Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM TRANSFUSI DARAH

PENENTUAN GOLONGAN DARAH ABO DAN RHESUS

KELOMPOK 1
ANGGOTA :
NI NYOMAN MELINDAWATI

P07134013002

NI PUTU DIAH ARINI TD

P07134013003

NI MADE INKI ARIANTI

P07134013004

I GST. AYU RESI PRADNYA DEWI

P07134013005

NI KADEK SUCAHYANINGSIH

P07134013006

NI KADEK LULUS SARASWATI

P07134013007

I KADEK BUDI ASTAWAN

P07134013008

DEWA GDE AGUS SURYAWAN

P07134013009

NI WAYAN NIA ARISKA PURWANTI

P07134013010

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN D-III ANALIS KESEHATAN
TAHUN 2015

Hari / Tanggal : Selasa / 24 Maret 2015


Pertemuan

:3

I. TUJUAN
I.1 Tujuan instruksional umum
Mahasiswa dapat memahami cara pemeriksaan golongan darah ABO dan Rhesus
I.2 Tujuan instruksional khusus
Mahasiswa dapat melakukan cara pemeriksaan golongan darah ABO dan Rhesus
II. METODE
Metode yang digunakan dalam praktikum adalah metode slide atau plate.
III. PRINSIP
Faktor yang menentukan golongan darah adalah berupa antigen yang terdapat pada
permukaan luar sel darah merah yang disebut dengan aglutinogen. Zat anti terhadap antigen
tersebut disebut zat anti atau antibody yang bila bereaksi akan menghancurkan antigen yang
bersangkutan disebut aglutinin dalam plasma yaitu suatu antibody alamiah yang secara
otomatis terdapat dalam tubuh manusia atau dengan kata lain antigen + antibody = aglutinasi.
IV. DASAR TEORI
Darah adalah unit fungsional seluler pada manusia yang berperan untuk membantu
proses fisiologi. Darah terdiri dari dua komponen yaitu plasma darah dan sel-sel darah.
Plasma darah yang ada pada darah sekitar 55% dari jumlah darah dalam tubuh manusia,
sedangkan sel-sel darah ada pada darah sekitar 45%. Sel-sel darah dibedakan menjadi sel
darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan sel darah pembeku (trombosit).
Darah merupakan suspensi sel dan fragmen sitoplasma di dalam cairan yang disebut
dengan plasma. Secara keseluruhan darah dapat dianggap sebagai jaringan pengikat dalam
arti luas karena pada dasarnya terdiri atas unsur-unsur sel dan substansi interselular yang
berbentuk

plasma.

Secara

fungsional

darah

merupakan

jaringan

pengikat

yang

menghubungkan seluruh bagian-bagian dalam tubuh sehingga merupakan integritas. Darah


yang merupakan suspensi tersebut terdapat gen, dimana gen merupakan ciri-ciri yang dapat
diamati secara kolektif atau fenotifnya dari suatu organisme. Pada organisme diploid, setiap
sifat fenotif dikendalikan oleh setidak-tidaknya satu pasang gen dimana satu pasang anggota

tersebut diwariskan dari setiap tertua. Jika anggota pasangan tadi berlainan dalam efeknya
yang tepat terhadap fenotifnya, maka disebut alelik. Alel adalah bentuk alternatif suatu gen
tunggal, misalnya gen yang mengendalikan sifat keturunannya.
Darah mempunyai fungsi antara lain: mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh
tubuh, mengangkut karbondioksioda dari jaringan tubuh ke paru-paru, mengangkut sari-sari
makanan ke seluruh tubuh, mengangkut sisa-sisa makanan dari seluruh jaringan tubuh ke
alat-alat ekskresi, mengangkut hormon dari kelenjar endokrin ke bagian tubuh tertentu,
mengangkut air untuk diedarkan ke seluruh tubuh, menjaga stabilitas suhu tubuh dengan
memindahkan panas yang dihasilkan oleh alat-alat tubuh yang aktif ke alat-alat tubuh yang
tidak aktif, menjaga tubuh dari infeksi kuman dengan membentuk antibody
a.

Sel Darah Merah (Eritrosit)


Sel darah merah merupakan penyusun sel-sel darah yang jumlahnya paling
banyak. Pada wanita, jumlahnya 4,5 juta/mm 3 darah, sedangkan pada laki-laki 5
juta/mm3 darah. Akan tetapi, jumlah itu bisa naik atau turun, tergantung dari kondisi
seseorang. Eritrosit normal berbentuk cakram bikonkaf dan tidak memiliki nukleus.
Bentuk eritrosit sebenarnya dapat berubah-ubah, seperti ketika sel-sel tersebut beredar
melewati kapiler-kapiler. Jumlah sel darah merah ini bervariasi pada kedua jenis
kelamin dan pada perbedaan umur. Pembentukan eritrosit disebut juga eritropoiesis.
Eritropoiesis terjadi di sumsum tulang. Pembentukkannya diatur oleh hormon
glikoprotein yang disebut dengan eritropoietin. Jangka hidurp eritrosit kira-kira 120 hari.
Eritrosit yang telah tua akan ditelan oleh sel-sel fagosit yang terdapat dalam hati dan
limpa. Untuk menghitung jumlah eritrosit pada tubuh seseorang maka dapat dengan cara
menghitung 8% dari berat badan orang itu.
Faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah eritrosit adalah:

Jenis Kelamin pada laki-laki normal jumlah (konsentrasi) eritrosit mencapai 5,15,8 juta
per mililiter kubik darah. Pada wanita normal 4,35,2 juta per mililiter kubik darah.
Usia Orang dewasa memiliki jumlah eritrosit lebih banyak dibanding anak- anak.
b.

Sel Darah Putih (Leukosit)

Sel darah putih ibarat serdadu penjaga tubuh dari serangan musuh. Jika kita
terluka, maka sel darah putih ini akan berkumpul di bagian tubuh yang terkena luka,
agar tidak ada kuman penyakit yang masuk melalui luka itu. Jika ada kuman yang
masuk, maka dia akan segera melawannya. Dapat digambarkan, bahwa akan terjadi
pertarungan antara kuman dengan sel darah putih. Timbulnya nanah pada luka itu
merupakan gabungan dari sel darah putih yang mati, kuman, sel- sel tubuh, dan cairan
tubuh.
Sel darah putih mempunyai nukleus dengan bentuk yang bervariasi. Ukurannya
berkisar antara 10 nm25 nm. Fungsi sel darah putih ini adalah untuk melindungi badan
dari infeksi penyakit serta pembentukan antibodi di dalam tubuh. Untuk membedakan
strukturnya dari sel darah merah. Pada tubuh manusia, jumlah sel darah putih berkisar
antara 6 ribu9 ribu butir/mm3, namun jumlah ini bisa naik atau turun. Faktor penyebab
turunnya sel darah putih, antara lain karena infeksi kuman penyakit. Pada tubuh
seseorang yang menderita penyakit tifus, sel darah putihnya hanya berjumlah 3 ribu
butir/mm3.
Kondisi sel darah putih yang turun di bawah normal disebut leukopeni. Pada
kondisi ini seseorang harus diberikan obat antibiotik untuk meningkatkan daya tahan
dan keamanan tubuh. Apabila tidak, maka orang tersebut dapat meninggal dunia. Pada
orang yang terkena kanker darah atau leukemia, sel darah putih bisa mencapai 20 ribu
butir/mm3 atau lebih. Kondisi di mana jumlah sel darah putih naik di atas jumlah normal
disebut leukositosis.
c.

Sel Darah Pembeku (Trombosit)


Ketika kita mengalami luka pada permukaan tubuh, maka tubuh akan
mengeluarkan darah. Terjadinya pendarahan itu disebabkan oleh sobeknya pembuluh
darah. Pada keadaan luka yang ringan, setelah beberapa saat darah akan berhenti
mengalir. Pada saat terjadi luka pada permukaan tubuh, komponen darah, yaitu
trombosit akan segera berkumpul mengerumuni bagian yang terluka dan akan
menggumpal sehingga dapat menyumbat dan menutupi luka. Di dalam darah terdapat
protein (trombin) yang larut dalam plasma darah yang mengubah fibrinogen menjadi

fibrin atau benang-benang. Fibrin ini akan membentuk anyaman dan terisi keping darah,
sehingga mengakibatkan penyumbatan dan akhirnya darah bisa membeku. Jumlah sel
darah pembeku 250 ribu sel/mm3 darah normal dan hanya dapat bertahan hidup
dengan usia 8-10 hari.
Trombosit adalah bagian sel darah yang berperan dalam pembekuan darah. Jika
jaringan tubuh terluka, trombosit pada permukaan akan pecah dam mengeluarkan enzim
trombokinase. Enzim trombokinase akan mengubah protobin menjadi trombin dengan
bantuan ion Ca2+. Trombin adalah sebuah enzim yang mengkatalis perubahan fibrinogen
(protein plasma yang dapat larut dalam plasma darah) menjadi fibrin (protein yang tidak
dapat larut dalam plasma darah). Pembentukkan benang-benang fibrin menyebabkan
luka akan tertutup.
Golongan darah adalah ciri khusus darah dari suatu individu karena adanya
perbedaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membrane sel darah merah.
Dua jenis penggolongan darah yang paling penting adalah penggolongan ABO dan
Rhesus (factor Rh). Di dunia ini sebenarnya dikenal sekitar 46 jenis antigen selain
antigen ABO dan Rh, hanya saja lebih jarang dijumpai. Tranfusi darah dari golongan
yang tidak kompatibel dapat menyebabkan reaksi transfusi imunologis yang berakibat
anemia hemolisis, gagal ginjal, syok, dan kematian.
Golongan darah pada manusia bersifat herediter yang ditentukan oleh alel
ganda. Golongan darah seseorang dapat mempunyai arti yang penting dalam kehidupan.
Sistem penggolongan yang umum dikenal dalam sistem ABO. Pada tahun 1900 dan
1901 Landstainer menemukan bahwa penggumpalan darah (Aglutinasi) kadang-kadang
terjadi apabila eritrosit seseorang dicampur dengan serum darah orang lain. Pada orang
lain lagi, campuran tersebut tidak mengakibatkan penggumpalan darah. Berdasarkan hal
tersebut Landstainer membagi golongan darah manusia menjadi 4 golongan, yaitu: A, B,
AB, dan O. Dalam hal ini di dalam eritrosit terdapat antigen dan aglutinogen, sedangkan
dalam serumnya terkandung zat anti yang disebut sebagai antibodi atau aglutinin.
Dikenal 2 macam antigen yaitu dan , sedangkan zat antinya dibedakan sebagai anti A
dan anti B.

Golongan darah manusia ditentukan bedasarkan jenis antigen dan antibody yang
terkandung dalam darahnya, sebagai berikut :
a. Individu dengan golongan darah A memiliki sel darah merah dengan antigen A di
permukaan membran selnya dan menghasilkan antibody terhadap antigen B dalam
serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah A-negatif hanya dapat
menerima darah dari orang dengan golongan darah A-negatif atau O-negatif.
b. Individu dengan golongan darah B memiliki antigen B pada permukaan sel darah
merahnya dan menghasilkan antibody terhadap antigen A dalam serum darahnya.
Sehingga, orang dengan golongan darah B-negatif hanya dapat menerima darah dari
orang dengan golongan darh B-negatif atau O-negatif.
c. Individu dengan golongan darah Ab memiliki sel darah merah dengan antigen A dan
B serta tidak menghasilkan antibody terhadap antigen A maupun B. Sehingga, orang
dengan golongan darah ABO apapun dan disebut resipien universal. Namun, orang
dengan golongan darah Ab-positf tidak dapat mendonorkan darah kecuali pada sesama
Ab-positif.
d. Individu dengan golongan darah O memiliki sel darah tanpa antigen, tapi
memproduksi antibody terhadap antigen A dan B. Sehingga, orang dengan golongan
darah O-negatif dapat mendonorkan darahnya kepada orang dengan golongan darah
ABO apapun dan disebut donor universal. Namun, orang dengan golongan darah Onegatif hanya dapat menerima darh dari sesama O-negatif.
Secara singkat, golongan darah sistem ini daat dilihat pada tabel berikut ini :
Gol.

Anti A

Anti B

Darah

AB
O

Ket : ( + ) Menggumpal
( - ) Larut

Anti AB

Anti O

Transfusi darah adalah pemberian darah seseorang kepada orang lain. Orang
yang berperan sebagai pemberi darah disebut dengan donor. Orang yang menerima
darah disebut resipien. Golongan darah AB merupakan resipien universal karena dapat
menerima semua jenis golongan darah. Sebaliknya, golongan darah O adalah donor
universal karena dapat ditranfusikan kepada semua jenis golongan darah. Alasan
terbanyak melakukan transfusi darah adalah karena penurunan volume darah dan untuk
memberi resipien beberapa unsur dari darah yang dibutuhkan.
Pada sistem rhesus, terdiri dari Rhesus Positif dan Rhesus Negatif. Sebagian
besar orang asia termasuk Indonesia memiliki rhesus positif, sedangkan rhesus negatif
pada umumnya dimiliki oleh orang luar. Seseorang yang memiliki rhesus positif
darahnya akan mengalami aglutinasi apabila diberikan anti-Rh. Sedangkan rhesus
negatif, tidak akan bereaksi apabila diberikan anti-Rh.

V. ALAT DAN BAHAN


a. Alat
1. Bloodgrouping plate
2. Pipet Pasteur
3. Label
b. Bahan
1. Suspense cell 10 % dan 40 %
2. Reagen Anti-A
3. Reagen Anti-B
4. Reagen test sel A 10%
5. Reagen test sel B 10%
6. Reagen test sel O 10%
7. Reagen Anti-D
8. Reagen bovin albumin 22%
VI. CARA KERJA
1. Digunakan APD dengan baik, benar dan lengkap.
2. Disiapkan semua alat dan bahan yang akan digunakan.
3. Dipastikan semua alat dan bahan dalam keadaan baik dan siap digunakan.
4. Dibuat suspensi sell 10% dan 40%.
5. Diteteskan pada :
- Sumur 1 dua tetes Anti-A
- Sumur 2 dua tetes Anti-B
- Sumur 3 satu tetes test sel A 10%

6.
7.
8.
9.

Sumur 4 satu tetes test sel B 10%


Sumur 5 satu tetes test sel O 10%
Sumur 6 control (satu tetes serum dan satu tetes sel darah 10%)
Sumur 7 dua tetes Anti-D
Sumur 8 dua tetes Bovin albumin
Diteteskan 1 tetes suspensi sel OS/DN 10% pada sumur 1,2 dan 6.
Diteteskan 1 tetes suspensi sel OS/DN 40% pada sumur 7 dan 8.
Diteteskan masing-masing 2 tetes serum pada sumur 3,4,5.
Digoyangkan bloodgrouping plate kedepan dan kebelakang hingga tercampur dan
diamati apakah terjadi reaksi aglutinasi.

VII.

HASIL PENGAMATAN
N
O
1

GAMBAR PENGAMATAN

KETERANGAN
cara penetesan reagen yang benar (penetesan dilakukan
dengan tegak lurus dan menggantung)

Cara penetesan reagen yang salah (miring dan kurang


menggantung)

Penetesan reagen tahap I

Penetesan reagen tahap II

Hasil pemeriksaan
-

Sumur Anti A tidak mengalami aglutinasi


Sumur Anti B mengalami aglutinasi
Sumur Eri A mengalami aglutinasi
Sumur Eri B tidak mengalami aglutinasi
Sumur Eri O tidak mengalami aglutinasi
Sumur Autocontrol tidak mengalami aglutinasi
Sumur Anti D mengalami aglutinasi
Sumur Alb tidak mengalami aglutinasi

jadi, hasil golongan darah yang diperoleh yaitu B dengan


rhesus positif (+)
VIII.

PEMBAHASAN
Golongan darah penting untuk diketahui dalam hal kepentingan transfusi, donor
yang tepat serta identifikasi pada kasus kedokteran forensik seperti identifikasi pada
beberapa kasus kriminal. Kesesuaian golongan darah sangatlah penting dalam transfusi
darah. Jika darah donor mempunyai faktor (A atau B) yang dianggap asing oleh resipien,
protein spesifik yang disebut antibodi yang diproduksi oleh resipien akan mengikatkan
diri pada molekul asing tersebut sehingga menyebabkan sel-sel darah yang disumbangkan
menggumpal. Penggumpalan ini dapat membunuh resipien.
Dua jenis penggolongan darah yang paling penting adalah penggolongan ABO dan
Rhesus (faktor Rh). Proses penentuan golongan darah pada manusia yaitu berdasarkan
aglutinogen dan aglutinin. Aglutinogen adalah antigen-antigen dalam eritrosit yang
membuat sel peka terhadap aglutinasi (penggumpalan darah). Aglutinin adalah substansi
yang menyebabkan aglutinasi sel, misalnya antibodi.
Dalam praktikum ini selain melakukan penentuan golongan darah sistem ABO dan
Rhesus dengan menggunakan metode bio plate. Prinsip pemeriksaan golongan darah
dengan metode bio plate ini adalah reaksi antara antigen dengan antibodi yang sesuai

akan menghasilkan aglutinasi. Misalnya : Antigen A + Antibodi A akan menghasilkan


aglutinasi. Antigen A + Antibodi B tidak akan menghasilkan aglutinlebasi. Metode bio
plate ini memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya adalah lebih praktis
dan metode ini lebih sensitive. Kekurangannya adalah waktunya lebih lama dan lebih
mahal.
Adapun langkah-langkah dari pemeriksaan golongan darah ini dimulai dari tahap paanalitik, analitik dan post-analitik. Sebelum melakukan tahapan-tahapan tersebut,
praktikan harus menggunakan Alat Pelindung Diri yang lengkap untuk menghindari
kontak langsung dengan sampel yang kita anggap sebagai bahan yang infeksius.
Tahap pra-analitik adalah tahap persiapan sebelum dilakukan pemeriksaan pada
sampel. Dalam pemeriksan golongan darah ini, tahap pra-analitik adalah menyiapkan
sampel yang akan diperiksa dengan suspensi 10 %, menyiapkan reagen dan memastikan
reagen tersebut masih dalam kondisi yang baik, dan menyiapkan alat-alat yang akan
digunakan dalam pemeriksaan ini seperti, bio plate, pipet tetes dan tempat pembuangan.
Alat dan bahan dipastikan sudah siap sebelum melakukan tahap analitik.
Pada tahap analitik, pada pemeriksaan golongan darah ini pertama-tama disiapkan
bio plate yang sudah berisi 8 kolom/sumur yang dalam keadaan bersih dan diberi label
dari tabung 1 sampai Sumur 8 sebagai berikut :

Sumur 1 : Anti-A
Sumur 2 : Anti- B
Sumur 3 : Eri-A
Sumur 4 : Eri-B
Sumur 5 : Eri-O
Sumur 6 : Auto Control
Sumur 7 : Anti - D
Sumur 8 : Bouvin Albumin
Pemberian label sangat penting dilakukan untuk mengatisipasi hasil yang tertukar.
Masing-masing reagen, suspense sel darah merah, dan serum dikondisikan dengan suhu
ruang agar stabil dan nantinya dapat bereaksi secara optimal saat digunakan, lalu

dihomogenkan agar seluruh komponen di dalamnya tersebar merata. Kemudian sumursumur tersebut diisi dengan :

Sumur 1 : 2 tetes Anti-A


Sumur 2 : 2 tetes Anti-B
Sumur 3 : 1 tetes Tes Sel A 10 %
Sumur 4 : 1 tetes Tes Sel B 10 %
Sumur 5 : 1 tetes Tes Sel O 10 %
Sumur 6 : Auto control
Sumur : 2 tetes Anti-D
Sumur 8 : 2 tetes Bovine Albumin 22%
Setelah semua sumur terisi, diteteskan sel darah merah pasien dengan suspense sel
OS/DN 10 % pada sumur 1, 2, dan 6 sebanyak 1 tetes. Pada sumur 7 dan 8 diteteskan 1
tetes suspense sel OS/DN 40%. Pada sumur 3,4,5 dan 6 diteteskan 2 tetes serum/plasma
pasien. Dalam pengisian reagen harus diperhatikan posisi pipet saat meneteskan reagen.
Posisi saat menuangkan reagen harus sama dengan posisi pipet saat meneteskan sel darah
merah atau serum, yakni secara vertikal dan lurus menggantung, tanpa menyentuh sumur.
Hal ini dilakukan agar reagen, suspense atau serum tidak mengkontaminasi sumur satu
sama lain serta perbandingan takaran sel darah dan reagen sama.
Kemudian masing-masing sumur dihomogenkan dengan cara menggoyangkan
sumur hingga terbentuk satu warna dari campuran reagen dan sel darah merah. Setelah
homogen, untuk melihat aglutinasi yang terbentuk pada sumur dapat diamati adanya
endapan atau gumpalan dalam dasar tabung. Dalam hal ini kita akan melihat gumpalan
yang terbentuk, jadi harus

dibedakan antara gumpalan dan endapan. Cara

membedakannya adalah dengan cara menggoyangkan kembali blood grupping plate


tersebut. Endapan akan tercampur kembali dengan cairan setelah dikocok, sementara
gumpalan/aglutinasi akan tetap menggumpal setelah dikocok. Setelah dikocok akan
terlihat banyaknya gumpalan yang terbentuk. Aglutinasi positif apabila gumpalan yang
terbentuk tetap memisah (tidak bercampur kembali).
Pada pemeriksaan golongan darah sampel A diperoleh hasil sebagai berikut :

1) Sumur 1 : 2 tetes Tes Sera Anti-A + 1 tetes suspense sel darah merah pasien 10%
tidak menghasilkan aglutinasi yang menandakan tidak ada aglutinogen A pada sampel
darah. Sampel tersebut bukan golongan darah A.
2) Sumur 2 : 2 tetes Tes Sera Anti-B +1 tetes suspense sel darah merah pasien 10%
menghasilkan aglutinasi yang menandakan ada aglutinogen B pada sampel darah.
Sampel tersebut adalah golongan darah B.
3) Sumur 3 : 1 tetes test sel A 10% + 2 tetes serum pasien menghasilkan
aglutinasi yang menandakan adanya antibodi A pada sampel serum pasien.
4) Tabung 4 : 1 tetes test sel B 10% + 2 tetes serum pasien tidak menghasilkan
aglutinasi yang menandakan tidak adanya antibodi B pada sampel serum pasien.
Berdasarkan hasil pada 2 dan 3 tabung di atas sudah dapat diketahui bahwa golongan
darah pasien adalah B Karena pada sel darah merah terdapat antigen B dimana pada
serumnya terdapat antibodi A.
5) Sumur 5 : 1 tetes test sel O 10% + 2 tetes serum pasien tidak menghasilkan
aglutinasi yang menandakan golongan darah pasien bukanlah O.
6) Sumur 6 : 1 tetes suspense sel darah merah pasien 10% + 2 tetes serum pasien
tidak menghasilkan aglutinasi. Tabung 6 harus memberikan reaksi negative karena ini
merupakan autocontrol. Dimana pada tabung 6 ini memeriksa antibodi dalam serum
dengan cara mereaksikannya dengan suspense sel darah merah pasien itu sendiri. Tabung
6 dapat digunakan sebagai control bahwa sampel serum dan suspense sel darah yang
diperiksa berasal dari 1 pasien (bukan dari pasien yang berbeda/tertukar dengan pasien
lainnya).
7) Sumur 7 : 2 tetes anti-D + 1 tetes suspense sel darah merah pasien 40%
menghasilkan aglutinasi yang menandakan adanya antigen Rhesus pada sampel.
8) Sumur 8 : 2 tetes Bovine Albumin 22 % + 1 tetes suspense sel darah merah pasien
40% tidak menghasilkan aglutinasi. Bovine Albumin 22% merupakan autocontrol
untuk Rhesus sehingga harus negative karena pada pemeriksaan ini diperoleh Rhesus
positif.
Pada pemeriksaan ini didapatkan hasil yang valid karena:
1. Hasil pemeriksaan pada metode serum grouping dan sel grouping terjadi aglutinasi pada
Anti B dan aglutinasi pada Sel Eri A dan rhesus positif yang menandakan sampel pasien
memiliki golongan darah B.

2. Autocontrol pada tabung 6 dan 8 diperoleh hasil aglutinasi negatif yang sudah sesuai
dengan hasil yang diharapkan.
Dengan demikian dapat diketahui dan dipastikan bahwa sampel yang diperiksa
memiliki golongan darah B Rhesus positif.

IX.

KESIMPULAN
Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa :
1. Cara pemeriksaan golongan darah ABO dan Rhesus, dibuat suspensi sell 10% dan
40%., lalu diteteskan pada masing-masing sumur sesuai cara kerja dan etiket, lalu
diteteskan suspense sampel, dan digoyangkan.
2. Dari hasil praktikum yang dilakukan, didapat hasil Golongan darah B dengan rhesus
positif karena terjadi aglutinasi pada Anti-B, Eri-A, dan autocontrol yang
menunjukkan rhesus.

X.

DAFTAR PUSTAKA
Syaifuddin,2006. Anatomi dan Fisiologi untuk Mahasiswa Keperawatan. Buku kedokteran
EGC. Jakarta.
Watson, Roger. 2002. Anatomi dan Fisiologi untuk Perawat. Jakarta : EGC
Anderson, Paul D. 2008. Anatomi & Fisiologi Tubuh Manusia. Jakarta : EGC.
Sloane, Ethel. 2003. Anatomi dan Fisiologi untuk Pemula. Jakarta: EGC.
Asti.

2014.

Penentuan

Golongan

Darah.

Online.

http://astiepd.blogspot.com/2014/04/penentuan-golongan-darah.html (diakses pada 29


Maret 2015)
Imam.

2013.

Pemeriksaan

Golongan

Darah.

Online.

http://imamgery45.blogspot.com/2013/11/laporan-biologi-pemeriksaan-golongan.html
(diakses pada 29 Maret 2015)

Denpasar, 30 Maret 2015


Praktikan
Kelompok 1
LEMBAR PENGESAHAN
Mengetahui,
Pembimbing I

Pembimbing II

dr. Ni Kadek Mulyantari, Sp.PK

Kadek Aryadi Hartawiguna, A.Md, AK

Pembimbing III

Pembimbing IV

I Gede Putu Sudana

Ni Made Darmaasih

Pembimbing V
Gusti Ayu Ngurah Wardani