Anda di halaman 1dari 31

2013

Pengelolaan Risiko
Kesehatan dan
Keselamatan Kerja
PT Wijaya Karya
Makalah ini membahas terkait dengan penerapan K3 di PT Wijaya Karya dan
bagaimana cara memitigasi risiko yang tepat untuk diterapkan

Oleh:
Amelia Nurunissa, 1106059865
Irene Simbolon, 1106059852
Susilowati, 1106010780

EDISI REVISI

DAFTAR ISI
Statement of authorship........................................................................................................ 1
Bab 1 Pendahuluan.............................................................................................................. 2
Latar belakang........................................................................................................................ 3
Dasar Teori.............................................................................................................................4
Tahapan-tahapan dalam penilaian risiko .............................................................................. 8
Bahaya di lingkungan kerja .................................................................................................. 9
Bab 2 Pembahasan dan kasus ............................................................................................ 10
Profil perusahaan dan anak perusahaan ................................................................................ 10
Permasalahan kesehatan dan keselamatan kerja di PT Wijaya Karya .................................. 17
Analisis Risiko PT. Wijaya Karya, Tbk dan Beberapa Anak Perusahaannya.. 17
Sistem manajemen risiko dan keselamatan kerja di PT Wijaya Karya ................................ 23
Sistem manajemen risiko dan keselamatan kerja Pembanding ..................................... 25
Sistem manajemen risiko dan keselamatan kerja di TOYOTA............................................. 25
Sistem manajemen risiko dan keselamatan kerja di BANK MANDIRI TBK...................... 26
Analisis biaya yang hilang karena kesehatan dan keselamatan kerja ....................................27
Bab 3 Saran dan Kesimpulan ............................................................................................ 28
Kesimpulan ........................................................................................................................... 28
Saran ..................................................................................................................................... 28
Daftar Referensi .................................................................................................................... 31

Statement of Authorship
Kami yang bertandatangan dibawah ini menyatakan bahwa makalah/tugas terlampir
adalah murni hasil pekerjaan kami sendiri. Tidak ada pekerjaan orang lain yang kami
gunakan tanpa menyebutkan sumbernya.
Materi ini belum pernah disajikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah/tugas pada
mata ajaran lain kecuali kami menyatakan dengan jelas bahwa kami menyatakan
menggunakannya.
Kami memahami bahwa tugas yang kami kumpulkan ini dapat diperbanyak dan atau
dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya plagiarisme.

Nama

: Amelia Nurunnisa

NPM

: 1106059865

Tandatangan :

Nama

: Irene Simbolon

NPM

: 1106059852

Tandatangan :

Nama

: Susilowati

NPM

: 1106010780

Tandatangan :

Mata Ajaran

: Pengelolaan Risiko Usaha

Judul Makalah/Tugas : Pengelolaan Risiko Kesehatan dan Keselamatan PT Wijaya Karya, Tbk.
Tanggal

: 13 Oktober 2013

Dosen

: Dr. Dewi Hanggraeni S.E., M.BA

BAB I
PENDAHULUAN
I. LATAR BELAKANG
Pengelolaan kesehatan dan keselamatan kerja merupakan hal yang sangat penting bagi
perusahaan. Manajemen kesehatan dan keselamatan karyawan merupakan suatu sistem yang
bertujuan sebagai upaya pencegahan (preventif) timbulnya kecelakaan kerja dan penyakit
akibat hubungan kerja dalam lingkungan kerja dengan cara mengenali hal-hal yang
berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja dan penyakit akibat hubungan kerja dan tindakan
antisipatif bila terjadi hal demikian. Manajemen kesehatan dan keselamatan pekerja bertujuan
untuk mengurangi risiko dan biaya perusahaan apabila timbul kecelakaan kerja dan penyakit
akibat hubungan kerja.
Menurut catatan Jamsostek pada tahun 2010, angka kecelakaan kerja di Indonesia termasuk
yang paling tinggi di kawasan ASEAN, yaitu sebanyak 98.711 kasus kecelakaan kerja. Pada
tahun 2011 terjadi kenaikan menjadi 99.491 kasus, dimana hampir 32% dari kasus
kecelakaan tersebut terjadi di sektor konstruksi dan meliputi semua jenis pekerjaan proyek
gedung, jalan, jembatan, terowongan, irigasi bendungan, dan sebagainya.

II. DASAR TEORI


Keselamatan dan kesehatan kerja adalah disiplin ilmu terapan yang bertujuan
menciptakan sistem kerja yang aman (safety work system) dan menjamin terciptanya
kesejahteraan (well being) dalam melaksanakan pekerjaan, seiring dengan usaha perusahaan
atau organisasi dalam meningkatkan produktivitas kerja (Encyclopedia of Occupational
Health and Safety, 1998).
Keselamatan kerja adalah promosi dan pemeliharaan derajat tertinggi semua pekerja baik
fisik, mental dan kesejahteraan sosial di semua jenis pekerjaan, untuk mencegah penurunan
kesehatan pekerja yang disebabkan oleh kondisi pekerjaan mereka, melindungi pekerja pada
setiap pekerjaan dari risiko yang timbul dari faktor-faktor yang dapat mengganggu kesehatan,
penempatan dan memelihara pekerja di lingkungan kerja yang sesuai dengan kondisi

fisiologis dan psikologis pekerja dan untuk menciptakan kesesuaian antara pekerjaan dengan
pekerja dan setiap orang dengan tugasnya (ILO/WHO).

Manajemen kesehatan dan keselamatan kerja adalah suatu proses yang berkelanjutan dan
harus terus ditinjau serta dikaji ulang agar penerapannya di lapangan sesuai dengan kondisi
aktual yang ada di lapangan.

Bahaya (Hazard)
Bahaya merupakan suatu bahan atau kondisi yang berpotensi menimbulkan kerusakan atau
kerugian (Satrya, 2012). Menurut Pearson (2004), A hazard is something that can cause
harm, eg electricity, chemicals, working up ladder, noise, a keyboard, a bully at work, stress.

Bahaya berdasarkan jenis


Menurut La Dou (1994), ada empat jenis bahaya berdasarkan jenisnya, yaitu :
1. Bahaya Fisik, merupakan bahaya yang meliputi bising, temperatur ekstrim, tekanan,
intensitas cahaya, getaran.
2. Bahaya Kimia, meliputi bahan kimia yang bersifat merusak / racun / mudah terbakar /
bersifat karsinogenn dan oksidator.
3. Bahaya biologik merupakan bahaya yang meliputi virus, bakteri, nyamuk, dan jamur
4. Bahaya ergonomik adalah bahaya akibat ketidaksesuaian interaksi antara manusia,
peralatan, dan lingkungan, atau akibat desain pekerjaan yang kurang sesuai dan
manual handling yang tidak tepat.

Bahaya berdasarkan kriteria


Kolluru (1996) mengklasifikasikan bahaya berdasarkan kriterianya menjadi dua jenis, yaitu
bahaya keselamatan (safety hazard) dan bahaya kesehatan (health hazard).

Bahaya berdasarkan energi


a) Bahaya mekanik, misalnya :
1. Tertusuk
2. Tergores benda tajam
3. Tertabrak benda bergerak
b. Bahaya kinetik, misalnya :
5

1. Terjatuh dari ketinggian


2. Tertimpa benda
c. Bahaya tekanan, misalnya :
1. Kelebihan tekanan
2. Pelepasan tekanan akibat udara yang ditekan
d. Bahaya kontaminasi
e. Bahaya getaran dan kebisingan
f. Bahaya kimia
g. Temperatur ekstrim, misalnya :
1. Permukaan yang terlalu panas
2. Permukaan yang terlalu dingin
h. Tumpahan material yang dapat menyebabkan permukaan terbakar, beracun, korosif,
reaktif, licin
i. Bahaya bahan beracun yang bersifat asphyxiant, iritan, racun, karsinogen
j. Bahaya listrik, misalnya :
1. Hubungan arus pendek
2. Panas yang ekstrim
k. Bahaya radiasi, misalnya :
1. Radiasi pengion
2. Radiasi non pengion
l. Kebakaran
m. Ledakan

Bahaya menurut sumbernya


a. Bahaya dari pekerja
1. Tidak terampil
2. Pengetahuan yang kurang
3. Kondisi fisik yang kurang baik
4. Sikap yang tidak aman, yaitu sembrono, ceroboh dan tidak disiplin
b. Bahaya dari peralatan atau mesin
1. Peralatan yang tidak cocok
2. Peralatan yang rusak
3. Peralatan yang tidak lengkap

4. Kurangnya spesifikasi alat


c. Bahaya dari sifat bahan
1. Mudah terbakar
2. Mudah meledak
3. Menimbulkan energi
4. Menimbulkan kerusakan pada kulit dan jaringan tubuh
5. Menyebabkan kelainan pada janin
6. Beracun
7. Radioaktif
d. Bahaya dari cara kerja
1. Prosedur yang ada tidak sesuai dengan standard yang berlaku dan tidak akurat
2. Langkah kerja yang tidak lengkap
3. Tidak mencakup semua aspek yaitu aspek keselamatan dengan operasi
4. Tidak sesuai dengan kondisi operasi yang sudah berubah
5. Tidak adanya prosedur
e. Bahaya dari lingkungan kerja, yaitu :
1. Lingkungan fisik, contohnya licin, gelap, bising dan berantakan
2. Lingkungan non fisik, contohnya suasana kerja yang tidak menunjang. (Colling,
1990)
3.

Manfaat memiliki manajemen kesehatan dan keselamatan kerja:


1. Menurunkan turnover / perputaran karyawan
2. Memperkuat keberadaan perusahaan dalam komunitas lokal
3. Kondisi kerja yang lebih baik
4. Mengurangi tingkat ketidakhadiran karyawan
5. Meningkatkan produktivitas

Kerugian bagi perusahaan apabila tidak memiliki manajemen kesehatan


dan keselamatan kerja:
1. Meningkatnya kecelakaan/kematian karyawan
2. Menimbulkan kerusakan mesin
3. Mengurangi output
4. Hubungan industrial yang buruk
7

Risiko-risiko yang dapat timbul apabila perusahaan tidak menangani


masalah kesehatan dan keamanan kerja:
1. Tuntutan dari pekerja atau keluarga si pekerja jika terjadi kematian, luka-luka, kehilangan
pendengaran atau kecelakaan lain yang dialami oleh pekerja tadi.
2. Tuntutan dari pihak yang berwenang atau tindakan penutupan perusahaan. Pemerintah
memiliki otoritas untuk menuntut secara hukum atau menutup perusahaan jika perusahaan
tersebut dirasa membahayakan pekerjanya atau masyarakat sekitar.
3. Kehilangan output karena hilangnya pekerja kunci. Pekerja kunci ini adalah orang
yang benar-benar memahami bagaimana operasional produksi sehari-hari. Jika perusahaan
kehilangan orang tersebut yang disebabkan oleh kecelakaan, maka proses produksi output
akan terhambat.

Tahapan-tahapan dalam penilaian risiko meliputi:


1. Mengidentifikasi bahaya
a. Bertanya kepada pekerja mengenai risiko di tempat kerja mereka
b. Meninjau ulang semua pembelian. Ini dilakukan sebagai bentuk pencegahan atas
kandungan berbahaya yang mungkin saja terbawa di dalam barang-barang yang
sudah dibeli perusahaan.
c. Mengaudit tempat kerja dari proses-proses yang berbahaya.
d. Memeriksa daftar pemerintah atas benda-benda yang berbahaya
e. Membaca publikasi perdagangan atau informasi yang dikeluarkan oleh asosiasi
perdagangan
2. Menilai bahaya
Suatu organisasi atau perusahaan harus memperkirakan kemungkinan terburuk apa
yang dapat dialami perusahaan jika terjadi kecelakaan, berapa kemungkinannya, dan
siapa saja yang akan terkena dampaknya.
3. Mengidentifikasi siapa saja yang mungkin terkena risiko
Memasukkan semua orang yang mungkin terkena dampak dari kecelakaan, karyawan,
buruh, pengunjung, sampai pada masyarakat, semua orang tanpa terkecuali.
4. Membuat daftar mengenai bentuk-bentuk pengendalian dan pencegahan
Daftar tersebut berisi mengenai sistem apa saja yang dilakukan perusahaan sebagai
bentuk antisipasi, apakah terdapat prosedur tertulisnya, izin bekerja, atau training
8

setelah itu maka perlu dilakukan peletakan safety manual tadi agar dapat dilihat oleh
setiap orang di perusahaan.
5. Memperkirakan tindakan tambahan apa saja yang perlu dilakukan
Salah satu tugas auditor di dalam perusahaan adalah menilai apakah pengendalian
yang dilakukan perusahaan sudah sesuai dengan standar atau belum.
6. Tindakan pada saat kecelakaan terjadi
Nilai sebenarnya dari penilaian yang dilakukan perusahaan ialah untuk memastikan
bahwa perusahaan telah berusaha memperbaiki setiap masalah yang belum timbul.
7. Meninjau ulang penilaian secara periodik
Penilaian harus dilakukan setidaknya sekali dalam setahun. Hal ini dilakukan untuk
memastikan bahwa segala bentuk perlindungan masih berada pada tempatnya dan
digunakan sesuai tujuan.

Bahaya di lingkungan kerja:


Bahaya yang timbul di lingkungan kerja bervariasi tergantung ruang lingkup produksi
perusahaan. Namun pada umumnya bahaya-bahaya tersebut dapat terjadi karena beberapa
akibat yang diklasifikasikan menjadi (Sadgrove, 2005; hal 93):
1. Dangerous Machine
Setiap mesin atau peralatan yang dapat melukai pekerja adalah bahaya sehingga harus
ada standar aman pengoperasiannya.
2. Pressure Systems
Segala jenis wadah atau tempat yang bertekanan udara memiliki kemungkinan
meledak dan melukai pekerja.
3. Noise and Vibration
Suara ribut yang dihasilkan mesin dapat dikurangi dengan penanganan yang baik,
mengoperasikan mesin dengan kecepatan lambat, menggunakan alat peredam suara
ataupun menempatkan mesin-mesin yang menghasilkan suara ribut di bagian lain
bangunan.
4. Electrical Safety
Keamanan elektrik dapat dimulai dengan perencanaan yang baik untuk instalasi serta
penanganan oleh staf ahli
5. Hazardous Substances

Substansi yang berbahaya ini dapat berbentuk gas, cair, bubuk, padat, dll. Substansi
yang berbahaya ini dapat muncul saat pencampuran bahan, proses produksi atau pun
pembuangan. Selain itu juga dapat muncul dari penelitian, pencarian ataupun proses
perbaikan atau pembersihan.
6. Confined Spaces
Tempat sempit atau ruangan tertutup dapat menyebabkan kekurangan oksigen,
ataupun terjebak saat kebakaran sehingga hal ini sangat penting untuk diperhatikan.
7. Lifting and Handling
Penggunaan

alat-alat

yang

dapat

membantu

ataupun

meringankan

proses

pengangkutan sangat diperlukan.


8. Repetitive Strain Injury and Working with Computer
Bahaya yang ditimbulkan oleh pekerjaan yang berulang dan dilakukan dalam waktu
yang lama seperti juga bahaya radiasi komputer.
9. Slips, Trips, and Falls
Lantai harus kering dan bebas dari benda-benda kecil yang berserakan dan tangga
juga harus dilengkapi dengan pegangan.
10. Injury caused by Vehicles
Perusahaan diharapkan melengkapi kendaraannya dengan standar keamanan dan
membatasi batas keceepatan kendaraan.
11. Driving
Perusahaan dapat melatih para pengemudi dan meninjau tingkah laku mereka.
12. Riks for Service Businesses
Risiko kecelakaan saat kerja yang dihadapi perusahaan jasa juga tidak berbeda dari
perusahaan manufactur.
13. Human Factors
Perlu dilakukan pemantauan agar pekerja mau disiplin dan mentaati setiap prosedur
keamanan yang telah ditetapkan sehingga mengurangi risiko terjadinya kecelakaan
saat bekerja.

10

BAB II
PEMBAHASAN DAN KASUS
I. Profil Perusahaan PT. Wijaya Karya, Tbk.

WIKA lahir dari proses nasionalisasi perusahaan Belanda bertuliskan nama Naamloze
Vennotschap Technische Handel Maatschappij en Bouwbedijf Vis en Co atau NV Vis en Co
Berdasarkan Untuk Peraturan Pemerintah Nomor 2/1960 dan Menteri Pekerjaan Umum dan
Tenaga Listrik ( PUTL ) No 5 tanggal 11 Maret 1960 , WIKA didirikan dengan nama
Perusahaan Negara Bangunan Widjaja Karja. WIKA saat ini memiliki 6 Strategic Business
Unit (SBU) yang meliputi:
1. Konstruksi sipil,
2. Konstruksi bangunan gedung,
3. Mekanikal elektrikal,
4. Industry beton pracetak,
5. Real Estate, dan
6. Investasi

Nama Perusahaan

Bidang Usaha

SBU (Strategic Business Unit)

PT Wijaya Karya Beton

Industri Beton

Industri Beton Pracetak

PT Wijaya Karya Realty

Real Estate

Real Estate

PT Wijaya Karya Intrade

Trading Industry

Investasi

PT Wijaya Karya Insan Pertiwi

Construction, Electrical

Mechanical Electrical

Mechanical
PT Wijaya Karya Bangunan

Construction and

Konstruksi Sipil dan Bangunan

Gedung

Engineering

Gedung

PT Wijaya Karya Jabar Power

Geothermal Utilization

Mechanical Electrical
11

II. Profil Anak Perusahaan


1.

WIKA INSAN PERTIWI

Dioperasikan komersial : 2008


Bidang Usaha : Instalasi Teknik Listrik Industri dan Power Proyek Pembangkit .
PT Wijaya Karya Insan Pertiwi (WIKA Insan Pertiwi ) anak perusahaan WIKA , hasil dari
akuisisi 70,08 persen saham PT Catur Insan Pertiwi pada November 2008. WIKA Insan
Pertiwi mengkhususkan diri dalam instalasi proyek pembangkit tenaga listrik industri dan
mekanik . Dengan WIKA Insan Pertiwi , pengalaman WIKA dalam konstruksi sipil menjadi
lengkap untuk melaksanakan proyek-proyek EPC , proyek industri , minyak dan gas serta
proyek-proyek pembangkit listrik melalui Departemen Utilitas dan Departemen Energi.
WIKA Insan Pertiwi yang telah cukup aktif dalam menyediakan pasokan tenaga kerja untuk
kebutuhan pemeliharaan industri , juga mengembangkan bisnisnya ke arah Operasi dan
industri ofr pemeliharaan dan pembangkit listrik

2.

WIKA GEDUNG

Dioperasikan secara komersial : 2008


Bidang Usaha: Perumahan dan Non-Residential Konstruksi Bangunan.
PT Wijaya Karya Bangunan Gedung (WIKA Gedung) resmi didirikan pada 24 Oktober 2008,
di mana WIKA memegang 99% saham. WIKA Gedung mulai beroperasi dengan modal dasar
sebesar Rp200 miliar dengan komposisi kepemilikan saham 99 persen oleh WIKA dan 1
persen oleh Koperasi Karyawan WIKA. Dengan membangun WIKA Gedung sebagai entitas
yang terpisah, kegiatan unit bisnis dan proses pengambilan keputusan menjadi lebih pendek
dan lebih cepat.
Jenis pekerjaan yang menjadi lingkup bisnis WG adalah :
1.

Gedung Fasilitas meliputi pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan gedung bukan


tempat tinggal seperti gedung perkantoran, pendidikan, tempat peribadatan, sarana
kesehatan, penginapan, pusat perdagangan, kawasan industri/pabrik, gedung
terminal/stasiun, gedung olah raga, gedung kesenian/hiburan, bangunan gudang,
hanggar dan lain sebagainya.

12

2.

Gedung Hunian meliputi usaha pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan gedung


yang digunakan untuk bangunan tempat tinggal, seperti rumah, perumahan, dan
rumah susun.

3.

WIKA JABAR POWER

Dibentuk tanggal 16 Juli 2009 dan kegiatan operasi perusahaan dimulai setelah pelaksanaan
RUPS pada tanggal 6 November 2009.
Kegiatan Utama WIKA Jabar Power dibagi 2 (dua) bagian yaitu:
1.

Sisi Hulu Pertambangan Panas Bumi Gunung Tampomas, meliputi: eksplorasi, study
kelayakan, dan eksploitasi

2.

Sisi Hilir Pembangunan Pembangkit Listrik Panas Bumi, meliputi: pembangunan dan
pendirian pembangkit, pengoperasian dan pemeliharaan, pengembangan PLTP dan
seluruh infrastrukturnya.

4.

WIKA BETON

PT. Wijaya Karya Beton (WIKA Beton) merupakan salah satu anak perusahaan dari PT .
Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) yang mengkhususkan diri dalam industri beton
pracetak. Sebagai Badan Usaha Milik Negara (WIKA), didirikan pada tahun 1960, memulai
kegiatannya di bidang instalasi listrik. Precast Pengembangan Industri Beton dimulai pada
tahun 1978 dengan produk pertamanya adalah pratekan tiang listrik beton H untuk keperluan
PLN. Untuk memastikan kualitas yang konsisten, Wika Beton konsisten melaksanakan
pengembangan sistem manajemen mutu dan sumber daya manusia. Perusahaan ini telah
merintis bidang produk beton pracetak bisnis dan telah disertifikasi ISO 9001 : 2008 untuk
jaminan kualitas untuk kepuasan pelanggan .

5.

PT WIJAYA KARYA REALTY (WIKA REALTY)

Fokus pada pengembangan bisnis realty dan property yang juga meliputi layanan konsultasi,
perencanaan, layanan konstruksi dan pembukaan lahan. WIKA REALTY telah membangun
beberapa perumahan sejak tahun 1985. Ribuan unit rumah telah dibangun dengan konsep
13

Tamansari, yaitu konsep taman perumahan dengan dukungan fasilitas terbaik bagi keluarga.
Lokasinya berada di: Tamansari Pesona Bali di selatan Jakarta, Tamansari Persada Bogor,
Tamansari Bukit Damai di Parung, Bogor, Tamansari Bukit Bandung, Tamansari
Manglayang Regency di Bandung, Tamansari Bukit Mutiara di Balikpapan.
Untuk memastikan pengembangan kualitas dan kepuasan konsumen, WIKA REALTY telah
melaksanakan Manajemen Kualitas ISO 9001 di setiap produknya, hal ini merupakan
jawaban dari setiap tantangan dalam pemenuhan kebutuhan konsumen yang dibuktikan
melalui perolehan peningkatan pertumbuhan.

6.

PT WIJAYA KARYA INTRADE (WIKA INTRADE)

adalah anak perusahaan PT WIKA yang berasal dari penggabungan dua divisi yaitu Divisi
Produk Metal dan Divisi Perdagangan PT WIKA. Tujuannya adalah untuk meningkatkan
perhatian pada manajemen bisnis, untuk lebih mandiri dan untuk menghasilkan kinerja
perusahaan yang lebih baik.
Tiga bisnis unit terdiri dari: Perdaganan Umum, Metal dan Konversi Energi. Yakin bahwa
quality is our way of live menjadi aset mendasar dalam membangun kepercayaan
konsumen akan kualitas produk WIKA INTRADE. Ini dibuktikan dengan konsistensi
komitmen manajemen dalam menjalankan ISO 9000, QS 9000, 5R, K3 dan Total Quality
Management (TQM) sebagai salah satu parameter kesuksesan bisnis. Karenanya, telah
dibentuk penempatan bisnis dan diferensiasi di setiap SBU agar dapat bertahan dalam era
persaingan pasar global yang semakin kompetitif.

Beberapa Proyek yang Sudah Diselesaikan PT. Wijaya Karya, Tbk.

Jembatan Layang Sudirman dan KS Tubun dengan menggunakan teknologi


Incremental Launching Method (ILM).

Jembatan Layang Pasupati Bandung yang merupakan jembatan layang terpanjang di


Indonesia dengan teknologi Cable Stayed.

Jembatan Layang Cikubang-Tol Cipularang Jawa Barat yang merupakan jembatan


dengan pilar tertinggi di Indonesia.

Jembatan Surabaya Madura

14

Bendung Gerak Klambu Barrage dan Bendung Gerak Serayu di propinsi Jawa
Tengah.

Banjir Kanal Timur, Normalisasi Sungai Bengawan Solo, Bendung Amandit di


Kalimantan, dan Waduk Jatigede di Jawa Barat.

Pelabuhan Peti Kemas dan Car Terminal Tanjung Priok.

Double Track Parujakan Cirebon.

Jalan Tol Surabaya - Mojokerto.

Bangunan Hunian: Asrama Universitas Negeri Semarang.

Bangunan Hotel: Hotel Paragon City, Semarang.

Mahmud Badaruddin Palembang.

Terminal Bandar Udara Ngurah Rai, Bali dan Sepinggan, Balikpapan.

Gedung Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM Yogyakarta, Perpustakaan Universitas


Medan, Manufacturing Research Center UI Depok.

Proyek EPC Pembangunan Terminal LPG Pressurized di Tanjung Sekong Banten

Proyek EPC Pembangunan DPPU Kualanamu Medan

Proyek EPC Penggantian Fasilitas DPPU Soekarno Hatta

Proyek EPC Relokasi Depot LPG Tanjung Priok

Proyek EPC Pembangunan pipa Minyak Mentah Tempino Plaju

Proyek EPC Penggantian Pipanisasi CB-I Tasikmalaya - Ujung Berung

Pekerjaan EPC Tie-in PLTP Dieng (Geodipa)

Design and Build (Turnkey) 2500 MT per Day Palm Oil Refinery Pulau Laut

Out of Pit Crushing & Conveying (OPCC) System ADARO

ANTAM Belt Conveyor MOP PP FeNi 1 Pomala

Kontruksi Sipil Power Plant: PLTU Labuhan Angin, PLTU Labuan, PLTU Pelabuhan
Ratu, PLTG Muara Karang, PLTGU Tanjung Priok, dan PLTU Pacitan.

EPC Power Plant: PLTU Amurang 2 x 25 MW, PLTD Bali 50 MW, PLTU AsamAsam 2x65MW, Kalimantan Selatan.

15

II. Beberapa Permasalahan Kesehatan dan Keselamatan Kerja


PT. Wijaya Karya, Tbk.

Truk tronton bermuatan beton milik PT Wika Indonesia menghantam pohon dan menubruk
mobil taksi merek Toyota Limo warna biru dalam kecelakaan karambol di Jl Raya SoloSragen km 14, tepatnya di Desa Gerdu, Kebakkramat, Karanganyar, Sabtu (31/8/2013) sore.
*tri Rahayu/JIBI/Solopos)

Karyawan PT Wika Ditemukan Tewas di Laut. www.haluankepri.com Selasa, 10 September


2013 00:00 BATAM (HK) - Hartanto (23) warga jalan Todak RT 29 RW 08 Ruli Malcem
16

Batuampar, Batam ditemukan tewas tenggelam di pantai Utara Pelabuhan Batuampar, Senin
(9/9). Peristiwa ini terjadi Minggu, (8/9) sekitar pukul 14.15 WIB. Kapolsek KKP Polresta
Barelang, AKP Hendriyanto mengatakan, korban merupakan pekerja subkon di PT Wijaya
Karya (Wika) yang melakukan proyek penimbunan pelebaran dermaga. Saat itu, Hartanto
terjatuh dan sempat dicari oleh rekan-rekannya.
Pihak menejemen perusahaan PT Wika, Timbul mengatakan, korban ditemukan tim SAR
sekitar pukul 10.30 WIB terapung di laut dengan posisi tertelungkup. Saat ditemukan, kondisi
mayat Hartanto sudah mengalami kerusakan dibagian muka yaitu, bagian pelipis dan mata.

III. Analisis Risiko PT. Wijaya Karya, Tbk. dan Beberapa Anak
Perusahaannya

17

No

Sumber Risiko

Masa

Pra Event

Human
Error
Event

Kejadian

Risiko

Akibat

Anak
Perusahaan

Lalai mengecek alat


safety : Misalnya
scaffolding yang
rapuh, safety belt
yang hampir putus, dll

Terjatuh dari
gedung/bangunan
tinggi

Pekerja terluka, cacat


maupun dirawat di rumah
sakit

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

Salah Perencanaan
Kapasitas Proyek,
misalnya jumlah
pekerja dan waktu
yang dibutuhkan
kurang

Pekerjaan tidak
selesai pada
waktunya dan
pekerja
menanggung
beban yang terlalu
berat

Komplain dari customer


dan keluarga pekerja yang
berakibat buruk pada
nama baik perusahaan

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

Pengemudi kendaraan
distribusi barang
maupun
kendaraannya tidak
dalam kondisi yang
baik

Kecelakaan dalam
distribusi material

Kerusakan pada kendaraan


perusahaan, luka yang
dialami oleh pengemudi
maupun masyarakat yang
berada di sana saat
kecelakaan

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

Pekerja bekerja secara


terus menerus dengan
komputer

Mata minus akibat


terlalu lama
bekerja dengan
komputer

Perusahaan harus
menyediakan sarana
pembantu pengelihatan
para pegawai seperti
kacamata

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

Ketidakhigienisan
makanan dan
minuman

Pekerja sakit dan


perlu di rawat ke
rumah sakit

Pengeluaran perusahaan
bertambah untuk
menjamin kesehatan
pegawai

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

Fre
kuensi

10

Impact
(Rp)

3,000,000

30,000,000

5,000,000

150,000

1,500,000

Total (Rp)

How to Mitigate

21,000,000

Sebelum proyek dimulai, para pekerja harus diberikan


pengarahan mengenai pentingnya alat safety dan pentingnya
pengecekan sebelum bekerja. Selain itu, harus ada kontrol
dari supervisor untuk memastikan bahwa pekerja sudah
menggunakan alat safety yang aman dan teruji

60,000,000

Kita harus merencanakan proyek dengan matang dan harus


berkonsultasi dengan manajer risiko dalam menentukan
jumlah pekerja, waktu yang dibuthkan dan perjanjian
kontrak dengan customer. Sehingga pada saat proyek
tersebut dilaksanakan, kita dapat meminimalisir risiko
komplain, kekurangan waktu dan kerugian akibat salah
perencanaan.

10,000,000

Sebelum material didistribusikan, kita harus mengecek


kesiapan transportasi pengangkutnya (truk, mobil semen, dll)
dalam keadaan layak digunakan. Selain itu kita juga harus
memastikan keadaan supir pengangkut dalam keadaan baik
dan diperbolehkan mengendarai kendaraan.

1,500,000

Pekerja harus istirahat dari pekerjaannya ketika waktu


istirahat tiba dan waktu penggunaan komputer juga perlu
diatur perusahaan misalnya tidak boleh bekerja dengan
komputer lebih dari 4 jam nonstop tanpa peregangan, dll.

7,500,000

Perusahaan diusahakan dapat menyediakan fasilitas air


minum yang baik dan menyediakan kantin/katering yang
terjamin kesehatan dan kehigienisannya. Selain itu,
perusahaan juga dapat menganjurkan pada karyawan untuk
selalu menjaga kebersihan seperti mencuci tanga, tidak
menggunakan alat makan bergantian, dsb dalam rangka
meminimalisir risiko kesehatan karyawan.

18

Kelalaian dalam
konversi energi panas
bumi

Alarm bahaya tidak


berfungsi

Pekerja cedera
akibat terkena
panas bumi

Perusahaan harus
mengeluarkan biaya untuk
perawatan pekerja

Power

7,500,000

15,000,000

Panas bumi
merugikan
masyarakat sekitar
dan merusak lahan

Citra buruk perusahaan di


mata masyarakat

Power

15,000,000

15,000,000

Bahaya yang
terjadi tidak dapat
diinformasikan
dengan baik pada
seluruh pekerja

Terjadi kerugian yang lebih


besar dari yang
dipersiapkan perusahaan
untuk mitigasi bencana

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

Tertusuk Material

Pekerja tidak terampil


dalam bekerja

Terjepit Material
Terkena percikan
las pada mata atau
kulit
Tergilas/terpotong
alat berat
Terjatuh ke laut

Pekerja tidak
menggunakan alat
safety

Pasca
Event

Pekerja terluka dan biaya


pengobatannya harus
ditanggung oleh
perusahaan karena masih
bagian tanggung jawab
perusahaan

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

Tersandung
material
Tertimpa
reruntuhan beton

Beton, Realty,
Gedung

500,000

500,000

500,000

Perusahaan harus benar - benar teliti dalam melakukan


pengeboran sumber panas bumi dengan melakukan studi
kelayakan dan penelitian yang mendalam tentang sumber
daya tersebut. Apakah layak untuk di bor, apakah tidak
berbahaya, dll agar kejadian - kejadian yang tidak diinginkan
dikemudian hari dapat diminimalisisr. Selain itu, saat
pengeboran, perusahaan juga harus benar - benar teliti
bagian mana yang harus di bor agar tidak terjadi kebocoran
yang dapat merugikan pekerja, perusahaan dan masyarakat
sekitar.
Supervisor dan pekerja selalu dihimbau oleh perusahaan
untuk segera melaporkan apabila ada permasalahan pada
alarm bahaya. Dengan kerjasam semua pihak, diharapkan
segala risiko dapat diminimalisir.

4,000,000 Perusahaan harus selalu menghimbau para pekerjanya untuk

2,000,000

6,000,000

750,000

3,750,000

3,000,000

9,000,000

3,000,000

6,000,000

250,000

1,000,000

3,000,000

9,000,000

mengikuti standar safety yang sudah diinformasikan oleh


perusahaan dan memonitor seluruh pekerja melalui
supervisor. Selain itu, seluruh pekerja selalu diberi
pengarahan untuk selalu menjaga dirinya dan temannya
yang ada di sekitarnya agar terhindar dari segala bahaya,
misalnya berpikir untuk tidak meletakkan material
sembarangan yang dapat melukai temean pekerja yang lain.
Apabila seluruh pekerja sudah menaati safety procedure dan
selalu menjaga keselamatan,risiko kecelakaan di perusahaan
dapat diminimalisir. Selain itu, hendaknya perusahaan selalu
melakukan evaluasi dan peningkatan dalam memitigasi risiko
yang berasa dari material seperti ini karena risiko ini akan
terus ada selama perusahaan ini melakukan kegiatan
operasionalnya.

Menggunakan
bangunan sebelum
waktu yang
ditentukan

Bangunan rubuh
ataupun tidak
dapat berfungsi
sesuai dengan
spesifikasi awal

Kerugian bagi perusahaan


karena harus memperbaiki
bangunan dan
memperbaiki citra yang
buruk di mata customer
dan masyarakat

Beton, Realty,
Gedung

25,000,000

25,000,000

Perusahaan harus memastikan bahwa kegiatan operasional


di proyek yang sudah selesai harus mengikuti prosedur yang
telah disepakati. Selain itu, perusahaan juga harus
melakukan pengecekan terakhir dan finishing agar tidak ada
lagi bagian bangunan mautpun material yang
membahayakan.

Barang yang dikirim


tidak sesuai spesifikasi

Komplain
konsumen pada
perusahaan

Citra buruk perusahaan di


mata masyarakat

Intrade

3,000,000

15,000,000

Sebelum pengiriman, hendaknya dilakukan pengecekan dan


menyamakan

19

No

Sumber Risiko

Masa

Kejadian

Risiko

Terpapar sinar
matahari terlalu lama

Pekerja mengalami
kulit terbakar atau
pusing maupun mual

Perusahaan harus
menyediakan biaya
pengobatan untuk para
pekerja

Penundaan
pelaksanaan proyek,
Perbaikan bangunan
akibat bencana alam,
Pekerja terluka
akibat tidak dibekali
pengetahuan mitigasi
bencana alam

Perusahaan harus
mengeluarkan biaya untuk
perbaikan gedung dan
tambahan pekerja agar
proyek dapat selesai tepat
waktu. Selain itu, apabila ada
pekerja yang cedera,
perusahaan harus
mengeluarkan biaya untuk
pengobatan pekerja

Tanah Longsor

Gempa Bumi

Eksternal Event

Sirkulasi udara yang


kurang baik

Pekerja mengalami
kesulitan napas,
kehabisan oksigen,
dan bisa pingsan

Pekerja merokok
dalam proyek

Polusi asap rokok


pada pekerja yang
lain dan dapat
menyebabkan
kebakaran

Peralatan kerja,
Pengangkutan
material, pengeboran
dan kegiatan lain yang
menimbulkan
kebisisingan

Tempat kerja yang


bising

Akibat

Perusahaan harus
membiayai pengobatan
pekerja yang mengalami
kesulitan napas dan formasi
pekerja dapat terganggu
untuk sementara sehingga
menyebabkan waktu kerja
terlambat.
Pekerja dapat mengalami
sesak napas dan perusahaan
harus mengeluarkan biaya
pengobatan. Selain itu, jika
terjadi kebakaran, maka
akan banyak kerugian yang
dihadapi perusahaan seperti
biaya perbaikan, biaya
pengobatan, dll.
Pekerja dapat mengalami
kesulitan pendengaran dan
gangguan pada sistem
pendengarannya

Anak
Perusahaan

Fre
kuensi

Impact
(Rp)

Total
(Rp)

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

500,000

1,000,000

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

15,000,000

15,000,000

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

15,000,000

15,000,000

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

1,500,000

How to Mitigate
Pekerja dihimbau untuk menggunakan pelindung dari
sinar matahari langsung seperti topi pekerja dan baju
panjang. Selain itu sebaiknya perusahaan menyediakan
lotion untuk penangkal sinar matahari (sunblock) untuk
pekerja
Sebaiknya sebelum melaksanakan proyek, perusahaan
sudah survei ke tempat tersebut untuk memastikan
apakah di daerah tersebut rawan gempa dan tanah
longsor atau tidak. Jika iya, perusahaan harus
menggunakan langkah antisipasi seperti menggunakan
bahan bangunan yang tahan gempa, menyediakan
tambahan pekerja apabila diperlukan sewaktu - waktu
untuk mengejar deadline, dan membekali pekerja dengan
pengetahuan memitigasi gempa dan tanah longsor
misalnya dengan berlindung di bawah meja saat terjadi
gempa, tidak panik dan berdesakan saat keluar, dan
harus menggunakan tangga darurat.

9,000,000

Dalam perencanaan dan pembangunannya, perusahaan


harus memperhitungkan bagaimana sirkulasi di tempat tempat para pekerja nanti. Selain itu, perusahaan harus
mempersiapkan pertolongan pertama seperti tabung
oksigen dan alat bantu pernapasan lainnya.

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

5,000,000

15,000,000

Perusahaan harus membuat aturan yang tegas bahwa


dilarang merokok saat dalam pengerjaan proyek maupun
di sekitar proyek. Selain itu, jika diperlukan, supervisor
harus melakukan kontrol kepada para pekerja dan
memberikan sanksi tegas apabila ditemukan pekerja yang
merokok.

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

750,000

4,500,000

Perusahaan harus menyediakan alat peredam kebisingan


dan tutup telinga untuk pekerja untuk mengurangi efek
kebisingan dari kegiatan proyek.

20

Sumber air yang tidak


layak

Tempat istirahat
pekerja tidak layak

Material

Pra Event

Gangguan kesehatan
pencernaan

Pekerja mudah sakit


karena tempat
istirahatnya
menyulitkan ia untuk
beristirahat tenang

Pekerja sakit dan biaya


pengobatannya harus
ditanggung oleh perusahaan
Pekerja tidak dalam kondisi
fit saat melakukan tugas di
proyek keesokan harinya
sehingga akan menurunkan
kinerja pekerja dan
menurunkan kualitas
bangunan
Kinerja pekerja menurun
akibat melihat kecelakaan
tersebut, apalagi kalau yang
terkena musibah itu adalah
temannya sendiri. Hal ini
akan menyebabkan adanya
gangguan dalam
penyelesaian proyek.

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

1,000,000

500,000

4,000,000

Perusahaan harus menyediakan air yang layak diminum


untuk kebutuhan makan minum pekerja. Apabila air yang
ada kurang layak, maka perusahaan harus mencari
sumber lainnya ataupun menyulingnya sampai air
tersebut layak diminum.

2,000,000

Tempat istirahat pekerja adalah hal yang penting


diperhatikan oleh perusahaan sehingga perusahaan harus
menyediakan tempat istirahat pekerja yang layak
sehingga kesehatan para pekerja dapat terpelihara
sampai selesainya proyek pembangunan.

4,500,000

Perusahaan melalui supervisor dan psikolog dapat


memberikan penenangan pada pegawai yang keadaan
psikisnya terganggu akibat kecelakaan dan
menganjurkannya untuk selalu berhati - hari dan
berusaha mengikhlaskan yang sudah terjadi sehingga
diharapkan kinerja pegwai tersebut dapat kembali
bekerja dengan baik.

Terjadinya kecelakaan
dalam proyek yang
diketahui oleh pekerja
lain

Psikis pekerja yang


terganggu akibat
kecelakaan

Adanya kesalahan
dalam penyampaian
informasi mengenai
perjanjian
perdagangan

Perjanjian
perdagangan yang
dibatalkan

Perusahaan menanggung
kerugian akibat pembatalan
perjanjian tersebut, apalagi
biasanya proyeknya masih
dalam proses pembangunan.

Ledakan yang tidak


diharapkan dari
tempat pengeboran

Pekerja terluka dan


terjadinya kerusakan
di tempat
pengeboran

Perusahaan harus
memperbaiki tempat yang
meledak dan membiayai
pengobatan pekerja dan
masyarakat sekitar yang
terkena dampak ledakan

Insan, Power

8,000,000

8,000,000

Kesalahan komposisi
material bangunan

Kekuatan bangunan tidak


sesuai spesifikasi dan muncul
komplain dari customer yang
menyebabnya kerugian
perusahaan dan citra buruk
perusahaan di mata
customer

Beton, Realty,
Gedung

15,000,000

30,000,000

Permasalahan pada
material yang
dikirimkan supplier

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

Intrade

1,500,000

15,000,000

30,000,000

Perusahaan harus teliti dalam memutuskan perjanjian


perdagangan dengan memperhatikan segala risiko yang
ada di kemudian hari. Jika diperlukan, perusahaan dapat
berkonsultasi dengan manajer risiko untuk membuat
perjanjian perdagangan yang risikonya minimal.
Sebelum melakukan pengeboran, perusahaan harus
melakukan studi lapangan untuk menilai apakah tempat
tersebut layak untuk dibor. Selain itu, perusahaan harus
senatiasa menyediakan perlatan pengaman bagi para
pekerja agar risiko ledakan dari tempat pengeboran dapat
diminmalisir

Perusahaan harus menyeleksi supplier - supplier yang


memasok bahan baku untuk perusahaan dari segi
kualitas, kepercayaan, ketepatan waktu pengiriman, dll

21

Kabel terkelupas,
pekerja tidak
menggunakan sarung
tangan atau sepatu
karet saat berdekatan
dengan alat yang
bertegangan listrik

Tersengat listrik

Pekerja kehilangan
kesadaran, gosong, bisa
meninggal dan seluruh biaya
pengobatan ditanggung oleh
perusahaan

Kebakaran

Banyak kerugian yang


dialami oleh perusahaan
seperti harus memperbaiki
bangunan yang rusak akibat
kebakaran, pekerja yang
terluka dan pekerjaan proyek
yang tertunda akibat
kebakaran

Tabung las meledak

Hubungan arus
pendek

Event

Menghirup terlalu
banyak hazardous
substance misal lem
beton, semen
Panas bumi
terkontaminasi oleh
zat- zat beracun
Generator sudah tua
dan tidak layak pakai.
Generator tidak
digunakan dengan
baik dan benar.
Kerusakan kabel dan
meterial kecil lain

Pekerja keracunan,
pusing dan jatuh
sakit

Biaya pengobatan di rumah


sakit untuk pekerja menjadi
kewajiban perusahaan.
Pekerjaan proyek menjadi
terlambat.

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

1,000,000

4,000,000

Perusahaan harus selalu memastikan bahwa tabung gas


selalu dalam keadaan yang layak pakai dan diperiksa
secara berkala. Perusahaan juga harus mengawasi
pemakaian listrik di dalam proyek dan memastikan bahwa
tidak ada penggunaan listrik yang melebihi kapasitasnya.
Selain itu, untuk mencegah kebakaran menjadi besar,
perusahaan harus mempersiapkan tabung hidran di setiap
bagian proyek dan memastikan seluruh pekerja dapat
menggunakan tabung hidran tersebut.

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

1,000,000

2,000,000

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan, Intrade

750,000

3,000,000

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

500,000

2,000,000

Pekerja dihimbau untuk selalu memakai masker agar


tidak terlalu banyak menghirup zat-zat kimia yang dapat
mengganggu kesehatan.

4,000,000

Dalam proyek, pengebor harus menggunakan alat


pengaman dan alat bantuan pernapasan (misalnya
membawa tabung oksigen) untuk berjaga - jaga apabila
tiba - tiba ada zat beracun yang keluar dari dalam bumi
bersama panas bumi

Insan

Meledaknya
generator

Kerugian bagi perusahaan


karena harus memperbaiki
bangunan dan memperbaiki
citra yang buruk di mata
customer dan masyarakat

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

tersengat listrik,
pekerja terluka,
bagian minor dari
proyek menjadi
kurang kuat

Adanya kerusdakan kerusakan kecil di dalam


proyek yang dapat menjadi
bahan komplain customer

Beton, Realty,
Gedung, Power,
Insan

Total Risiko dalam satu tahun

Perusahaan harus memastikan seluruh pekerja mengikuti


aturan safety procedure yang diterapkan perusahaan
memalui supervisor misalnya seperti harus menggunakan
sepatu karet di daerah - daerah yang ada risiko tersengat
listrik. Selain itu, pekerja juga diharapkan untuk segera
memperbaiki kabel - kabel yang terkelupas untuk
mengurangi bahaya tersengat listrik.

132

500,000

6,000,000

500,000

18,000,000

Kontrol terhadap generator harus dilakukan secara


berkala dan generator perlu diganti apabila sudah sangat
tua dan tidak layak pakai. Perawatan terhadap generator
juga harus selalu dilakukan untuk memperpanjang umur
generator.

4,000,000

Perusahaan harus memastikan bahwa material - material


kecil seperti paku, kabel, paku payung, dsb yang
digunakan harus yang memeiliki kualitas terbaik sehingga
tidak mengganggu kegiatan pembangunan proyek.

IDR 384,250,000.00
22

IV. Sistem Manajemen Risiko Kesehatan dan Keselamatan Kerja PT


Wijaya Karya, Tbk.

Sistem Manajemen K3L WIKA


Sistem Manajemen K3 dan Lingkungan PT Wijaya Karya (Persero), Tbk. didasarkan pada
ketentuan-ketentuan yang didasarkan pada ISO 14001:2004, OHSAS 18001:2007, dan
Sistem Manajemen K3 Permenaker No. 5 tahun 1996.
Manajemen puncak membentuk struktur organisasi K3L yaitu Panitia Pembina Keselamatan
dan Kesehatan Kerja dan Lingkungan (P2K3L). Setiap informasi K3L dikomunikasikan
dengan baik kepada para karyawan dan pihak-pihak yang berkepentingan, WIKA melakukan
kegiatan K3L induction, K3L morning, talk, K3L meeting, toolbox meeting, dan pemasangan
papan pengumuman serta rambu-rambu K3L.
Agar setiap tahapan kegiatan bisnis WIKA memenuhi ketentuan dan persyaratan K3L maka
WIKA melakukan pemeriksaan bahaya, pemantauan lingkungan, monitoring peralatan
inspeksi, pengukuran, dan pengujian, dan pemantauan kesehatan pada setiap karyawannya.
Pelaksanaan, pemeriksaan, dan pemantauan K3L di lingkungan WIKA dilakukan oleh
petugas yang ditunjuk dan senantiasa dimonitor dan direview pimpinan unit kerja serta diukur
secara mandiri menggunakan Quality Management System Level (QMSL), Safety
Implementation Level dan Environment Management System Level.

Petugas di tingkat

korporat dan PJPU secara berkala melakukan klinik dan audit untuk memastikan bahwa K3L
telah diimplementasikan dengan baik serta selalu mengupayakan continual improvement
K3L. Untuk mengendalikan dan meningkatkan kinerja K3L, maka setiap keadaan darurat,
insiden, kecelakaan kerja, dan penyimpangan pelaksanaan kegiatan K3L harus dilaporkan
kepada manajemen WIKA.

Sistem Manajemen Pengamanan WIKA


WIKA telah menetapkan kebijakan pengamanan yang tercantum dalam Kebijakan Sistem
Manajemen WIKA. Kebijakan ini dikomunikasikan kepada seluruh pegawai dan disediakan
untuk pihak terkait. Untuk mengelola ancaman terhadap aset WIKA (intangible asset dan
tangible asset), maka WIKA melakukan pengelolaan risiko, strategi pengembangan, dan
melakukan mitigasi risiko.

23

Manajemen Risiko
WIKA menyadari bahwa jalannya operasional Perseroan tidak terlepas dari berbagai risiko,
baik risiko yang berada di bawah kendali maupun risiko yang berada di luar kendali
Perseroan. Oleh karena itu WIKA menyadari akan pentingnya pengelolaan risiko Perseroan
secara terintegrasi, optimal dan berkesinambungan. WIKA senantiasa melaksanakan
pengendalian risiko dan pengelolaan kebijakan Perseroan secara terintegrasi dan
berkelanjutan untuk mewujudkan operasional Perseroan yang sehat dan mampu
menghasilkan laba yang optimal pada batas toleransi risiko yang ditetapkan. WIKA
berkewajiban untuk melakukan identifikasi terhadap kemungkinan munculnya risiko-risiko
baik eksternal maupun internal tersebut.
Perseroan akan melakukan upaya-upaya yang diperlukan untuk meminimalkan terjadinya
risiko asuransi yang relevan, ataupun merancang kontrak sedemikian rupa sehingga
Perseroan terlindungi secara hukum. WIKA selalu memantau dan mengkaji risiko secara
berkala sehingga diharapkan risiko-risiko tersebut dapat dikendalikan sedemikian rupa
sehingga tidak mengurangi nilai Perseroan secara signifikan. Namun demikian, Perseroan
juga menyadari adanya risiko yang berada di luar kendali yang tidak dapat dihilangkan
sepenuhnya oleh upaya-upaya internal. WIKA membentuk forum atau tim manajemen risiko
yang memberi pertimbangan dalam pengambilan keputusan, dalam rangka menangani
pekerjaan baru yang belum pernah dikerjakan oleh Perseroan sebelumnya dan seluruh
aktivitas yang dilakukan di seluruh unit kerja. WIKA mempunyai komitmen yang
mengungkapkan secara transparan risiko-risiko yang secara signifikandapat mempengaruhi
nilai Perseroan. Dengan demikian pihak-pihak yang berkepentingan dengan WIKA dapat
memperhitungkan risiko-risiko yang relevan apabila melakukan transaksi bisnis dengan
Perseroan. Pelaksanaan sistem manajemen risiko Perseroan merupakan bagian dari kebijakan
sistem manajemen WIKA secara keseluruhan. Acuan kerja sistem manajemen risiko
didasarkan pada prosedur sistem manajemen risiko Perseroan No.Dok. WIKA-PEU-PM07.01, dan telah direvisi pada Amd. 1 Revisi No.05 tanggal 1 Mei 2009. Berdasarkan
prosedur diatas dinyatakan:
Direksi dan seluruh pegawai Perseroan wajib
1. Menerapkan Prosedur Sistem Manajemen Risiko.
2. Dengan berlakunya Prosedur Sistem Manajemen

24

V.

Perbandingan Sistem Manajemen Risiko Kesehatan dan Keselamatan


Kerja di TOYOTA dan BANK MANDIRI

TOYOTA
Toyota memiliki sistem manajemen pengelolaan risiko kesehatan dan keselamatan kerja yang
kuat. Secara ringkas Toyota membagi sistem tersebut ke dalam beberapa bagian yaitu:
Safety in vehicle logistic
Safety in our parts centres
Safety in our manufacturing plans
Toyota menerapkan sistem pengelolaan risiko yang terstruktur dengan rapi sehingga tidak
heran apabila Toyota sering mendapat penghargaan dalam berbagai bidang terkait dengan
pengelolaan risiko perusahaaan.

25

Sistem Pengelolaan Risiko di BANK MANDIRI TBK


Pada tanggal 19 Mei 2003 Bank Indonesia menetapkan Peraturan Bank Indonesia Nomor
5/8/PBI/2003 tentang Penerapan Manajemen Risiko pada Bank Umum yang mulai berlaku
sejak 1 Januari 2004. Semua bank nasional, daerah, koperasi dan cabang bank asing di
Indonesia harus mengimplementasikan peraturan itu dalam menjalankan operasional seharihari.

Penerapan

Manajemen

Risiko

(Risk

Management)

bertujuan

untuk

menghindarikerugian yang disebabkan terjadinya suatu risiko atau peristiwa.


Dalam rangka penetapan Manajemen
menetapkan

Risiko bagi bank umum, Bank Indonesia telah

Peraturan Bank Indonesia Nomor 5/8/PBI/2003 yang di dalamnya Bank

26

Indonesia telah menetapkan standar minimal yang harus dipenuhi oleh perbankan Indonesia
dalam menetapkan Manajemen Risiko. Peraturan dari Bank Indonesia membedakan delapan
jenis risiko yang harus dikelola bank sebagai berikut :
1. Risiko Kredit
2. Risiko Pasar
3. Risiko Likuiditas
4. Risiko Operasional
5. Risiko Hukum
6. Risiko Reputasi
7. Risiko Strategik
8. Risiko Kepatuhan

Usaha pengelompokkan risiko berdasarkan karakteristik di atas adalah salah satu upaya dari
Bank Mandiri dalam memitigasi risiko yang mungkin terjadi dalam aktivitas perusahaan
mereka.

VI. Analisis Biaya yang hilang karena adanya kecelakaan kerja

Masalah keselamatan dan kesehatan kerja berdampak ekonomis yang cukup signifikan.
Setiap kecelakaan kerja dapat menimbulkan berbagai macam kerugian. Di samping dapat
mengakibatkan korban jiwa, biaya-biaya lainnya adalah biaya pengobatan, kompensasi yang
harus diberikan kepada pekerja, premi asuransi, dan perbaikan fasilitas kerja. Terdapat biayabiaya tidak langsung yang merupakan akibat dari suatu kecelakaan kerja yaitu mencakup
kerugian waktu kerja (pemberhentian sementara), terganggunya kelancaran pekerjaan
(penurunan produktivitas), pengaruh psikologis yang negatif pada pekerja, memburuknya
reputasi perusahaan, denda dari pemerintah, serta kemungkinan berkurangnya kesempatan
usaha (kehilangan pelanggan pengguna jasa). Biaya-biaya tidak langsung ini sebenarnya jauh
lebih besar dari pada biaya langsung. Keuntungan dalam mengimplementasikan analisis
biaya keselamatan dan kecelakaan kerja secara ekonomi atau finansial dapat dilihat dari
perannya membantu mengurangi biaya overhead.

27

BAB III
SARAN DAN KESIMPULAN
A.

Kesimpulan

Dari uraian mengenai berbagai aspek Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada
penyelenggaraan konstruksi dalam hal ini PT WIJAYA KARYA (WIKA) Tbk, dapat diambil
kesimpulan bahwa bebagai masalah dan tantangan yang timbul tersebut berakar dari
rendahnya taraf kualitas hidup sebagian besar masyarakat. Dari sekitar 4.5 juta pekerja
konstruksi Indonesia, lebih dari 50% di antaranya hanya mengenyam pendidikan maksimal
sampai dengan tingkat Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah Pertama. Mereka adalah tenaga
kerja lepas harian yang tidak meniti karir keterampilan di bidang konstruksi, namun sebagian
besar adalah para tenaga kerja dengan keterampilan seadanya dan masuk ke dunia jasa
konstruksi akibat dari keterbatasan pilihan hidup.
Permasalahan K3 pada jasa konstruksi yang bertumpu pada tenaga kerja berkarakteristik
demikian, tentunya tidak dapat ditangani dengan cara-cara yang umum dilakukan di negara
maju. Langkah pertama perlu segera diambil adalah keteladanan pihak Pemerintah yang
mempunyai fungsi sebagai Pembina dan yang memiliki peran terbesar di sini adalah Pihak
pemilik proyek dalam hal ini PT WIJAYA KARYA yang memiliki peran terbesar dalam
usaha perubahan paradigma K3 konstruksi. Di samping itu, hal yang terpenting adalah aspek
sosialisasi dan pembinaan yang terus menerus kepada seluruh komponen Masyarakat Jasa
Konstruksi, karena tanpa program-program yang bersifat partisipatif, keberhasilan
penanganan masalah K3 konstruksi tidak mungkin tercapai.

B.

Saran

Mitigasi dalam k3 adalah upaya atau langkah-langkah untuk menghindari atau mengurangi
dampak bahaya yang akan menjadi bencana atau untuk mengurangi efek dari bencana ketika
hal tersebut terjadi.
Tahap mitigasi berbeda-beda karena berfokus pada jangka panjang terhadap langkah-langkah
untuk mengurangi atau menghilangkan risiko. Penerapan strategi mitigasi dapat dianggap
sebagai bagian dari proses pemulihan jika diterapkan setelah bencana terjadi. Namun, bahkan
28

jika diterapkan sebagai bagian dari upaya pemulihan, tindakan yang mengurangi atau
menghilangkan risiko dari waktu ke waktu masih dianggap upaya mitigasi.
Tindakan Mitigative bisa struktural maupun non-struktural. Langkah-langkah struktural
menggunakan solusi teknologi, seperti tanggul banjir. Non-struktural meliputi tindakan
legislasi, perencanaan penggunaan lahan (misalnya penunjukan lahan yang tidak penting
seperti taman untuk digunakan sebagai zona banjir), dan asuransi. Mitigasi adalah metode
yang paling hemat biaya untuk mengurangi dampak dari bahaya. Namun, mitigasi tidak
selalu cocok dan struktural khususnya mitigasi yang dapat memungkinkan memiliki efek
buruk pada ekosistem.
Dengan demikian akan dapat mengurangi kerugian ekonomi (lost benefit) suatu perusahaan
atau negara oleh karena itu kesehatan dan keselamatan kerja harus dikelola secara maksimal
bukan saja oleh tenaga kesehatan tetapi seluruh elemen yang ikut terlibat dalam masyarakat.
Hal-hal yang dapat kami sarankan dalam rangka melakukan mitigasi kecelakaan kerja di PT
Wijaya Karya itu sendiri pada jangka pendek diantaranya adalah mulai dari

hal-hal

sederhana sampai ke tingkatan yang lebih tinggi misalnya:


1. Penggunaan Alat Pelindung (APD)
Penutup Kepala/Helm
Kacamata Pelindung
Masker
Identitas (ID)
baju Lengan Panjang
Sarung Tangan
Sabuk Keselamatan
Sepatu Keselamatan
2. Menetapkan batas-batas wilayah yang jelas khususnya wilayah-wilayah yang
berbahaya
3. Membuat jalur evakuasi yang memadai apabila sewaktu-waktu terjadi kecelakaan
kerja
4. Mengecek kelengkapan P3K
5. Membuat rambu-rambu yang dapat terlihat jelas di tiap-tiap sudut area
6. Pemisahan bahan-bahan berbahaya
29

7. Membuat jalur aliran listrik yang aman


8. Mengadakan pelatihan dan pengecekan kesehatan pekerja secara regular
Sedangkan untuk tahapan yang lebih tinggi, jangka panjang, sebagai salah satu perusahaan
kontraktor terbesar dan terhandal di Indonesia, PT Wijaya Karya Tbk sudah menunjukkan
performa terbaiknya dalam memitigasi risiko bisa dengan cara melakukan distribusi risiko,
pengelompokkan risiko-risiko yang memiliki karakteristik yang hampir sama sehingga dapat
ditangani dengan lebih efektif oleh orang-orang yang benar-benar mengerti, membuat
strukturisasi risiko yang jelas dalam perusahaan baik pelaku usaha maupun sistem kerja di
dalam perusahaan sehingga setiap elemen dalam perusahaan tersebut memiliki pemahaman
dan pengetahuan yang sama terkait risiko yang mungkin terjadi di dalam perusahaan itu
sehingga dapat mengurangi terjadinya risiko, mengasuransikan benda-benda atau orangorang yang memiliki pengaruh besar dalam perusahaan misalnya pekerja kunci, alat-alat
penting dan lain-lain.

30

Daftar Referensi
byu/vnr.2013.

Karyawan

PT

Wika

Ditemukan

Tewas

di

Laut.

http://www.haluankepri.com/batam/51722-karyawan-pt-wika-ditemukan-tewas-di-laut.html.
diakses tanggal 6 Oktober 2013 Pukul 07.07

Komaraningsih, Alifah. 2013.Manajemen Risiko Keselamatan Kerja Pada Pekerjaan


Bangunan atas di Proyek Pembangunan Jalan Layang Tol Bogor Outer Ring Road (BORR)
Seksi 2A oleh PT. Wijaya Karya Tahun 2013. Skripsi. Fakulta Kesehatan Masyarakat.
Universitas Indonesia. Depok

Tri Rahayu. 2013. Kecelakaan Karanganyar : Inilah Rekaman Peristiwa Kecelakaan Truk
Tronton Maut.http://www.solopos.com/2013/08/31/kecelakaan-karanganyar-inilah-rekamanperistiwa-kecelakaan-truk-tronton-maut-442950. diakses tanggal 5 Oktober 2013 Pukul 18.06
http://www.wika-beton.co.id/index.php/Latest/ , diakses tanggal 1 Oktober 2013
www.wikarealty.com, diakses tanggal 1 Oktober 2013
www.wika-intrade.com, diakses tanggal 1 Oktober 2013

31