Anda di halaman 1dari 1

a.

Ketidakefektifan Pola Nafas


1. Definisi
Ketidakefektifan pola nafas merupakan kondisi ketika individu mengalami penurunan
ventilasi yang adekuat, actual atau potensial, karena perubahan pola nafas.
2. Batasan karakteristik
a) Mayor (harus ada):
1) Perubahan frekuensi dan pola pernafasan (dari nilai dasar)
2) Perubahan nadi (frekuensi, irama, kualitas)
b) Minor (mungkin ada):
1) Ortopnea
2) Takipnea, hiperpnea, hiperventilasi
3) Pernafasan disritmik
4) Pernafasan yang hati-hati
3. Faktor yang berhubungan
a) Patofisiologis
1) Berhubungan dengan sekresi yang berlebihan atau kental ,sekunder akibat:
infeksi, inflamasi, alergi, merokok, penyakit jantung atau paru.
2) Berhubungan dengan immobilitas, sekresi yang statis, dan batuk tak efektif,
sekunder akibat:
2.1 Penyakit system persarafan, missal: miastenia gravis
2.2 Depresi system saraf pusat (SSP)/ trauma kepala
2.3 Cedera serebrovaskular (stroke)
2.4 Kuadriplegia
b) Terkait Pengobatan
1) Berhubungan dengan immobilitas, sekunder akibat:
1.1 Efek sedative obat (sebutkan)
1.2 Anestesia, umum atau spinal
1.3 Berhubungan dengan penekanan reflek batuk, sekunder akibat (sebutkan)
1.4 Berhubungan efek trakeostomi (perubahan sekresi)
c) Situasional (Personal, Lingkungan)
1) Berhubungan dengan immobilitas, sekunder akibat:
1.1 Pembedahan atau trauma
1.2 Nyeri, takut, ansietas
1.3 Kelelahan
1.4 Gangguan persepsi/kognitif
2) Berhubungan dengan kelembaban yang sangat tinggi atau rendah
3) Untuk bayi, yang berhubungan dengan tidur pada posisi tengkurap
4) Pajanan terhadap udara dingin, tertawa, menangis, allergen, asap.