Anda di halaman 1dari 6

Kafein

Kafein ialah alkaloid yang tergolong dalam keluarga methylxanthine bersama sama
senyawa tefilin dan teobromin, berlaku sebagai perangsang sistem saraf pusat. Pada keadaan
asal, kafein ialah serbuk putih yang pahit (Phytomedical Technologies, 2006) dengan rumus
kimianya C6 H10 O2, dan struktur kimianya 1,3,7- trimetilxantin . Kafein merupakan jenis
alkaloid yang secara alamiah terdapat dalam biji kopi, daun teh, daun mete, biji kola, biji coklat
dan beberapa minuman penyegar. Kafein memiliki berat molekul 194,19 gram/mol. Dengan
rumus kimia C8H10N8O2 dan pH 6,9 (larutan kafein 1 % dalam air ). Secara ilmiah, efek kafein
terhadap kesehatan sebetulnya tidak ada, tetapi yang ada adalah efek tak langsungnya seperti
menstimulasi pernafasan dan jantung, serta memberikan efek samping berupa rasa gelisah
(neuroses), tidak dapat tidur (insomnia) dan denyut jantung tak beraturan (tachycardia). Kopi dan
teh banyak mengandung kafein dibandingkan jenis tanaman lain, karena tanaman kopi dan teh
menghasilkan biji kopi dan daun teh yang sangat cepat, sementara penghancurannya sangat
lambat .

Kalsium Karbonat ( CaCO3 )


Kalsium karbonat umumnya bewarna putih dan umumnya sering djumpai pada batu kapur,
kalsit, marmer, dan batu gamping. Kalsium karbonat bila dipanaskan akan pecah dan menjadi
serbuk remah yang lunak yang dinamakan calsium oksida (CaO). Hal ini terjadi karena pada
reaksi tersebut setiap molekul dari kalsium akan bergabung dengan 1 atom oksigen dan molekul
lainnya akan berikatan dengan oksigen menghasilkan CO2 yang akan terlepas ke udara sebagai
gas karbon dioksida.denganreaksisebagaiberikut:
CaCO3-->CaO+CO2
Reaksi ini akan berlanjut apabila ditambahkan air, reaksinya akan berjalan dengan sangat kuat
dan cepat apabila dalam bentuk serbuk, serbuk kalsium karbonat akan melepaskan kalor.
Molekul dari CaCO3 akan segera mengikat molekul air (H2O) yang akan menbentuk kalsium
hidroksida, zat yang lunak seperti pasta. Sebagaimanaditunjukkanpadareaksisebagaiberikut:
CaCO3+H2O-->Ca(OH)2+CO2

Kopi
Kopi (Coffea sp) merupakan tanaman yang menghasilkan sejenis minuman. Minuman
tersebut diperoleh dari seduhan kopi dalam bentuk bubuk. Kopi bubuk adalah biji kopi yang
telah disangrai, digiling atau ditumbuk hingga menyerupai serbuk halus (Hayati, 2012). Kafein
adalah salah satu jenis alkaloid yang banyak terdapat dalam biji kopi, daun teh, dan biji coklat.
Kafein memiliki efek farmakologis yang bermanfaat secara klinis, seperti menstimulasi susunan
syaraf pusat, relaksasi otot polos terutama otot polos bronkus dan stimulasi otot jantung.
Berdasarkan efek farmakologis tersebut, kafein ditambahkan dalam jumlah tertentu ke minuman.
Efek berlebihan (over dosis) mengkonsumsi kafein dapat menyebabkan gugup, gelisah, tremor,
insomnia, hipertensi, mual dan kejang.
Berdasarkan FDA (Food Drug Administration) yang diacu dalam Liska (2004), dosis
kafein yang diizinkan 100- 200mg/hari, sedangkan menurut SNI 01- 7152-2006 batas maksimum
kafein dalam makanan dan minuman adalah 150 mg/hari dan 50 mg/sajian. Kafein sebagai
stimulan tingkat sedang (mild stimulant) memang seringkali diduga sebagai penyebab
kecanduan. Kafein hany dapat menimbulkan kecanduan jika dikonsumsi dalam jumlah yang
banyak dan rutin. Namun kecanduan kafein berbeda dengan kecanduan obat psikotropika, karena
gejalanya akan hilang hanya dalam satu dua hari setelah konsumsi. Kafein diperoleh dengan
menyaring larutan kopi menggunakan kertas saring. Kemudian dipisahkan dengan corong pisah
dengan penambahan kalsium karbonat dan kloroform. Kalsium karbonat berfungsi untuk
memutuskan ikatan kafein dengan senyawa lain, sehingga kafein akan ada dalam basa bebas.
Kafein dalam basa bebas tadi akan diikat oleh kloroform, karena kloroform merupakan pelarut
pengekstraksi yang tidak bercampur dengan pelarut semula.
Kemudian dilakukan pengocokkan sehingga terjadi kesetimbangan konsentrasi zat yang
diekstraksi pada dua lapisan yang terbentuk. Lapisan bawahnya diambil (fase kloroform) dan
diuapkan dengan rotarievaporator. Kloroform tadi akan menguap, sehingga hanya ekstrak kafein
yang tertinggal, kemudian diencerkan dalam labu takar 100 ml (Maramis, 2013). Kafein adalah
senyawa yang termasuk dalam golongan alkaloid. Alkaloid adalah senyawa yang mengandung
atom nitrogen dalam strukturnya dan banyak ditemukan dalam tanaman. Senyawa alkaloid
umumnya memiliki rasa pahit dan seringkali memiliki sifat fisilogis aktif bagi manusia. nikotin,
morfin, striknin dan kokainnama mereka biasanya berakhir di "ine":. banyak cukup akrab dengan

nama jika tidak struktur kimia nikotin, morfin, striknin (larut dalam dicloromethane) untuk
memastikan bahwa zat asam tetap larut dalam air dan bahwa kafein akan hadir sebagai basa
bebas, natrium karbonat ditambahkan ke media ekstraksi (Irwandi, 2014: 17). Kafein dengan
rumus kimianya C6 H10 O2, dan struktur kimianya 1,3,7- trimetilxantin. Kafein merupakan jenis
alkaloid yang secara alamiah terdapat dalam biji kopi, daun teh, daun mete, biji kola, biji coklat
dan beberapa minuman penyegar.
Kafein memiliki berat molekul 194,19 gram/mol. Dengan rumus kimia C8H10N8O2 dan
pH 6,9 (larutan kafein 1 % dalam air ). Secara ilmiah, efek kafein terhadap kesehatan sebetulnya
tidak ada, tetapi yang ada adalah efek tak langsungnya seperti menstimulasi pernafasan dan
jantung, serta memberikan efek samping berupa rasa gelisah (neuroses), tidak dapat tidur
(insomnia) dan denyut jantung tak beraturan (tachycardia). Kopi dan teh banyak mengandung
kafein dibandingkan jenis tanaman lain, karena tanaman kopi dan teh menghasilkan biji kopi dan
daun teh yang sangat cepat, sementara penghancurannya sangat lambat (Ultriamalia. 2012).

Kafein merupakan senyawa bahan alam yang tersebar luas dan tergolong dalam senyawa
alkaloid, dengan rumus molekul C8H10N4O2, bersifat basa lemah berbentuk serbuk putih yaitu
kristal-kristal panjang, rasanya pahit dan memiliki titik leleh sebesar 234-2390C serta menyublin
pada temperature 180-2000C. Kafein memiliki berat molekul 194,19 g/mol. Larutan kafein 1%
dalam air memiliki pH 6,9. 1 gram kafein akan larut dalam 46 ml air (suhu kamar), 5,5 mL air
(800C), 1,5 mL (1000C), 66 mL alcohol (suhu kamar), 22 mL alcohol (600C), 50 mL aseton, 5,5
kloroform, 530 mL eter, 100 mL benzena, dan 22 mL benzene. Kafein merupakan turunan Nmetilxantin, turunan N-metilxantin yang ditemukan dalam daun teh, daun mete, biji kola, biji
coklat serta dalam buah dari 63 spesies tumbuhan yang tumbuh diseluruh dunia. Kafein ini
banyak ditemukan dalam minuman seperti teh, kopi, minuman ringan yang mengandung kola,
minuman energi/suplemen, coklat, kakao, obat-obatan dan makanan. Kandungan kafein dalam
teh relative lebih besar daripada yang terdapat dalam kopi, namun pemakaian teh dalam
minuman ringan pun atau dalam suplemen juga lebih encer bila dibandingkan dengan kopi.
Penentuan kadar kafein dalam kopi, seperti pada percobaan ini yang didasarkan pada
distribusi solut dalam hal ini kafein dalam kopi antara dua fasa yaitu fasa organic dan fasa air.
Karena kopi dapat larut dengan baik pada air panas, sehingga harus dilarutkan pada air panas
yang mendidih. Selanjutnya direfluks selama 25 menit. Fungsi dari refluks ini yaitu agar dapat
menghomogenkan kopi dan pelarut dengan waktu yang cukup lama, hal ini karena sifat kafein
yang terdapat dalam refluks mudah larut dalam air panas.
Selanjutnya setelah direfluks, campuran tersebut disaring dengan menggunakan corong
kedalam Erlenmeyer. Fungsi dari penyaringan ini yaitu agar kafein yang terdapat dalam
campuran kopi tadi dapat terpisah dari filtrat atau ampas kopi, sehingga yang didapat dalam
larutan kopi adalah kafein. Setelah dingin, campuran tadi kemudian ditetesi oleh larutan timbal
asetat setetes demi setetes, sampai membentuk endapan. Fungsi dari penambahan larutan asetat
ini yaitu untuk menyendapkan campuran kopi, atau mengendapkan kotoran-kotoran yang
terdapat pada filtrat berupa garam-garam dari kafein, seperti albumin, asam-asam, tannin dan
sebagainya.

Endapan yang terbentuk, kemudian disaring. Filtrat dimasukan kedalam corong dan
ditambahkan 25 mL kloroform. Penambahan kloroform ini berfungsi untuk melarutkan kafein
dalam filtrat. Kafein dalam filtrat larut ditandai dengan terbentuknya dua lapisan pada filtrat,
dimana lapisan atas merupakan lapisan fasa air yang mengandung sisa garam dan Pb dan lapisan
atau fasa organic (lapisan bawah) merupan lapisan yang mengandung kafein dalam kloroform.
Setelah kedua larutan tersebut terdistribusi menjadi dua lapisan yang mana larutan kloroform tadi
telah mengikat kafein. Terbentuknya dua lapisan tadi disebabkan karena berat jenis antara kedua
larutan tersebut berbeda dimana larutan kopi bersifat polar sedangkan pada lapisan bawah yaitu
CHCl3 bersifat non polar.
Larutan kopi mempunyai berat jenis yang lebih kecil bila dibandingkan dengan
kloroform. Perbedaan berat jenis kedua larutan tersebut menyakibatkan terbentuknya dua
lapisan. Dimana lapisan atas adalah larutan kopi, sedangkan lapisan bawah merupakan larutan
kloroform (CHCl3). Lapisan bawah yang mengandung kafein ditampung dalam cawan penguap
dan lapisan atas dibilas kembali dengan kloroform. Hal ini dimaksudkan agar kafein yang masih
ada pada lapisan atas/fasa air larut dan sekaligus memurnikan kafein dari zat-zat pengotornya,
sehingga kafein yang diperoleh benar-benar murni. Lapisan tersebut kembali ditampung pada
cawan penguap yang sama. Selanjutnya cairan kafein yang diperoleh diuapkan atau disublimasi
agar kloroform (fasa organic) menguap. Fungsi dari penambahan CHCl3 ini yaitu untuk
mengekstrak kafein. Selanjutnya ditambahkan kembali CHCl3 mempunyai tujuan agar kafein
yang berada dalam larutan kopi yang telah dikeluarkan sebelumnya masih bersisa di dalam
corong pisah tersebut sehingga untuk mengikatnya kembali maka ditambahkan larutan CHCl3.
Cairan yang telah dikeluarkan dari corong pisah tadi kemudian diuapkan di dalam cawan
penguap dengan nyala api yang kecil mempunyai tujuan untuk mengantisipasi melelehnya
kafein. Proses ekstraksi ini berlangsung atau terjadi proses kesetimbangan setelah dilakukan
proses penggocokan, sebab larutan baru dapat dipisahkan setelah larutan tersebut berada dalam
keadaan diam. Dalam hal ini corong pisah yang kita gunakan harus diguncang dengan kuat agar
kedua larutan terdistribusi dalam dua fase polar dan non polar sehingga pada suhu dan tekanan
yang tetap terjadi kesetimbangan kimia. Proses penenangan yang dilakukan dimaksudkan untuk
menstabilkan molekul-molekul yang terganggu pada saat dilakukan proses penggocangan atau
biasa disebut pengaturan diri sehingga tercapai kesetimbangan kimia, maka terbentuklah dua
fasa. Lapisan atas merupakan campuran kopi dengan air sedangkan pada lapisan bawah

merupakan larutan kloroform terdapat kafein yang larut didalamnya, sehingga pada lapisan
bawah yang diambil dan ditampung pada cawan penguapan. Untuk menghindari adanya kafein
yang masih tertinggal pada lapisan atas, maka kembali ditambahkan kloroform yang selanjutnya
diekstraksi kembali. Hasilnya kembali ditampung pada cawan penguapan. Hal ini karena sifat
dasar dari kafein dapat meleleh pada suhu yang tinggi. Tujuan dari pemberian kertas saring yang
digunakan sebagai penutup cawan tadi berguna agar kristal kafein tersebut tidak keluar dari
cawan. Bentuk kristal yang didapat dalam percobaan ini adalah kristal yang mempunyai kadar
kafein sebasar 2%.

V. Simpulan
Berdasarkan hasil percobaan yang diperoleh dari percobaan ini, maka dapat diperoleh
kadar kafein sebesar 2%.

Daftar pustaka
Abraham. 2010. Penuntun Praktikum Kimia Organik II. Laboratorium Pengembangan
Unit Kimia, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,Universitas Haluoleo. Kendari
Hermanto, Sindhu. 2007. Kafein Senyawa Bermanfaat atau Beracunkah. Chem-IsTry.Org _ Situs Kimia Indonesia _.html