Anda di halaman 1dari 4

Pada sebuah kromosom, terdapat banyak sekali gen yang akan menentukan fenotip dari

suatu individhu. Beberapa gen yang berbeda alelnya, seringkali terdapat bersama pada sebuah
kromosom. Keadaan seperti ini disebut linkage atau berangkai.
Menurut hukum mendel, gen-gen yang terdapat pada kromosom akan memisah secara
bebas selama meiosis, yaitu pada waktu pembentukan gamet-gamet. Salah satu gamet akan
memiliki salah satu alel dan gamet lainnya memiliki alel pasangannya. Gen-gen yang terangkai
yang letaknya jauh pada suatu kromosom, dapat mengalami perubahan letak, karena ada
penukaran segmen dari kromatid pada sepasang kromosom homolog. Peristiwa ini disebut
pindah silang.
Pindah silang dibedakan menjadi dua, yaitu pindah silang tunggal dimana pindah silang
terjadi pada satu tempat dan pindah silang ganda dimana pindah silang terjadi di dua tempat atau
lebih. Dari hasil pindah silang akan terbentuk 4 gamet dengan tipe parental dan / atau tipe
rekombinasi.
Gen terangkai (linkage)
Berangkai (linkage) adalah suatu peristiwa terdapatnya dua atau lebih gen dalam sebuah
kromosom. Berangkai ada 2 macam yaitu berangkai sempurna dan berangkai tidak sempurna.
Berangkai sempurna terjadi apabila tidak ada pindah silang antara gen-gen pada satu kromosom,
sedangkan berangkai tidak sempurna terjadi bila ada pindah silang( crossing over ) antara gengen dalam satu kromosom ( Suryo, 2008).
Gen-gen yang terangkai pada satu kromosom biasanya letaknya tidak berdekatansatu
dengan lainnya, sehingga gen-gen itu dapat mengalami perubahan letak yangdisebabkan karena
adanya penukaran segmen dari kromatid-kromatid pada sepasangkromosom homolog. Peristiwa
ini sering disebut dengan pindah silang (crossing over) (Suryo, 2008).
Dua gen dikatan saling terangkai apabila kedua gen tersebut terletak didalam satu
kromosom dan dalam proses pembelahan meiosis, kedua gen tersebut tidak sepenuhnyaterpisah
secara bebas mengikuti hokum mendel. Hal ini disebabkan karena kedua gen tersebut
menunjukan tendensi saling menempel satu sama lain. Tergantung dari lokasinya, dibedakan
atas:
a. Gen terangkai pada otosom
b. Gen terangkai pada kromosom sex (wartomo, 2001)

Peristiwa pindah silang umum terjadi pada setiap gametogenesis pada semua mahluk
hidup. Pindah silang ialah proses penukaran segmen dari kromatid, terjadi antara kromatid yang
bukan pasangannya dari kromosom homolong dan berlangsung pada saat kromosom mengganda
menjadi 2 kromatid berpasangan (bersinapsis) dan yang homolog bergandeng pada bidang
ekuator. Kejadiannya berlangsung pada tahap akhir profase dan metaphase pada pembelahan
meiosis I. Tempat persilangangan 2 kromatid disebut chiasma. Kromatid-kromatid yang
bersilangan itu akan melekat dan putus di bagian chiasma, kemudia tiap potongan akan melekat
pada kromatid sebelahnya secara timbal balik. (Didjosepoetro, 1974 )
Pindah silang adalah proses yang menyebabkan bagian kromosom homolog saling
bertukar, menghasilkan rekombinasi baru gen-gen pada kromosom yang sama. Pindah silang
dan asortasi bebas merupakan mekanisme untuk menghasilkan kombinasi baru gen. Seleksi
alam kemudian bertindak untuk melestarikan kombinasi baru tersebut yang menghasilkan
mahluk hidup dengan kesesuaian maksimum, yaitu peluang maksimum pelestarian genotipe
tersebut. Pindah silang terjadi sewaktu sinapsis kromosom homolog pada profase I (zigoten dan
pakhiten) meiosis.
Sebelumnya kita harus memahami bahwa lokasi gen pada kromosom disebut lokus yang
tersusun dalam sekuen linier. Lokus juga berarti lokasi serangkaian gen yang berurutan dengan
fungsi yang berkaitan. Kedua alel pada suatu gen heterozigot menempati posisi yang sama
dalam kromosom homolog, yaitu alel A pada kromosom homolog yang satu dan alel a
menempati posisi yang sama pada kromosomhomolog yang lainnya. Pindah silang terjadi pada
tahap tedtrad sesudah replikasi kromosom sewaktu interfase, yaitu sesudah kromosom
mengganda sehingga terdapat empat kromatid untuk setiap kromosom homolog. Pindah silang
melibatkan pematahan masing-masing kedua kromosom homolog (kromatid) dan patahan
tersebut saling bertukaran. Peluang terjadinya pindah silang diantara dua lokus meningkat
dengan meningkatnya jarak antara dua lokus tersebut pada kromosom.
Akibat pindah silang adalah tertukarnya materi kromosom. Pindah silang dibedakan atas :
1. Pindah silang tunggal
Pindah silang melibatkan hanya dua dari empat kromatid pada pasanngan kromosom
homolog. Kedua kromatid ini bertukaran segmen yang sama melalui mekanisme
pemetahan dan pertukaran.Hasil kejadian meiosis ini dari keempat kromatid hanya dua
yang mengandung kombinasi baru alel dari kedua gen. Sedangkan kedua kromatid

lainnya membawa kombinasi tetua. pindah silang ini terjadi pada satu tempat dan
menyebabkan terbentuknya 4 macam gamet, yaitu CF dan cf yang disebut tipe gamet
tetua/tipe parental karena memiliki gen seperti yang dimiliki induk/parentalnya dan Cf
dan cF yang disebut tipe gamet rekombinasi karena merupakan gamet tipe baru sebagai
hasil adalanya pindah silang. Gamet tipe parental dibentuk dalam jumlah yang lebih
banyak karena tidak mengalami gangguan pindah silang sedangkan gamet tipe
rekombinasi dibentuk lebih sedikit. Akibatnya keturunan yang mempunyai sifat seperti
parental selalu berjumlah lebih banyak dibandingkan dengan keturunan tipe rekombinasi.
2. Pindah silang ganda ialah pindah silang yang terjadi di dua tempat (double crossing
over). Biasanya terjadi pada 3 buah gen yang berangkai pada satu kromosom.
Kombinasi rekombinan dari alel dua gen terpaut dihasilkan oleh pindah silang pada
interval diantara dua lokus yang bersegregasi. Peluang suatu pindah silang yang terjadi
diantara dua lokus adalah fungsi panjangnya interval yang memisahkan lokus tersebut.
Dengan demikian terdapat peluang yang lebih besar untuk terjadinya pindah silang pada
lokus yang terpisah cukup jauh dibandingkan dengan lokus yang terpaut.
1.

Pindah silang ganda dua strand terjadi bila kedua pindah silang melibatkan dua kromatid
yang sama

2.

Pindah silang ganda tiga strand terjadi bila pindah silang yang kedua melibatkan satu
kromatid yang sama dengan pindah silang yang pertama dan kromatid tersebut berpindah
silang dengan kromatid ketiga.

3. Pindah silang ganda empat strand terjadi bila pindah silang pertama dan pindah silang kedua
melibatkan pasangan kromatid yang berbeda. (Suryo.1984 )
Gen-gen yang terletak pada kromosom yang sama cenderung untuk tetap bersama
(berpautan) waktu diwariskan kepada turunannya. Pindah silang terjadi antara kromatid pada
sebuah tetrad yang melibatkan dua atau lebih kromatid. Peristiwa pindah silang menghasilkan
kombinasi baru (rekombinasi) gen, yang berlainan dengan susunan gen pada induk. Apabila jarak
antara dua atau lebih gen yang berpautan itu panjang maka kemungkinan terjadinya pindah
silang pun menjadi besar. Selain itu pula pindah silang pada kromosom yang panjang, dapat
terjadi sekali (tunggal) atau ganda. (Ayala and Kiger, 1984)

Faktor yang mendasari pindah silang adalah jarak antar gen. Karena , jarak ini
mempengaruhi kemampuan suatu gen untuk saling berpindah tempat dengan alel pada gamet
diseberangnya. Suhu yang ekstrim pun merupakan faktor dari pindah silang karena suhu tinggi
atau rendah mempengaruhi meiosis dan juga mempengaruhi rekombinan . Penggunaan bahan
kimia atau radiasi dapat meningkatkan pindah silang. Dan juga kontrol gen, beberapa lokus gen
telah diidentifikasi meningkatkan atau menurunkan frekuensi rekombinan. Beberapa lokus ini
mempengaruhi pada waktu kromosom berpasangan ketika meiosis, yang lainnya sesudah
kromosom berpasangan.

DAFTAR PUSTAKA
Ayala, F.J. and Kiger, J.A. (1984). Modern Genetics. 2nd ed. Menlo Park: The
Benjamin/Cunning Publ.Co.,Inc.
Didjosepoetro.1974. Pengantar Genitika. Jakarta : DeptDikBud.
Suryo. 1984. Genetika.Yogyakarta : UGM Press.

Anda mungkin juga menyukai