Anda di halaman 1dari 11

BAB II

POLA, BARISAN, DAN DERET BILANGAN


STANDAR KOMPETENSI :
6. Memahami barisan dan deret bilangan serta menggunakannya dalam pemecahan
masalah.
KOMPETENSI DASAR :
6.1 Menentukan pola barisan bilangan sederhana
6.2 Menentukan suku ke-n barisan aritmetika dan barisan geometri
6.3 Menentukan jumlah n suku pertama deret aritmetika dan deret geometri
6.4 Memecahkan masalah yang berkaitan dengan barisan dan deret
RINGKASAN MATERI
A. Jenis dan Bentuk Pola Bilangan
1. Pola bilangan ganjil
dan seterusnya
1

2. Pola bilangan genap


dan seterusnya
2

3. Pola bilangan persegi

dan seterusnya
1

16

4. Pola bilangan persegi panjang

dan seterusnya
2

12

20

5. Pola bilangan segitiga

dan seterusnya
1

6. Pola bilangan segitiga Pascal


1
1
1
1
2
1
1
3
3
1
1
4
6
4
1
5
10
10
5

10

1
1

dan seterusnya

12

Kegunaan segitiga Pascal salah stunya adalah untuk menentukan koefisien pada
perpangkatan bentuk aljabar suku dua, misalnya :
(a + b )2 = a2 + 2ab + b2
(a + b)3 = a3 + 3a2b + 3ab2 + b3
Dan seterusnya
B. Barisan Bilangan
Barisan adalah urutan bilangan-bilangan yang disusun menurut aturan tertentu.
Tiap bilangan dalam barisan tersebut disebut suku barisan (U) dan urutannya
ditunjukkan dengan pemetaan pada bilangan asli.
Contoh :
Bilangan asli : 1
2
3
4

n
Barisan
: 0
2
Pada barisan bilangan di atas :
Suku kesatu ditulis U1 = 0
Suku kedua ditulis U2 = 2
Suku ketiga ditulis U3 = 4
Suku keempat ditulis U4 = 6
Suku ke-n ditulis Un

Beberapa contoh barisan bilangan :


a. 1, 3, 5, 7, 9, aturannya adalah bilangan berikutnya diperoleh dengan
menambah 2 bilangan sebelumnya.
b. 22, 19, 16, 13, 10, aturannya adalah bilangan berikutnya diperoleh dengan
mengurangi 3 bilangan berikutnya.
c. 32, 16, 8, 4, aturannya adalah bilangan berikutnya diperoleh dengan membagi
dua bilangan sebelumnya.
d. 1, 3, 4, 7, 11, aturannya adalah bilangan berikutnya diperoleh dengan
menjumlahkan dua bilangan sebelumnya.
Latihan :
Pemahaman Konsep
1. Pada pola bilangan segitiga Pascal :
a. enam bilangan pertama baris ke-5 adalah .
b. empat bilangan pertama diagonal ke-3 adalah
2. Isilah titik-titik berikut, berdasarkan pola bilangan segitiga Pascal :
a. (p + q)2 = p2 + pq + q2
b. (a + b)5 = a5 + a4b + a3b2 + a2b3 + ab4 + b5
3. Tentukan aturan dari barisan bilangan berikut :
a. 2, 6, 18, 54, aturannya adalah .
b. 3, 8, 13, 18, aturannya adalah .
c. 99, 92, 85, 78, aturannya adalah .
Penalaran dan Komunikasi
1. Perhatikan gambar di bawah ini !
a. Tulislah barisan bilangan yang menyatakan banyaknya segitiga sama sisi
dengan sisi 1 satuan pada tiap gambar !
.
b. Teruskanlah barisan tersebut dua bilangan berikutnya !
.

13

2. Lengkapilah titik-titik pada barisan bilangan berikut :


a. 13, 22, , 40, 49
b. 14, 6, , , -18
c. 1, 9, , 729,
d. 2, , 26, 38, 50
Pemecahan Masalah
1. Tentukan nilai p pada tiap barisan bilangan berikut :
a. 2, 6, p, 14,
b. 2, 10, 50, 2p,
c. 56, 28, 14, (6p + 1),
d. -2, 18, -162, (4p 2),
2. Dengan memperhatikan pola bilangan segitiga Pascal, jabarkan perpangkatan
berikut :
a. (a + 1)4 = .
b. (p 5)3 =
c. (2c d)6 =
C. Menentukan dan menghitung suku ke-n barisan bilangan
1. Barisan Aritmetika
Barisan aritmetika adalah barisan bilangan yang suku berikutnya didapat dengan
menambahkan beda pada suku sebelumnya.
Beda (b) adalah selisih dari dua suku berurutan.
b = U2 U1 = U3 U2 = U4 U3 = Un Un - 1
Misalnya U1 = a, beda = b, maka barisan bilangan aritmetika adalah :
a, (a + b), (a + 2b), (a + 3b), , Un
Dimana rumus suku ke-n adalah : Un = a + (n 1)b
Contoh 1:
Diketahui barisan 4, 10, 16, 22,
Tentukan :
a. beda
b. rumus suku ke-n
c. suku ke-20
d. nilai n, jika Un = 100
Jawab :
a. b = 10 4 = 6
Jadi beda barisan tersebut adalah 6
b. Un = a + (n 1)b
= 4 + (n 1)6
= 4 + 6n 6
= 6n 2
Jadi rumus suku ke-n barisan bilangan tersebut adalah Un = 6n 2
c. U20 = 6(20) 2
= 120 2
= 118
Jadi suku ke-20 barisan bilangan tersebut adalah 118
d.

Un
6n 2
6n
6n

= 100
= 100
= 100 + 2
= 102

14

n =

102
6

n = 17
Jadi nilai n = 17
Contoh 2:
Diketahui barisan aritmetika dengan U3 = 15 dan U7 = 31.
Tentukan :
a. beda
b. suku pertama
c. rumus suku ke-n
Jawab.
a. U3 = 15
a + (3 1)b = 15
a + 2b = 15 .(1)
U7 = 31
a + (7 1)b = 31
a + 6b = 31 .(2)
Dari persamaan (1) dan (2), eliminasi a
a + 6b = 31
a + 2b = 15
4b = 16
b=4
Jadi beda barisan tersebut adalah 4
b. Substitusi b = 4 ke persamaan (1)
a + 2b = 15
a + 2(4) = 15
a + 8 = 15
a = 15 8
a =7
Jadi suku pertama barisan tersebut adalah 7
c. Un = a + (n 1)b
= 7 + (n 1)4
= 7 + 4n 4
= 4n + 3
Jadi rumus suku ke-n barisan tersebut adalah Un = 4n + 3
Contoh 3 :
Tentukan empat suku pertama dari barisan dengan rumus Un = 3n 1.
Jawab.
U1 = 3(1) 1 = 3 1 = 2
U2 = 3(2) 1 = 6 1 = 5
U3 = 3(3) 1 = 9 1 = 8
U4 = 3(4) 1 = 12 1 = 11
Jadi empat suku pertama barisan bilangan tersebut adalah 2, 5, 8, 11.
2. Barisan Geometri
Barisan geometri adalah barisan bilangan yang suku berikutnya didapat dengan
mengalikan rasio pada suku sebelumnya.
Rasio (r) adalah hasil bagi dari dua suku berurutan.
U2
U3
Un
r=
=
=
U1
U2
U n 1

15

Misalnya U1 = a, rasio = r, maka barisan bilangan geometri adalah :


a, (a r), (a r2), (a r3), , Un
Dimana rumus suku ke-n adalah : Un = a rn-1
Contoh 1.
Diketahui barisan 2, 6, 18, 54,
Tentukan :
a. rasio
b. rumus suku ke-n
c. suku ke-6
d. nilai n, jika Un = 39.366
Jawab.
a. r =

6
=3
2

Jadi rasio barisan tersebut adalah 3


b. Un = 2 rn-1
= 2 3n-1
Jadi rumus suku ke-n barisan tersebut adalah Un = 2 3n-1
= 2 36-1
= 2 35
= 2 243
= 486
Jadi nilai suku ke-6 barisan tersebut adalah 486.

c. U6

d.

Un
= 39.366
n-1
2 3 = 39.366
3n-1 =

39.366
2

3n-1 = 19.683
3n-1 = 39
n1 =9
n =9+1
n = 10
Jadi nilai n = 10
Contoh 2:
Diketahui barisan geometri dengan U2 = 9 dan U4 = 81.
Tentukan :
a. rasio
b. suku pertama
c. rumus suku ke-n
Jawab.
a.
U4
= 81
4-1
ar
= 81
a r3
= 81 (1)
U2
a r2-1
a r1

=9
=9
= 9 (2)

Dengan membandingkan persamaan (1) dan (2) diperoleh :


a r 3 81

9
a r1
r2 = 9

16

r = 9
r =3
Jadi rasio barisan tersebut adalah 3
b. Substitusi r = 3 ke persamaan (2) diperoleh
a r1
=9
a 31 = 9
a3
=9
a

9
3

a
=3
Jadi suku pertama barisan tersebut adalah 3
c. Un = a rn-1
= 3 3n-1
= 3n-1+1
= 3n
Jadi rumus suku ke-n barisan tersebut adalah Un = 3n.
Latihan :
Pemahaman Konsep
1. Tuliskanlah lima suku pertama dari barisan yang rumus umumnya sebagai berikut
:
a.
Un = 2n 3
b.
Un = (n + 1)2
n2
2n 1

c.

Un =

d.

Un = 76 4n

2. Tentukan rumus suku ke-n dari setiap barisan berikut :


a. -1, 4, 9, 14,
b. 2, 4, 6, 8,
c. 1, 4, 9, 16,
d. 9, 27, 81, 243,
3. Diketahui barisan aritmetika dengan U3 = 4 dan U8 = 19.
Tentukan :
a. beda
b. rumus suku ke-n
c. nilai n jika Un = 31
4. Diketahui barisan geometri dengan U2 = 48 dan U4 = 12.
Tentukan :
a. rasio
b. suku pertama
c. rumus suku ke-n
Penalaran dan Komunikasi
1. Tentukan suku ke-305 dari barisan bilangan 145, 149, 153, 157, 161, ..
2. Diketahui barisan geometri dengan U3 = 6 dan U6 = 48.
a. rasio
b. suku pertama
c. rumus suku ke-n
3. Diketahui barisan bilangan 1, 2, 5, 10, 17, p, q. tentukan nilai p dan q.

17

4. Tentukan rumus suku ke-n barisan bilangan berikut :


a. 1, 3, 6, 10,
b. 1, 8, 27, 64, .
c. 1,

2 3 4
, ,
,....
3 6 10

5. Di dalam suatu ruangan terdapat 12 kursi pada baris pertama, 15 kursi pada baris
kedua, 18 kursi pada baris ketiga dan seterusnya. Tentukan :
a. banyaknya kursi pada baris ke-15.
b. pada baris keberapakah terdapat 72 kursi.
Pemecahan Masalah
1. Diketahui tiga bilangan (3x + 2), (5x 8), dan (

1
x + 12) membentuk barisan
2

aritmetika. Tentukan nilai x.


2. Andi berlari lurus dengan kecepatan tetap 4 km/jam selama sejam pertama. Pada
1
dari kecepatan pada jam
2
1
pertama. Setiap kecepatan tiap jamnya berkurang
dari kecepatan sebelumnya.
2

jam kedua, kecepatannya berkurang menjadi

Berapakah jarak yang telah ditempuh Andi selama 5 jam.


D. Menentukan jumlah n suku pertama barisan bilangan
1. Deret Aritmetika
Deret aritmetika adalah jumlah suku-suku yang berurutan dari suatu barisan
aritmetika.
U1 + U2 + U3 + .
Deret Aritmetika dinamakan juga deret hitung.
a. Deret Aritmetika Naik
Suatu deret aritmetika dikatakan naik, jika beda dari deret aritmetika itu
positif (b > 0).
Contoh :
1) 1 + 3 + 5 + 7 + .
2) 4 + 7 + 10 + 13 +
b. Deret Aritmetika Turun
Suatu deret aritmetika dikatakan turun, jika beda dari deret aritmetika itu
negatif (b < 0).
Contoh :
1) 8 + 6 + 4 + 2 + .
2) 40 + 35 + 30 + 25 +
Rumus jumlah n suku pertama (Sn) deret aritemetika adalah :
Sn =

1
n(a + Un) atau
2

Sn =

1
n [2a + (n-1)b]
2

Dimana :
n
= banyaknya suku
a
= U1 = suku pertama
b
= beda
Un = suku ke-n
Sn = jumlah n suku pertama
Contoh 1.
18

Diketahui deret aritmetika 3 + 10 + 17 +


Tentuka jumlah 20 suku petama deret tersebut.
Jawab.
a = 3 b = 10 3 = 7
S20 =
=
=
=
=

1
20 [2 20 + (20 1)7]
2

10 [40 + (19)7]
10 [40 + 133]
10 [ 173 ]
1.730

Contoh 2.
Diketahui deret aritmetika yang mempunyai suku pertama 4 dan beda 3, tentukan
a. rumus suku ke-n
b. rumus Sn
c. nilai S50
Jawab.
a. Un = a + (n 1)b
= 4 + (n 1)3
= 4 + 3n 3
= 3n + 1
Jadi rumus suku ke-n deret tersebut adalah Un = 3n + 1
1
n(a + Un)
2
1
= n(4 + 3n + 1)
2
1
=
n(3n + 5)
2

b. Sn =

Jadi rumus jumlah n suku pertama deret tersebut adalah Sn =

1
n(3n + 5)
2

1
n(3n + 5)
2
1
=
50 (3 50 + 5)
2

c. S50 =

= 25 (150 + 5)
= 25 (155)
= 3.875
Jadi jumlah 50 suku pertama deret tersebut adalah 3.875.
2. Deret Geometri
Deret geometri adalah jumlah suku-suku yang berurutan dari suatu barisan
geometri.
U1 + U2 + U3 + .
Deret Geomatri dinamakan juga deret ukur.
a. Deret Geometri Naik
Suatu deret geometri dikatakan naik, jika suku pertama (a) dan rasio (r) dari
deret geometri tersebut memenuhi syarat a > 0 dan r > 1.
Contoh :
1) 1 + 3 + 9 + 27 + .
2) 2 + 4 + 8 + 16 +
b. Deret Aritmetika Turun
Suatu deret geometri dikatakan turun, jika suku pertama (a) dan rasio (r) dari
deret geometri tersebut memenuhi syarat a > 0 dan 0 < r < 1.
19

Contoh :
1) 16 + 8 + 4 + 2 + .
2) 3 +

3
3
3
+
+
+
2
4
8

Rumus jumlah n suku pertama (Sn) deret geometri adalah :


Sn =

a 1 r n
atau
1 r

Dimana :
n
= banyaknya suku
a
= U1 = suku pertama
r
= rasio
Sn = jumlah n suku pertama

Sn =

a r n 1
dengan r 1
r 1

Contoh 1.
Diketahui deret geometri 1 + 3 + 9 +
Tentuka jumlah 8 suku petama deret tersebut.
Jawab.
a=1

r=

3
=3
1

1 38 1
3 1
1(6.561 1)
=
2
1 6.560
=
2
6.560
=
2
= 3.280
Jadi jumlah 8 suku pertama deret tersebut adalah 3.280.

S8 =

Contoh 2.
Diketahui deret geometri yang mempunyai suku pertama 2, rasio 2 dan Sn = -42.
Tentukan banyaknya suku dari deret geometri tersebut.
Jawab.
a=2
r = 2
Sn = -42
n
a 1 r
Sn =
1 r
n
2 1 2
42 =
1 2

2 1 2
1 2
n
2 1 2
42 =
3
126 = 2[1 (2)n]
63 = 1 (2)n
(2)n = 64
(2)n = 64
(2)n = (2)6
n =6
Jadi banyaknya suku dari deret tersebut adalah 6.

42 =

20

Latihan
Pemahaman Konsep
1. Tentukan jumlah 40 suku pertama deret 2 + 7 + 12 + 17 + .
2. Tentukan nilai m dari deret bilangan 2 +

4
6
m
+
+
.
3
5
7

3. Tentukan jumlah 8 suku pertama deret 1 2 + 4


4. Diketahui deret 729 + 243 + 81 +
Tentukan :
a. rasio
b. U8
c. S5
Penalaran dan Komunikasi
1. Di dalam suatu aula terdapat 15 kursi pada barisan pertama, 20 kursi pada barisan
kedua, 25 kursi pada barisan ketiga, dan seterusnya. Jika dalam aula tersebut
terdapat 15 baris, maka tentukan banyaknya kursi pada aula tersebut.
2. Hitunglah bilangan asli di antara 1 sampai 300 yang habis dibagi 2 tetapi tidak
habis dibagi 6.
3. Tinggi tumpukan dua gelas 15 cm dan tinggi tiga tumpukan gelas yang sama
adalah 18 cm. Jika gelas tersebut ditumpuk hingga 20 buah, berapakah tingginya ?
Pemecahan Masalah
1. Di kelas 9 terdapat 100 siswa yang saling berjabat tangan untuk berhalal-bihalal.
Berapakah banyaknya seluruh jabat tangan yang terjadi ?
2. Seorang bayi bernama Dinda pada tanggal 25 Januari 2006 memiliki berat 3.100
gram. Jika pertambahan beratnya setiap bulan merupakan suatu deret geometri
dengan rasio

7
dan pada tanggal 25 April 2006 beratnya 4.600 gram. Tentukan
8

berat Dinda pada tanggal 25 Mei 2006.

21

Uji Kompetensi
Pemahaman Konsep
1. Diketahui pola titik-titik berikut :

a. Tulislah barisan bilangan yang menunjukkan banyaknya titik-titik.


b. Tentukan rumus suku ke-n untuk barisan bilangan tersebut.
c. Tentukan banyaknya titik pada pola ke-8.
2. Diketahui barisan bilangan : 1, 9, 17, 25, 33, .
Tentukanlah :
a. rumus suku ke-n barisan bilangan tersebut.
b. suku ke-23.
c. nilai n jika Un = 233.
3. Diketahui deret aritmetika dengan U3 = 19 dan U6 = 37.
Tentukanlah :
a. beda dan suku pertama
b. suku ke-50
c. jumlah 50 suku pertama
4. Tentukan jumlah 10 suku pertama deret 6 + 18 + 54 +
Penalaran dan Komunikasi
1. Jumlah n suku pertama suatu deret geometri mempunyai rumus Sn = 2(1 2n).
Hitunglah n jika Sn = 62.
2. Suatu deret aritmetika diketahui S5 = 55 dan U1 = 3. Tentukan :
a. beda deret tersebut
b. suku ke-5
3. Tiga buah bilangan membentuk deret geometri. Suku pertama dan suku ke-3 adalah 6
dan 54. Tentukan suku ke-2.
Pemecahan Masalah
1. Dalam suatu penyelidikan diketahui bahwa perkembangbiakan sebuah sel bakteri dua
kali lipat dalam tiap menit. Jika semua ada 100 sel bakteri untuk penyelidikan, berapa
banyaknya bakteri tersebut setelah 4 menit.
2. Diketahui deret aritmetika dengan U1 + U3 = 38 dan U3 + U5 + U7 = 93. Tentukan
suku pertama dan beda barisan itu.

22