Anda di halaman 1dari 22

Nama : Reinecke Ribka Halim

NIM : 04011281320031
LEARNING ISSUE
ANATOMI FISIOLOGI EMPEDU
ANATOMI Vesica Biliaris (Kantung Empedu)
Vesica biliaris adalah sebuah kantong berbentuk buah pir yang terletak pada permukaan
bawah hepar. Vesica biliaris mempunyai kemampuan menampung empedu sebanyak 30-50
ml dan menyimpannya, serta memekatkan empedu dengan cara mengabsorbsi air.
Vesica biliaris dibagi menjadi fundus, corpus, dan collum
1. Fundus Vesica Biliaris
Berbentuk bulat dan biasanya
menonjol di bawah margo inferior
hepar, penonjolan ini merupakan
tempat fundus bersentuhan dengan
dinding anterior abdomen setinggi
ujung cartilago costalis IX dextra.
2. Corpus Vesica Biliaris
Terletak dan berhubungan dengan
facies

visceralis

(permukaan

bawah) hepar, dan arahnya keatas,


belakang, dan kiri
3. Collum Vesica Biliaris
Melanjutkan diri sebagai ductus
cysticus yang berbelok ke dalam
omentum minus dan bergabung dengan sisi kanan ductus hepaticus communis untuk
membentuk ductus choledocus.
Hubungan:
Anterior

: Dinding anterior abdomen dan faceis viceralis hepar

Posterior

: Colon tranversum serta pars superior dan descendens duodenum

Perdarahan dan Limfe


Arteriae

: Arteria Cystica, cabang arteria hepatica dextra

Vena

: Vena cystica mengalirkan darah langsung ke vena porta

Limfe

: Cairan limfe mengalir ke nodus cysticus yang terletak dekat collum vesicae

biliaris, lalu berjalan ke nodi hepatici dengan berjalan sepanjang arteri hepatica communis
dan kemudian ke nodi coelici
Persarafan
Saraf simpatis dan parasimpatis membentuk plexus coeliacus. Vesica biliaris berkonraksi
sebagai respons terhadap hormon kolesistokinin yang dihasilkan oleh tunica mucosa
duodenum karena masuknya makanan berlemak dari gaster
Ductus Cysticus
Ductus cysticus menghubungakan collum vesicae biliaris dengan ductus hepaticus communis
untuk membentuk ductus choledocus. Tunica mucosa ductus cysticus menonjol untuk
membentuk plica spiralis yang melanjutkan diri dengan plica yang sama pada collum vesicae
biliaris. Plica ini umumnya dikenal sebagai valvula spiralis. Fungsi valvula spiralis adalah
untuk mempertahankan lumen terbuka secara konstan.
FISIOLOGI Kantung Empedu
Empedu melakukan dua fungsi penting, yaitu :
1. Berperan dalam pencernaan dan absorpsi lemak
Pencernaan lemak disebabkan oleh asam empedu melakukan dua hal
a. Asam empedu membantu mengemulsi paryikel- partikel lemak yang besar
menjadi kecil, sehingga lipase bisa mencerna lemak
b. Asam empedu membantu mengabsorpsi produk akhir lemak yang telah dicerna
oleh membran mukosa intestinal
2. Sebagai alat untuk mengeksresi beberapa produk buangan yang penting dari darah,
seperti bilirubin dan kelebihan kolesterol
Empedu disekresi dalam dua tahap :
1. Pada awalnya disekresi oleh sel sel hepatosit yang mengandung sejumlah besar
asam empedu, kolesterol, dan zat organik lainnya. Empedu ini disekresi ke dalam
kanilikulus biliaris kecil yang terletak diantara sel sel hati

2. Empedu mengalir di dalam kanalikulus biliaris menuju septa interlobularis, tempat


kanalikulus mengosongkan empedu ke dalam duktus biliaris terminal dan kemudian
secara progresif ke dalam duktus yang lebih besar dan akhirnya mencapai duktus
hepatikus dan duktus biliaris komunis, lalu empedu di kelluarkan ke dalam duodenum
atau dialihkan dalam hitungan menit sampai jam melalui duktus sistikus ke dalam
kantung empedu
Empedu disekresikan secara terus menerus oleh ahti, namun sebagian besar normalnya
disimmpan dalam kantung empedu sampai diperlukan dalam duodenum. Volume yang dapat
ditampung kantung empedu yaitu 30 60 ml. Meskipun demikian sekresi empedu dalam 12
jam dapat disimpan karena air, natrium, klorida, dan kebanyakan elektrolit kecil lainnya
secara terus menerus diabsorbsi melalui muosa kantung empedu, memekatkan sisa zat zat
empedu yang mengandung garam empedu, kolesterol, lesitin, dan bilirubin
Tabel Komposisi Empedu
Empedu Hati

Empedu Kantung

Air
Garam

97.5 g/dl
1.1 g/dl

Empedu
92 g/dl
6 g/dl

Empedu
Bilirubin
Kolestrol
Asam Lemak
Lesitin
Na+
K+
Ca2+
ClHCO3

0.04 g/dl
0.1 g/dl
0.12 g/dl
0.04 g/dl
145 mEq/L
5 mEq/L
5 mEq/L
100 mEq/L
28 mEq/L

0.3 g/dl
0.3 0.9 g/dl
0.3 1.2 g/dl
0.3 g/dl
130 mEq/L
12 mEq/L
23 mEq/L
25 mEq/L
10 mEq/L

Sekresi Kolesterol oleh Hati dan Pembentukan Batu Empedu


Garam Empedu dibentuk di dalam sel sel hepatik menggunakan kolesterol yang ada di
plasma darah. Pada proses sekresi empedu sekitar 1-2 gram kolesterol dipindahkan dari
plasma darah ke dalam kantung empedu. Garam empedu dan lesitin dalam empedu
bergabung secara fisik dengan kolesterol untuk membentuk misel ultramakroskopis dalam
bentuk suatu lautan koloid. Jika empedu sudah menjadi pekat di dalam kantung empedu,
garam - garam empedu dan lesitin akan menjadi pekat bersama dengan kolesterol.

Pada kondisi abnormal, kolesterol dapat mengendap di dalam kantung empedu dan
menyebabkan pembentukan batu empedu kolesterol. Jumlah kolesterol dalam empedu
sebagian ditentukan oleh jumlah lemak yang di konsumsi, karena sel hepatik menyintesis
kolesterol sebagai salah satu produk metabolisme lemak dalam tubuh. Orang yang melakukan
diet tinggi lemak akan mudah mengalami pembentukan batu empedu.
Peradangan epitel empedu yang sering kali berasal dari infeksi kronis derajat rendah juga
dapat mengubah karakteristik absorpsi mukosa kantung empedu, kadang kadang
memungkinkan absorpsi air dan garam garam empedu berlebihan tetapi meninggalkan
kolesterol di dalam kantung emepdu dalam konsentrasi yang meningkat secara progresif.
Lalu, kolesterol akan mulai mengendap, pertama akan membentuk banyak kristal kolesterol
kecil pada permukaan mukosa yang mengalami peradangan , tapi berlanjut menjadi batu
empedu yang besar.

BATU EMPEDU (KOLELITIASIS)

Kolelitiasis dimaksudkan untuk pembentukan batu di


dalam kandung empedu. Batu kandung empedu
merupakan

gabungan

beberapa

unsur

yang

membentuk suatu material mirip batu yang terbentuk


di dalam kandung empedu. (Sjamsuhidajat,2005)

Epidemiologi Kolelitiasis
Tiap tahun 500.000 kasus baru dari batu empedu ditemukan di Amerika Serikat.
Kasus tersebut sebagian besar didapatkan di atas usia pubertas, sedangkan pada anak-anak
jarang. Orang gemuk ternyata mempunyai resiko tiga kali lipat untuk menderita batu empedu.
Insiden pada laki-laki dan wanita pada batu pigmen tidak terlalu banyak berbeda.
(Mansjoer,1999)
Avni Sali membuktikan bahwa diet tidak berpengaruh terhadap pembentukan batu,
tetapi secara tidak langsung mempengaruhi jenis batu yang terbentuk. Hal ini disokong oleh
peneliti dari Jepang yang menemukan bukti bahwa orang dengan diet berat biasanya
menderita batu jenis kolesterol, sedangkan yang dietnya tetap biasanya menderita batu jenis
pigmen. Faktor keluarga juga berperan dimana bila keluarga menderita batu empedu
kemungkinan untuk menderita penyakit tersebut dua kali lipat dari orang normal.
(Mansjoer,1999)
Etiologi Batu Empedu
Etiologi

batu

empedu

masih

belum

diketahui dengan sempurna namun yang paling


penting

adalah

gangguan

metabolisme

yang

disebabkan oleh perubahan susunan empedu, stasis empedu dan infeksi kandung empedu.
(Sjamsuhidajat,2005)
Sementara itu, komponen utama dari batu empedu adalah kolesterol yang biasanya
tetap berbentuk cairan. Jika cairan empedu menjadi jenuh karena kolesterol, maka kolesterol
bisa menjadi tidak larut dan membentuk endapan di luar empedu.
Faktor Risiko
Kolelitiasis dapat terjadi dengan atau tanpa faktor risiko di bawah ini. Namun,
semakin banyak faktor resiko yang dimiliki seseorang, semakin besar kemungkinan untuk
terjadinya kolelitiasis. Faktor resiko tersebut antara lain :
1. Jenis kelamin.
Wanita memiliki resiko 3 kali lipat terkena kolitiasis dibandingkan pria. Ini dikarenakan
hormon estrogen berpengaruh terhadap peningkatan ekskresi kolesterol oleh kandung
empedu. Kehamilan, yang meningkatkan kadar estrogen juga meningkatkan resiko
terkena kolelitiasis. Penggunaan pil kontrasepsi dan terapi hormon (estrogen) dapat
meningkatkan kolesterol dalam kandung empedu dan penurunan aktivitas pengosongan
kandung empedu.
2. Usia.
Resiko untuk terkena kolelitiasis meningkat sejalan dengan bertambahnya usia. Orang
dengan usia >60 tahun lebih cenderung untuk terkena kolelitiasis dibandingkan dengan
orang usia yang lebih muda.
3. Berat badan (BMI)
Orang dengan Body Mass Index (BMI) tinggi, mempunyai resiko lebih tinggi untuk
terjadi kolelitiasis. Ini dikarenakan dengan tingginya BMI maka kadar kolesterol dalam
kandung empedu pun tinggi, dan juga mengurasi garam empedu serta mengurangi
kontraksi/pengosongan kandung empedu.
4. Makanan
Intake rendah klorida, kehilangan berat badan yang cepat (seperti setelah operasi
gastrointestinal) mengakibatkan gangguan terhadap unsur kimia dari empedu dan dapat
menyebabkan penurunan kontraksi kandung empedu.

5. Riwayat keluarga
Orang dengan riwayat keluarga kolelitiasis mempunyai resiko lebih besar dibandingkan
dengan tanpa riwayat keluarga.
6. Aktivitas fisik
Kurangnya aktivitas fisik berhubungan dengan peningkatan resiko terjadinya kolelitiasis.
Ini mungkin disebabkan oleh kandung empedu lebih sedikit berkontraksi.
7. Penyakit usus halus
Penyakit yang dilaporkan berhubungan dengan kolelitiasis adalah crohn disease,
diabetes, anemia sel sabit, trauma, dan ileus paralitik.
8. Nutrisi intravena jangka lama
Nutrisi intravena jangka lama mengakibatkan kandung empedu tidak terstimulasi untuk
berkontraksi, karena tidak ada makanan/nutrisi yang melewati intestinal. Sehingga resiko
untuk terbentuknya batu menjadi meningkat dalam kandung empedu.

Patogenesis Kolelitiasis
Patogenesis Batu Kolesterol
Ada 3 mekanisme utama yang berperan dalam pembentukan batu kolesterol yaitu
Perubahan Komposisi Empedu
Kolesterol bersifat tidak larut dalam air, sehingga harus dipertahankan dalam keadaan larut
dengan disekresikan dari membran kanalikuli dalam bentuk vesikel fosfolipid, yaitu
gabungan kolesterolfosfolipid. Kelarutan kolesterol tergantung pada konsentrasi fosfolipid
dan asam empedu dalam empedu, juga jenis fosfolipid dan asam empedu yang ada. Pada
keadaan empedu tidak lewat jenuh oleh kolesterol serta mengandung cukup asam empedu
dan fosfolipid, kolesterol akan terikat pada bagian hidrofobik dari campuran misel (terdiri
atas fosfolipid terutama lesitin, asam empedu dankolesterol). Karena bersifat larut dalam
air,campuran misel ini memungkinkan hanspor dan absorpsi produk akhir lemak
menuju atau melalui membran mukosa usus.
Bila empedu mengandung kolesterol yang tinggi (lewat jenuh) atau kadar asam empedu serta
fosfolipid rendah, kelebihan kolesterol tidak dapat ditranspor ke dalam campuran misel, tetap
terbentuk vesikel. Vesikel ini bersifat tidak stabil dan akan beragregasi membentuk vesikel
yang lebih besar dan berlapis-lapis (vesikel multilamellar) sehingga membentuk inti kristal
kolesterol
Nukleasi (pembentukan inti) Kolesterol

Meningkatnya kadar kolesterol akan menyebabkan cairan empedu menjadi lewat jenuh dan
memungkinkan terjadi kristalisasi dan terbentuknya inti kristal kolesterol yang merupakan
kunci penting dalam rangkaian patogenesis batu kolesterol.
Pembentukan inti kristal juga dipengaruhi oleh waktu pembentukan inti (nucleationtine).
Pada penderita batu empedu ternyata waktu pembentukan intinya jauh lebih pendek
dibandingkan dengan yang tanpa batu empedu. Hal ini disebabkan adanya faktor-faktor lain
yang berperan mempercepat atau mengharnbat terbentuknya batu, di antaranya berupa
protein atau musin (mukus) di dalam empedu. Beberapa peneliti menduga bahwa musin yang
bersifat gel di dalam kandung empedu dapat mencetuskan
kristalisasi kolesterol. Selain itu, glikoprotein 120 kda dan infeksi juga diduga dapat
menyebabkan kristalisasi kolesterol
Gangguan fungsi kandung empedu.
Patogenesis Batu Pigmen
Batu pigmen merupakan jenis batu yang banyak ditemukan di negara Timur dengan
komponen utamanya adalah kalsium bilirubinat. Kandungan kolesterol pada batu pigmen
kurang dari 30% .Batu pigmen hitam terutama mengandung kompleks kalsium bilirubinat
dengan kalsium dan glikoprotein.Mekanisme pembentukannya belum diketahui pasti, tetapi
diduga disebabkan karena empedu mengalami supersaturasi oleh bilirubin indirek, perubahan
pH dan kalsium serta produksi yang berlebihan dari glikoprotein. Kadar bilirubin indirek
yang tinggi dalam empedu biasanya ditemukan pada penderita hemolisis kronik.
Batu pigmen coklat terutama mengandung garam kalsium dari bilirubin indirek (kalsium
bilirubinat) dan lebih sering dihubungkan dengan stasis empedu dan infeksi. Stasis empedu
sering disertai infeksi kandung empedu tetapi masih belum jelas apakah stasis menyebabkan
infeksi atau infeksi yang menyebabkan kerusakan epitel kandung empedu dan mengakibatkan
fibrosis sehingga terjadi stasis. Infeksi oleh parasit seperti Ascaris lumbricoides dan
Clonorchis sinensis akan menyebabkan iritasi dan fibrosis sfingter Oddi sehingga terjadi
stasis.
Enzim beta glukoronidase yang dihasilkan kelompok bakteri koli (misalnya Escherichia coli)
akan menghidrolisis bilirubin direk menjadi bilirubin indirek dan asam glukoronida. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa aktivitas enzim ini meningkat pada keadaan inflamasi taktus
biliaris. Bilirubin indirek ini bergabung dengan kalsium menghasilkan kalsium bilirubinat
yang tidak larut dalam airsehingga terjadi pengendapan.

Klasifikasi Kolelitiasis
Menurut gambaran makroskopis dan komposisi kimianya, batu empedu di
golongkankan atas 3 (tiga) golongan.
1. Batu kolesterol
Berbentuk oval, multifokal
atau mulberry dan mengandung
lebih dari 70% kolesterol. Lebih dari
90% batu empedu adalah kolesterol
(batu yang mengandung > 50%
kolesterol).

2. Batu pigmen
Batu pigmen merup akan 10% dari total jenis baru empedu yang mengandung
<20% kolesterol. Jenisnya antara lain:
a. Batu pigmen kalsium bilirubinan (pigmen coklat)
Berwarna coklat atau coklat tua, lunak, mudah dihancurkan dan mengandung
kalsium-bilirubinat sebagai komponen utama. Batu pigmen cokelat terbentuk
akibat adanya faktor stasis dan infeksi saluran empedu. Stasis dapat disebabkan
oleh adanya disfungsi sfingter Oddi, striktur, operasi bilier, dan infeksi parasit.
Bila terjadi infeksi saluran empedu, khususnya E. Coli, kadar enzim Bglukoronidase yang berasal dari bakteri akan dihidrolisasi menjadi bilirubin bebas
dan asam glukoronat. Kalsium mengikat bilirubin menjadi kalsium bilirubinat
yang tidak larut. Dari penelitian yang dilakukan didapatkan adanya hubungan erat

antara

infeksi

terbentuknya
cokelat.umumnya

bakteri
batu
batu

dan
pigmen
pigmen

cokelat ini terbentuk di saluran


empedu

dalam

empedu

yang

terinfeksi.
b. Batu pigmen hitam.
Berwarna hitam atau hitam kecoklatan, tidak berbentuk, seperti bubuk dan
kaya akan sisa zat hitam yang tak terekstraksi. 1 Batu pigmen hitam adalah tipe
batu yang banyak ditemukan pada pasien dengan hemolisis kronik atau sirosis
hati. Batu pigmen hitam ini terutama terdiri dari derivat polymerized bilirubin.
Potogenesis terbentuknya batu ini belum jelas. Umumnya batu pigmen hitam
terbentuk dalam kandung empedu dengan empedu yang steril.
3. Batu campuran
Batu campuran antara kolesterol dan pigmen dimana mengandung 20-50%
kolesterol.
Gejala Klinis Kolelitiasis
Batu empedu mungkin tidak menimbulkan gejala selama berpuluh tahun, 70% hingga
80% pasien tetap asimtomatik seumur hidupnya (Robbins,2007). Penderita batu empedu
sering mempunyai gejala-gejala kolestitis akut atau kronik. Bentuk akut ditandai dengan
nyeri hebat mendadak pada abdomen bagian atas, terutama ditengah epigastrium. Lalu nyeri
menjalar ke punggung dan bahu kanan (Murphy sign). Pasien dapat berkeringat banyak dan
berguling ke kanan-kiri saat tidur. Nausea dan muntah sering terjadi. Nyeri dapat berlangsung
selama berjam-jam atau dapat kembali terulang. (Sjamsuhidajat,2005)

Gejala-gejala kolesistitis kronik mirip


dengan fase akut, tetapi beratnya nyeri dan
tanda-tanda fisik kurang nyata. Sering kali
terdapat riwayat dispepsia, intoleransi lemak,
nyeri ulu hati atau flatulen yang berlangsung
lama. Setelah terbentuk, batu empedu dapat
berdiam dengan tenang dalam kandung
empedu dan tidak menimbulkan masalah,
atau

dapat

menimbulkan

komplikasi.

Komplikasi yang paling sering adalah infeksi kandung empedu (kolesistitis) dan obstruksi
pada duktus sistikus atau duktus koledokus. Obstruksi ini dapat bersifat sementara,
intermitten dan permanent. Kadang-kadang batu dapat menembus dinding kandung empedu
dan menyebabkan peradangan hebat, sering menimbulkan peritonitis, atau menyebakan
ruptur dinding kandung empedu. (Sjamsuhidajat,2005)
Komplikasi Kolelitiasis
Komplikasi yang dapat terjadi pada penderita kolelitiasis : (Sjamsuhidajat,2005)
1. Asimtomatik
2. Obstruksi duktus sistikus
3. Kolik bilier
4. Kolesistitis akut
5. Perikolesistitis
6. Peradangan pankreas (pankreatitis)-angga
7. Perforasi
8. Kolesistitis kronis

9. Hidrop kandung empedu


10. Empiema kandung empedu
11. Fistel kolesistoenterik
12. Batu empedu sekunder (Pada 2-6% penderita, saluran menciut kembali dan batu
empedu muncul lagi)
13. Ileus batu empedu (gallstone ileus)
Kolesistokinin yang disekresi oleh duodenum karena adanya makanan menghasilkan
kontraksi kandung empedu, sehingga batu yang tadi ada dalam kandung empedu terdorong
dan dapat menutupi duktus sistikus, batu dapat menetap ataupun dapat terlepas lagi. Apabila
batu menutupi duktus sitikus secara menetap maka mungkin akan dapat terjadi mukokel, bila
terjadi infeksi maka mukokel dapat menjadi suatu empiema, biasanya kandung empedu
dikelilingi dan ditutupi oleh alat-alat perut (kolon, omentum), dan dapat juga membentuk
suatu fistel kolesistoduodenal. Penyumbatan duktus sistikus dapat juga berakibat terjadinya
kolesistitis akut yang dapat sembuh atau dapat mengakibatkan nekrosis sebagian dinding
(dapat ditutupi alat sekiatrnya) dan dapat membentuk suatu fistel kolesistoduodenal ataupun
dapat terjadi perforasi kandung empedu yang berakibat terjadinya peritonitis generalisata.
(Sjamsuhidajat,2005)
Batu kandung empedu dapat maju masuk ke dalam duktus sistikus pada saat kontraksi
dari kandung empedu. Batu ini dapat terus maju sampai duktus koledokus kemudian menetap
asimtomatis atau kadang dapat menyebabkan kolik. Batu yang menyumbat di duktus
koledokus juga berakibat terjadinya ikterus obstruktif, kolangitis, kolangiolitis, dan
pankretitis. (Sjamsuhidajat,2005)
Batu kandung empedu dapat lolos ke dalam saluran cerna melalui terbentuknya fistel
kolesitoduodenal. Apabila batu empedu cukup besar dapat menyumbat pad bagian tersempit
saluran cerna (ileum terminal) dan menimbulkan ileus obstruksi. (Sjamsuhidajat,2005)

Diagnosa Kolelitiasis
1.

Anamnesis
Setengah sampai duapertiga penderita kolelitiasis adalah asimtomatis. Keluhan yang

mungkin timbul adalah dispepsia yang kadang disertai intoleran terhadap makanan
berlemak. Pada yang simtomatis, keluhan utama berupa nyeri di daerah epigastrium,
kuadran kanan atas atau perikondrium. Rasa nyeri lainnya adalah kolik bilier yang mungkin
berlangsung lebih dari 15 menit, dan kadang baru menghilang beberapa jam kemudian.
Timbulnya nyeri kebanyakan perlahan-lahan tetapi pada 30% kasus timbul tiba-tiba.
(Sjamsuhidajat,2005)
Penyebaran nyeri pada punggung bagian tengah, skapula, atau ke puncak bahu,
disertai mual dan muntah. Lebih kurang seperempat penderita melaporkan bahwa nyeri
berkurang setelah menggunakan antasida. Kalau terjadi kolelitiasis, keluhan nyeri menetap
dan bertambah pada waktu menarik nafas dalam. (Sjamsuhidajat,2005)
2. Pemeriksaan Fisik
a. Batu kandung empedu
Apabila ditemukan kelainan, biasanya berhubungan dengan komplikasi,
seperti kolesistitis akut dengan peritonitis lokal atau umum, hidrop kandung empedu,
empiema kandung empedu, atau pankretitis. Pada pemeriksaan ditemukan nyeri tekan
dengan punktum maksimum didaerah letak anatomis kandung empedu. Tanda
Murphy positif apabila nyeri tekan bertambah sewaktu penderita menarik nafas
panjang karena kandung empedu yang meradang tersentuh ujung jari tangan
pemeriksa dan pasien berhenti menarik nafas. (Sjamsuhidajat,2005)

b. Batu saluran empedu


Baru saluran empedu tidak menimbulkan gejala dalam fase tenang. Kadang
teraba hati dan sklera ikterik. Perlu diketahui bahwa bila kadar bilirubin darah kurang

dari 3 mg/dl, gejala ikterik tidak jelas. Apabila sumbatan saluran empedu bertambah
berat, akan timbul ikterus klinis. (Sjamsuhidajat,2005)
3. Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan laboratorium
Batu kandung empedu yang asimtomatik umumnya tidak menunjukkan kelainan
pada pemeriksaan laboratorium. Apabila terjadi peradangan akut, dapat terjadi
leukositosis. Apabila terjadi sindroma mirizzi, akan ditemukan kenaikan ringan
bilirubin serum akibat penekanan duktus koledukus oleh batu. Kadar bilirubin serum
yang tinggi mungkin disebabkan oleh batu di dalam duktus koledukus. Kadar
fosfatase alkali serum dan mungkin juga kadar amilase serum biasanya meningkat
sedang setiap setiap kali terjadi serangan akut. (Sjamsuhidajat,2005)
Penyaringan bagi penyakit saluran empedu melibatkan penggunaan banyak tes
biokimia yang menunjukkan disfungsi sel hati yaitu yang dinamai tes fungsi hati.
Bilirubin serum yang difraksionasi sebagai komponen tak langsung dan langsung dari
reaksi Van den bergh, dengan sendirinya sangat tak spesifik. Walaupun sering
peningkatan bilirubin serum menunjukkan kelainan hepatobiliaris, bilirubin serum
bisa meningkat tanpa penyakit hepatobiliaris pada banyak jenis kelainan yang
mencakup episode bermakna hemolisis intravaskular dan sepsis sistemik. Tetapi lebih
lazim peningkatan bilirubin serum timbul sekunder terhadap kolestatis intrahepatik,
yang menunjukkan disfungsi parenkim hati atau kolestatis ekstrahepatik sekunder
terhadap obstruksi saluran empedu akibat batu empedu, keganasan, atau pankreas
jinak. (Sabiston,1994)
Bila obstruksi saluran empedu lengkap, maka bilirubin serum memuncak 25
sampai 30 mg per 100 ml, yang pada waktu itu eksresi bilirubin sama dengan
produksi harian. Nilai >30 mg per 100 ml berarti terjadi bersamaan dengan hemolisis
atau disfungsi ginjal atau sel hati. Keganasan ekstrahepatik paling sering

menyebabkan obstruksi lengkap (bilirubin serum 20 mg per 100 ml), sedangkan batu
empedu biasanya menyebabkan obstruksi sebagian, dengan bilirubin serum jarang
melebihi 10 sampai 15 mg per 100 ml. (Sabiston,1994)
Alanin

aminotransferase

(dulu

dinamai

SGOT, serum

glutamat-oksalat

transaminase) dan Aspartat aminotransferase (dulu SGPT, serum glutamat-piruvat


transaminase) merupakan enzim yang disintesisi dalam konstelasi tinggi di dalam
hepatosit. Peningkatan dalam aktivitas serum sering menunjukkan kelainan sel hati,
tetapi peningkatan enzim ini ( 1-3 kali normal atau kadang-kadang cukup tinggi tetapi
sepintas) bisa timbul bersamaan dengan penyakit saluran empedu, terutama obstruksi
saluran empedu. (Sabiston,1994)
Fosfatase alkali merupakan enzim yang disintesisi dalam sel epitel saluran
empedu. Pada obstruksi saluran empedu, aktivitas serum meningkat karena sel duktus
meningkatkan sintesis enzim ini. Kadar yang sangat tinggi, sangat menggambarkan
obstruksi saluran empedu. Tetapi fosfatasi alkali juga ditemukan di dalam tulang dan
dapat meningkat pada kerusakan tulang. Juga meningkat selama kehamilan karena
sintesis plasenta. (Sabiston,1994)
b. Pemeriksaan Radiologis
Foto polos abdomen biasanya tidak memberikan gambaran yang khas karena hanya
sekitar 10-15% batu kandung empedu yang bersifat radioopak. Kadang kandung
empedu yang mengandung cairan empedu berkadar kalsium tinggi dapat dilihat
dengan foto polos. Pada peradangan akut dengan kandung empedu yang membesar
atau hidrops, kandung empedu kadang terlihat sebagai massa jaringan lunak di kuadran
kanan atas yang menekan gambaran udara dalam usus besar, di fleksura hepatika.
(Sjamsuhidajat,2005)

Gambar 3. Foto rongent pada kolelitiasis (Yekeler, 2004)


c. Pemeriksaan Ultrosonografi (USG)
Ultrasonografi mempunyai derajat spesifisitas dan sensitifitas yang tinggi untuk
mendeteksi batu kandung empedu dan pelebaran saluran empedu intrahepatik
maupun ekstra hepatik. Dengan USG juga dapat dilihat dinding kandung empedu
yang menebal karena fibrosis atau udem yang diakibatkan oleh peradangan maupun
sebab lain. Batu yang terdapat pada duktus koledukus distal kadang sulit dideteksi
karena terhalang oleh udara di dalam usus. Dengan USG punktum maksimum rasa
nyeri pada batu kandung empedu yang ganggren lebih jelas daripada dengan palpasi
biasa. (Sudoyo,2006)
Ultrasonografi sangat bermanfaat pada pasien ikterus. Sebagai teknik
penyaring, tidak hanya dilatasi duktus biliaris ekstra dan intra hepatik yang bisa
diketahui secara meyakinkan, tetapi kelainan lain dalam parenkim hati atau pankreas
(seperti massa atau kista) juga bisa terbukti. Pada tahun belakangan ini,

ultrasonografi jelas telah ditetapkan sebagai tes penyaring awal untuk memulai
evaluasi diagnostik bagi ikterus. Bila telah diketahui duktus intrahepatik berdilatasi,
maka bisa ditegakkan diagnosis kolestatis ekstrahepatik. Jika tidak didapatkan
dilatasi duktus, maka ini menggambarkan kolestatis intrahepatik. Ketepatan
ultrasonografi dalam membedakan antara kolestatis intra dan ekstrahepatik
tergantung pada derajat dan lama obstruksi saluran empedu, tetapi jelas melebihi
90% .Distensi usus oleh gas mengganggu pemeriksaan ini. (Sabiston,1994)

d. Kolesistografi
Untuk penderita tertentu, kolesistografi dengan kontras cukup baik karena relatif
murah, sederhana, dan cukup akurat untuk melihat batu radiolusen sehingga dapat
dihitung jumlah dan ukuran batu. Kolesistografi oral akan gagal pada keadaan ileus
paralitik, muntah, kadar bilirubun serum diatas 2 mg/dl, okstruksi pilorus, dan
hepatitis karena pada keadaan-keadaan tersebut kontras tidak dapat mencapai hati.
Pemeriksaan kolesistografi oral lebih bermakna pada penilaian fungsi kandung
empedu. (Sjamsuhidajat,2005)

e. Endoscopic Retrograde Cholangiopnacreatography (ERCP)


Pemeriksaan ERCP memungkinkan visualisasi struktur secara langsung yang
hanya dapat dilihat pada saat melakukan laparotomi. Pemeriksaan ini meliputi insersi
endoskop serat-optik yang fleksibel ke dalam esophagus hingga mencapai duodenum
pars desenden.Sebuah kanula dimasukkan ke dalam duktus koledokus dan duktus
pankreatikus, kemudian bahan kontras disuntikkan ke dalam duktus tersebut untuk
memungkinkan

visualisasi

serta

evaluasi

percabangan

bilier.

ERCP

juga

memungkinkan visualisasi langsung struktur ini dan memudahkan akses ke dalam


duktus koledokus bagian distal untuk mengambil batu empedu.

f.

Computed Tomografi (CT)

CT scan juga merupakan metode pemeriksaan yang akurat untuk menentukan


adanya batu empedu, pelebaran saluran empedu dan koledokolitiasis. Walaupun
demikian, teknik ini jauh lebih mahal dibanding US.

Gambar 8: Hasil CT pada kolelitiasis

Magnetic

resonance

imaging

cholangiopancreatography (MRCP)

(MRI)

with

magnetic

resonance

ANALISIS MASALAH TERKAIT LI


1. Apa kandungan yang terdapat pada batu saluran empedu ?
Secara umum batu empedu mengandung endapan endapan dalam kandung empedu
seperti, kolesterol, bilirubin, garam empedu, kalsium, protein, asam lemak, dan
fosolipid.
Batu saluran empedu dibagi menajdi 3, yaitu
a. Batu Kolesterol yang mengandung lebih dari 70% kolesterol
b. Batu Pigmen yang mengandung kurang dari 20% kolesterol
-

Batu pigmen kalsium bilirubinan mengandung kalsium bilirubinan sebagai


komponen utama

Batu pigmen hitam yang terdiri dari derivat polymerized bilirubin

c. Batu Campuran yang mengandung 20 50% kolesterol


2. Bagaimana mekanisme terbentuknya batu empedu ?
3. Bagaimana faktor resiko terjadinya batu empedu dan dyslipidemia ?
a. Jenis Kelamin
Wanita memiliki resiko 3 kali lipat, dikarenakan hormon estrogen yang
mempengaruhi peningkatan eksresi kolesterol ole kandung empedu
b. Usia
Orang dengan usia diatas 60 tahun memiliki risiko lenih besar.
c. BMI
Orang dengan BMI tinggi memiliki risiko terjadi kolelitiasis, karena BMI yang
tinggi juga mempenaruhi tingginya kadar kolesterol kandung empedu
d. Makanan
Intake rendah klorida dan kehilangan berat badang yang cepat mengakibatkan
gangguan unsur kimia empedu yang mengurangi ontraksi empedu
e. Riwayat Keluarga
Orang dengan riwayat keluarga kolelitiasis mempunyai risiko yang lebih besar
dibandingkan orang normal
f. Aktivitas fisik
Kurangnya aktivitas fisik mempengaruhi kontraksi kandung empedu, sehingga
meningkatkan risiko kolelitiasis
g. Nutrisi inravena jangka panjang
Nutrisi intravena jangka panjang mengakibatkan kandung empdu tidak
terstimulasi untuk berkontrksi karena makanan tidak melalui interstitial
4. Bagaimana hubungan penyakit yang di derita ibunya dengan keluhan yang di alami
ny. Nano ?

Menurut Mansjoer (1999) bila keluarga menderita batu empedu kemungkinan


keturunannya untuk menderita batu empedu dua kali lipat dari orang normal.
5. Bagaimana hubungan jangka waktu dengan keluhan yang di alami ny. Nano ?
-

Pada pasien kolelitiasis akut terjadi nyeri hebat mendadak pada abdomen
bagian atas, terutama epigastrium (nyeri dapat terjaid berulang dan
berlangsung selama berjam - jam) , nyeri menjalar ke punggung dan bahu
kanan (murphy's Sign), pasien berkeringat banyak dan beguling ke kanan - kiri
saat tidur, nausea, muntah

Pada pasien kronik, gejala yang dialami mirip dengan kolelitiasis kronik
namun nyeri dan tanda - tanda fisik kurang nyata, adanya riwayat dispepsia,
intoleransi lemak, nyeri ulu hati, flatulen yang berlangsung lama

Daftar Pustaka
Snell, Richard. 2006. Anatomi Klinik untuk Mahasiswa Keodkteran edisi 6. Jakarta : EGC
Guyton, A.C., dan Hall, J.E.2011. Guytaon dan Hall Buku Ajar Fisiologi
Kedokteran. Edisi 12. Elsevier : Singapore
http://www.jevuska.com/2009/10/08/proses-pembentukan-dan-sekresi-empedu/batu/
Beckingham, IJ. Gallstone disease. In: ABC of Liver, Pancreas and Gall Bladder. London:
BMJ Books. 2001.
Cahyono, Suharjo B. 2009. Batu Empedu. Yogyakarta: Kanisus
Hadi, Sujono. 2002. Gastroenterologi. Bandung: Alumni
Keshav.S. The Gastrointestinal System at a Glance. London: Blackwell Science; 2004.
Kumar, Ramzi S. Cotran & Stanley L. Robbins. Buku Ajar Patologi Edisi 7. Penerbit EGC.
Jakarta. 2007
Mansjoer A. etal, 1999. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid I, Ed.3. hal 510-512. Penerbit Media
Aesculapius, FKUI, Jakarta
Price, S.A. 2006. Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit Ed. 6.
Jakart: EGC
Sekijima J.H, Lee, Sum P. Gallstones and Cholecystitis. In: Humes D, Dupon L, editors.
Kelleys Textbook of Internal Medicine. 4th ed

Widiastuty, Astri S. 2010. Patogenesis Batu Empedu. Universitas Muhammadiyah :


Palembang