Anda di halaman 1dari 19

Keterangan

: Setiap soal dijawab

1) menuliskan sumber literatur jawaban.


2) hindari kesamaan literatur jawaban.
3) jawaban ditulis secara sistematis

Tugas 3
SOAL:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

8.
9.
10.

Sebutkan dan jelaskan beban pokok (main expenses) yang dianggap sebagai overhead pabrik.
Mengapa tarif overhead pabrik yang ditentukan terlebih dahulu harus digunakan?
Jelaskan dan berikan contoh tentang departementalisasi biaya overhead pabrik.
Jelaskan tujuan departementalisasi biaya overhead pabrik.
Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi, terdiri dari (a) Job order cost method, dan (b)
Process cost method. Jelaskan dan berikan contoh.
Sebutkan dan jelaskan langkah-langkah penentuan tarip biaya overhead pabrik per departemen.
Metode penentuan harga pokok produksi adalah cara memperhitungkan unsur-unsur biaya ke
dalam harga pokok produksi, terdapat dua metode: (a) full costing dan (2) variable costing.
Jelaskan dan berikan contoh.
Sebutkan dan jelaskan dasar pembebanan biaya overhead pabrik
Jelaskan perlakuan terhadap selisih biaya overhad pabrik pada akhir tahun buku.
Jelaskan metode untuk pemisahan biaya semivariabel.

1. Sebutkan dan jelaskan beban pokok (main expenses) yang dianggap sebagai overhead pabrik.

Jawaban :
Biaya overhead pabrik dapat digolongkan dengan tiga cara penggolongan:
1. Penggolongan biaya overhead pabrik menurut sifatnya
Dalam perusahaan yang produksinya berdasarkan pesanan, biaya overhead pabrik adalah
biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. Biaya-biaya produksi
yang termasuk dalam biaya overhead pabrik di kelompokan menjadi beberapa golongan berikut
ini:
Biaya bahan penolong
Bahan penolong adalah bahan yang tidak menjadi bagian produk jadi atau bahan yang
meskipun menjadi bagian produk jadi tetapi nilainya relative kecil bila dibandingkan dengan
harga pokok produksi tersebut.
Biaya reparasi dan pemeliharaan
Biaya reparasi dan pemeliharaan berupa biaya suku cadang (spareparts), biaya bahan habis
pakai (factory supplies) dan harga perolehan jasa dari pihak luar perusahaan untuk keperluan
perbaikan dan pemeliharaan.
Biaya tenaga kerja tidak langsung
Biaya tenaga kerja tidak langsung adalah tenaga kerja pabrik yang upahnya tidak dapat
diperhitungakan secara langsung kepada produk atau pesanan tertentu. Biaya tenaga kerja
tidak langsung terdiri dari upah, tunjangan, dan biaya kesejahteraan.
Biaya yang timbul sebagai akibat penilain terhadap aktiva tetap
Biaya-biaya yang termasuk dlam kelompok ini antara lain adalah biaya-biaya depresiasi
emplasemen pabrik, bangunan pabrik dan aktiva tetap lain yang digunakan di pabrik.
Biaya yang timbul sebagi akibat berlalunya waktu
Biaya-biaya yang termasuk dalam kelompok ini antara lain adalah biaya-biay asuransi
gedung dan emplasemen, asuransi mesin dan ekuipmen dan biaya amortisasi kerugian trialrun.
Biaya overhead pabrik lain yang secara langsung memerlukan pengeluaran uang tunai
Biaya overhead pabrik yang termasuk dalam kelompok ini antara lain adalah biaya reparasi
yang diserahkan kepada pihak luar perusahaan, biaya listrik PLN, dan sebagainya.

2. Penggolongan biaya overhead pabrik menurut perilakunya dalam hubunganya dengan perubahan
volume kegiatan
Ditinjau dari perilaku unsur-unsur biaya overhead pabrik dalam hubunganya dengan
perubahan volume kegiatan, biaya overhead pabrik dapat dibagi menjadi tiga golongan :
Biaya overhead pabrik tetap adalah Biaya overhead yang tidak berubah dalam kisar
perubahan volume kegiatan tertentu
Biaya overhead pabrik variable adalah biaya overhead pabrik yang berubah sebanding dengan
perubahan volume kegiatan.

Biaya overhead pabrik semivariabel adalah biaya overhead pabrik yang berubah tidak
sebanding dengan perubahan volume kegiatan.
Untuk keperluan penentuan tarif biaya overhead pabrik dan untuk pengendalian biaya,
biaya overhead pabrik yang berisfat semivariabel dipecah menjadi dua unsur yaitu biaya tetap
dan biaya variable.
3. Penggolongan biaya overhead pabrik menurut hubungannya dengan departemen
Ditinjau dari hubungannya dengan departemen-departemen yang ada dalam pabrik, biaya
overhead pabrik dapat digolongkan menjadi dua kelompok yaitu:
Biaya overhead pabrik langsung departemen adalah biaya overhead pabrik yang terjadi dalam
departemen tertentu dan manfaatnya hanya dinikmati oleh departemen tersebut. Contoh: gaji
mandor departetemen produksi, biaya depresiasi mesin dan biaya bahan penolong.
Biaya overhead pabrik tidak langsung departemen adalah biaya overhead pabrik yang
manfaatnya dinikmati oleh lebih dari satu departemen. Contoh: biaya depresiasi,
pemeliharaan dan asuransi gedung pabr

2. Mengapa tarif overhead pabrik yang ditentukan terlebih dahulu harus digunakan ?
Jawaban :
Alasan Pembebanan Biaya Overhead Pabrik Kepada Produk atas Dasar Tarif Ditentukan Di Muka :
1) Dalam perusahaan yang menghitung harga pokok produksinya dengan menggunakan metode
harga pokok pesanan, manajemen memerlukan informasi harga pokok produksi per satuan pada
saat pesanan selesai dikerjakan. Padahal ada elemen biaya overhead pabrik yang baru dapat
diketahui jumlahnya pada akhir setiap bulan, atau akhir tahun (biaya listrik)
2) Pembebanan biaya overhead pabrik atas dasar biaya yang sesungguhnya terjadi dapat
mengakibatkan harga pokok produksi per satuan berfluktuasi karena sebab berikut:
Perubahan tingkat kegiatan produksi dari bulan ke bulan
Perubahan tingkat efisiensi produksi
Adanya biaya overhead pabrik yang terjadi secara sporadic, menyebar tidak merata
selama jangka waktu setahun (reparasi mesin)
Biaya overhead pabrik tertentu sering terjadi secara teratur pada waktu-waktu tertentu
(tunjangan hari raya)
Sumber Literatur : http://ani_h.staff.gunadarma.ac.id

3. Jelaskan dan berikan contoh tentang departementalisasi biaya overhead pabrik.


Jawaban :
Departementalisasi dari overhead pabrik berarti membagi parik ke dalam segmen-segmen yang
disebut departemen, kemana biaya overhead tersebut dibebankan. Untuk tujuan akuntansi,

pembagian suatu pabrik ke departemen-departemen yang terpisah menyediakan perhitungan biaya


produksi yang lebih baik dan meningkatkan pengendalian yang bertanggungjawab. Suatu pesanan
produk yang melalui satu departemen akan dibebankan dengan overhead untuk pekerjaan yang
dilakukan di departemen tersebut, menggunakan tarif overhead departemen yang telah ditentukan
sebelumnya. Tarif overhead tunggal tingkat pabrik membebankan semua pesanan dengan jumlah
rata-rata dari biaya overhead tingkat pabrik per unit dasar alokasi.
Departementalisasi mengendalikan biaya overhead dengan cara membuat biaya tersebut menjadi
tanggungjawab dari setiap manajer departemen. Biaya yang berasal dari dalam suatu departemen
diidentifikasikan dengan individu yang bertanggungjawab untuk departemen tersebut. Departementalisasi
biaya overhead pabrik semakin penting pada pabrik yang mengolah produk atau pesanan yang tidak
selalu melalui proses yang sama atau produk yang dihasilkan perusahaan memungkinkan untuk dijual
sebelum diolah melalui semua tahapan pengolahan, misalnya pada pabrik tekstil yang dapat untuk
menjual benang dan mori belum disempurnakan (mori gray) yang dihasilkan.
Departemen diklasifikasikan menjadi departemen produksi dan departemen jasa. Departemen
produksi menghasilkan produk dengan mengubah bentuk atau sifat dari bahan baku atau merakit
komponen. Departemen jasa memberikan pelayanan yang berkontribusi secara tidak langsung terhadap
produksi produk tetapi tidak mengubah bentuk, rakitan, maupun sifat dari bahan baku.
Contoh-contoh dari departemen produksi dan departemen jasa adalah sebagai berikut:
Produksi

Jasa

Pemotongan

Penggilingan

Utilitas

Pengapalan

Penyerutan

Pelapisan

Penerimaan

Medis

Perakitan

Perajutan

Inspeksi

Pengendalian produksi

Pelapisan kain Pencampuran

Penyimpanan

Personalia

Penyelesaian

Keamanan

Pemeliharaan

Pembelian

Kafetaria

Pemurnian

Penyempurnaan Pembotolan
Pemasakan

Pengalengan

Sumber
Literatur
:
http://file.upi.edu/Direktori/FPEB/PRODI.AKUNTANSI/195407061987031KARLI_SOEDIJATNO/Rangkuman_Buku_AKBI_CARTER-USRY/BAB_13.pdf
http://e-journal.uajy.ac.id/3502/3/2EA15416.pdf
http://nurlailis28.blogspot.com/2012/11/bop-departementalisasi.html

4. Jelaskan tujuan departementalisasi biaya overhead pabrik.

Jawaban :
Tujuan utama departementalisasi biaya overhead pabrik adalah sebagai berikut:
1) Untuk pembebanan dengan biaya overhead pabrik dengan adil dan teliti.
Hal ini dimungkinkan karena produk atau pesanan akan dibebani biaya overhead
pabrik sesuai dengan departemen produksi yang dilalui yaitu sebesar tarif biaya
overhead pabrik departemen yang dilalui dikalikan kapasitas pembebanan yang
diserap oleh suatu produk pada departemen produksi yang bersangkutan. Misalnya
pada pabrik tekstil, benang yang langsung dijual hanya dibebani biaya overhead pabrik
departemen pintal, departemen tenun, maupun departemen penyempurnaan sesuai
dengan tarif dan kapasitas pembebanan
yang diserap pada masing-masing
departemen produksi.
2) Untuk pengendalian biaya overhead pabrik yang lebih baik.
Hal ini dimungkinkan karena dalam departementalisasi diharapkan dapat dipakai dasar
untuk meletakkan tanggung jawab atas terjadinya biaya pada departemen tertentu,
selisih biaya overhead pabrik yang terjadi akan dianalisa pula untuk departemen
produksi tertentu.
3) Untuk pembuatan keputusan oleh manajemen.
Agar supaya ketiga tujuan tersebut diatas dapat
syarat atau kondisi-kondisi sebagai berikut:

dicapai, dalam departementalisasi diperlukan

Ketepatan dalam menentukan jumlah departemen produksi maupun pembantu.


Departemen yang dibentuk terlalu sedikit dapat mengakibatkan
pembebanan
yang
kurang adil dan teliti, dari segi pengendalian menjadi kurang teliti pula.
Departemen yang terlalu banyak akan menaikkan jumlah biaya dan waktu yang dikorbankan
yang mungkin tidak sesuai dengan manfaatnya.
Pembagian departemen hendaknya selaras dengan pembagian struktur organisasi di dalam
pabrik.
Dapat dipilih dasar distribusi, alokasi, maupun pembebanan yang tepat.
Penentuan dasar kapasitas dan besarnya kapasitas dengan tepat dan sesuai pula
dengan variabilitas biaya overhead pabrik.
Sumber Literatur : http://e-journal.uajy.ac.id/3502/3/2EA15416.pdf

5. Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi, terdiri dari (a) Job order cost method, dan (b)
Process cost method. Jelaskan dan berikan contoh.
Jawaban :
Job order costing system. Pada sistem ini semua biaya produksi (biaya bahan baku, tenaga
kerja, dan overhead pabrik) dibebankan kepada setiap unit produk yang dihasilkan secara aktual dan
diidentifikasi dengan jelas bahwa biaya tersebut terjadi karena produksi tertentu.

Contoh perusahaan yang biasanya menggunakan sistem job order costing adalah adalah
perusahaan pembuatan pesawat udara, pembuatan mesin atau alat berat khusus, jam tangan mewah,
percetakan, dan lainnya. Umumnya, produknya dicirikan sebagai produk yang khusus (custome) dan tidak
diproduksi secara masal. Sebagai contoh ilustrasi untuk job order costing system, suatu percetakan
mendapat order untuk membuat kartu undangan sebanyak 1.000 lembar dengan rincian biaya sebagai
berikut:
Bahan baku kertas Rp 1 Juta
Ongkos cetak Rp 1 Juta
Overhead percetakan Rp 1 Juta
Total Rp 3 Juta
Dengan demikian harga per lembar undangan adalah Rp 3.000. Akan tetapi, bila percetakan ini
mendapat order percetakan undangan yang berbeda jenis maka tentu harga produksinya tidak akan sama,
tergantung pada desain undangan, bahan baku, serta kerumitan dalam hal pengerjaannya.
Prosedur job order costing ini dugunakan juga untuk perusahaan jasa. Perusahaan periklanan,
konsultan bisnis, auditor, dan lainnya menggunakan pembebanan biaya berdasarkan order dari klien
mereka.
Process costing system atau sistem proses. Dengan sistem ini, bahan baku diproses menjadi
produk jadi yang terdiri dari unit yang identik. Perusahaan yang memproduksi bahan kimia, makanan
kaleng, pasta gigi, dan alat-alat kecantikan adalah contoh dari perusahaan yang menggunakan sistem
proses dalam produksinya.
Dalam sistem proses, untuk mendapatkan harga pokok per unit maka total biaya yang muncul
dibagi dengan unit yang dapat diproduksi. Adapun contoh untuk metode process costing system adalah
sebagai berikut :
PT. Sarana Mikrocihip memproduksi 40.000 unit microchip dengan biaya produksi sebagai berikut :
Bahan baku utama Rp 1 Juta
Tenaga kerja utama Rp 1 Juta
Overhead pabrik Rp 3 Juta
Total biaya produksi Rp 5 Juta
Biaya produksi /unit Rp 5 Juta / 40.000 = 125/unit
Dengan demikian, untuk memproduksi 40.000 unit microchip, harga pokok produksi per unit adalah
tetap, yaitu Rp 125. Pada kesempatan produksi berikutnya dengan kuantitas yang sama akan
membutuhkan biaya yang sama pula, yaitu Rp 125 per unit.
Sumber literature : http://www.akuntansiitumudah.com

6. Sebutkan dan jelaskan langkah-langkah penentuan tarip biaya overhead pabrik per departemen.
Jawaban :
Langkah-Langkah Penentuan Tarif Biaya Overhead Pabrik per Departemen adalah sebagai
berikut:
1. Menyusun anggaran Biaya Overhead Pabrik per departemen
Anggaran BOP departemen produksi dan biaya departemen jasa terdiri atas anggaran biaya langsung
dan biaya tidak langsung, baik yang bersifat variabel maupun tetap. Contoh biaya langsung adalah
supervisor, bahan penolong, pemeliharaan, bahan bakar dan telepon, karena pemakaiannya dapat
ditelusuri langsung melalui alat pengukur. Contoh biaya tidak langsung adalah depresiasi gedung
yang dipakai bersama-sama oleh beberapa departemen. Depresiasi gedung tersebut dialokasikan pada
setiap departemen berdasarkan luas lantai.
Penyusunan anggaran biaya overhead per departemen dibagi menjadi empat tahap utama berikut ini:
1) Penaksiran biaya overhead langsung departemen atas dasar kapastitas yang direncanakan untuk
tahun anggaran .
Dalam menyusun anggaran di bagi menjadi dua, yaitu :
Biaya biaya overhead pabarik langsung adalah jenis biaya overhead pabrik yang terjadi
atau dapat langsung dibebankan kepada departemen tertentu. Contoh: Upah tenaga kerja
tidak langsung merupakan biaya overhead langsung.
Penaksiran biaya overhead tidak langsung departemen
Adalah jenis biaya overhead pabrik yang manfaatnya dinikmati oleh lebih dari satu
departemen. Contoh: Biaya depresiasi gedung, biaya asuransi.
Distribusi biaya overhead tidak langsung departemen ke departemen-departemen yang
menikmati manfaatnya.
Menjumlah biaya overhead pabrik per departemen (baik biaya overhead langsung
maupun tidak langsung departemen) untuk mendapatkan anggaran biaya overhead pabrik
per departemen (baik departemen produksi maupun departemen pembantu).
2) Penaksiran Biaya Overhead Tidak Langsung Depatemen.
Biaya tidak langsung departemen Dasar distribusi
Biaya depresiasi gedung Meter persegi luas lantai Biaya reparasi dan pemeliharaan
gedung Meter persegi luas lantai Gaji pengawas gedug Jumlah karyawan.
Biaya angkut bahan baku Biaya bahan baku Pajak bumi dan bangunan (PBB)
Perbandingan harga pokok aktiva tetap dalam tiap departemen atau perbandingan meter
persegi luas lantai.
3) Distribusi Biaya Overhead Tidak Langsung Departemen ke Departemen Departemen yang
Menikmati Manfaatnya
Penentuan harga tarif, biaya biaya overhead pabrik tidak langsung departemen harus
distribusikan kepada departemen departemen yang menempati manfaatnya atas salah
satu dasar distribusi tersebut.

4) Menjumlah Biaya Overhead Pabrik Per Departemen


Penyusunan anggaran biaya overhead pabrik pabrik hanya hanya dihitung untuk
departemen departemen produksi. Dalam perubahan volume kegietan, ke dalam biaya
overhead tetap dan biaya ovderhead variabel.
2. Menetapkan dasar alokasi biaya departemen jasa
Dasar alokasi biaya departemen jasa tergantung pada pemicu biayanya. Contoh: departemen
listrik menggunakan dasar alokasi konsumsi kwh departemen pengguna, departemen kafetaria yang
banyak menggunakan tenaga karyawan dasar alokasi yang sesuai adalah jumlah karyawan atau jam kerja
karyawan.
3. Mengalokasikan biaya departemen jasa pada departemen produksi
Biaya departemen produksi yang digunakan untuk menghitung tarif meliputi biaya yang terjadi di
departemen tersebut ditambah dengan biaya alokasi dari departemen jasa. Biaya departemen jasa dapat
dialokasikan dengan menggunakan metode langsung, bertahap dan aljabar.
1) Metode Alokasi Langsung(Direct Allocation Method)
Pada metode ini biaya departemen jasa hanya dialokasikan ke departemen produksi.
Metode ini dapat diterapkan jika selisih hasil perhitungan biaya produk dibandingkan dengan
metode lain tidak material atau suatu departemen jasa tidak menggunakan jasa departemen jasa
lainnya.
Kebaikan metode ini adalah : (1)sederhana dan muda dilaksanakan, (2) tepat dipakai pada
perusahan perusahan di mana jasa departemen pembantu hanya dinikmati oleh departemen
produksi saja, (3) dari segi pengendalian biaya melalui akutansi pertanggungjawaban, kepada
departemen pembantu hanya bertanggung- jawab atas biaya yang terjadi dan dapat dikendalikan
di departemen saja.
Kelemahan metode ini dalah : (1) tidak dapat menggambarkan aliran biiaya sesuai dengan jasa
yang dinikmati oleh setiap departemen , (2) harga pokok jasa yang di alokasikan terlalu renda
karena tidak memperhitunggkan harga pokok dari departemen pembantu lainnya.
2) Metode Alokasi Bertahap (Step Method)
Metode ini sering disebut metode alokasi tidak langsung yang tidak bertimbal balik
(indirect allocaton method,non reciprocal ), atau metode alokasi bertahap yang urutan alokasinya
diatur.
Dalam metode alokasi bertahap tidak bertimbal balik digunakan ketentuan- ketentuan sebagai
berikut:
Biaya overhead pabrik depertemen pembantu di samping dialokasikan kepad
adepartemen produksi, juga dialokasikan pula kepada departemen pembantu lainya yang
dinikmati jasa dari departemen pembantu dialokasikan tersebut.
Harus ditentukan urutan atau tahapan alokasi biaya departemen pembantu.
Dalam metode ini dipakai anggapan bahwa suatu departemen pembantu yang biayanya
sudah habis di alokasikan tidak lagi memperoleh alokasi biaya dari pembantu lainnya,

meskipun departemen pembantu tersebut juga menikmati jasa dari departemen pembantu
lain yang biayanya dialokasikan.
Dalam menyusun tabel alokasi biaya departemen pembantu, di mana departemen
produksi diletakkan pada sebelah kiri dan departemen pembantu diletakan pada sebelah
kanan, departemen pembantu yang dialokasikan pertama diletakkan pada kolom yang
paling kanan demikian seterusnya urutan kedua di kirinya.
3) Metode Alokasi Aljabar/Resiprokal/Matriks/Simultan
Metode ini dapat diterapkan jika antar departemen jasa saling memberikan jasa. Pada
metode ini biaya departemen jasa dialokasikan secara simultan dengan menggunakan teknik
aljabar. Metode ini mengalokasikan biaya ke departemen produksi dan antar departemen jasa.
Kebaikan dari metode aljabar adalah sebagai berikut :
Mencerminkan alokasi jasa antar departemen pembantu secara penuh atau timbal balik.
Lebih teliti dan adil dibandingkan metode alokasi langsung maupun metode alokasi
bertahap tidak bertimbal-balik.
Dapat menghindar tahapan putaran-putaran metode alokasi kontinyu, jadiwaktu dan biaya
alokasi kontinyu, jadi waktu dan biaya alokasi dapat ditekan.
Kelemahan metode alokasi aljabar yaitu :
Pada perusahaan yang memiliki banyak departemen pembantu,misalnya lebih dari 3
departemen, seringkali ada persamaan tersamar dalam metode aljabar yang tidak dapat di
pecahkan atau diselesaikan. Untuk menyelesaikan masalah ini dapat digunakan metode alokasi
matrik aljabar yang akan diuraikan secara ringkas pada pembahasan berikutnya.
Sumber Literatur : https://vianisilv.wordpress.com/2014/06/19/akuntansi-biaya-departementalisasi-biayaoverhead/

7. Metode penentuan harga pokok produksi adalah cara memperhitungkan unsur-unsur biaya ke
dalam harga pokok produksi, terdapat dua metode: (a) full costing dan (2) variable costing.
Jelaskan dan berikan contoh.
Jawaban :
Full Costing
Yakni merupakan metode penentuan harga pokok produksi, yang membebankan seluruh biaya produksi
baik yang berperilaku tetap maupun variabel kepada produk. Dikenal juga dengan Absortion atau
Conventional Costing.

Perbedaan tersebut terletak pada perlakuan terhadap biaya produksi tetap, dan akan mempunyai akibat
pada :

1. Perhitungan harga pokok produksi dan


2. Penyajian laporan laba-rugi.

Metode Full Costing


Harga Pokok Produksi :
Biaya bahan baku

Rp. xxx.xxx

Biaya tenaga kerja langsung

Rp. xxx.xxx

Biaya overhead pabrik tetap

Rp. xxx.xxx

Biaya overhead pabrik variabel

Rp. xxx.xxx

Harga Pokok Produk

Rp. xxx.xxx

Dengan menggunakan Metode Full Costing,


1. Biaya Overhead pabrik baik yang variabel maupun tetap, dibebankan kepada produk atas dasar
tarif yang ditentukan di muka pada kapasitas normal atau atas dasar biaya overhead yang
sesungguhnya.
2. Selisih BOP akan timbul apabila BOP yang dibebankan berbeda dengan BOP yang sesungguhnya terjadi.
Catatan :
1. Pembebanan BOP lebih (overapplied factory overhead), terjadi jika jml BOP yang dibebankan
lebih besar dari BOP yang sesungguhnya terjadi.
2. Pembebanan BOP kurang (underapplied factory overhead), terjadi jika jml BOP yang dibebankan
lebih kecil dari BOP yang sesungguhnya terjadi.
3. Jika semua produk yang diolah dalam periode tersebut belum laku dijual, maka pembebanan
biaya overhead pabrik lebih atau kurang tsb digunakan untuk mengurangi atau menambah harga
pokok yang masih dalam persediaan (baik produk dalam proses maupun produk jadi)
4. Metode ini akan menunda pembebanan biaya overhead pabrik tetap sebagai biaya samapi saat
produk yang bersangkutan dijual.
Variable Costing :
Merupakan suatu metode penentuan harga pokok produksi yang hanya memperhitungkan biaya
produksi variabel saja. Dikenal juga dengan istilah : direct costing

Harga Pokok Produksi :


Biaya bahan baku

Rp. xxx.xxx

Biaya tenaga kerja langsung

Rp. xxx.xxx

Biaya overhead pabrik variabel

Rp. xxx.xxx

Harga Pokok Produk

Rp. xxx.xxx

Dengan menggunakan Metode Variable Costing,


1. Biaya Overhead pabrik tetap diperlakukan sebagai period costs dan bukan sebagai unsur harga
pokok produk, sehingga biaya overhead pabrik tetap dibebankan sebagai biaya dalam periode
terjadinya.
2. Dalam kaitannya dengan produk yang belum laku dijual, BOP tetap tidak melekat pada
persediaan tersebut tetapi langsung dianggap sebagai biaya dalam periode terjadinya.
3. Penundaan pembebanan suatu biaya hanya bermanfaat jika dengan penundaan tersebut
diharapkan dapat dihindari terjadinya biaya yang sama periode yang akan datang.

Penyajian Laporan Laba Rugi


Laporan Laba-Rugi
( Metode Full Costing )
Hasil penjualan

Rp.

500.000

Harga pokok penjualan

Rp.

250.000 -

Laba Bruto

Rp.

250.000

Biaya administrasi dan umum

Rp.

Biaya pemasaran

Rp.

75.000 -

Laba Bersih Usaha

Rp .

125.000

50.000 -

Ket :
Laporan Laba-rugi tsb menyajikan biaya-biaya menurut hubungan biaya dengan fungsi pokok dalam
perusahaan manufaktur, yaitu fungsi produksi, fungsi pemasaran dan fungsi administrasi dan umum.
Laporan Laba-Rugi
( Metode Variable Costing )
Hasil penjualan
Dikurangi Biaya-biaya Variabel :

Rp. 500.000

Biaya produksi variabel


Biaya pemasaran variabel

Rp. 150.000
Rp.

50.000

Biaya adm. & umum variabel Rp.

30.000

Rp. 230.000
Laba kontribusi

Rp. 270.000

Dikurangi Biaya Tetap


Biaya produksi tetap

Rp.

100.000

Biaya pemasaran tetap

Rp.

25.000

Biaya Adm & umum tetap

Rp.

20.000

Rp. 145.000
Laba Bersih Usaha

Rp 125.000

Manfaat Informasi yang Dihasilkan oleh Metode Variable Costing


Laporan keuangan yang disusun berdasar metode Variable Costing bermanfaat bagi manajemen untuk :
1. Perencanaan laba jangka pendek
2. Pengendalian biaya dan
3. Pembuatan keputusan.
Sumber: http://blog.umy.ac.id/rodes2008/penentuan-harga-pokok-produksi-metode-variable-costing-fullcosting/
8. Sebutkan dan jelaskan dasar pembebanan biaya overhead pabrik
Jawaban :
Dasar pembebanan biaya overhead pabrik yaitu :
a. Satuan produk
Metode ini merupakan metode yang paling sederhana dan langsung membebankan BOP kepada
produk. Beban BOP untuk setiap produk dihitung dengan Rumus berikut:
Tarif BOP persatuan = Taksiran BOP : Taksiran jumlah satuan produk
Metode ini cocok digunakan untuk perusahaan yang hanya memproduksi satu jenis produk.
b. Biaya bahan mentah
Jika BOP yang dominan bervariasi dengan nilai bahan mentah (misal biaya asuransi bahan baku),
maka dasar yang dipakai untuk membebankannya kepada produk adalah biaya bahan baku yang
dipakai. Rumus perhitungan tarif BOP adalah sebagai berikut:

Tarif BOP per satuan = Taksiran BOP : Taksiran biaya bahan mentah yang dipakai
c. Biaya Tenaga Kerja Langsung
Jika sebagian besar elemen BOP mempunyai hubungan yang erat dengan jumlah upah TKL
(contoh pajak penghasilan atas upah karyawan yang ditanggung perusahaan), maka dasar yang
dipakai untuk membebankan adalah biaya TKL.
Rumus perhitungan tarif BOP adalah sebagai berikut:
Tarif BOP per satuan = Taksiran BOP : Taksiran biaya Tenaga Kerja langsung
d. Jam Tenaga Kerja Langsung (JTKL)
Oleh karena ada keterkaitan yang sangat erat antara biaya TKL dengan jumlah jam kerja
langsung, maka BOP dibebankan atas dasar jam tenaga kerja langsung.
Rumus perhitungan tarif BOP adalah sebagai berikut:
Tarif BOP per satuan = Taksiran BOP : Taksiran JTKL
e. Jam Mesin
Apabila BOP bervariasi dengan waktu penggunaan mesin (contoh bahan bakar atau listrik dipakai
untuk menjalankan mesin), maka dasar yang dipakai untuk membebankannya adalah jam mesin.
Rumus perhitungan tarif BOP adalah sebagai berikut:
Tarif BOP per satuan = Taksiran BOP : Taksiran Jam Kerja Mesin
Sumber Literatur : http://nurulazizah-azizah.blogspot.com/2013/01/biaya-overhead-pabrik-bop.html
9. Jelaskan perlakuan terhadap selisih biaya overhead pabrik pada akhir tahun buku.
Jawaban :
Setiap akhir bulan, biaya overhead pabrik yang kurang atau lebih dibebankan dipindahkan dari
rekening biaya overhead pabrik sesungguhnya ke rekening selisih biaya overhead pabrik. Rekening
selisih biaya overhead pabriK dicantumkan dalam neraca sebagai beban yang ditangguhkan.
Perlakuan terhadap selisih biaya overhead pabrik pada akhir tahun tergantung pada penyebab
terjadinya selisih tersebut. Jika selisih biaya overhead pabrik disebabkan karena ketidak efisienan pabrik
atau kegiatan perusahaan diatas atau dibawah kapasitas normal, maka selisih tersebut hasrus diperlakukan
sebaagai pengurang atau penambah rekening harga pokok penjualan. Metode perlakuan terhadap selisih
overhead pabrik ini sering kali digunakan tanpa memperhatikan penyebab terjadinya selisih itu sendiri
dengan alasan sebagai berikut :
a. Manajemen tidak pernah mencoba menentukan penyebab terjadinya selisih biaya overhead
pabrik.
b. Jumlah selisih tersebut relatif kecil bila dibandingkan dengan saldo rekening-rekening yang
akan dibebankan dengan pembagian selisih tersebut.

c. Saldo rekening-rekening barang dalam proses dan persediaan produk jadi biasanya relatif
kecil bila dibandingkan dengan harga pokok penjualan.
Sumber
Literatur
pabrik.html

http://gorettisilabanheavent.blogspot.com/2012/05/akuntansi-biaya-overhead-

10. Jelaskan metode untuk pemisahan biaya semivariabel.


Jawaban :
Berikut ini beberapa metode atau teknik yang dapat digunakan untuk memisahkan unsur tetap dan
variabel:
a) Metode Perkiraan Langsung
Metode perkiraan langsung hanya dapat dipakai pada keadaan tertentu dimana perhitungan
unsur-unsur biaya secara kuantitatif tidak dapat dilakukan karena suatu sebab. Dalam dunia praktis
memang hal ini sering dijumpai dan bahkan lebih sering dipakai oleh para perencana biaya yang telah
berpengalaman dan yang ingin menghindari perhitungan-perhitungan yang sistematis. Meskipun
demikian tidak dapat dikatakan bahwa metode ini dapat digunakan begitu saja tanpa memperhatikan data
yang berhubungan. Karena itu metode ini dapat dilaksanakan dalam dua bentuk. Pertama, berdasarkan
perkiraan pihak yang terlibat langsung dan bertanggung jawab didalam proses produksi dan kedua,
dengan berdasarkan pada analisa data historis dan kebijaksanaan-kebijaksanaan manajemen.

Pada bentuk pertama perkiraan unsur-unsur biaya sangat diutamakan pada kemampuan seorang
industrial engineer yang harus benar-benar terlihat pada proses produksi, yang mencakup desain
barangbarang yang dihasilkan, layout pabrik, urutan proses produksi, dan segala permasalahan
maupun biaya yang berhubungan. Karenanya ia memegang peranan yang sangat penting dalam hal
penyediaan data biaya produksi untuk keperluan penyusunan anggaran. Cara ini snagat menitikberatkan
pada analisa dan observasi langsung pada proses produksi, sehingga didapatkan data yang tepat mengenai
konsumsi bahan mentah, tenaga kerja dan tenaga listrik. Cara ini diperlukan apabila data historis tentang
semuanya tidak tersedia atau tidak dapat dipakai lagi untuk masa mendatang. Atau meskipun data historis
cukup tersedia, cara ini dapat dipakai sebagai alat penguji analisa data historis.
Pada bentuk kedua perkiraan unsur-unsur biaya lebih dititikberatkan pada analisa terhadap data
biaya historis, interpretasi kebijaksanaan-kebijaksanaan manajemen, dan evaluasi sifat-sifat dan sebabsebab timbulnya biaya. Cara ini dapat pula dipakai sebagai alat pembanding perkiraan biaya yang
menggunakan cara terdahulu.
Berikut ini beberapa keadaan yang secara umum dimana perkiraan langsung layak digunakan, yaitu :
1) Suatu bagian baru saja didirikan, sehingga data historis biaya di bagian tersebut tidak tersedia
atau tidak memadai.

2) Dilakukannya kegiatan yang tidak rutin, yang dapat menimbulkan biaya yang cukup besar pada
perusahaan umpamanya pengaturan kembali peralatan-peralatan pabrik.
3) Mulai dipakainya mesin baru sehingga perusahaan bekerja dengan kapasitas baru. Kemungkinan
pula akibatnya biaya produksi berubah juga, dan pola biaya historis tidak cocok lagi untuk
estimasi biaya dimasa mendatang.
4) Terjadi perubahan pada metode produksi. Akibatnya kemungkinan pola biaya berubah pula.
5) Terjadi perubahan-perubahan manjemen yang mungkin dapat mempengaruhi pola biaya.
b) Metode Tinggi-Rendah
Dari geometri dasar, kita mengetahui bahwa dua titik diperlukan untuk menentukan suatu garis.
Sekali kita mengetahui dua titik pada suatu garis maka persamaannya dapat ditentukan. Ingat bahwa F,
komponen biaya tetap adalah perpotongan garis jumlah biaya dan bahwa V, biaya variabel per unit
adalah kemiringan garis. Dengan dua titik tersebut kemiringan dan perpotongan dapat ditentukan.
Metode tinggi-rendah sebelumnya memilih dua titik yang akan digunakan untuk menghitung
parameter F dan V. secara spesifik metode menggunakan titik tinggi dan rendah.Titik tinggi didefinisikan
sebagai titik yang mempunyai tingkat kegiatan tertinggi. Titik rendah didefinisikan sebagai titik yang
mempunyai tingkat kegiatan terendah.
Misalkan ( X1 , Y1 ) adalah titik pertama, sebut saja titik rendah dan (X2 , Y2 ) titik kedua
sebagai titik tertinggi. Persamaan untuk menentukan kemiringan dan perpotongan secara berturut-turut:
V

= Perubahan pada biaya/Perubahan pada kegiatan


= (Y2-Y1 ) / (X2-X1 )

Dan
F

= Jumlah biaya gabungan - Biaya Variabel


= Y2 -V.(X2)

atau
F

= Y1 - V.(X1)

Perhatikan bahwa komponen biaya tetap dihitung menggunakan jumlah biaya pada titik (X2,Y2)
atau (X1,Y1)
Contoh :
Berikut ini data biaya penanganan dan jumlah perpindahan bahan baku Perusahaan Lasiong
selama sepuluh bulan terakhir.

Untuk perusahaan Lasiong, nilai tinggi adalah biaya penanganan bahan baku $7500 jika 500
perpindahan dilakukan, atau (500, $7500). Titik rendah adalah biaya penanganan bahan baku sebesar
$2000 jika 100 perpindahan dilakukan, atau (100, $2000). Sekali nilai tinggi dan rendah didefinisikan,
nilai F dan V dapat dihitung.
V

= ( Y2-Y1) / (X2-X1 )
= (7500-2000)/(500-100)
= 5500/400
= $ 13,75

= Y2 -V(X2)
=7500 - 13,75 X (500)
= $ 625

Formula biaya menggunakan metode tinggi rendah adalah


Y = $625 + $ 13,75X
Metode tinggi-rendah mempunyai keunggulan berupa objektivitas. Yaitu, dua orang manapun
yang menggunakan metode tinggi-rendah pada suatu kumpulan data tertentu akan mendapatkan jawaban

yang sama. Selain itu, metode tinggi-rendah memungkinkan manajer mendapatkan hubungan biaya
dengan cepat hanya dengan menggunakan dua titik data. Misalnya, seorang manajer mungkin hanya
mempunyai data dua bulan. Kadang-kadang data ini cukup untuk mendapatkan perkiraan kasar dari
hubungan biaya.
Namun metode tinggi rendah tidak sebaik metode yang lain. Karena metode ini juga memiliki
beberapa kelemahan.
Titik tinggi dan rendah sering sebagai apa yang disebut di luar garis. Mereka mungkin meewakili
hubungan biaya kegiatan yang tidak khas. Jika demikian, formula biaya yang dihitung menggunakan dua
titik ini tidak mewakili apa yang biasanya terjadi.
Jika titik-titik ini bukan di luar garis, pasangan titik-titik lainnya jelas lebih mewakili.
c) Metode Diagram Pencar
Yang pertama kali harus dilakukan dalam metode diagram pencar adalah mengumpulkan data
dari sejumlah biaya-biaya masa lalu pada berbagai tingkat kegiatan. Kemudian data tersebut digambarkan
dalam grafik dua sumbu. Sumbu vertikal atau sumbu Y untuk menggambarkan biaya. Sedangkan sumbu
horizontal atau sumbu X untuk menggambarkan tingkat kegiatan.
Langkah selanjutnya membuat garis lurus sedekat mungkin dengan titik-titik tersebut. Untuk
menentukan besarnya komponen biaya tetap dilakukan dengan cara memperpanjang garis lurus sampai
memotong sumbu vertikal. Titik potong di sumbu vertikal menunjukkan besarnya Biaya Tetap Total
(Total Fixed Cost/TFC). Untuk biaya variabel total dihitung dengan cara mengurangi biaya total atau
Total Cost dengan biaya tetap total. Biaya variabel per unit dapat dihitung dengan cara membagi biaya
variabel total dengan tingkat kegiatan dari biaya total yang telah dipilih.

Contoh
Berikut ini data biaya pemeliharaan mesin per bulan tahun 20XX

selanjutnya dibuat diagram pencar:

Dalam Diagram Pencar di atas nampak bahwa biaya tetap modal berada pada titik Rp 220.000,-.
Ini terjadi pada titik perpotongan yang terjadi pada sumbu vertikal atau sumbu Y.

Perhitungan VC adalah:
Biaya Total (bulan Desember)

= Rp 700.000,-

Biaya Tetap Total

= Rp 220.000,-

Biaya Variabel Total

= Rp 480.000,-

Biaya Variabel per unit = Biaya Variabel Total/Volume Kegiatan


Biaya Variabel per unit = Rp 480.000/600 = Rp 800 per unit

Dengan demikian diperoleh fungsi biaya pemeliharaan:


Y = 220.000 + 800 (X)
Setelah fungsi biaya pemeliharaan diketahui, maka besarnya biaya pemeliharaan dalam bulan
tertentu dapat diperkirakan.
Misalnya pada tingkat kegiatan 200 jam mesin, besarnya biaya pemeliharaan adalah:
Y = 220.000+800 (X)
Y = 220.000+800(200)
Y = Rp 380.000,d) Metode Korelasi
Metode pemisahan biaya dengan menggunakan konsep dtatistik korelasi. Fungsi matematis
dibuat berdasarkan analisis hubungan antara dua variabel yakni variabel Y yang mewakili biaya dan
variabel X yang mewakili satuan kegiatan.
e) Metode Matematis
Metode pemisahan biaya dengan menggunakan konsep matematik dimana Y = a + bX. Y
mewakili Jumlah biaya dan X mewakili Volume kegiatan, b mewakili Biaya Tetap dan b mewakili biaya
variabel per unit. Penyusunan fungsi matematis dilakukan dengan memperhatikan sifat dan karakteristik
biaya
Sumber Literatur
pemisahan-biaya

https://sites.google.com/site/penganggaranperusahaan/anggaran-variabel/metode-

Anda mungkin juga menyukai