Anda di halaman 1dari 12

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.2
1.2 Tujuan...2
1 Tujuan Umun ..2
2 Tujuan Khusus 2
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Definisi.3
2.2 Anatomi Fisiologi.3
2.3 Etiologi.4
2.4
Patofisiologi..4
2.5 Manifestasi Klinis.5
2.6 Penatalaksanaan5
2.7 Pemeriksaan Penunjang6
2.8 Asuhan Keperawatan7
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan.11
3.2 Saran...11
DAFTAR PUSTAKA..12

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Urine di keluarkan melalui uretra. Uretra wanita jauh lebih pendek dari pada uretra
pria hanya 4 cm panjangnya di bandingkan dengan panjang sekitar 20 cm pada pria.
Perbedaan anatomis menyebabkan insiden infeksi saluran kemih asendens lebih tinggi
pada wanita. dengan demikian hitung koloni yang lebih dari 100.000 sel bakteri
permililiter urin di anggap bermakna patologis. Sfingter internal bagian atas di tempat
keluar dari kandung kemih, terdiri atas otot polos dan dibawah pengendalian otonom.
Sfingter eksternal adala otot rangka dan berada di bawah pengendalian folunter. Uretra
pada pria memiliki fungsi ganda sebagai saluran untuk urin dan spermatozoa melalui
koitus.
Striktur urethra merupakan penyakit atau kelainan yang berupa penyempitan atau
konstriksi dari lumen urethra akibat adanya obstruksi . Striktur urethra di sebut juga
penyempitan akibat dari adanya pembentukan jaringan fibrotik (jaringan parut) pada
urethra atau daerah urethra.
1.2 Tujuan
Tujuan Umum :
1. Setelah disusunnya makalah ini diharapkan mahasiswa dapat memahami asuhan
keperawatan Striktur Uretra
Tujuan Khusus :
1. Mahasiswa dapat menjelaskan definisi striktur uretra
2. Mahasiswa dapat memberikan gambaran klinis tentang struktur uretra
3. Mahasiswa dapat menguraikan etiologi striktur uretra
4. Mahasiswa dapat menguraikan patofisiologi struktur uretra
5. Mahasiswa dapat menguraikan cara penatalaksanaa striktur uretra
6. Mahasiswa dapat menjelaskan pemeriksaan pada pasien striktur uretra
7. Mahasiswa dapat menguraikan askep pada pasien striktur uretra

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Definisi
Striktur uretra adalah penyempitan lumen uretra akibat adanya jaringan perut dan
kontraksi. (C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468)
Striktur uretra lebih sering terjadi pada pria daripada wanita terutama karena perbedaan
panjangnya uretra. (C. Long , Barbara;1996 hal 338)
Striktur Uretra adalah Penyempitan atau penyumbatan dari lumen uretra sebagai akibat
dari pembentukan jaringan fibrotik (jaringan parut) pada uretra dan/ atau pada daerah
peri uretra.
Striktur uretra menyebabkan gangguan dalam berkemih, mulai dari aliran berkemih
yang mengecil sampai sama sekali tidak dapat mengalirkan urin keluar dari tubuh. Urin
yang tidak dapat keluar dari tubuh dapat menyebabkan banyak komplikasi, dengan
komplikasi terberat adalah gagal ginjal.
2.2 Anatomi Fisiologi
Uretra
Uretra merupakan tabung yang menyalurkan urine keluar dari buli-buli melalui proses
miksi. Pada pria organ ini berfungsi juga dalam menyalurkan cairan mani.
Uretra ini diperlengkapi dengan spingter uretra interna yang terletak pada perbatasan
buli-buli dan uretra, dinding terdiri atas otot polos yang disyarafi oleh sistem otonomik
dan spingter uretra eksterna yang terletak pada perbatasan uretra anterior dan posterior,
dinding terdiri atas otot bergaris yang dapat diperintah sesuai dengan keingian seseorang.
Panjang uretra dewasa 23-25 cm.
Secara anatomis uetra terdiri dari dua bagian yaitu uretra posterior dan uretra anterior.
Kedua uretra ini dipisahkan oleh spingter uretra eksternal.
Uretra posterior pada pria terdiri atas uretra pars prostatika yaitu bagian uretra yang
dilingkupi oleh kelenjar prostat, dan uretra pars membranasea. Dibagian posterior lumen
uretra prostatika terdapat suatu tonjolan verumontanum, dan disebelah kranial dan kaudal
dari verumontanum ini terdapat krista uretralis. Bagian akhir dari vasdeferen yaitu kedua
duktus ejakulatorius terdapat dipinggir kanan dan kiri verumontanum, sedangkan sekresi
kelenjar prostat bermuara didalam duktus prostatiks yang tersebar di uretra prostatika.
Uretra anterior adalah bagian uretra yang dibungkus oleh korpus spongiosum penis.
3

Uretra anterior terdiri atas: 1. Pars bulbosa, 2. Pars pendularis, 3. Fossa navikulare, dan
4. Meatus uretra eksterna. Didalam lumen uretra anterior terdapat beberapa muara
kelenjar yang berfungsi dalam proses reproduksi, yaitu kelenjar Cowperi berada didalam
diafragma urogenitalis bermuara diuretra pars bulbosa, serta kelenjar Littre yaitu kelenjar
para uretralis yang bermuara di uretra pars pendularis.
2.3Etiologi
Striktur uretra dapat terjadi secara:
1. Kongenital
Striktur uretra dapat terjadi secara terpisah ataupun bersamaan dengan anomali saluran
kemih yang lain.
2. Didapat.
Cedera uretral (akibat insersi peralatan bedah selama operasi transuretral, kateter
indwelling, atau prosedur sitoskopi)
Cedera akibat peregangan
Cedera akibat kecelakaan
Uretritis gonorheal yang tidak ditangani
Spasmus otot
Tekanan dai luar misalnya pertumbuhan tumor
(C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468 dan C. Long , Barbara;1996 hal 338)
3. Post operasi
Beberapa operasi pada saluran kemih dapat menimbulkan striktur uretra, seperti operasi
prostat, operasi dengan alat endoskopi.
4. Infeksi
Merupakan faktor yang paling sering menimbulkan striktur uretra, seperti infeksi oleh
kuman gonokokus yang menyebabkan uretritis gonorrhoika atau non gonorrhoika telah
menginfeksi uretra beberapa tahun sebelumnya namun sekarang sudah jarang akibat
pemakaian antibiotik, kebanyakan striktur ini terletak di pars membranasea, walaupun
juga terdapat pada tempat lain; infeksi chlamidia sekarang merupakan penyebab utama
tapi dapat dicegah dengan menghindari kontak dengan individu yang terinfeksi atau
menggunakan kondom.
2.4 Patofisiologi

Struktur uretra terdiri dari lapisan mukosa dan lapisan submukosa. Lapisan mukosa
pada uretra merupakan lanjutan dari mukosa buli-buli, ureter dan ginjal. Mukosanya
terdiri dari epitel kolumnar, kecuali pada daerah dekat orifisium eksterna epitelnya
skuamosa dan berlapis. Submukosanya

terdiri dari lapisan erektil

vaskular.

Apabila terjadi perlukaan pada uretra, maka akan terjadi penyembuhan cara epimorfosis,
artinya jaringan yang rusak diganti oleh jaringan lain (jaringan ikat) yang tidak sama
dengan

semula.

Jaringan ikat ini menyebabkan hilangnya elastisitas dan memperkecil lumen uretra,
sehingga terjadi striktur uretra.
2.5 Manifestasi Klinis
Kekuatan pancaran dan jumlah urin berkurang
Gejala infeksi
Retensi urinarius
Adanya aliran balik dan mencetuskan sistitis, prostatitis dan pielonefritis
(C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468)
Derajat penyempitan uretra:
Ringan: jika oklusi yang terjadi kurang dari 1/3 diameter lumen.
Sedang: oklusi 1/3 s.d 1/2 diameter lumen uretra.
Berat: oklusi lebih besar dari diameter lumen uretra.
Ada derajat berat kadang kala teraba jaringan keras di korpus spongiosum yang
dikenal denganspongiofibrosis.
(Basuki B. Purnomo; 2000 hal 126 )
2.6 Penatalaksanaan
1. Filiform bougies untuk membuka jalan jika striktur menghambat pemasangan kateter
2. Medika mentosa
Analgesik non narkotik untuk mengendalikan nyeri.
Medikasi antimikrobial untuk mencegah infeksi.
3. Pembedahan
Sistostomi suprapubis
Businasi ( dilatasi) dengan busi logam yang dilakukan secara hati-hati.
Uretrotomi interna : memotong jaringan sikatrik uretra dengan pisau otis/sachse. Otis
dimasukkan secara blind ke dalam bulibuli jika striktur belum total. Jika lebih berat
5

dengan pisau sachse secara visual.


Uretritimi eksterna: tondakan operasi terbuka berupa pemotonganjaringan fibrosis,
kemudian dilakukan anastomosis diantara jaringan uretra yang masih baik.
(Basuki B. Purnomo; 2000 hal 126 dan Doenges E. Marilynn, 2000 hal 672)
4. Pencegahan
Elemen penting dalam pencegahan adalah menangani infeksi uretral dengan tepat.
Pemakaian kateter uretral untuk drainase dalam waktu lama harus dihindari dan
perawatan menyeluruh harus dilakukan pada setiap jenis alat uretral termasuk kateter.
(C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468)
2.7 Pemeriksaan Penunjang
1. Urinalisis: warna kuning, coklat gelap, merah gelap/terang, penampilan keruh, pH : 7
atau lebih besar, bakteria.
2. Kultur urin: adanya staphylokokus aureus. Proteus, klebsiella, pseudomonas, e. coli.
3. BUN/kreatin: meningkat
4. Uretrografi: adanya penyempitan atau pembuntuan uretra. Untuk mengetahui
panjangnya penyempitan uretra dibuat foto iolar (sisto) uretrografi.
5. Uroflowmetri: untuk mengetahui derasnya pancaran saat miksi
6. Uretroskopi: Untuk mengetahui pembuntuan lumen uretra
(Basuki B. Purnomo; 2000 hal 126 dan Doenges E. Marilynn, 2000 hal 672)

2. 8 ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN STRIKTUR URETRA


A. Pengkajian
1. Sirkulasi
Tanda: peningkatan TD ( efek pembesaran ginjal)
2. Eliminasi
Gejala: penurunan aliran urin, ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih
dengan lengkap, dorongan dan frekuensi berkemih
Tanda: adanya masa/sumbatan pada uretra
3. Makanan dan cairan
Gejala; anoreksia;mual muntah, penurunan berat badan
4. Nyeri/kenyamanan
Nyeri suprapubik
(Doenges E. Marilynn, 2000 hal 672)
B. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan pada pasien striktur uretra post op adalah sebagai berikut :
1. Gangguan pola eliminasi BAK berhubungan dengan post op cystostomi.
2. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan post op cystostomi.
3. Resiko volume cairan berlebih berhubungan dengan larutan irigasi kandung kemih
diabsorbsi.
4. Resiko infeksi, hemoragi berhubungan dengan pembedahan.
5. Inkontinen, stress atau mendesak berhubungan dengan pengangkatan kateter setelah
bedah.
6. Resiko disfungsi seksual berhubungan dengan penyakitnya (striktur).
7. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi, salah interpretasi
informasi.
C. Intervensi Keperawatan
1. Gangguan pola eliminasi BAK berhubungan dengan post op cystostomi.
Tujuan: Tidak terjadi gangguan pola eliminasi BAK
Intervensi keperawatan:
a. Pemantauan output urine dan karateristik.
7

Rasional : Mendeteksi gangguan pola eliminasi BAK secara dini.


b. Mempertahankan irigasi kemih yang konstan selama 24 jam.
Rasional : Mencegah bekuan darah menyumbat aliran urine.
c. Mempertahankan kepatenan dauer kateter dengan irigasi.
Rasional : Mencegah bekuan darah menyumbat kateter.
d. Mengusahakan intake cairan (2500 3000).
Rasional : Melancarkan aliran urine.
e. Setelah kateter diangkat, terus memantau gejala-gejala gangguan pola eliminasi BAK
Rasional : Mendeteksi dini gangguan pola eliminasi BAK.
2. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan post op cystostomi.
Tujuan: Pasien mengatakan perasaannya lebih nyaman.
Intervensi keperawatan:
a. Penyuluhan kepada pasien agar tidak berkemih ke seputar kateter.
Rasional : Mengurangi kemungkinan spasmus.
b. Pemantauan pasien pada interval yang teratur selama 24 jam, untuk mengenal gejalagejala dini spasmus kandung kemih.
Rasional : Menentukan terdapatnya spasmus kandung kemih sehingga obat-obatan bisa
diberikan.
c. Memberikan obat-obatan yang dipesankan (analgetik, antispasmodik).
Rasional : Gejala menghilang.
d. Katakan pada pasien bahwa intensitas dan frekuensi akan berkurang dalam 24 jam
sampai 28 jam.
Rasional : Memberitahu pasien bahwa ketidaknyamanan hanya temporer.
3. Resiko volume cairan berlebihan berhubungan dengan larutan irigasi kandung kemih
diabsorbsi.
Tujuan: Gejala gejala dini intoksikasi air secara dini dikenal.
Intervensi keperawatan:
a. Pemantauan pasien mengenai gejala-gejala keracunan air dalam 24 jam pertama :
bingung, agitasi, kulit hangat, lembab, anoreksia, mual dan muntah.
Rasional : Deteksi dini kemungkinan pengobatan dini.
4. Resiko infeksi, hemoragi dengan pembedahan.
Tujuan: Tidak terjadi infeksi, perdarahan minim.
Intervensi keperawatan
a. Pemantauan tanda-tanda vital, melaporkan gejala-gejala shock dan demam.
8

Rasional : Mencegah sebelum terjadi shock.


b. Pemantauan warna urine darah merah segar bukan merah tua beberapa jam setelah
bedah baru.
Rasional : Warna urine berubah dari merah segar menjadi merah tua pada hari ke 2 dan ke
3 setelah operasi.
c. Penyuluhan kepada pasien agar mencegah manuver valsava.
Rasional : Dapat mengiritasi, perdarahan prostat pada periode dini pasca bedah akibat
tekanan.
d. Mencegah pemakaian termometer rectal, pemeriksaan rectal atau huknah sekurangkurangnya 1 minggu.
Rasional : Dapat menimbulkan perdarahan.
e. Mempertahankan teknik aseptik dari sistem drainase urine, irigasi bila perlu saja.
Rasional : Meminimalkan resiko masuknya kuman yang bisa menyebabkan infeksi.
f. Mengusahakan intake yang banyak.
Rasional : Dapat menurunkan resiko infeksi.
5. Inkontinen, stress atau mendesak berhubungan dengan pengangkatan kateter setelah
bedah.
Tujuan: Pasien dapat mengendalikan berkemih.
Intervensi keperawatan:
a. Pengkajian terjadi tetesan urine setelah kateter diangkat.
Rasional : Mendeteksi kontinen.
b. Katakan kepada pasien bahwa itu biasa dan kontinen akan pulih.
Rasional : Pasien harus dibesarkan harapannya bahwa ia itu normal.
c. Penyuluhan latihan-latihan perineal.
Rasional : Bantuan untuk mengendalikan kandung kemih.
6. Resiko disfungsi seksual berhubungan dengan penyakitnya (striktur).
Tujuan: Fungsi seksual dapat dipertahankan.
Intervensi keperawatan:
a. Memberi intervensi kepada pasien bahwa dalam berhubungan seksual, pengeluaran
sperma akan melalui lumen buatan..
Rasional : Klien mengatakan perubahan fungsi seksual.
b. Memberikan informasi menurut kebutuhan. Kemungkinan kembali tingkat fungsi
seperti semula. Kejadian ejakulasi retrograde (air kemih seperti susu). Mencegah
hubungan seksual 3 sampai 4 minggu setelah operasi.
9

Rasional : Kurang pengetahuan dapat membangkitkan cemas, dan berdampak disfungsi


seksual.
7. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi, salah interpretasi informasi
Tujuan: Pasien menguraikan pantangan kegiatan serta kebutuhan berobat jalan.
Intervensi keperawatan
a. Penyuluhan kepada pasien. Mencegah aktivitas berat 3 sampai 4 minggu setelah operasi.
Rasional : Dapat menimbulkan perdarahan.
b. Mencegah mengedan waktu BAB selama 4 sampai 6 minggu, memakai pelunak tinja
laksatif sesuai kebutuhan.
Rasional : Mengedan bisa menimbulkan perdarahan, pelunak tinja bisa mengurangi
kebutuhan untuk mengedan waktu BAB
c. Anjurkan minum sekurang-kurangnya 2500 sampai 3000 ml/hari.
Rasional : Dengan pemberian minum yang banyak maka klien akan BAK dan tidak terjadi
penyumbatan.
D. Implementasi Keperawatan
Pelaksanaan adalah perwujudan dari rencana keperawatan yang meliputi tindakantindakan yang direncanakan oleh perawat. Dalam melaksanakan proses keperawatan harus
kerjasama dengan tim kesehatan-kesehatan yang lain keluarga klien dan dengan klien sendiri,
yang meliputi 3 hal : Melaksanakan tindakan keperawatan dengan memperhatikan kode etik
dengan standar praktek dan sumber-sumber yang ada. Mengidentifikasi respon klien.
Mendokumentasikan/mengevaluasi pelaksanaan tindakan keperawatan dan respon pasien.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan : Kebutuhan klien. Dasar dari tindakan. Kemampuan
perseorangan dan keahlian/keterampilan dari perawat. Sumber-sumber dari keluarga dan
klien sendiri. Sumber-sumber dari instansi.
E. Evaluasi keperawatan
Evaluasi adalah merupakan pengukuran dari keberhasilan rencana keperawatan dalam
memenuhi kebutuhan klien. Tahap evaluasi merupakan kunci keberhasilan dalam
menggunakan proses keperawatan. Adapun evaluasi klien dengan post op striktur uretra yang
dipasangi kateter tetap dilakukan berdasarkan kriteria tujuan yang telah ditetapkan
sebelumnya dan asuhan keperawatan dikatakan berhasil apabila dalam evaluasi terlihat
pencapaian kriteria tujuan perawatan yang diberikan
10

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Striktur urethra merupakan penyakit atau kelainan yang berupa penyempitan atau konstriksi
dari lumen urethra akibat adanya obstruksi . Striktur urethra di sebut juga penyempitan akibat
dari adanya pembentukan jaringan fibrotik (jaringan parut) pada urethra atau daerah urethra.
Uretra merupakan tabung yang menyalurkan urine keluar dari buli-buli melalui proses miksi.
Pada pria organ ini berfungsi juga dalam menyalurkan cairan mani. Berdasarkan
penyebab/etiologinya striktur dibagi menjadi 3 jenis : Struktur urethra congenital, Struktur
urethra traumatic dan Struktur akibat infeksi.
3.2 Saran
Sebagai seorang perawat untuk menanggapi masalah tentang struktur uretra, perawat harus
mempunyai skill dan kemampuan untuk mengatasi suatu masalah yang terjadi pada struktur
uretra. Dimana seorang perawat dapat berperan sebagai preventif, kuratif, rehabilitative,
promotif. Perawat harus dituntut menjadi perawat yang professional dimana perawat dapat
berpikir kritis dalam mengatasi masalah yang terjadi dan dapat melakukan asuhan
keperawatan dengan baik. Perawat harus tanggap dalam menangani setiap permasalahan yang
terjadi. Perawat juga harus tahu konsep-konsep dasar dan system anatomi struktur uretra.

11

DAFTAR PUSTAKA
Carpenito, Lynda Juall. 1998. Buku Saku Diagnosa Keperawatan, edisi 6. Jakarta: Penerbit
buku kedokteran, EGC.
Carpenito, Lynda Juall. 1998. Rencana Asuhan dan Dokumentasi Keperawatan, Diagnosa
Keperawatan dan Masalah Kolaboratif, edisi 2. Jakarta: Penerbit buku kedokteran, EGC
Doenges, Marilyn E. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan, Pedoman untuk Perencanaan dan
Pendokumentasian Perawatan Pasien, edisi 3.
1. Jakarta: Penerbit buku kedokteran, EGC
Lab UPF Ilmu Bedah, 1994. Pedoman Diagnosis dan Terapi. RSUD Dr. Soetomo, Surabaya.
1. Long, Barbara C. 1996. Pendekatan Medikal Bedah 3, Suatu pendekatan proses
keperawatan. Bandung: Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Keperawatan Padjajaran.
Sjamsuhidayat, R ( et al ). 1997. Buku Ajar Bedah. Jakarta: Penerbit buku kedokteran, EGC.

12