Anda di halaman 1dari 12

I.

Nama zat dan jumlah tablet yang akan dibuat


Rifampisin

II. Monografi zat aktif


BM : 822,95

Pemerian : serbuk hablur, berwarna coklat merah ( martindel


Kelarutan : sangat sukar larut dalam air, mudah larut dalam kloroform, larut dalam etil asetat dan
methanol.
pH : antara 4,5 dan 6,5
T

eliminasi : 3-4 jam; waktu tersebut akan memanjang pada gagal hepar; gagal ginjal terminal :

1,8-11 jam
Durasi : < 24 jam
Absorbsi : Oral : diabsorpsi dengan baik; makanan dapat mengakibatkan penundaan absorpsi
(delay) atau sedikit menurunkan kadar puncak
Distribusi : sangat lipofilik , dapat menembus sawar darah otak (bood-brain barrier) dengan baik

Difusi relatif dari darah ke dalam cairan serebrospinal : adekuat dengan atau tanpa
inflamasi
CSF : inflamasi meninges : 25%
Metabolisme : Hepatik; melalui resirkulasi enterohepatik
Ikatan protein : 80%

III.

Formula dan metode pembuatan


a. Formula dari literature / standar
R/

I. Rifampicin ...............................................450 g
Corn starch [3] ..........................................58 g
II.Kollidon 90 F [1] ..........................................9 g
Isopropanol or ethanol 96%.....................50 ml
III.Kollidon CL [1]...........................................15 g
Stearic acid [7] ..........................................10 g
Magnesium stearate [2] ...............................2 g
Aerosil 200 [4] .............................................2 g ( generic drug,

b. Usulan formula
R/ rifampisin

400 mg

Amprotab

10%

PVP

3%

Etanol
Avicel
Mg stearat

1%

Talk

4%

Amilum kering

5%

c. Metoda pembuatan
Granulasi basah
IV. Monografi zat tambahan
1. Povidon (PVP)
1-Ethenyl-2-pyrrolidinone homopolymer.
(C6H9NO)n BM = 2500 3 juta.
Pemerian
: serbuk sangat halus, berwarna putih sampai krem, tidak atau hampir
tidak berbau, higroskopik.
Kegunaan
: pensuspensi, pengikat tablet, disintegrant, .
Aplikasi dalam Teknologi atau Formulasi Farmaseutikal : biasa digunakan pada sediaan

padat. Larutan povidon dapat digunakan sebagai coating agent. Pemakaian :


Pembawa obat : 10 25 %
Pendispersi : sampai 5%
Suspending agent : sampai 5%
Pengikat, pengisi, atau penyalut tablet : 0,5 5%
pH
: 3,0 7,0 untuk larutan 5% b/v
Densitas
: 1,17-1,18 g/cm3
Higroskopisitas : sangat higroskopis, sejumlah lembab yang nyata terabsobsi pada
kelembaban relatif yang rendah.
Titik leleh
: 150C.
Indeks refraksi : nD = 1,54 1,59
Kelarutan
: larut dalam asam, kloroform, etanol (95%), keton, metanol, dan air.
Praktis tidak larut dalam eter, hidrokarbon dan minyak mineral.
Stabilitas
: Povidone stabil dalam siklus pemanasan yang pendek sekitar 110
-130C.
Penyimpanan : disimpan dalam wadah tertutup, sejuk, dan kering.
Inkompatibilitas : dengan senyawa amonium kuarterner, garam anorganik, resin sintetik
dan alam.

Sumber : Handbook of Pharmaceutical Excipient, 5nd ed, 2006, hal.611.

2. Amylum
(C6H10O5)n , dengan n = 300-1000
Pemerian

: tidak berbau dan berasa, serbuk berwarna putih berupa granul-granul

kecil berbentuk sferik atau oval dengan ukuran dan bentuk yang berbeda untuk
setiap varietas tanaman.

Kegunaan

: glidan; pengisi tablet dan kapsul; penghancur tablet dan kapsul; pengikat

tablet.
Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam etanol dingin (95%) dan air dingin. Amilum

mengembang dalam air dengan konsentrasi 5-10 % pada 37C.


Aplikasi dalam Teknologi atau Formulasi Farmaseutikal: sebagai bahan tambahan untuk
sediaan oral padat dengan kegunaannya sebagai pengikat, pengisi, dan penghancur.
Pada formulasi tablet, pasta amilum segar dengan konsentrasi 50-25% b/b digunakan
pada granulasi tablet sebagai pengikat. Sebagai penghancur, digunakan amilum
dengan konsentrasi 3-15% b/b.
pH

: 5,5 6,5

Densitas

: 1,478 g/cm30

Suhu gelatinasi
Aliran

: 73 C untuk pati jagung.

: 10,8-11,7 g/det

Kelembaban : 11% untuk pati jagung.


Distribusi ukuran partikel : 2-32 m untuk pati jagung.
Suhu pengembangan: 65 untuk pati jagung.
Stabilitas : Pati kering dan tanpa pemanasan stabil jika dilindungi dari kelembaban yang
tinggi. Jika digunakan sebagai penghancur pada tablet dibawah kondisi normal pati
biasanya inert. Larutan pati panas atau pasta secara fisik tidak stabil dan mudah
ditumbuhi mikroorganisme sehingga menghasilkan turunan pati dan modifikasinya
yang berbentuk unik,
Sumber: Handbook of Pharmaceutical Excipient, 5nd ed, 2006, hal.725
3. Talc
Pemerian

: Serbuk sangat halus, putih sampai putih abu-abu, tidak berbau.

Langsung melekat pada kulit, lembut disentuh.


Kegunaan

: Anticaking agent, glidan, pengisi tablet dan kapsul, lubrikan tablet dan

kapsul.
Aplikasi dalam Teknologi atau Formulasi Farmaseutikal : Digunakan pada sediaan
oral padat sebagai lubrikan dan diluen.

Pemakaian :

Glidan dan lubrikan tablet : 1-10%


Pengisi tablet dan kapsul : 5-30%

Kelarutan : Praktis tidak larut dalam larutan asam dan alkali, larutan organik, dan
air.
pH

: 7 10 untuk larutan dispersi 20% b/v

Kekerasan

: 1,0 - 1,5

Higroskopisitas : Talc tidak mengabsorpsi sejumlah air pada suhu 25C dan
kelembaban relatif naik hingga 90%.
Distribusi ukuran partikel : Bervariasi
Indeks refraksi : nD = 1,54 1,59
Gravitasi spesifik : 2,7 - 2,8
Stabilitas

: Stabil, dapat disterilisasi dengan pemanasan pada 160C selama tidak

lebih dari 1 jam.


Inkompatibilitas : Dengan senyawa amonium kuarterner
Sumber : Handbook of Pharmaceutical Excipient, 5nd ed, 2006, hal.767.

4. Octadecanoic acid Mg salt (Magnesium stearat)


C36H70MgO4

BM = 591,27

Pemerian

: Hablur sangat halus, putih, berbau khas dan berasa

Kegunaan

: Lubrikan untuk tablet dan kapsul

Aplikasi dalam Teknologi atau Formulasi Farmaseutikal : Digunakan untuk


kosmetik, makanan, dan formulasi obat. Biasanya digunakan sebagai
lubrikan pada pembuatan kapsul dan tablet dengan jumlah antara

0,25 5,0 %.
Kelarutan :

praktis tidak larut dalam etanol, etanol (95%), eter, dan air.

Sedikit larut dalam benzen hangat dan etanol (95%) hangat.


Densitas

: 1,03 1,08 g/cm3.

Sifat aliran

: Sulit mengalir, bubuk kohesif.

Polimorfisme : Trihidrat, bentuk asikular dan dihidrat, bentuk lamellar


Titik leleh

: 88,5 C.

Stabilitas

: Stabil.

Inkompatibilitas : Dengan asam kuat,alkali, dan garam besi.


Penyimpanan

: Disimpan pada wadah sejuk, kering, tertutup.

Sumber : Handbook of Pharmaceutical Excipient, 5nd ed, 2006, hal.430

5. Avicell 102
Pemerian

: bagian selulosa yang terdepolimerasi berbentuk putih, bersih, serbuk

kristal tidak berasa, tidak berwarna.


Kelarutan

: sukar larut di 5% w/v larutan sodium hidroksida, praktis tidak larut

dalam air, larutan asam, dan banyak pelarut organik.


Titik leleh

: 260-270 C.

pH

: 5-7,5

Kegunaan

: absorbent, suspending agent, diluent kapsul dan tablet, disintegran tablet.

Aplikasi pada formulasi farmasetika/teknologi :


Sebagai binder/diluent tablet oral dan kapsul, pada granulasi basah dan kempa langsung,
serta lubrikan dan disintegran.
Densitas

: 1.512-1.668%

Stabilitas

: higroskipis

Penyimpanan

: wadah dingin, kering dan tertutup rapat.

Inkompatibilitas : avicell inkompatibilitas dengan agen pengoksidasi kuat


Sumber : Handbook of Pharmaceutical Excipient, 5nd ed, 2006, hal.133.
V.

Alasan pemilihan metode dan zat tambahan


a. Alasan pemilihan metoda

b. Alasan pemilihan zat tambahan


1. Amilum : digunakan sebagai penghancur atau disintegran. Pemilihan zat ini
sebagai disintegran karena memiliki aliran yang bagus, pHnya sesuai dengan zat
aktif, tahan pemanasan.
2. PVP : digunakan sebagai pengikat. Pemilihan zat ini sebagai pengikat karena
sesuai dengan pH dari zat aktif yaitu berada pada pH basa serta titik lelehnya
tinggi sehingga bisa digunakan dalam metoda granulasi basah dan saat
pemanasan / pengeringan zatnya tidak rusak.
3. Avicell : digunakan sebagai pengisi.
4. Etanol
: digunakan sebagai cairan pengikat. Pemilihan etanol sebagai
cairan pengikat karena PVP yang digunakan sebagai pengikat jika di tambah air
akan mengalami penguapan yang lebih lama sehingga digunakan etanol sebagai
cairan pengikat.
5. Mg stearat : digunakan sebagai lubrikan. Pemilihan zat ini sebagai lubricant
disesuaikan dengan sifat zat aktif, di mana zat aktif yang digunakan bersifat basa
sehingga tidak terjadi reaksi terhadap zat aktif.
6. Talk : digunakan sebagai glidan. Pemilihan zat ini sebagai glidan karena zat ini
stabil dalam pemanasan, bersifat basa
7. Amilum kering : digunakan sebagai penghancur luar haruslah amylum kering
VI.
VII.

karena dengan adanya air akan menurunkan kemampuannya sebagai penghancur.


Perhitungan dan penimbangan
Prosedur pembuatan
1. Rifampisin dan zat-zat tambahan lainnya di ayak kemudian di timbang.
2. Fase dalam ( rifampisin , amilum, dan avicel ) yang telah ditimbang di campur hingga
homogen.

3. PVP + zat warna dilarutkan dalam etanol, masukan dalam penyemprot. Semprotkan
sedikit demi sedikit kedalam campuran bahan no B hingga diperoleh campuran / massa
yang baik ( dapat dikepal namun dapat dihancurkan kembali ).
4. Campuran massa yang telah diperoleh kemudian dibentuk menjadi granul dengan
menggunakan ayakan no 14
5. Granul yang telah terbentuk dikeringkan dalam lemari pengering (oven) pada suhu 50600C
6. Kadar air ditentukan dengan menggunakan moisture analyzer
7. Jika kadar air telah memenuhi persyaratan ( <2), granul diayak kembali dengan
menggunakan ayakan no 16
8. Dilakukan evaluasi ( daya alir, BJ nyata dan BJ mampat, sudut istirahat)
9. Fasa luar ( Mg stearat, Talk, amilum kering )dicampurkan ke dalam granul yang
diperoleh
10. Dilakukan pencetakan tablet
11. Dilakukan evaluasi terhadap tablet yang diperoleh.
VIII. Evaluasi
A. Granul
1. Penetapan Bobot Jenis Sejati
Penetapan ditentukan dalam piknometer 10 mL dengan menambahkan cairan
pendispersi yang tidak melarutkan granul atau serbuk.
2. Penetapan Bobot Jenis Nyata, Bobot Jenis Mampat, Kadar Pemampatan
Sebanyak 100 g (B) granul atau serbuk dimasukkan ke dalam gelas ukur 250 mL,
catat volumenya (V0). Selanjutnya dilakukan pengetukan dengan alat. Volume pada
ketukan ke 10, 50, dan 500 diukur, lalu dilakukan perhitungan sebagai berikut :
B
V0

BJ nyata =

g/mL
B
Vmampat

BJ mampat =

g/ml
V0 Vmampat
V0

Kadar Pemampatan =
3. Kecepatan aliran

100 0 0

1. timbang beker glass kosong (Wo)


2.set skala pada posisi 0
3. masukkan granul ke corong
4. alat dihidupkan
5. catat waktu alir (t)
6. timbang beker glass berisi granul (Wt)

7. hitung aliran granul :

Wt Wo
t

B.
Tablet
1. Penampilan
Tablet diamati secara visual, apakah terjadi ketidakhomogenan zat warna atau
tidak, bentuk tablet, permukaan cacat atau tidak dan bebas dari noda atau bintikbintik. Bau tablet tidak boleh berubah.
2.Keseragaman Ukuran
Diambil secara acak 20 tablet, lalu diukur diameter tebalnya menggunakan
jangka sorong.
Nilai yang baik : diameter tablet tidak dari 3 kali dan tidak kurang dari 1 sepertiga
tebal tablet.
3.Keragaman Bobot
Diambil 20 tablet secara acak lalu timbang masing-masing tablet. Hitung bobot
rata-rata dan penyimpangan terhadap bobot rata-rata
Nilai yang baik :

Bobot rata-rata

Penyimpangan bobot

25 mg atau kurang
26 mg 150 mg
151 mg 300 mg
>300 mg

rata-rata (%)
15 %
10 %
7,5 %
5%

4. Kekerasan Tablet
Dilakukan menggunakan hardness tester terhadap 20 tablet yang diambil
secara acak. Kekerasan diukur berdasarkan luas permukaan tablet dengan

menggunakan beban yang dinyatakan dalam kg. Satuan kekerasan adalah kg/cm2.
Dihitung kekerasan rata-rata dan standar deviasinya.
Nilai yang baik :
- Bobot tablet sampai 300 mg (4 7 kg/cm2)
- Bobot tablet 400 700 mg (5 12 kg/cm2)
5.Friabilitas
Dilakukan dengan menggunakan alat friabilator terhadap 20 tablet yang diambil
secara acak. Parameter yang diuji adalah kerapuhan tablet terhadap
1.
selama 4 menit
2.
tablet dibersihkan dan ditimbang (Wt)
3.
tablet dimasukkan dalam alat
4.
alat dinyalakan selama 4 menit
5.
tablet dibersihkan dan ditimbang (Wt)
Tablet yang baik memiliki friabilitas kurang dari 1 %.
Wo Wt
f
100%
Wo
Nilai yang baik : < 1 %
6.Friksibilitas
Dilakukan dengan menggunakan alat friabilator terhadap 20 tablet yang diambil
secara acak. Parameter yang diuji adalah kerapuhan tablet terhadap gesekan antar
tablet selama waktu tertentu.
1)
diambil 20 tablet secara acak
2)
tablet dibersihkan dari debu kemudian ditimbang (Wo)
3)
tablet dimasukkan dalam alat
4)
alat dinyalakan selama 4 menit
5)
tablet dibersihkan dan ditimbang (Wt)
Wo Wt
f
100%
Wo
Nilai yang baik : < 1 %
7. Uji Waktu Hancur Tablet Tidak Bersalut (FI IV)
Masukkan 1 tablet pada masing-masing tabung dari keranjang, masukkan 1
cakram pada tiap tabung dan jalankan alat, gunakan air bersuhu 37 + 2 sebagai
media kecuali dinyatakan menggunakan cairan lain dalam masing-masing monografi.
Pada akhir batas waktu seperti yang tertera pada monografi, angkat keranjang dan
amati semua tablet : semua tablet harus hancur sempurna. Bila 1 tablet atau 2 tablet

tidak hancur sempurna, ulangi pengujian dengan 12 tablet lainnya : tidak kurang 16
dari 18 tablet yang diuji harus hancur sempurna.
Waktu hancur yang baik adalah kurang dari 15 menit.

IX.

Aspek farmakologi
a. Indikasi :
TB Pulmonari TB Ekstrapulmonari Yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis
b.

yang sensitif terhadap Rifampicin


Dosis
obat ini biasanya diberikan sehari sekali sebaiknya 1 jam sebelum makan atau 2 jam
setelah makan. Dosis untuk orang dewasa dengan berat badan kurang dari 50 kg ialah
400 mg/hari dan untuk berat badan lebih dari 50 kg ialah 60 mg/hari. Untuk anak-anak
dosisnya 10-20 mg/kgB/hari dengan dosisi maksimum 600 mg/hari

c. Sediaan dan posologi


Rifampisin di Indonesia terdapat dalam kapsul 150 mg dan 300 mg. Selain itu terdapat
pula tablet 450 mg dan 600 mg serta suspensi yang mengandung 100 mg/5 mL
rifampisin.
d. Farmakologi :
Rifampicin merupakan antibiotik yg telah diuji secara in vivo memiliki efek
bakterisidal terhadap strain-strain Mycobacterium tuberculosis. Secara klinik telah
dibuktikan bahwa rifampicin terbukti efektif dalam penanganan tuberkulosis.
Rifampisin bekerja dengan menghambat DNA bakteri tanpa mempengaruhi enzimenzim lain dalam tubuh Isoniazid merupakan agen khusus dalam menangani
tuberkulose,
e. Khasiat
Anti- Tuberkulosis
f. Kontra Indikasi :

Hypersensitif terhadap rifampisin, gangguan fungsi hati, gangguan syaraf perifer dan
jaundice.
g. Efek samping
Rifampisin jarang menimbulkan efek yang tidak diinginkan. Yang paling sering ialah
ruam kulit, demam, mual dan muntah. Pada pemberian berselang dengan dosis lebih
besar sering terjadi Flu Like Syndrom, Nefritis Intertitial, Nekrosis Tubular Akut, dan
Trombositopenia.
h. Interaksi Obat :
Penggunaan bersama antasid, opiat dan obat antikolinergik dapat mengurangi
bioavailabilitas rifampisin Untuk menghindari hal tersebut rifampisin dapat diberikan
beberapa jam sebelumnya
i. Perhatian
Hati-hati penggunaan pada pasien dengan gangguan fungsi hati, epilepsy, wanita hamil
dan menyusui.Hindari penggunaan bersama alcohol