Anda di halaman 1dari 7

Pengertian Mesin Sekrap

Mesin sekrap (shaping machine) disebut pula mesin ketam atau serut. Mesin
ini digunakan untuk mengerjakan bidang-bidang yang rata, cembung, cekung,
beralur, dan lain-lain pada posisi mendatar, tegak, ataupun miring. Mesin sekrap
adalah suatu mesin perkakas dengan gerakan utama lurus bolak-balik secara
vertikal maupun horizontal (Widarto, 2008)
Mesin sekrap (shaping machine) adalah mesin perkakas yang mempunyai
gerak utama bolak-balik horizontal dan berfungsi untuk merubah bentuk dan
ukuran benda kerja sesuai dengan yang dikehendaki. Cara kerja pada mesin
sekrap, gerakan berputar dari motor diubah menjadi gerak lurus atau bolak-balik
melalui blok geser dan lengan penggerak. Posisi langkah dapat diatur dengan
spindel posisi dan untuk mengatur panjang langkah dengan bantuan blok geser.
a. Faktor-faktor yang mempengaruhi proses penyayatan pada mesin
sekrap adalah sebagai berikut:
1) Kekerasan bahan yang disekrap
2) Kekerasan bahan padat
3) Kecepatan langkah
4) Derajat kehalusan
5) Derajat
kehalusan
yang
diinginkan
(pengasaran
atau
penghalusan/finishing)
6) Kemampuan mesin jika pemakanan terlalu dalam, maka kemungkinan
pahat akan bengkok atau mesin berhenti.
b. Mesin sekrap mempunyai beberapa bentuk pahat. Berikut bentuk-bentuk
pahat pada mesin sekrap:
1) Pahat bengkok kiri
2) Pahat bengkok kanan
3) Pahat ujung bulat
4) Pahat lurus kiri
5) Pahat lurus kanan
6) Pahat ujung segi empat
7) Pahat lurus
8) Pahat leher angsa
c. Selain itu mesin sekrap juga mempunyai sudut-sudut pahat terdapat enam
jenis pahat yang dapat digunakan yaitu:
1) Sudut potong (cutting angel)
2) Sudut bibir potong (lip angel)
3) Sudut bebas ujung atau muka (end relif)
4) Sudut tatal belakang (back rack angel)
5) Sudut sisi sayat (side rack angel)
6) Sudut sisi bebas (side clearance)
d. Pekerjaan yang bisa dilakukan dengan mesin sekrap antara lain sebagai
berikut:
1) Meratakan bidang baik bidang datar, bidang tegak maupun bidang miring
2) Membuat alur : alur pasak, alur V, alur ekor burung

3) Membuat bidang bersudut atau bertingkat


4) Membentuk, yaitu mengerjakan bidang-bidang yang tidak beraturan.
Jenis-Jenis Mesin Sekrap
Mesin sekrap adalah mesin yang relatif sederhana. Biasanya digunakan
dalam ruang alat atau untuk mengerjakan benda kerja yang jumlahnya satu atau
dua buah untuk prototype (benda contoh). Pahat yang digunakan sama dengan
pahat bubut. Proses sekrap tidak terlalu memerlukan perhatian/ konsentrasi bagi
operatornya ketika melakukan penyayatan. Mesin sekrap yang sering digunakan
adalah mesin sekrap horizontal. Selain itu, ada mesin sekrap vertikal yang
biasanya dinamakan mesin slotting/slotter. Proses sekrap ada dua macam yaitu
proses sekrap (shaper) dan planner. Proses sekrap dilakukan untuk benda kerja
yang relatif kecil, sedang proses planner untuk benda kerja yang besar
(http://en.wikipedia.org/wiki/Scrap)
Mesin Sekrap Datar atau Horizontal (Shaper)
Mesin jenis ini umum dipakai untuk produksi dan pekerjaan serbaguna
terdiri atas rangka dasar dan rangka yang mendukung lengan horizontal. Benda
kerja didukung pada rel silang sehingga memungkinkan benda kerja untuk
digerakkan ke arah menyilang atau vertikal dengan tangan atau penggerak
daya. Pada mesin ini pahat melakukan gerakan bolak-balik, sedangkan benda
kerja melakukan gerakan ingsutan. Panjang langkah maksimum sampai 1.000
mm, cocok untuk benda pendek dan tidak terlalu berat.

Gambar 4.1 Mesin Sekrap Horizontal


Mesin Sekrap Vertikal (Slotter)
Mesin sekrap jenis ini digunakan untuk pemotongan dalam, menyerut dan
bersudut serta untuk pengerjaan permukaan-permukaan yang sukar dijangkau.
Selain itu mesin ini juga bisa digunakan untuk operasi yang memerlukan
pemotongan vertikal Gerakan pahat dari mesin ini naik turun secara vertikal,
sedangkan benda kerja bisa bergeser ke arah memanjang dan melintang. Mesin
jenis ini juga dilengkapi dengan meja putar, sehingga dengan mesin ini bisa
dilakukan pengerjaan pembagian bidang yang sama besar.

Gambar 4.2 Mesin Sekrap Vertikal


Mesin Planner
Digunakan untuk mengerjakan benda kerja yang panjang dan besar
(berat). Benda kerja dipasang pada eretan yang melakukan gerak bolak-balik,
sedangkan pahat membuat gerakan ingsutan dan gerak penyetelan. Lebar
benda ditentukan oleh jarak antartiang mesin. Panjang langkah mesin jenis ini
ada yang mencapai 200 sampai 1.000 mm.

Gambar 4.3 Mesin Sekrap Planner


Bagian-Bagian pada Mesin Sekrap
Mesin sekrap memiliki bagian atau komponen utama dengan fungsi yang
berbeda-beda (Rasum, 2006). Berikut ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai
bagian utama pada mesin sekrap tersebut.
Bagian Utama Mesin
1) Badan mesin
Merupakan keseluruhan mesin tempat mekanik penggerak dan tuas
pengatur,
2) Meja mesin
Fungsinya merupakan tempat kedudukan benda kerja atau penjepit benda
kerja. Meja mesin didukung dan digerakkan oleh eretan lintang dan eretan
tegak. Eretan lintang dapat diatur otomatis.
3) Lengan
Fungsinya untuk menggerakan pahat maju mundur. Lengan diikat dengan
engkol menggunakan pengikat lengan. Kedudukan lengan di atas badan dan
dijepit pelindung lengan agar gerakannya lurus.

4) Eretan pahat
Fungsinya untuk mengatur ketebalan pemakanan pahat. Dengan memutar
roda pemutar maka pahat akan turun atau naik. Ketebalan pamakanan dapat
dibaca pada dial. Eretan pahat terpasang di bagian ujung lengan dengan
ditumpu oleh dua buah mur baut pengikat. Eretan dapat dimiringkan untuk
penyekrapan bidang bersudut atau miring. Kemiringan eretan dapat dibaca
pada pengukur sudut eretan.
5) Pengatur kecepatan
Fungsinya untuk mengatur atau memilih jumlah langkah lengan mesin per
menit. Untuk pemakanan tipis dapat dipercepat. Pengaturan harus pada saat
mesin berhenti.
6) Tuas panjang langkah
Berfungsi mengatur panjang pendeknya langkah pahat atau lengan sesuai
panjang benda yang disekrap. Pengaturan dengan memutar tap ke arah
kanan atau kiri.
7) Tuas posisi pahat
Tuas ini terletak pada lengan mesin dan berfungsi untuk mengatur
kedudukan pahat terhadap benda kerja. Pengaturan dapat dilakukan setelah
mengendorkan pengikat lengan.
8) Tuas pengatur gerakan otomatis meja melintang
9) Untuk menyekrap secara otomatis diperlukan pengaturan-pengaturan
panjang engkol yang mengubah gerakan putar mesin pada roda gigi menjadi
gerakan lurus meja. Dengan demikian meja melakukan gerak ingsutan
(feeding).
Alat Potong
a. Prinsip dasar pemotongan
Pahat bergerak maju mundur, benda kerja bergerak ke arah melintang.
Pemotongan hanya terjadi pada gerak langkah maju, pada saat langkah
mundur, benda kerja bergeser.
b. Bentuk pahat sekrap
Pahat mesin sekrap memiliki beberapa macam jenis. Berikut ini macammacam pahat mesin sekrap.
1) pahat sekrap kasar lurus
2) pahat sekrap kasar lengkung
3) pahat sekrap datar
4) pahat sekrap runcing
5) pahat sekrap sisi
6) pahat sekrap sisi kasar
7) pahat sekrap sisi datar.
8) pahat sekrap profil .
9) pahat sekrap masuk ke dalam atau pahat sekrap masuk ke luar lurus.

10)
pahat sekrap masuk dalam atau pahat sekrap masuk ke luar
diteruskan
c. Sudut asah pahat
Sudut sudut pahat pada mesin sekrap
= sudut bebas
= sudut mata potong (baji)
= sudut buang
= sudut potong ( + )
4. Jenis bahan pahat
a. H.S.S
Pahat ini digunakan untuk memotong material yang mempunyai tegangan tarik
tinggi.
b. Carbide
Pahat ini digunakan untuk benda-benda tuangan.
4.3.3

Elemen Dasar dan Perencanaan Proses Sekrap


Elemen pemesinan dapat dihitung dengan rumus-rumus yang identik
dengan elemen pemesinan proses pemesinan yang lain. Pada proses sekrap
gerak makan (f) adalah gerakan pahat per langkah penyayatan, kecepatan
potong adalah kecepatan potong rata-rata untuk gerak maju dan gerak kembali
dengan perbandingan kecepatan = Vm/Vr. Harga Rs < 1.. Elemen dasar tersebut
sebagai berikut:
1. Kecepatan potong rata-rata
2. Kecepatan makan
3. Waktu pemotongan
Selain itu mesin sekrap memiliki tiga macam tool holder antara lain sebagai
berikut:
a. Tool holder lurus
b. Tool holder bengkok
c. Universal tool holder
Banyak dan sedikitnya kerusakan mesin sangat tergantung pada spesifikasi
mesin itu semakin fleksibel fungsi mesin dan semakin rumit perencanaan mesin,
maka jenis kerusakannya semakin banyak, sebagai contoh suatu mesin bubut
kecil dengan system pergerakan belt, maka frekuensi kerusakan akan lebih kecil
dibandingkan dengan mesin bubut besar dengan system pergerakannya dengan
roda gigi atau hidrolik maupun elektrik.
Kerusakan di dalam mesin dapat dikategorikan sebagai berikut:
Kerusakan elemen-elemen mekanik yang dirakit sehingga menjadi satu
kesatuan komponen mesin.
Kerusakan rangka tuangan baik bersifat tetap dan yang bergerak.
Kerusakan pada elemen-elemen mesin pada umumnya menyangkut pada
kualitas dan fungsinya elemen-elemen mesin itu tidak dapat bekerja sempurna
dalam kelompoknya, penyebab kerusakannya juga bermacam-macam. misalnya:

Kerusakan karena aus permukaan/bidang geseknya


Kerusakan karena korosi/karat
Kerusakan karena pukulan
Kerusakan karena pengendoran baut-baut pengikat sehingga spilingnya
besar, hal ini biasanya kesalahan diwaktu penyetelan dan adanya getaran
yang dapat menyebabkan baut-baut ikat mengendor.

Kerusakan bagian rangka tuangan, dimana rangka tuangan mesin merupakan


elemen utama, rangka mesin. Pada rangka tuangan ini elemen-elemen mesin
dirakitkan sehingga menjadi mesin lengkap atau menjadi komponen mesin yang
lengkap.
Gaya tahan, gaya geser, getaran dan lain-lain ditahan oleh rangka tuangan,
maka lama kelamaan rangka tuangpun mengalami kelelahan atau daya
tahannya berkurang. Disamping itu masih banyak lagi kerusakan yang terjadi
pada rangka tuang. diantaranya:
Kerusakan rangka tuang karena keausan
Kerusakan rangka tuang karena cacat terkena goresan, pukulan dan alatalat potong
Kerusakan rangka tuang karena getaran/pukulan yang menyebabkan
pecah, retak, cacat
Kerusakan rangka tuang karena pengaruh panas dan tekanan
Jika elemen mesin semakin tua umurnya maka daya tahan dalam bekerja
menurun sehingga frekuensi kerusakan bertambah banyak, kondisi mesin
semacam ini menunjukkan mesin harus di overhaul (turun mesin).
Suatu contoh mesin yang sering mengalami kerusakan misalnya meja ingsut
meja mesin bubut, mesin frais, mesin sekrap kerusakan-kerusakan yang terjadi
antara lain adalah:
Kerusakan pada handle penggerak dan pena
Kerusakan pada poros ingsut dan mur
Kerusakan pada penyisip (spie)
Kerusakan pada lintasan luncur
Kerusakan pada peluncur
Kerusakan pada roda gigi penggerak otomatis dan seterusnya.
Alat-alat komponen mesin yang masih tergolong rusak ringan apabila perbaikan
yang dilakukan tidak membutuhkan biaya besar dan waktu penyelesaianya
singkat, disamping itu tidak mengalami adanya pembongkaran secara besarbesaran. Alat-alat komponen mesin yang termasuk berat ialah jika perbaikan
yang harus dilakukan menyangkut pada perbaikan elemen-elemen rangka tuang
dan presisi penyetelan komponen terhadap mesin secara keseluruhan.
Yang termasuk kerusakan sangat berat adalah jika perbaikan yang dilakukan
harus menyangkut perbaikan elemen-elemen, rangka tuang dan presisi
penyetelan komponen terhadap mesin secara keseluruhan. Masalah kerusakan
berat cara dan proses perbaikan yang harus dilakukan untuk macam elemen
mesin perkakas, dimana perbaikannya bersifat total dan mengembalikan kepada
kualitas standard.

Keahlian tenaga perbaikan akan menentukan mutu perbaikan mesin dan


komponen, sering dalam prakteknya dirasakan oleh konsumen misalnya suatu
alat/mesin yang mempunyai kerusakan tertentu maka mutu perbaikan yang
diberikan oleh bengkel satu tidak sama dengan bengkel yang lain.
Faktor-faktor yang mempengaruhi mutu perbaikan adalah:
Kondisi elemen mesin tidak sama
Perlengkapan yang dimiliki bengkel
Teknik dan cara perbaikan berbeda
Kemampuan SDM berbeda