Anda di halaman 1dari 32

1

KEPERAWATAN ANAK I
ASUHAN KEPERAWATAN
SISTEM PERNAPASAN
PADA BAYI

Disusun oleh:
Alia Khairani P173203120??
Jimmy Harumman P17320312035

1
KATA PENGANTAR

Ucapan syukur Penyusun panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
nikmat yang telah diberikannya sehingga penulis dapat menyelesaikan Makalah
ini.Tanpa pertolongan-Nya mungkin Penyusun tidak akan sanggup menyelesaikannya
dengan baik. Tujuan dibuatnya Makalah ini yaitu untuk menambah pengetahuan secara
umum yaitu untuk mengetahui bagaimana Asuhan Keperawatan Asfiksia Neonatorum
dan RDS (Respiratori Distress Syndrome)
Adapun tujuan khusus Penyusun menulis makalah ini yaitu sebagai nilai Mata
Kuliah Keperawatan Anak I. Penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak
yang telah membantu. Penyusun menyadari Makalah ini jauh dari sempurna. Hal ini
dikarenakan kekurangan dan kesalahan Penyusun, baik dalam segi pengalaman dan
kurangnya keterampilan dalam

pembuatan Makalah ini.

Kritik dan saran serta

permohonan maaf bila ada kesalahan dalam pembuatan Makalah ini. Semata-mata
Penyusun hanya bisa menghaturkan permohonan maaf kepada pihak terkait. Akhir kata
Penyusun ucapkan terimakasih.

2
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................. 2
DAFTAR ISI............................................................................................................. 3
BAB I...................................................................................................................... 5
PENDAHULUAN....................................................................................................... 5

A. LATAR BELAKANG................................................................................5
B. RUMUSAN MASALAH...........................................................................5
C. TUJUAN...............................................................................................5
BAB II..................................................................................................................... 6
TINJAUAN TEORI..................................................................................................... 6

A. ASFIKSIA NEONATORUM......................................................................6
1.

Pengertian Asfiksia........................................................................6

2.

Etiologi..........................................................................................6

3.

Patofisiologi...................................................................................6

4.

Faktor yang mempengaruhi..........................................................8

5.

Gejala Klinis..................................................................................8

6.

Penatalaksanaan...........................................................................9

B. RDS (RESPIRATORY DISTRESS SYNDROME)......................................12


1.

Pengertian RDS...........................................................................12

2.

Etiologi........................................................................................14

3.

Patofisologi..................................................................................15

4.

Manifestasi Klinis........................................................................16

5.

Gejala klinis.................................................................................16

6.

Penunjang / Diagnostik...............................................................17

7.

Penatalaksanaan.........................................................................18

8.

Komplikasi Penyakit....................................................................20

BAB III.................................................................................................................. 22
KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN..............................................................22

A. ASFIKSIA NEONATORUM....................................................................22
1.

Pengkajian...................................................................................22

A.......................................................................................................................... 22

Appearance................................................................................................22
P........................................................................................................................... 22

3
G.......................................................................................................................... 22
A.......................................................................................................................... 23
R.......................................................................................................................... 23

2.

Diagnosa Keperawatan...............................................................23

3.

Rencana Keperawatan................................................................23

4.

Implementasi..............................................................................26

5.

Evaluasi.......................................................................................26

B. RDS (RESPIRATORY DISTRESS SYNDROME)......................................27


1.

Pengkajian...................................................................................27

2. Diagnosa Keperawatan..................................................................28
3.

Rencana Keperawatan................................................................28

4.

Implementasi..............................................................................30

5.

Evaluasi.......................................................................................31

BAB III.................................................................................................................. 32
PENUTUP.............................................................................................................. 32

A. Kesimpulan.......................................................................................32
B. Saran................................................................................................32
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 33

1
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Pola pernafasan normal adalah teratur dengan waktu ekspirasi lebih panjang daripada
waktu inspirasi, karena pada inspirasi otot pernafasan bekerja aktif, sedangkan pada waktu
ekspirasi otot pernapasan bekerja secara pasif. Pada keadaan sakit dapat terjadi beberapa
kelainan pola pernapasan yang paling sering adalah takipneu. Ganguan pernafasan pada bayi
dan anak dapat disebabkan oleh berbagai kelainan organic, trauma, alargi, insfeksi dan lainlain. Gangguan dapat terjadi sejak bayi baru lahir.
B. RUMUSAN MASALAH
1.
2.
3.
4.
5.

Apa pengertian dari asfiksia dan RDS (respiratory distress sindrome)?


Apa perbedaan dari asfiksia dan RDS (respiratory distress sindrome)?
Bagaimana etiologi dari masalah asfiksia dan RDS (respiratory distress sindrome)?
Seperti apa patofisiologi dari asfiksia dan RDS (respiratory distress sindrome)?
Faktor apa saja yang bisa menyebabkan terjadinya asfiksia dan RDS (respiratory

distress sindrome)?
6. Gejala klinis seperti apa yang terjadi ketika bayi mengalami asfiksia dan RDS
(respiratory distress sindrome)?
7. Bagaimana penatalaksanaan dari asfiksia dan RDS (respiratory
distress sindrome)?
8. Bagaimana asuhan keperawatan dari asfiksia dan RDS (respiratory
distress sindrome)?
C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Dapat menerapkan asuhan keperawatan anak yang aman dan efektif pada bayi baru lahir
yang beresiko tinggi (High Risk Newborn).
2. Tujuan Khusus
Mengetahui kebutuhan dan masalah keperawatan bayi baru lahir yang beresiko tinggi.
Mengetahui diagnosa keperawatan pada bayi baru lahir yang beresiko tinggi.
Mengetahui cara menyusun rencana keperawatan pada bayi baru lahir yang beresiko
tinggi.

2
BAB II
TINJAUAN TEORI
A ASFIKSIA NEONATORUM
1. Pengertian Asfiksia

Asfiksia neonatorum adalah keadaan dimana bayi tidak dapat segera bernafas
secara spontan dan teratur setelah lahir, (YBpsp, Hal : 709,2002)

Asfiksia neonatorum adalah hipoksia yang prograsif, penimbunan CO 2 dan


asidosis. Bila proses ini berlangsung terlalu jauh dapat mengakibatkan kerusakan
otak/ kematian pada bayi fungsi. (JNPKKR-pogi, Hal: 347,2001)

2. Etiologi
Hipoksia janin yang menyebabkan asfiksia neonatorum terjadi karena gangguan
pertukaran gas, serta transpor O2 dari ibu ke janin sehingga terdapat gangguan dalam
persediaan O2 dan dalam menghilangkan CO2, gangguan ini dapat berlangsung secara
menahun akibat kondisi atau kelainan pada ibu selama kehamilan, atau secara
mendadak karena hal-hal yang diderita ibu dalam persalinan.
Gangguan menahun dalam kehamilan dapat berupa gizi ibu yang buruk, penyakit
menahun seperti anemi, hipertensi, penyakit jantung, dan lain-lain. Pada keadaan
terakhir ini pengaruh terhadap janin disebabkan oleh gangguan oksi genisasi serta
kekurangan pemberian zat-zat makanan berhubungan dengan gangguan fungsi
plasenta. Hal ini dapat dicegah atau dikurangi dengan melakukan pemeriksaan
antenatal yang sempurna, sehingga perbaikan sedini-dininya dapat diusahakan.
Faktor-faktor yang timbul dalam persalinan bersifat lebih mendadak dan hampir selalu
mengakibatkan anoksia atau hipoksia janin dan berakhir dengan asfiksia
3. Patofisiologi
Setiap bayi baru lahir selalu mengalami keadaan hipoksia, dan karena hipoksia itu
akan merangsang bayi untuk berusaha bernapas. Tetapi bila bayi tidak menunjukkan
usaha bernapas hipoksia itu berlanjut sampai ke keadaan yang parah. Hipoksia janin
itu sendiri dipengaruhi oleh faktor ibu, fetus, plasenta, neonatus, dan resiko.
Hipoksia pada ibu akan mengakibatkan gangguan aliran plasenta sehingga terjadi
penurunan aliran O2 ke janin sehingga janin akan mengalami hipoksia. Untuk faktor
fetus hipoksia janin terjadi akibat kompresi tali pusat sehingga terjadi gangguan aliran

3
darah umbilikus pada janin. Sedangkan untuk faktor plasenta terjadi insufisiensi
plasenta yang menyebabkan penurunan aliran O2 ke janin. Anastesi yang diberikan
secara berlebihan pada waktu proses persalinan dan trauma yang dialami bayi sewaktu
persalinan (partus lama dan partus tindakan) akan mengakibatkan depresi susunan
saraf pusat pada janin. Sehingga akan terjadi kekacauan pada SSP dalam memberikan
impuls kepada organ pernapasan dan berakibat gangguan fungsi organ pernapasan.
Udara yang dihirup akan mengandung bakteri, virus maupun benda-benda asing yang
semestinya tidak ikut masuk ke organ pernapasan untuk itu organ-organ pernapasan
atas akan melakukan kompensasi dengan mengeluarkan lendir atau mukus, tetapi
karena terjadinya kerusakan organ-organ pernapasan terjadilah produksi lendir yang
berlebih sehingga akan mengakibatkan penumpukan mukus atau lendir. Hal ini akan
menurunkan kadar O2 yang seharusnya diterima janin secara normal (terjadilah
hipoksia janin). Untuk faktor resiko diakibatkan karena gizi buruk pada ibu sehingga
mempengaruhi penurunan kadar Hb dalam darah ibu. Karena Hb yang berfungsi
mengikat O2 menurun mengakibatkan O2 dalam darah ibu berkurang, hal ini
mengakibatkan sirkulasi O2 dan nutrisi dari ibu ke janin terganggu, pada akhirnya
terjadi penurunan IVGR dan hipoksia janin. Dalam hal ini terjadi pula kematuran paru
yang mengakibatkan ekspansi paru belum maksimal sehingga terjadi kelemahankelemahan otot pernapasan yang berakibat hipoksia janin.
Hipoksia janin mengakibatkan perfusi jaringan yang berakhir pada kematian jaringan.
Selain itu hipoksia janin mengakibatkan metabolisme anaerob sehingga terjadi
akumulasi asam laktat, hal itu akan membuat bayi mengalami asidosis yang akan
berakibat pada asfiksia. Hipoksia janin juga akan menstimulasi nevus vagus saraf
simpatis yang akan mengaktifkan kontraksi otot polos kolon. Sehingga janin
mengalami defakasi intrauterin yang akan membuat air ketuban berwarna hijau. Pada
saat janin melakukan aspirasi intrapartum air ketuban yang terkontaminasi oleh tinja
tersebut akan ikut masuk ke dalam sistem pernapasan janin yang berakibat janin
mengalami asfiksia. Asfiksia yang terjadi dimulai dengan suatu periode apnoe I
disertai penurunan frekuensi jantung. Selanjutnya bayi akan menujukkan usaha nafas,
dan kemudian diikuti pernapasan teratur. Pada asfiksia sedang dan berat, usaha nafas
tidak tampak sehingga bayi berada pada periode apnoe yang ke II. Apabila perawatan
yang dilakukan berhasil bayi akan menunjukkan usaha bernapas, tetapi jika tidak bayi
akan mati.

Persalinan lama, lilitan tali pusat, paralisis pusat pernapasan, faktor obat-obatan.
Asfiksia
Janin hipoksia
Dispneu
tdk efektif
DJJ DAN TD

paru-paru terisi cairan

suplai O2 dlm darah

suplay O2 keparu menurun

risiko ktdkseimbangan suhu

Janin tdk bereaksi

kerusakan otak

kematian bayi risiko cidera

bersihan janan napas

Gg metabolik asam dan basa

asidosis respiratorik

Gg respiratorik
Kerusakan Pertukaran Gas

4. Faktor yang mempengaruhi


keadaan ini perlu dikenal, agar dapat dilakukan persiapan yang sempurna pada saat
bayi lahir, faktor-faktor yang mendadak ini terdiri atas :
a. Faktor-faktor dari pihak janin seperti :
1) gangguan aliran darah dalam tali pusat karena tekanan tali pusat
2) depresi pernapasan karena obat-obatan aektesia/ analgetika yang diberikan
kepada ibu, perdarahan intrakranial, dan kelaian bawaan (hernia diafragmatika,
atresia saluran pernapasan, hipoplasia paru-paru, dan lain-lain).
b. Faktor-faktor dari pihak ibu seperti :
1) gangguan his, misalnya hipertoni dan tetani
2) hipotensi mendadak pada ibu karena perdarahan misalnya pada plasenta previa
3) hipertensi pada eklampsia
4) gangguan mendadak pada plasena seperti solusio plasenta
5. Gejala Klinis

5
TAMPILAN
A

Badan merah
Seluruh tubuh
ekstremitas
kemerahan
kebiruan

Tidak ada

< 100

> 100

Tidak ada

Menyeringai

Bersin / batuk

Tidak ada

Ekstremitas
sedikit fleksi

Gerakan aktif

Tidak ada

Lemah /
tidak teratur

Menangis kuat

Activity
Kontraksi otot

Pucat

NILAI

Grimace
Reaksi terhadap
rangsangan

Pulse
Denyut jantung

Appearance
Warna kulit

Respiration
Pernafasan

Jumlah

Nilai
APGAR

Kerangan :
0 3 : Asfiksia berat
4 6 : Asfiksia sedang
7 10 : Asfiksia ringan / Normal
Nilai APGAR
Nilai apgar bukan hanya dipakai untuk menentukan kapan kita memulai tindakan tetapi lebih
banyak kaitannya dalam memantau kondisi bayi dari waktu ke waktu. Apabila ternyata terjadi
penyulit atau gangguan kondisi vital pada bayi baru lahir, maka nilai tampilan dari tiap-tiap
menit kehidupan bayi, dapat dijadikan tolak ukur perkembangan kondisi vital bayi, dapat
dijadikan tolak ukur perkembangan kondisi vital bayi baru lahir sebagai berikut :
a. Bagaimana kondisi bayi sesaat setelah lahir, menit pertama, menit kelima dan
pada menit-menit selanjutnya?
b. Apakah kondisi bayi lebih baik pada lima menit pertama atau malah memburuk,
jika dibandingkan dengan menit pertama lahirnya?

6
6. Penatalaksanaan
Tindakan resusitasi
tindakan resusitasi adalah tindakan dengan mempertahankan jalan nafas agar tetap
baik sehingga proses osigen cukup agar sirkulasi darah tetap baik.
Langkah Awal Resusitasi
Pelajaran Langkah awal meliputi :

Penentuan apakah neonatus memerlukan resusitasi.


Membuka jalan nafas dan mencegah hipotemi.
Bagimana jika ketuban mengandung mekonium.
Memberikan oksigen aliran bebas.

5 Pertanyaan harus segera dijawab untuk menentukan tindakan resusitasi.

Apakah cairan amnion dari mekonium?

Apakah bayi bernafas/ menangis?

Apakah tonus otot baik?

Apakah warna kulit kemerahan?

Apakah bayi lahir cukup bulan?

Bila semua jawaban YA, bayi tidak perlu resusitasi. Mungkin hanya penghangatan dan
pembersihan jalan nafas (mulut dan hidung) dari sisa-sia sekret/ air ketuban.
Bila salah satu dari pertanyaan diatas ada yang dijawab TIDAK, bayi memerlukan
resusitasi! Dimulai dengan Langkah Awal Resusitasi yaitu :
a. Berikan kehangatan.
b. Posisikan bayi sedikit ekstensi/ tengadah.
c. Bersihkan jalan nafas.
d. mengeringkan tubuh dari air ketuban.
e. reposisi sedikit ekstensi/ tengadah.
f. rangsang taktil.
g. pemberian oksigen aliran bebas.
Memberikan kehangatan :
Bayi diletakkan dibawah alat pemancar panas. Biarkan bayi telanjang agar panas dari
alat pemancar panas dapat mencapai bayi dan untuk mendapat pandangan penuh pada
bayi.
Meletakkan bayi dengan sedikit menengadah kepalanya :

7
Bayi diletakkan terlentang atau miring dengan kepala sedikit tengadah (extansi).
Dengan demikian posisi farings, larings dan trakea dalam satu garis lurus. Pada posisi
ini jalan nafas terbuka dan mudah dilakukan ventilasi dengan balon-sungkup. Intubasi
endotrakeal juga dilakukan pada posisi telentang dan sedikit tengadah. Untuk
mempertahankan posisi sedikit tengadah ini, letakkan gulungan kain/ handuk dibawah
bahu.
Bersihkan jalan nafas
Untuk persalinan dimana ketuban mengandung mekonium :
Bila terdapat mekonium dalam ketuban, petugas yang menolong persalinann harus
menghisap cairan dari mulut, farings dan hidung bayi sebelum bahu dilahirkan, agar
bayi tidak mengalami aspirasi mekonium jika bayi menangis/ bernafas sesaat setelah
lahir. Kemudian bayi dilahirkan dan harus segera dinilai bugar atau tidak
bugar (tidak bugar : apneu/ gasping, tonus otot jelek, frekuensi jantung

<

100/menit).
Jika bayi tidak bugar harus dilakukan pernghisapan mekonium dari trakea (dengan
cara laringoskopi dan intubasi trakea, kemudian cabut pipa endotrakeal sambil
melakukan penghisapan). Prinsipnya kita harus membersihkan jalan nafas dulu
sebelum memberikan nafas buatan.
Untuk persalinan dimana ketuban tidak mengandung mekonium :
Bila tida ada mekonium, lahirkan bayi kemudian hisap lendir dari mulut bayi terlebih
dahulu, selanjutnya penghisapan dilakukan melalui hidung kiri-kanan. Jangan
menghisap terlalu dalam, terlalu lama atau terlalu kuat (gunakan kekuatan
penghisapan 100 mmHg). Penghisapan terlalu dalam/ lama mengakibatkan
bradikardi.
Mulut dihisap terlebih dahulu sebelum hidung, karena penghisapan hidung
merangsang bayi bernafas dan akan terjadi aspirasi jika farings belum bersih.
Mengeringkan :
Pengeringan membantu mengurangi kehilangan suhu tubuh dan juga merupakan
rangsangan agar bayi bernafas/ menangis. Jika ada 2 penolong bisa dilakukan bersama
tindakan pembersihan/ pembebasan jalan nafas (posisi sedikit tengadah, penghisapan
sekret). Handuk yang digunakan untuk mengeringkan harus diganti dengan yang baru/
masih kering dan hangat sebagai selimut.
Rangsang taktil :

8
Setelah bayi dibebaskan/ dibersihkan jalan nafasnya dan dikeringkan tetap apnea/
tidak menangis, berikan rangsang taktil agar bernafas/ menangis.
Cara rangsang yang aman :
a. Menepuk atau menyentil telapak kaki.
b. Menggosok punggung, perut, atau ekstremitas bayi.
Rangsangan berbahaya
Menepuk punggung

Akibat yang bisa terjadi


Perlukaan

Menekankan rongga dada

Patah tulang, pneumothorax, distres nafas

Menekankan dada ke perut

Pecahnya hati, limpa

Mendilatasi sfingter ani

Sfingter ani robek

Kompres dingin, panas

Hipo/ hipertemi

Mengguncang-guncang tubuh
Kerusakan otak
Pemberian oksigen aliran bebas :
Jika bayi bernafas tapi penilaian warna kulit menunjukkan adanya sianosis sentral
(mukosa bibir, lidah kebiruan), berikanlah oksigen aliran bebas 100% sampai sianosis
sentral hilang.
Setelah menghangatkan, memposisikan, membersihkan jalan nafas, mengeringkan,
memberikan oksigen bila perlu, kita melakukan penilaian untuk menentukan tindakan
lebih lanjut.
Penilaian bayi baru lahir ini meliputi :
Pernafasan : Lihat gerakan dada naik turun, frekuensi dan dalamnya pernafasan.
Nafas tersengal-sengal berarti nafas tidak efektif dan perlu tindakan seperti apneu.
Jika pernafasan telah efektif/ menangis, kita melangkah ke penilaian selanjutnya.
Frekuensi jantung : Frekuensi denyut jantung harus > 100/menit. Cara yang
termudah dan cepat adalah meraba pulsasi pada pangkal tali pusat. Cara lain dengan
stetoskop mendengarkan denyut jantung. Kerugian cara ini, kita harus menghentikan
ventilasi.
Kita menghitung selama 6 detik (hasilnya dikalikan 10 = frekuensi denyut jantung
selama 1 menit). Cara ini tujuannya untuk tidak membuang waktu. Jika FJ (frekuensi
jantung) < 100/menit, lakukan VTP (ventilasi tekanan positif) meskipun nafas sudah
spontan. Jika FJ > 100/menit kita melangkah ke penilaian selanjutnya.
Warna kulit : Setelah pernafasan dan frekuensi jantung baik, seharusnya kulit
menjadi kemerahan.

9
Jika masih ada sianosis sentral, berikan oksigen aliran bebas 100% hingga sianosisnya
hilang. Jika tidak juga hilang (sianosis sentral yang menetap), coba lakukan VTP +
oksigen 100% hingga sianosis sentral hilang.

D. RDS (RESPIRATORY DISTRESS SYNDROME)


1

Pengertian RDS
RDS (Respiratory Distress Syndrome) atau disebut juga Hyaline membrane
disease merupakan hasil dari ketidak maturan dari paru-paru dimana terjadi gangguan
pertukaran gas. Berdasarkan perkiraan 30 % dari kematian neonatus diakibatkan oleh
RDS atau komplikasi yang dihasilkannya (Behrman, 2004 didalam Leifer 2007).
Pada penyakit ini, terjadi karena kekurangan pembentukan atau pengeluaran
surfaktan sebuah kimiawi paru-paru. Surfaktan merupakan suatu campuran
lipoprotein aktif dengan permukaan yang melapisi alveoli dan mencegah alveoli
kolaps pada akhir ekspirasi. (Bobak, 2005).
Secara klinis bayi dengan RDS menunjukkan takipnea (> 60 x/menit) ,
pernapasan cuping hidung, retraksi interkosta dan subkosta, expiratory grunting
(merintih) dalam beberapa jam pertama kehidupan. Tanda-tanda klinis lain, seperti:
hipoksemia dan polisitema. Tanda-tanda lain RDS meliputi hipoksemia, hiperkabia,
dan asidosis respiratory atau asidosis campuran (Bobak, 2005).
Secara tinjauan kasus, di negara-negara Eropa sebelum pemberian rutin
antenatal steroid dan postnatal surfaktan, terdapat angka kejadian RDS 2-3%, di USA
1,72% dari kelahiran bayi hidup periode 1986-1987. Sedangkan jaman modern
sekarang ini dari pelayanan NICU turun menjadi 1%. Di negara berkembang termasuk
Indonesia belum ada laporan tentang kejadian RDS.
Respiratory Distress Syndrome (RDS) disebut juga Hyaline Membrane
Disease (HMD), merupakan sindrom gawat napas yang disebabkan defisiensi
surfaktan terutama pada bayi yang lahir dengan masa gestasi kurang. Manifestasi dari
RDS disebabkan adanya atelektasis alveoli, edema, dan kerusakan sel dan selanjutnya
menyebabkan bocornya serum protein ke dalam alveoli sehingga menghambat fungsi
surfaktan. Penyebab terbanyak dari angka kesakitan dan kematian pada bayi prematur
adalah Respiratory Distress Syndrome (RDS). Sekitar 5 -10% didapatkan pada bayi
kurang bulan, 50% pada bayi dengan berat 501-1500 gram (lemons et al,2001).

10
Angka kejadian berhubungan dengan umur gestasi dan berat badan dan
menurun sejak digunakan surfaktan eksogen ( Malloy & Freeman 2000). Saat ini RDS
didapatkan kurang dari 6% dari seluruh neonatus. Defisiensi surfaktan diperkenalkan
pertamakali oleh Avery dan Mead pada 1959 sebagai faktor penyebab terjadinya RDS.
Penemuan surfaktan untuk RDS termasuk salah satu kemajuan di bidang
kedokteran, karena pengobatan ini dapat mengurangi kebutuhan tekanan ventilator
dan mengurangi konsentrasi oksigen yang tinggi. Hasil-hasil dari uji coba klinik
penggunaan surfaktan buatan (Willkinson,1985), surfaktan dari cairan amnion
manusia ( Merrit,1986), dan surfaktan dari sejenis lembu/bovine (Enhoring,1985)
dapat dipertanggungjawabkan dan dimungkinkan. Surfaktan dapat diberikan sebagai
pencegahan RDS maupun sebagai terapi penyakit pernapasan pada bayi yang
disebabkan adanya defisiensi atau kerusakan surfaktan.
RDS adalah gangguan pernafasan yang sering terjadi pada bayi premature
dengan tanda-tanda takipnue (>60 x/mnt), retraksi dada, sianosis pada udara kamar,
yang menetap atau memburuk pada 48-96 jam kehidupan dengan x-ray thorak yang
spesifik. Tanda-tanda klinik sesuai dengan besarnya bayi, berat penyakit, adanya
infeksi dan ada tidaknya shunting darah melalui PDA (Stark 1986).
Menurut Petty dan Asbaugh (1971), definisi dan kriteria RDS bila didapatkan
sesak nafas berat (dyspnea ), frekuensi nafas meningkat (tachypnea ), sianosis yang
menetap dengan terapi oksigen, penurunan daya pengembangan paru,adanya
gambaran infiltrat alveolar yang merata pada foto thorak dan adanya atelektasis,
kongesti vascular, perdarahan, edema paru, dan adanya hyaline membran pada saat
otopsi.
Sindrom gawat napas (RDS) (juga dikenal sebagai idiopathic respiratory
distress syndrome) adalah sekumpulan temuan klinis, radiologis, dan histologis yang
terjadi terutama akibat ketidakmaturan paru dengan unit pernapasan yang kecil dan
sulit mengembang dan tidak menyisakan udara diantara usaha napas. Istilah-istilah
Hyaline Membrane Disease (HMD) sering kali digunakan saling bertukar dengan
RDS (Bobak, 2005).
Respiratory Distress Syndrome adalah penyakit yang disebabkan oleh
ketidakmaturan dari sel tipe II dan ketidakmampuan sel tersebut untuk menghasilkan
surfaktan yang memadai. (Dot Stables, 2005).
Respiratori distress syndrom adalah gangguan pernapasan yang sering terjadi
pada bayi prematur dengan tanda-tanda takipnea (>60kali/menit), retraksi dada

11
sianosis pada udara kamar,yang menetap atau memburuk pada 48-96 jam kehidupan
dengan x-ray thoraks yang spesifik. Tanda-tanda klinik sesuai dengan besarnya bayi,
berat penyakit, adanya infeksi dan ada tidaknya shuting darah melalui PDA
(stark,1986).
Respiratori distress syndrom adalah perkembangan yang imatur pada sistem
pernapasan atau tidak adekuatnya jumlah surfaktan dalam paru. RDS dikatakan
sebagai hyaline membrane disease (HMD). (Suryadi dan Yuliani, 2001
7. Etiologi
RDS terjadi pada bayi prematur atau kurang bulan, karena kurangnya produksi
surfaktan. Produksi surfaktan ini dimulai sejak kehamilan minggu ke-22, makin muda
usia kehamilan, makin besar pula kemungkinan terjadi RDS. Ada 4 faktor penting
penyebab defisiensi surfaktan pada RDS yaitu prematur, asfiksia perinatal, maternal
diabetes, seksual sesaria. Surfaktan biasanya didapatkan pada paru yang matur.
Fungsi surfaktan untuk menjaga agar kantong alveoli tetap berkembang dan
berisi udara, sehingga pada bayi prematur dimana surfaktan masih belum berkembang
menyebabkan daya berkembang paru kurang dan bayi akan mengalami sesak nafas.
Gejala tersebut biasanya muncul segera setelah bayi lahir dan akan bertambah berat.
RDS merupakan penyebab utama kematian bayi prematur. Sindrom ini dapat
terjadi karena ada kelainan di dalam atau diluar paru, sehingga tindakan disesuaikan
dengan penyebab sindrom ini. Kelainan dalam paru yang menunjukan sindrom ini
adalah pneumothoraks/pneumomediastinum, penyakit membran hialin (PMH),
8. Patofisologi
Faktor-faktor yang memudahkan terjadinya RDS pada bayi prematur
disebabkan oleh alveoli masih kecil sehingga kesulitan berkembang, pengembangan
kurang sempurna kerana dinding thorax masih lemah, produksi surfaktan kurang
sempurna. Kekurangan surfaktan mengakibatkan kolaps pada alveolus sehingga paruparu menjadi kaku. Hal tersebut menyebabkan perubahan fisiologi paru sehingga daya
pengembangan paru (compliance) menurun 25% dari normal, pernafasan menjadi
berat, shunting intrapulmonal meningkat dan terjadi hipoksemia berat, hipoventilasi
yang menyebabkan asidosis respiratorik.
Telah diketahui bahwa surfaktan mengandung 90% fosfolipid dan 10%
protein, lipoprotein ini berfungsi menurunkan tegangan permukaan dan menjaga agar
alveoli tetap mengembang. Secara makroskopik, paru-paru nampak tidak berisi udara

12
dan berwarna kemerahan seperti hati. Oleh sebab itu paru-paru memerlukan tekanan
pembukaan yang tinggi untuk mengembang. Secara histologi, adanya atelektasis yang
luas dari rongga udara bahagian distal menyebabkan edema interstisial dan kongesti
dinding alveoli sehingga menyebabkan desquamasi dari epithel sel alveoli type II.
Dilatasi duktus alveoli, tetapi alveoli menjadi tertarik karena adanya defisiensi
surfaktan ini.
Dengan adanya atelektasis yang progresif dengan barotrauma atau volutrauma
dan keracunan oksigen, menyebabkan kerosakan pada endothelial dan epithelial sel
jalan pernafasan bagian distal sehingga menyebabkan eksudasi matriks fibrin yang
berasal dari darah. Membran hyaline yang meliputi alveoli dibentuk dalam satu
setengah jam setelah lahir. Epithelium mulai membaik dan surfaktan mulai dibentuk
pada 36- 72 jam setelah lahir. Proses penyembuhan ini adalah komplek; pada bayi
yang immatur dan mengalami sakit yang berat dan bayi yang dilahirkan dari ibu
dengan chorioamnionitis sering berlanjut menjadi Bronchopulmonal Displasia (BPD).

9. Manifestasi Klinis

13
Berat dan ringannya gejala klinis pada penyakit RDS ini sangat dipengaruhi
oleh tingkat maturitas paru. Semakin rendah berat badan dan usia kehamilan, semakin
berat gejala klinis yang ditujukan.
10. Gejala klinis
RDS disebabkan adanya atelektasis alveoli, edema, dan kerosakan sel dan
selanjutnya menyebabkan kebocoran serum protein ke dalam alveoli sehingga
menghambat fungsi surfaktan. Gejala klinikal yang timbul iaitu : adanya sesak nafas
pada bayi prematur segera setelah lahir, yang ditandai dengan takipnea (> 60 x/minit),
pernafasan cuping hidung, grunting, retraksi dinding dada, dan sianosis, dan gejala
menetap dalam 48-96 jam pertama setelah lahir. Berdasarkan foto thorak, menurut
kriteria Bomsel ada 4 stadium RDS yaitu :pertama, terdapat sedikit bercak
retikulogranular dan sedikit bronchogram udara, kedua, bercak retikulogranular
homogen pada kedua lapangan paru dan gambaran airbronchogram udara terlihat
lebih jelas dan meluas sampai ke perifer menutupi bayangan jantung dengan
penurunan aerasi paru. ketiga,alveoli yang kolaps bergabung sehingga kedua lapangan
paru terlihat lebih opaque dan bayangan jantung hampir tak terlihat, bronchogram
udara lebih luas. keempat, seluruh thorax sangat opaque ( white lung ) sehingga
jantung tak dapat dilihat.

Frekuensi

0
< 60x/menit

1
60-80 x/menit

2
>80x/menit

Nafas
Retraksi
Sianosis

Tidak ada retraksi


Tidak sianosis

Retraksi ringan
Sianosis hilang dengan O2

Retraksi berat
Sianosis
menetap

Air Entry
Merintih

Udara masuk
Tidak merintih

Penurunan ringan udara masuk


Dapat didengar dengan stetoskop

walaupun diberi O2
Dapat

didengar

tanpa alat bantu


Evaluasi Respiratory Distress Skor Downe
Skor < 4
Skor 4 5
Skor > 6

gangguan pernafasan ringan


gangguan pernafasan sedang
gangguan pernafasan ringan (pemeriksaan gas darah harus
dilakukan)

14

11. Penunjang / Diagnostik


Laboratory Evaluation for Respiratory Distress in the Newborn
Test
Blood culture

Indication
May indicate bacteremia Not helpful initially because results may

Blood gas

take 48 hours
Used to assess degree of hypoxemia if arterial sampling, or
acid/base status if capillary sampling (capillary sample usually

used unless high oxygen requirement)


Blood glucose
Hypoglycemia can cause or aggravate tachypnea
Chest radiography Used to differentiate various types of respiratory distress
Complete
blood Leukocytosis or bandemia indicates stress or infection
count

with

differential

Lumbar puncture
Pulse oximetry

Neutropenia correlates with bacterial infection


Low hemoglobin level shows anemia
High hemoglobin level occurs in polycythemia
Low platelet level occurs in sepsis
If meningitis is suspected
Used to detect hypoxia and need for oxygen supplementation

12. Penatalaksanaan
Menurut Suriadi dan Yuliani (2001) dan Surasmi,dkk (2003) tindakan untuk
mengatasi masalah kegawatan pernafasan meliputi :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Mempertahankan ventilasi dan oksigenasi adekuat.


Mempertahankan keseimbangan asam basa.
Mempertahankan suhu lingkungan netral.
Mempertahankan perfusi jaringan adekuat.
Mencegah hipotermia.
Mempertahankan cairan dan elektrolit adekuat.

Penatalaksanaan
a.

Pasang jalur infus intravena, sesuai dengan kondisi bayi, yang paling sering dan bila bayi
tidak dalam keadaan dehidrasi berikan infus dektrosa 5 %

Pantau selalu tanda vital


Jaga kepatenan jalan nafas
Berikan Oksigen (2-3 liter/menit dengan kateter nasal)
b. Jika bayi mengalami apneu
Lakukan tindakan resusitasi sesuai tahap yang diperlukan

15
Lakukan penilaian lanjut
c. Bila terjadi kejang potong kejang
d. Segera periksa kadar gula darah
e. Pemberian nutrisi adekuat
Setelah menajemen umum, segera dilakukan menajemen lanjut sesuai dengan
kemungkinan penyebab dan jenis atau derajat gangguan nafas. Menajemen spesifik atau
menajemen lanjut:
Gangguan nafas ringan
Beberapa bayi cukup bulan yang mengalami gangguan napas ringan pada waktu lahir
tanpa gejala-gejala lain disebut Transient Tacypnea of the Newborn (TTN). Terutama
terjadi setelah bedah sesar. Biasanya kondisi tersebut akan membaik dan sembuh sendiri
tanpa pengobatan. Meskipun demikian, pada beberapa kasus. Gangguan napas ringan
merupakan tanda awal dari infeksi sistemik.
Gangguan nafas sedang
Lakukan pemberian O2 2-3 liter/ menit dengan kateter nasal, bila masih sesak dapat
diberikan o2 4-5 liter/menit dengan sungkup. Bayi jangan diberi minum.
Jika ada tanda berikut, berikan antibiotika (ampisilin dan gentamisin) untuk terapi
kemungkinan besar sepsis.
o

Suhu aksiler <> 39C

o Air ketuban bercampur mekonium


o

Riwayat infeksi intrauterin, demam curiga infeksi berat atau ketuban pecah dini (> 18 jam)
Bila suhu aksiler 34- 36,5 C atau 37,5-39C. tangani untuk masalah suhu abnormal dan nilai
ulang setelah 2 jam:
Bila suhu masih belum stabil atau gangguan nafas belum ada perbaikan, berikan antibiotika
untuk terapi kemungkinan besar seposis
Jika suhu normal, teruskan amati bayi. Apabila suhu kembali abnormal ulangi tahapan
tersebut diatas.
Bila tidak ada tanda-tanda kearah sepsis, nilai kembali bayi setelah 2 jam
Apabila bayi tidak menunjukan perbaikan atau tanda-tanda perburukan setelah 2 jam, terapi
untuk kemungkinan besar sepsis
Bila bayi mulai menunjukan tanda-tanda perbaikan kurangai terapi o2secara bertahap .
Pasang pipa lambung, berikan ASI peras setiap 2 jam. Jika tidak dapat menyusu, berikan ASI
peras dengan memakai salah satu cara pemberian minum

16
Amati bayi selama 24 jam setelah pemberian antibiotik dihentikan. Bila bayi kembali tampak
kemerahan tanpa pemberian O2 selama 3 hari, minumbaik dan tak ada alasan bayi tatap
tinggal di Rumah Sakit bayi dapat dipulangkan.
Gangguan nafas berat
Amati pernafasan bayi setiap 2 jam selama 6 jam berikutnya.
Bila dalam pengamatan ganguan nafas memburuk atau timbul gejala sepsis lainnya. Terapi
untuk kemungkinan kesar sepsis dan tangani gangguan nafas sedang dan dan segera dirujuk
di rumah sakit rujukan.
Berikan ASI bila bayi mampu mengisap. Bila tidak berikan ASI peras dengan menggunakan
salah satu cara alternatif pemberian minuman.
Kurangi pemberian O2 secara bertahap bila ada perbaikan gangguan napas. Hentikan
pemberian O2 jika frekuensi napas antara 30-60 kali/menit.
Penatalaksanaan medis:
Pengobatan yang biasa diberikan selama fase akut penyakit RDS adalah:
Antibiotika untuk mencegah infeksi sekunder
Furosemid untuk memfasilitasi reduksi cairan ginjal dan menurunkan caiaran paru
Fenobarbital
Vitamin E menurunkan produksi radikalbebas oksigen
Metilksantin ( teofilin dan kafein ) untuk mengobati apnea dan untuk pemberhentian dari
pemakaian ventilasi mekanik. (cusson,1992)
Salah satu pengobatan terbaru dan telah diterima penggunaan dalam pengobatan RDS
adalah pemberian surfaktan eksogen ( derifat dari sumber alami misalnya manusia, didapat
dari cairan amnion atau paru sapi, tetapi bisa juga berbentuk surfaktan buatan ).
13. Komplikasi Penyakit
Komplikasi jangka pendek dapat terjadi : 1. kebocoran alveoli : Apabila dicurigai
terjadi kebocoran udara ( pneumothorak, pneumomediastinum, pneumopericardium,
emfisema intersisiel ), pada bayi dengan RDS yang tiba-tiba memburuk dengan gejala
klinikal hipotensi, apnea, atau bradikardi atau adanya asidosis yang menetap. 2.
Jangkitan penyakit karena keadaan penderita yang memburuk dan adanya perubahan
jumlah leukosit dan thrombositopeni. Infeksi dapat timbul kerana tindakan invasiv
seperti pemasangan jarum vena, kateter, dan alat-alat respirasi. 3. Perdarahan
intrakranial dan leukomalacia periventrikular : perdarahan intraventrikuler terjadi

17
pada 20-40% bayi prematur dengan frekuensi terbanyak pada bayi RDS dengan
ventilasi mekanik.
Komplikasi jangka panjang dapat disebabkan oleh keracunan oksigen, tekanan
yang tinggi dalam paru, memberatkan penyakit dan kekurangan oksigen yang menuju
ke otak dan organ lain. Komplikasi jangka panjang yang sering terjadi : 1.
Bronchopulmonary Dysplasia (BPD): merupakan penyakit paru kronik yang
disebabkan pemakaian oksigen pada bayi dengan masa gestasi 36 minggu. BPD
berhubungan dengan tingginya volume dan tekanan yang digunakan pada waktu
menggunakan ventilasi mekanik, adanya infeksi, inflamasi, dan defisiensi vitamin A.
Insiden BPD meningkat dengan menurunnya masa gestasi. 2. Retinopathy prematur
Kegagalan fungsi neurologi, terjadi sekitar 10-70% bayi yang berhubungan dengan
masa gestasi, adanya hipoxia, komplikasi intrakranial, dan adanya infeksi.

18
BAB III
KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN
A ASFIKSIA NEONATORUM
1

Pengkajian
a. Identitas
b. Riwayat Penyakit
1) Keluhan Utama
Tidak bernapas secara spontan.
2) Riwayat Penyakit Sekarang
Napas tersengal-sengal dan tangisan bayi tidak begitu keras, warna kulit pucat
tidak aktif.
3) Riwayat Penyakit Dahulu
Adanya predisposisi terjadi asfiksia partus lama, tali pusat terjepit.
c. Activity Daily Living (ADL)
1) Nutrisi
Kebutuhan ASI/ cairan/ susu pada bayi pada hari pertama bayi lagi banyak tidur
terjadi penurunan berat badan 10% BBVL kembali 7 10 kg.
2) Eliminasi
3) Mekonium
4) Istirahat Tidur
Lebih banyak tidur.
d. Pemeriksaan Umum
Keadaan umum lemah, Asfiksia berat Apgar 0- 3; Asfiksia sedang Apgar 4 6;
Asfiksia ringan (apgar skor 7-10)
e. Pemeriksaan Fisik
TAMPILAN

Appearance
Warna kulit

Pulse

Denyut jantung
Grimace

Pucat

Badan merah
Seluruh tubuh
ekstremitas
kemerahan
kebiruan

Tidak ada

< 100

> 100

NILAI

19

Reaksi terhadap
rangsangan
Activity
Kontraksi otot

Tidak ada

Menyeringai

Bersin / batuk

Tidak ada

Ekstremitas
sedikit fleksi

Gerakan aktif

Respiration
Pernafasan

Tidak ada

Jumlah

Lemah /
tidak teratur
Nilai
APGAR

Menangis kuat

14. Diagnosa Keperawatan


a. Inefektif bersihan/ pola nafas/ kerusakan pernafasan sehubungan dengan
b.
c.
d.
e.
f.

penumpukan sekret pada saluran pernafasan.


Resiko terjadi infeksi sehubungan dengan pemotongan tali pusat.
Intoleransi aktivitas sehubungan dengan iritabilitas sistem saraf pusat.
Perubahan perfusi jaringan renal sehubungan dengan hipovolemia iskemia.
Cardiac output sehubungan dengan edema paru.
Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan dispenea

15. Rencana Keperawatan


a. Diagnosa Keperawatan I
Tujuan : Mempertahankan efektifitas pernafasan
Kriteria hasil :

Tidak ada secret


Tidak ada gerakan cuping hidung
Tidak ada tarikan intrcostae

Intervensi :
1) Monitor pola dan fungsi nafas
R/ Mendeteksi kelainan pernafasan lebih lanjut
2) Lakukan penghisapan lendir
R/ Menjaga kebersihan jalan nafas
3) Pasang selang oksigen
R/ Memenuhi kebutuhan oksigen
4) Berikan penjelasan kepada ibu dan keluarga tentang penyebab sesak dan cara
mengatasi
R/ Mengurangi kecemasan ibu dan keluarga serta kooperatif dalam tindakan
5) Atur posisi bayi

20
R/ Memberikan rasa nyaman
b. Diagnosa Keperawatan II :

Tujuan : Tidak terjadi infeksi


Kriteria hasil :
1. Sign dan symptom tidak menunjukkan infeksi sistemik
-

Tanda-tanda sepsis
Tanda-tanda apnea, dispnue
Tanda-tanda panas yang tidak stabil
Tanda-tanda cianosis
2. Hitung darah normal lengkap ketika melahirkan
1.
2.
3.
4.

Intervensi :
Menilai parameter dan memberikan intervensi untuk menunjang BBL dilakukan secara
berkelanjutan.
Memonitor jantung ke paru-paru
Memonitor hitung darah
Berikan antibiotik sesuai perintah dokter
Catat peningkatan dan penurunan suhu
Rasional :
Neonatus sangat rentang dengan resiko infeksi-asfiksia mungkin merupakan hasil dari
infeksi.
c. Diagnosa Keperawatan III

1.
2.
3.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Tujuan : Aktifitas optimal


Kriteria hasil :
Tidak menunjukkan desaturasi/ bradikardi
Merasa nyaman dengan terapi yang diberikan
Menunjukkan posisi yang nyaman
Intervensi :
Sediakan stimulasi lingkungan seminimal mungkin
Monitor TTV
Beri tanda-tanda diharap tenang
Berikan penerangan yang cukup sebanyak yang dapat ditoleransi pasien
Tidak terlalu sering menggerakkan bayi
Monitor TTV
Berikan posisi pronasi/ telentang sesuai dengan indikasi
Sediakan selimut, bantal
Rasional :
Suasana di ruang perawatan neonatus biasanya berpegaruh terlebih pada bayi/ neonatus
tersebut saat sakit.
d. Diagnosa keperawatan IV

Tujuan : Perfusi jaringan baik


Kriteria hasil :
1. Mempertahankan output yang normal

21
2.
3.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Urine normal
Kandungan darah normal
Intervensi :
Mempertahankan output dan input
Pemberian diuretic dan input
Memonitor hasil lab urine
Menurunkan kadar proterin, glukosa, elektrolit, eritrosit urine
Memonitor kadar darah
Memberikan perawatan dengan pemberian obat nefrotik (gentamisin)
Rasional :
Selama periode asfiksia darah mengalir dari ginjal ke organ vital, meningkatkan potensial
iskemia.
e. Diagnosa Keperawatan V

1.
2.
3.
4.
-

Tujuan : Cardiac output adekuat


Kriteria hasil :
Nadi dan tekanan darah normal
HR dalam rentang normal
Menunjukkan sirkulasi perifer yang normal
Capilary refill time < 3 detik
Nadi kuat
Tidak ada bercak-bercak
Sirkulasi volume normal
Intake dan output seimbang
Urine output norma
CVP normal

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Intervensi :
Memonitor TTV (RR. Tekanan darah, suhu) sesuai indikasi
Monitor perfusi jaringan tiap 2 4 jam
Monitor nadi perifer tiap 4 jam
Berikan terapi iv dan vasodilator sesuai indikasi
Monitor intake dan output, timbang popok
Nilai CVP, tekanan darah tiap jam
Rasional :
Asfisika dapat menyebabkan kerusakan pada otot-otot jantung yang disebabkan cardiac yang
menimbulkan masalah pada perfusi jaringan. Pergantian cairan pada ruang interstisial
menurunkan volume sirkulasi, perfusi jaringan yang adekuat menyediakan O2 dan nutrisi
memungkinkan fungsi sel kembali normal.
f.

Diagnosa Keperawatan VI

Tujuan : kebutuhan nutrisi adekuat


Kriteria hasil :
-

Mencapai status nutrisi normal dengan BB yang sesuai

Mencapai keseimbangan intake dan output

22
-

Mencapai kadar gula darah normal

Bebas dari adanya komplikasi GI

Lingkar perut stabil

Pola eliminasi normal

Intervensi :
1.

Timbang berat badan tiap hari

R/ mendeteksi adanya penurunan atau peningkatan berat badan


2.

Berikan glukosa 5 10% banyaknya sesuai umur dan berat badan

R/ diperlukan keseimbangan cairan dan kebutuhan kalori secara parsial.


3.

Monitor adanya hipoglikemi

R/ masukan nutrisi inadekuat menyebabkan penurunan glukosa dalam darah.


4.

Monitor adanya kompliksi GI

Distress

Konstipasi/ diare

Frekuensi muntah

R/ mempertahankan nutrisi cukup energi dan keseimbangan intake

dan output.

16. Implementasi
Implementasi disesuaikan dengan intervensi
17. Evaluasi
Evaluasi disesuaikan dengan kriteria hasil
E. RDS (RESPIRATORY DISTRESS SYNDROME)
1

Pengkajian
a. Identitas pasien
b. Keluhan Utama ( terliat sesak)
c. Riwayat keseatan Sekarang
Adanya tanda-tanda respiratory distress syndrome.
d. Riwayat Kesehatan lalu
Apakah memiliki penyakit yang sama sebelumnya, apakah bayi
prematur
e. Pemeriksaan fisik

23
Pada pemeriksaan fisik akan ditemukan takhipneu (> 60 kali/menit), pernafasan
mendengkur, retraksi subkostal/interkostal, pernafasan cuping hidung, sianosis dan pucat,
hipotonus, apneu, gerakan tubuh berirama, sulit bernafas dan sentakan dagu. Pada awalnya
suara nafas mungkin normal kemudian dengan menurunnya pertukaran udara, nafas menjadi
parau dan pernapasan dalam.
Pengkajian fisik pada bayi dan anak dengan kegawatan pernafasan dapat dilihat dari
penilaian fungsi respirasi dan penilaian fungsi kardiovaskuler. Penilaian fungsi respirasi
meliputi:
1) Frekuensi nafas

Takhipneu adalah manifestasi awal distress pernafasan pada bayi. Takhipneu tanpa
tanda lain berupa distress pernafasan merupakan usaha kompensasi terhadap terjadinya
asidosis metabolik seperti pada syok, diare, dehidrasi, ketoasidosis, diabetikum, keracunan
salisilat, dan insufisiensi ginjal kronik. Frekuensi nafas yang sangat lambat dan ireguler
sering terjadi pada hipotermi, kelelahan dan depresi SSP yang merupakan tanda
memburuknya keadaan klinik.
2) Mekanika usaha pernafasan
Meningkatnya usaha nafas ditandai dengan respirasi cuping hidung, retraksi dinding
dada, yang sering dijumpai pada obtruksi jalan nafas dan penyakit alveolar. Anggukan kepala
ke atas, merintih, stridor dan ekspansi memanjang menandakan terjadi gangguan mekanik
usaha pernafasan.
3) Warna kulit/membran mukosa
Pada keadaan perfusi dan hipoksemia, warna kulit tubuh terlihat berbercak (mottled),
tangan dan kaki terlihat kelabu, pucat dan teraba dingin.
4) Penilaian fungsi kardiovaskuler meliputi:
1) Frekuensi jantung dan tekanan darah
Adanya sinus tachikardi merupakan respon umum adanya stress, ansietas, nyeri, demam,
hiperkapnia, dan atau kelainan fungsi jantung.
2) Kualitas nadi
Pemeriksaan kualitas nadi sangat penting untuk mengetahui volume dan aliran sirkulasi
perifer nadi yang tidak adekwat dan tidak teraba pada satu sisi menandakan berkurangnya
aliran darah atau tersumbatnya aliran darah pada daerah tersebut. Perfusi kulit kulit yang
memburuk dapat dilihat dengan adanya bercak, pucat dan sianosis.

24

5) Pemeriksaan pada pengisian kapiler dapat dilakukan dengan cara:


1) Nail Bed Pressure ( tekan pada kuku)
2) Blancing Skin Test, caranya yaitu dengan meninggikan sedikit ekstremitas
dibandingkan jantung kemudian tekan telapak tangan atau kaki tersebut
selama 5 detik, biasanya tampak kepucatan. Selanjutnya tekanan
dilepaskan pucat akan menghilang 2-3 detik.
3) Perfusi pada otak dan respirasi
4) Gangguan fungsi serebral awalnya adalah gaduh gelisah diselingi agitasi
dan letargi. Pada iskemia otak mendadak selain terjadi penurunan
kesadaran juga terjadi kelemahan otot, kejang dan dilatasi pupil.

2. Diagnosa Keperawatan
a. Gangguan pertukaran gas yang berhubungan dengan imatur paru dan dinding dada atau
berkurangnya jumlah cairan surfaktan.
b. Tidak efektifnya bersihan jalan nafas yang berhubungan dengan adanya sekret pada jalan
nafas dan obstruksi atau pemasangan intubasi trachea yang kurang tepat.
c. Tidak efektifnya pola nafas yang berhubungan dengan ketidaksamaan nafas bayi dan
ventilator, tidak berfungsinya ventilator dan posisi bantuan ventilator yang kurang tepat.
d. Resiko injuri yang berhubungan dengan ketidakseimbangan asam basa; O 2 dan CO2 dan
barotrauma (perlukaan dinding mukosa) dari alat bantu nafas.
e. Resiko perubahan peran orang tua yang berhubungan dengan hospitalisasi, sekunder dari
f.

situasi krisis pada bayi.


Resiko kurangnya volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan yang tidak

disadari (insensible water loss).


g. Intake nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan ketidakmampuan menelan,
maturitas gastrik menurun dan kurangnya absorpsi.

3. Rencana Keperawatan
Dx. 1 Gangguan pertukaran gas b.d imaturitas paru dan neuromuskular, defisiensi surfaktan
dan ketidakstabilan alveolar.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pola nafas
efektif.
KH:
a)
b)
c)
d)
e)

Jalan nafas bersih


Frekuensi jantung 100-140 x/i
Pernapasan 40-60 x/i
Takipneu atau apneu tidak ada
Sianosis tidak ada

a. Intervensi

25
1) Posisikan untuk pertukaran udara yang optimal; tempatkan pada posisi
telentang dengan leher sedikit ekstensi dan hidung menghadap keatap
dalam posisi mengendus
Rasional: untuk mencegah adanya penyempitan jalan nafas.
2) Hindari hiperekstensi leher
Rasional: karena akan mengurangi diameter trakea.
3) Observasi adanya penyimpangan dari fungsi yang diinginkan , kenali
tanda-tanda distres misalnya: mengorok, pernafasan cuping hidung,
apnea.
Rasional: memastikan posisi sesuai dengan yang diinginkan dan mencegah terjadinya distres
pernafasan.
4) Lakukan penghisapan
Rasional: menghilangkan mukus yang terakumulasi dari nasofaring, trakea, dan selang
endotrakeal.
5) Penghisapan selang endotrakeal sebelum pemberian surfaktan
Rasional: memastikan bahwa jalan napas bersih.
6) Hindari penghisapan sedikitnya 1 jam setelah pemberian surfaktan
Rasional: meningkatkan absorpsi ke dalam alvelolar
7) Observasi peningkatan pengembangan dada setelah pemberian surfaktan.
Rasional: menilai fungsi pemberian surfaktan.
8) Turunkan pengaturan, ventilator, khususnya tekanan inspirasi puncak dan oksigen
Rasional: mencegah hipoksemia dan distensi paru yang berlebihan.
Dx 2. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan hilangnya fungsi jalan nafas,
peningkatan sekret pulmonal, peningkatan resistensi jalan nafas ditandai dengan : dispneu,
perubahan pola nafas, penggunaan otot pernafasan, batuk dengan atau tanpa sputum,
cyanosis.
Tujuan :
-

Pasien dapat mempertahankan jalan nafas dengan bunyi nafas yang jernih dan ronchi

(-)
-

Pasien bebas dari dispneu

Mengeluarkan sekret tanpa kesulitan

26
-

Memperlihatkan tingkah laku mempertahankan jalan nafas


4. Implementasi

Independen
a. Catat perubahan dalam bernafas dan pola nafasnya

Rasional : Penggunaan otot-otot interkostal/abdominal/leher dapat meningkatkan


usaha dalam bernafas
b. Observasi dari penurunan pengembangan dada dan peningkatan fremitus

Rasional :Pengembangan dada dapat menjadi batas dari akumulasi cairan dan adanya
cairan dapat meningkatkan fremitus
c. Catat karakteristik dari suara nafas

Rasional :Suara nafas terjadi karena adanya aliran udara melewati batang tracheo
branchial dan juga karena adanya cairan, mukus atau sumbatan lain dari saluran nafas
d. Catat karakteristik dari batuk

Rasional :Karakteristik batuk dapat merubah ketergantungan pada penyebab dan


etiologi dari jalan nafas. Adanya sputum dapat dalam jumlah yang banyak, tebal dan purulent
e. Pertahankan posisi tubuh/posisi kepala dan gunakan jalan nafas tambahan bila perlu

Rasional :Pemeliharaan jalan nafas bagian nafas dengan paten


f.

Kaji kemampuan batuk, latihan nafas dalam, perubahan posisi dan lakukan suction bila ada
indikasi

Rasional :Penimbunan sekret mengganggu ventilasi dan predisposisi perkembangan


atelektasis dan infeksi paru
g. Peningkatan oral intake jika memungkinkan

Rasional : Peningkatan cairan per oral dapat mengencerkan sputum


Kolaboratif
h. Berikan oksigen, cairan IV ; tempatkan di kamar humidifier sesuai indikasi

Rasional : Mengeluarkan sekret dan meningkatkan transport oksigen


i.

Berikan therapi aerosol, ultrasonik nabulasasi

Rasional : Dapat berfungsi sebagai bronchodilatasi dan mengeluarkan sekret


j.

Berikan fisiotherapi dada misalnya : postural drainase, perkusi dada/vibrasi jika ada indikasi

Rasional : Meningkatkan drainase sekret paru, peningkatan efisiensi penggunaan otototot pernafasan
k. Berikan bronchodilator misalnya : aminofilin, albuteal dan mukolitik

27
Rasional : Diberikan untuk mengurangi bronchospasme, menurunkan viskositas
sekret dan meningkatkan ventilasi
Diagnosa 3. Tidak efektifnya pola nafas yang berhubungan dengan ketidaksamaan nafas bayi
dan ventilator, tidak berfungsinya ventilator dan posisi bantuan ventilator yang kurang tepat.
Tindakan :
Independen
l.

Kaji status pernafasan, catat peningkatan respirasi atau perubahan pola nafas

Rasional : Takipneu adalah mekanisme kompensasi untuk hipoksemia dan


peningkatan usaha nafas
m. Catat ada tidaknya suara nafas dan adanya bunyi nafas tambahan seperti crakles, dan
wheezing

Rasional : Suara nafas mungkin tidak sama atau tidak ada ditemukan. Crakles terjadi
karena peningkatan cairan di permukaan jaringan yang disebabkan oleh peningkatan
permeabilitas membran alveoli kapiler. Wheezing terjadi karena bronchokontriksi atau
adanya mukus pada jalan nafas
n. Kaji adanya cyanosis

Rasional : Selalu berarti bila diberikan oksigen (desaturasi 5 gr dari Hb) sebelum
cyanosis muncul. Tanda cyanosis dapat dinilai pada mulut, bibir yang indikasi adanya
hipoksemia sistemik, cyanosis perifer seperti pada kuku dan ekstremitas adalah vasokontriksi.
o. Observasi adanya somnolen, confusion, apatis, dan ketidakmampuan beristirahat

Rasional : Hipoksemia dapat menyebabkan iritabilitas dari miokardium


p. Berikan istirahat yang cukup dan nyaman

Rasional : Menyimpan tenaga pasien, mengurangi penggunaan oksigen


Kolaboratif
q. Berikan humidifier oksigen dengan masker CPAP jika ada indikasi

Rasional : Memaksimalkan pertukaran oksigen secara terus menerus dengan tekanan


yang sesuai
r.

Review X-ray dada

Rasional : Memperlihatkan kongesti paru yang progresif


s. Berikan obat-obat jika ada indikasi seperti steroids, antibiotik, bronchodilator dan
ekspektorant

5. Evaluasi
Evaluasi disesuaikan dengan kriteria hasil

28
BAB III
PENUTUP
A Kesimpulan
Asfiksia neonatorum adalah keadaan dimana bayi tidak dapat segera bernafas secara spontan
dan teratur setelah lahir, (YBpsp, Hal : 709,2002)
Sindrom distres pernafasan adalah perkembangan yang imatur pada sistem pernafasan atau
tidak adekuatnya jumlah surfaktan dalam paru. RDS dikatakan sebagai Hyaline Membrane
Disesae (Suryadi dan Yuliani, 2001).
F. Saran
Semoga Makalah ni dapat berguna bagi penyusun dan pembaca. Kritik dan saran sangat
diharapkan untuk pengerjaan berikutnya yang lebih baik

DAFTAR PUSTAKA
Bobak, Lowdermik. 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas Edisi 4. Jakarta : EGC
Leifer, Gloria. 2007. Introduction to maternity & pediatric nursing. Saunders Elsevier : St.
Louis Missouri
Prwawirohardjo, Sarwano. 2005. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Mansjoer. (2002). Kapita selekta kedokteran. Edisi III. Jakarta: FKUI.: EGC.
Wong. Donna L. (2004). Pedoman klinis keperawatan pediatrik. Jakarta: EGC.
Suriyadi. 2006. Asuhan keperawatan pada anak. Edisi II.Jakarta : percetakan penebar
swadaya
Prawirohardjo, Sarwono (2001), PELAYANAN KESEHATAN MATERNAL DAN
NEONATAL, JNPKKR-POGI , Edisi 4, Jakarta
Prawirohardjo, Sarwono (2002), ILMU KEBIDANAN, Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawiroharjo, Edisi 3, Jakarta
Carpenito, Linda Jual (2001), DIAGNOSA KEPERAWATAN, EGC, Jakarta
Depkes, (2000), PELATIHAN ASUHAN BERSIH DAN AMAN, KANWIL DEPKES
PROP. JAWA TIMUR, Jakarta
Dwi Maryanti, Sujianti, Tri Budiarti, (2011) Buku Ajar Neonatus, Bayi dan Balita;
Jakarta;TIM