Anda di halaman 1dari 8

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan

Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

Laporan Akhir ( Final Report)

BAB VI
PERENCANAAN MARKA

6.1. STANDAR PERATURAN / REFERENSI YANG DIGUNAKAN


Dalam perencanaan Marka Runway, Taxiway dan Apron digunakan standar standar
sebagai berikut :
1.

International Standards and Recommended Practices, Aerodromes, Annex 14,


Volume I Aerodrome Design and Operations, Second Edition, July 1999,
International Civil Aviation Organization (ICAO)

2.

Undang-undang Nomor 15 Tahun 1992 tentang Penerbangan (Lembaran Negara


Tahun 1992 Nomor 53, Penjelasan Tambahan Lembaran Negara Nomor:3481)

3.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 3 Tahun 2001 tentang


Keamanan dan Keselamatan Penerbangan

4.

Surat Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor SKEP/11/2001


tanggal 24 Januari 2001 tentang Standar Marka dan Rambu pada Daerah
Pergerakan Udara di Bandar Udara

5.

Konsep Rancangan Standar Nasional Indonesia tahun 2001 mengenai Marka


dan Rambu pada Daerah Pergerakan Pesawat Udara di Bandar Udara

6.2. KETENTUAN UMUM


1.

Daerah manuver (manuevering area) adalah bagian dari suatu bandar udara
yang digunakan untuk landing, take off dan taxiing pesawat udara.

2.

Daerah pergerakan pesawat udara (movement area) adalah bagian dari suatu
bandar udara yang meliputi dari daerah manuver dan apron.

3.

Marka adalah tanda yang ditulis atau digambar pada daerah pergerakan
pesawat

udara

dengan

maksud

untuk

memberikan

suatu

petunjuk,

menginformasikan suatu kondisi (gangguan/larangan) batas batas keselamatan


penerbangan.
PT. REKADAYA SENTOSA
Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

Bab 6 - 1

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

4.

Laporan Akhir ( Final Report)

Rambu adalah symbol atau sekelompok symbol yang diletakan atau dipasang di
daerah pergerakan pesawat udara yang bertujuan untuk memberikan informasi
penerbangan

6.3. PERSYARATAN TEKNIS MARKA DAN RAMBU


1.

Marka di daerah pergerakan pesawat udara dituliskan atau digambarkan pada


permukaan runway, taxiway dan apron.

2.

Marka di runway terdiri dari :


a. Runway Side Stripe Marking
b. Runway Designation Marking
c. Threshold Marking
d. Runway Center Line Marking
e. Aiming Point Marking
f.

Touchdown Zone Marking

g. Displaced Threshold Marking


h. Pre Threshold Marking
3.

Marka di taxiway terdiri dari :


a. Taxiway Center Line Marking
b. Runway Holding Position Marking
c. Taxiway Edge Marking
d. Taxi Shoulder Marking
e. Exit Guide Line Marking
f.

Intermediate Holding Position Marking

g. Road Holding Position Marking


4.

Marka di apron terdiri dari :


a. Apron Safety Line Marking
b. Apron Lead In dan Lead Out Line Marking
c. Apron Stop Line Marking

PT. REKADAYA SENTOSA


Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

Bab 6 - 2

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

Laporan Akhir ( Final Report)

d. Apron Edge Line Marking


e. Parking Stand Number Marking
f.

Aerobridge Safety Marking

g. Equipment Parking Area Marking


h. No Parking Area Marking
i.
5.

Service Road Marking


Marka di daerah pergerkan pesawat udara harus memenuhi standar dan

persyaratan teknis.
6.

Rambu di daerah pergerakan pesawat udara diletakkan atau dipasang didaerah


runway, taxiway dan apron.

7.

Rambu yang diletakkan atau dipasang di daerah runway, taxiway adalah


merupakan Mandotory Instruction Sign dan Information Sign.

8.

Rambu yang diletakkan atau dipasang di daerah apron adalah merupakan


information Sign yang terdiri dari VOR Aerodrome Check Point Sign dan Aircraft
Stand Identification Sign.

9.

Pemberian nama taxiway dilakukan secara terpola yang dimulai dari arah relatif
utara ke arah relatif selatan, dan dapat ditulis berupa huruf atau angka atau
gabungan huruf dan angka.

6.4. MARKA DI DAERAH PERGERAKAN PESAWAT UDARA


6.4.1.
1.

MARKA DI RUNWAY
Runway Side Stripe Marking

a. Adalah garis berwarna putih disepanjang tepi, awal sampai dengan akhir
runway.

Terdiri dari 2 garis solid yang mempunyai lebar yang sama dan jarak spasi
yang sama dengan lebar garis solid tersebut.

Berupa garis solid / tunggal pada awal dan akhir runway.

b. Fungsinya sebagai tanda batas tepi runway.


PT. REKADAYA SENTOSA
Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

Bab 6 - 3

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

Laporan Akhir ( Final Report)

c. Letak sepanjang tepi runway.


d. Dimensi (lebar runway 30m) : Lebar keseluruhan = 0,90 m (Gambar
terlampir).
2.

Runway Designation Marking


a. Adalah tanda berwarna putih dalam bentuk 2 (dua) angka atau kombinasi 2
(dua) angka dan 1 (satu) huruf tertentu yang ditulis di runway sebagai identitas
runway.
b. Fungsinya sebagai petunjuk arah runway yang dipergunakan untuk take off
dan/atau landing.
c. Letaknya berada di antara Threshold dengan Runway Centre Line Marking.
d. Dimensi
e. Tinggi angka = 9 m, kecuali untuk angka 6 dan 9 tingginya 9.5 m(Gambar
terlampir).

3.

Threshold Marking
a. Adalah tanda berupa garis garis putih sejajar dengan arah runway yang
terletak dipermukaan runway.
b. Fungsinya sebagai tanda permulaan yang digunakan untuk pendaratan.
c. Letaknya 6 m diukur dari awal runway.
d. Dimensi untuk lebar Runway 30 m

Jarak stripe dari awal runway = 6 m

Banyaknya stripe

=8

Banyaknya celah

=6

Jarak antar stripe

= 1.8 m

Panjang stripe

= 30 m

Jarak celah kedua sisi stripe

PT. REKADAYA SENTOSA


Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

= 2.6 m

Bab 6 - 4

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

Laporan Akhir ( Final Report)

Jarak celah tepi luar stripe terhadap tepi dalam runway Side Stripe Marking
= 0.2 m (Gambar terlampir).

4.

Runway Centre Line Marking


a. Adalah tanda berupa garis putus putus berwarna putih yang letaknya di
tengah tengah sepanjang runway
b. Fungsinya sebagai petunjuk tengah tengah runway
c. Dimensi untuk panjang runway 1400 m

5.

Runway Centre Line Marking terdiri dari garis dan celah

Jumlah garis / stripe

= 18

Jumlah celah

= 17

Panjang garis / stripe

= 36 m

Panjang celah

= 36 m

Lebar garis / stripe

= 0.3 m (Gambar terlampir).

Touchdown Zone Marking


a. Adalah tanda di runway yang terdiri dari garis garis berwarna putih
berpasangan, dikiri kanan garis tengah runway
b. Fungsinya menunjukkan panjang runway yang masih tersedia pada saat
melakukan pendaratan
c. Letaknya simetris pada kanan kiri garis tengah runway
d. Apabila Touchdown Zone Marking peletakannya dan atau jaraknya dari marka
Aiming Point berhimpit atau kurang dari atau sama dengan 50 m, maka
pembuatan marka Touchdown Zone harus ditiadakan
e. Dimensi

Panjang stripe

= 22.5 m

Lebar stripe

=3m

Jarak antar stripe

PT. REKADAYA SENTOSA


Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

= 1.5 m

Bab 6 - 5

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

6.4.2.
1.

Laporan Akhir ( Final Report)

Jarak dari Threshold

Jarak stripe dari pinggir runway= 1.5 m

Jarak antar Touchdown

= 150 m

= 150 m (Gambar terlampir).

MARKA DI TAXIWAY

Taxiway Center Line Marking


a. Adalah tanda berupa garis dengan lebar 0,15m berwarna kuning.
b. Fungsinya memberi tuntunan kepada pesawat udara dari runway menuju
apron atau sebaliknya
c. Letaknya ditengah-tengah dan disepanjang taxiway (Gambar terlampir).

2.

Taxiway Edge Marking


a. Adalah garis berwarna kuning di sepanjang tepi taxiway.
b. Untuk lebar taxiway 15 m menggunakan single yellow line dengan lebar garis
0.15 m
c. Fungsinya menunjukkan batas pinggir taxiway.
d. Letaknya di sepanjang tepi taxiway (Gambar terlampir).

3.

Exit Guide Line Marking


a. Adalah tanda berupa garis berwarna kuning yang terletak di runway dan
menghubungkan dengan Taxiway Centre Line.
b. Fungsinya memberikan tuntunan keluar masuk pesawat udara yang sedang
taxi menuju landasan pacu atau sebaliknya.
c. Letaknya di persimpangan taxiway menuju runway.
d. Dimensi :

Panjang garis akhir tangen

Lebar celah antara centre line dengan exit guide line

= 0,9m

Lebar Exit Guide Line

= 0,15m

PT. REKADAYA SENTOSA


Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

= 60m

Bab 6 - 6

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

6.4.3.
1.

Laporan Akhir ( Final Report)

MARKA DI APRON

Apron Safety Line


a. Adalah Garis berwarna merah yang berada di apron dengan lebar 0,15m
b. Fungsinya menunjukkan batas yang aman bagi pesawat udara dari pergerakan
peralatan pelayanan darat
c. Letaknya disekeliling pesawat udara (Gambar terlampir).

2.

Apron Lead-in dan Lead-out Line Marking


a. Adalah garis yang berwarna kuning di apron dengan lebar 0,15m.
b. Fungsinya sebagai pedoman yang digunakan oleh pesawat udara melakukan
taxi dari taxiway ke apron atau sebaliknya.
c. Letaknya di apron area (Gambar terlampir).

3.

Aircraft Stop Line Marking


a. Adalah tanda berupa garis atau bar berwarna kuning.
b. Fungsinya sebagai tanda tempat berhenti pesawat udara yang parkir.
c. Letaknya di apron area, pada perpanjangan lead-in berjarak 6m dari akhir leadin line (Gambar terlampir).

4.

Apron Edge Line Marking


a. Adalah garis berwarna kuning di sepanjang apron.
b. Fungsinya menunjukkan batas tepi apron.
c. Letaknya pada sepanjang tepi apron.
d. Ukuran lebar garis 0,15m (Gambar terlampir).

5.

Parking Stand Number Marking


a. Adalah tanda di apron berupa huruf dan angka yang berwarna kuning dengan
latar belakang warna hitam.

PT. REKADAYA SENTOSA


Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

Bab 6 - 7

Perencanaan Detail Engineering (DE) Pengembangan


Fasilitas Perhubungan Pulau Panjang

Laporan Akhir ( Final Report)

b. Fungsinya menunjukkan nomor tempat parkir pesawat udara.


c. Letaknya di apron area (Gambar terlampir).
6.

Service Road Marking


a. Adalah tanda berupa 2 (dua) garis yang parallel sebagai batas pinggir jalan
dan garis putus-putus sebagai petunjuk sumbu jalan, berwarna putih dengan
lebar garis 0,15m.
b. Fungsinya membatasi sebelah kanan dan kiri yang memungkinkan pergerakan
peralatan (GSE) terpisah dengan pesawat udara.
c. Letaknya di apron area (Gambar terlampir).

PT. REKADAYA SENTOSA


Perum Pamulang Permai I Blok B-29 No 17,
Pamulang Barat 15417
Telp. 021-7415144 Fax. 021-7415148

Bab 6 - 8