Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
A.LATAR BELAKANG
Adapun latar belakang pembuatan makalah ini adalah selain untuk memenuhi tugas
makalah juga untuk mempelajari tentang komunikasi terapeutik khususnya pada berbagai
tingkat usia dengan berbagai kondisi serta berbagai macam teknik-teknik yang terdapat di
dalamnya. Selain itu juga untuk memberi pengetahuan kepada para pembaca bagaimana tahaptahap komunikasi terapeutik yang baik. Serta memberi panduan kepada calon perawat bagaimana
merawat pasien dengan menggunakan komunikasi terapeutik. Selain itu komunikasi terapeutik,
akan dibahas juga mengenai bagaimana pula komunikasi Non-Terapeautik itu.
B. RUMUSAN MASALAH

Adapun rumusan makalah ini adalah :


1.Pengertian Komunikasi
3. Definisi Komunikasi Terapeutik
4.Tujuan Komunikasi Terapeutik5
7. Prinsip Komunikasi Terapeutik
8.Tahap-tahap Komunikasi Terapeutik
9. Sikap Perawat dalam berkomunikasi Terapeutik
10. Tehnik Komunikasi Terapeutik
11. Komunikasi Terapeutik Pada Tingkat Usia
12. Hambatan Komunikasi Terapeutik
13. Komunikasi Non-Terapeutik

BAB II
PEMBAHASAN
A.PENGERTIAN KOMUNIKASI
Komunikasi merupakan proses yang sangat khusus dan berarti dalam hubungan antar manusia.
Komunikasi merupakan proses kompleks yang melibatkan perilaku dan memungkinkan individu untuk
berhubungan dengan orang lain.
Komunikasi terapeutik adalah komunikasi yang direncanakan secara sadar, bertujuan dan kegiatannya
dipusatkan untuk kesembuhan pasien.
Komunikasi terapeutik termasuk komunikasi interpersonal dengan titik tolak saling memberikan
pengertian antar perawat dengan pasien.

Ada beberapa pengertian tentang komunikasi :


a) Komunikasi adalah pengiriman pesan atau tukar menukar informasi atau ide/gagasan (Oxford
Dictionary)
b) Komunkasi adalah suatu proses ketika informasi disampaikan pada orang lain melalui symbol, tanda,
atau tingkah laku
c) Komunkasi bisa berbentuk komunikasi verbal, komunikasi non verbal, dan komunikasi abstrak.
Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa komunikasi adalah suatu proses penyampaian
pesan atau informasi dari seseorang kepada orang lain baik secara verbal maupun nonverbal.
Penyampaian pesan dapat dilakukan dengan menggunakan symbol, tanda, atau tingkah laku.
Komunikasi terapeutik adalah komunikasi yang direncanakan secara sadar, bertujuan dan kegiatannya
dipusatkan untuk kesembuhan pasien.
Komunikasi terapeutik termasuk komunikasi interpersonal dengan titik tolak saling memberikan
pengertian antar perawat dengan pasien.
B.DEFINISI KOMUNIKASI TERAPEUTIK
Komunikasi Terapeutik adalah suatu pengalaman bersama antara perawat-klien yang bertujuan untuk
menyelesaikan masalah klien.
Hubungan terapeutik sebagai pengalaman belajar baik bagi klien maupun perawat yang didefinisikan
dalam 4 tindakan yang harus diambil antara perawat-klien, yaitu :
a. Tindakan diawali perawat
b. Respon reaksi dari klien
c. Interaksi dimana perawat dan klien untu mengkaji kebutuhan klien dan tujuan
d. Transaksi dimana hubungan timbal balik pada akhirnya dibangun untuk mencapai tujuan hubungan

C.TUJUAN KOMUNIKASI TERAPEUTIK


a. Membantu pasien untuk memperjelas dan mengurangi beban, perasaan dan pkiran serta dapat
mengambil tindakan untuk mengubah situasi yang ada bila pasien percaya pada hal diperlukan.
b. Mengurangi keraguan, membantu dalam hal mengambil tindakan yang efektif dan mempertahankan
kekuatan egonya.
c. Mempengaruhi orang lain, lingkungan fisik dan dirinya sendiri.
Tujuan terapeutik akan tercapai bila perawat memiliki karakteristik sebagai berikut (Hamid, 1998) :
a. Kesadaran diri.
b. Klarifikasi nilai.
c. Eksplorasi perasaan.
d. Kemampuan untuk menjadi model peran.
e. Motivasi altruistic.
f. Rasa tanggung jawab dan etik
D.INTERAKSI SOSIAL
Upaya awal yang dilakukan pada saat berkomunikasi dengan klien biasanya menghasilkan interaksi sosial
yang singkat. Pesan yang disampaikan masih bersifat dangkal, dimana komunikasi antara perawat dan
klien belum mencoba membahas sesuatu secara mendalam. Beberapa perubahan interpersonal cenderung
didasarkan pada respon intuitif dan bersifat otomatis. Interaksi yang dangkal tersebut membuat orang
yang terlibat di dalamnya merasa aman karena diskusi yang di lakukan tdk ada niat yang tersembunyi
untuk mengungkap tabir rahasia pribadi seseorang.
E. MENGEMBANGKAN KONSEP HELPING RELATIONSHIP
Bentuk umum dari hubungan membantu adalah rasa percaya, empati, perhatian, autonomi dan
mutualisme. Sifat-sifat tersebut esensial jika perawat ingin menetapkan hubungan yang positif dan
suportif dengan klien. Ada 3 hal mendasar dalam mengembangkan Helping Relationship, yaitu :
a. Geunineness
Untuk membantu klien, perawat harus menyadari tentang nilai, sikap, dan perasaan yang dimiliki klien.
Apa yang dipikirkan dan dirasakan perawat tentang individu dan dengan siapa dia berinteraksi perlu
selalu dikomunikasikan baik secara verbal maupun secara non verbal.
b. Empathy
Empathy merupakan perasaan, pemahaman dan penerimaan perawat terhadap perasaan yang dialami
klien, dan kemampuan merasakan dunia pribadi klien. Empathy merupakan sesuatu yang jujur, sensitif
dan tidak dibuat yang didasarkan atas apa yang dialami orang lain.
c. Warmth
Hubungan yang saling membantu dilakukan untuk memberikan kesempatan klien mengeluarkanuneguneg (perasaan dan nilai-nilai) secara bebas.Dengan kehangatan,perawat akan mendorong klien untuk
mengekspresikan ide-ide dan menuangkannya dalam bentuk perbuatan tanpa rasa takut dimaki atau
dikonfrontasi.

F. PRINSIP DASAR KOMUNIKASI TERAPEUTIK


Hubungan perawat dengan klien.
Perawat harus menghargai keunikan klien yang mempunyai satu karakter yang berbeda-beda.
Semua komunikasi yang dilakukan harus dapat memjaga harga diri pemberi maupun penerima pesan
(harga diri perawat dan harga klien)
Komunikasi yang menciptakan tumbuhnya hubungan saling percaya harus dicapai terlebih dahulu
sebelum menggali permasalahan dan memberikan alternative pemecahan masalah, hubungan yang saling
percaya itu adalah kunci dari komunikasi terapeutik yaitu antara perawat dan klien
Hubungan perawat dengan klien.
Perawat harus menghargai keunikan klien yang mempunyai satu karakter yang
berbeda-beda.
Semua komunikasi yang dilakukan harus dapat memjaga harga diri pemberi
maupun penerima pesan (harga diri perawat dan harga klien)
Komunikasi yang menciptakan tumbuhnya hubungan saling percaya harus dicapai
terlebih dahulu sebelum menggali permasalahan dan memberikan alternative
pemecahan masalah, hubungan yang saling percaya itu adalah kunci dari
komunikasi terapeutik yaitu antara perawat dan klien
G. SIKAP PERAWAT DALAM BERKOMUNIKASI TERAPEUTIK
Perawat tidak cukup hanya mengetahui tekhnik komunikasi dan isi komunikasi tetapi yang sangat penting
adalah sikap atau penampila dalam berkomunikasi.
a. Kehadiran diri secara Fisik
1. Gerakan Mata
2. Ekpresi muka
3. Sentuhan
b. Kehadiran diri secara Psikologis
1. Keikhlasan
2. Menghargai
3. Empati
4. Kongkrit
H.TAHAP-TAHAP KOMUNIKASI
a. Fase preinteraksi
Tahap ini adalah masa persiapan sebelum memulai berhubungan dengan klien.
Tugas perawat pada fase ini yaitu :
1. Mengeksplorasi perasaan,harapan dan kecemasannya
2. Menganalisa kekuatan dan kelemahan diri, dengan analisa diri ia akan terlatih untuk memaksimalkan
dirinya agar bernilai terapeutik bagi klien, jika merasa tidak siap maka perlu belajar kembali, diskusi
teman kelompok
3. Mengumpulkan data tentang klien, sebagai dasar dalam membuat rencana interaksi
4. Membuat rencana pertemuan secara tertulis, yang akan di implementasikan saat bertemu dengan klien.
b. Fase orientasi
Fase ini dimulai pada saat bertemu pertama kali dengan klien. Pada saat pertama kali bertemu dengan
klien fase ini digunakan perawat untuk berkenalan dengan klien dan merupakan langkah awal dalam
membina hubungan saling percaya. Tugas utama perawat pada tahap ini adalah memberikan situasi
lingkungan yang peka dan menunjukkan penerimaan, serta membantu klien dalam mengekspresikan
perasaan dan pikirannya.
Tugas-tugas perawat pada tahap ini antara lain :
1. Membina hubungan saling percaya, menunjukkan sikap penerimaan dan
komunikasi terbuka. Untuk membina hubungan saling percaya perawat harus

bersikap terbuka, jujur, ihklas, menerima klien apa danya, menepati janji, dan
menghargai klien;
2. Merumuskan kontrak bersama klien. Kontrak penting untuk menjaga kelangsungan sebuah
interaksi.Kontrak yang harus disetujui bersama dengan klien yaitu, tempat, waktu dan topik pertemuan;
3. Menggali perasaan dan pikiran serta mengidentifikasi masalah klien. Untuk mendorong klien
mengekspresikan perasaannya, maka tekhnik yang digunakan adalah pertanyaan terbuka;
4. Merumuskan tujuan dengan klien. Tujuan dirumuskan setelah masalah klien teridentifikasi. Bila tahap
ini gagal dicapai akan menimbulkan kegagalan pada keseluruhan interaksi (Stuart,G.W,1998 dikutip dari
Suryani,2005)
Hal yang perlu diperhatikan pada fase ini antara lain :
1. Memberikan salam terapeutik disertai mengulurkan tangan jabatan tangan
2. Memperkenalkan diri perawat
3. Menyepakati kontrak. Kesepakatan berkaitan dengan kesediaan klien untuk berkomunikasi, topik,
tempat, dan lamanya pertemuan.
4. Melengkapi kontrak. Pada pertemuan pertama perawat perlu melengkapi penjelasan tentang identitas
serta tujuan interaksi agar klien percaya kepada perawat.
5. Evaluasi dan validasi. Berisikan pengkajian keluhan utama, alasan atau kejadian yang membuat klien
meminta bantuan. Evaluasi ini juga digunakan untuk mendapatkan fokus pengkajian lebih lanjut,
kemudian dilanjutkan dengan hal-hal yang terkait dengan keluhan utama. Pada pertemuan lanjutan
evaluasi/validasi digunakan untuk mengetahui kondisi dan kemajuan klien hasil interaksi sebelumnya.
6. Menyepakati masalah. Dengan tekhnik memfokuskan perawat bersama klien mengidentifikasi masalah
dan kebutuhan klien.
Selanjutnya setiap awal pertemuan lanjutan dengan klien lakukan orientasi. Tujuan orientasi adalah
memvalidasi keakuratan data, rencana yang telah dibuat dengan keadaan klien saat ini dan mengevaluasi
tindakan pertemuan sebelumnya.
c. Fase kerja.
Tahap ini merupakan inti dari keseluruhan proses komunikasi terapeutik.Tahap ini perawat bersama klien
mengatasi masalah yang dihadapi klien.Perawat dan klien mengeksplorasi stressor dan mendorong
perkembangan kesadaran diri dengan menghubungkan persepsi, perasaan dan perilaku klien.Tahap ini
berkaitan dengan pelaksanaan rencana asuhan yang telah ditetapkan.Tekhnik komunikasi terapeutik yang
sering digunakan perawat antara lain mengeksplorasi, mendengarkan dengan aktif, refleksi, berbagai
persepsi, memfokuskan dan menyimpulkan (Geldard,D,1996, dikutip dari Suryani, 2005).
d. Fase terminasi
Fase ini merupakan fase yang sulit dan penting, karena hubungan saling percaya sudah terbina dan berada
pada tingkat optimal. Perawat dan klien keduanya merasa kehilangan. Terminasi dapat terjadi pada saat
perawat mengakhiri tugas pada unit tertentu atau saat klien akan pulang. Perawat dan klien bersama-sama
meninjau kembali proses keperawatan yang telah dilalui dan pencapaian tujuan. Untuk melalui fase ini
dengan sukses dan bernilai terapeutik, perawat menggunakan konsep kehilangan.
Terminasi merupakan akhir dari pertemuan perawat, yang dibagi dua yaitu:
1. Terminasi sementara, berarti masih ada pertemuan lanjutan;
2. Terminasi akhir, terjadi jika perawat telah menyelesaikan proses keperawatan secara menyeluruh.
Tugas perawat pada fase ini yaitu :
a. Mengevaluasi pencapaian tujuan interaksi yang telah dilakukan, evaluasi ini disebut evaluasi objektif.
Brammer & Mc Donald (1996) menyatakan bahwa meminta klien menyimpulkan tentang apa yang telah
didiskusikan atau respon objektif setelah tindakan dilakukan sangat berguna pada tahap terminasi
(Suryani,2005);
b. Melakukan evaluasi subjektif, dilakukan dengan menanyakan perasaan klien setalah berinteraksi atau
setelah melakukan tindakan tertentu;
c. Menyepakati tindak lanjut terhadap interaksi yang telah dilakukan. Hal ini sering
disebut pekerjaan rumah (planning klien). Tindak lanjut yang diberikan harus
relevan dengan interaksi yang baru dilakukan atau yang akan dilakukan pada

pertemuan berikutnya. Dengan tindak lanjut klien tidak akan pernah kosong
menerima proses keperawatan dalam 24 jam;
d. Membuat kontrak untuk pertemuan berikutnya, kontrak yang perlu disepakati
adalah topik, waktu dan tempat pertemuan. Perbedaan antara terminasi sementara
dan terminasi akhir, adalah bahwa pada terminasi akhir yaitu mencakup
keseluruhan hasil yang telah dicapai selama interaksi.
H. KOMUNIKASI TERAPEUTIK PADA TINGKAT USIA
a. Pada bayi usia 0-1 tahun
Perkembangan komunikasi dengan bayi dapat dimulai dengan kemampuan bayi untuk melihat
sesuatu yang menarik, ketika bayi digerakkan maka bayi akan berespn untuk mengeluarkan suara-suara
bayi. Perkembangan komunikasi pada bayi tersebut dapat dimulai pada usia minggu ke delapan dimana
bayi sudah mampu untuk meliht objek atau cahaya, kemudian pada minggu ke dua belas sudah mulai
melakukan tersenyum.
Pada usia ke enam belas sudah menolehkan kepala pada suara asing pada dirinya. Pada pertengahan tahun
prtaa bayi sudah mulai mengucapkan kata-kata awal seperti baba, da-da, dan lain-lain. Pada bulan ke
sepuluh bayi sudah bereaksi terhadap panggilan terhadap namanya, mampu melihat beberapa gambar
yang terdapat pada buku. Pada akhir tahun pertama bayi sudah mampu mengucapkan kata-kata yang
spesifik antara dua atau tiga kata. Selain melakukan komunikasi seperti diatas terdapat cara komunikasi
yang efektif pada bayi yakni dengan cara menggunakan komunikasi non verbal dengan teknik sentuhan
seperti mengusap, menggendong, memangku, dan lain-lain. Mengungkapkan kebutuhan dengan tingkah
laku dan bersuara yang dapat diinterpretasikan oleh orang sekitarnya, misal: menangis.
b. Toddler usia 1-3 tahun
Perkembangan komunikasi pada usia ini dapat ditunjukkan dengan perkembangan bahas anak dengan
kemapuan anak sudah mampu memahami kurang lebih sepuluh kata, pada tahun ke dua sudah mampu
200-300 kata dan masih terdengar kata-kata ulangan. Pada anak usia ini khususnya usia 3 tahun anak
sudah mampu menguasai sembilan ratus kata dan banyak kata-kata yang digunkan seperti mengapa, apa,
kapan, dan sebagainya.
Pada usia ini cara berkomunikasi yang dapat dilakukan adalah dengan memberi tahu apa yang terjadi
pada dirinya, memberi kesempatan pada mereka untuk menyentuh alat pemeriksaan yang akan
digunakan, menggunakan nada suara, bicara lambat, jika tidak dijawab harus diulang lebih jelas dengan
pengarahan yang sederhana, hindarkan sikap mendesak untuk dijawab seperti kata-kata jawab dong,
mengalihkan aktifitas saat komunikasi, memberi mainan saat komunikasi dengan anak sebaiknya
mengatur jarak, adanya kesadaran diri dimana kita harus menghindarkan konfrontasi langsung, duduk
yang terlalu dekat dan berhadapan. Secara non verbal kita selalu memberi dorongan penerimaan dan
persetujuan jika diperlukan, jangan sentuh anak tanpa disetujui dari anak, bersalaman dengan anak
merupakan cara untuk menghilangkan perasaan cemas, menggambar, menulis atau berceriita dalam
menggali perasaan dan fikiran anak di saat melakukan komunikasi.
c. Prasekolah usia 3-5 tahun
anak tidak dapat memahami/membedakan fantasi dan kenyataan, anak juga hanya memahami kalimat
yang pendek, sederhana, kata-kata yang dipahami penjelasan ysng konkrit.
d. Anak usia sekolah usia 5 12 tahun
anak mencari alasan dan penjelasan atas segala sesuatu, namun tidak membutuhkan pengesahan. Anak
juga memahami penjelasan sederhana dan mendemonstrasikan.
e. Remaja usia 13-18 tahun
remaja berfikir lebih abstrak frustasi antara tingkah laku berfikir kanak-kanak dan dewasa.
f. Lansia
Proses komunikasi dengan lansia membutuhkan perhatian khusus, perawat harus
waspada terhadap perubahan fisik, psikologi, emosi dan sosial yang mempengaruhi
pola komunikasi.

CARA BERKOMUNIKASI TERAPEUTIK PADA BERBAGAI TINGKAT USIA


1.Pada Anak
Dalam melakukan komunikasi pada anak perawat perlu memperhatikan berbagai aspek diantaranya
adalah usia tumbuh kembang anak, cara berkomunikasi dengan anak, metode berkomunikasi dengan
anak. Peran orang tua dalam membantu proses komunikasi dengn anak sehingga bisa di dapatkan
informasi yang benar dan akurat.
a.Sikap Kesejatian
Menghindari membuka diri yang terlalu dini sampai dengan anak menunjukkan kesiapan untuk berespon
positif terhadap keterbukaan, sikap kepercayaan kita kepada anak.
b. Sikap Empati
Bentuk sikap dengan cara menempatkan diri kita pada posisi anak dan orang tua.
c.Sikap Hormat
Bentuk sikap yang menunjukkan adanya suatu kepedulian/perhatian, rasa suka dan menghargai klien.
Seperti senyum pada saat yang tepat, melakukan jabat tangan atau sentuhan yang lembut dengan seizin
komunikan.
d.Sikap Konkret
Bentuk sikap dengan menggunakan terminologi yang spesifik dan bukan abstrak pada saat komunikasi
dengan kien seperti gambar, mainan, dll
2. Pada Remaja
a. Pola pikir dan tingkah laku
Peralihan dari anak ke dewasa
b Bila stres, diskusi tentang masalahnya dengan teman sebaya, orang dewasa Diluar keluarga dan terbuka terhadap perawat.
c. Menolak orang yang berusaha menjatuhkan harga dirinya
1). Beri support penuh perhatian
2). Jangan melakukan intrupsi
3). Ekspresi wajah tidak menunjukkan heran
4). Hidari pertanyaan yang menimbulkan rasa malu (jaga privasi)
3. Strategi untuk memperbaiki komunikasi dengan pasien lanjut usia yaitu
1. Menggabungkan data pendahuluan sebelum perjanjian untuk bertemu, karena
pasien pasien lanjut usia khas memiliki berbagai masalah kesehatan yang kompleks.
2. Meminta pasien menceritakan keluhannya hanya sekali (yaitu tidak bercerita dulu kepada p e r a w a t
atau asisten ke mudian baru kepada anda) untuk me mini malkan frustasi
d a n kelelahan pasien.
3. Menghindarkan jargon medis.
4. Menyederhanakan dan menuliskan instruksi.
5. Menggunakan diagram, model, dan gambar.
6. Menjadwalkan pasien lanjut usia terlebih dahulu, karena mereka umumnya lebih siap darisegi waktu
dan secara klinis cenderung kurang sibuk.
7. Mengenal Kultur dan Budaya
8. ekspresi yang menyenangkan.
9. Gunakan sentuhan lembut dengan sentuhan ringan di tangan, lengan, atau bahu.
10. Pertahankan langkah yang tidak tergesa-gesa, membiarkan pasien selama beberapa menituntuk
mengekspresikan masalahnya jika mampu
11. Memastikan bahwa agenda pasienlah yang anda hadapi
12. Meminta pasien lanjut usia untuk mengulang kembali setiap instruksi yang penting
13. Memberikan instruksi tertulis paling tidak dengan huruf berukuran 14.

14. Ingatlah pentingnya masalah psikososial ketika merawat pasien lanjut usia.2. Gangguan kognitif
pasien
15. Jangan mengabaikan pasien.
16. Bertanyalah dengan pertanyaan sederhana yang hanya memerlukan jawaban ya
atautidak dan bahasa tubuh sederhana.
17. Ketika melakukan pemeriksaan, berikan instruksi satu persatu.3. Pertemuan dengan keterlibatan pihak
ketiga.
18. Persiapkan lingkungan ruang pemeriksaan dengan 3 kursi dalam bentuk segitiga.
I. HAMBATAN KOMUNIKASI TERAPEUTIK
Dalam hal kemajuan hubungan perawat-klien terdiri dari tiga jenis utama : resistens, transferens, dan
kontertransferens (Hamid, 1998). Ini timbul dari berbagai alasan dan mungkin terjadi dalam bentuk yang
berbeda, tetapi semuanya menghambat komunikasi terapeutik. Perawat harus segera mengatasinya. Oleh
karena itu hambatan ini menimbulkan perasaan tegang baik bagi perawat maupun bagi klien.
1.Resisten.
Resisten adalah upaya klien untuk tetap tidak menyadari aspek penyebab ansietas yang dialaminya.
Resisten merupakan keengganan alamiah atau penghindaran verbalisasi yang dipelajari atau mengalami
peristiwa yang menimbulkan masalah aspek diri seseorang. Resisten sering merupakan akibat dari
ketidaksediaan klien untuk berubah ketika kebutuhan untuk berubah telah dirasakan. Perilaku resistens
biasanya diperlihatkan oleh klien selama fase kerja, karena fase ini sangat banyak berisi proses
penyelesaian masalah.
2.Transferens.
Transferens adalah respon tidak sadar dimana klien mengalami perasaan dan sikap terhadap perawat yang
pada dasarnya terkait dengan tokoh dalam kehidupannya di masa lalu. Sifat yang paling menonjol adalah
ketidaktepatan respon klien dalam intensitas dan penggunaan mekanisme pertahanan pengisaran
(displacement) yang maladaptif. Ada dua jenis utama reaksi bermusuhan dan tergantung.
3.Kontertransferens.
Yaitu kebuntuan terapeutik yang dibuat oleh perawat bukan oleh klien. Konterrtransferens merujuk pada
respon emosional spesifik oleh perawat terhadap klien yang tidak tepat dalam isi maupun konteks
hubungan terapeutik atau ketidaktepatan dalam intensitas emosi. Reaksi ini biasanya berbentuk salah satu
dari tiga jenis reaksi sangat mencintai, reaksi sangat bermusuhan atau membenci dan reaksi sangat cemas
sering kali digunakan sebagai respon terhadap resisten klien.
Untuk mengatasi hambatan komunikasi terapeutik, perawat harus siap untuk mengungkapkan perasaan
emosional yang sangat kuat dalam konteks hubungan perawat-klien (Hamid, 1998). Awalnya, perawat
harus mempunyai pengetahuan tentang hambatan komunikasi terapeutik dan mengenali perilaku yang
menunjukkan adanya hambatan tersebut. Latar belakang perilaku digali baik klien atau perawat
bertanggung jawab terhadap hambatan terapeutik dan dampak negative pada proses terapeutik.
Adapun Faktor-faktor penghambat komunikasi menurut Purwoto, Heri (1994), yaitu :
a. kemampuan pemahaman yanng berbeda
b. Pengamatan / penafsiran yang berbeda kerena pengalaman masa lalu
c. Komunikasi satu arah
d. Kepentingan yang berbeda
e. Memberikan jaminan yang tidak mungkin
f. Memberitahu apa yang harus dilakukan kepada klien
g. Menuntut bukti
h. Membicarakan ha;-hal yang bersifat pribadi
i. Memberikan kritik mengenai perasaan penderita
j. menghentikan / mengalihkan topik pembicaraan

k. terlalu banyak bicara yang seharusnya didengarkan


l. memperlihatkan sifatjemu, pesimis
Faktor-faktor penghambat komunikasi menurut Karyoso, (1994), yaitu :
a. Kecakapan yang kurang dalam berkomunikasi
b. Sikap yang kurang tepat
c. Kurang pengetahuan
d. kurang memahami sistem sosial
e. Prasangka yang tidak beralasan
f. Jarak fisik,
g. Tidak ada persamaan persepsi
h. Indra yanng rusak
i. berbicara yang berlebihan
j. mendominir pembicaraan
Sedangkan Faktor-faktor penghambat komunikasi menurut Blais, Kathleen Koening,dkk (2002), yaitu :
a. Tahap perkembangan
b. Jenis kelamin
c. Peran dan hubungan
d. Karakteristik sosiokultural
e. Nilai persepsi
f. Ruang dan teritorial
g. Lingkungan
h. Kesesuaiaan
i. Sikap interpersonal
2.12 KOMUNIKASI NON-TERAPEUTIK
Komunikasi Non-Terapeutik merupakan komunikasi yang dapat merintangi atau merusak profesionalisme
hubungan yaitu :
a. Menanyakan pertanyaan pribadi
b. Memberikan pendapat pribadi
c. Mengganti subyek
d. Respon otomatis
e. Penentraman hati yang keliru
f. Simpati
g. Meminta penjelasan
h. Persetujuan atau penolakan
i. Respon bertahan
j. Respon agresif atau pasif
k. Membantah

BAB III
PENUTUP
A.KESIMPULAN
Komunikasi merupakan aktivitas penting manusia dalam menjalani kehidupan. Sebagai bagian dari
makhluk sosial yang syarat dengan keberagaman, kebutuhan dan kepentingan serta harapan-harapan yang
ingin dicapai, manusia tidak bisa lepas dari aktivitas komunikasi. Perawat sebagai salah satu profesi
kesehatan yang mempunyai waktu paling lama berinteraksi dengan klien dituntut mempunyai
keterampilan komunikasi yang bermakna Terapeutik.
B.SARAN
Keterampilann berkomunikasi yang baik dan benar serta efektif yang berdampak Terapeutik merupakan
kemampuan penting yang harus dimiliki oleh semua tenaga pelayanan kesehatan, terutama perawat.
Kemampuan ini perlu ditumbuh kembangkan sehingga menjadi kebiasaan bagi perawat dalam
menjalankan aktivitasnya sehari-hari.
Maka dari itu, kegiatan komunikasi bagi perawat harus dilakukan dengan penuh kejujuran dan ketulusan
disertai dengan komitmen yang kuat untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi klien.