadi kaku mayat seperti biasanya tapi proses lebih
cepat.
Kaku mayat pada bayi juga terjadi, hanya berlangsung cepat, cepat muncul dan cepat hilang.
PENURUNAN SUHU TUBUH = ALGOR MORTIS
Akibat adanya perbedaan suhu tubuh dengan suhu disekelilingnya, penurunannya menurut kurve
signoid, mula2 lambat, cepat lalu melambat kembali.
Keadaan yang mempengaruhi kecepatan penurunan suhu tubuh :
- Kondisi tubuh gemuk lebih lama terjadi penurunan suhu tubuh.
- Pakaian tebal lebih lama terjadi.
- Suhu pada saat mati tinggi ( demam ) lebih lama terjadi.
- Suhu sekeliling tinggi (padang pasir ) lebih lama terjadi.
-Kelembaban tinggi dan aliran udara lambat terjadi lebih lama
Rata rata penurunan suhu tubuh pada daerah tropis adalah Satu Derajat Celcius Perjam.
Cara pengukuran yang paling baik, adalah pengukuran suhu rectal (anus) dengan menggunakan
temperatur digital khusus. Temperatur dimasukan ke rektal dengan sedalam 3 inchi dan
pengukuran dilakukan setiap 3 menit.
PEMBUSUKAN

Degradasi dari lemak, protein, KH oleh bakteri-bakteri terutama oleh bakteri Clostridium
Welchii sehingga terbentuk skatol, indol, H2S, CO2, H2O, alkohol, dll.
Untuk terjadinya perlu beberapa faktor :
Bakteri .
Air.
Udara.
Suhu optimal.
Terlihat pertama - tama pada daerah kanan bawah (tempat usus paling dekat kulit mulai 24-36
jam pasca kematian )
Kecepatan pembusukan menurut Casper , perbandingan antara :
Udara : Air : Dalam tanah =
1 : 2 : 8
Pada pembusukan lanjut sering terlihat adanya Bulae ( cairan pada bawah jaringan kulit) harus
dibedakan bulae oleh karena luka bakar
LUKA BAKAR
-Isi Bulae
-Warna
-Dasar
-Patologi
anatomi

Albumin, elektrolit
Kuning
Merah (Hyperhemuis)
RX jaringan (+)
bulae intraepidermal

BUSUKAN
Sedikit
Kecoklatan
Merah busuk
RX (-)
Interdermis dan epidermis

MUMMIFIKASI
Terjadi karena penguapan air dari tubuh, kondisi lingkungan yang memungkinkan terjadi
mummifikasi adalah :
Suhu relatif tinggi.
Kelembaban rendah.
Aliran udara baik.
Waktu lama (7-10 bulan).
Untuk menentukan saat kematian dapat ditentukan dengan data metereologi.
ADIPOCERE :
-Terjadi karena adanya hidrogenisasi dari lemak tubuh (penyabunan).
Kondisi yang memungkinkan terjadinya adipocere :
Udara suhu rendah.
Kelembaban tinggi.
Banyak lemak.
Aliran udara rendah.
Waktu lama.
-Adipocere dalam forensik sangat penting karena luka2 yang telah terbentuk tetap dalam bentuk
semula, demikian pula dengan organ2 dalam.
-Banyak terjadi pada anak2 bayi.
PENENTUAN SAAT KEMATIAN
Cukup sulit karena tidak ada tanda2 kematian yang dapat digunakan sebagai patokan saat
kematian. Lebam Mayat, Kaku Mayat, waktunya sangat bervariatif, kisaran (range) terlalu
panjang, demikian pula urutan2 kejadiannya sering overlapping.
Pengukuran suhu mayat sesungguhnya patokan yang baik disandingkan dengan LM / KM,
karena mempunyai ukuran2 yang banyak (setiap 3 menit diukur) dan objektif. Namun ada
kesulitan2 yaitu mempertahankan kondisi lingkungan sesuai keadaan waktu hidup.
Oleh karena itu untuk memperkirakan saat kematian perlu dikumpulkan data sebanyak2nya
(LM, KM, AM, dll), yang kemudian di formulasikan untuk menentukan saat kematian.
Beberapa patokan lain yang sering digunakan untuk melengkapi data dalam memperkirakan saat
kematian adalah :
1. Keadaan isi lambung, lambung baru kosong setelah makan 3-4 jam, dalam waktu 1jam masih berupa bolus/makanan setengah tercerna . Tapi keadaan ini dipengaruhi oleh
jenis makanan, keadaan motilitas lambung dan enzim2 pencernakan, kondisi mental
seseorang, dll.
2. Pertumbuhan rambut, jengot/ kumis, dapat membantu bila diketahui saat terakhir
bercukur. Pertumbuhan rambut 0,4 mm/hari (diperiksa 24 jam pertama pasca mati ).
3. Kekeringan pada kornea, bila kornea terpapar kekeringan terjadi (+/-) 6 jam pasca mati.
4. Metode entomologik. Banyak variasi/jenis serangga sehingga sulit digunakan, pada
umumnya bila larva ada umur kematian sudah (3-4 hari). Untuk Eropa sikitar (8-14
hari).
5. Secara laboratoris pemeriksaan zat2 tertentu, seperti :
Peningkatan kadar K+, laktat, P, urea, glukosa dalam serum.

Peningkatan AS, laktat, NPN, kosentrasi asam amino dalam LCS


pada 15 jam pertama pasca mati
Pemeriksaan kadar K+ dalam vitrous Humour, cukup akurat untuk 24 jam-100 jam
pasca mati.
6. Pemeriksaan panjang jenggot/kumis sebaiknya dicukur dulu.
7. Penentuan waktu kematian dengan pengukuran kadar K+ dalam vitrous Humour dengan
standard error (+/-) 5 jam. Dengan penelitian yang paling baru ternyata banyak faktor
pengaruh seperti temperature.
SKELETONISASI (penghancuran jaringan lunak sehingga tampak sisa tulang)
Di udara terbuka tergantung kondisi sekeliling korban, ada tidaknya binatang/serangga memakan
serangga sekeletoniasi dapat terjadi 1-3 bulan , setelah 7 bulan bau tulang sudah mulai hilang.
Pada kasus terkubur :
Sampai 19 bulan = tulang masih utuh.
Sampai 39 bulan = kerusakan berat pada collum vertebralus ( Ruas tl. Belakang )
Sampai 46 bulan = rusak distal ulna dan fibula.
Sampai 61 bulan = rusak tulang panjang, iga, collum Vertebralis.
Sampai 75 bulan = rusak berat iga, collum Vertebralis, tulang panjang
Sampai 82 bulan = distal dan proximal humerus rusak.

-- 0 --

BAB II
TRAUMATOLOGI

1.

Intra vitalitas luka.

Penting diketahui untuk membedakan luka yang terjadi korban masih hidup atau luka setelah
korban mati ( Intra vital / post mortal ), sangat erat kaitannya dengan proses penyembuhan luka.
Bila luka yang timbul jangka waktunya berbeda lama dengan saat kematian maka membedakan
luka intravital dan post mortal mudah. Dimana luka intravital tampak merah, perdarahan (+), bila
telah agak lama tampak reaksi radang (membengkak). Sementara luka post mortal tampak pucat,
perdarahan (-) / sedikit, tidak ada reaksi radang.
Intravitalitas luka juga perlu diketahui untuk menentukan berapa lama luka tersebut terjadi.
Intravital luka dapat ditentukan dengan 2 cara :
a. Makroskopis.
b. Mikroskopis.
a.

Makroskopis
1) Pada luka terbuka baru :
a)

Tampak merah, terdapat perdarahan.

b)

Setelah 12-24 jam terbentuk krusta merah.


2-3 hari krusta warna kecoklatan.
4-7 hari terjadi epitilasi
Sembuh setelah 10-14 hari (tergantung dari luasnya luka)

c)

Pada memar, mula2 warna merah


1-2 hari = kebiruan.
2-4 hari = biru kehitaman/coklat.
5-7 hari = warna kehijauan.
Lebih dari 7 hari = kuning

normal.

Luka yang terinfeksi reaksi radangnya tampak secara kasat mata setelah 36 jam yaitu
membengkak terdapat pus/ nanah.
b.

Mikroskopis

Dapat dengan 3 cara :


1) Secara Histologik
2) Secara Histokimia
3) Secara Biokimia
1) Secara Histologik :
a) 8-12 jam (peneliti lain mulai 4 jam) tampak sebukan sel radang PMN +++,
MN +
b) 16-24 jam : PMN >, MN >>. Sebukan tampak pada zona tertentu (perifier)
dari luka, sedangkan pada central tampak jaringan nekrotik.
c)

2 - 4 hari : tampak sebukan sel2 fibrobiast dan mulai terjadi epitelisasi.

d) 4-8 hari : terjadi neovaskviarisasi dan epidermis baru mulai terbentuk.


2) Secara Histokimia :

yang dideteksi adalah enzym yang dilepaskan oleh sel yang rusak (luka), seperti : ATPASE,

ESTRASE,

AMINOPEPTIDASE,

ACID

PHOSPHATASE,

ALKALI.

PHOSPHATASE. Dimulai setelah 1 jam post luka, dimana kadar2 zat tersebut diatas
meningkat terus sesuai dengan umur luka.

Secara sistematik peningkatan kadar tersebut :

5.ALK PHOSPHATASE
4.ACID PHOSPHATASE
3.AMINO PEPTIDASE
2.ESTRASE
1.ATP. ASE
0

WAKTU (JAM)

3)

Secara Biokimia :

10

12

Dimaksud disini adalah pemeriksaan kadar seretonin dan histamin. Kadar


serotonin mulai meningkat 10 menit setelah luka,

sedangkan Histamin

mulai meningkat 10-20 menit setelah luka.


2.

Reaksi penyembuhan luka.


a. Phase Peradangan (1-3 hari)
1)

Reaksi Vaskular vaso kontriksi dan vasodilafasi.

2)

Reaksi Haemostasis Perdarahan berkurang / berhenti.


Fibrin pd kapiler2
Trombocyt pada pembuluh darah banyak

3)

Reaksi Seluler sebukan sel2 heucocyt, PMN, MN, dan Makrophag

b. Phase Proliferasi (4-7 hari). Tampak ada epitelisasi dan neovaskularisasi.


c. Phase Regenerasi.
d. Pembentukan jaringan perut, luka menyembuh.
3.

Perlukaan.
Memar
Benda tumpul

Luka lecet L.tekan, L.geser, L.regang


Luka robek
Luka Tusuk

Luka

Benda tajam

Luka Iris
Luka Bacok
Riflied LTM, LTK

Luka tembak

4.

Memar.

Smoth Bore Rifled

Pecahnya pembuluh kapiler di kulit/bawah kulit, sel2 darah tampak menyebuk ke


jaringan sekitarnya, bedakan dengan Lebam Mayat,

pada memar bila disayat dan

diusap/disiram, darah tidak terkikis. Pada Lebam.Mayat darah terkikis karena tidak darah
meresap dalam jaringan hanya ada di pembuluh darah.

Tandanya daerah memar membengkak, warna kebiruan; warna dapat berubah tergantung
dari lamanya memar terjadi (merah, biru, hijau, kuning) sehingga dapat diketahui umur
luka.

Patofisiologi.
Dapat mengakibatkan gangguan aliran darah, shock, konfusion dan kadang2 kematian.
Merupakan media tubuhnya kuman2. Pada daerah jaringan longgar, memar menjadi
lebih luas.

Kepentingan forensik.
Dapat memperkirakan bentuk benda penyebab oleh karena sering membentuk cetak
negatif (Mirror Striking Obyect) dari alat yang digunakan. Lokasi dapat menentukan arah
kekerasan/tanda2 perlawanan.
Memar pada punggung tangan

perlawanan.

Memar pada leher pencekikan.


Memar pada pantat

5.

penganiayaan

Luka lecet.

Merupakan kerusakan kulit (epidermis) atau mucus membrane.

Patofisiologi :
Perdarahan sedikit oleh karena pembuluh darah besar tidak kena, bila seluruh epidermis
kena akan merupakan Port De Entre ( tempat masuknya kuman) . Dasar luka tampak
adanya serum dan Lymphosit.

Kepentingan Dalam Forensik :


*

Merupakan indikasi adanya kekerasan.

Dapat memperkirakan benda penyebab, jejas kuku, gantung, bekas gigitan.

Dapat menentukan arah kekerasan luka Luka geser.

Penting membedakan Luka robek/regang dengan luka tajam di daerah kepala, keduanya
hampir sama

hanya pada Luka robek

tepi luka tidak rata, akar rambut tidak

terpotong, dan terdapat jembatan jaringan.

6.

Luka kekerasan benda tajam.


Adalah kel. Tubuh yang disebabkan oleh persentuhan dengan benda tajam/1/2 tajam, alat
berujung runcing sehingga kontinuitas jaringan rusak atau terputus. Benda2 tersebut dapat
berupa : pisau, golok, bayonet, pecahan kaca, atau benda keras lain berujung runcing.
Pembagian luka tajam :
a.

Luka tusuk

b.

Luka iris

c.

Luka bacok.

a. Luka tajam.

Adalah luka yang diakibatkan oleh benda berujung runcing dan bermata tajam atau
tajam yang masuk ke dalam tubuh dengan tekanan secara tegak lurus atau serong pada
permukaan tubuh.

Ciri-ciri luka tusuk :


Tergantung pada bentuk dan jenis benda penyebab ciri umum-nya adalah :
1)

Tepi luka rata.

2)

Sudut luka dapat runcing/tumpul (tergantung benda penyebab)

3)

Pada sisi yang tajam akar rambut terpotong rata.

4)

Dalam luka lebih besar dari lebar luka.

5)

Bentuk luka tergantung bentuk benda, tempat dan arah perkenan, bentuk luka

yang sejajar garis Langer disebut celah dan yang tegak lurus dengan Langer disebut
menganga dan yang serong dengan garis lange disebut asimetris.

Bentuk dan ukuran luka hanya dapat digunakan untuk memperkirakan bentuk benda
penyebab ok. Banyak faktor yang mempengaruhi bentuk luka, antara lain :
1. Arah benda masuk.
2. Elasitas jaringan.
3. Gerakan senjata waktu ditarik keluar.
4. Gerakan tubuh sendiri.

Beberapa patokan pada luka tusuk ok pisau :


1. Lembar luka : merupakan lembar maksimal, benda penyebab yang masuk.

2. Dalam luka : merupakan panjang minimal benda yang masuk dalam tubuh.
3. Bila kedua sudut tajam : pisau yang digunakan dapat bermata satu atau dua tergantung
arah masuk.
4. Bila satu sudut tajam, lainnya tumpul : dapat dipastikan ok pisau mata satu.

Cara kematian :
Dapat beberapa cara :
1. Pembunuhan
2. Bunuh diri
3. Kecelakaan.

Tiap cara mempunyai ciri tersendiri pada bunuh diri, misalnya : korban memilih daerah
jantung dan perut. Biasanya melepaskan pakaian dulu, luka percobaan (tentative wound)
dapat ada/tidak dan kadang-kadang pisau masih tergengam erat ok cadaveric spasm.

Pada pembunuhan : luka2 dapat banyak dan tersebar (belakang/depan tubuh) terutama
daerah punggung dan dada, bila ada luka tusuk di daerah punggung, dapat dipastikan
bukan bunuh diri. Sering ditemukan luka2 perlawanan pada tangan.

Pada luka tusuk, bila ditemukan lecet pada tepi luka, kemungkinan ok benda setengah
tajam.

Arah saluran luka dapat pula membantu memperkirakan cara kematian, saluran luka dari
bawah ke atas lebih banyak/sering terjadi akibat pembunuhan, sementara arah luka dari
atas ke bawah dapat terjadi baik ok bunuh diri atau pembunuhan.

Pada kecelakaan, tempat luka dapat dimana saja, pada luka lantas misalnya luka2 paling
sering pada daerah muka dan dada akibat badan terbentur kaca mobil.

LUKA IRIS :

Adalah luka yang disebabkan oleh benda yang mempunyai sisi tajam dan digeserkan
pada permukaan tubuh dengan tekanan yang cukup kuat, ciri2 dari luka iris adalah :

1. Tepi luka rata.


2. Bagian2 jaringan kulit dan otot terpotong rata.
3. Sudut luka tajam dan jumlahnya dapat banyak tergantung jumlah gesekan.
4. Dalam luka lebih pendek dibandingkan dengan lebar/panjang luka.
5. Bentuk luka tergantung arah irisan terhadap garis lange.

Cara perlukaan dapat ok bunuh diri, dibunuh atau kecelakaan seperti pada luka tusuk
demikian pula masing2 ciri-cirinya.

Luka iris bunuh diri sering pada daerah leher dan pergelangan tangan, perhatikan
kemiringan luka iris dengan kebiasaan korban (kidal/biasa).

LUKA BACOK :

Luka yang disebabkan oleh benda relatif besar, bermata tajam/ 1/2 tajamyang dikenakan
ke bagian tubuh dengan cara diajun dan menggunakan tenaga besar. Senjata yang dapat
digunakan : golok, kampak, celurit, pedang, dll.

Ciri-ciri luka bacok :


Luka bacok mempunyai ciri yang hampir sama dengan luka iris, perbedaannya luka
bacok dibuat dengan tekanan dan tenaga besar sehingga luka yang timbul sangat hebat,
sekitar luka sering ditemukan memar, jaringan tulang dibawahnya ikut terluka bahkan
dapat terpotong.

Cara kematian luka bacok ini hampir dipastikan ok pembunuhan, sasaran bacokan
biasanya pada kepala, bahu, leher dan anggota gerak atas mengingat waktu membacok
cenderung ayunan dari atas ke bawah.

Mekanisme kematian :
Mekanisme kematian pada luka ok kekerasan tajam dapat dibedakan :
1. Langsung = perdarahan, kerusakan organ dalam, emboli (terpotong pem.besar), shock
(nevrogenik, volumik).
2. Tidak langsung = infeksi.

LUKA ROBEK :

Luka yang disebabkan kekerasan benda tumpul yang terjadi dengan hebat, biasanya pada
laka lantas (terlintas ban). Disini luka tampak tidak beraturan, kulit dan otot dapat
terlepas dari ikatannya dengan tulang dan tergulung keluar. Luka jenis ini banyak terjadi
pada daerah anggota gerak.

LUKA TEMBAK :

Apabila ditemukan kasus luka tembak, maka dokter harus turut menentukan beberapa hal
:
1. Apakah luka yang ditemukan merupakan luka tembak.
2. Mana luka tembak masuk (LTN)/mana luka tembak keluar (LTK), berapa jumlahnya.
3. Jenis dan kaliber senjata.
4. Arah peluru masuk.
5. Saluran luka.
6. Posisi korban (perkiraan).
7. Jarak tembakan.
8. Sebab kematian.
9. Cara kematian.

Senjata Api (Senpi)


Pembagian secara garis besar :

PENDEK/

RIFLIED

REVOLVER =PUTARAN KIRI

GENGAM

PISTOL = PUTARAN KANAN

SENPI
Full Choke (0,02 0,04 inch)
SMOOTH BORE

Half Choke (< 0,02 inch)

PANJANG

Full Cylinder
Otomotis
RIFLIED

Semi Otomatis
Tidak Otomatis

REFLIED : adalah laras beralur, gunanya untuk mendapatkan effek gyroskopik, peluru
berjalan dengan berputar sehingga stabil. Pada revolver arah alur ke kiri, pada pistol arah alur
ke kanan, jumlah alur tergantung dari pabrik pembuat (4-7).
SMOOTH BORE : adalah larak yang tidak beralur, banyak digunakan pada senjata untuk
berburu, jumlah anak peluru banyak. Bentuk Choke dimaksud agar anak peluru pada waktu
keluar laras tidak terlalu tersebar.
Full Choke, perbedaan diameter antara pangkal laras dan muara laras antara 0,02 0,04 inch,
sedangkan pada Full Choke perbedaan tersebut kurang/ = 0,02 inch.

Perbedaan antara Revolver dan Pistol :

REVOLVER
Peluru tersimpan dalam silinder

PISTOL
Dalam magazine

Setelah penembakan selongsong tetap Peluru terlempar ke luar.


pada silinder.
Peluru mempunyai Rim

Peluru mempunyai grove/alur

Alur ke kiti.

Alur ke kanan

Digunakan oleh Polisi standard (kal : Standard angkatan perang (kal : 45)

38)

PELURU DAN MESIU :

Dibedakan anak peluru tunggal (PD Rified) dan anak peluru banyak (Smooth Bore).

Bagian-bagian peluru : Proyektil


Selonsong peluru
Mesiu

Kaliber Peluru/Laras :
Adalah ukuran peluru, ditentukan oleh jarak antara pematiang pada laras. Ukurannya
dapat dalam bentuk inch. (0,38 inch) atau mm. Pada Smooth Bore, kaliber senjata dapat
dibuat dari 1 pound timah, standard 12 buah. Ukuran adalah : gauge.
Cara mengetahui kaliber peluru adalah dengan mengukur lubang dari pantat anak peluru
atau beratnya bila peluru masih baik. Contoh : peluru kaliber 0,38 inch, lubang pantat
peluru : 0,38 x 25,4 mm = 9,65 mm. Berat = 12,96 gram.
Cara lain adalah dengan mengukur ukuran lubang luka tembak masuk, tidak selalu betul
karena banyak faktor yang mempengaruhi, seperti elasitas jaringan, tempat perkenan,
performitas peluru, dll.

Mesiu merupakan bagian yang penting dari sebuah peluru, karena ia menentukan
kecepatan jalan anak peluru untuk selanjutnya menentukan jangkauan maupun daya
tembusnya.
Dikenal 3 jenis mesiu :
1. Black powder : terdiri dari ramuan belerang 10%, arang (C) 15% dan sendawa (NO3)
75%. Sangat berasap dan berwarna hitam.
2. Smookless powder : terdiri dari campuran nitro celulose dan nitro glycerine, tidak
berasap dan daya dorong besar, banyak digunakan pada senjata untuk perang.
3. Kualkwik powder : sangat sensitive digunakan pada pengalak, dibuat dari azide dan
sinoxide.

LUKA TEMBAK :

Untuk menentukan apakah suatu luka merupakan luka tembak, maka perlu diketahui apa
yang terjadi. Bila sebuah peluru ditembakkan dan keluar dari laras, yaitu :
1. Anak peluru.
2. Gas panas/api.
3. Asap/jelaga.
4. Sisa mesiu yang tidak habis terbakar.
Tiap2 komponen ini mempunyai effek dan menimbulkan ciri tersendiri apabila mengenai
tubuh.

1. ANAK PELURU :
Anak peluru yang menembus kulit akan membentuk lubang luka yang dapat berbentuk bulat
atau lonjong tergantung dari arah peluru masuk atau dapat tidak teratur tergantung bentuk
peluru pada waktu masuk dan jenis jaringan.
Lubang luka mempunyai diameter lebih kecil dari anak peluru ok adanya elasitas jaringan,
selain lubang luka oleh karena adanya putaran peluru maka terjadi pula geseran sehingga
terbentuk luka lecet yang disebut klim lecet.
Apabila anak peluru masuk pada daerah yang ketebalan jaringan tipis dan dibawahnya
terdapat tulang pipih (daerah pelipis) maka lubang luka tidak bulat tapi bentuknya tidak
beraturan (bintang) ok adanya tahanan tulang yang mengakibatkan gas kembali keluar.
Selain klim lecet pada LTM. Disekitar lubang terdapat pula klim kesat, yang terbentuk ok
adanya sisa2 lemak/kotoran pada anak peluru yang menempel disekitar/tepi luka, adanya

klim kesat ini merupakan tanda yang pasti bahwa luka tembak tersebut merupakan LTM.

2. GAS PANAS/API
Gas panas/api akan menimbulkan luka bakar pada kulit (warna kemerahan) atau pada daerah
berambut, rambut akan mengeriting dan daerah ini disebut klim api. Effek gas panas ini baru
terlihat bila jarak tembakan kurang dari 15 cm.
3. ASAP/JELAGA
Efeknya terlihat pada kulit berupa warna kehitaman yang mudah terhapus. Daerah ini
dinamakan klim jelaga. Effek ini dapat terjadi bila jarak tembakan kurang dari 25 cm.
4. SISA MESIU
Butir2 mesiu baik yang telah terbakar atau tidak terbakar pada waktu peluru lepas, juga akan
ikut keluar laras. Butir2 ini akan menyebabkan timbulnya gambaran bintik2 disekitar lubang
luka yang diakibatkan tertanamnya bintik2 pipi pada epidermis dan dermis, gambaran ini
tidak hilang bila dicuci dan disebut klim tato. Klim tato berbentuk bila penembakan pada
jarak (+/-) 60 cm.
LUKA TEMBAK MASUK :

Luka tembak masuk dicirikan dari klim2 yang terbentuk seperti diatas, tapi yang khas
adalah klim kesat, tergantung jarak tembak.

LTM dibedakan menjadi :

1. LTM tempel/kontak :
Moncong laras menempel pada kulit, lubang luka yang terbentuk tergantung
daerah mana yang terkena, pada daerah dahi lubang besar dan tidak beraturan ok tek. Gas
yang kembali keluar. Bila pada daerah yang lunak, (dada) lubang luka bulat dan
sekitarnya terdapat jejas laras, komponen peluru semua ikut masuk dalam jaringan, tepi
luka hitam (terbakar).
2. LTM jarak sangat dekat (< 25 cm) :
Sekitar lubang luka terdapat klim2 :
a. Klim lecet
b. Klim api
c. Klim jelaga
d. Klim tato.
3. LTM dekat (< 60 cm) :
Sekitar lubang luka terdapat klim2 (Klim Lecet dan Klim Tato).
4. Luka tembak jarak jauh (> 60 cm)
Sekitar lubang luka hanya terdapat klim lecet saja.

Patokan2 jarak seperti diatas tidak selalu dapat diterapkan ok adanya jenis2 peluru yang
menggunakan bermacam-macam mesiu dan cara penembakan yang inkonvensional
(peredam, penutup laras dengan bantal, dll). Percobaan yang dilakukan penembakan
dengan senjata dan jarak yang sama tapi dengan peluru berbeda (dari berbagai pabrik)
ternyata memberikan gambaran yang berbeda.

LUKA TEMBAK KELUAR :

Letak disebabkan oleh peluru yang berjalan dari dalam ke arah keluar (LTM dari luar ke
dalam). Konsekwensinya dapat ikut jaringan/tulang sehingga lubang luka sangat variable
baik bentuk/besarnya.

Beberapa faktor yang mempengaruhi bentuk/besar luka tembak keluar adalah :


1. Kecepatan saat peluru keluar dari badan.
2. Permukaan/jaringan tempat peluru keluar.
3. Deformitas dari peluru akibat benturan dengan jaringan sewaktu melalui rongga
badan.
4. Jalan/gerakan peluru, dimana peluru dalam tubuh tidak berjalan stabil tapi melakukan
goyangan (tumbling dan yawing).
5. Ada tidaknya fragmentasi anak peluru.
6. Ada tidaknya fragmentasi tulang/jaringan yang ikut keluar.
7. Ada tidaknya tahanan dari luar pada waktu peluru akan menembus (tembok, sesuatu
yang keras)

Secara umum LTK bentuknya lebih besar dari LTM (kecuali bila peluru jalannya pelan),
bentuk kurang teratur dan tidak ditemukan klim2 (kecuali klim lecet dapat berbentuk
pada LTK bila pada waktu keluar tempat tersebut tertahan tembok/lantai).

Luka tembak masuk dapat > besar dari luka tembak keluar bila LTM tersebut mengenai
daerah jaringan tipis dan dibawahnya terdapat tulang keras (dahi).

Perbedaan lain antara LTM dan LTK, pada tempat bertulang (tengkorak) lubang luka
LTM membentuk corong terbalik artinya O lubang pertama lebih kecil dari lubang di
dalam pd LTM dan sebaliknya pada LTK.

LTK dapat mengalami memar sekelilingnya bila pada waktu keluar, peluru mendapat
tahanan benda yang keras selain klim lecet sehingga sukar di bedakan dengan LTM,
untuk itu perlu diperiksa secara histopatologi.

Histopatologi LTM : memberikan perubahan seperti mekanikal dan panas. Dampak epitel
mengalami kompresi (terutama luka tembak tempel), sel2 memanjang dan kurus.
Demikian pula inti sel, nekrosis koagulasi dan pembengkakan serta vakuolisasi sel. Basal
dapat terjadi disekitar luka dapat tampak kotoran2 warna hitam (klim kesat) dan

pecahan2 logam, tanda yang pathognomonik adalah adanya epidermis yang terlepas dari
dasarnya dan mencuat ke luar pada tepi luka, keadaan ini disebabkan pada waktu peluru
menembus kulit, ternyata kulit juga mengalami dorongan keluar akibat gas.

Pada LTK, gambarnya berbeda, ok peluru telah kehilangan panasnya selama berjalan
dalam rongga badan sehingga gambaran yang tampak sangat minim, tampak adanya
perdarahan segar pada epidermisa dan dermis, kalau ada sisa2 mesiu (pada luka tembak
tempel) hanya ada pada lapisan dermis.

ARAH PELURU MASUK DAN SALURAN LUKA :

Arah peluru masuk dan saluran luka penting diketahui untuk memperkirakan cara
kematian, arah tembakan dan posisi korban waktu ditembak (penting waktu rekontruksi).

Arah peluru masuk ditentukan dengan melihat bentuk dari lubang luka dan klim lecet
yang terbentuk bila peluru masuk tegak lurus maka bentuk lubang bulat dan klim lecet
berukuran sama pada sekitar luka.

Bila peluru masuk serong maka klim lecet akan berbentuk lonjong dengan sisi dimana
peluru datang jauh lebih lebar dibandingkan pada sisi2 yang lain. Pada pemeriksaan perlu
disebutkan arah serongnya dan perkiraan besar sudut dengan bidang horizontal.
(misalnya arah dari kanan atas ke kiri bawah, membentuk < 45 derajat dengan bidang
horizontal).

Saluran luka ditentukan pada waktu otopsi, dari saluran luka ini dapat ditentukan peluru
mana yang menyebabkan kematian (bila ada lebih dari satu tembakan) selain itu pada
penentuan sal uran luka kita juga berusaha menemukan anak peluru yang tertinggal.

CARA KEMATIAN :

Cara kematian pada LT dapat disebabkan oleh bunuh diri, dibunuh atau kecelakaan. Pada
bunuh diri daerah sasaran adalah kepala dan leher, pada kepala paling banyak adalah
pelipis, mulut, dahi. Sedangkan pada leher adalah daerah bawah mulut. Penting adalah
arah saluran luka, pada bunuh diri arahnya cenderung dari bawah ke atas menginggat
kemudahan waktu memegang dan menarik pelatuk. Jarak tembakan, biasanya tempel
atau tembakan jarak dekat, sering ditemukan cadaveric spasme.

Pada pembunuhan, tempat luka tembak dapat dimana saja dan biasanya tunggal.

Pada kesimpulan luka tembak perlu dicantumkan kaliber peluru, jumlah alur dan arah
alur (kalau peluru ditemukan). Tapi tidak boleh menyebutkan jenis senjata
(pistol/revolver/senjata panjang) karena yang membentuk adalah ahli balistik).

Bila mayat telah membusuk untuk membedakan LTM/LTK dengan memeriksa pecahan2
tulang.

Ciri khas LTM : klim kesat dan ada jaringan yang hilang, bila luka dirapatkan tidak
kembali menyatu.
Ciri khas LTK : tidak ada jaringan yang hilang, kecuali bila ada tulang2 yang lepas atau
peluru kecepatan tinggi.

Dalam kesimpulan luka tembak, perlu disebutkan ukuran peluru, berat, arah dan jumlah
alur (bila masih mungkin).

Jejas laras : terjadi selain akibat panas laras, juga akibat dorongan kulit keluar yang
tertekan oleh gas. Nampak lebih jelas pada permukaan kulit yang dasarnya terdapat
tulang = tulang pelipis.

LUKA BAKAR :

Untuk melihat berat ringan suatu luka bakar maka perlu ditentukan derajat dan luas luka
bakar.

Derajat luka bakar :


A. Epidermal Burn
Derajat 1 : erythema
Derajat 2 : vesikel dengan ciri :

Banyak albumin dan chior.

PMN

Sekitar merah.

Intra epidemal (bila dipecahkan dasarnya terdapat bintik perdarahan)

B. Dermal Burn :
1. Derajat 3 : kerusakan pada lap. Cuticula kulit warna kehitaman, ujung2 syaraf
terkena

rasa sakit (penyembuhan dengan sikatrik).

Derajat 4 : seluruh lap. Kulit terkena, warna kuning kecoklatan, syaraf sudah

sakit kurang. Dalam beberapa hari timbul jaringan necrotik dan nanah
sembuh dengan deformitas sikatrik.

rusak

C. Deep Burn :
2. Derajat 5 : mengenai seluruh lap. Kulit dan otot, terjadi koagulasi protein
(albumin otot) pugilistik.
3. Derajat 6 : seluruh jaringan kulit, otot dan tulang mengarang nampak pada
beberapa bagian jaringan pecah2 menyerupai L. tajam (disini tidak ada darah).

Mengenai luas luka bakar :


Digunakan rumus 9 (Evans)

Extremitas atas : 9%
Extremitas bawah : 18%
Badan bagian depan : 18%
Badan bagian belakang : 18%
Kepada : 9%
Leher : 1%
Genital : 1%

Luas luka bakar lebih penting dibandingkan derajat luka. Epidemal burn yang melebihi
1/3 bagian tubuh fatal. Kematian bila luas LB > 50%, pada anak2 lebih sensitif lagi. Luka
bakar der2 pada anggota gerak

cacat oleh krn jaringan sikatrik.

Faktor lain yang turut berpengaruh :


1. Derajat luka bakar/luas LB.
2. Derajat panas benda penyebab.
3. Lamanya terpapar
4. Umur
5. Jenis kelamin.

Luka bakar pada daerah kepala, badan, perut bagian bawah, genital lebih berbahaya dari
tempat lain.

Sebab Kematian :
1. Cepat :

keracunan CO (30-80%)
shock neurogenik

luka2 lain akibat tertindih/tertimpa benda keras


2. Lambat : sepsis

hypostastik pneumoni

hyponatremia
renal failure, dll.
Masa kritis I-------III.

Mediko legal Aspeks :


1

Identifikasi
Paling sulit terutama bila tubuh korban telah mengarang sama sekali. Pada korban

hanya tersisa tulang dan gigi serta beberapa organ dalam. Dari tulang dapat
memperkirakan umur, jenis kelamin, tinggi badan, ras. Sementara dari gigi apabila ada
data antemortem dapat lebih menjuruskan iden korban.
Organ dalam yang dapat dipakai untuk upaya identifikasi adalah ginjal oleh
karena relatif terlindungi. Dari sini dapat ditentukan gol darah dan sex (Barr Body/Y.
Body).
2

Membedakan luka bakar ante/post mortem :


Penting untuk menentukan cara kematian, pada luka bakar ante mortal

terdapat reaksi Intra Vital berupa :


a. Adanya jelaga pada saluran nafas.
b. Kadar CO yang tinggi dalam darah (10-60%), pada anak2 (80%).
c. Ulcerasi pada mucosa lambung.
d. Reaksi jaringan (warna kemerahan) sekitar luka2 yang ada.
e. Gambaran vesikel yang terbentuk.
3

Luka2 post/ante mortem :

Luka2 yang terjadi sebelum korban mati karena luka bakar menunjukkan tanda2
intra vital seperti adanya darah, warna kemerahan sekitar WKA. Apabila meragukan
dapat dilakukan pemeriksaan histopatologi/biokimia.
Pada luka bakar sering timbul patah tulang dan psevda epidural hematon yang
terjadi oleh karena panas tinggi sehingga pemb pecah

extravasasi. Tanda2 pseudo

epidural hematoni.

Gumpalan darah lunak, rapuh dan tipis, warna coklat terang sampai kekuningan terdapat
gambaran sarang tawon, akibat gelembung2 udara (mendidih).

Pseudo epidural ini perlu dibedakan dengan epidural yang terjadi antemortem akibat
kekerasan.

Pemeriksaan Mayat :
1. Darah berwarna merah terang
2. Pada sal pernafasan ditemukan jelaga selaput lendir warna kemerahan dan dapat
ditemukan pula busa halus
3. Tulang tenggkorak sering telah terbuka atau dapat ditemukan pseudo epidural
hematom.
4. Paru2 odema, jantung penuh berisi darah
5. Dapat ditemukan pula oedema laryng.
6. Bila korban sempat hidup dalam jangka waktu beberapa hari, sering dijumpai :
a. Radang paru2
b. Degenerasi sel parenkim hati.
c. Tubular nekrosis akut.
d. Ullerasi lambung/duodenum.

Pemeriksaan Toksikologi :
Penting adalah kadar CO - > 10% dalam darah orang tersebut masih hidup waktu
terbakar, sebaliknya kadar CO (-)/sedikit belum tentu orang tersebut sudah mati waktu
terbakar. Dapat terjadi pada kematian yang cepat (ledakan, oedema laring, kadar CO
sekell <<).
Pemeriksaan meliputi :

1. Resistensi Alat Tes

1-2 tetes darah

1-2 tetes darah kontrol

lihat perubahan warna

+ 5 ml air + 5 tetes NAOH 10%

+ 5 ml air = 5775 NAOH 10%

2. Mikrodilusi.
3. Gas Chromatografie.
LUKA LISTRIK :

Dikenal 2 jenis arus listrik, yaitu AC (Altenating Current) dan DC (Direct Current),
dikatakan AC lebih berbahaya dari DC.

Dikenal istilah Voltage (V), yaitu tegangan listrik untuk ruma tangga 220 volt, tahanan
(R) kemampuan benda untuk menyalurkan listrik (kayu R<<, logam R>>). dan Ampere
(I).

Kuat arus dikatakan I dan R > berperan dalam mengakibatkan GG pada tubuh manusia
dibandingkan V. Hubungan ketiga bagian itu tercakup dalam rumus :
V = I.R

I=

V
R

(Ampere =

volt
)
OHM

Jumlah minimal (I) yang mematikan adalah : 65 MA di RT (2A s/d 10A).


Tubuh manusia merupakan penghantar listrik yang buruk pada telapak tangan dan kaki
kering

1.000.000-2.000.000 OHM. Makin tipis kulit makin turun tahanannya (pipi,

paha bag dalam, lipat ketiak) berkisar 500 OHM sampai 1000 OHM. Pada keadaan yang

basah maka tahanan turun hanya berkisar 200 OHM sampai 300 OHM saja. (rata2
tahanan kulit (+/-) 100.000 OHM).
Volt tidak menentukan banyak sebagai penyebab kematian. Dilaporkan bahwa orang
kontak dengan listrik 2.500 volt ternyata masih dapat hidup setelah dilakukan resusitasi
20 menit, sebaliknya pada keadaan basah listrik 50 volt dapat mematikan.

Akibat arus listrik pada tubuh manusia :


Ada 2 jenis akibat yang ditimbulkan listrik :

1. Effek Non Specifik


Efek yang diakibatkan oleh panas, merupakan suatu luka bakar yang ditemukan
pada tempat listrik masuk/keluar. (Electric Mark). Gambarannya :

Luka bakar bentuk bulat, ditengah melengkung warna coklat/hitam (abu2


kuning) dikelilingnya daerah yang pucat menonjol (coedema) warna
kemerahan. Electric Mark tidak spesifik untuk listrik dapat juga terjadi bila
kulit bersentuhan dengan benda panas. Elektric Mark tidak selalu ditemukan
karena pada tubuh yang basah R. kecil, arus masuk >>, cepat mati.

Berat ringan luka bakar (youle efek) ini tergantung (R ) kulit. Makin besar
(R ) misalnya pada kulit yang tangan kering, makin hebat luka bakarnya, juga
tergantung pada lamanya

O ; 24 x I2. R. T (youle). Pada kulit yang

basah (R ) kecil, sehingga efek luka bakar kecil/tidak ada sama sekali.
Demikian pula pada paparan yang luas.

Electric Mark dapat terjadi Post Mortal.

2. Efek spesifik
Efek yang ditimbulkan oleh arus listrik yang melintas di dalam tubuh. Efek yang
ditimbulkan berupa :
a. Fibriiasi ventrukel

iardiac arest (volt < 220 v).

b. Vagal Refiek bila arus masuk melalui kepala.


c. Respiratory Failvre

(volt > 1000 v). otot pernafasan kejang.

Kedua efek diatas dapat timbulkan kematian tergantung dari :

1. Kondisi listrik.
2. Lama kontak.
3. Kondisi phisik.
Add 1. Kondisi Listrik
I = V/R (rumus OHMs), makin kecil R makin besar I, makin cepat kematian dan
sebaliknya.
Add. Lama Kontak
Lets go current (12 MA), pada kontak dengan listrik demikian genggaman tangan
masih dapat membuka. Pada listrik diatas 12 MA dan tegangan menengah (651000 V) maka otot flexor tangan malah berkontraksi sehingga kontak makin lama.
Tegangan tinggi > 1000 V tubuh akan terlempar.
Add. Kondisi Phisik
Sakit jantung >cepat sering kontak (pegawai PLN) tahan. Waspada/tidak, dll.

Gambaran dari Electric Mark :


1. Epidel memipih.
2. Sel stratum corneum menggelembung dan kosong.
3. Inti sel stratum basalis lonjong. Tersusun secara palisade.
4. Terdapat sel2 yang mengalami karbonisasi dan metalisasi.
Bunuh diri dengan listrik jarang, paling sering oleh karena kecelakaan, sedangkan
pembunuhan dengan listrik pernah dilaporkan.
Hukuman mati melalui kursi listrik

di AS dan menggunakan listrik 7,5 A 1700 volt

selama 60 setik dilakukan 2 kali.

Pemeriksaan Post Mortal :


I. PL

muka pucat, mata penyebaran pemb darah, elektric mark tangan/kaki (+)/(-),

kadang ada echimosis pada kulit dada.


II. PD

paru2 oedematus, organ dalam pembendungan, perdarahan berbintik pada

otak dapat (+), tardius spot pada pleura dan jantung.


Tanda-tanda tersebut tidak spesifik, oleh karena

itu penyimpulan kematian oleh

karena listrik berdasarkan pereklusionan (dibuktikan tidak ada kelainan lain yang
menyebabkan kematian).

Catatan :

0,016 A

let go current ( secara reflek anggota tubuh masih dapat menhindar )

0,1 A Ventrikel fibrilasi


2A

Ventrikel stand still

BAB III
ASPHYXIA (MATI LEMAS

Merupakan istilah yang dipakai pada forensik untuk keadaan anoksia jaringan tubuh yang
disebabkan oleh hal2 mekanis sifatnya.

Anoxia sendiri adalah keadaan gangguan/penurunan pemasukan O2 ke dalam darah


disertai dengan pemupukan CO2. Keadaan ini akan menyebabkan terjadinya kerusakan

sel, terutama otak dan jantung (dalam waktu 10 menit terjadi anoksia jaringan tersebut
rusak permanent).

Anoxia sendiri dapat disebabkan oleh beberapa hal, yaitu :


gantung
jerat
Mekanik

bekap

Asphyxia

Sendak
traumatik
Anoxia (Hypoksia)
Sirkulatorik (Shock)
Biologik/klinik

Anemik (Keracunan CO)


Histotosik (Keracunan. CN)

Mengenai tenggelam, ada perbedaan pendapat di kalangan para pakar, satu pihak
memasukkan dalam asphyxia. Yang lainnya tidak setuju, oleh karena mekanisme
kematian pada tenggelam lebih kompleks dan agak berbeda.

Gejala Asphyxia :

pernafasan >>, lendir >> + udara busa, tyspnoe.


2. Peningkatan kadar CO2 darah merangsang pusat pernafasan dan SSP konulsi.
3. Terminasi perangsangan menghilang, apnoe
1. Penurunan kadar O2 darah

Tergantung pada besar hambatan, gejala sudah dapat timbul dalam 2-4 menit.

Secara klinis gejala ini dibagi menjadi 3 stadium :


(1) Stad I : pernafasan dalam dan cepat, tekanan darah dan nadi cepat.
(2) Stad II : pernafasan mulai sulit, muka kongestitif, vena2 leher terbendung, tekanan
darah naik, tachy cardi.
(3) Stad III : hilang kesadaran, kejang2, pernafasan irregular, tekanan darah turun,
pernafasan berhenti.

Penegakan Diagnosa :
Berdasarkan mekanisme pokok pd asphyxia yaitu perbendungan dan penurunan O2,
peningkatan CO2. Selain tentunya tanda2 yang ditimbulkan oleh penyebab asphyxia.
Tanda-tanda yang dapat ditemukan (tidak khas untuk asphyxia dapat timbul padang
kejang2/epilepsi) :

1. Venal terbendung, pada penyekatan misalnya n\muka menjadi sembab, pelebaran


pembuluh selaput bola mata/kelopak mata, lebar luas dan warna gelap.
2. Peningkatan kadar CO2 dan penurunan kadar O2

tardivs spot, cyanosis.

3. Tanda-tanda lain = kekerasan pada leher, mulut pada kasus2 gantung, jerat, sekap.
Benda asing pada sal udara sobek. Tanda kekerasan pada dada pada traumatik
asphyxia.

Cara Kematian :
Dapat oleh karena bunuh diri (gantung diri), kecelakaan (anak bayi muka tertutup bantal,
tersedak) atau oleh karena pembunuhan (cekik, penjeratan). Penting diketahui keadaan
TKP.

Mekanisme Kematian :
1. Anoksia otak = terjepit aliran darah ke otak.
2. Gangguan pernafasan = saluran nafas terjepit/tersumbat.
3. Vagal Reflek = akibat tekanan darah leher.
4. Patahnya tulang leher = terutama terjadi pada hukuman gantung (Judicial Hanging)

Pemeriksaan Bedah Mayat :


I. Pemeriksaan Luar :

Lebam luas dan gelap. Pada muka dan ujung2 jari, kaki sianosis muka, bibir
dan ujung jari.

Mata menonjol, petechia pada kelopak, bola mata (disebabkan pembuluh


darah).

Lidah dapat keluar/tidak, tergantung posisi tali. Diatas rawan lidah, lidah
tidak terjulur. Dibawah rawan lidah, lidah dapat terjulur.

Sperma dapat keluar/tidak.

Tanda2 kekerasan sesuai dengan penyebab.

II. Pemeriksaan Dalam :

Darah tampak cair dan gelap.

Perbendungan pada semua organ.

Jantung kanan tampak terengang dan penuh darah yang cairsedangkan bagian
kiri kosong.

Trachea dan laring penuh busa dan pelebaran pembuluh darah.

Paru2 sembab, bila diiris, spontan keluar darah cair dan busa.

Tardiev spot pada serosa, mata, epigiotis, paru2 dan jantung.

Derajat perbendungan tergantung lamanya pergulatan untuk hidup (mulai asphyxia

mati) makin cepat tanda kurang jelas.


Tardiev spot bukan tanda yang pathognomik untuk asphyxia, dapat timbul pada semua
keadaan yang menimbulkan hypoksemia.
Pada asphyxia darah dapat cair tergantung dari lama pergulatan hidup
yang lama ada mekanisme dimana terbentuk trombus

pada proses

akibatnya tubuh mengeluarkan

fibrinolysin >>, akibatnya darah cair; bila proses mati cepat, maka tidak terbentuk
tromous, fibrinolysin <<

darah normal.

Tardiev spot pada pengantungan dapat tidak timbul bila mekanisme mati ischemia bukan
asphyxia, yaitu pada gantung typikal.
MATI TERGANTUNG :

Penyebab kematian disini ada 3 macam :

1. Patahnya tulang leher dan kerusakan pada batang otak.


2. Hambatan jalan nafas, pembuluh darah.
3. Cardiac Arrest (vagal reflek)
Add 1 :
Patahnya tulang leher sering terjadi pada judicial hanging. Biasanya ruas yang patah C2-3. Hal
ini disebabkan pada judicial hanging simpul terletak tepat di belakang kepala dan beban
(tubuh) jatuh secara tegak lurus lurus. Gantung jenis ini dikenal : Gantung Typikal. Kematian
cepat terjadi, namun kadang2 ditemui jantung masih berdenyut sampai 10-15 menit. Tanda2
perbendungan sering tidak ditemukan, saluran nafas dan A. corotis mengalami kerusakan.
Add 2 :
Kematian jenis ini sering ditemui pada mati gantung diri atau menyerupai gantung diri (gantung
atipikal). Mekanisme yang sering

cerebral iskemi, obstruksi jalan nafas, cardiac arrest.

Hambatan pada leher ini sudah dapat membendung Arteri Carotis dengan tekanan yang besarnya
hanya 3,5 kg, bila tekanan 16 kg

maka Ateri Vertebralis akan tersumbat.

Hambatan saluran nafas dapat terjadi akibat patahnya tulang rawan Hyoid atau Thyroid atau
dapat juga oleh karena lidah tertarik ke belakang.

Pemeriksaan mayat :
Kelainan pada mayat tergantung pada keadaan ikatan pada leher. Bila hanya jalan nafas
yang tersumbat dan vena2 leher, sedangkan pemb arteri tidak tersumbat, maka akan
terlihat tanda2 perbendungan pada daerah muka (pelebaran dan petechia, muka sembab).
Sebaliknya bila pemb arteri turut terjepit, muka menjadi pucat.
Jejas jerat mula2 pucat dan anemis. Tapi akan berubah setelah korban mati menjadi
kehitaman dan perabaan seperti kertas permanen. Bila korban banyak menggerakkan
leher sebelum kematian, maka pada tepis jejas nampak ada vesikel dan memar atau
perdarahan. Adanya vesikel ini menunjukkan sekaligus bahwa korban masih hidup waktu
tergantung. Jejas jerat juga memberikan gambaran benda penyebab.

PENJERATAN :

Berbeda dengan tergantung pada penjeratan tekanan pada leher bukan ditimbulkan oleh
beban tubuh korban melainkan tekanan/kekuatan dari luar (pelaku/pembunuh).
Penjeratan lebih banyak merupakan kasus pembunuhan dibandingkan dengan kasus
bunuh diri.

Kekuatan tekanan biasanya besar sehingga tanda2 perbendungan pada daerah muka
cukup hebat. Jejas jerat letaknya lebih rendah dari tergantung dan posisinya biasanya
mendatar (sering berada pada rawan tyhroid atau dibawahnya). Pada daerah leher, sering
ditemukan luka lecet akan kuku korban sewaktu berusaha untuk melepaskan jeratan.
Pada penjeratan tulang tyhroid atau tyhroid sering ditemukan patah terutama pada
superior cornu.

Cara kematian pada mati tergantung :

BUNUH DIRI
1. TKP : Terkunci dari dalam

DIBUNUH
Dari luar

Tempat tersembunyi

Dapat dimana saja

TKP bersih/rapi

Sering acak-acakan

Suicide note (+)

Suicide note (-)

2. Posisi Korban >< tali :


Jarak ke lantai pendek.

Cenderung tinggi

Jarak simpul ke paru2 jauh

Jarak cenderung pendek/dekat

Simpul hidup

Dapat hidup/mati

Jumlah lilitan cenderung . 1

Dapat satu/lebih

3. Korban :
Tidak ada luka2

Tanda2 kekerasan

Tanda intra vital (+)

Tanda intra vital (-)

Jerat sejalan mendatar juga dapat terjadi pada gantung diri, yaitu bila korban tergantung
tidak penuh (kaki tidak tergantung/partial).

Mekanisme utama mati tergantung adalah

ischemia otak oleh karena aliran darah

tersumbat, mekanisme kedua baru asphyxia.

Tekanan yang diperlukan untuk membuat sumbatan pada organ2 di leher :


1. Sumbatan vena : 2 kg
2. Sumbatan A. carotis : 5 kg
3. Sumbatan Trachea : 15 kg
4. Sumbatan A. vertebralis : 30 kg

Komplikasi yang sering terjadi pada kasus gantung diri yang tergolong adalah :
Pneumonia dan Hypoxia Brain Damage.

TENGGELAM :

Tenggelam adalah asphyxia yang disebabkan oleh karena adanya cairan dalam
saluran pernafasan yang masuk melalui hidung/mulut. Tenggelam dapat seluruh tubuh
masuk dalam air atau hanya sebagian.

Perubahan2 yang terjadi pada waktu tenggelam :


Khas : cairan berbusa keluar dari mulut yang liat (sukar untuk dihapus), bedakan dengan
busa pada asphyxia biasa yang mudah dihapus. Fine Froth (busa liat) ini diakibatkan
mekanisme pada saluran pernafasan yang terangsang oleh air sehingga excudat (lendir)
pernafasan menjadi banyak yang tercampur dengan udara paru.

Paru tampak kongesti, terdapat petechia pleura visceralis.


Tidak khas : Tanda2 perbendungan pada alat dalam, Darah cair warna kebiruan, Diudisi
jantung, dll.

Diagnosa : penting pada kasus tenggelam untuk menentukan apakah seseorang masih
hidup/sudah mati pada waktu tenggelam. Pada kasus mati karena tenggelam terdapat
tanda2 sebagai berikut :
Fine froth, cutis anserina, washer woman hand.
Petechia (dalam hal tenggelam

bercak paltauf)

Perbendungan pada paru dan alat dalam.


Ditemukan aspirat pada saluran nafas dan paru berupa : diatome, ganggang2, kristal2
sesuai dengan tempat tenggelam.
Perubahan kimia darah.
Selain itu dapat pula ditemukan :
Lumpur/kotoran pada sal nafas dan,
Lambung, usus halus.
Tanda ini tidak spesifik karena lumpur/kotoran dapat masuk secara pasif.

PEMERIKSAAN DIATOME :

Diatome adalah algae bersel satu, bentuk dapat macam2, pemeriksaan dapat dengan
cara :
1. Sediaan langsung dari getah paru.
2. Destruksi dengan asam kuat.
3. Sediaan histologi tanpa pewarnaan dan menggunakan mikro dark field.

Pro dan kontra mengenai kesahihan dari diatome dalam paru, oleh karena katanya
diatome dapat pula ditemukan pada orang hidup melalui minuman atau makanan pada
waktu menelan (demikian pula kedalaman > 25 m, diatome dapat masuk alv secara
pasif). Sangat sahih bila ditemukan diatome pada tulang.

Mekanisme kematian :
1. GG. Elektrolit :

a. Airtausar : hypotonus dibandingkan dengan cairan darah, air dari paru2 teserap
darah = haemodilusi, kadar elektrolit << (NA, Cl, Mg) akibatnya K + sel terserap
dalam darah = otot jantung kekurangan K +

fibrilasi ventrikel.

b. Air laut : hypertonus, cairan darah terserap ke paru2. Paru2 menjadi oedem, cairan
darah haemokonsentasi 99. Pernafasan (asphyxia)
Sudah dapat terjadi < 60 menit. Kematian pada tenggelam air tawar > cepat terjadi
di bandingkan pada air laut karena cepatnya terjadi fibrilasi ventrikel.
2. Laryngospasme Akibat rangsang dingin dari air.
3. Vagal reflek
vagus,

Rangsang air yang masuk ke oesophagus atau sal nafas

reflek

henti jantung.

4. Hydrocaution
5. Hypothermia

kolaps sirkulasi dengan sebab tidak jelas.


penurunan suhu yang mendadak.

Kematian dapat terjadi dalam waktu 2-3 menit saja.

Penentuan diagnosis kematian :


1. Tanda/gejala
Tidak khas : perbendungan, darah cair, kebiruan, dintasi jantung, lumpur PD, TR dan
GIT.
Khas : petechia pada pleura viseralis (bercak pactauf), cairan berbusa pada bronchus,
laryng, paru2 kongesti.
2. Histologi
A. Menurut Toreh, jaringan paru dilihat gambaran nueoli dengan menggunakan
impregnasi perak.
Stad 1 : dinding alv berkerut sampai sebesar kapiler (N = 2-3X> lebar).
Stad 2 : dinding alv > kecil lagi, kapiler tertarik sehingga sering pecah.
Stad 3 : distensi septum > hebat, kapiler tinggal setipis benang. Terdapat ruptur
inika septum yang komplit.
Stad 4 : batas peregangan septum sudah dilampaui terdapat ruptur yang multipie
dengan ujung2 septum yang putus menebal.
B. Pemeriksaan diatome : simetri radial (banyak dikut) dan simetri vertal (banyak
ditawar)
3. Pemeriksaan kimia darah :

A. Penentuan ion CL dari darah ventr kiri dan kanan pada air tawar CL turun sampai
17 Me/ pada jantung kiri, sebaliknya meningkat pada tenggelam di air laut.
Penggunaan ion CL hanya pada 24 jam pertama, sebab setelah itu kadar akan
turun dengan sendirinya. Pemeriksaan dapat juga menggunakan ion Na, K dan
CO.
B. Spitz : perubahan aktifitas2 enzym2 (peroksidase, aldolase, sitokrom oxidase) dari
homogenat jantung dan paru2.
Pembagian kasus tengelam :
1. Wet drowning (asin/tawar).
2. Dry drowning (mod

vagar reflek/laryngo spasme)

3. Secondary drowning (sempat tertolong).

BAB IV
VISUM ET REPERTUM
1.

PENGERTIAN:
a. Merupakan laporan tertulis yang dibuat oleh Dokter.
b. Atas pemeriksaan yang dilakukan terhadap barang bukti berupa tubuh manusia (mati /
hidup), bagian dari tubuh manusia.
c. Memuat hasil pemeriksaan dan kesimpulan
d. Berdasarkan permintaan tertulis dari pihak berwajib.
e. Digunakan untuk kepentingan peradilan.

2.

LANDASAN HUKUM :
a. Lembaran negara No. 350 Thn. 1937
b. KUHAP Pasal 179

kewajiban sebagai saksi ahli.

c. KUHAP Pasal 133

penyidik dapat meminta ket. ahli.

Istilah Visum Et Repertum tidak tercantum pada KUHAP yang ada adalah Keterangan Ahli,
keterangan ahli dapat tertulis atau lisan, ( Penjelasan pasal 186 KUHAP Keterangan Ahli
dapat juga diberikan pada waktu pemeriksaan oleh Penyidik atau Penuntut Umum yang
dituangkan dalam suatu bentuk laporan dan dibuat dengan mengingat sumpah di waktu
menerima jabatan atau pekerjaan ).
Berdasarkan hal tersebut Visum et Repertum merupakan keterangan ahli baik untuk bagian
pemberitaan maupun kesimpulan sehingga secara keseluruhan VeR menurut KUHAP merupakan
alat bukti sah.
Beda dengan Lembaran Negara No. 350/1937 = bagian dari VeR yang merupakan alat
bukti sah hanyalah bagian Pemberitaan.
(LN. 350/1937 : VeR merupakan alat bukti yang sah sepanjang apa yang dilihat dan
ditemukan oleh Dokter).
Catatan :
Alat Bukti (Pasal 184)
Segala macam formalitas yang digunakan untuk membuktikan suatu tindak pidana.
(5 buah)

keterangan saksi, keterangan ahli, surat-surat, petunjuk, keterangan terdakwa.

Sistem peradilan di Indonesia pembuktian () artinya hakim dapat menjatuhkan pidana


sekurang-kurangnya dengan 2 alat bukti dan keyakinannya.
Barang Bukti
Segala macam benda yang terlibat langsung dalam suatu peristiwa pidana.
3.

SIAPA YANG BERHAK MEMBUAT VeR :

Permasalahannya mengenai siapa yang disebut dengan ahli karena beberapa pasal tidak tegas
menyebutkan (lihat Pasal 133 serta penjelasan umum butir 28). Tapi prinsip setiap dokter yang
lulus dari pendidikan dokter di Indonesia dapat membuat VeR., karena dokter adalah seorang
ahli dalam bidang kedokteran. Tenaga tenaga medis lainnya tidak dapat membuat VeR.

TANGGUNG JAWAB GANDA DOKTER :


Pengurusan penyidik : barang bukti hak/kwjban pasien berkurang periksa
secara forensik

VER
KORBAN
Obati
Datang sendiri : pasien biasa dgn hak/kwjban sbg pasien Terapi
Penyidik minta VER
Izin pasien
Kasus ttt
Berikan langsung
VER berdasarkan Rekam medik

Menggunakan data Rekam Medik

Tubuh manusia dapat disebut sebagai barang bukti bila ada/ telah diurus oleh penyidik, namun
tidak seluruh tubuh tersebut sebagai barang bukti, hanya pada bagian bagian yang tersangkut
tidak pidana yang dapat dianggap sebagai barang bukti.
4.

BENTUK UMUM VER :

Tidak tercantum dalam UU, hanya mengikuti aturan tertentu yang lazim digunakan :
a.

Pembukaan
Berupa tulisan Projustutia. Bukan hanya untuk bebas meterai, tapi
mempunyai arti yang lebih luhur, bahwa Ver dibuat/digunakan untuk
kepentingan Keadilan. Dalam UU
Perpajakan Tahun 1984

meterai hanya untuk perkara perdata sedangkan

perkara pidana bebas.


b.

Pendahuluan

berisi :

Waktu tempat pemeriksaan.

c.

1)

Identitas Dokter, pemohon, pengantar (label).

2)

Identitas barang bukti.

Hasil Pemeriksaan
Berisi hal-hal yang ditemukan oleh dokter yang sifatnya diskripsi terhadap barang bukti
(obyektif) dan hasil lab/pemeriksaan lain.

d.

Kesimpulan
Memuat pendapat dokter tentang sebab/akibat dari hal-hal yang ditemukan.

e.

Penutup
Berisi penegasan bahwa Ver ini dibuat berdasarkan sumpah jabatan dan dibuat dengan

sebaik-baiknya dan sejujur-jujurnya.


5.

JENIS VER

Korban
*Luka : Seketika, Sementara, Lanjutan
*Kejahatan Seksual
*Psikiatri

Orang hidup
Pelaku
VER

Orang mati

pemeriksaan luar

pemeriksaan luar dan dalam


Benda/bag berasal
Dari tubuh manusia expertise

6.

VER PSIKIATRI :

Dapat diminta oleh hakim dengan masa obsevasi 5 bulan (L.N. 1966 No : 3 Psl 8)
Diminta oleh penyidik dengan observasi selama 4 minggu (PERMENKES RI), PP MENKES RI
tahun 1970 Bab III Pasal 11-23.
7.

VER SEMENTARA :

Diterbitkan apabila Polisi meminta segera sementara korban perlu perawatan/observasi.


Ver lanjutan dibuat bila korban mati , sembuh atau pindah rawat/pulang paksa.
Pidana

Vis et Ret (tidak perlu ijin korban). Biaya (-)

Perdata

Ket. Dokter (perlu ijin korban). Biaya (+)

PEMERIKSAAN DOKTER

8.

Pengertian V. E. R

berdasarkan KUHAP :

Surat keterangan yang dibuat oleh Dokter/dokter ahli forensik atas barang bukti berupa
pemeriksaan medis dari tubuh manusia/bag2 tubuh manusia.Atas permintaan tertulis
penyidik dan digunakan untuk peradilan.
.

9.

YANG BERHAK MINTA VISUM :


a.

Penyidik.

b.

POM/Provost

d.

Hakim, khusus Ve Psikiatrukum.

e.

Hakim pengadilan Agama