Anda di halaman 1dari 4

1.

Fokus Infeksi adalah pusat atau suatu daerah di dalam tubuh dimana kuman atau basil-basil
dari kuman tersebut dapat menyebar jauh ke tempat lain dalam tubuh dan bisa menyebabkan
penyakit. Sedangkan Fokal infeksi merupakan suatu tempat dinyatakannya sebagai pusat
penyebaran infeksi yang mampu memengaruhi organ lain dalam tubuh bila kondisi jaringan
2.

setempat memungkinkan.
Di dalam rongga mulut, terdapat berbagai fokus infeksi seperti :

PLA
K
ABSES
(ApikalPeriapikal)

KALKULUS

FOKU
S
INFEK
SI

NEKROSIS
PULPA

PULPITIS

KARIES

PERIKORON
ITIS

1. Infeksi Periapikal Gigi


Karies gigi yang tidak dirawat atau dibiarkan saja lama kelamaan dapat menyebabkan
infeksi periapikal . Infeksi periapikal yang kronis dapat menyebabkan terbentuknya
granuloma, krista, dan abses.
2. Kalkulus
Kalkulus adalah deposit plak pada gigi yg mengeras akibat demineralisasi. Jika kalkulus
dibiarkan, maka akan banyak bakteri patogen yang hidup di dalam gigi.

3. Perikoronitis
Perikoronitis merupakan Inflamasi jaringan gusi sekitar mahkota gigi yang mengalami
erupsi inkomplit. hal ini biasanya dapat disertai operkulitis yakni inflamasi pada
ginggival flap dari gigi yang mengalami erupsi inkomplit. perikoronitis sering terjadi
pada Molar 3 namun dapat juga terjadi pada gigi lain yang mengalami erupsi inkomplit.
gigi yang mengalami erupsi inkomplit disebut wisdom tooth.
Manifestasi klinik
Prevalensi perikoronitis terutama pada usia remaja hingga dewasa muda. pasien datang
dengan gejala nyeri dan bengkak sekitar gigi yang erupsi inkomplit, gangguan
mengunyah dan membuka-menutup mulut, limfadenopati. pada keadaan lanjut terkadang
ditemukan keluhan sistemik seperti demam dan malaise. Pada kasus berat dapat terjadi
abses disertai supurasi.
Penatalaksanaan
Untuk tatalaksana Non-Medikamentosa dapat dilakukan pembersihan debris makanan
dengan irigasi. Pasien diedukasi untuk menjaga oral higine dan menggunakan air hangat
saat gejala muncul hingga inflamasi berkurang. untuk medikamentosa dapat diberikan
asam trikloroasetat dan gliserin untuk mengurangi radang pada operkulum. Pemberian
antibiotik terindikasi pada perikonitis dengan gejala demam dan limfadenopati. Karena
etiologi tersering adalah kombinasi bakteri aerob dan anaerob, diberikan dua jenis
antibiotik. yakni metronidazol dan golongan penisilin atau makrolid. Amoxicillin dan
pristinamycin (makrolid) paling efektif menurunkan jumlah koloni bakteri anaerob.
Namun strain penghasil -Lactamase adalah The genera Prevotella, Staphylococcus, dan
Bacteroides sebaiknya diberikan amoxicilin dikombinasikan dengan asam klavulanat. 2
Untuk evaluasi dari gigi penyebab adalah ekstraksi gigi setelah infeksi teratasi. Panduan
NICE untuk ekstraksi Wisdom Teeth dapat dipertimbangkan antara lain operkulektomi,
eksodonti, atau koronektomi.

4. Nekrosis Pulpa

Nekrosis pulpa merupakan kematian pulpa yang disebabkan iskemik jaringan pulpa yang
disertai dengan infeksi. Infeksi tersebut disebabkan oleh mikroorganisme yang bersifat
saprofit namun juga dapat disebabkan oleh mikroorganisme yang memang bersifat
patogen. Nekrosis pulpa sebagian besar terjadi oleh komplikasi dari pulpitis baik yang
akut mapun yang kronik yang tidak ditata laksana dengan baik dan adekuat.

Penatalaksanaan
Penatalaksanaan nekrosis pulpa adalah menghentikan proses dan penyebaran infeksi
dengan pemberian antibiotik/antiseptik kumur seperti khlorhexidine dan antibiotik oral
bila terdapat reaksi sistemik serta perlu dilakukan perawatan saluran akar gigi atau
ekstrasi gigi (bila diperlukan)
3. Tindakan-tindakan dalam kedokteran gigi yang dapat mengakibatkan terjadinya fokus
infeksi
Terdapat tiga jalur yang menghubungkan infeksi oral dengan efek sekunder sistemik,
yaitu penyebaran metastatis infeksi dari rongga mulut sebagai akibat dari transient
bacteremia, metastatis injury dari efek toksin mikroba yang bersirkulasi, dan
metastatis inflamasi karena injury yang melibatkan sistem imun yang diinduksi oleh
mikroorganisme oral.
1. Metastatic infection. Berawal dari infeksi oral dan infeksi akibat perawatan gigi yang
dapat menyebabkan transient bacteremia. Mikroorganisme yang memperoleh jalan
masuk ke darah dan bersirkulasi keseluruh tubuh biasanya tereliminasi oleh
reticuloendothelial system dalam beberapa menit (transient bacteremia) dan terjadi
peningkatan sedikit suhu tubuh. Namun jika terdapat mikroorganisme yang tidak
tereliminasi dan telah menemukan tempat sesuai, setelah beberapa waktu mereka akan
mulai memperbanyak dirinya.
2. Metastatic injury. Beberapa bakteri gram positif dan negatif memiliki kemampuan
untuk memproduksi protein yang mudah berdifusi atau eksotoksin, termasuk enzim

cytolytic dan toksin dimer dengan subunit A dan B. Eksotoksin ini memiliki aksi
farmakologis spesifik dan cukup kuat dan memiliki toksin yang mematikan.
Sedangkan endotoksin merupakan bagian dari membran luar yang keluar setelah sel
mati. Endotoksin ini tersusun dari lipopolisakarida/LPS yang apabila dikenalkan pada
host, akan memberikan manifestasi patologis yang besar.
3. Metastatic inflammation. Antigen yang larut dapat memasuki pembuluh darah,
bereaksi dengan antibodi spesifik yang bersirkulasi, dan membentuk kompleks
makromolekul. Kompleks imun yang dideposisikan pada suatu tempat ini dapat
memberikan berbagai reaksi inflamasi akut dan kronis.