Anda di halaman 1dari 8

AUDIT INVESTIGASI

Audit Investigasi adalah sebuah kegiatan sistematis dan terukur untuk mengungkap kecurangan sejak diketahui atau diindikasikannya sebuah peristiwa/ kejadian/ transaksi yang dapat memberikan cukup keyakinan; serta dapat digunakan sebagai bukti yang memenuhi pemastian suatu kebenaran dalam menjelaskan kejadian yang telah diasumsikan sebelumnya dalam rangka mencapai keadilan (search of the truth).

Tujuan audit Investigasi

Untuk menentukan kebenaran permasalahan melalui suatu proses pengujian, pengumpulan dan pengevaluasian bukti-bukti yang relevan dengan perbuatan fraud, dan untuk mengungkapkan fakta-fakta fraud

Mencakup:

Adanya perbuatan fraud (Obyek)

Mengidentifikasi pelaku fraud (Subyek)

Menjelaskan modus Operandi fraud (Modus)

Mengkuantifikasi nilai kerugian dan dampak yang ditimbulkannya.

Tahapan Audit Investigasi

1. Penelaahan Informasi Awal

Langkah Penelaahan Informasi Awal sebagai berikut :

a. Sumber Informasi

b. Mengembangkan Hipotesis Awal ( SIADIBIBAG )

c. Menyusun Hasil Telaah - Informasi Awal

d. Keputusan Pelaksanaan Audit Investigatif

Pendekatan Audit Investigasi

a. Individu yang terkait dengan tindak kejahatan

b. Benda-benda yang terkait dengan tindak kejahatan (Apa yang dimaksud dengan bukti fisik; Bagaimana memperoleh dan menyimpannya; Bagaimana memperoleh informasi yang optimal dari bukti fisik tersebut; Bagaimana mengartikan/ menafsirkan informasi yang telah diperoleh tersebut).

The Case Theory Approach

a. Analisis data yang tersedia (analyzing available data)

b. Membuat hipotesa (creating hypothesis)

c. Menguji hipotesa (testing the hypothesis).

d. Menyaring dan merubah hipotesa (refining and amending the hypothesis)

2. Perencanaan

Perencanaan Audit Investigatif harus dapat menjawab

What

When

Where

How

Who

Why

Langkah-langkah perencanaan audit investigasi

Penetapan Sasaran, Ruang Lingkup dan Susunan Tim

Membuat hipotesis dengan tujuan sebagai berikut :

- Memberikan batasan serta mempersempit ruang lingkup audit;

- Menyiagakan auditor terhadap semua fakta dan hubungan antar fakta yang telah teridentifikasi;

- Sebagai alat yang sederhana dalam membangun fakta-fakta yang tercerai-berai tanpa koordinasi ke dalam suatu kesatuan penting dan menyeluruh;

- Sebagai panduan dalam pengujian serta penyesuaian fakta dan antar fakta.

Menyusun program kerja

Perencanaan Sumber Daya Yang Dibutuhkan

Perencanaan Audit Investigatif Dengan Metode SMEAC

- S = Situation (Situasi)

- M = Mission (Misi)

- E = Execution (Pelaksanaan)

- A = Administration & Logistics

- C = Communication/ Komunikasi

Penugasan

3. Pelaksanaan Melakukan survey pendahuluan yaitu ,

Sumber Informasi yang perlu di hubungi (orang, instansi/lembaga, badan, tempat dll)

Informasi atau bukti apa yang mungkin dapat diperoleh dari sumber tersebut (untuk mendukung pembuktian fraud)

Cara perolehan informasi (terbuka, tertutup, elisitasi, wawancara dsb- nya)

Ekspose Awal

Sumber data/informasi awal yang diperoleh

Bukti-bukti awal

Analisis

Rekayasa Indikasi Fraud

Simpulan awal dan Saran tindak yang perlu dilakukan pada tahap investigasi

Pelaksanaan Audit Investigasi

Pembicaraan Pendahuluan

Pelaksanaan Program Kerja

Penerapan Teknik Audit Investigatif

Melakukan Observasi dan Pengujian fisik

Mendokumentasikan Hasil Pengujian Observasi dan Pengujian fisik

Melakukan Wawancara

Penandatanganan Berita Acara

Pendokumentasian dan Evaluasi Kecukupan Bukti

Menetapkan Jenis Penyimpangan dan Kerugian Negara

Menegaskan apakah penyimpangan yang diindikasikan telah memenuhi unsur TPK atau hanya terjadi pelanggaran bersifat administratif atau bahkan tidak ada penyimpangan sama sekali

Menetapkan nilai kerugian negara yang dianggap definitif berdasarkan bukti-bukti yang tersedia

Pemberkasan Hasil Investigasi

Identitas Pihak yang Diduga Terlibat dan/atau Bertanggungjawab

Kasus Posisi

Bukti-Bukti yang Diperoleh

o

Keterangan Saksi

Saksi Ali

Saksi Badu

Saksi Cecep

o

Keterangan Ahli

Bagian Teknik

Bagian Keuangan

Bagian Pemasaran

o

Bukti Utama

Bukti Transaksi

Rekening Koran

Bukti Dasar Pencatatan

Bilyet, Cek

Perhitungan fisik

o

Bukti Pendukung

Hasil Konfirmasi

Risalah Rapat

Keputusan Direksi

Bukti Pengujian Silang

dll

o

Keterangan Pihak yang Diduga Terlibat/Bertanggung Jawab

Pelaku Utama

Pihak Pendukung

Atasan Langsung

o

Telaahan (Isi telaahan merupakan pembuktian masing-masing unsur dengan alat bukti yang diperoleh, dikaitkan dengan unsur-unsur pelanggaran terhadap ketentuan yang berlaku)

o

Kesimpulan (Berisi tentang simpulan hasil investigasi secara menyeluruh, apakah indikasi fraud yang dituduhkan telah memenuhi persyaratan (terbukti), tidak terbukti ataukah masih diperlukan upaya pendalaman lebih lanjut beserta alasannya.

o

Saran/Rekomendasi (berisi saran tindak berupa langkah perbaikan, penjatuhan sanksi dan proses hukum yang harus ditempuh berikutnya). ??

4. Pelaporan Laporan Hasil Audit Investigatif atas dugaan penyimpangan yang merugikan keuangan negara menyajikan temuan dan informasi penting lainnya dengan maksud untuk disampaikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan guna keperluan tindak lanjut, monitoring tindak lanjut atau untuk keperluan penanganan lebih lanjut. Tujuan Pelaporan Hasil Audit Investigasi

Menunjang pelaksanaan kerja sama antara unit pengawasan internal dengan lembaga penegakan hukum, dan mudah dipahami oleh penggunanya dalam hal ini para staf lembaga penegakan hukum yang terkait.

Memudahkan pejabat yang berwenang dan atau pejabat obyek yang diperiksa dalam mengambil tindakan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Bentuk Pelaporan Hasil Audit Investigasi

- Bab I : Simpulan dan Saran

- Bab II : Umum

1. Dasar Audit

2. Tujuan Audit

3. Sasaran dan Ruang Lingkup Audit

4. Data Umum

- Bab III : Uraian Hasil Audit Investigatif, yang memuat:

1. Dasar Hukum Auditee

2. Temuan Hasil Audit

2.1. Sistem Pengendalian Intern

2.2. Materi Temuan

2.2.1. Jenis penyimpangan

2.2.2. Modus operandi penyimpangan

2.2.3. Dampak penyimpangan

2.2.4. Sebab Penyimpangan

2.2.5. Unsur kerja sama

2.2.6. Pihak yang diduga terlibat

2.3. Tindak lanjut

3. Rekomendasi

4. Lampiran

Menyampaikan hasil audit investigatif, baik kepada pimpinan instansi

merupakan tahapan berikutnya

dalam rangkaian kegiatan audit. Penanganan kasus yang berindikasi tindak pidana korupsi, tidak selesai sampai di unit pengawasan saja, namun harus diteruskan dengan proses

maupun lembaga penegakan hukum,

penyelidikan, penyidikan dan penuntutan yang dalam hal ini dilakukan oleh lembaga penegakan hukum.

5. Tindak Lanjut

PELAKSANAAN TINDAK LANJUT HASIL AUDIT INVESTIGATIF

Langkah Penanganan Temuan Berindikasi Tindak Pidana Korupsi

Instansi yang berwenang

Ekpose Hasil Audit Investigatif

Persiapan Sebagai Saksi/Pemberi Keterangan Ahli

POTENSI TUNTUTAN HUKUM TERHADAP AUDITOR

1. Tuntutan Pidana

a. dapat

dituntut

berdasarkan

Pasal

242

KUHP

karena

telah

memberikan keterangan yang tidak benar (sumpah palsu).

b. Jika ternyata keterangan yang diberikan adalah merupakan fitnah, maka terhadap Fraud Auditor tersebut dapat diancam pidana berdasarkan Pasal 317 KUHP (penistaan).

c. kemungkinan ancaman pidana berdasarkan Pasal 322 KUHP (membuka rahasia) jika ternyata Fraud Auditor tersebut dengan sengaja tidak mengindahkan adanya Pasal 170 KUHAP atau Pasal 145 Ayat (3) HIR (mengenai pengunduran diri dari kewajiban sebagai Saksi atau Ahli karena jabatan, martabat ataupun kewajiban untuk menyimpan rahasia)

2.

Tuntutan Perdata

a. seorang Fraud Auditor yang memberikan keterangan sebagai Saksi maupun sebagai Ahli terbuka kemungkinan untuk dituntut secara perdata berdasarkan Pasal 1365 KUH Perdata (perbuatan melanggar hukum yang mengakibatkan kerugian pihak lain).

b. Tuntutan secara perdata terhadap Fraud Auditor ini dapat diajukan oleh pihak yang merasa dirugikan, baik secara bersamaan atau terpisah dengan pengajuan tuntutan secara pidana