Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang Masalah


Kristal lazimnya digunakan untuk rangkaian osilator yang menuntut stabilitas
frekuensi yang tinggi dalam jangka waktu yang panjang. Alasan utamanya adalah
karena perubahan nilai frekuensi kristal seiring dengan waktu, atau disebut juga
dengan istilah faktor penuaan frekuensi (frequency aging), jauh lebih kecil dari pada
osilator-osilator lain. Faktor penuaan frekuensi untuk kristal berkisar pada angka
5ppm/tahun, jauh lebih baik dari pada faktor penuaan frekuensi osilator RC ataupun
osilator LC yang biasanya berada diatas 1%/tahun.
Pembangkit gelombang sinus merupakan instrumen utama yang perlu ada
dalam tiap bengkel disain elektronika. Misalnya diperlukan untuk pengujian
rangkaian audio HiFi yang memerlukan sinyal sinusoidal sebagai input. Pada tulisan
ini akan dibahas fenomena osilator, bagaimana cara sinyal ini dibangkitkan dan
realisasi rangkaiannya. Ada banyak tipe-tipe osilator yang dikenal sesuai dengan
nama penemunya antara lain Amstrong, Colpitts, Hartley dan lain sebagainya. Namun
pada tulisan kali ini akan di kemukan osilator Wien-bridge yang dapat direalisasikan
dengan satu op-amp dan beberapa komponen pasif.

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas maka rumusan masalah dalam makalah ini
adalah:
1. Apa yang di maksud dengan Kristal Osilator ?
2. Apa yang di maksud dengan Wien Bridge Osilator ?

1 | Page

Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penyusunan makalah ini yaitu sebagi berikut :
A. Tujuan Umum
Meningkatkan pengetahuan dan pemahaman siswa tentang
B. Tujuan Khusus
1) Untuk mengetahui Kristal Osilator
2) Untuk mengetahui Wien Bridge Osilator

2 | Page

BAB II
DASAR TEORI

Kristal
Kristalmempunyai stabilitas suhu yang sangat bagus. Lazimnya, nilai
koefisien suhu kristal berada dikisaran 50ppm direntangan suhu operasi normal dari
-20C sampai dengan +70C. Bandingkan dengan koefisien suhu kapasitor yang bisa
mencapai beberapa persen. Untuk aplikasi yang menuntut stabilitas suhu yang lebih
tinggi, kristal dapat dioperasikan didalam sebuah oven kecil yang dijaga agar suhunya
selalu konstan.

SIMBOL KRISTAL
Tatanan Fisik
Material yang mempunyai bentuk struktur kristalin, seperti quartz,
mempunyai satu sifat unik yaitu mampu menghasilkan tegangan listrik ketika diberi
tekanan mekanikal dan juga sebaliknya, berubah bentuk mekanikalnya ketika diberi
tegangan listrik. Sifat ini dikenal dengan nama efek piezo-electric.
Sifat inilah yang dimanfaatkan untuk menghasilkan resonansi listrik-mekanik,
sehingga kristal akan bergetar pada frekuensi alami tertentu jika diberi tegangan
listrik bolak-balik. Frekuensi alami ini ditentukan oleh potongan dan dimensi keping
kristal, yang ditetapkan pada saat pembuatan.

3 | Page

Karena potongan dan dimensi keping kristal dapat dikontrol secara presisi
pada saat proses produksi, maka kristal mempunyai frekuensi getar alami yang sangat
akurat. Akurasi kristal umumnya berada pada kisaran 30ppm, dengan akurasi yang
lebih tinggi juga tersedia walaupun harganya tentu lebih mahal.
Potongan keping kristal mengacu kepada orientasi sudut pemotongan keping
kristal terhadap garis struktur kristalin, dan juga bentuk keping kristal tersebut. Ada
banyak standar potongan keping kristal, yang masing-masing mempunyai
karakteristik yang berbeda-beda. Sebagai contoh, potongan AT yang populer
mempunyai frekuensi fundamental maksimum yang tidak terlalu tinggi dan koefisien
suhu yang cukup baik (berbentuk kurva fungsi kubik). Contoh lain adalah
potongan BT, yang mempunyai frekuensi fundamental maksimum yang lebih tinggi
tetapi koefisien suhunya lebih buruk (berbentuk kurva parabolik).
Kristal dapat dioperasikan pada frekuensi fundamental atau salah satu dari
frekuensi-frekuensi harmonik ganjil (odd harmonics) yang biasa disebut dengan
istilah overtones. Frekuensi fundamental maksimum sebuah kristal ditentukan oleh
potongan dan dimensi keping kristal. Semakin tinggi frekuensi fundamental sebuah
kristal, semakin tipis keping kristal tersebut, sehingga keping kristal menjadi rapuh
dan mudah patah. Jadi untuk mencapai spesifikasi frekuensi getar yang lebih tinggi,
kristal harus beroperasi menggunakan salah satu overtone yang ada.
Walaupun quartz adalah material yang paling sering digunakan untuk
membuat kristal, material lain seperti lithium-niobate, lithium-tantalate, bismuthgermanium oxide danalumimium-phosphate juga dapat dipakai untuk membuat
kristal. Material lain yang juga dapat digunakan adalah sejenis keramik yang terbuat
dari padatan timbal, zirconium dantitanium dan material polimer seperti polyvinyl
chloride dan difluorpolyethylene.
Kemasan Kristal

KEMASAN KRISTAL
4 | Page

Kristal tersedia dalam berbagai bentuk kemasan. Kemasan yang populer


adalah HC49 dan HC49S. HC49S mempunyai bentuk tapak yang sama dengan
HC49, tetapi kemasannya lebih pendek. HC49S juga tersedia untuk
aplikasi SMD (HC49SM), dengan kaki yang ditekuk rata dibawah dasar yang terbuat
dari plastik. Kemasan SMD bentuk lain juga banyak tersedia dipasaran.
Perlu diingat bahwa kristal dengan kemasan yang berbeda akan mempunyai
karakteristik yang berbeda pula. Hal ini disebabkan karena dimensi dan bentuk
keping kristal tergantung kepada besarnya kemasan. Sebagai contoh, kemasan HC49
biasanya berisikan keping kristal yang berbentuk piringan, sedangkan kemasan
HC49S, karena lebih pendek, berisikan keping kristal berbentuk persegi panjang.
Resistor R2 berfungsi untuk membatasi tingkat pasokan daya (drive level)
kepada kristal. Tingkat pasokan daya yang terlalu rendah akan menyebabkan kristal
gagal berosilasi dan sebaliknya, jika terlalu tinggi akan mempengaruhi stabilitas
frekuensi kristal atau malah dapat menyebabkan keping kristal menjadi retak.
Kristal jenis HC49 memerlukan tingkat pasokan daya dikisaran 1mW,
sedangkan kristal HC49S atau HC49SM memerlukan sekitar 100W. Semakin besar
dimensi kepingan kristal, akan semakin tinggi pasokan daya yang dibutuhkan.
Tingkat pasokan daya juga dipengaruhi oleh frekuensi getar, dimana frekuensi getar
yang lebih tinggi akan memerlukan pasokan daya yang lebih besar.

5 | Page

BAB III
PEMBAHASAN

Rangkaian Ekuivalen Kristal

Gambar Rangkaian Ekuivalen Kristal


Dari sudut pandang bidang elektronika, tata kerja kristal dapat diilustrasikan
melalui rangkaian ekuivalen yang terdiri dari dua buah kapasitor, satu buah induktor
dan satu buah resistor.
Induktor L1 (motional inductance) adalah padanan dari massa keping kristal yang
bergetar, kapasitor C1(motional capacitance) adalah padanan dari kekakuan keping
kristal melawan getaran dan resistor R 1 adalah padanan dari energi yang hilang
diserap oleh kristal karena bentuknya mengalami perubahan ketika bergetar.
Kapasitor C0 (shunt capacitor) adalah kapasitansi yang terbentuk diantara dua
elektroda yang mengapit potongan kristal.
Frekuensi
getar
alami
kristal
diberikan
oleh
persamaan
berikut:

Umumnya, nilai induktansi L1 adalah sangat tinggi sementara nilai kapasitansi


C1 sangat rendah. Sebagai contoh, sebuah kristal yang mempunyai frekuensi getar
10MHzmempunyai nilai L1 = 0.05H, C1 = 0.0051pF, R1 = 5 dan C0 = 6pF.

6 | Page

Rasio antara nilai induktansi L1 dan kapasitansi C1 yang sangat besar, jauh melampaui
nilai rasio yang lazim didapat jika menggunakan komponen biasa, sehingga nilai
faktor kualitas (Q) dari kristal menjadi jauh lebih tinggi daripada rangkaian LC biasa.
Faktor kualitas sebuah kristal diberikan oleh persamaan berikut:

Nilai faktor kualitas kristal umumnya bekisar diantara 104 sampai dengan 106,
bandingkan dengan nilai faktor-kualitas rangkaian LC biasa yang hanya berkisar
diangka ratusan.
Kristal dapat diterapkan pada rangkaian resonansi-seri ataupun resonansi-paralel.
Pada rangkaian resonansi-seri, kristal bersifat seolah-olah terdiri dari sebuah
kapasitor dan sebuah induktor yang dirangkai secara seri. Impedansi kristal akan
mencapai nilai terendah, yaitu sama dengan nilai tahanan R 1, pada frekuensi getar
alami.
Pada rangkaian resonansi-paralel, kristal bersifat seperti terdiri dari sebuah
kapasitor dan sebuah induktor yang dirangkai secara paralel. Impedansi kristal akan
mencapai nilai tertinggi pada frekuensi getar alami. Perlu dicatat bahwa frekuensi
getar alami sebuah kristal yang sama jika beroperasi secara resonansi-paralel adalah
sedikit lebih tinggi daripada ketika dioperasikan secara resonansi-seri. Fenomena ini
dikenal dengan istilahpulling, yang besarannya tergantung kepada rasio dari
C1 dengan C0 dan CL.
Besarnya perubahan frekuensi yang disebabkan oleh faktor pulling ini
diberikan oleh persamaan berikut:

Kristal biasanya dibentuk sedemikian rupa sehingga lebih optimal jika


dioperasikan pada salah satu mode tertentu, baik itu secara resonansi-seri ataupun
resonansi-paralel.

7 | Page

Aplikasi Kristal

Gambar Osilator Colpitts


Kristal dapat digunakan sebagai pengganti jajaran resonansi LCuntuk hampir
semua jenis rangkaian osilator, baik secara resonansi-seri maupun resonansi-paralel.
Sebagai contoh adalah rangkaian osilatorColpitts yang menggunakan jajaran kristal
dan kapasitor secara resonansi-seri.

Gambar Osilator Pierce

8 | Page

Satu contoh lain adalah rangkaian osilator Pierce yang menggunakan jajaran
kristal dan kapasitor secara resonansi-paralel pada jalur umpan-balik.
Osilator Pierce ini sangat populer dan kerap digunakan karena mempunyai
karakteristik stabilitas yang lebih superior dibandingkan dengan rangkaian osilator
lainnya.

Gambar Osilator Cmos


Rangkaian osilator populer lain menggunakan sebuah CMOS inverteryang
menerapkan kristal pada jalur umpan-balik dari kaki output ke kaki input. Osilator ini
mempunyai prinsip kerja yang serupa dengan osilator Pierce.
Rangkaian osilator klasik ini diterapkan secara luas sebagai sumber frekuensi denyut
(clock frequency) pada rangkaian digital dan juga menjadi dasar cara kerja rangkaian
osilator terpadu yang biasa digunakan oleh mikrokontroler.
Kedua kapasitor yang terhubung dari kaki-kaki kristal ke groundadalah kapasitor
beban (load capacitance) yang perlu untuk berfungsinya rangkaian osilator ini. Nilai
total kapasitor beban akan mempengaruhi frekuensi getar sebuah kristal. Efek ini juga
disebut pulling, dimana perubahan nilai kapasitor beban (atau mode resonansi, seperti
disebutkan diatas) dalam rangkaian osilator kristal akan merubah frekuensi getar
kristal tersebut.
Pulling dapat digunakan untuk mengatur frekuensi getar kristal, walaupun
hanya dalam rentangan yang terbatas. Biasanya, lembaran data kristal mencantumkan
nilai nominal kapasitor beban yang tepat untuk mendapatkan spesifikasi frekuensi
getar yang tertera.

9 | Page

KRISTAL OSILATOR
Kristal oscilator berfungsi untuk menghasilkan sinyal dengan tingkat
kestabilan frekuensi yang sangat tinggi. Kristal pada oscilator ini terbuat dari quartz
atau Rochelle salt dengan kualitas yang baik. Material ini memiliki kemampuan
mengubah energi listrik menjadi energi mekanik berupa getaran atau sebaliknya.
Kemampuan ini lebih dikenal dengan piezoelectric effect. Rangkaian Internal Kristal
Gambar diatas memperlihatkan rangkaian setara kristal. Rangkaian setara resonansi
seri akan berubah jika kristal ditempatkan pada suatu wadah atau pemegang.
Kapasitansi akibat adanya keping logam akan terhubung paralel dengan rangkaian
setara kristal. Dalam hal ini kristal memiliki kemampuan untuk memberikan
resonansi paralel dan resonansi seri. Pada oscilator, kristal yang berfungsi sebagai
rangkaian resonansi seri, kristal seolah-olah memiliki induktansi (L), kapasitansi (C)
dan resistansi (R). Nilai L ditentukan oleh massa kristal, harga C ditentukan oleh
kemampuannya berubah secara mekanik dan R berhubungan dengan gesekan
mekanik. Berikut adalah contoh oscilator menggunakan tank cirkuit kristal sebagai
resonansi seri.
Rangkaian Oscilator Hartley Dengan Kristal Rangkaian Oscilator Colpitts
Dengan Kristal Kristal ini dapat dioperasikan pada rangkaian tangki dengan fungsi
sebagai penghasil frekuensi resonansi paralel. Kristal sendiri dapat dioperasikan
sebagai rangkaian tangki. Jika kristal diletakkan sebagai jaringan umpan balik, kristal
akan merespon sebagai piranti penghasil resonansi seri. Kristal sebenarnya merespon
sebagai tapis yang tajam. Kristal dapat difungsikan sebagai umpan balik pada suatu
frekuensi tertentu saja. Oscilator Hartley dan Colpitts dapat dimodifikasi dengan
memasang kristal ini. Stabilitas oscilator akan meningkat dengan pemasangan kristal.

10 | P a g e

Rangkaian Internal Kristal

Rangkaian Oscilator Hartley Dengan Kristal

11 | P a g e

Rangkaian Oscilator Colpitts Dengan Kristal

Semua peralatan komunikasi modern menggunakan osilator kristal kuarsa


karena osilator ini tidak akan bergeser lebih dari beberapa hertz dari frekuensi
dasarnya. suatu oscillator frekuensi-variabel atau osilator terangsang-sendiri (selfexited) dapat bergeser cukup besar. Suatu kristal kuarsa dapat berupa seperti pecahan
kaca jendela tipis yang berukuran 1/4 sampai 1-inchi persegi. Untuk
menggunakannya sebagai suatu oscillator, maka crystal kuarsa harus dipotong dalam
irisan yang tipis dan digosok halus.
Kristal kuarsa demikian ini mempunyai sifat-sifat tertentu. Jika sebuah kristal
dipegang di antara dua pelat logam yang datar dan kedua pelat tersebut ditekan
bersama, maka akan timbul suatu ggl yang kecil di antara kedua pelat tersebut,
seolah-olah kristal tersebut menjadi baterai saat pada itu. Bila pelat dilepas, crystal
melenting kembali ke bentuk semula dan suatu ggl dengan polaritas-berlawanan akan
timbul di antara kedua pelat. Dengan cara ini, energi mekanik diubah menjadi energi
listrik oleh kristal. Juga, bila suatu ggl diberikan pada kedua pelat, maka kristal akan
berubah bentuknya. Jika diberikan ggl dengan polaritas berlawanan, kristal akan
berubah bentuk dengan arah berlawanan. Dengan cara ini, energi listrik akan diubah
menjadi energi mekanik oleh kristal. Kedua aksi yang berbalikan pada kristal ini
dikenal sebagai efek piezoelektrik. Kristal-kristal buatan-manusia seperti lithium
tantalit, timah sirkonat, dan timah titanat dalam beberapa hal lebih unggul dari kristal
kuarsa alam.

12 | P a g e

Jika kristal yang terletak di antara dua pelat logam dirangsang-kejut baik
dengan tekanan secara fisik maupun dengan muatan listrik, maka kristal tersebut akan
bergetar secara mekanik pada frekuensi alamnya dalam waktu singkat dan pada saat
yang sama menghasilkan ggl ac di antara kedua pelat. Peristiwa ini menyerupai
osilasi elektron teredam pada rangkaian LC yang dirangsang-kejut. Suatu kristal yang
bergetar akan menghasilkan ggl ac jauh lebih lama daripada rangkaian LC bila
dirangsang-kejut, karena kristal mempunyai Q yang jauh lebih tinggi (rugi-rugi lebih
kecil) daripada rangkaian LC.
Suatu oscillator crystal penalaan-gerbang penalaan-salur (Tuned-Gate TunedDrain = TGTD) menggunakan kristal sebagai pengganti tangki LC pada rangkaian
gerbangnya. Seperti gambar di bawah ini :

Gambar Rangkaian osilator


Dalam rangkaian oscillator di atas ini kristal bekerja sebagai sebuah rangkaian
resonansi-paralel Q-tinggi. Kapasitor penghalang kebocoran-gerbang tidak
diperlukan, karena kristal merupakan suatu isolator dan tidak akan menghubungsingkatkan resistor sebagaimana yang terjadi pada kumparan LC. Bila saklar ditutup,
tangki LC di dalam rangkaian salur akan dirangsang-kejut menjadi berosilasi oleh
suatu gejolak arus ID yang tiba-tiba. Tegangan ac yang timbul pada rangkaian LC
tersebut dibalikkan ke pelat atas kristal melalui kapasitansi dalam CDG, dan ke pelat
bawah kristal melalui Cbp. Kristal mulai bergetar dan bekerja sebagai sebuah

13 | P a g e

generator ac dengan sendirinya. Tegangan gll yang dibangkitkan oleh kristal akan
menimbulkan variasi ID pada rangkaian LC.
Dengan kedua rangkaian kristal dan LC berosilasi dan saling mengumpan
dengan fasa yang tepat, maka keseluruhan rangkaian akan berosilasi sebagai suatu
sumber ac yang sangat mantap. Rangkaian LC-nya harus ditala pada frekuensi yang
sedikit lebih tinggi dari frekuensi kristal untuk menghasilkan hubungan fasa yang
sesuai di antara kedua rangkaian supaya osilasi tetap terpelihara. Pada keadaan tanpa
osilasi, pada rangkaian tidak akan timbul prategangan pada resistor kebocorangerbang dan ID akan membesar. Jenis osilator ini dapat ditala sambil mengamati
miliampere-meter yang dipasang pada rangkaian. Penurunan ID pada waktu rangkaian
LC ditala merupakan suatu petunjuk bahwa rangkaian sedang berosilasi dan
menimbulkan prategangan (bias). Semakin baik kristal berosilasi, semakin besar
prategangannya dan semakin kecil ID. Osilator Kristal.
Bila sedang menala suatu tahap oscillator crystal, pada waktu tangki LC
membesar frekuensinya, rangkaian tiba-tiba akan berosilasi sangat kuat dan I Dtibatiba turun sampai nilai minimumnya sewaktu frekuensi resonansi kristal tercapai.
akan tetapi, jika rangkaian LC berkurang frekuensinya pada waktu ditala, I D pelanpelan berkurang sampai pada nilai minimumnya dan kemudian melonjak ke
maksimal pada waktu rangkaian berhenti berosilasi. Hal ini merupakan karakteristik
penalaan dari semua rangkaian TGTD. Suatu nilai minimum I D tidak berarti
menunjukkan keadaan kerja yang optimum. Agar osilator kristal bekerja dalam
keadaan paling baik, nilai ID sebaiknyasekitar 20% di atas minimumnya. Saat
rangkaian LC di atur, frekuensi osilasi dapat berubah sampai sebesar sekitar satu kilo
hertz.
Frekuensi osilasi kristal ditentukan oleh bahannya, ketebalannya, ukuran fisik,
sudut potongan, tekanan pada pelat, jenis rangkaian, dan suhu. Frekuensi osilasi dapat
juga diubah dengan memasang kapasitor variabel kecil secara paralel atau
menserikannya dengan induktansi yang kecil. Kristal seringkali bersepuh-perak pada
kedua permukaan datarnya, dengan kawat penghubung yang disolder di tengahtengah masing-masing permukaan perak tersebut. Kristal dapat juga bergetar dengan
melentur bolai-balik (flexullary), memuntir(torsionally), atau pada waktu bersamaan
bergetar dengan kedua cara tersebut.

14 | P a g e

WIEN-BRIDGE OSCILLATOR
Pembangkit gelombang sinus merupakan instrumen utama yang perlu ada
dalam tiap bengkel disain elektronika. Misalnya diperlukan untuk pengujian
rangkaian audio HiFi yang memerlukan sinyal sinusoidal sebagai input. Pada tulisan
ini akan dibahas fenomena osilator, bagaimana cara sinyal ini dibangkitkan dan
realisasi rangkaiannya. Ada banyak tipe-tipe osilator yang dikenal sesuai dengan
nama penemunya antara lain Amstrong, Colpitts, Hartley dan lain sebagainya. Namun
pada tulisan kali ini akan di kemukan osilator Wien-bridge yang dapat direalisasikan
dengan satu op-amp dan beberapa komponen pasif.
Bagaimana terjadi osilasi
Fenomena osilasi tercipta karena ada ketidak-stabilan pada sistem penguat
dengan umpanbalik. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada gambar berikut, yaitu sistem
penguat A dengan umpan balik B. Biasanya sistem umpanbalik dibuat untuk
mencapai suatu keadaan stabil pada keluarannya dengan mengatur porsi penguatan
umpanbalik dengan nilai tertentu. Namun ada suatu keadaan dimana sistem menjadi
tidak stabil. Secara matematis sistem ini dimodelkan dengan rumus 1.

Gambar sistem penguat dengan umpanbalik

Rumus model sistem penguat


Pada rumus 1, sistem menjadi tidak stabil jika 1+AB = 0 atau AB= -1.
Sehingga Vout/Vin pada rumus tersebut nilainya menjadi infinite. Keadaan ini dikenal
dengan sebutan kriteria Barkhausen. AB = -1 dapat juga ditulis dengan :
15 | P a g e

AB = 1 (F - 180o)
Inilah syarat terjadinya osilasi, jika dan hanya jika penguatan sistem
keseluruhan = 1 dan phasa sinyal tergeser (phase shift) sebesar 180 o. Seperti yang
sudah diketahui pada rangkain filter pasif, satu tingkat (single pole) rangkaian RL
atau RC dapat menggeser phasa sinyal sebesar 90o. Setidak-tidaknya diperlukan
rangkaian penggeser phase 2 tingkat agar phasa sinyal tergeser 180 o. Sebenarnya
rangkaian LC adalah pengeser phase 2 tingkat, namun untuk aplikasi frekuensi
rendah (< 1 MHz) akan diperlukan nilai induktansi L yang relatif besar dengan
ukuran fisik yang besar juga. Sehingga pada kali dihindari pemakaian induktor L
tetapi menggunakan rangkaian penggeser phasa RC 2 tingkat.

Gambar rangkaian penggeser phasa RC 2 tingkat


Inilah rangkaian RC yang akan digunakan sebagai rangkaian umpanbalik pada sistem
pembangkit gelombang sinus yang hendak dibuat.

Rangkaian osilator Wien-bridge


Osilator dinamakan demikian karena penemunya Max Wien lahir tahun 1866
di Kaliningrad Rusia dan tinggal di Jerman adalah orang pertama yang mencetuskan
ide penggeser phasa 2 tingkat. Secara utuh bentuk rangkaian tersebut ada pada
gambar berikut. Rangkain ini merupakan analogi dari sistem umpanbalik seperti
model gambar-1. Tentu anda sekarang dapat menunjukkan dimana penguat A dan
yang mana umpanbalik dengan penguatan B.

16 | P a g e

Gambar rangkaian wien-bridge oscillator


Dari teori diketahui penguatan A adalah penguatan op-amp yang dibentuk
oleh rangkaian resistor Rf dan Rg yang dirangkai ke input negatif op-amp. Rumus
penguatannya adalah :

Rumus penguatan op-amp


Pada rangkain gambar diketahui Rf = 2Rg, sehingga dengan demikian besar
pengguat A = 3. Dengan hasil ini, untuk memenuhi syarat terjadinya osilasi dimana
AB = 1 maka B penguatannya harus 1/3. Karena keterbatasan ruang, pembaca dapat
menganalisa sendiri rangkaian penggeser phasa pada gambar-2 dengan pesyaratan
osilasi yaitu Vout/Vin = 1/3. Pembaca akan menemukan bahwa rangkaian penggeser
phasa tersebut akan mencapai nilai maksimum pada satu frekuensi tertentu. Nilai
maksimun ini akan tercapai jika wC = R dan diketahui w = 2pf. Selanjutnya jika
diuraikan dapat diketahui besar frekuensi ini adalah :

17 | P a g e

Rumus frekuensi resonansi


Ini yang dikenal dengan sebutab frekuensi resonansi (resonant frequency).
Dengan demikian osilator wien yang dibuat akan menghasilkan gelombang sinus
dengan frekuensi resonansi tersebut.
Dimana Jembatannya
Mengapa rangkaian ini diberi embel-embel jembatan (bridge) ? Dimana
jembatannya ? Pertanyaan ini mungkin sedikit mengganggu pikiran anda yang tidak
melihat ada jembatan pada rangkaian gambar . Bagaimana kalau gambar di buat
kembali menjadi gambar berikut ini.

Gambar jembatan Wien


Tentu sekarang anda sudah dapat melihat ada jembatannya bukan. Ya,
rangkaian yang berbentuk seperti dioda bridge itulah jembatannya, jembatan Wien.

18 | P a g e

BAB IV
KESIMPULAN

Frekuensi osilasi kristal ditentukan oleh bahannya, ketebalannya, ukuran fisik,


sudut potongan, tekanan pada pelat, jenis rangkaian, dan suhu. Frekuensi osilasi dapat
juga diubah dengan memasang kapasitor variabel kecil secara paralel atau
menserikannya dengan induktansi yang kecil. Kristal seringkali bersepuh-perak pada
kedua permukaan datarnya, dengan kawat penghubung yang disolder di tengahtengah masing-masing permukaan perak tersebut. Kristal dapat juga bergetar dengan
melentur bolai-balik (flexullary), memuntir(torsionally), atau pada waktu bersamaan
bergetar dengan kedua cara tersebut.
Ada banyak tipe-tipe osilator yang dikenal sesuai dengan nama penemunya
antara lain Amstrong, Colpitts, Hartley dan lain sebagainya. Namun pada tulisan kali
ini akan di kemukan osilator Wien-bridge yang dapat direalisasikan dengan satu opamp dan beberapa komponen pasif.

19 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA

Harrison, J. S. dan Ounaies, Z., Oscillator, ICASE Report No. 2001-43, NASA
Langley Research Center, December. 2001.
Thompson, Mitchell L., Oscillatow Wien-Bridge,Doctor of Philosophy Thesis,
Drexel University, April 2002.
http://oprekzone.com/osilator-kristal-crystal-oscillator/
http://www.elektronikaonline.com/majalah-elektronika/kristal.htm
http://elektronika-dasar.web.id/rangkaian/oscilator-dengan-kristal/

20 | P a g e