Anda di halaman 1dari 10

A.

Adaptasi sel
Bentuk reaksi jaringan organ / system tubuh
B. Macam adaptasi sel
1. Retrogresif, jika terjadi proses kemunduran ( degenerasi / kembali kearah yang kurang
kompleks )
2. Progresif, berkelanjutan berjalan terus kearah yang lebih buruk untuk penyakit.
C. Progresif
1. Hipertropi, yaitu peningkatan ukuran sel dan perubahan ini meningkatkan ukuran alat tubuh
menjadi lebih besar dari pada ukuran normal.
Hipertropi dapat terlihat pada berbgai jaringan tetapi khususnya menyolok pada berbagai jenis
otot. Peningkatan beban pekerjaan pada otot merupakan rangsang bagi hipertropi . Penonjolan
otot bisep pada atlet angkat besi merupakan contoh hipertropi otot yang nyata. Hal yang sama
terjadi akibat respon adaptasi yang penting pada miokardium. Jika seseorang mempunyai
katup jantung abnormal yang menimbulkan beban mekanik yang luar biasa pada venrikel kiri
atau jika ventrikel memompa melawan tekanan darah sistemik yang mengakibatkan hipertropi
miokardium disertai penebalan dinding ventrikel .
Fenomena yang serupa dapat terjadi pada otot polos yang dipaksa bekerja melawan beban
yang meningkat. Dengan demikian dinding kandung kemih dapat menjadi hipertropi jika
obstruksi pada aliran keluar bebas dari urin . pada masimg-masing keadaan ini pembesaran sel
yang hipertropi ini sebenarnya disertai penambahan unsure kontraktil jaringan , maka
merupakan respon adaptif. Hipertropi berkaitan dengan rangsangan , sehingga cenderung
mengalami regresi paling sedikit sampai taraf tertentu, jika beban kerja abnormal hilang.
Contoh hipertrofi
A. Bronkitis Kronik
Kelainan Utama pada bronkitis kronik adalah hipertrofi dan hiperplasia kelenjar mukus
bronkus. terjadi sekresi mukus yang brlebihan dan lebih kental. Secara histologi dapat
dibuktikan dengan membandingkan tebalnya kelenjar mukus dan dinding bronkus. Angka ini
dinamakan indeks Reid. Normalnya adalah 0,26. pada bronchitis kronik rata-rata 0,55.
Terdapat juga peradangan difus penambahan sel mononuclear di sub mukosa trakeo bronchial,
metaplasia epitel bronkus dan silia berkurang. pada penderita yang sering mengalami
bronkospasme, otot polos saluran bertambah dan timbul fibrosis peribronkial. Yang penting
juga adalah perubahan pada saluran nafas kecil yaitu hiperplasia sel goblet, sel radang di

mukosa dan submukosa, edema, fibrosis peribronkial, penyumbatan mukus intraluminal dan
penambahan otot polos.
Hipertropi prostat
Definisi
Pada banyak pasien dengan usia di atas 50 tahun, kelenjar prostatnya mengalami pembesaran,
memanjang ke arah kandung kemih dan penyumbatan aliran urin dengan dengan menutup
orifisium uretra. Hipertrofi prostat adalah pertumbuhan dari nodula-nodula fibroadematosa
majemuk dalam prostat.
Sebenarnya istilah hipertrofi kurang tepat karena yang terjadi adalah hiperplasia kelenjar
periuretra yang mendesak jaringan prostat yang asli ke perifer dan menjadi simpai bedah.
Hipertropi Otot. apa itu hipertrofi otot? Hipertrofi otot adalah pertambahan otot.
Pertambahan otot berlaku disebabkan pengumpulan protein. Pengumpulan protein boleh
berlaku dalam tiga cara ialah pertama peningkatan jumlah protein yang masuk ke dalam otot,
kedua jumlah protein terbuang daripada pengurangan otot atau kedua-duanya sekali.
Latihan bebanan menyebabkan microtrauma (koyak kecil di serat otot). Badan akan bertindak
balas terhadap kerosakan dengan meningkatkan jumlah kemasukan protein ke dalam otot. Ia
akan berterusan sehingga dua hari selepas latihan bebanan. Ini menunjukkan kepentingan
protein dalam diet harian. Di Malaysia ini saya lihat, kebanyakan menu makanan, tinggi
karbohidrat dan protein sangat rendah. Saya pernah dengar satu cerita, bila makan di
kampung, mak seorang ini boleh marah bila tengok anak dia makan lauk lagi banyak dari nasi.
Kadar pembaik pulih dan pembesaran otot dipengaruhi oleh hormon testosteron dan hormonhormon lain. Latihan bebanan meningkatkan pelepasan hormon-hormon ini ke otot-otot yang
memerlukannya. Kebanyakan dadah sukan adalah dari sumber testosteron sintetik yang mana
disalahguna untuk meningkatkan testosteron melalui testosteron tambahan daripada luar. Saya
akan cuba masukkan topik pasal dadah sukan dalam topik-topik mendatang.
Kadar hipertrofi otot yang terjadi dalam proses membaik pulih otot bergantung pada jenis
serat otot yang terlibat. Kadar fast twitch fibre lebih baik dari slow twitch fibre. Mereka yang
ada lebih fast twitch fibre akan membesar lebih cepat dan besar. Banyak tak banyak serat ini
bergantung pada genetik. Di Malaysia kita boleh lihat perbezaan dari kaum contohnya. Kenapa
kaum india banyak yang terlibat dalam larian jarak jauh? Mereka ada lebih slow twitch fiber
berbanding fast twitch fiber yang mana baik untuk aktiviti jenis aerobik. Ini bukan bermaksud
tidak boleh membesarkan otot cuma antara cepat dan perlahan. Ada faktor-faktor lain yang
diambil kira sekali.
Latihan Untuk Pembesaran

Ada hubungan terbalik antara tambah kekuatan dan hipertrofi. Bila mula mengangkat bebanan,
otot akan bekerja lebih baik dan menjadi lebih kuat. Namun, badan akan kurang menambah
serat otot bila sudah mula menyesuaikan diri dan jika kurang serat otot diransang, semakin
sikit pembesaran.
Sebagai contoh, seorang atlet angkat berat, menunjukkan peningkatan kekuatan dalam satu
tempoh latihan tetapi kurang peningkatan dalam saiz otot. Ini menunjukkan bahawa latihan
kekuatan kurang memberi kesan pada hipertrofi. Latihan kekuatan (1-6 ulangan, 3 set atau
kurang) juga menyebabkan hipertrofi tetapi sangat sidikit. Boleh rujuk di muka Latihan
Bebanan.
Bebanan besar dengan banyak set (8-12 ulangan, 3 hingga 6 set) menunjukkan hipertrofi yang
baik. Beban kerja yang lebih tinggi berkesan mencipta microtrauma disebabkan masa
tambahan di bawah ketegangan dan jumlah serat yang direkrut. Bebanan tinggi dengan banyak
set menunjukkan peningkatan dalam produksi testosteron dan hormon tumbesaran (growth
hormone). Cuma ada satu yang perlu disedari. Bebanan besar dan set yang banyak mungkin
cara yang paling cepat untuk menambah otot tetapi jika hanya latih cara begini, badan kita
akan cecah tahap yang dipanggil sindrom adaptasi yang mana, badan kita sudah membiasakan
diri dan menolak perubahan.
Bagaimana untuk elak adaptasi? Saya mencadangkan supaya buat latihan hipertrofi dengan
latihan kekuatan sekali. Atau mungkin boleh dibuat dalam nisbah 2:1. Bagaimana? Contoh:
Latihan 1: Hipertrofi Dada dan Bisep
Latihan 2: Hipertrofi Dada dan Bisep
Latihan 3: Kekuatan Dada dan Bisep
Jarak masa antara Latihan mungkin boleh selang 3-4 hari bagi mereka yang aktif atau mungkin
1 minggu bagi mereka yang melatih 1 bahagian badan setiap minggu. Boleh diselangkan dengan
Latihan 1: Hipertrofi Belakang dan Hamstring
Latihan 2: Kekuatan Belakang dan Hamstring
Latihan 3: Hipertrofi Belakang dan Hamstring
Latihan 1: Kekuatan Kaki
Latihan 2: Hipertrofi Kaki
Latihan 3: Hipertrofi Kaki
Latihan 1: Hipertrofi Bahu dan Trisep

Latihan 2: Kekuatan Bahu dan Trisep


Latihan 3: Hipertrofi Bahu dan Trisep
Jumlah Otot
Jumlah otot seseorang boleh dapat dalam 12 minggu latihan adalah berbeza mengikut individu.
Jika orang baru, perubahan ketara yang dapat dilihat adalah peningkatan kekuatan. Hipertrofi
tidak dapat dilihat pada peringkat awal sehingga minggu ke 6 menurut kajian yang dijalankan
oleh Philips pada tahun 1997. Dengan andaian diet yang baik dan latihan yang betul, boleh
dapat penambahan otot diantara 2 hingga 5 kg selepas 12 minggu. Tetapi tertakluk juga pada
faktor lain seperti penggunaan makanan tambahan dan lain-lain. Jika mereka yang kembali
berlatih setelah lama bercuti mungkin akan tambah sehingga 10 kg otot bergantung pada
keadaan sebelum dia berhenti berehat dahulu.
Hipertropi ventrikel kanan
Hipertrofi Kardiomiopati DEFINISI
Hipertrofi kardiomiopati (Hypertrophic Cardiomyopathy) merupakan sekumpulan penyakit
jantung yang ditandai dengan adanya penebalan pada dinding ventrikel.
PENYEBAB
Kardiomiopati hipertrofik bisa terjadi sebagai suatu kelainan bawaan.
Penyakit ini juga dapat terjadi pada orang dewasa dengan akromegali (terjadi akibat kelebihan
hormon pertumbuhan di dalam darah) atau pada penderita hemokromositoma (suatu tumor
yang menghasilkan adrenalin).
Penderita neurofibromatosis juga bisa mengalami kardiomiopati hipretrofik.
Biasanya setiap penebalan pada dinding otot jantung mencerminkan reaksi otot terhadap
peningkatan beban kerja jantung dan penyebab yang khas dari keadaan ini adalah:
tekanan darah tinggi
penyempitan katup stenosis (stenosis katup aorta)
keadaan lainnya yang menyebabkan meningkatnya tahanan aliran darah dari jantung.
Tetapi penderita kardiomiopati hipertrofik tidak memiliki keadaan-keadaan tersebut. Bahkan
penebalan pada kardiomiopati hipertrofik biasanya merupakan akibat dari kelainan genetik
yang diturunkan.
Jantung menebal dan lebih kaku dari normal dan lebih tahan terisi oleh darah dari paru-paru.

Sebagai akibatnya terjadi tekanan balik ke dalam vena-vena paru, yang dapat menyebabkan
terkumpulnya cairan di dalam paru-paru, sehingga penderita mengalami sesak nafas yang
sifatnya menahun.
Penebalan dinding ventrikel juga bisa menyebabkan terhalangnya aliran darah, sehingga
mencegah pengisian jantung yang sempurna.
2. Hiperplasia,
a. Definisi
Hiperplasia itu adalah meningkatnya jumlah sel-sel yang ada di suatu jaringan / organ.
b. Golongan hiperplasia
a. Hiperplasia fisiologik
1) Hiperplasia Hormonal:Proliferasi kelenjar mammae.
Misalnya pada saat menyusui jumlah sel mamae akan meningkat maupun saat kehamilan
terjadi hiperplasia endometrium supaya uterus lebih tebal.
Hiperplasia endometrium adalah suatu masalah dimana terjadi penebalan/pertumbuhan
berlebihan dari lapisan dinding dalam rahim (endometrium), yang biasanya mengelupas pada
saat menstruasi.
Hiperplasia endometrium biasa terjadi akibat rangsangan / stimulasi hormon estrogen yang
tidak diimbangi oleh progesteron. Pada masa remaja dan beberapa tahun sebelum menopause
sering terjadi siklus yang tidak berovulasi sehingga pada masa ini estrogen tidak diimbangi oleh
progesteron dan terjadilah hiperplasia. Kejadian ini juga sering terjadi pada ovarium polikistik
yang ditandai dengan kurangnya kesuburan (sulit hamil).
Gejala dari hiperplasia endometrium, antara lain : siklus menstruasi tak teratur, tidak haid
dalam jangka waktu lama (amenore) ataupun menstruasi terus-menerus dan banyak. Selain itu,
akan sering mengalami plek bahkan muncul gangguan sakit kepala, mudah lelah dan
sebagainya.
Dampak berkelanjutan dari penyakit ini, adalah penderita bisa mengalami kesulitan hamil dan
terserang anemia. Hubungan suami-istri pun terganggu karena biasanya terjadi perdarahan
yang cukup parah.
Hiperplasia Endometrium seringkali terjadi pada sejumlah wanita yang memiliki resiko tinhggi :
Sekitar usia menopause

Didahului dengan terlambat haid atau amenorea


Obesitas ( konversi perifer androgen menjadi estrogen dalam jaringan lemak )
Penderita Diabetes melitus
Pengguna estrogen dalam jangka panjang tanpa disertai pemberian progestin pada kasus
menopause
PCOS polycystic ovarian syndrome
Penderita tumor ovarium dari jenis granulosa theca cell tumor
2) Hiperplasia Kompensatorik : Pengangkatan jaringan/penyakit.
Misalnya hiperplasia hati setelah hepatektomi parsial.
Setelah hepatektomi parsial, pembelahan sel di hepar meningkat hingga hepar mencapai berat
normal (sekitar 12 hari setelah hepatektomi)
b. hyperplasia patologi
hyperplasia patologi adalah contoh stimulasi factor pertumbuhan atau hormonal yang berlebih.
Misalnya hipererstrinisme dan hiperplasia endometrium atipik.
Yang perlu dicermati adalah pada kondisi hiperplasia patologik perlu diwaspadi terjadinya
proliferasi keganasan. misalnya hiperplasia endometrium dan serviks yang merupakan
prekursor kanker endometrium dan serviks.
3. Metaplasia, ialah bentuk adaptasi terjadinya perubahan sel matur jenis tertentu menjadi sel
matur jenis lain.
Sifat deferensiasi sel pada jaringan tertentu pada keadan abnormal dapat juga berubah.
Diferensiasi adalah proses dimana keturunan sel-sel induk yang sedang membelah dikhususkan
untuk melakukan tugas tertentu . Misalnya sel-sel yang membelah yang terdapat pada lapisan
terdalam epidermis sedikit demi sedikit bermigrasi ke atas . Sewaktu mereka melakukan ini
mereka memperoleh sifat protektif khusus dari sel-sel epidermis bagian luar dan menghasilkan
zat protein yang dikenal sebagai keratin. Dengan cara yang serupa , dalam lapisan pembatas
system pernafasan sebagian sel epithelium yang membelah berkembang menjadi sel kolumnar
tinggi dengan silia pada permukaan sel yang menghadap permukaan lumen.
Jika system diferensiasi sel jenis ini berada dalam lingkungan yang tidak cocok , maka pola
diferensiasinya dapat berubah sehingga sel yang membelah mulai melakukan diferensiasi

menjadi sel yang biasanya tidak ditemukan pada daerah itu, tetapi ditemukan di bagian tubuh
lain. Fenomena inilah yang disebut metaplasia .
Misalnya :
jika lapisan endotel serviks uteri mengalami iritasi kronik , maka bagian epitel kolumnar
diganti oleh epitel skuamosa yang mirip epidermis.
Metaplasia kemungkinan besar reversible . sehingga jika penyebab perubahan dapat
dihilangkan, maka sel induk dalam populasi itu mengadakan diferensiasi lagi membentuk sel
tertentu yang biasanya terdapat di tempat itu.
Contoh metaplasia :
1. Metaplasia kelenjar
Dapat terjadi di kerongkongan persimpangan dengan perut Anda. Ada penyakit yang banyak
orang menderita yang disebut GERD (Gastroesophageal Reflux Disease). Ketika makan makanan
itu berjalan melalui kerongkongan dan ke dalam perut, di mana otot-cincin yang disebut Lower
Esophageal sphincter menutup untuk menjaga isi perut (makanan, cairan, dan yang paling
penting asam) dari bocor kembali ke kerongkongan An . Pada pasien dengan GERD sfingter ini
benar-benar lemah, sehingga campuran asam hanya makan sesekali menyemprotkan kembali
ke atas tabung dan merusak bagian-bagian dari kerongkongan di dekat persimpangan. Apa jenis
efek tidak asam yang telah di kerongkongan? Kerongkongan dipagari dengan terutama sel-sel
skuamosa. Ini adalah sederhana, run-of-the-mill-sel tetapi ketika mereka terus-menerus
mendapatkan hit dengan asam dan mencoba untuk menangani kerusakan semacam itu, mereka
akan berubah menjadi jenis sel yang lebih mampu menangani stres itu. Jadi mereka berubah
menjadi sel-sel kelenjar, seperti jenis yang ditemukan dalam perut . Sel-sel ini mensekresikan
lendir yang melindungi mereka dari asam dalam perut sehingga saklar itu logis. Pada dasarnya
menaruh, bagian bawah kerongkongan menjadi perpanjangan dari jaringan perut . gambar
2. Contoh kedua adalah apa yang terjadi ketika orang merokok rokok untuk jangka waktu
lama: metaplasia skuamosa. Asap rokok yang dihirup ke dalam jalan napas dan menyebabkan
kerusakan kimia akibat hidrokarbon polisiklik. Kerusakan kimia berulang memaksa sel glandular
untuk beralih ke sel-sel skuamosa untuk melindungi diri mereka. Hal yang buruk tentang ini
adalah bahwa sel-sel kelenjar di saluran udara mengeluarkan lendir untuk penyusup
perangkap, debu, kotoran, dll Mereka juga memiliki rambut-rambut bulu mata disebut bahwa
dari menyapu ini terperangkap, sampah dilapisi lendir dan saluran napas . Inilah sebabnya
mengapa perokok sangat rentan terhadap infeksi pernafasan konstan, kemampuan mereka
untuk menjebak dan menyingkirkan sampah terganggu.
Kabar baik tentang metaplasia pada kedua kasus ini adalah bahwa jika menghapus iritasi, selsel akan kembali ke normal. Pada pasien GERD kita menggunakan antasid dan melihat ke dalam
cara memperkuat sfingter esofagus bagian bawah. Dalam perokok kita membuat mereka
berhenti merokok. Tetapi jika itu reversibel apa hal ini harus dilakukan dengan kanker? Nah,

jika stimulan merusak terus, dan sel-sel ini terus berkembang biak dan switching, itu akan
meningkatkan risiko displasia berkembang, pertumbuhan sel yang tidak terkendali. Itulah awal
dari kerongkongan / kanker paru-paru pada pasien ini.
4. Displasia, keadaan yang timbul pada sel dalam proses metaplasia berkepanjangan tanpa
mereda dapat mengalami polarisasi pertumbuhan sel reserve.
Adalah kelainan diferensiasi sel-sel yang sedang berprolifelasi sedemikian rupa, sehingga
ukuran bentuk dan penampilan sel menjadi abnormal disertai gangguan pengaturan dalam sel.
Pada dysplasia terdapat kehilangan pengawasan pada populasi yang terserang. Dysplasia ringan
sering dijumpai dalam kaitannya dengan daerah peradangan dan kemungkinan besar refersibel
jika rangsang iritasi dapat dihilangkan. Namun dalam keadaan rangsang yang mengakibatkan
dysplasia itu tidak dapat ditemukan, dan perubahan secara progresif menjadi lebih parah
akhrnya perkembangan menjadi penyakit ganas. Pada servik uteri dysplasia sering terjadi dan
perjalanan alamiahnya telah dipelajari secara seksama. Dysplasia dapat berjalan dari derajat
yang ringan ke sedang sampai dysplasia berat ingkatnya menyerupai kanker prinvasif.
Penghancuran dari pusat dysplasia srviks dapat mencegah perkembangan kanker dapat
mencegah perkembangan kanker invasive.
Contoh dysplasia
1. Kanker serviks
Proses terjadinya kanker ini dimulai dengan sel yang mengalami mutasi lalu berkembang
menjadi sel displastik sehingga terjadi kelainan epitel yang disebut displasia. Dimulai dari
displasia ringan, displasia sedang, displasia berat, dan akhirnya menjadi karsinoma in-situ.
(KIS), kemudian berkembang lagi menjadi karsinoma invasif. Tingkat displasia dan KIS dikenal
juga sebagai tingkat pra-kanker. Dari displasia menjadi karsinoma in-situ diperlukan waktu 1-7
tahun, sedangkan karsinoma in-situ menjadi karsinoma invasifberkisar3-20tahun.
APAKAH TANDA DISPLASIA SERVIKS ?
Displasia serviks umumnya tanpa gejala, artinya bahwa kebanyakan wanita tidak waspada
terhadap kondisi ini.
Beberapa hal dibawah ini sebagai tanda dan gejala displasia dan kanker serviks yaitu :
1. Perdarahan bercak atau darah segar diantara atau selama periode menstruasi.
2. Perdarahan menstruasi yang lebih banyak dan lebih lama dari biasa.
3. Perdarahan setelah setubuh, pembersiahan atau saat pemeriksaan pelvis.
4. Nyeri selama setubuh.

5. Perdarahan setelah menopause


6. Peningkatan cairan vagina.
Daftar pustaka
http://blogcalondokter.wordpress.com/2010/12/16/jejas-dan-kematian-sel/
http://zakikhan.net/masa-membesar/
http://belibis-a17.com/2010/01/29/tetralogi-fallot-tetralogy-of-fallot-tof/
http://susipurwati.blogspot.com/2010/10/pertanyaan-seputar-idk.html
http://aghifaris.blogspot.com/2011/03/apa-hyperplasia-endometrium-terapi-dan.html

http://kadri-blog.blogspot.com/2010/10/tentang-penularan-kanker-serviks.html
http://asheevanita.wordpress.com/page/5/