Anda di halaman 1dari 16

TRANSKULTURAL KEPERAWATAN

MIND-BODY THERAPY

Disusun oleh kelompok 3


A7-E
1. I Gts. Ngr. Aditya Wiradharma
2. IGNP Yoga Diputra
3. Made Ade Astini
4. Luh Putu Sri Rusmawati
5. Made Ari Purnami
6. Made Ayu Nadiya Reskiana
7. Ni Komang Tirta Dewi
8. Ni Luh Desy Japarini
9. Ni Putu Parmini
10. Ni Putu Sri Utami Dewi
11. Ni Putu Wiwik Cintya Dewi
12. Ni Kadek Ayu Dharma Santhi

(13.321.1940)
(13.321.1944)
(13.321.1948)
(13.321.1947)
(13.321.1949)
(13.321.1951)
(13.321.1952)
(13.321.1957)
(13.321.1965)
(13.321.1969)
(13.321.1972)
(13.321.1977)

S1 ILMU KEPERAWATAN
STIKES WIRA MEDIKA PPNI BALI
TAHUN AKADEMIK 2014/2015

KATA PENGANTAR
Om Swastyastu,
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat serta karunia-Nya kepada kami sehingga kami berhasil menyelesaikan
makalah ini dengan tepat pada waktunya yang berjudul MIND-BODY THERAPY.
Makalah ini berisikan tentang informasi pengertian mind-body therapy, dan jenis dari
mind-body therapy.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik
dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi
kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah
berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Jika ada kesalahan
dalam makalah ini kami mohon maaf.
Om Shanti Shanti Shanti om

Denpasar, 24 April 2013

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................................i
DAFTAR ISI..........................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang.................................................................................................................1
B. Rumusan Masalah............................................................................................................2
C. Tujuan Penulisan..............................................................................................................2
BAB II PEMBAHASAN
A. Terapi Komplementer......................................................................................................3
B. Pengertian Mind-Body Therapy......................................................................................4
C. Jenis Mind-Body Therapy...............................................................................................4
D. Manfaat Tarapi Pikiran Tubuh.......................................................................................10
E. Indikasi Dan Kontraindikasi Terapi Pikiran Tubuh.......................................................11
F.

Aplikasi Klinik Di Indonesia....11

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan....................................................................................................................13
B. Saran..............................................................................................................................13
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pengobatan alternatif menurut Mesh adalah sebagai kelompok praktik nonortodoks yang tidak berkaitan , sering kali disertai sistem penjelasan yang tidak dapat
dijelaskan

dengan

penjelasan

biomedis

konvensional(Pavek,

1996,

hlm.25).

Pengobatan alternatif merupakan pengobatan yang menggunakan cara, alat atau bahan
yang tidak termasuk dalam standar pengobatan kedokteran dan dipergunakan sebagai
alternatif atau pelengkap pengobatan kedokteran tersebut (Turana, 2009).
Definisi awal ini mencerminkan kesulitan yang berkaitan dengan transfer
pemahaman dan praktik yang kompleks dari satu budaya kebudaya lain. Tetapi dapat
tampak tidak berhubungan saat ditransfer dari budaya kebudaya lain dan diteliti satu
persatu. Baik orang Asia maupun orang Eropa telah mengembangkan teori medis yang
canggih dan memiliki sejarah panjang mengenai pengalaman dan tradisiyang
didokumentasikan secara empiris yang jelas-jelas berbeda dari orang Amerika Utara.
Pengobatan alternatif menyiratkan prospektif yang standar, Coward dan
Ratanakul (1999) menerbitkan studi mengenai masalah etis lintas budaya dalam layanan
kesehatan dan melapirkan bahwa kita sering kali melupakan bahwa pemahaman ilmiah
dan praktek pengobatan Barat adalah fenomena budaya yang memiliki kekuatan dan
kelemahan. Pengobatan barat konfensional bukan standar untuk menilai kelayakan
praktik pengobatan lain.
Pengobatan ilmiah modern memiliki banyak kekuatan, termasuk lebih dipilih karena
didasari bukti. Fishman (2000) mengemukakan bahwa kelemahan utama pengobatan
ilmiah adalah kurangnya penghargaan terhadap keragaman budaya dalam menentukan
keampuhan layanan kesehatan (Coward & Ratanakul, hlm.3)

B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian Terapi komplementer?
2. Apa pengertian Mind-Body Therapy?
3. Apa saja Jenis Mind-Body Therapy?
4. Apa saja manfaat dari Mind-Body Therapy?
5. Apa saja kontraindikasi dari Mind-Body Therapy?
6. Bagaimana aplikasi klinik di Indonesia?
C. Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui pengertian mind-body therapy
2. Untuk mengetahui Jenis Mind-Body Therapy.
3. Untuk mengetahui manfaat dari Mind-Body Therapy
4. Untuk mengetahui pengertian Terapi komplementer
5. Untuk mengetahui kontraindikasi dari Mind-Body Therapy
6. Untuk mengetahui aplikasi klinik di Indonesia.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Terapi Komplementer

Menurut WHO (World Health Organization), Pengobatan komplementer adalah


pengobatan non-konvensional yang bukan berasal dari negara yang bersangkutan,
sehingga untuk Indonesia jamu misalnya, bukan termasuk pengobatan komplementer
tetapi merupakan pengobatan tradisional. Pengobatan tradisional yang dimaksud adalah
pengobatan yang sudah dari zaman dahulu digunakan dan diturunkan secara turun
temurun pada suatu negara. Tetapi di Philipina misalnya, jamu Indonesia bisa
dikategorikan sebagai pengobatan komplementer.
Terapi Komplementer adalah cara Penanggulangan Penyakit yang dilakukan
sebagai pendukung kepada pengobatan medis konvensional atau sebagai pengobatan
pilihan lain diluar pengobatan medis yang Konvensional.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan definisi pengobatan Komplementer
tradisional-alternatif adalah pengobatan non konvensional yang di tunjukan untuk
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, meliputi upaya promotiv, preventive,
kuratif, dan rehabilitatif yang diperoleh melalui pendidikan terstruktur dengan kualitas,
keamanan, dan evektivitas yang tinggi berandaskan ilmu pengetahuan biomedik tapi
belum diterima dalam kedokteran konvensional. Dalam penyelenggaraannya harus
sinergis dan terintregrasi dengan pelayanan pengobatan konvensional dengan tenaga
pelaksanaanya dokter,dokter gigi, dan tenaga kesehatan lainnya yang memiliki
pendidikan dalam bidang pengobatan komplementer tradisional-alternatif. Jenis
pengobatan komplementer tradisional-alternatif yang daoat diselenggarakan secara
sinergis dan terintergrasi harus di tetapkan oleh menteri kesehatan setelah memalui
pengkajian.

Kategori terapi konmpkementer menurut NCCAM adalah sebagai berikut :


1. Terapi pikiran, tubuh ( mind body terapies)
2. Terapi berbasis biologi ( biologokalli based terapies)
3. Terapi manipulatife dan berbasis tubuh(manipulatife and body based terapies)

4. Terapi energi yang termasuk dalam kategori energi hayati bioelektro


magnetik( energi and biofild terapies)
B. Pengertian Mind-Body Therapy
Pada terapi pikiran tubuh, individu berfokus pada penyejajaran atau penciptaan
keseimbangan proses mental guna menimbulkan penyembuhan. Advokat terapi ini perlu
menghindari mempromosikan gagasan Pikiran menyembuhkan melalui kendali
kesadaran. Fokus terapi pikiran tubuh adalah menciptakan keseimbangan pikiran,
emosi, atau pernafasan tersebut. Karena individu adalah satu kesatuan yang utuh hal ini
dapat membantu memulihkan kedamaian dan keseimbangan.
C. Jenis Mind-Body Therapy
Terapi keseimbangan tubuh meliputi:
1. Relaksasi progresif
Tekhnik relaksasi banyak digunakan guna menurunkan tingkat stress dan nyeri
kronis. Tekhnik relaksasi memungkinkan klien mengendalikan respon tubuhnya
terhadap ketegangan dan kecemasan. Selama beberapa tahun, perawatan unit
maternitas menganjurkan ibu bersalin untuk releks dan bernafas secara ritmik.
2. Umpan Balik Hayati
Umpan balik hayati merupakan tekhnik yang mengajarkan berbagai bentuk
relaksasi dengan memberikan respon dari proses fisiologis. Umpan balik biologis
sering kali digambarkan sebagai tekhnik yang membawa proses tubuh dibawah
kendali kesadaran, dan oleh karena itu, dokter sering memprogramkannya. Maksud
dan motivasi terapi ini untuk meningkatkan aliran darah pasien, sementara fokusnya
adalah mengajarkan klien untuk releks.
3. Imajinasi
Imajinasi didefinisikan sebagai penggunaan manfaat kekuatan imajinasi secara sadar
dengan maksud mengaktifkan penyembuhan biologis, psikologis, atau spiritual
(Schaub & Dossey, 2000, hlm. 541). Individu berespon baik terhadap citra yang dapat
menghasilkan perubahan fisik, mental, emosional dan spiritual. Imajinasi yang didasari

melibatkan penciptaan citra mental apa yang diinginkan dan dapat dibangkitkan dari
ingatan, mimpi, khayalan, dan harapan.
4. Yoga
Kata Yoga, berasal dari bahasa Sansakerta yug yang berarti mengikat atau
menyatukan adalah penyatuan semua kekuatan tubuh, fikiran, dan jiwa. Yoga
merupakan pendekatan dalam mencapai keseimbangan hidup menurut ajaran kuno yang
ditemukan dirisalat spiritual Hindu yang ditulis pada 800-400 sebelum masehi.
Berlatih Yoga juga memerlukan disiplin yang keras. Untuk mengatasi masalah ini,
Yoga memberikan delapan tahapan berjenjang untuk mendisiplinkan tubuh dan
pikiran. Delapan tangga tersebut disebut Astangga Yoga, yaitu :

(1) Yama, (2)

Niyama, (3) Asana, (4) Pranayama, (5) Prathyahara, (6) Dharana, (7) Dhyana, dan
(8) Samadhi.
Dua yang pertama, yaitu Yama dan Niyama dipandang sebagai etika Yoga yang harus
dilaksanakan sebelum menginjak tahapan berikutnya. Yama, artinya pantangan yang
mencakup pantang menyakiti makhluk lain baik dalam pikiran, kata-kata maupun
perbuatan (ahimsa), pantang berbuat salah (satya), pantang mencuri (asteya), pantang
mengumbar nafsu (brahmacharya), dan pantang memiliki hak orang lain (aprigraha).
Niyama, artinya pembudayaan diri dan termasuk penyucian (sauca) eksternal dan
internal, kedamaian (santosa), bertapa (tapa), belajar (svadhyaya) dan pemujaan
kehadapan Tuhan (Isvharapranidhana).
Asana adalah sikap duduk pada waktu melaksanakan yoga. Buku Yogasutra tidak
mengharuskan sikap duduk tertentu, tetapi menyerahkan sepenuhnya kepada siswa
sikap duduk yang paling disenangi dan relax, asalkan dapat menguatkan konsentrasi
dan pikiran dan tidak terganggu karena badan merasakan sakit akibat sikap duduk yang
dipaksakan. Selain itu sikap duduk yang dipilih agar dapat berlangsung lama, serta mampu
mengendalikan sistim saraf sehingga terhindar dari goncangan-goncangan
pikiran. Sikap duduk yang relax antara lain : silasana (bersila) bagi laki-laki dan bajrasana
(metimpuh-bhs. Bali, menduduki tumit) bagi wanita, dengan punggung yang lurus dan
tangan berada diatas kedua paha, telapak tangan menghadap keatas.
Pranayama adalah pengaturan nafas keluar masuk paru-paru melalui lobang hidung
dengan tujuan menyebarkan prana (energi) keseluruh tubuh. Pranayama terdiri dari : Puraka
yaitu memasukkan nafas, Kumbhaka yaitu menahan nafas, dan Recaka yaitu mengeluarkan

nafas. Puraka, kumbhaka dan recaka dilaksanakan pelan-pelan bertahap masing-masing


dalam tujuh detik. Hitungan tujuh detik ini dimaksudkan untuk menguatkan kedudukan
ketujuh cakra yang ada dalam tubuh manusia yaitu : muladhara yang terletak di pangkal
tulang punggung diantara dubur dan kemaluan, svadishthana yang terletak diatas kemaluan,
manipura yang terletak di pusar, anahata yang terletak di jantung, vishuddha yang terletak
di leher, ajna yang terletak ditengah-tengah kedua mata, dan sahasrara yang terletak
diubun-ubun.
Prathyahara, artinya mengontrol indra-indra dan terdiri atas penarikan indra-indra
dari objek-objeknya. Indra-indra kita mempunyai kecendrungan yang besar bergerak ke
luar untuk memenuhi keinginannya. Indra-indra tersebut harus selalu dicek dan diarahkan
agar bergerak ke dalam, revolusi ke dalam. Ini merupakan proses introversi diri.
Dharana, artinya memusatkan pikiran pada satu objek meditasi seperti ujung hidung atau
tengah-tengah jidat atau bayangan suatu deva, dan sebagainya. Pikiran harus ditegakkan,
kuat dan terfokus, seperti nyala lilin. Ia tenang, tegak, tak tergoyahkan oleh fluktuasifluktuasinya.
Dhyana, artinya meditasi dan terdiri atas aliran yang tak terganggu pikiran di
sekitar objek meditasi (prtyayaika-tanaka). Ini adalah kontemplasi teguh tanpa adanya
istirahat. Samadhi, artinya konsentrasi. Ini merupakan tahapan terakhir di dalam sistem
yoga. Disini pikiran benar-benar diserap di dalam objek meditasi. Di dalam dhyana
tindakan meditasi dan objek meditasi tinggal terpisah. Tetapi di sini mereka menjadi satu.
Ini merupakan alat bantu tertinggi untuk merealisasikan penghilangan modifikasi
modifikasi mental yang merupakan tujuannya
5. Meditasi
Meditasi adalah sebuah tekhnik yang digunakan untuk menenangkan fikiran dan
memfokuskan fikiran pada masa sekarang serta untuk melepaskan rasa takut, ansietas dan
memfokuskan keraguan yang berkaitan dengan masa lalu dan masa datang. Meditasi
menghasilkan keadaan kedamaian dan istirahat yang dalam dipadukan dengan
kewaspadaan mental, awalnya meditasi dipandang sebagai praktik keagamaan dan masih
dipraktekan oleh banyak orang sebagai sebuah cara berdoa Meditasi terdiri atas relaksasi
dan perhatian berfokus. Keterampilan bermed itasi meningkat saat orang tersebut terlebih
dahulu menguasai keterampilan pernapasan, relaksasi progresif dan imajinasi.
Ada dua macam meditasi apabila dilihat dari kondisi yang dialaminya, yaitu:

a. Meditasi bentuk (form meditation)


Dalam meditasi bentuk, seseorang memperhatikan sebuah obyek, hingga pikiran
menjadi tenang. Bentuk obyek bisa berupa napas, sensasi kembung kempis perut, suara
(seperti: pelafalan doa, mantra), visualisasi tertentu, bahkan gerakan tubuh tertentu, atau
apa aja, yang bisa mengkondisikan pikiran masuk pada tingkat bawah sadar. Dalam
meditasi ini tingkat gelombang otak akan menurun dan menjadi gelombang alfa atau
theta. Pada keadaan pikiran ini terjadi relaksasi dan pelepas stres, selain tentu juga
untuk mengembangkan potensi spiritual yang dilanjutkan dalam meditasi tanpa bentuk.
Beberapa tradisi spiritual menggunakan inner yoga untuk mengaktifkan cakra-cakra
tubuh sebelum akhirnya berlatih meditasi tanpa bentuk. Tidak semua tradisi
memahaminya dari sudut pandang sistem cakra seperti ini. Yang jelas, ciri utama dari
meditasi bentuk adalah penggunaan konsep sebagai bagian dari obyeknya, karena itu
disebut meditasi bentuk.
b. Meditasi tanpa bentuk (formless meditation)
Dalam meditasi bentuk, jika ketenangan terasa semakin mendalam, antara kesadaran
(subyek) dan obyek terasa menyatu dan bukan menjadi dua hal yang terpisah. Secara
alami, ketenangan akan membawa seseorang memasuki meditasi tanpa bentuk. Sering
disebut sebagai deep meditation, namun keadaan ini masihlah kondisional.
Dalam kondisi pikiran yang tenang ini, seorang praktisi menggunakannya sebagai
sarana untuk menembus obyek. Menembus disini adalah mengamatinya apa adanya.
Dalam bahasa lain adalah membiarkan persepsi langsung tanpa jembatan konsep. Hal
ini adalah sebuah cara memandang yang benar-benar apa adanya, ketika seseorang
mengalami setiap momen sepenuhnya. Dua macam meditasi ini keduanya saling terkait.
6. Berdoa
Berdoa hampir sama dengan meditasi tetapi ditujukan untuk berkomunikasi dengan
Tuhan, seorang santo atau beberapa bentuk lain yang menjawab doa, berdoa dapat
dilakukan secara individu atau dalam kelompok dan bahkan dapat dilakukan dengan
jarak jauh oleh individu yang tidak dikenal untuk orang yang didoakan sembuh tersebut
7. Terapi music
Terapi musik dapat disebut sebagai ilmu perilaku yang berkaitan dengan pemakaian
musik yang sistematik untuk menimbulkan musik yang rilaksasi dan perubahan mosi,
perilaku, dan fisiologis yang diinginkan(Guzzeta, 2000, hlm.585).Melalui terapi musik
individu dapat mengalihkan pesepsi waktu mereka dari waktu jam, menit, dan detik

sebenarnya menjadi waktu yang dipersepsikan lewat ingatan. Musik yang tenang tanpa
lirik sering kali digunakan untuk menginduksi relaksasi.
8. Humor dan tertawa
Profesional baru-baru ini telah memusatkan perhatian pada pengaruh positif humor dan
tertawa terhadap kesehatan dan penyakit. Humor melibatkan kemampuan untuk
menemukan, mengungkapkan, atau menghargai ketidakpatutan secara menggelikan
atau kocak menertawakan ketidaksempurnaan diri atau aspek kehidupan yang aneh, dan
melihat sisi lucu situasi yang serius. Humor dalam keperawatan didefinisikan sebagai
membantu klien menerima, menghargai dan mengungkapkan sesuatu yang lucu, dapat
ditertawakan, atau menggelikan dan upaya membina hubungan, meredakan ketegangan,
melepaskan kemarahan, memfasilitasi belajar, atau mengatasi perasaan yang
menyakitkan

Rincian manfaat humor dalam situasi keperawatan adalah sebagai berikut:


(1) Membina hubungan
(2) Meredakan ketegangan dan kecemasan
(3) Melepaskan rasa marah dan agresi
(4) Memfasilitasi belajar
(5) Mengatasi perasaan yang menyakitkan
9. Hipnosis
Hipnosis adalah perubahan status kesadaran saat konsentrasi individu terfokus dan
distraksi minimal. Hipnosis dapat digunakan untuk mengendalikan nyeri, mengubah
fungsi tubuh, dan mengubah kebiasaan gaya hidup. Ilmuwan tidak dapat memahami
bagaimana sebenarnya hipnosis dapat meredakan nyeri, namun satu teori menyebutkan
bahwa hipnosis mencegah stimulus nyeri dalam otak menembus fikiran sadar. Teori lain

menyebutkan bahwa hipnosisbekerja dengan mengaktifkansaraf dalam otak yang


menyebabkan pelepasan zat seperti morfin alamiah yang disebut enketalin dan
endorfin.Hipnosis tidak menghilangkan kendali diri seseorang, bahkan orang yang
berada dibawah hipnosis tidak dapat disuruh melakukan sesuatu yang menganggap
tidak bermoral atau berbahaya. Dalam keadaan tidak sadarkan diri hipnosis klien tidak
jatuh tidur, tetapi menjadi sangat berfokus sehingga distraksi minor dapat diabaikan.
10. Aromaterapi
Orang Mesirkuno menggunaakan aroma terapi sebagai untuk meredakan nyeri, dan
pada abad ke-19, daun rosemary dibakar dirumah sakit untuk pengasapan. Sekarang
ahli aromaterapi menggunakan minyak esensial untuk meningkatkan hasil kesehatan
yang positif termasuk perbaikan alam persaan, edema, jerawat, alergi, memar dan
stress.Minyak esensial yang digunakan dalam aroma terapi disuling dari bunga, akar,
kulit kayu, daun, damar kayu, dan kulit lemon atau jeruk. Minyak dapat dipijatkan
ketubuh, dapat dipakai kompres dingin, ditambah ke air mandi, atau dihirup.
D. Manfaat Tarapi Pikiran Tubuh
Beberapa manfaat fisik dari terapi pikiran tubuh:
1. Sisanya-sedalam diukur dengan tingkat metabolisme menurun, denyut jantung lebih
rendah, dan mengurangi beban kerja jantung.
2. Menurunkan kadar kortisol dan laktat-dua bahan kimia yang terkait dengan stres.
3. Pengurangan radikal bebas-molekul oksigen tidak stabil yang dapat menyebabkan
kerusakan jaringan. Mereka sekarang dianggap sebagai faktor utama dalam penuaan
dan dalam berbagai penyakit.
4. Penurunan tekanan darah tinggi.
5. Tinggi resistensi kulit. Resistensi kulit yang rendah berkorelasi dengan stres tinggi
dan tingkat kecemasan.

6. Penurunan kadar kolesterol. Kolesterol tinggi berhubungan dengan penyakit


kardiovaskular.
7. Peningkatan aliran udara ke paru-paru sehingga bernapas lebih mudah. Ini telah
sangat membantu untuk pasien asma.
8. Biologis lebih muda usia. Pada ukuran standar penuaan jangka panjang Meditasi
Transendental (TM) praktisi (lebih dari lima tahun) diukur 12 tahun lebih muda dari
usia kronologis mereka.
9. Tinggi tingkat DHEAS pada orang tua. Tanda tambahan kemudaan melalui Meditasi
Transendental (TM); tingkat lebih rendah dari DHEAS berhubungan dengan
penuaan.
Beberapa manfaat psikologis dari terapi pikiran tubuh:

Peningkatan gelombang otak koherensi. Harmony aktivitas gelombang otak di


bagian berbeda dari otak dikaitkan dengan kreativitas yang lebih besar, peningkatan
penalaran moral, dan IQ lebih tinggi.

Penurunan kecemasan.

Penurunan depresi.

Penurunan iritabilitas dan kemurungan.

Peningkatan kemampuan belajar dan memori.

Peningkatan aktualisasi diri.

Peningkatan perasaan vitalitas dan peremajaan.

Peningkatan kebahagiaan.

10

Peningkatan stabilitas emosi.

E. Indikasi Dan Kontraindikasi Terapi Pikiran Tubuh


Semua pasien perlu mendapatkan terapi pikiran tubuh kecuali mereka yang
mengalami:
1. Psikopat dan sosiopat
2. Selalu diam dan/atau autistic
3. Delusi yang tidak terkontrol
4. Klien yang mudah bosan
5. Pasien rehabilitasi ambulatory yang tidak termasuk psikosis berat, tidak
menunjukkan gejala regresi, halusinasi, ilusi berat dan orang-orang dengan
kepribadian schizoid serta neurotic
6. Pasien dengan ego psiko patologi berat yang menyebabkan psikotik kronik
sehingga menyebabkan toleransi terhadap kecemasan rendah dan adaptasi yang
kurang
F. Aplikasi Klinik Di Indonesia
Perawat berperan untuk memberikan asuhan keperawatan yang bersifat
komprehensif pada klien. Oleh karena itu, perhatian perawat tidak hanya berfokus
pada perubahan-perubahan fisik yang ada pada klien, namun juga berfokus pada
aspek etik dan juga psikososial klien. Mengingat penting dan eratnya hubungan
antara pengaruh aspek psikososial dan aspek fisik, maka intervensi psikososial
merupakan intervensi yang tidak dapat diabaikan oleh perawat, bahkan oleh perawat
yang berada pada tatanan klinis.
Intervensi keperawatan yang bertujuan untuk mengurangi kecemasan
(psikososial) dianggap dapat mempertahankan imunitas dan dapat memperlambat
proses penyakit klien. Intervensi yang dilakukan akan dapat mencapai hal tersebut
dengan cara mengarahkan neuroendokrin ke arah yang lebih kondusif sehingga
dapat meningkatkan respon kekebalan tubuh yang optimal.
Terapi meditasi sebagai salah satu dari sekian banyak terapi komplementer
yang ada, merupakan salah satu alternatif yang dapat dilakukan oleh perawat.
Dengan memfokuskan perhatian, pikiran, emosi, sensasi dan persepsi secara rutin
maka klien dapat merasakan ketenangan, kedamaian, Tentunya hal ini dapat

11

menyebabkan kestabilan pada hormon tubuh sehingga kecemasan dapat berkurang /


dihindari.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Pada terapi pikitan tubuh, individu berfokus pada penyejajaran atau penciptaan
keseimbangan proses mental guna menimbulkan penyembuhan. Advokat terapi
ini perlu menghindari mempromosikan gagasan Pikiran menyembuhkan melalui
kendali kesadaran. Fokus terapi pikiran tubuh adalah menciptakan
keseimbangan pikiran, emosi, atau pernafasan tersebut. Karena individu adalah
satu kesatuan yang utuh hal ini dapat membantu memulihkan kedamaian dan
keseimbangan.

12

B. Saran
Seorang individu berfokus pada penyejajaran atau penciptaan keseimbangan
proses mental guna menimbulkan penyembuhan.

DAFTAR PUSTAKA
Ariasa Giri, I Made . 2006, Yoga Asanas, Pranayama, dan Meditasi . Denpasar: IHDN
Denpasar
Somvir, Dr. 2006. Sehat Dengan Yoga dan Ayur weda. Paramita Surabaya
Swami Satya Prakas Saraswati, Patanjali Raja Yoga, Paramita Surabaya. 1996
http://www.library.upnvj.ac.id/pdf/4s1keperawatan/0910712032/BAB%20II.pdf.Diakses
22/10/2014. 17.30

13